6.07.2013

Saved By The Button

Salah satu topik yang dibahas pada saat lunchie bareng Genk Ratjoen Jum'at kemarin adalah bagaimana caranya bisa cool men-unshare / unfollow / unfriend temen di social media. Hahaha...#dodol surodol emang.

Permicu topik ini adalah pengalaman gw beberapa waktu yang lalu.
Gw coba melongok list friends gw di akun Facebook. Errr....ada mayan banyak lho nama di list pertemanan gw yang gw bahkan gak kenal siapa dia. 

Lah, kemudian ? Ngapain dia request friend ke gw ?
Mending dese stalking-in Syahrince, daripada stalking-in gw yang kehidupannya datar-datar aja. *ciyee ngerasa distalking niyeee* **situ arteis ??!**

Waktu itu gw pernah baca Retweet seseorang yang bilang bahwa sebaiknya akun twitter itu dipergunakan untuk yang bermanfaat. 
Sebagai contoh:  follow orang-orang yang suka ngasih Kultwit.   
Contohnya lagi : ya, follow orang yang ngtweet saran kayak tadi itu. Hahaha...

Temen group we-chat gw juga pernah nyaranin temen gw yang lain untuk punya akun twitter supaya bisa baca kultwit dari tokoh parenting, tokoh religius, tokoh medis ternama dsb.

Oh well, mungkin gw gak (atau belum, tepatnya) memanfaatkan twitter gw untuk hal yang bermanfaat.
Karena jujur aja nih, saat ini gw justru lagi males follow orang yang suka ngasih kultwit. 
Kalo gw emang tertarik pengen tau tentang satu hal, ya mending gw baca buku ato browsing tentang itu lah.

Otak gw aja mungkin yang gak terlalu bernapsu mencerna ilmu yang didapet dari 140 karakter dan bersambung-sambung. 
Belon lagi kalo ada 10 orang friends gw yang Retweet topik yang sama. *sapu-sapu timeline*

Twitter gw gak dipergunakan untuk yang bermanfaat dong ?
Lah emang iya!
For me, Social media cuma for fun aja kok!

Kalo gw emang mo niatin ngabisin waktu untuk hal yang bermanfaat, ya mending gw ngelakuin hal yang udah pasti bermanfaat aja, bukannya maen twitter. :p

Seperti yang pernah gw bilang juga sebelumnya, gak bisa dipungkiri bahwa dalam hidup ini kita kadang membuat keputusan yang salah. Termasuk mengapprove atau memfollow orang yang salah. Hahaha...

Kadang, kita memfollow ato menshare bersama orang yang hobi bikin drama.
Menfollow ato menshare orang yang genkges.

Nah yang bikin lebih parahnya di gw adalah gw udah tau kalo gw melakukan kesalahan (menfollow/menshare/ friends). 
Tapi gw gak cukup nyali berani untuk memperbaikinya (unfollow / unshare / unfriend). 

Cemen, emang !
Tau gak alasan kenapa gw cemen ?
Yaaah, Gw suka berasa gak enak aja kalo orangnya tau gw unfollow / unshare / unfriend. Terus..terus ntar dia nanya " Mang kenapa loe unfollow / unshare / unfriend gw, Ndah ?"
Cetek banget sih emang.

Udah cemen, alasannya cetek pulak. 
Lengkap sudah rasanya nista kehidupan social gw.

Padahal mah kalo hal kayak gitu tuh bukan jadi masalah global, maka gak mungkin akan tersedia tuh button unfollow / unshare / unfriend di social media kan ya ??
Masa iya ketiga button tadi diciptakan hanya untuk derita gw ? *lebay*

Tapi karena gw ini aselinya emang tipikal orang timur yang suka gak enakan seperti halnya menyukai yang enak-enak, makanya gw selalu aja ragu untuk memencet button tadi ketika merasa tidak nyaman di social media.

Padahal kalo mo dibilang bener-bener friend, di dunia nyata kami pun emang jarang berikrib ria. Bahkan di antaranya ada yang gak pernah bersua di dunia nyata.

Akhirnya, gw pun memberanikan diri untuk mulai menseleksi satu per satu akun social media gw.
Bukannya gw kejam.
Bukannya gw sok-execlusive.

Namun, kalo kenyataannya di dalam list pertemanan di social media mengandung kriteria temen kayak gini :

1. Gw gak kenal dia. 
Ohyeah, mungkin dia kenal gw (lah buktinya dia add gw). 
Tapi teuteup kan gw bingung nih orang sapa sih. 
Mutual friend juga ternyata gak kenal juga doi tuh siapa sebenarnya. Ujung-ujungnya gw pikir dia temen si A, sementara si A mikir dese temen gw. 
Ah, jadi inget kasus Pepi duluk.

2. Kami gak pernah berinteraksi samsek. I mean, samsek lho. 
Jangankan ngasih icon mewek, laah even icon like, love, mewek, senyum aja kagak pernah tuh ke gw. *maap yee, eike banci icon!*

3. Super genkges !! *juaranya!*
Ada orang yang tiap update status bawannya negatiip aja ama kehidupan ini. Ada aja yang nyinyirin. 
Ada aja yang disindir. 
Ada aja yang dikeluhin. 
All the time. 
Oh Book, get a life , please ! *sodorin baygon aja*

4. Sebenarnya tipe no. 4 ini gak napa-napa juga sih. 
Tapi gw males aja. 
Terus emang napah. 
In real life, kami masih berteman kok. 
Gw cuma males aja temenan sama dia di Social media. 
Terus salah ? Gak boleh ? *lho kok jadi nesu!*

Kemudian gw pikir-pikir mungkin seharusnya emang inilah yang harus gw lakukan.
Selama ini gw merasa gak enak, gw merasa berdosa, gw merasa gimanaaa gitu kalo mo memutuskan tali per-social-media-an ini. Huhuhu...

