6.19.2013

50 : 50

Salah satu temen gw yang masih menjomblo pernah nyeletuk ke temen gw yang udah emak-emak " Ya ampun anak loe nakal banget sih ..."

Hayooo, siapa di antara emak-emak di sini yang gak bete kalo ada yang komentar gitu soal anaknya ?

Gak bete ?
Lima jempol buat emaknya.

Another temen gw yang punya anak juga bilang emang sih temen gw belon punya anak, tapi setidaknya kalo dia punya keponakan dia bakalan tau gimana  perkembangan anak-anak.

Kalo gw simple aja sih mikirnya. " She never know. She never been in mom's shoes ".

Makanya gw mencoba memaklumi kalo komentar #GakPenting itu bisa terlontar dari mulut temen gw yang menjomblo.

Dulu gw pernah menulis soal betapa gak enaknya ditanya " udah isi belum ? "


" Kamu kan nikahnya lebih duluan ketimbang si Amy. Amy aja sekarang langsung isi tuh (red: hamil). Coba tanya rahasianya sama Amy gimana bisa langsung tokcer gitu ".

ZZZZZZZ...

Mungkin gw aja yang over-sensitip. Tapi menurut gw, pertanyaan semacam itu ditanyain kapan pun rasanya kok tetep bikin gak nyaman yang ditanya ya.

Mau baru nikah satu bulan kek.
Mau baru nikah lima bulan kek.
Apalagi yang udah nikah lebih dari satu tahun.

Menurut gw lagi nih, ' ohh c'mon guys, gak ada pertanyaan kepo yang lain apah, hah ? '

Ternyata gak semua orang berpikiran kayak gw.
Yes, I know. 
Kalo semua orang mikirnya sama maka dunia ini gakkan seru. Betul ?

Tapi tadinya I am so sure kalo pertanyaan kayak gini cuma muncul di pemikiran emak-emak kepo jaman Pujangga Lama. 

Dimana kita angkatan Putri Yang Tertukar ini pastinya udah gak ada deh yang gak tau kalo pertanyaan kepo sejuta umat itu gak nyaman jika ditanyakan pada orang yang gak mau ditanyain soal itu. *blibet ? Eyym!*

Apalagi kalo udah nikah. 

Udin pada tau dong rasanya kayak mana.

Dan oh well, seperti biasa gw salah estimasi.
Ternyata dari sekian banyak orang di luar lingkungan per-emak-emak-an gw, masih banyak pertanyaan gitu tuh pertanyaan B aja. 
Biasa aja gitu loh.

"  Masa sih pertanyaan gitu bikin sensi ? " *kalo loe belum kunjung hamil dan ditanyain gitu kayak gitu, kira-kira sensi gak ? Gak ? Yakin loe ?*
" Ah, perasaan selama ini orang-orang yang aku tanyain biasa aja sih responnya "  *sapa tau abis loe komen gitu dia nawarin loe minum yang udah ditetesin baygon*
" Loe aja yang sensitip kali, Ndah..." *bisa jadi juga...*
atau " temen-temen loe aja yang sensitip, Ndah..." *ya emang temen gw cuma loe doang yang gak sensi.*
" Itu kan salah satu bentuk perhatian kita ? " Oh really ? Yakin loe perhatian bukannya kepo ? Ato keabisan pertanyaan lain ?*

Entahlah. Ask your self.

Waktu ngomongin gini, mereka ngeliatin gw dengan tatapan-emang-dimana-letak-salahnya-sih? Bek aja dong. Bek!

Terlepas mungkin bener I am the freaky one.
Tanpa butuh pengakuan dari opini orang-orang, gw udah masang #sikap untuk gak mo nanya (lagi) pertanyaan kayak gitu. 

Siapa tau abis ditanya gitu, senyum manis, padahal mah pikiran liarnya mo lari ngambil gergaji buat gergajiin mulut yang nanya.

Who knows, anyway ?!?

