5.17.2013

Ketika Emosi Itu Berhenti ( Untuk Sementara )

Pengumuman.
Setelah beberapa waktu berhenti galau, akhirnya kemarin gw galau lagi dong. Horreeee !! #eaaa #GakPenting

Suatu Rabu siang, salah satu dari tim terbaik gw minta waktu untuk ngobrol dengan gw. Pas gw sempat ngeliat amplop putih panjang yang dia sembunyikan dibalik punggungnya, gw langsung tau maksud dan tujuan dia pengen ketemu gw. " Omaigad..."

Pasti tujuannya adalah untuk 'itu'. You-know-what

Ya pastinya lah ya.
Gak mungkin juga kan dia minta saweran sumbangan pake amplop putih panjang. Kalo ngumpulin saweran biasanya kan pake amplop cokelat A4. 

Ok, so I've Been there , done that ! 

Tuh  bener kejadian kan. Rasanya seakan disambar petir di tengah hari bolong saat dia, yang merupakan tim member yang bisa dihandalkan, mengutarakan persis seperti prasangka gw.

I believe, that's life. 
People come and go.
But the show must go on.

Hari itu seluruh tim sempat merasa kehilangan. Gak terkecuali gw yang juga merasa kehilangan. 


Tapi sebagai teman, mendengar dia mendapatkan yang lebih baik, rasanya gak adil kan ya jika kami tidak memberikan support ke dia dengan menahan dia meraih apa yang tidak bisa kami berikan di sini.
Jadi gw berusaha menutupi emosi gw demi menjaga emosi satu tim.
Supaya tim gak down. 
Padahal ya gak mungkin lah kan, gw gak kepikiran menggalau. 

Tim gw ibarat kursi yang ditinggal salah satu kakinya tetap aja berasa oleng walopun masih ada tiga kaki yang lain. 

Gak cuma itu. 
Gw sempet sedih gimana gitu deh waktu ngerasa dituding karena gw gak bisa maintain tim dengan baik. 
Aaah, jadi inget waktu gw resign dulu, selang waktu kira-kira 3-4 bulan berturut-turut, boss gw juga ditinggal sama gw dan dua bahkan tiga rekan kerja lainnya.
Tudingan yang sama juga ditujukan ke mantan boss gw. 
Belio dianggap gak bisa maintain aset (dalam hal ini adalah kami) dengan baik makanya satu per satu kami pun cuuz.

Ternyata, tudingan begitu tuh menyakitkan ya.
Walopun dulu pernah ngalemin ditinggal member, tapi gw baru kali ini ngalamin dapet tudingan kayak gitu.
Maksud gw, belum lagi kita harus pusing setres mikirin siapa yang akan segera mengisi kekosongan, kita juga harus nyiapin mental dihadapi komentar kayak gitu. 

Tapi ya sudahlah, eniwei gw pun langsung menceritakan permohonan pengunduran diri tim gw tadi ke boss gw. 

Sementara gw ngomong ke tim gw gimana kami menyikapi kepergian salah satu dari tim, ternyata boss gw langsung manggil rekan sejawat gw, yang tidak lain dan tidak bukan adalah temen sebelah kubikle gw, Pak Jumanto untuk diskusi di ruangannya.

Kondisi Pak Jumanto sendiri secara emosi juga sebenarnya lagi labil. Hahaha... karena dese ditinggal Pak Kimung yang memutuskan merantau di ranah plant lain per awal bulan kemarin.  

Boss gw minta rekomendasi Pak Jumanto siapa dari engineer nya yang tersisa 
yang memiliki performance yang terbaik. Pak Jumanto pun menjabarkan kelebihan dan kekurangan dari engineernya masing-masing. 

Hingga sore itu juga Boss gw langsung mengurangi kegalauan gw dengan memberikan SK supaya salah satu engineer terbaik Pak Jumanto dimutasikan untuk mengambil alih kerjaan salah satu tim gw yang resign tadi.

Gak nyangka aja. Semua antisipasi dibuat dengan begitu cepat.
Duuuh, awalnya gw pikir Pak Jumanto bakalan bete abwesh sama gw. 

Gw jadi gak enak ati nih.

Bayangin, baru seminggu ditinggal Pak Kimung, eh salah satu tim terbaiknya malah diminta untuk bantu di tempat gw. 

Seharian, gw gak seceria kayak biasanya. Yah namapun lagi galau kan ya ?
Belum lagi mikirin strategi gimana cara ngomong sama Pak Jumanto soal keputusan boss kami untuk memutasikan engineer terbaiknya ke tempat gw. 

Malamnya, dalam perjalanan pulang ke rumah dan di tengah kegalauan gw, seakan tau kalo temen sebelah kubiklenya lagi galau, Pak Jumanto mendadak kirim whatsapp ke gw.

Di luar dugaan, ternyata Pak Jumanto menghibur gw dengan : 
' Udah bu...'
' Nanti saya akan bantu bu...'

Aissshh. 
Aaaah, So sweet. 
Gw meleleh. #timMewek


Gw sempat curcol ' It's never easy to be objective ya '
Pak Jumanto bales : ' hehe iya lah...but easy to judge others... '
Eiiits, jangan langsung pada mengidolakan Pak Jumanto ya.
Karena ternyata belakangan dese pun ikut menggalau.