Tapi kalo mo terus dipaksain, gw sendiri udah gak nyaman. *lebay lagi!* 
Kalo terus menerus dibiarkan apa gak nantinya malah makin parah.

Gak nyaman karena dia sering ngeluh. 
'Ih, gak bersyukur banget sih!' padahal mah gw juga sering ngeluh di social media.

Gak nyaman karena dia sering kultwit. 
' Sotoy!' , padahal mah gw juga sering sotoy di social media.

Gak nyaman karena dia sering pamer foto, pamer check in.
" Gayanya sengak banget sih! ".
#Eciyeee bisa-bisaan banget ya gw bilang dese sengak ! padahal gw kenal dese juga kagak :p

Lah ngeluh salah. Kultwit salah. Pajang foto salah. Curcol salah. Sahut-sahutan di social media salah juga.
Terus social media yang bener buat apaan dong, Cyin ?

Intinya ini bukan soal karena dia ngapain aja di social media sih. 
Mungkin emang gw yang udah gak nyaman aja sama orangnya, jadi apapun yang dia lakuin di social media, bawaannya bikin gw senep aje.
Ya gak sih ? Hihihi *pengakuan dosa*

Nah daripada memancing gw untuk mencibir di belakang, daripada menstimulus gw buat dongkol, yang akhirnya malah jadi bikin dosa beneran kan tuh. Ya udin, mending gw remove aja.

Gak baca / gak ngeliat berarti gak mancing su'udzan. #PRINSIP
Dan ini sukses bikin hidup gw lebih damai.

Lagipula memutuskan tali-per-social-media-an gak berarti memutuskan tali silaturahmi dalam dunia nyata kan.
Gw masih pengen kok berteman dengan orangnya, cuma gw gak sanggup (read: males) baca update-an social medianya aja. 
Boleh ya ? Please ?
  
Jadi kesimpulannya : 
Mungkin gw belum memanfaatkan social media untuk hal-hal yang bermanfaat.
Mungkin mereka yang jadi prends gw cuma temen-temen yang sesama galau-ers, saling meracuni belanjaan, update gak penting.

Tapi setidaknya gw pengen social media gw bisa bikin gw merasa asoy geboy dan gak bikin gw jadi (nambah) dosa.

Ohya, Sekedar ngasih tau duluan nih.
Setelah beberapa minggu terasa lazy week-end, kayaknya mulai minggu ini week-end gw bakalan padat lagi.

Wiken gw dimulai dari malem ini dengan janjian ngopi-ngopi cantik bareng temen-temen Supermoms di Gancit sepulang ngantor ini.
Besok pagi, bareng lagi sama temen-temen Supermoms Indonesia dan temen-temen blogger macam YeyeYaniMbak Novi , Nike , Rince
dan Mama Masa Kini di Kutakatik Crativity Wokshop bareng Scotch. 
Yayyyy!!! 
Dan diajak pengajian bareng Vera di Harapan Indah di Minggu siang.

Jadi yang jadi friend gw di socmed, siap-siap aja yaaa, pastinya gw bakalan sering pamer update social media.

Have a nice week-end dan tetap semangat ! 

8 comments:

  1. Batuk2 dipanggil mbaknovi. Kamu kenal aku kan ndah? Hihihi tapi kalo mau unfollow ato unfriend ya gpp haha

    ReplyDelete
  2. aku jarang ngetwit apalagi bukan twitter hehehe. sekalinya buka kalau ada yang mention, ikutan kuis atau kontes aja :)

    ReplyDelete
  3. udah jarang cuap2 di twitter, etapi kmrin di path jg aku bersih2 temen yg ga kenal... kayanya path itu otomatis nyambung sm FB ya? soalnya byk nama2 alay yg nge add di path ku -___-

    ReplyDelete
  4. langsung cek twitter gw diunfollow ga sama indah =))))

    ReplyDelete
  5. Hehehe...aku selalu diledekin suami kalo udah mulai buka FB...halah facebooker...hayo awas yah kalo pameran..gitu ayah kinan mesti komentar...walah...modus aku bilang..aku kan pingin jualan online...hehehe...yo sampai disitu aja..ayah kinan nyesel aku buatin account di FB..katanya gimana cara menghapusnya...aku bilang aja nggak tahu..cari aja sendiri...*maklum ayah kinan tergolong kuper dari jamannya dulu..hehehe..terus aku punya twitter jujur yah..aslinya tuh buat ikutan kuis kali pertama buatnya karena disuruh follow twitternya suatu organisasi gitu..walah itulah awalnya..sekarng yo kadang kadang buka..banyakan di FB karena sodara dan kawan lama di kuliah atau kawan kerja disini mainnya FB..yo diikuti aja...dan so far masih nyaman.. yo untuk just fun aja.....tapi yo gitu kalo aneh aneh pasti ayahnya kinan yang udah mendelik...aneh aneh aja..gitu katanya!!!...*derita nggak punya pengemar nieh mbak kekekke....jadi nggak punya folower...btw kalo aku add friend request di Twitter di reject nggak yah sama mbak indah..?? hehehe...kidding mbak..

    ReplyDelete
  6. aku bahagia bgt dulu pas difolbek ama kamu. baek bgt seleblog satu ini. pernah soalnya aku 2x difolbek di twitter ama 2 seleblog laen. gak lama trs di unfollow ama mereka berdua, wkwkwkwk...

    ReplyDelete
  7. Nah Ndah, aku hampir gak pernah ngetwit, lho... awas lho kalo tiba2 unfollow aku..wkwkwkwk

    ReplyDelete
  8. Woooohhh.. baru baca.
    kasih 1 Milyar *sodorin USD

    ReplyDelete