5.02.2013

Hello, Drama Edisi Baru

Masih dalam episode memperingati Hari Buruh.

Salah satu yang tersisa dari matakuliah Pengetahuan Hukum Industri jaman masih muda. 

UU No. 13 tahun 2003 tentang ketenagakerjaan pasal 79 ayat 2 :
" Cuti tahunan, sekurang-kurangnya 12 (dua belas) hari kerja setelah pekerja / buruh yang bersangkutan bekerja selama 12 (dua belas) bulan secara terus menerus "

Jadi, hak cuti itu sebenarnya baru timbul setelah dua belas bulan bekerja secara terus menerus. Bukan otomatis langsung udah tersedia hak cuti buat diambil, begitu signing kontrak kerja.

Kalo karena alasan emergency seperti anak sakit, orangtua sakit, OK kita juga gak bisa maksa supaya anak ato kerabat sakitnya pas wiken aja. 
Tapi demi alasan lain yang bisa ditunda? 
Ato bisa diatur skejul sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu profesionalisme ? Bisakah setidaknya menunggu probation selese ?

Kata temen gw, tapi kan yang penting kerjaan beres.
Iya sih, emang salah satu point dalam performance review adalah seberapa dia bisa achieve quality objectivenya.

Tapi kan tetep aja biasanya ada point penilaian dari HRD yang berisi track record kita ?
Berapa kali datang telat.
berapa kali gak masuk karena sakit
Berapa kali mangkir.
Berapa kali dapet teguran lisan atau tertulis.
Track record HRD ini merupakan salah satu component pertimbangan dalam menilai performance review kita juga kan ? *eh apa cuma di pabs doang sih yang begini*

Lah wong karyawati sekaliber dan seprofessional Novi aja masih-mo-jaga-image

So, if your performance want to be appreciated as a professional worker, then
try to be one.

Sekian.

Hello, drama edisi baru! *negak panadol sisa gerusan Luluk sama Yeye*

17 comments:

  1. wkwkwkwk curcooll nih yeee...;p
    tapi emang semua perusahaan sama kok Ndah regulasinya kek begitu..

    lagian tuh orang nekat banget yak, macem2 aja deh..
    *sodorin aer buat minum panadolnya*

    ReplyDelete
  2. Gw aja baru berani cuti setelah masuk tahun ketiga, Ndah. Kurang berdedikasi apa coba gue?
    Btw si pegawe baru ud tau blom aturannya? Dia blom tau kali, tabletnya cuma dipake buat twitpic doang, gk buat brosing-brosing, hihihi.. *nyinyir*
    Coba ntar dipanggil, dikasih tau ina-inunya. Mana bisa kerjaan beres kalo bentar-bentar cuti?

    ReplyDelete
  3. Ehm. Makasih ya Ndah. *rapihin meja*

    ReplyDelete
  4. Oo msh ada tho Ndah panadolnya, tak kira wis abis :p

    Gw setuju sih Ndah sm lu, emg ga bs seenaknya cuti, wlopun bs utang cuti yah tp tanggung jwb terhadap pekerjaan itu kan utama yah klo mau umur panjang d perush itu..

    Sekian *ngemil coklat*

    ReplyDelete
  5. Kayanya semua perusahaan menetapkan seperti itu deh mba, makanya tadi pagi baca tiwtnya mba indah mo komen, bukannya cuti baru dapet setelah setahun?.

    Mungkin emang dari personalnya kali mba indah, dulu waktu awal kerja aku takut banget yang namanya cuti apalagi ijin kalo ga ada yang penting-penting banget, pokonya sebisa mungkin selalu hadir dikantor.

    Sabar yah mba Indah *nyodorin es jeruk biar adem* :P

    ReplyDelete
  6. waktu aku kerja takut tuh ambil cuti paling kalau lebaran aja

    ReplyDelete
  7. kalo gue, Lebaran, tahun baru adalah waktu yang "haram" buat cuti.. yang ada malah dipelototin sama temen2 yang juga mau cuti.