Ato bisa jadi juga, emang pertanyaan gitu tuh biasa aja.
Tapi tetep ada kemungkinannya kan 50 : 50.

50% kemungkinan dia emang biasa aja.
50% kemungkinan dia sakit hati gak nyaman.

Gw gak mo nambah komen apa-apa. 
Silakan kalo mo kasih testimoni.
Biar ketauan berapa banyak persentase yang Biasa aja dan berapa persen yang risih ditanyain gitu.

Cuma pengen ngasih tau.
Untuk temen-temen yang merasa gak nyaman kalo ditanya pertanyaan kayak gitu, I give BIG HUG and puk-puk.

Mereka-yang-gak-tau-kalo-pertanyaan-gitu-tuh-dodol-sensitip ternyata jauuuh lebih banyak daripada yang tetap mendukungmu walopun tanpa bertanya.

Pada akhirnya, hidup ini emang keras, Jendral !

Selamat hari Rabu.

*Lagi Siap-siap jadi Meeting Hopper hari ini*.

35 comments:

  1. "Kapan nikah?" Adalah pertanyaan yg sempet bikin gue trauma dateng kondangan, padahal kondangan kan wajib didatangi kalo kita diundang.
    Please, be nice to others, people. Kalo emang perhatian, cariin dia jodoh yang baik. Kalo enggak, just shut your mouth. Titik.
    Waktu itu, kenyataan bahwa gue belum punya pacar aja ud cukup nyakitin, gk usah lagi pake ditampar pertanyaan kayak gitu di depan muka gue. Bener lho, rasanya kayak ditampar. Di hati. Sakitnya lama baru hilang.
    Tapi itu jenis kepo yang enggak akan hilang sih, orang-orang kayak gitu emang diciptakan supaya kita bisa bersabar dan masuk surga. Jadi gue juga sekarang udah mulai bisa B aja.
    "Udah isi?"
    "Kapan tambah anak?"
    "Kapan mo beli rumah? Anak2 tambah gede, lho."
    "Itu Zaidan gk mo dibikinin adek?"
    "Kenapa anak-anak gk diasuransiin pake unit link?"
    yada yada yada..

    That's my confession, Ndah :)
    Thanks for the post yang bisa bikin gue ngluarin uneg-uneg gw ;)

    ReplyDelete
  2. klo gw pertanyaan yg bikin sensi lainnya adl "masak apa hari ini?"

    iiisssh pengen terima rendang rasanya :D

    ReplyDelete
  3. aku salah satu yg sensitif juga kok mbak klo ditanya gt.apalagi temen baikku langsung hamil dan aku nunggu sampe hampir 2 tahun. org yang nanya itu, ga tau klo pertanyaannya bisa bikin hati hancur dan nangis sesenggukan semaleman *over sensitif

    sekarang, aku ga pernah nanyain itu sm temen2ku karena tau rasanya klo ditanyain itu muluk.

    ReplyDelete
  4. aku pernah ngerasain pertanyaan itu dan rasanya gak enak banget. mereka gak tau klo pas harap2 cemas nunggu berhasil atw gak usaha kita eeee malah mens dan bikin sedih banget klo tau lagi dapet. padahal 'cuma' 2x mens trus langsung hamil tapi tetep aja dulu klo ditanya 'udah isi belom?' tetep ada rasa nyesss. takut banget klo ternyata aku dan suami ada masalah di tubuh kita. makanya sekarang berusaha gak nanya2 'udah isi belom?' ke temenku, orang kakakku aja baru aku tanya udah telat belom pas udah nikah 2 bulan lebih dan itu juga gak berkali2 ditanyain. pokoknya semenjak tau gimana rasanya dapet pertanyaan itu diusahaiiiinnn banget gak nanya2 ke orang2 yg udah nikah tapi belom dikasih rejeki hamil

    ReplyDelete
  5. akuuuuuu..masuk golongan risih kalo ditanyain gitu...

    dulu pas baru sbulan nikah udah ditanyain gitu aja, sebel deh..udah isi ditanyainnya "kok perutnya masih kecil?"

