10.10.2013

Sumpah, Gw Gak Bohong

Baca cerita Sondang soal motivasi belajar nyetir, gw jadi nginget-nginget apa ya dulu yang menyemangati gw untuk belajar nyetir yang kedua kalinya.

Bukan biar disamain sama stereotip cewek-cewek metropolis ' hare gene, cewek gak bisa nyetir ???! '
Bukan pula biar kerenan dikit kalo pas jawab BBM ato Whatsapp " Eh, sorry...gw lagi nyetir nih. " #Eciyeee padahal mah lagi tengkurep di tempat tidur. LOL

Gw inget sekarang. Iya sih waktu itu niatnya biar bisa nganterin Athia ke sekolah.
Tapi motivasi terbesar bukan dipicu karena itu.
Ada satu kejadian yang kemudian mendorong gw untuk belajar nyetir.
Harus bisa.
Gak pake lama. 

Adalah seseorang yang pernah gw segani yang tanpa sengaja telah memberikan motivasi yang sangat kuat supaya gw bisa nyetir dalam tempo yang sesingkat-singkatnya.

Bukan Hani.
Bukan alm bokap gw.
Namun mantan boss gw di pabs gw yang lama.

Gw inget suatu siang gw dipanggil ke mejanya. 
Zreeeng....beliau menyatakan bahwa dalam tahun ini ada kemungkinan Management perusahaan kami akan mempromosikan gw di jenjang karir berikutnya.
Hati gw berbunga-bunga bak musim semi di negeri kincir saat mendengar bahwa akhirnya setelah sekian tahun, sampailah gw pada titik itu.

Betapa tidak. 
Kebijakan perusahaan kami yang lama, jika gw duduk di posisi level itu maka gw akan mendapatkan fasilitas car allowance. Waktu itu, gw belum punya mobil sendiri. Jadi begitu mengetahui gw akan mendapatkan fasilitas mobil sendiri rasanya bahagia-bahagia gimanaaaa gitu.

Pikiran gw pun melambung ke pilihan city car yang akan gw pilih untuk memanfaatkan fasilitas company car itu kelak. Emang sih kata Boss gw, fasilitas itu mungkin baru akan gw dapatkan sekitar 3-4 bulan lagi. Tapi kan gak ada salahnya ya, Bok kalo bahagianya ( dan heboh milih mobilnya) dari sekarang. :p

Namun kemudian muncul percakapan begini yang merusak kebahagiaan gw sore itu : 
Boss gw : " Nah, karena kamu gak bisa nyetir, jadi aku akan mengusahakan kamu mendapatkan tunjangan transport sebesar sekian sekian juta "
Gw *mukanya mulai berubah* : " Lho, setau saya di perusahaan kita untuk posisi itu kan dapat car allowance sebesar sekian sekian juta, Pak (yang mana nominalnya hampir dua kali lipat dari yang disebutkan tadi) " 
Boss gw : " Segitu itu kalo tunjangannya berupa mobil, Ndah...masalahnya kamu gak mungkin dapat fasilitas company car kalo kamu gak bisa nyetir mobil itu ke kantor"
Gw : " Udah sebulan ini saya belajar nyetir kok, Pak....Bentar lagi juga saya pasti lancar nyetir mobil sendiri. Toh masih ada waktu beberapa bulan kan, Pak..."
Boss gw : " Gak segampang itu kamu bisa nyetir mobil sendiri, Ndah... " *oke, mungkin boss gw tau kalo mostly cewek maju-mundur dalam belajar nyetir*
Gw : " Saya yakin dalam kurun waktu 2-3 bulan lagi, saya udah lancar nyetir sendiri ke pabrik....", sesumbar gw sore itu.

Boss gw cuma senyum.
Emang gak ada petir menggelegar sore itu penanda sesumbar gw.
Dan si Blacky mobil Hani menjadi saksi bisu betapa menggeloranya napsu belajar nyetir gw.
Instruktur nya mulai dari memberdayakan kakak gw sampe merengek-rengek ke Hani. 

