9.13.2013

Sedikit Rongga Pribadi di Social Media

Mungkin gw dan Hani salah satu pasangan muda zaman sekarang yang 'agak unik'. Walopun kami berdua sama-sama penyuka social media, namun sesungguhnya gw dan Hani tidak saling menjalin hubungan di social media manapun.

Gak temenan di Fesbuk. 
Gak follow-follow-an di twitter.
Gak saling share di Path.

Gak ada niat menyembunyikan kehidupan sosial kami dari pasangan sih.
Tapi gw dan Hani sepakat, walopun kami sudah menjadi milik satu sama lain, bukan berarti kami harus selalu "sepaket" dalam lingkungan sosial kami. 

Hani memerlukan 'ruang' untuk menjadi dirinya bersama teman-temannya.
Sama halnya seperti gw ingin sedikit rongga untuk bebas lepas bersosialisasi dengan teman-teman gw.

Kadang-kadang dalam lingkungan pertemanan, gak jarang kita saling bercanda dan melempar bahan lelucuan. 
Dan kok somehow gw parno ngebayangin suatu saat itu akan jadi gak lucu kalo dibaca sama pasangan kita.

Gak lucu aja kan kalo misalnya Hani baca komentar di social media gw, ada temen gw yang nyela-nyela gw abis-abisan terus diketawain oleh para komentator dibawahnya...

Ato temen lamanya Hani bernostalgia ngebongkar aib masa lalu yang mungkin tengsin juga Bok kalo gw sampe tau masa lalu dia yang kelam. Hahaha

Tapi sebenarnya yang sering gw temuin, memang kebanyakan yang saling berhubungan dengan pasangan mereka di jejaring sosial media.

Kayak salah satu temen gw. Dia gak cuma terhubung sama istrinya.
Tapi juga sama anaknya, mama nya, mertuanya.
Jadi kalo dia bikin status, seringnya yang komen malah pasangannya sendiri.

Kalo cuma saling balas komentar doang sih dimaklumi lah ya.

Tapi somehow, gw suka 4G (Geli-Geli-Gimana-Geto) kalo ada temen aplot dengan pose-pose 'mengundang' ala model swimsuit, dengan status " Papa, aku kedinginan menunggumu... "

#Jiaaaah.
Pengen rasanya jempol ini iseng menjawab " Sonoh, ke dapur. Deketan sama kompor gih! " " Get a room, please ! "


Menurut gw lagi nih, kalo emang kita tau kalo kita terhubung dengan social media pasangan kita ya sebaiknya lebih pilah-pilah dalam menuliskan status dong. 

gak cuma yang terhubung sama pasangan doang kok kudu menfilter status tapi kalo bisa mah semua. *PR juga sih buat gw*

Kayak contoh kasus gw baru-baru ini.
Kalo Gw tau temen gw terhubung dengan pasangannya di suatu social media, gw biasanya menyaring terlebih dahulu apa yang pengen gw tulis di status temen gw itu.
Yaah...mungkin temen gw bisa nrimo becandaan kuli gw yang kadang kebablasan. 
Tapi kalo yang baca pasangannya, kan belon tentu dese bisa nerima.
Ya gak ? Lah wong dia gak kenal gw. Dia gak tau gw suka bercanda.

Nah, di salah satu social media yang gw punya, gw ikut salah satu group temen sekolah gw. 
Kebetulan salah satu temen gw yang dulu pernah *EHM* menaruh hati semasa kami sekolah dulu juga ikut dalam group sekolah tersebut.

Emang sih kejadiannya udah lama banget. 
Lagipula toh saat ini kami berstatus sudah bahagia dengan keluarga masing-masing. 

Kok gw tau dia bahagia sama keluarganya ?
Yabwesh...Gw bisa liat dari foto-foto dia beserta anak dan istrinya yang tersenyum super lebar mamerin gigi. :p

Mungkin pada dasarnya gw emang orang yang sangat konservatip.
Tapi sejujurnya, gw gak nyaman sewaktu temen gw ini becandain yang agak nyerempet-nyerempet kalo dulu pernah ada "sesuatu" di antara kami.
Dan yang lebih bikin gw gak nyaman lagi, dia memutarbalikkan kalimat yang seakan-akan gw yang menyimpan rasa sama dia.

Iya, gw tau mungkin maksudnya bercanda doang, ngisengin gw doang.
Tapi gw rasanya seumur hidup gakkan pernah lupa dengan kejadian diteror istri temen gw.

