6.25.2013

Tiga Phase Kehidupan Anak Muda

Seminggu belakangan ini gw kedatangan tamu dari HQ. Dan efeknya adalah rikues-rikues dan tight deadline. 
Know what I mean, kan ? *wink*
Pak Jumanto juga lagi senaseb sama gw. Huhuhu...

Makanya gw belakangan jarang punya kesempatan untuk blogwalking. Dududu...Maapkeun ya teman-teman bloggerku tercyintaah.

Tapi seperti yang gw ceritain di sini, walopun gak sempet gawol dan eksis di dunia maya, gw masih aktif di group we-chat temen-temen dunia nyata gw. 

Walopun terpisah bertahun-tahun, masih ada persamaan yang bikin kami seru ngobrol, yaitu nostalgia jaman kuliah dan permasalahan keseharian emak-emak.

ketika kami ketemuan waktu itu, salah satu besties gw gak bisa datang karena masih di Kendari. Nah, kebetulan selama dua minggu ini dia lagi berada di Jakarta. Tentunya kesempatan ini gakkan kami lewatkan untuk melepas kangen.

Salah satu temen genk kost-an gw rikues ketemuannya di FX Sudirman aja. OK deh, Kakak Maya. Hahaha...

Ah, time flies so fast ya.
Rasanya baru aja kami ngalamanin masa-masa remaja kinyis-kinyis. 
Dimana ada satu mitos bahwa anak-anak Engineering itu lazimnya melewati 3 phase dalam hidupnya. 

Jadi inget waktu phase pertama : Siapa Saya
Tahun-tahun pertama kuliah, masih petantang petenteng. Dadanya kayak dibusungin. " Nih, gw anak teknik nih !" 
wakakak kalo dipikir-pikir sekarang Ih #gakpentingBanget #GakNgaruh juga 

Menjelang Tugas Akhir, setelah
celingak-celinguk menyadari temen-temen udah punya pacar, baru deh masuk ke phase selanjutnya : Siapa Dia
" Eh capa tuuh ? Kenalan dooong. Mau gak jadi pendamping Abang waktu Wisuda ? " 
#AZEEEG
" Abang calon insinyur lho " #PRET #PerjalananMasihPanjang, Bang.

Dan setelah bertahun-tahun lumutan terkikis rasa kebanggaannya dengan menjomblo, akhirnya masuk juga ke Phase Desperado : Siapa Saja.
" Sekarang yang penting mah kasih sayang " #Uhuuyyy

Tapi ternyata gak semua jomblo yang kepepet memasukkan list ketiga dalam kehidupan asmaranya.
Dari mereka yang gw amatin hingga saat ini masih menjomblo belum menemukan belahan jiwanya, gak sedikit kasus yang mereka hadapi errr...tergolong complicated dan ngebulet sih menurut gw.

Wanita usia (udah) thirty something. Mapan. Cukup manis.
Mencari pria berkarir mapan dengan usia yang jauh diatasnya. 
  
Pria usia (udah) matang. (Udah ) punya pekerjaan tetap sih. (Tapi) tidak tampan.
Gak mo dengan wanita kriteria di atas. 
Mo nya sama cewek piyik-piyik. Cantik (dalam artian gak malu-maluin kalo diajak kondangan). Punya penghasilan sendiri. Manut. kalo bisa sih smart.

Wanita cantik masih piyik-piyik. Smart. Punya income sendiri.
Ogah bener sama pria kriteria di atas. Nyarinya udah tajir, tampan pulak. 

See ? Hihihi...yang jadi mak comblangnya pusiang tujuh keliling. #curcol.

Gw prihatin juga sih sama the jomblo-ers.
Soalnya kadang orang suka komentar seenaknya aja. *Ehm...termasuk gw juga sih*
" Kenapa sih gak mo sama si A ? Seiman, punya penghasilan, baek. Udahlah, inget umur. Gak usah terlalu picky. kayak umur masih 20 tahun aja ..."

Belakangan, gw baru menyadari bahwa yang namanya perasaan tetep aja gak bisa dipaksa. 

Walopun menjadi jomblo itu gak enak banget, Gan, tapi terperangkap dalam pernikahan yang tidak dilandasi dengan perasaan ikhlas ( ikhlas menerima pasangan, ikhlas menyayangi pasangan) lebih gak enak lagi.
Temen Genk Pacet (Kost-an gw)
David, Epoy, Mbul
Opa (sohib gw yg sekarang di kendari), gw, Epoy ,
Anggie dan putri keduanya
Plus Minul Maya yang dulu jadi primadona di Angkatan gw
Aaah, sayang banget kemarin kami ketemuannya cuma bentaran doang.
Gak Puas. Gak Puas. Gak puas. Huh.

