8.03.2013

Pilihan Jurusan

" Milani (nama samaran) tuh ternyata masuk jurusan IPS. Aku malah baru tau " pengakuan salah satu kerabat kami ke gw. Milani ini adalah keponakan gw yang baru aja lulus Senior High School. 

Gw menanggapinya dengan datar, " Ya terus emang kenapa ? "

Kerabat gw melanjutkan keberatannya " Ndah, di keluarga semuanya kan anak IPA. Berarti dia doang yang satu-satunya anak IPS..."

Gw ngernyit. Terus, masalah gitu ? Oh, C'mon!

Gw inget kapan hari itu rasanya gw pernah baca status fesbuk Milani " Gak sabar pengen jadi anak IPS "
Yah artinya emang Milani masuk IPS karena pilihan dan kemauannya sendiri, bukan karena tersangkut nilai mata pelajaran eksakta.

Sebagai yang lebih tua pengalaman, harusnya kami mendukung apa yang menjadi pilihan mereka yang baru mau memasuki fase penting dalam hidupnya. 
Dan menurut gw, gak ada salahnya Milani memilih masuk IPS. 

Apalagi sedari awal Milani emang gak bercita-cita pengen berprofesi sebagai Engineer atau dokter. 
Jadi, salahnya dimana ? Nistanya dimana ? #Gagalpaham

Berdasarkan pengalaman gw, kalo emang bakat dan minatnya emang ke ilmu sosial, terus kenapa musti dipaksain masuk ke eksakta sih ?

Is it all about Proud ? 
Ya elah.

Rasanya gw pernah terjebak dalam posisi "so called proud " dan mungkin juga melakukan kesalahan yang mirip.
Sebenarnya gw udah menyadari bahwa mungkin gw lebih menonjol di ilmu sosial ketimbang ilmu eksakta.

Nilai-nilai mata pelajaran ilmu sosial gw selalu lebih bagus ketimbang mata pelajaran eksakta. Dari gw SD sampe SMU.

Bahkan ketika gw masih duduk di bangku SD, sekolah gw mempercayai gw untuk mewakili sekolah dalam lomba bidang studi ilmu sosial. 
Bukan bidang studi matematika. Bukan bidang studi IPA.
Yoih, ilmu S.O.S.I.A.L.

Tapi ternyata sekolah gw emang gak salah kok dalam menilai gw. Ternyata gw gondol pialanya buat disimpen di ruang KepSek.

Bukan berarti gw lemah di bidang ilmu eksakta jadi terkesan sangat-memaksakan-sekali sih, hanya aja gw merasa mungkin eksakta bukanlah kemampuan terbaik gw.

Misalnya untuk ujian ilmu sosial gw cukup dengerin baik-baik waktu dijelasin dan baca sekali aja pas mendekati ujian.
Namun untuk dapat nilai bagus di bidang eksakta, gw perlu begadang sampe pagi usaha lebih keras lagi
Itu salah satu resiko yang harus gw bayar atas pilihan gw.

Hasil psikotest gw ketika SMU menunjukkan bahwa untuk ilmu eksakta pun gw lebih berbakat di Kimia dan Biologi ketimbang Fisika dan matematika.
Tapi gw seakan mengacuhkan semuanya dan tetap pada pendirian gw. 
Memilih fakultas Teknik, dimana Fisika dan Matematika adalah menu utamanya. 
Setiap hari. 
Yes, Eat that !

Sama seperti Desi dan Etty yang pernah ngerasa salah masuk jurusan, kadang gw juga merasa hal yang sama.

Cuma berbeda dengan Desi yang memilih teknik Informatika karena keinginan orang tua. 
Saat itu Gw tidak memilih jurusan Engineering karena pilihan orang tua, karena orang tua gw mempercayai apapun yang gw pilih.
Ironisnya, pilihan itu justru gw putuskan sendiri. 
Jadi jalan kisahnya cenderung mirip ke Etty yang karena faktor proud tadi.