Boook, secara istri temen gw tadi kan temenan lho sama dia di social media itu.
Laah, kalo istrinya ngeliat komentar dia ke gw gitu, apa gak mancing istrinya ngasah golok ke gw ?
Iya kalo istrinya sabar dan pengertian mah gw aman-aman aja. 
Kalo model Tjijih yang dulu pernah neror gw gitu gimana ?

Nah, itu juga salah satu keparnoan yang bikin gw makin males terhubung di dengan Hani do social media.
Soalnya gw dan Hani justru sama-sama pencemburu berat.
Sementara kita gakkan bisa mengkontrol apa yang bakalan ditulis orang di social media kita kan ? :p

Kalo Hani ngeliat ada yang godain istrinya gitu, pasti dia terbakar api cemburu. hahaha...*Minta dicemburuin Niyeee*

Begitupun kalo misalnya salah satu temen Hani komen di status Hani " Han, masih inget Paniyem ? Itu lhoo...yang dulu pernah kamu taksir ..."

Dijamin gw bakalan penasaran dan nanya-nanya ke Hani. 
Paniyem itu yang mana sih. :p 
Ujung-ujungnya Hani jadi bete sama temennya yang bikin gw neror dia muluk gara-gara komen yang iseng tadi.

Pernah tau juga gak, kalo ada juga lho pasangan yang lebih dari sekedar terhubung dalam social media.
Mereka juga berbagi password sehingga satu sama lain bisa masuk ke akun socmed pasangannya ?

Dan kalo ternyata istri temen gw tadi juga berbagi password akun dengan temen gw dan pas lagi iseng login ke akun suaminya, dia bisa baca kan komentar suaminya ke gw ?

Duh maap ya. Parno aja sih gw ngebayanginnya. Apalagi kalo istrinya masih labil.

Dan ini bukan parno semata soalnya ada yang ngalamin kejadian begindang di social media.

Kebetulan temen gw (jenis kelamin cowok) diajak chatting sama temen lamanya yang berjenis kelamin wanita.
Karena gak mo disangka somse, yah ditanggepin lah sama temen gw ini waktu dipanggil chatting.
Awalnya sih masih nanya-nanya kabar gitu mastiin satu sama lain tuh yang mana sih.
Eh bener gak kamu tuh yang ini ini ini...

Lama-lama kok bahasanya chatting menjurus-jurus ke mancing-mancing ke gak karuan ya.

Untungnya temen gw yang cowok ini ngerasa " OK, it's time to stop!". 
maleslah nanggepin chatting temen cewek model beginian.
kalo ketauan suaminya gimana ?
Kalo ketauan istrinya gimana.
Akhirnya temen gw left chat.

Dan dia merasa untung banget dia buru-buru left chat.

Belakangan, baru ketauan deh kalo yang ngajakin chatting itu bukan temen lamanya.
Coba tebak, siapa yang make akun temennya tadi dan mancing obrolan gak geunah tadi?
SUAMI temennya sendiri.

EDUN!
Si suami iseng mancing-mancing pengen tau sebenarnya istrinya itu suka selingkuh gak sih ?
Sama siapa selingkuhnya blablabla....

Gelo ya. Kalo gw jadi istrinya sih mah udah pasti marah ya. 
Yah masa suami sendiri mencemarkan aib istrinya. 

Walopun emang akhirnya temen ceweknya minta maap, tapi temen gw akhirnya mutusin untuk block temennya tadi. 
Preventive action lah, soalnya serem.

Dari apa yang dia lakuin itu aja udah nunjukin kalo suaminya itu emang ada sarap yang korslet di otaknya. Hahaha...

yah, jadi itu alasan kenapa kalian tidak akan menemukan Hani di social media gw, sama seperti temen-temen Hani gakkan menemukan gw di social media Hani.

Tidak terhubungnya gw dan Hani di jejaring social media, bukan berarti kami menyembunyikan teman-teman kami lho.
Dalam kehidupan nyata, Hani kenal kok sama semua temen-temen gw.
Mulai dari temen Supermoms, temen Genk Ratjoen, temen kuliah.

Seperti halnya gw juga mengenal teman Hani dalam kehidupan nyatanya.

Tapi mengenal baik siapa temen-temen pasangan kita bukan berarti harus menjalin hubungan di social media mereka kan ?

