5.28.2013

It Is Been Ages Since My Last Visit

Gegara ngeliat Instagram Della yang pamer buku barunya, gw kok jadi teracuni. Aselik, baru ini gw teracuni tapi gak merasa guilty lho. Karena kali ini gw mendadak teracuni jadi lebih sholehah. #yeahRite. 
' Apa kabar racun-racun hijab yang numpuk di lemari, Ndah ?? '

Pengakuan Della sih dese beli buku-buku muslim buat anak-anak itu di Toko Wali Songo.

Errr....mengenang kembali masa-masa itu. Gw merasa kayaknya udah lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget gak ke Wali Songo. *lebay banget yak mentang-mentang karakter gak bayar di blog. hahaha*
I think, It's been ages since my last visit there. Terakhir kali gw ke sono adalah nemenin Alm bokap gw beli buku-buku Islami buat bacaannya. 

Della sih berbaik hati nawarin apa gw mo titip waktu dia balik lagi ke Walisongo. Tapi bukannya gw gak menghargai niat baik Della lho...
I do. 
Tapi gw emang pengen mengunjungi toko buku itu untuk sekedar mengenang nostalgia zaman gw masih jadi Daddy's Little Girl.*ciyeeee* 

Jadi hari Sabtu kemarin, gw ngajakin Hani, Athia dan mbaknya Athia ke Toko Wali Songo ini. Buat yang belum tau, Toko Wali Songo ini terletak di daerah Kwitang. Gw gak tau sih apakah Toko Wali Songo ini buka cabang di tempat lain. Berhubung rumah nyokap gw di kawasan Cempaka Putih, jadi gw taunya cuma di sini doang.
Lokasi Toko Wali Songo
Jadi di Kwitang Raya ini terdapat tiga toko buku yang sering gw kunjungi. Dari arah perempatan Senen, di sisi sebelah kiri, toko buku pertama yang akan kita temui adalah toko buku Gunung Agung. 

Gak terlalu gede sih. Biasanya gw ke sini kalo cuma pengen beli stationery aja. Kayaknya cuma satu lantai plus lantai mezzanine gitu deh. Seinget gw sik.
Soalnya sekarang kan gw lebih sering ke Gramedia.

Setelah berjarak beberapa puluh meter ato sekitar 100 meter kali ya, kita akan menemukan toko Wali Songo ini. Terus deket kali deket tugu Pak Tani nyaris bersebrangan dengan hotel Arya Duta, ada Toko Buku Gunung Agung lagi. Kali ini yang lebih gede dari pada di ujung perempatan Senen tadi. Bangunannya sendiri udah terdiri dari beberapa lantai. 

Sebelum gw mengenal Gramedia Matraman yang kemudian menjadi tempat terfavorite gw masa kecil, Toko Buku Gunung Agung deket Tugu Pak Tani ini pernah menempati posisi sebagai tempat paling gw suka.

Kalo cuti ke Jakarta, biasanya gw dengan bersungut-sungut nemenin alm bokap cari buku beliau di Walisongo. Buat anak seumuran gw kala itu (dan belum sholehah pula), toko buku ini terasa kurang menarik.

Namun sebagai gantinya beliau mau nganterin gw ke toko buku Gunung Agung yang deket tugu Pak Tani itu. Sepulang dari Walisongo situ, kami berjalan kaki ke Gunung Agung. 

Kenapa gak naek bajaj ? Karena alasan alm bokap gw, ' nanggung ah. Deket inih..'  Zzzzzz...

Jadi, biarkan gw meneruskan mengenang cerita lama tadi.
Gw gak inget apakah banyak yang berubah setelah sekian lama gw gak pernah mampir ke sini.
Tampak depan Bangunan Toko Wali Songo
Sebenarnya mungkin Toko Wali Songo ini gak cuma jual buku-buku doang kali ya. Makanya mereka menamakan dirinya sebagai Toko Wali Songo. 

