7.13.2013

ReRun Dramawaties

Memasuki minggu pertama puasa.
Common question di group adalah " Abis lebaran ntar, ART loe balik gak ? "

Zuzur, setiap abis Ramadhan, pertanyaan ini yang bikin paling menggalau seantero emak-emak. 
Yang baru mo mangap, udah siap-siap kasih komen #SumpeyGakPenting " Makanya jangan suka tergantung sama ART blablabla...", daripada saya berdosa, silahkan lakban mulut sendiri ye.

Duuh, kalo drama soal ART-ART ini dikumpulin dan dijadiin buku, mungkin tebelnya bisa ngalahin serial Enskilopedia deh. Serius.
Baru dari versi gw aja mungkin udah setebel buku Twilight Saga.

Ada banyak kisah air mata menemani sepanjang perjalanan per-ART-an gw selama 4 tahun belakangan ini.

Dimulai dari cerita kesedihan tak bertepi karena pengasuh Athia yang juga dulu pernah mengasuh gw gak diperbolehkan bekerja lagi sama keluarganya.

Kemudian Alhamdulillah dipertemukan dengan Mbak Tuty yang kemudian menjadi pemasok ART gw selanjutnya. Karena Mbak Tuty ini keliatan sayang banget sama Athia, makanya gw berusaha menutup mata dengan kekurangannya : sebagai Miss Ring-Ring. 

Hapenya gak pernah berhenti berdering karena selalu ada aja panggilan masuk. Baru lima menit dia menutup telpon dari sodara yang ini, masuk lagi panggilan telpon dari sodara yang onoh selama 15 menit. Dan begitu selanjutnya. kadang dia belum selese nerima panggilan ini, udah ada nada panggilan masuk dari sodara yang lain.

Sumpah, kalah deh yang namanya arteis, politikus dan semacamnya.
ART gw bisa jadi masuk Guinness World Record sebagai orang tersibuk di dunia.

Gw belon sempat bertanya juga sih, kok kupingnya bisa tahan panas gitu nelpon terus-terusan sampe malem, pegimana caranya ya.

Dese cuma bisa bekerja sekitar 3 bulan. *entah harus lega apa gimana*
Ketika dia disuruh menikah dengan laki-laki pilihan keluarganya, dese dengan baiknya ikut bantu kami mencari penggantinya. Instead of Mbak Paniyem, penggantinya ini lebih suka dipanggil dengan nama beken "Fani ".

Mbak Fani, adalah Dramawati pertama yang bikin gw tampak bak ibu rumah tangga paling bodoh sedunia akherat.

Seperti biasa, di luar gaji yang dibayarkan, gw selalu membelikan keperluan ART seperti pembalut wanita, body lotion dll.

Memasuki bulan kedua bekerja di rumah kami, kedodolan gw pertama dimulai.
Mbak Fani dengan jujurnya bilang " Mom, gak usah beliin aku pembalut lagi. Yang bulan kemarin aja belum kepake "

Gw sempet bengong " Mbak Fani hamil ? "
Mbak Fani : " Gak, mom. Tapi siklus haidku kayaknya bermasalah "

Masuk ke bulan ketiga bekerja di rumah kami, another kebodohan gw.

Gw perhatiin perut Mbak Fani agak membuncit. Aneh aja menurut gw karena dese itu jauh lebih kurus dari gw, tapi perutnya lebih buncit dari gw. 

Gw : " Mbak Fani hamil ya ? "
Mbak Fani : " Hamil sama sapa, Mom ? Mommy mah aya-aya wae. Aku cuma gemukan aja. Makanya libur panjang ( long wiken), Aku mo izin pulang ke kampung mo periksa siklus hamilku ke bidan "
Gw : " Kenapa periksa di kampung ? Mommy anterin aja ke dokter periksa siklus haid Mbak Fani "
Mbak Fani : " Gak usah, mom. Aku udah terbiasa sama bidan di kampungku. "

Bodohnya gw malah " Yo wis " instead of keukeuh maksa sambil nyeret dia ke dokter.
But, puncak kebodohan gw adalah saat pulang kerja gw buka kulkas dan menemukan ada nanas diparut dalam tupperware.