Dengan over-PD sampe dorongan GW HARUS BISA BUKTIIN KE BOSS GW KALO GW BISA NYETIR, Alhamdulillah akhirnya datang juga hari itu.

GONG nya adalah suatu pagi di pabrik, gw keluar dari mobil masih dengan kecemete item yang gw sangkutin di kepala, mencet central lock " tweet tweet " dengan gaya bak Victoria Beckham sembari menyapa " Halo, Morning, Pak... " ke seseorang yang parkir di depan gw.

Iyak. You are so right.
Orang yang gw sapa pagi itu adalah orang yang dua bulan sebelumnya meragukan sesumbar gw bisa (belajar) nyetir dengan cepat.
Dese cuma senyum menganggukan kepala sembari ngeliat gw parkir di belakang dese.
Kami berdua jalan masuk ke ruangan kami dengan langkah cool.

C-o-o-l ?
You know what ?
PUAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAS rasanya.
Saat itu pengen rasanya gw jingkrak-jingkrak kegirangan " YESS!! I did it !! "
Membuktikan kalo gw akhirnya bisa nyetir. 
Yes, It was very cool, Mamen !

Lalu ?
Walopun gw membuktikan kalo gw bisa nyetir, toh pada akhirnya gw gak pernah merasakan fasilitas car allowance di perusahaan ini.
Karena gw keburu mendapat kesempatan di tempat lain dan mendapatkan fasilitas mobil pertama gw di tempat itu.
But anyway, I thank him !

Dan itu berlalu hampir dua tahun yang lalu.
Udah banyak pengalaman nyetir yang gw alamin. Mulai dari ditabrak sampe nabrak mobil orang. Dan sok-sokan ngasih driving tips pulak. :p

Apakah dengan bisa nyetir ini gw bisa lebih leluasa beraktivitas tanpa harus bergantung dianterin Hani ?
Errr....
Jujur, sebagai wanita lempeng kayak gw, jawabnya : gak juga.

Karena toh, gak bisa nyetir pun gak pernah menghalangi gw untuk beraktivitas kok. Termasuk kalo bepergian ngajakin Athia tanpa dianterin Hani.

Waktu belum bisa nyetir, kalo bepergian kemana-mana ya gw bisa ngandelin kendaraan umum lah. Selama masih ada angkot, bis, bajaj, taxi ato ojek, gak jadi halangan mo kemana-mana. 

Contohnya kasus yang gw alamin akhir-akhir ini deh. Beberapa kali Hani gak bisa nganterin gw ke kantor part-time di Sabtu pagi.
Biasanya sih gw terpaksa nyetir sendiri ke kantor part-time di pagi hari mumpung jalanan masih bersahabat.

Namun belakangan, gw justru lebih memilih naik bis patas AC dari Bekasi Square turun langsung depan kantor part-time. Malah menurut gw yang lelah menyetir AKAP di kala wikdeys, enakan begindang ketimbang nyetir sendiri. Tinggal duduk, bisa bobo sampe depan kantor. Hahaha....

So, apakah hingga saat ini gw masih wanita yang nyetir sendiri itu 'Kewl' ?

Errrr...lagi.
Awalnya sih emang iya. Menurut gw kewl banget. Duuuh, Cosmopolitan banget sih gw ! :p

Tapi setelah dua tahun belakangan nyetir Antar kota Antar Propinsi, pandangan itu perlahan memudar.
Menurut gw pribadi, wanita yang bisa 'hire supir' itu baru namanya kewl. Hahaha...
*ngelirik berbinar-binat temen-temen Supermoms yang kemane-mane dianterin Jajat, Mas Dede bak turun dari red carpet...hahaha*

Eh eh, tapi bukan berarti gw gak mendukung kalo wanita itu perlu belajar nyetir lho. 

Wanita bisa nyetir ? 
Oww, harus itu !

