7.25.2013

Salah Satu Tradisi Ramadhan Di Keluarga Kami

Udah pada dapet THR kan ? *kipas-kipas duit*
Yang mana artinya puasa tinggal 2 mingguan lagi. 
Karena THR selambat-lambatnya dibayarkan dua minggu sebelum lebaran. Bukan tuntutan gw. 
Tapi kata peraturan pemerintah, Cyin.

Sewaktu gw beberapa tahun lebih muda, gw lebih menyukai suasana lebaran gw kecil dulu di Bangka. Kayaknya kalo bulan puasa selalu nyoretin tanggalan menghitung lebaran.  

Sejak gw pindah ke Jakarta, lebaran hanya terasa gemanya saat Takbir dan shalat Ied. Sepulang dari shalat Ied, salam-salaman dengan tetangga, makan ketupat bareng keluarga dan sisanya errr....terasa seperti hari libur biasanya. Nothing special.
Oh well, setidaknya itu yang gw alamin selama berlebaran di Jakarta.

Dan waktu gw berlebaran di Bangka tiga tahun yang lalu, barulah gw menyadari satu hal. Gak ada yang mengalahkan kerinduan gw akan bulan Ramadhan di Jakarta

Bahkan gw merasa gw gak dapetin suasana yang sama ketika gw menjalani ibadah puasa di Bangka. Yah, kota dimana gw pernah merindukan suasana lebaran di sini.

Di Jakarta yang katanya hedonis itu, justru gw lebih merasakan kekhusyukan dan nikmatnya ibadah berpuasa lho.


Gak banyak kenangan yang gw ingat tentang kebiasaan gw kecil di bulan puasa waktu selama di Bangka dulu. 
Gw hanya ingat kalo gw suka banget main kembang api selepas shalat Tarawih di rumah.
Shalat Tarawih berjamaah adalah wajib hukumnya di keluarga gw.
Bahkan waktu gw pulang kerja pun, alm bokap gw menunggu sampe gw pulang untuk shalat tarawih berjamaah di rumah.

Oh ya, ada satu hal lagi yang terus gw ingat sampe sekarang.
Setiap sore, alm bokap gw selalu ngajakin Indah kecil ngabuburit keliling kota Pangkalpinang sambil menunggu waktunya berbuka.

Ah, kota kecil seperti Pangkalpinang yang belum banyak kendaraan di jaman itu, tentunya membuat kami selesai ngiterin jalan dari ujung ke ujung hanya dalam kurun waktu 45 menitan lah.

Ada satu kebiasaan lagi yang sedari kecil gw lakuin dan terus gw lakuin sampe sekarang.

Dulu, waktu gw kecil, nyokap gw selalu mengirimkan satu rantang yang berisi hidangan berbuka puasa untuk diberikan ke nenek gw. 
Itu dilakukan supaya nenek gw bisa khusyuk beribadah selama bulan Ramadhan. 

Kenapa nenek gw gak diajak nginep di rumah kami aja ? 
Karena nenek gw gak bisa ninggalin rumah dan seekor kucing kesayangannya. Huhuuhu...namanya juga nenek-nenek ye. :p

Jadi, setiap sore mulai dari hari pertama Ramadhan sampe malam takbiran, gw dan alm bokap gw selalu mengantarkan makanan berbuka untuk nenek gw.
Setiap hari. Gak ada absen satu hari pun.
Setiap Ramadhan.
Sampe nenek gw tutup usia.

Saat itulah gw merekam apa yang terlihat. Gw melihat rasa cinta dan rasa hormat orang tua gw terhadap orang tua mereka.
Mungkin ini salah satu cara, seorang anak menunjukkan perhatian dan sayangnya kepada orang tua.

Beberapa tahun belakangan, gw memutuskan untuk meneruskan tradisi ini.
Kali ini bukan untuk nenek gw. Tapi untuk nenek dari anak gw a.k.a nyokap gw.
Hani mendukung banget untuk meneruskan tradisi ini. Sayang dia gak bisa melakukan hal yang sama, karena Mertua gw berada di luar kota, seberang pulau.
Bahkan gak jarang justru Hani yang ngusulin menu apa yang mo dianter untuk nyokap gw.

Seperti halnya gw bangga akan kecintaan dan perhatian alm bokap gw yang besar kepada nenek gw (yang notabene adalah mertuanya).
Gw juga bangga dengan laki-laki yang menikahi gw 6 tahun silam.
I love you, Sayang.