Gw : " Mbak Fani,  kok ada nanas parut di kulkas ? Punya siapa ini ?"
Mbak Fani : " Oh itu aku yang bikin, Mom. Aku memang suka makan nanas parut.."
Gw : " Lho, Mbak Fani suka selai nanas toh ? kenapa gak bilang sama Mommy ? Tau gitu mommy beli selai nanas buat roti "

Sebenarnya gw sempet kepikiran juga sih. 
Selama ini gw beliin roti tawar buat Athia dan Hani, tuh roti tawar sampe berjamur dan terpaksa dibuang saking gak ada yang makan. 

Kebetulan gw tipe ibu-ibu yang gak pernah mempermasalahkan makanan di rumah gw, jadi gw suka bilangin sama mbak-mbak di rumah gw kalo mo makan ya makan aja. Toh daripada mubadzir kayak tadi kan.

Nah, karena roti-roti itu yang makan roti itu cuma Hani dan Athia, makanya gw tau kalo Mbak Fani tuh gak pernah makan roti selama di rumah gw. 

Gw : " Mbak Fani kan gak doyan roti. Makan selai nanas nya pake apaan ? "
Mbak Fani : " Dimakan begitu aja, Mom... "

Oh Tuhan, kalo dipikir-pikir betapa gw yang seringkali disangka smart-mom itu sekaligus the dummiest mommy in the world!

Dan kemudian setelah dia minta izin pulang kampung di long wiken, dia pun gak kembali lagi. 
Kenapa ?

Karena udah pada santer di antara orang-orang yang suka belanja di tukang sayur kompleks gw, Mbak Fani itu lagi hamil 6 bulan. 
DEYYYM !!

Dan yang paling ironisnya adalah ketika dia mesen satu nanas muda buat dibawain tukang sayur.
Tukang sayurnya sih udah tau kalo Mbak Fani ini hamidun dan berniat gugurin kandungan tapi pura-pura bloon " Buat apaan, Fan ? "

Mbak Fani dengan lempengnya " Tau tuh. Mommy Ganesh (red: waktu itu Athia masih dipanggil dengan Ganesh) yang mesen ..."

DEYYYM lagi ! 
Buat apaan juga gw gugurin kandungan wong gw punya suami ini.

Emang masalahnya apa sih kalo mbak Fani ini hamil 6 bulan ?
Ya masalah lah. Wong suaminya sudah meninggal 1 tahun yang lalu karena kecelakaan. *silahkan hitung sendiri*

Kemudian dapet ART pengganti Fani dari Mbak Tuty. Another miss ring-ring juga.
Kali ini Hani yang minta diganti karena lemotnya naudzubillah. Daripada kami sakit jiwa, mending kami berentiin aja.

Seperti biasa, Hani nelpon mbak Tuty. Mbak Tuty yang gagal dengan pernikahannya kemarin pun menawarkan diri untuk balik kerja kembali.
Tapi toh Mbak Tuty cuma bertahan sekitar dua bulan karena terus-terusan ditelpon ibunya yang sakit-sakitan mulu. 

Jadi dia mo gak mo dia harus resign buat jagain ibunya di kampung.Dia membawa pengganti yang juga keponakan jauhnya, akhirnya muncullah Mbak Athia yang ini.

Sejak itu, kakak-kakak ipar gw menyarankan untuk gak usah minta rekomendasi Mbak Tuty lagi. Karena sepanjang sejarah ART yang dia rekomendasikan, kagak ada yang bener di mata ipar-ipar gw.

Dan mbak Athia yang terakhir ini masih terhitung sodara jauh dari keluarga Hani.

Masya Allah. 
Sumpah deh, Capek rasanya hati ini.
Kadang, gw dan Hani bertanya-tanya sendiri harus pegimana ya baiknya menghadapi para ART ini. Clueless bener deh.

Di-kejam-in, hati ini gak tega. 
Karena gw dan Hani juga seorang pekerja. Jadi ngerasain banget kalo punya boss yang kejam dan gak manusiawi. Dan kami gak mo karma juga diperlakukan kayak gitu sama Boss kami.

Di-baik-in, ya kok malah pada ngelunjak.
Malesin banget kan, kalo kita udah siap-siap mo nyapu, ART baru buka pintu kamar dan baru bangun tidur. Iyes, Icus, I feel you !