Lokasi buku anak-anak muslim ada di lantai satu bagian belakang. Di sana udah disediain semacam karpet untuk duduk melantai sembari melihat-lihat koleksi buku. Sebelum masuk ke areal karpet, terlebih dahulu kita harus melepaskan alas kaki. Kemarin gw liat banyak banget anak-anak (dan orang tuanya) duduk di karpet ini sambil baca buku. 

Masalah diusir satpam apa gak, gw gak meratiin juga sih. Harusnya sih gak ya. Lah kalo gak, ngapain juga disediain karpet. Ya gak ? #analisaSotoy
Rak buku koleksi buku anak-anak
Nyari buku apa aja ?

Kebetulan beberapa hari sebelum gw niat ke Wali Songo, gw sempet nawarin apakah temen-temen Genk Ratjoen mo titip. Baby ternyata mo titip buku Kisah 25 Nabi dan Rasul.

Ada bermacam-macam buku kisah 25 Nabi dan Rasul lho yang dipajang di rak-rak ini. Tapi dari sekian banyak penerbit dan pengarang, gw akhirnya mutusin beli yang satu ini...
Buku Kisah 25 Nabi dan Rasul For Kids pilihan gw akhirnya 
Gak tanggung-tanggung lho!
Untuk buku yang satu ini doang gw beli sampe tiga bijik. 
Bukannya gw impulsive lho.
Tapi kan satu titipan Baby, satu buat (gw bacain ke) Athia dan satu lagi buat keponakan Hani.

Gak lupa gw juga beli buku-buku racunnya Della yang menjadi penyebab utama kedatangan gw ke toko ini.

Tradaaaa.....
Racun Rekomendasinya Della
Karena gw udah ngubek-ngubek rak sampe jereng dan gak ketemu juga buku yang gw incer, akhirnya gw minta tolong mbak-yang jagain untuk nyari buku yang gw maksud. 
Nah, dari mbak yang bantuin gw nyariin buku ini lah gw dikasih tau kalo kedua buku yang gw beli ini merupakan stock terakhir. Nelingsep gitu. Hiuuufff....

Kemarin sih pas sampe mobil, gw baca-baca buku ini sebelum ntar bacain ke Athia. 
JRENG JRENG, jujur, gw ampe keringetan. Keringetan karena ternyata ilmu gw baru secetek ilmu anak-anak ya. hahaha... 
Abis baca buku ini, gw jadi ter " Oooh..."  sendiri. Banyak banget yang gw udah se-matang gini tapi gak paham. Duh jadi maluk ati. 
Pejimana pencitraan sholehah gw selama ini.

Tapi gak pernah ada kata terlambat buat menimba ilmu kan ya.
Iya dong ! *maksa pake ngotot* 
Gw bertekad harus menguasai isi buku-buku ini sebelum errrr....Athia kelak banyak bertanya pas gw bacain.

Gak lucu banget kan kalo anak kita lebih kritis sementara emaknya lebih lemot. LOL

Langsung deh gw berasa punya PR buat dibahas ditanyain sama Mbak Nana (mentor pengajian Al Galaxyah) di pengajian bulan ini. Kebetulan Vera sedari kemarin rikues pengajian di rumah gw. Hayuklah mari ! Tinggal tanggalnya aja nih belum diketokpalu.

Maklum soalnya, ketua pengajian Al Galaxyah, Ibu Maulita yang lebih dikenal sebagai Nenglita itu super sibuk, terutama dikala wiken. Ditambah lagi para member Al Galaxyah sendiri gak kalah (sok) sibuknya. Hihihi...

Keluar dari Wali Songo, kami gak serta merta langsung pulang ke rumah sik. Mumpung mobil di parkir dengan aman di sini, gw dan Hani mewujudkan keinginan kami yang pernah gw sampein di blog ini.

Yah, kami akhirnya berkesempatan ngajakin Athia dan mbaknya makan es krim di Baltic.

Seperti dugaan gw. 
Ternyata gw, Athia dan Mbaknya gak puas cuma menikmati satu cup es krim.
Kami masing-masing menikmati dua cup es krim Baltic.