Makanya melihat kerabat gw yang terkesan (no offense) memandang satu jurusan lebih baik superior ketimbang jurusan lain, gw cuma bisa mengusap muka. 
Gusti, Gw kok seakan melihat diri gw sendiri. Gw di kala muda, mungkin.
Melihat pola pikir primitip gw yang menuntun gw ke pilihan gw yang dulu.

Yah walopun kemudian, gw bersyukur banget beruntung karena sekarang pilihan nekad gw gak salah-salah banget juga sih.

Alhamdulillah banget, akhirnya gw bisa lulus juga dari engineering dengan IPK yang Alhamdulillah (lagi) bisa meloloskan gw dari seleksi awal HRD dalam menerima karyawan.

Alhamdulillah, ada perusahaan yang mo nerima gw kerja. 
Nerima untuk status Engineer pulak. Artinya mereka mengakui kemampuan gw sesuai yang tercantum di ijazah. :p

Kadang pernah sih terbersit penyesalan, jangan-jangan kalo dulu gw menekuni ilmu sosial yang emang udah menjadi kemampuan terbaik gw, mungkin gw bisa menggapai yang lebih bagus dari sekarang.

Padahal bisa jadi juga, gw mungkin akan lebih terpuruk dari yang sekarang ya.
Gak ada yang tau juga.  
Life is a mistery, rite ?
Eniwei, gw udah menjalani pilihan gw yang ini. 
Dan gw mencoba bertanggung jawab atas pilihan yang udah gw buat.

Itu yang bikin gw gw menyakini bahwa yang terbaik itu bukan jurusan IPA ato jurusan IPS.
Pada akhirnya, hasil yang terbaik itu adalah loe menguasai suatu bidang dan mengerahkan semua kemampuan terbaik loe di situ.
Cuma itu yang bisa bikin loe survive.
#NoteTomySelf jika suatu hari kelak Athia mendadak memutuskan pilihan profesional di luar dugaan gw.

Jadi, Milani keponakanku tercinta, percayalah terhadap apa yang udah menjadi pilihanmu. 
Cuma kamu kok yang paling tau mau apa yang kamu inginkan.
Kamu lho yang memegang peranan kunci : kamu akan jadi seperti apa ke depannya.
Karena kamu sendiri yang akan menjalani pilihan yang kamu buat.
Kamu yang berperan paling besar dalam mewujudkan keinginan kamu.

Sekarang bertanggung jawablah terhadap pilihan kamu dengan membuktikan bahwa pilihanmu sama sekali tidak salah. 

Apapun pilihanmu, Acu akan dukung.
And I still love you, young girl. No matter what.  

15 comments:

  1. iya ya gak masalah jurusan itu.. yang penting ntar kerjanya dapet duitnya banyak. huahaha.

    kalo gua dulu disuruh masuk ipa karena kan katanya kalo lulusan ipa nanti kuliahnya bisa masuk mana aja. sementara kalo ips gak bisa ke teknik misalnya.

    tapi akhirnya pas kuliah, jatoh2nya disuruh masuk akuntansi berhubung gua galau gak tau mau masuk mana dan pastinya gua gak mau masuk teknik. hahaha.

    ReplyDelete
  2. @ Arman,
    Nah, embyer, Man.
    IPA dan IPS gak menjamin kerja duitnya banyakan sapa. #Matre banget kita yah.

    ReplyDelete
  3. lagian sekarang Ndah, kalo IPA nanti harus kuliahnya yg eksak juga dan IPS juga demikian, ga bisa serong kiri/kanan. ngga kayak dulu lagi yg bisa ngambil jurusan apa aja di uni meski kita ipa/ips

    ReplyDelete
  4. Wah, Milani mesti baca tulisan ini, Indah. Dia mesti akan bahagia banget ada Acunya yang menuliskan semangat ini untuk pilihannya.