Lah buktinya gw aja bela-belain belajar nyetir kan ? 
Soalnya bener banget yang dibilang Sondang. 
Belajar nyetir itu mengalahkan rasa ketakutan dalam diri kita.
Dan saat kita berhasil mengalahkan semua ketakutan itu, itulah salah satu pencapaian besar yang sudah kita buat.

Banyak testimoni kok, banyak cerita yang udah dishare di blog betapa banyak manfaat, banyak hal yang terbantukan gara-gara seorang wanita bisa nyetir.

Salah satu manfaatnya biar keliatan lebih mentereng aja gitu kalo di BBM ato diwhatsapp temen loe " Cong, Lagi ngapain sih loe ? "

Bisa dijawab " Sorry, gw lagi nyetir nih... " ketimbang reply " lagi dorong-dorong mobil neh ! ato " lagi nyikatin sumur nih..."

Tapi kalo buat gw lagi nih ya, tetep aja siiih...emang enakan disopirin kok. :p
#Sumpah #GakBohong. #istriDangdut *kecrekan mana, Baaaang *

12 comments:

  1. xixixi... belum bs nyetir, tapi udh kepikiran kudu harus segera bisa nyetir. secara kerjaan keknya skrg lebih mengharuskan buat mandiri.. >.<

    ReplyDelete
  2. demi dapet tunjangan mobil kantor ya... motivasi yang sangat kuat.. hehehe

    ReplyDelete
  3. Ahhahah..klo ada pilihan disopirin yang selalu available aku juga mauuh mbak :D.
    eh bisa ngebayangin muka jumawanya mb Indah abis bisa nyetir dan tampil di depan pak (Ex) bos :D

    ReplyDelete
  4. hihihi ketawa2 pas lu blg ky si Victoria Beckham..

    Motivasi yang sangat kuat, bnr tuh kata Arman :p

    Btw gw setuju klo cwe *harus* bisa bw mobil, jd bisa pergi2 sendiri klo pas suami ga bs anter dan ga ngerengek2 ke ortu buat minta anterin jg :p

    ReplyDelete
  5. hahaha embyeeer..semandiri mandirinya pere mah..tetep rasanya lebih enak kalo dianterin & disupirin yak..;p

    ReplyDelete
  6. Haduh Indah, makasih ya postingan nya...gw juga udah 2x blajar nyetir..tapi belom pede2 juga..ihiks..apa kudu dapet tunjangan mobil juga kali ya biar tambah pede bawa mobil sendiri..hehehehe

    Anyway, keknya kepikiran untuk mulai ngelancarin (LAGI) bawa mobil :D

    ReplyDelete
  7. Sayangnya gw gak bisa bikin postingan senada Ndah. Klao gw bilang bangga bisa nyetir pasti pada komen: "yaelah cowok bisa nyetir itu biasa aja kaleee".
    hukshukshuks.

    ReplyDelete
  8. motivasinya biar mandiri supaya gak ngandelin suami, eh tapi dibalik itu jadi bisa kelayapan hahaha

    ReplyDelete
  9. hahahaha....lucu banget sih nyeritainnya Ndah.... pake jawab nyikat sumur segala...

    kayanya kata2 pedes ala bos mu itu harus diberikan ke aku deh

    ReplyDelete
  10. Gue juga sekarang kangen nyetir lagi nih Ndah. Cuma pediiiiiih mau bikin sim-nya mahal bener. huhuhuhu..

    Cuma kalo liat suami nyetir, kadang pingin gw rebut setirnya sih, gantian gituuuh.. ahahaha Mumpung disini ga ada macet :P

    ReplyDelete
  11. motivasinya keren banget hahaha. si bos gak merah padam mukanya tuh hehehe

    ReplyDelete
  12. Daku tertamparrrrrrr... hiks.. Ini keberanian kok ya nongolnya malu2 ya... :-(. HARUS SEGERA BISA NYETIR NIH... Nanti saya ke postingan ini lagi ya mam, kalau sudah bisa nyetir :-)

    ReplyDelete