Ketika loading kerjaan Pak Jumanto semakin menumpuk, dese pun nongolin kepala di atas pembatas kubikle gw : " Bu, saya kok menyesal ya ngasih engineer terbaik saya ke Ibu. Sekarang justru saya yang keteteran... "

Gw *ibarat pepatah Air susu dibalas air tuba* : " Maaf, tidak melayani komplain setelah meninggalkan teller. Barang yang sudah dibeli tidak bisa dikembalikan. Borok sikut. "

Dengan mata menerawang, Pak Jumanto mencoba curcol lagi : " Kayaknya waktu saya ngasih engineer terbaik saya ke Ibu adalah keputusan yang salah... "
Gw * sok bijak* " Oh well, Pak...manusiawi kok. kadang kita memang sering salah dalam membuat keputusan... " *kalem*. 
** Kemudian Pak Jumanto minta permen, gw malah sodorin panadol. Sisaan kasus #TerPepi dulu**  

Jadi inget kata @mayialexa waktu pidato di acara ulang tahun Melda di kediamannya,  
" Hidup ini ibarat mengalir. Dan selama perjalanan mengalir dalam perahu itu, semua tergantung bagaimana kita melihat dan menyikapinya. 
Kalo kita menikmati aliran dengan cara menikmati pemandangan sekeliling kita, maka kita akan merasa hepi sepanjangan perjalanan.

Kalopun dalam perjalanan itu ternyata perahu kita terbentur batu dan membuat kita merasa sakit, semua kembali kepada pilihan kita. 

Apakah kita mau meneruskan perjalanan dengan melupakan rasa sakit dan kembali menikmati pemandangan di aliran berikutnya ?

Atokah gak bisa move on, tetap gak mau pergi dari batu itu dengan terus memendam rasa sakit ? "


Life is up and down.
Kita bisa merasakan indahnya pelangi, justru ketika kita sudah merasakan rintiknya hujan.

Yah namanya gw sebagai anak muda, wajar kan kalo saat nemuin masalah, gw gak langsung serta merta menjadi bijak dalam menghadapinya.
Pastinya pake acara galau dulu. Kembeng-kembeng dulu. 
Kemampuan gw mengendalikan emosi kan gak sama dengan Dewi Kwan Im.
Tapi yang penting, pas udah tau ketemu masalah gitu, abis itu udah tau mo ngapain.

Gw sih gak mo stuck di batu yang bikin gw kejedot. 
Makanya gw memutuskan untuk meneruskan perjalanan dengan menikmati pemandangan. 
Walaupun terbentur batu itu sakit, tapi gw akan terus mengalir. *Oh Ok, awalnya mungkin sambil ngusep-ngusep sakitnya. tapi lama-lama kan bakalan lupa dengan sendirinya sakit itu*

Saat itulah kegalauan gw berhenti. (Oh well, untuk sementara).

Sekian curcol saya minggu ini. Have a nice week-end, Folks.

11 comments:

  1. Soal pindah-pindahan gini emang suka bikin galau sih ya Ndah. Padahal tadi nanya spek yang dibutuhin buat gantiin apa eh udah diganti sama orangnya Pak Jum. Gw yakin Pak Jum salah bikin keputusan ituh. Hihihihi.

    ReplyDelete
  2. @ Dani,
    Ini aja gw masih diungkit-ungkit.
    Untung gw selalu mikir one step ahead. HRD udah bikin surat mutasi ditandatangani PresDir. hahaha

    ReplyDelete
  3. hmmm inilah yah...ditempat kerjaku malah udah tinggal yang baru baru..yang angkatan lama lama dah cab cuzz..nggak mau lama lama tinggal di hutan...kehilangan banget kalo memang orang tersebut kompetent dan bisa dihandalkan...tapi insyallah kalo sistem dah bagus bisa adjust...

    ReplyDelete
  4. " Maaf, tidak melayani komplain setelah meninggalkan teller. Barang yang sudah dibeli tidak bisa dikembalikan. Borok sikut.

    >> MUHAHAHAHHAA, indah kejaaaaaam! nanti klo Pak Jum keluar negeri, kamu titip lipstik-- ama dia dibeliin sendal jepit lho ndah! :))))

    ReplyDelete
  5. @ mama Kinan,
    Untungnya yang resign mau transfer knowledge dulu mbak.

    @ Memy,
    Emang sebagai wanita terkadang kita itu harus kejam eh tegas. *benerin jilbab*

    ReplyDelete
  6. Kalo kata orang Palembang, busuk siku, Ndah :D
    Borok sikut bahasa daerah mana?
    Jodi Picoult bisa dibeli di gramed yang ada stan khusus buat buku-buku luar negeri deh, kayaknya. Atau di Periplus Gandaria City :)

    ReplyDelete
  7. haduuuh samaan mba INdah....lagi ditinggal teman se team juga, keteteran abwesh....*numpang curcol

    ReplyDelete
  8. Haaahahaha ngakak baca kekaleman mam Indah saat menanggapi penyesalan Pak Jumanto sudah ngasih Engineer terbaiknya :D. Have a great weekend too.. msh di kantor nih... mau cuzzzzz.. zzzz :D

    ReplyDelete
  9. huahaha pegimana sih pak jumanto... :P gak boleh plin plan ya... hahaha

    ReplyDelete
  10. Gw sih gak mo stuck di batu yang bikin gw kejedot -> ini yg lg gw alami skrg Ndah, tepatnya sih lg belajar utk ga stuck hihihi

    ReplyDelete
  11. pabalik letah mbak, kalo udah dikasih dilarang diambil lagi :)

    ReplyDelete