7.19.2013

#Friday Confession of The Pabrikans

Jum'at pekan ini gw mo mengaku dengan Hestek #Friday Confession.
May be...I am a litte bit freak ya.

Hal ini baru gw sadari setelah gw baca-baca lagi postingan gw yang lama.

Tau gak, kalo orang-orang cari hotel kan biasanya cukup baca review dari orang-orang yang udah pernah nginep di situ sebelumnya ? Ato nanya-nanya kalo ada kesempatan. 

Well, I do the same thing, too. 

Namun, dari pengalaman gw cari hotel liburan biasanya gak pernah end up di satu kandidat hotet terkuat begitu aja.
Selalu aja dilema berat terjadi di saat beberapa hotel tereliminasi dan tinggal dua kandidat terkuat.

Gak cukup hanya baca review pro(s) and Cont(s), gw bahkan sampe simulasi dengan ngutak-atik itin gw selama liburan. Biasanya pemenangnya adalah hotel dengan lokasi yang paling menunjang itin gw. 

Dan ohyeah, gak ketinggalan juga, ceki-ceki tempat makanan rekomen di sekitaran hotel. Plus udah siapin alternative. 
In case, resto yang gw pengen misalnya tutup atau makanannya udah habis. *Hani tepok jidat*

Iyes. Gw sampe segitunya.

Hal freak lain yang pernah gw lakuin adalah waktu pindahan rumah.

Sebelum pindah, gw emang udah sering lari pagi  bareng Hani di kompleks Rumah Ketiga, yang gw tempati saat ini.

Seminggu sebelum kepindahan gw ke Rumah Ketiga, gw lari pagi sambil ngantongin meteran 5 meter dan satu buku notes kecil. 
Hani awalnya gak ngerti kenapa gw lari-lari kudu bawa meteran. Kalopun pengen nyatet jarak lari yang udah gw tempuh kan bisa pake endomondo apps ato Nike Plus.

Kelar lelarian, gw pun melipir ke calon rumah baru (kala itu). 
Mulai mengukur dimensi panjang, lebar dan sesekali tinggi (jika gw rasa perlu). 
Setelah itu gw nyatet-nyatet di buku notes. Sebelumnya di dalam notes kecil itu gw udah gambar semacam denah.
Hani pun ikut bantu gw ngukur-ngukur walopun dese sambil ngernyit. Mungkin karena dia bingung istrinya mo ngapain.

Sepulang ngukur dimensi ruangan di rumah baru, Hani masih nyernyit karena gw juga ngukur-ngukur dimensi barang perkakas kami yang akan kami angkut di rumah baru. 

Karena kontrak rumah Pekayon ini beserta isinya, jadi kami gak punya banyak barang. Makanya begitu pindah rumah baru, furniturenya pun rata-rata baru. Uhhuyyy!! *congkak!* Hohoho... 

Waktu beli furniture baru pun, gw bawa-bawa meteran untuk ngukur dimensinya. Sampe diliatin dengan tatapan nanar sama sales nya. Huahaha...

Semua ini gw plan sedemkian rupa karena gw pengen mastiin begitu kami pindahan dan meletakkan barang di rumah baru, posisinya udah jelas dimana dan muat di taroh di situ. 

Semua udah terencana mau tarok dimana. Udah ada lay-outnya. Lengkap dengan dimensi di denah tersebut. 

Gw bukan mantan arsitek, tapi kayaknya semua ini efek dari punya mantan boss yang juga-ex-design-engineer, sangat well-planned dan perfectionist sekali.

Jadi begitu digotong, gak ada lagi tuh pertanyaan di TKP " Ini mau ditaruh dimana, Bu ? " sambil ngeden nahan berat gotong lemari jati.

Dan juga demi mencegah hal-hal yang tidak diinginkan. 
Jangan sampe furniture baru yang gw beli ternyata gak muat ditaruh di tempat yang gw inginkan.
Gak bisa ditarok karena faktor dimensi yang ternyata gak fit dengan tempatnya. Entah karena ketinggian lah, kepanjangan lah endebre. 

Kalo pun ternyata bisa ditarok di tempat lain, tapi kan tetep aja jadinya kerja dua kali.
Udah rugi waktu saat bongkar pasang.
Rugi tenaga juga. 
Apalagi kalo ternyata furniture yang dibeli dimensinya cukup besar dan ribet masangnya.

Jadi inget, dulu gw pernah baca Bunda Dita sudah pernah menerapkan 5S dalam menyiapkan rumah yang aman bagi Kak Dita.

Sejak terkena musibah kebakaran kemarin, tentunya gw dan Hani juga lebih berhati-hati soal keamanan rumah. 
Untungnya semua posisi colokan rumah udah didesain dengan sangat baik sama developer seakan udah memprediksi kebutuhan kami.

Dalam menempatkan suatu barang pun sebisa mungkin gw atur base on purpose. 
Misalnya, item A sengaja gw susun berdekatan dengan item B, karena gw mempertimbangkan kalo selesai melakukan kegiatan di item A, pasti kami akan menggunakan item B.

Ruangan C sebisa mungkin diatur berdekatan dengan ruangan D, karena secara fungsi, abis melakukan kegiatan di ruangan C, biasanya akan berlanjut ke kegiatan di D.
Pokonya gitu-gitu deh. 