    hadeeeuh ga ada abisnya emang -__-"

    selamat hari rabu juga mbak..
    akhirnya saya berani ninggalin komen juga disini :)

    ReplyDelete
  6. never ending question mbak :(.
    temenku juga pernah ada yang nangis sesegukan, karna masalah 'isi2an' ini malah dijadiin becandaan sama temen sekantor.
    Pengen nonjok jadinya meraka yang gak sensitif2 itu. Asal nyablak klo komen
    #heee..pagi2 udah emosi :D

    ReplyDelete
  7. Sekarang pertanyaan sensitif buat saya adalah....eng ing eng.."kapan punya anak lagi, tambah adek buat kinan?"...hiks....sedihhhhhhhhhhh nggak bisa jawab....terlalu kompleks ..njlimet jawabnya..harus dari A sampai Z...males kan..jadi itu sangat sensitif buat ku.....*sambil menghapus air mata....

    ReplyDelete
  8. pertanyaan yg ngga ada abisnya menurut gw.. dan itu orang kurang kerjaan bangeeett..

    udh nikah di tanya anak, udah punya anak di tanya kapan nambah, udah nambah nanti di tanya kpn nambah lagi, giliran udah punya anak di komenin ihh anaknya banyak banget ngga repot apa.. jiaaelaahh suka2 emaknya kaleee.. sekalian aja nanya nantinya.. kapan cerai nya.. *mulai esmosi*

    yg jelas gw ngga pernah nanggepin yg kya begitu.. masuk kuping kanan keluar kuping kiri aja lah.. *ndableg mode on :D

    ReplyDelete
  9. Gue -sdh nikah 4thn dan masih nunggu anak- langsong melotot klo ada yg nanya blom hamil. Apalagi klo ada yg ngomentarin anaknya si ini itu bandel... Yooloh minta disumpel pake iapers bekas pup tuh orang.

    ReplyDelete
  10. Sumpel aja mulutnya pake diapers bekas pup *dari gue -yang 4thn madih nunggu anak - iya ini postingan yang mengeluarkan uneg uneg...

    ReplyDelete
  11. pertanyaan kapan married ama kapan isi pas abis kawin emang gak pernah dapet. tapi pertanyaan kapan anak kedua itu sering banget dulu karena jarak andrew ama emma kan jauh ya. tapi kalo kita sih biasa2 aja ya. gak pernah berasa orang yang nanya kepo atau gimana. menurut gua itu basa basi aja. :D

    trus pernah juga berapa kali orang bilang kalo emma nakal (biasanya karena denger cerita dari kita), dan kita juga biasa aja sih. karena emang si emma nakal (aktif kata orang2 sekarang hahahaha). menurut gua, nakal gak selalu negatif sih. yah kalo kita artiin aktif kan jadi positif kan... :D

    ReplyDelete
  12. kalo orang yg bertanya seperti itu dan merasa biasa saja, berarti malah harus dipertanyakan... masih ada perasaannya gak sih.

    pertanyaan2 seperti itu pernah aku alami mba Indah. pernah nulis juga disini

    http://bluerina.wordpress.com/2013/04/03/pertanyaan-pertanyaan-itu/

    klo sekarang yg paling sedih klo ditanya... kok masih kerja? udahlah resign aja ngurus anak, enggak kasihan apa sama anaknya...

    Zzzzzz...


    ReplyDelete
  13. walaupun aku termasuk yang cepet dikasi kepercayaan hamil setelah nikah. tetep ngerasa pertanyaan "udah ngisi belum?" atau "kapan mau hamil?" sama aja kayak nanya "kapan mati?" ya emang gak bakal ada jawabanya kan? bukan kita juga yang bisa nentuin *ikut emosi* :))

    ReplyDelete
  14. Heheehe saya juga orgnya over-sensi. Yg paling nyebelin emang pertanyaan "kapan merit", "Sudah hamil belum?". Bukan pertanyaan dr temen aja, termasuk dari ibu saya. Malah pernah krn habis merit gak langsung hamil, dan ibu saya setiap kali nelpon sy ditanyain, sampai2 kalau ibu saya nelp, saya males ngangkat hahahaha anak durhaka deh. Habisnyaaaa... pertanyaan itu kan bikin makin stress dan usaha bikin anak gak2 jadi2 kan kalau stress hahahaa.