Capek hati banget kan, kalo udah capek pulang kerja, tapi tetep gak tahan ngeliat rumah berantakan, akhirnya kita (sambil mangkel) beresin bentar, sementara ART ketawa-ketawa nonton TV.

Semleman abis berantem sama pacar di telpon, lah kok malah kita yang disodorin muka masemnya.

Dan OhYeah, Mbak Fani itu pernah beberapa kali (dengan perasaan tak berdosa) nelpon gw nanya kerjaan lho. " Mom, Aku masih pingin kerja di rumah Mommy "

Setelah dese bohongin gw mentah-mentah, dan dia masih ngarep gw bisa nerima dia di rumah gw lagi ?!?!?

Waktu gw tanyain another dramawati mbak ART " Abis lebaran nanti, rencananya Mbak mo balik, tanggal berapa ? " pertanyaan sejuta umat dari ibu-ibu Boss ke ART nya.
Dijawab (tanpa perasaan) " Aku belum tau balik lagi apa gak, Mom  "

Oh, gitu ya. 
Sebagai orang pabrikan, gw paling gak suka dengan segala sesuatu yang tidak terencana dan gw juga gak suka ketidakpastian.
Gw consider jawaban itu sebagai ' Gak balik ' lagi.

Laaaah, yang jawab " Nanti, saya balik lagi tanggal sekian sekian " aja belon tentu juga dia akhirnya nongol di rumah kita di tanggal yang dijanjikan.
Apalagi yang jawabnya labil " aah..eh.. Balik gak yaaaa ?" gitu.

Bener begitu bukan, Ibu-ibu ? 

Menghitung hari menjelang lebaran dan pasca lebaran.
Tahun ini gw dan Hani kembali deg-degan seperti dua tahun lalu. 
Hiuuff...ternyata melewati satu kali lebaran tanpa deg-degan ART balik apa gak itu rasanya surga banget ya.

Sebagai ibu rumah tangga, sebenarnya gw gak mengharapkan banyak kok dari seorang ART.
Gw gak mengharapkan kesempurnaan ART yang bangun jam 4 pagi, mulai nyuci, ngepel, masak blablabla sampe jam 9 malem baru masuk kamar.
Gw gak ngarepin ART yang bisa masak seenak masakan restoran.
Gak ngarepin rumah gw kinclong cling cling cling saking gak ada debunya.

Gw cuma ngarepin yang setimpal dengan uang gw yang keluarkan. Am I asking too much ?

Do'a gw di bulan suci Ramadhan ini supaya gw dipertemukan dengan seorang ART yang bisa menjaga rumah tetap bersih dan rapi, menangani segala keperluan cucian dan makanan dengan baik, terus sayang sama Athia sehingga mo ngurusi Athia dengan bener.
Syukur-syukur sih dermawati. 
Tapi plis jangan another Dramawati.
Kabulkan do'a kami ini, Ya Allah.

Sepertinya tema lebaran gw dan Hani tahun ini adalah rerun (another) dramawaties...

Sekian curcol saya di wiken dan terima pasokan ART.  

Happy Wiken dan Selamat menjalankan ibadah puasa hari ini.

16 comments:

  1. Hehehe sama Ndah, gw pun lg galau nih, si bibi blg ga tau blk lg ato ga..
    Urusan ART emg ga ada abis nya yah Ndah huhuhu

    Happy Weekend dan Selamat menunaikan ibadah puasa jg Ndah :D

    ReplyDelete
  2. Amiiiiiiinnn untuk doanya :) semoga dipertemukan dgn yg cocok dan sesuai harapan ya Mbak and no more drama :D *elap keringet*

    ReplyDelete
  3. *pukpuk indah*

    aku kok jadi ikutan deg2ser ye baca postingan ini. smoga simbak ku balik deh, aamiin.

    ReplyDelete
  4. Yang bikin gue sama suami stop nambah anak salah satunya adalah: gak mau drama ART lagi hihihihi. Berdoa terus supaya anak2x cepat besar dan mandiri. Suami gue bilang kenapa libur lebaran kita waktunya disetir sama kapan ART balik... Tapi alhamdulillah kita masih lebih beruntung dibanding ibu2x lainnya. Mari group hugs bu-ibu.