Untungnya gw gak sendirian yang ngerasa gak puas. 
Makanya di we-chat langsung tercetus ide lagi untuk ngopi-ngopi cantik lagi di wiken ini. Ihiiy *nyeringai*. 
Aaah, fast forward to Saturday dooong.

Dan ohya, 

Untuk temen-temen gw yang masih menjomblo di luar sana....
Dalam agama yang gw anut, Tuhan menciptakan manusia untuk berpasang-pasangan. (Ar Rum Ayat 21)

Jadi, jangan menyerah ya ! Semangkaaaaa!!!

9 comments:

  1. wah siapa temennya yang dikendari, saya juga anak kendari #oot
    btw, kumpul bersama teman memang slalu menyenangkan....... salam kenal mbak indah^^

    ReplyDelete
  2. gua juga percaya semua orang ada jodohnya. tapi masalahnya kalo semakin tua, semakin susah ketemu. karena ya itu, udah banyak maunya, banyak kriterianya... atau malah ada yang udah males nyari karena udah keenakan sendiri...

    ReplyDelete
  3. Ahahahahahahaha. Ternyata sama ya Ndaah tahapan hidup anak muda di kampus gw jugak. Dan kriteria-kriteria yang dijabarin emang tidak memungkinkan untuk saling beririsan ya. Huahahahaha.

    ReplyDelete
  4. @ Rhey,
    Halo Rhey. Salam kenal.
    Iya temenku ikut suaminya dinas ke Kendari.

    @ Arman,
    Nah itu dia, Man. Padahal udah butuh krim anti-aging segerobak tapi tetep list spesifikasinya tinggi banget. Jadi tiap calon kandidat yang disodorin selalu gak ada yang disetujui. Hahaha...

    @ Dani,
    Iya, Dan.
    Cewek matang gak mo ama brondong. Mo nya sama yang mapan dan lebih matang.
    Yang matang maunya sama kinyis-kinyis (dan cantik kayak fotomodel gitu deh).
    Yang kinyis-kinyis cantik maunya sama bad boys.
    Ngebulet.

    ReplyDelete
  5. Mbak Indah, salam kenal, aku udah lama baca blog mbak...

    kl orang disekitarku sih yg dah 30+ tp still menjoblo, alasannya blum nemu figur yg cocok..setelah dikorek2, ternyata figur yg dia cari tu interprestasi dari aktor2 di Drama Korea!! ya jelas ya gak nemu2 juga di dunia nyata, padahal kalo nurunin standar dikit aja kynya ada yg cocok

    ReplyDelete
  6. eh kirain yang lagi curcol itu abege ternyata ibuk-ibuk jiakaka .. salam kenal mbak.. ceritanya lagi reunian gitu yaah angkatan tahun berapa tuh :D

    ReplyDelete
  7. Urusan jodoh mmg gak gampaaanngg...ada sepupu aku, usianya udah hampir 40 dan masiiihh belum nemu pasangan juga, ya mmg harus diakui sih, makin tua tuh makin susah nemu jodohnya..

    ReplyDelete
  8. 3 fase itu juga sering denger hahaaa kayanya berlaku di mana mana juga ya ;)
    Urusan pencarian jodoh emang complicated banget ya, ampe mbulet gitu deh. Seringnya sih ngaku ga pemilih, terserah aja tapiiii sini ga mau situ ga mau :D

    ReplyDelete
  9. Jadi keinget banyak teman yang masih menjomblo dan belom merried sampai saat ini...mungkin reasonnya banyak yang cucok seperti yang ditulis mbak indah diatas...hmm perasaan nggak bisa dipaksa sih..selama dia sekarang udah nyaman dan mapan secara material kadang malah semakin susah nemu yang dianggap cucok..apalagi kalo lingkungan pergaulan dan kerjaan itu itu aja...hmm semoga segera dipertemukan jodohnya untuk kawan kawan yang memang ingin segera pasangan namun hingga kini belom punya pasangan..kok jadi ingat petuah.. pak mario teguh..Menjadi sendiri kadang adalah lebih baik daripada hidup punya pasangan tetapi tidak membuat kita bahagia atau tidak mengerti kita..CMIIW...kira kita seperti itu...hmm hidup ini memang antara pilihan dan juga Taqdir..

    ReplyDelete