    ReplyDelete
  8. iya lah mana ada orang baru masuk lagi cuti... yah kecuali udah ada perjanjian dulu sebelum di hired ya.. :D

    ReplyDelete
  9. gw cuti tahun 2010 aja masih ada, ndah. keliatan kan gw jarang cuti? monggo loh, kalo mau hire gw :))

    ReplyDelete
  10. *rapihin rambut dulu karena kesebut lagi di blog seleb


    emang deh Ndah, kang Rawins juga bicara tentang anak jaman sekarang kemarin ini, sama geleng2 kepalanya.

    anak buah terbaru ini aja, belum genap 4 bulan kerja, sudah pernah sakit 3 hari, sms tengah malem karena ada keperluan ke luar kota mendadak, belum ijin telat karena ini dan itu.

    ya perusahaan tempatku bekerja emang gak ketat banget sih, tapi tak lunak juga kalau hubungannya denganku.
    misalnya kemaren, anak sudah demam 40, mana sudah pula keluar hasil tes darah, ada tipes, minta ijin gak masuk aja gak diijinin. oke, memang ada pekerjaan mendesak.
    begitupun aku masih datang lebih pagi dari anak buah ini :(
    dia pun tanya, katanya ijin mbak....
    langsung aja kusuruh menilai, selama kamu disini, sudah berapa kali kamu gak masuk? berapa kali saya gak masuk? gak sekalipun! begitupun ijin juga susah buat saya!
    semoga setelah ini dia gak ngentengin deh!
    aamiin


    ReplyDelete
  11. yak saya dulu juga harus nunggu 1 tahun dulu biar bisa cuti, dan jatahnya ya hanya 12 hari :)

    ReplyDelete
  12. Di tempat gw sama aja , Ndah. Kalo belon setahun belon boleh cuti. Biarpun hari raya, teteb gak boleh. Dan gak enaknya lagi, di tempat gw kan liburnya sehari sebelon tanggal merah. :D

    ReplyDelete
  13. indaaaah....
    pa kabar say?
    #cipika cipiki dulu ah#

    tapi kalo menurut gw sih mending mkn oskadon Ndah lebh manjur dibanding panadol
    #ini komen apa sih#
    hihihi.....

    ReplyDelete
  14. lha kok aku dibawa2.....*kuping langsung panas*

    ReplyDelete
  15. di tempat kantorku yg pertama dulu cuti baru boleh setelah kerja 1 tahun juga, dapetnya 12 hari..tapi ada kesempatan unpaid leave 12 hari juga jika memang ada keperluan mendesak ini termasuk kalo alesannya lg period (u/ cewek cencunya yaa...)dan biasanya unpaid leave ini bisa diambil pas lebaran..nah nggak masuk selebihnya kena sanksi potong bonus tahunan

    kalo sekarang sih karena di institusi pendidikan jd cuti tahunan gak ada tapi ikut liburnya institut aja :-)

    ReplyDelete
  16. Kalau di kantor saya, cuti tahunan 12 hari tapi diambil sebagai cuti masal kayak lebaran, fam day, sama akhir tahun. Kalau anak sakit dll ya potong cuti 5 tahunan. Cuti 5 tahunan skr aja tinggal 3 hari nih, diirit sampe nov th ini karena mau dapet lagi cuti 5 tahunan (dan gelang emas :D ) ... Kalau sdh menikah dan punya anak , cuti 5 tahunan di irit2 buat jaga2 kalau ART mudik sewaktu heheh. Dulu waktu masih gadis, cuti tahunan sampai dibuang2.... coba yang dulu dibuang dapat dipungut lagi hahahah

    ReplyDelete
  17. ngomongin cuti..emak emak yang kerja macam ane mana pernah ada sisa....
    sama 12 hari kalo udah 4 tahun dapat tambahan 3 hari jadi tatal 15hari..ada cuti cuti lain in case, pernikahan, lahiran, unpaid ..tapi berbatas....
    cuti haid ada tapi harus pake surat dokter..*sama aja dengan medical kan..
    lagi getol getolnya disiplin tinggi disini..telat langsung difeedback sama atasan oleh HRD...byuh..

    ReplyDelete