    ReplyDelete
  5. Aamiin.... Topik ART ini emang ga ada habisnya :'(
    ikutan doa yang sama, moga ntar abis lebaran, dirikuh dapet ART yang sayang anak, jujur, rapi dan BISA masak...Aamiin... *udah setahun ini ART-less hikks...*

    ReplyDelete
  6. Kalo dipikir-pikir si Mbak yang kemaren di rumah kami itu lumayan juga berarti ya, jujur, bangun jam 4 pagi, cucian bere, rumah dipel terus meskipun barang gak tau kemana nyimpennya (akhirnya ketemu lagi setelah dibongkar semua) tapi sayangnya anak-anak bener dan jam 4 pagi minta pulang. Huhuhu. I feel you Ndah. Karena takut ga bisa jaga emosi yasitralah gapake lagi sampe sekarang,

    ReplyDelete
  7. amin buat doamu , Ndah.
    Aku lagi ART-less dan nyari nyari juga, dan sungguh menyiksa sekali pencarian ini setelah selama 5 tahun aku adem ayem dengan art. Hiks, setiap hal kecil dalam pencarian ini bisa bikin aku nangis inget betapa art ku yg dulu macam sent from heaven, dramanya std banget lah macam sama adik sendiri.
    Dan semoga kita para emak-emak yang pake ART juga bisa semakin bijaksana menghadapi ART ya Ndah.

    ReplyDelete
  8. mayoritas ibu2 selalu ada drama dengan ARTnya ya mbak.. sigh -_-"
    Amiin..semoga doa Ramadhannya terkabulkan.
    *group hughs

    ReplyDelete
  9. ART emang never ending story ya ndah... yah moga2 segera dapet yang ok ya...

    ReplyDelete
  10. wkwkwkw cuma bisa ketawa ngakak sambil jedotin kepala sendiri untuk ART yang terakhir... sama banget... aku sering banget di cuekin, dijudesin dll.. aku beres2 nyapu ngepel kamar sambil gendong2 anak pulang kantor sedangkan dia ketawa di depan TV liat acara RT sukowi ..

    tapi semua kekesalan dan kemarahan sirna karena merasa sarah & barra aman ditinggal di rumah sama dia... ya sudahlah.... dia bilang gak balik sih, tp hati kecil ini masih berharap dia balik huhuhuhu

    AMIIIN AMIIN smoga kalo pun gak balik dapet yang lebih baik lagi...





    ReplyDelete
  11. I feel u :( capek emang sama yang namanya asisten, makanya setelah dalam jangka waktu 2.5 tahun,ganti2 pengasuh sampe 5x. Akhirnya, yowes lah, masukin aja ke daycare. IMO,kayaknya lebih terjamin. Makanannya non MSG, ada guru2nya, ga bole nonton TV, jadwal makan,cemilan, tidur, main belajar-nya juga jelas. Daripada sama pembantu, dia asik2 teleponan, terus anak disuruh nonton TV.
    Semangattt yaa mbak Indah :)

    ReplyDelete
  12. aamiin...
    sekarang gw udh mati gaya, ndah, ngadepin art. akhirnya rayan gw masukin ke daycare. walaupun 1 hari nanti pengen banget deh dapetin art yang kayak art gw yg paling lama di rumah

    ReplyDelete
  13. Hehehe...gitulah cerita ART ini. Aku juga skrg art-less, ndah...setelah capek ngeladenin art, skrg lbh memilih gak pake art aja dulu, ntah sampe kapan :D

    ReplyDelete
  14. amiiin...
    issh pembeti sekarang udah ga bisa dipegang janjinya..Padahal kan daripada die dikampung ga ngapa2in kan ya..

    Udah setaunan juga gue kaga pake art. jadi pelanggan setia laundry kiloan sekarang guee...;p


    sabrina yaa Ndah... ;)

    ReplyDelete
  15. *Amiin...semoga terkabul do'anya mbak..dan bebas "drama" soal ART ini...:)

    ReplyDelete
  16. Gue sih udah lama gak pake art. Malah pas kmrn mertua gue menghibahkan artnya untuk bantu2 gue, gue malah risih lantaran ya.. tau sendiri lah tukang gossip. Skrg ada si Sus yg baik hati. Kerjaan rumah gue yg kerjain... mendingan cape badan dikit drpd cape atiiiii... hahaha.

    ReplyDelete