Jadi setiap wiken sore, gw, Hani dan Athia berangkat dari Bekesyong ke rumah nyokap gw untuk mengantarkan hidangan berbuka puasa. 

Gw pengen nyokap gw gak usah repot mikirin makanan berbuka. Biarlah beliau sepenuhnya khusyuk beribadah di bulan suci ini. Bisa sepenuhnya ngaji, shalat sunnah, dan ibadah-ibadah lainnya.

Cukuplah sedari kami kecil hingga kami dewasa, nyokap gw mengurus kami, mikirin hidangan berbuka puasa untuk kami sekeluarga. 
Sekarang kami udah pada punya keluarga, udah gede. 
Gw rasa sudah waktunya nyokap gw bisa fokus beribadah dan membiarkan kami yang gantian mengurusnya. 

Sayang, kalo dulu alm bokap gw dan gw mengantarkan rantang ke nenek gw setiap hari, gw cuma berkesempatan bisa mengantar di kala wiken aja.

Karena Athia juga gw ajak ikut serta setiap kami mengantar makanan ke rumah neneknya, gw gak tau apakah Athia juga akan merekam hal yang sama seperti dulu yang terekam oleh gw.
Apakah kelak Athia akan meneruskan tradisi ini memperhatikan gw dan Hani, orang tuanya seperti yang coba kami lakukan saat ini ?

Tapi terlepas dari itu semua, tradisi ini adalah salah satu yang membuat gw rindu akan Ramadhan.
Menyiapkan hidangan berbuka, memindahkan lauk di dalam tupperware (bukan rantang lagi sih :p) ke dalam wadah di rumah nyokap gw, rasanya ada perasaan yang menyentuh dari dalam hati gw sendiri.  

Apalagi tadi pagi gw sempat membaca postingan Mbak Memez yang ini, gw makin menyadari betapa kurangnya perhatian gw ke nyokap gw. 

Semoga gw masih diberikan kesempatan untuk melanjutkan tradisi ini di Ramadhan tahun depan dan tahun-tahun selanjutnya.
Masih diberikan waktu untuk menyenangkan dan membahagiakan nyokap gw.

Aaah, walopun Ramadhan masih tersisa dua minggu lagi, namun gw sudah merindukannya.

11 comments:

  1. Pertamaxxxxxxxxx

    itu jadi rantangannya yang masak elo apa hani? :))

    ReplyDelete
  2. @ Iti,
    Deym !
    You are so Genk Ratjoen ya.
    Know me so well. #EH

    ReplyDelete
  3. Sama Ndah, gw pun rindu banget sm ramadhan. Dan gw merasa bln puasa kali ini kok ga berasa banget yah, kynya cepet banget wkt berlalu, udah 2 minggu aja kita puasa :)

    ReplyDelete
  4. @ yeye,
    Alhamdulillah.
    Artinya kita makin sholehah. *mesem*

    ReplyDelete
  5. terharu deh baca postingan ini, terharu dan malu karna gue masih blom bisa ky elo ndah...apapun di bulan Ramadhan selalu ngangenin yaa...

    ReplyDelete
  6. hoo...dari Bangka ya?
    samaaa...

    kangen malem selikur dua likur
    buat pondok-pondokan dari pohon kelapa
    kangen pasar mambonya, gayem, buah buni, dll...
    Kangen pantai...

    jadi pengen mudik..

    ReplyDelete
  7. iya Ndah....masak sendiri gak? *dijitak*
    Puasaan di rumah baru ya Ndah...Alhamdulillah.....
    *gelar-gelar tiker dan siapin angpao-* :)

    ReplyDelete
  8. Klo udah baca kayak gini, jadi melihat diri sendiri yang jauh dari ortu dan mertua. Tapi, ada banyak cara untuk berbakti yah kan, Ndah?:)

    ReplyDelete
  9. Allhamdullilah serumah sama bapak ibu bisa ngerasain puasa bersama...nyiapin sahur dan buka untuk mereka...

    ReplyDelete
  10. Mewek Ndah. Ibu di surabaya, mertua di cilegon. Huhuhu. Indah banget yang kalian lakukan. T.T

    ReplyDelete
  11. aku terharu banget banget bacanya Ndah. Tadi pagi baru ke Jakarta ke tpt adik bapakku yg meninggal, dan aku sama hubby jg ngobrolin soal waktu bersama ortu dan apa-apa yang bisa kita lakukan ke ortu buat menyenangkan hati mereka. Little and simple thing counts, kan.
    TFS Ndah.

    ReplyDelete