Gw dan Hani berusaha untuk saling percaya sajalah.
Seperti kata temennya Ires, di sini " Emang sehebat apa sih mantan sehingga kita mau menukar surga dengan neraka-Nya...:-*

Kalo versi gw dan Hani yang belum se-sholehah Ires dan temannya
: Emang sebesar apa sih rasa kita ke orang ketiga sehingga rela menukar cinta, masa depan dan kebahagiaan buah hati kita dengannya...."

Kalo kamu dan pasangan, masuk ke tipe yang menikmati terhubung dalam social media ato tipe kayak kami yang merasa butuh "rongga" untuk menjalani kehidupan sosial pribadi tanpa pasangan ? 

Have a nice week-end, prens !

15 comments:

  1. Indaah :D saya tmsuk pasangan yg terhubung, di FB aja, krn suami bukan banci socmed kya gue :D

    daaan kami juga berbagi password,pin etc mknya kenapa menikah untuk org yg sudah 'dewasa' saja mungkin ini gunanya yaa :D

    so far sik ga ada masalah n jangan sampaaai..

    ReplyDelete
  2. kalo gua ama esther sih intinya semuanya serba terbuka aja sih. kalo emang sama2 punya account di socmed itu ya terhubung. tapi kalo gak ya paling saling baca aja. misalnya kayak di IG, ya kita terhubung. tapi kayak di FB kan gua gak punya account FB, jadi gua kadang masuk buat baca2 aja. kita saling tau pswd masing2 buat socmed dan bahkan email.

    tapi ya sekedar saling baca. gak sampe yang kayak yang lu cerita suaminya pura2 jadi istrinya buat nyari2 tau istrinya chatting ama siapa. itu sih psycho ya.. hahaha

    ReplyDelete
  3. eh gua tadi komennya pake id esther ya? huahaha gara2 terakhir yang pake komputer si esther jadi masih id dia yang nongol. :P
    itu gak bermaksud nyamar ya. hauahaha

    ReplyDelete
  4. Waahh iya lho mbak baru tau aku ada yang tipe suami istri kayak gini ^^. Seringnya memang saling terhubung sih di socmed.
    Soal status, aku juga punya teman yg seriiiiing banget nulis status menye2 gitu ttg suaminya yang begini lha, begitu lha. Padahal suaminya jadi temennya lho di socmed itu. Ckckck.
    Dan penutupnya beneer banget. Jangan sampai lha kita menukar apa yang kita miliki sekarang dengan sesuatu yang gak jelas
    #ehpanjangamiirkomenku :D

    ReplyDelete
  5. Indah, socmed si Edi cuma twitter dan dia follow aku selain info bandung dan info-info lainnya ihik. Dan dia gak pernah nge-twit kecuali mengenai keadaan lalin. Jadi apa gunanye aku follow dia hihi.FB dia gak punya, dan malesinnya malahan jadinya temen-temen SMA/kuliah/kerja yg kenal kami berdua suka titip pesen ke Edi lewat akun-ku. Dia tak punya grup (tah bbg atau wa grup) ihik dan dia gak punya mantan sih jadi ya gak usah deh punya fb/socmed *lho?fb/socmed buat pamer ke mantan, gitu?hahaha*

    ReplyDelete
  6. Aku dong termasuk yg selalu terhubung sama misua di sosmed, dan untungnya kebanyakan temen dia temen aku juga jadi sejauh ini aman hihihi....yang jelas musti bisa hati2 bikin status, jangan soal pribadi dibeberin ke sosmed kyk yg statusnya menunggumu tadi hohoho

    ReplyDelete
  7. Gue sama suami sih termasuk bukan orang socmed gimana. Wong gue cuma pny blog and fb hahaha. Kita konek di fb, tapi blog gue aja dia jarang baca. Kadang dia baca dan dia komenin juga sih, but dia bukan follower sejati. Berbagi password sih udah jelas nggak. Toh kalo kita sudah nikah, kalo sampe kita masih nguntit pasangan kita punya account, itu namanya kita bener2 ngga punya kepercayaan. Lagian gue percaya, kalo pasangan kita macem2, ya udah biar nanti dia yang nanggung di akhirat huahahaha...