Lah, terus harus lari berapa KM buat dua cup es krim ini ?
Errr.....7 KM mungkin ? #semu

Perut kenyang, hati gembira.
Adeeeem. Karena selaen mendung juga abis ngabisin dua cup es krim endeus. Sluurppp..

Puas makan es krim, barulah kami jalan balik ke Wali Songo dan pulang ke rumah. 

Sebelum akhirnya kami bener-bener pulang, saat membuka pintu mobil, gw sempat melihat taman ini.
Taman Gunung Agung
Hingga saat ini, taman ini diberi nama Taman Gunung Agung.

Ketika dulu bersama alm bokap gw, menyusuri jalan dari Wali Songo ke Gunung Agung, sesekali gw melihat ke taman ini. 
Berharap bisa duduk di taman itu. Gak tau juga sih mo ngapain duduk di sono.
Namapun keinginan yang terlintas di pikiran seorang anak kecil.

Kemudian, tanpa gw sadari, air mata gw jatuh begitu aja.
Oh, I miss my old man.

12 comments:

  1. kadang simple things bisa bikin kita mellow ya Ndah. keinget seseorang. semoga alm bokap kamu bahagia ya disana.

    ReplyDelete
  2. hiks..bagian akhirnya jadi ikutan sediih...*peluuk*

    kayaknya gue juga ke sini kalo nanti cari buku2 islami yang lengkap buat radit, sejujurnya gue baru tau loh toko buku wali songo ini Ndah...hhehehehe ;)

    ReplyDelete
  3. Bacanya jadi sedih karena keingat alm bokap yang juga suka ke Toko Buku Wali Songo. Kl saya suka jalan dari Senen ke Wali Songo. Waktu dulu sih banyak tukang bakpao pake gerobak sepeda, nah saya dibeliin deh tuh bakpao untuk nemenin jalan. Hiks jadi ingat bokap...

    ReplyDelete
  4. terakhir kesini saat kuliah, abis cari buku di kwitang trus mampir, sudah berapa taon yang lalu yaak.. haduuh jadi kangen....

    ReplyDelete
  5. eternyata di walisongo ada buku anaknya juga ya? selama ini yg gw tau jualan minyak zaitun, madu dan perlengkapan haji ;) #cetek

    ReplyDelete
  6. pas Andrew baca audio book tentang bible yang buat anak2 juga gua merasa kayaknya yang gua tau ya itu2 aja dah. kagak lebih pinter. huahahaha.

    ReplyDelete
  7. Gue curiga kita dulu pernah papasan, Ndah. Bokap gue juga dulu kalo wiken ngajakin gue ke seputaran itu aja, Wali Songo, Gunung Agung, Baltic.
    A daughter will always be her daddy little girl, kayaknya :')

    ReplyDelete
  8. ini air mata langsung ngembeng aja baca penutupnya....oh kenangan....

    cuma bedanya, aku.....iri :P karena aku gak punya kenangan kaya gitu sama bapak sendiri :P

    senang rasanya ya Ndah, bisa ngajak anak ikut menyusuri kenangan manis kita dulu. kapan hari aku ajak anakku ke rumah PMK, tapi....anak'e lempeng aja, hahahaha

    ReplyDelete
  9. Yup, sama ky yg lain, bagian terakhirnya bikin gw sedih.. semoga kenangan manis sama Alm Papa nya Mba Indah, selalu manis dihati dan ingatan Mba Indah yah :)

    ReplyDelete
  10. gw baru tau ttg toko buku wali songo ini.. mampirr ah nanti klo mau beli buku..

    btw sedih bagian akhir postingannya.. :(

    ReplyDelete
  11. sama ya yang mengenalkan taman ini bapak

    ReplyDelete
  12. waduh kenal kwitannya tempat jual buku murah aja..nggak kenal toko wali songo-nya ..*bukan orang jakartah soalnya :)
    disini ngandelin gramedia, lotus dan kharisma sama toko buku kecil kecil gitu...atau arisan beli product mizan dian pelangi yang untuk anak anak...macam halo balita, dan lain lain...

    ReplyDelete