    ReplyDelete
  5. apapun jurusannya yang penting gajinya hehehe

    ReplyDelete
  6. Jd inget diri gw sendiri dulu hahahaha. Bedanya gw sm Milani, gw mesti ambil jurusan pas kuliahnya yg kebanyakan diambil sm kel besar gw yaitu ekonomi ato hukum.

    Pas tau gw ga ambil itu, sebagian keluarga gw ada yg nyinyir gt deh hihihi *cerita selengkapnya ada diblog gw :P*

    Semangat yah Milani :)

    ReplyDelete
  7. Pilih jurusan sesuai hati nurani. Jurusan IPS juga bisa sukses. Orang sukses kan ndak hanya yang jadi dokter saja

    ReplyDelete
  8. setuju sekali dengan tulisan mbak indah ini...memilih sesuai keinginan..nggak ada nistanya jadi anak IPS..*halah ini mah asli koment yang jurusan IPS....saya bangga jadi anak IPS dengan pilihan saya sendiri dulu...ortu maunya saya pilih IPA..bapakku wong statistik..jadi maunya saya di eksakta..tapi asli daripada dipaksakan dan saya jelas jelas cenderung ke IPS..*asline pingin pilih BIOLOGI..ndelalah jaman dulu biologi dihapus...A1 A2 A3 diganti adanya IPA dan IPS terus bahasa..yo wis daripda di IPA setengah setengah dan nggak ranking mending di IPS yang bisa berprestasi...

    ReplyDelete
  9. Pas penjurusan SMA gue masuknya IPA. Hasil psikotestnya jg menunjukkan yg sama. Pas mau lulus SMA hasil psikotest penjurusan kuliah dapetnya kedokteran dan teknik industri. Eh guenya malah milih akuntansi. Dicemooh? Sempet. Bukan sm ortu tp sama sodara lain. Anjing menggonggong kafilah berlalu.

    ReplyDelete
  10. hihihi ujung2nya yang penting udah kerja dan dapet duit ya Ndah...;p

    Semangat terus ya Milani..yakin deh kamu pasti bisaaa. ;)))

    ReplyDelete
  11. Iya Ndah.. gw dulu termasuk yang terpaksa masuk IPA karena demi ngikutin kata ortu. Apalagi kan kayak kata Arman, katanya dulu kalo masuk ipa bisa nyerong kemana aja pas kuliah. Eh beneran kan, nilai gue ampun2an pas SMA.. udah bagus gue lulus tuh.. ahahaha.. Manalah semua yang gue pelajarin di IPA kagak ada hubungannya sama kuliah gue dan ga ngaruh juga sama kerjaan gw setelahnya -__-"

    ReplyDelete
  12. Wah kalau aku dari smp malah udah memantapkan hati buat jadi anak IPS kalau SMA dan niat itu ga pernah tergoyahkan 1 persen pun.. Salah satu yang memotivasi masuk ips waktu itu adalah cowok cowok ganteng banyaknya anak IPS kalau anak ipa pada cupu cupu wkwkwkwk.. Btw aku link blogny ya mba indah dan main main dong ke blog aku kalau sempet :D annaporajow.wordpress.com makasiih mba indah ;)

    ReplyDelete
  13. Kalo dulu memang enaknya masuk IPA karena pas mo kuliah bisa milih jurusan apa aja, tapi sekarang udah beda keknya gak kayak dulu lagi. Jadi ya memang mending milih jurusan di SMA yang memang sesuai sama minat dan kemampuan aja

    ReplyDelete
  14. Stereotype masyarakat mba, sampai sekarang emang masih gitu. Kadang di satu sekolah si kepseknya suka 'berat sebelah' ke anak anak IPA. Kalo gue mah sadaaar dodol di sosial makanya pilih IPA ahahahha

    ReplyDelete
  15. Iiiih bagusnya tuh pilih jurusan kuliah yang cowok gantengnya banyak, biar semangat belajarnya.
    Syukur-syukur sekalian nyari jodoh terus abis lulus kawin deh kita bang :D

    ReplyDelete