    Karena kita pernah ngerasain itu jdnya skr saya jaga ini mulut supaya gak keluar pertanyaan2 semacam itu. kecali kalau yg belum menikah curhat, malah saya coba bantu cariin jodoh hehehe. Minimal ngenalin ke temen2 kita yg msh jomblo :D

    ReplyDelete
  15. mbak Indah,salam kenal. numpang curcol :D
    mbak,saya ngerasa betee bgt sejak awal nikah ditanya terus2an kapan hamil kapan hamil.kenapa juga harus kepo emangnya ga ada pertanyaan lain. dan kalopun saya hamil trus mereka ikut ngebiayain gitu sampe segitu kepo nya ? hahahaha maap malah emosi,,
    jadinya skrg kalo ke temen2 atau saudara sendiri, sebisa mungkin cika ga nanya2 yg bikin sakit hati :)))

    ReplyDelete
  16. gw mah sensi bgt sama pertanyaan

    "kapan lulus?" sampai saat ini..hahaha..

    satu lagi sama pernyataan (bukan pertanyaan)

    "wah udah sepasang nih yaa anak-anaknya. udah KB aja, ga usah nambah lagi"

    lahh terserah gw dong mau nambah anak lagi atau ga. emang kl gw ga nambah anak, situ mau biayain sekolah anak-anak gw?

    hihihi koq jadi curhat.. :D

    ReplyDelete
  17. aku aja suka sebal kalau ditanya kapan punya anak lagi....punya anak cuma 1 tuh begini, begono....
    apalagi yang belum dikaruniai anak.....lha iya kalau emang gak pengen ya....

    apalagi yang belum bertemu jodohnya....kalau udah pacaran runtang-runtung bertahun-tahun sih masih wajar lha ya ditanya kapan merit....

    syedih!

    ReplyDelete
  18. kapan nikah? udah hamil belum? kapan nambah? udah punya 2 cowo semua masih ada aja yang tanya gak kepingin nambah lagi anak cewe?
    cape deh dengerin pertanyaan2 kaya gini

    ReplyDelete
  19. Aku pernah ngerasa terganggu dengan pertanyaan kayak gini waktu setelah nikah nunggu sekitar 3 bulan baru hamil. Padahal kan baru 3 bulan ya, tapi beberapa orang bertanya seperti aku yang udah nikah bertahun2 dan belum isi juga... Tapi biasanya jadi sensi gitu kalo memang ada hal lain yang memang lagi mengganggu pikiran atau yang nanya banding2in sama temen sekantor yang nikahnya hampir barengan aku dan udah langsung hamil. Selebihnya sih kalo lagi gak banyak pikiran biasanya pertanyaan kayak gitu cuma ku anggap angin lalu aja.

    Tapi sebaliknya aku sendiri jarang nanya2 ke orang soal hal2 sensi begitu...

    ReplyDelete
  20. Kalo kayak Arman yg cowok emang enak kali ya, Ndah, semua bisa dianggap basa basi. Harusnya emang begitu ya, sama komen komen yg gak enak, anggap basa basi dan angin lalu. Aku skrg lagi sensi kalo dibilang "ya ampun rempong amat, kenapa gak cari pembantu sih," ada yg sampe nelpon buat bilang begitu. Yealah aku bukannya gak nyari kali, tapi gak dapet. Ini terpaksa, bukan pilihan. Beda sama yg emang milih no ART, ditanya begini pasti jawabnya enak dan gak sensi-an. Jadi kayaknya kita emang cenderung lebih sensi kalo ditanya pertanyaan yg jawabannya itu beneran cuma bisa dijawab sama Yang di Atas dan di luar kendali kita ya. Dan iya, harusnya sebelum nanya kita mikir kalo pertanyaanku ini nggak bikin yg ditanya happy mendingan gak usah ditanyain aje.