The Pabrikans mungkin langsung ngeh kalo gw mencoba mengadopsi Lean Concept :p

Aaah, tapi tetep aja ya.
Gw kadang suka kalang kabut nyari gunting kuku, minyak telon Athia yang kadang mbaknya suka lupa ditarok dimana. Dan tentu saja juaranya : pontang-panting nyari remote TV/ remote AC  hahaha...
Kayaknya di rumah gw justru 5S nya yang gak jalan ya. 
#DasarThePabrikans

Kesimpulannya : am I kind of freaky? 

Hayo apakah kalian punya satu kebiasaan yang menurut kalian freaky enough ?
:p. Mumpung masih #Friday Confession nih...heu heu heu...

9 comments:

  1. Wah noted nieh untuk bawa meteran kalo mau beli beli funiture...:)
    sebagai Pabrikan sedikit mengerti tentang konsep Lean MFG dan juga 5S..belajar dari pengalaman itu emang bisa diterapkan dirumah..kenyataannya sama juga kami masih suka mumet nyari Remote AC padahal tempat remote bawaan AC udah dipasang cantik diatas saklar lampu..maunya praktis sih taruh di tempat tidur..eaa tak tahunya sering dipakai mainan kinan ala HP gitu hedeh...terus file2 nggak jelas di kamar belakang yang yang tertata rapi...butuh 5S begitu juga mainan kinan...dan selalu tertunda..

    ReplyDelete
  2. seriusan mbak sampe segitunya??
    canggih bener lha itu.
    Hueheheh..aku the pabrikans yang gak mengusung lean concept banget berarti ya. Walo suka liat rumah yang bersih, teratur, rapi dan harum mewangi sepanjang hari..
    tapi koq ya rumahku ra isoo
    *nangis di pojokan

    ReplyDelete
  3. kalau aku Ndah, manalah ada bela beli furniture gitu... lha wong dulu aja kita banyak dapet lungsuran :P
    jadinya ya gitu deh...mana yang masih mau ya dibawa, yang udah gak mau ya ditinggal atau dihibahkan ke tetangga.
    Trus di rumah baru malah dapet lungsuran lagi...dapet lemari file dari kantor, trus kakak ipar juga bilang, ambil aja barang yang kita mau dari rumah lamanya dia...
    pasrah aja deh jadinya

    trus soal remote, remote AC gak pernah aku lepasin dari tempatnya. kalau untuk remote lainnya, aku pasang kantong2 itu lho Ndah, di dinding.....aku sih dapet dari mbakku yang untuk naruh kartu2 perkiraan melahirkan, dapet dari sufor, tapi kalau beli ada kook. Nah, disitu banyak banget barangnya, ada korek api (jaga2 kalau mati lampu) ada body lotion dan minyak kayu putih juga...

    tuh kaan, suamiku tuh beruntung sekali punya istri macam aku ini (haus pujian) dia yang teledor itu pasti bakalan nanya aku....ini dimana? itu dimana?? wkwkwkwk

    jadinya panjaaaaang

    ReplyDelete
  4. @ Mama Kinan,
    Aduh my freakness mah jangan ditiru atuh, Mbak.
    Hahaha


    @ Uul,
    Errr...sebenarnya karena kepentok rumah cute (baca:kecil) sih, Ul. jadi dipaksain aja nyusun ini itu. Maapkeun diriku mindsetnya pabrikans banget.

    ReplyDelete
  5. @ Lulu,
    Aku udah punya dua kantong-kantong gitu, Lu.
    Satu yang digantung di tembok.
    Satu yang dipasang jadi alas kulkas (yang satu set sama tudung saji, majic jar, galon itu lhooo).
    Dan semua kantong terisi penuh.
    Dengan barang-barang gak jelas.
    Mungkin semacam kantong doraemon sagala aya.
    Ish jadi Bener deh kan tuh. Rumahku perlu 5S

    ReplyDelete
  6. huaduh kayaknya aku juga termasuk freak nih, hahaha... Ya pasti bawalah meteran kalau misal mau beli furniture disini, secara tempatnya juga mini gitu :-D

    Tak pikir udah biasa org bawa meteran klo mo beli furniture, ternyata nggak yaa..hahaha

    ReplyDelete
  7. tertohok dan tertampar berkali-kali ibarat disuruh push up meskipun ga pake b*sinyalilang* *baliklagi*....

    Gw kaga pernah ukur-ukur gitu dan menurut gw kok emang penting ya Ndah buat diukur. Hihihi. Beberapa furnitur yang dibeli kayak out of place gitu sekarang di rumah.. T.T

    ReplyDelete
  8. menurut gua itu wajar banget...

    gua kalo travelling juga kayak lu. udah kumplit dah rencananya termasuk restoran dan cadangan. itu penting bagnet. apalagi kalo travel ama anak kecil. lagian emang biasa dalam keluarga pasti ada 1 yang begitu, yang jadi koordinator. kalo di kita ya gua yang begitu, esther ngikut aja orangnya. hehehe.

    tentang furniture diukur2, itu sih kudu mesti banget. gak lucu kan kalo cuma dibayang2in pas, ternyata pas udah beli trus ditaroh malah gak pas. kalo furniturenya kekecilan masih ok, lha kalo kegedean trus gak muat gimana... :P

    gua rasa sih wajar banget ya kalo orang ngukur2 di toko furniture. malah kalo di ikea kan disediain meteran kertas buat yang gak bawa meteran.

    ReplyDelete
  9. Waaa...Mba Indah kerennn...Bisa sampe segitunya! Tapi kalo semua udah well-planned gitu, kan bener-bener akan mengurangi resiko penyesalan membeli barang yang kemudian ternyata engga bisa dipake, mba. Mantabbb!!!

    ReplyDelete