    ReplyDelete
  8. aduh Indah sorry sorry aku cuma mau numpang ngakak baca si Arman hahahhahahahahahahhahaha lucu banget sih pas pula topiknya aduuuh tanggung jawab nih sampe sakit perutkuuuu hahahahahaa

    ReplyDelete
  9. Kalo gue sejak baca MD disini :

    http://mommiesdaily.com/2013/02/08/nrselingkuh-teks-di-era-socmed/

    ngerasa perlu juga temenan ama suami. tp sekedar cukup tau aja.

    ReplyDelete

  10. Gue palingan terkoneknya ama misua di fb aja , pajang statusnya maried with..
    soalnya socmed yg laennya kaga punya desee..hihihi

    ReplyDelete
  11. hmmm....membaca postingan yang ini santai banget kadang ngakak ngakak..palagi yang bagian ini #Jiaaaah.
    Pengen rasanya jempol ini iseng menjawab " Sonoh, ke dapur. Deketan sama kompor gih! " " Get a room, please ! "...tapi asli jeng dalam banget maknanya...
    TOP temanya...dan ini terjadi dikehidupan kita saat ini..dimana soc media mewabah dianggap eksis kalo punya soc media..dan pingin jalin relasi sama kawan baru..ketemu teman lama haha hehe...
    saya berteman dan bertaut dengan suami hanya di FB..itupun FB dia saya yang buatin awalnya maksud hati biar dia nggak kuper dan gaul dengan kawan kawan lamanya di SMA dulu di Kuliah dulu...ada baiknya ada nggak baiknyajuga...pasti lah itu ada sisi positif dan negatifnya..yah seperti yang dirimu utarakan itu..tapi untungnya so far saya nggak pernah nge tag pak ne aneh aneh..hahaha..kayak diatas...wkwkwkw...terus pak ne malah cenderung pasif karena jarang buka..dan dia hanya kadang kadang aja buka dan lihat update kawan kawannya yang kadang memotivasinya untuk maju..gilingan itu si itu udah aja di US sono..itu si itu udah aja sekrang di O&G di Italy sono...soal mantan iya...kebanyakan ayahnya kinan yang cemburu dan ngamuk sama saya soal mantan...*halah mosok yo istri saliha kayak saya gini mau ambil resiko begetoooooooooooo..please dech...dan juga setuju sama komentar mbak darina kamil..at least kita tahu sisi lain suami..dan kawan kawannya..buat jaga jaga aja...hehehe

    ReplyDelete
  12. Gw temenan ama bapake cuma di fb, itu juga gue yg maksa dia pasang status di infoya supaya orang2 tau istri bapake yg mana. Pan eyke jelesan :p
    Tapi kalo berbagi password, gk lah. Aneh.
    Dan itu juga salah satu alesan gue cuma tahan 9 bln pake bb, Ndah. Sumpah deh kalo baca status "take care ya Pa, i lop yu pul", lha kenapa juga tulis di status? Gih sono bbm suami lu, hehehe..
    Gue tipe yang jaga jarak di socmed berarti ya :)

    ReplyDelete
  13. Nah Ndah, aku sama suamiku tipe suami istri yang berbagi hampir di segala hal, termasuk ya soal password2an. Gak ada password ato pin dia yang aku gk tau, begitu juga sebaliknya..

    Tapi kalo socmed aku dan suamiku mmg bukan tipe yang gimana2 sih Ndah, jarang banget kami berdua pake socmed, kayak aku aja paling ya cuma aktif di blog ini aja...begitu juga di fb, kami berdua sama2 gk aktif :D

    ReplyDelete
  14. hehehe, gw dan laki terhubung dgn semua socmed...dia sih gak narsis sosmed cuma emang suka ikut2an bikin account path dan sajabana tapi gak dipiara..so far juga udah jarang update status gak jelas di socmed palingan foto aja hihi...sharing password juga :P *istri kepooo ahahaha, so far no problemo sih jangan sampe la :D

    ReplyDelete
  15. Mam Indaaaaah... wah kangen baca tulisannya yang selalu greng hehehe. Kalau saya dan suami juga gak terhubung di FB. Kalau twitter, suami gak suka twiteran jd gak punya akun twitter Nah kalau bbm, suami gak pake BB Hehehe. Yang terhubung cuma ke rekening bersama hahaha, sama2 tahu password nya :D. Yaaa.. emang setiap pasangan lain2 ya. Cuma yang suami pakai akun istrinya buat mancing mantannya itu secara etika menurut saya gak bener ya... hehehe :-)

    ReplyDelete