    ReplyDelete
  21. Ikutaaaan.... :) salam kenal ya Indah :)

    Iya, aku termasuk orang yang risih banget ditanyain kaya gitu...

    "Kapan punya anaknya?"

    Saking keselnya aku kadang jawab ngasal: "Kapan-kapan" :P

    Pertanyaan2 kaya gini ga sensitif banget deh.. grrrr

    ReplyDelete
  22. saya jugaa.....(angkat tangan tinggi-tinggi) sensi kalo ditanyain "udah isi belom?" (itu dulu) kalo sekarang udah punya anak sensi lagi ditanyai "kapan nambah?" padahal anak ku masih bayik banget 3 taon jg blom ada...pengen deh bilang "lo kira makan, pake nambah" (padahal sik nggak berani hehe)

    eh tapi ada yang lebih nujess mbak...dulu waktu masih single turs tiap ketemu sodara ditanyain "kapan nikah?" hhhh...ampunn dehh sebelnya :-)

    ReplyDelete
  23. *ngupil* aku sih 70% kasus klo ditanyain begitu ya bakalan BT dan sisanya masih bisa ditanggapin dengan ketawa-ketiwi.

    udah gitu aja komennya. kalo diturutin rasa hati ingin cyurhat ini, bisa poaaaaaaanjang komennya kagak selese-selese, wkwkwkkw....

    ReplyDelete
  24. Hahahhaha bener Ndah, aku juga dulu waktu kosong selama 2 tahun, ditanyain "Kapan isi? Kenapa? Sehat-sehat to? Ada masalah?" aku cuman senyum tapi di balik senyum itu aku udah kepengen asah golok aja, senggol bacok nih hihihiihi... ya itulah hidup, mau apa atau gimana selalu aja ada orang2 seperti itu :D

    ReplyDelete
  25. Hlo mbk Indah aq trmasuk ngfans sm blog emak soleha satu ini hehehehehe
    Klo aq prtanyaan yg bikin sebel adalah kok lo hamil branak mulu???
    Helllowwww gw hamil jg ad suamiy kli, lgan cuma 3anak aj seolah2 aq branak 12kali :D

    ReplyDelete
  26. Pertanyaan "kapan mau hamil" atau "kenapa blm hamil" adalah pertanyaan yg pernah bertahun2 aku alami dan bikin nyesek hati. Salah satu mantan sahabatku, cowok, malah ngomong "suamimu payah, gk tokcer". Krn dia bangga hbs nikah istrinya lgsg hamil. Tapiiii....semua indah pd waktunya, kalimat suamimu gk tokcer terpatahkan dgn bakal.hadirnya adiknya Naufal insya Allah akhir thn ini. Gk tokcer tp insya Allah udah mo 2. Hehehe...

    ReplyDelete
  27. Eike sih sekarang kalau ada yang single terus komen-komen soal kelakuan anak kecil.. udah ga ditanggapin lagi. Ada pertempuran yang harus dimenangkan ada yang tidak. Bikin capek hati. Nnati kalau sudah punya anak akan paham lah..

    Amin. :p

    ReplyDelete
  28. Kalo komen gw soal pertanyaaan (dan yang nanyain) pertanyaan gituan mah sama Ndah. Mana sini gw bantuin meperin cabe/sambel ke bibirnya sini. Masih mending cabe kan bukan baygon. Biar kasih kesempatan yang nanya insap.

    ReplyDelete
  29. Semoga komen perdana gw setelah comeback bisa masup ya Ndah. Huehehehe. Jadi inget pertama kali komen di sini keknya ratusan kali gw ulang ya.

    ReplyDelete
  30. Hai mba indah..
    Sering baca blog-nya baru berani komen skrg. Contoh dialog pertanyaan combo buatku itu :
    anaknya udah berapa?
    'Belum ada pak, bu, mas, mba..'-senyum
    Ooh..belum nikah ya?
    'Sudah pak, bu, mas, mba..'-sepet
    Baru ya nikahnya?
    'Sudah lima tahun pak, bu, mas, mba..'-jantung berdebar-debar
    Wah, sudah lama juga ya..?
    ........-berbusa

    ReplyDelete
  31. lain ladang lain belalang ya mbak, di kampungku sini bertanya spt itu termasuk sdh dikategorikan mencampuri urusan org lain, nggak sopan :)

    ReplyDelete
  32. Ha! Blog post ini lumayan rame dan aku sukaaaa..karena ga ngerasa sensi sendirian hihihi..
    Kalo aku, selain ditanya "kpn nikah", yg jg males nanggepinnya, "kok masih kurus aja". Apakabar klo aku bales komen, "kok kamu gendutan sih". Pasti aku jd penjahat sosial. Hih! Ga adil.. :))
    Syukurnya dikasi "blm nikah" dan sgala kekuranganku yg lain, aku jd bljr ga mngeluarkan komen2 yg tdk membantu. Mending aku diem drpd demi mencari bahan obrolan jadinya komenku ga berkenan.

    ReplyDelete
  33. huhuuu...aku sedang mengalami pertanyaan ini dari para kepoers, dan udh keabisan jawaban pula.hiksss

    ReplyDelete
  34. karena pernah kosong hampir 2 tahun & keguguran 2x pula, masalah ditanya kapan hamil, udah isi belum? rahimnya lemah ya? rahimnya ga kuat ya? trus tambahan sampe dielus2 ni perut sama temen2nya mertua pun gw alamin. disuruh sama tetangga ke dokterpun pernah (padahal emang gw udah ke dokter buat periksa, tapi apa harus gw woro2 ke si ibu gw ke dokter juga) ihikkss.... sungguh rasanya super combo antara bete, sedih, pengen nangis, pengen marah2, pengen jambakin rambut mereka atu2..kalo udah gitu gw paling senyum kecut aja, kalo kuat ngomong minta didoain biar gw cepet hamil..hehehe...

    Setelah punya anak, kesensian baru muncul....rrhhh gw pernah dulu sensi berats sama kakeknya anak2 a.k.a bapak gw sendiri.... ya masaaa cucunya manjat2 sofa dibilang nakal! cucunya lari2an di garasi ga pake sandal dibilang nakal! ya kan wajar namanya juga anak2 sedang aktif2nya meng-eksplor sesuatu. yang penting kan mereka main tetap diawasi sama emaknya. tapi untung nyokap gw a.k.a neneknya anak2 suka belain.. kata nyokap "memang anak batita ya bgini lari2an tandanya sehat, daripada diam aja gak ngapa2in gak normal itu " wkwkwkwk... sejak saat itu sang kakek liat cucunya lari2an skarang mah santai aja, inget kata2 nyokap mungkiinn hihihi

    eh tapi teteup sik, beberapa bln lalu di acara keluarga, keponakan umur 4 tahunan lempar2in batu kerikil ke got, dibilang nakal juga dooonk... rrrhhh....ampon dah kek.. -_______-"

    ReplyDelete
  35. kalo saya sih tipikal yang lempeng aja...
    karena emang waktu itu, gak hamilnya karena menunda sih...
    tapi kan orang gak tau ama rencana kita, jadinya tiap kali ditanya dan diceramahin gimana cara bisa hamil saya senyum-senyum aja (walaupun belum tau kita tipikal tokcer apa enggak, hahaha)

    kalo saya sih seneng euy kaloa da yg kasih masukan ttg kesulitan saya..., biasanya disana dapet pencerahan atau jalan

    Misal...siapa tau ada yg nunjukin dokter yg bagus buat terapi dll

    ReplyDelete