5.21.2013

Aliran Ketuban

" .....keinginan gw mengejar karir udah ikut hanyut bersama air ketuban "

Mostly itulah jawaban emak-emak di sekeliling gw yang paling sering dilontarkan ketika ditanya soal karir.

Oh OK, baiklah. Mungkin seharusnya memang begitulah ketika seorang wanita mencapai kodratnya sebagai seorang ibu.

But what if I am not ?
Apakah artinya gw bukanlah ibu-ibu yang sebagaimana seharusnya ?
Bagaimana kalo ternyata impian gw tidak ikut hanyut bersama air ketuban ?

" Heran deh kalo ngeliat seorang wanita yang sudah berkeluarga masih sibuk berjuang mengejar impian pribadinya...."

Mungkin komentar itu ditujukan buat gw. 

Iya iya, gw bisa aja mengemas alasan gw dengan " kalian gak tau kebutuhan finansial keluarga kami "

But, is that the only reason ?

Lalu kenapa kadang gw harus pulang malem demi nyelesein deadline ?
Kenapa harus memilih kerjaan yang udah-diketahuin-sebelumnya-bakalan-ngadepin-never-ending-problem ? 
Sementara ada banyak pekerjaan lain yang sebenarnya bisa gw kerjain ?
Kenapa harus pindah dari Cikarang ke Tangerang ?
Yang ditawarin gak segede yang gw dapetin sekarang ?

Dan lalu mengapa ketika datang suatu kesempatan dari puncak pimpinan untuk berencana memutasikan gw ke lahan lain dengan pressure tidak sebesar yang gw punya saat ini,
dimana kemungkinan gw pulang ontime lebih besar  
dan gw (dan untungnya boss gw juga) memilih untuk tidak menyetujuinya ?

Yah karena gw tau kalo gw nyemplung ke situ, akan lebih susah bagi gw meraih cita-cita pribadi gw selanjutnya. 

Gw pernah berada di lowest point in my life dua tahun yang lalu.
Tapi kemudian secercah titik terang datang dalam career path gw, ternyata gak cukup berhenti sampai di situ.

Cita-cita gw selanjutnya adalah melihat plang ini ada di depan pintu ruangan gw.


Indah Kurniawaty
President Director ( Soon to be )

*kemudian diguyur air seembyer sama yang baca*
**namapun cita-cita, impian kan kudu setinggi langit kan ya ? ya ? ya? **

Gw gak tau apakah mungkin gw ini bukan ibu yang baik jika gw masih mementingkan ego gw untuk mengejar cita-cita gw.
Berapa sih value keluarga di mata gw ?

Oh, bukankah ibu yang benar baik seharusnya mengorbankan semua cita-citanya demi kepentingan anak dan keluarga ?

Self Esteem ? Aktualisasi ?
Selalu aja ibu-aliran-ketuban bisa nemu jawaban " Loe kan bisa aktualisasi dari rumah. Di sebelah anak loe. Kenapa musti mengejar cita-cita ? ".

Ada yang menahan gw untuk memberikan pembelaan " Yang penting kan bisa membuat semuanya seimbang. Karir dan keluarga. "

Ato menutup mulut gw rapat-rapat alih-alih membalas " Lah, belum tentu yang gak mengejar impian pribadi, full 100% fokus ke anak bisa mendidik anak dengan bener..."

Bisa-bisa gw ditampar balik dengan " Nah ! That's the point ! Yang fokus 100% ngurusin anak aja masih ada kemungkinan anaknya gak bener. Apalagi yang gak fokus 100%..."

Yeah, I know. Gak perlu bikin gw merasa bersalah.
I know exactly what you are going to say. Every word.

Apakah artinya ketika seorang wanita membuat keputusan siap menjadi ibu artinya dia juga harus siap melepaskan semua impian pribadinya ?
Ato emang  sudah seharusnya merubah impian pribadinya menjadi impian keluarga ?

Frankly speaking, I dunno. (or denial, whatever).

Mungkin kalo ditanya apa tujuan pengasuhan gw kepada Athia, tentunya gw akan jawab :
1. Mendidik Athia menjadi anak yang sholeh
2. Mendidik Athia menjadi suami yang baik
3. Mendidik Athia menjadi bapak yang baik

Jika pertanyaan tadi dilanjutkan oleh sang penanya , " Lalu mengapa loe masih memikirkan cita-cita pribadi loe ? "

Apakah terlalu mengada-ada jika gw menjawab " Untuk memenuhi tujuan pengasuhan orang tua gw yang ke-4, menjadi profesional yang memberikan manfaat... "

Athia sayang, 
OK, kebutuhan finansial adalah satu hal yang mutusin kenapa momom harus bekerja. Tapi momom gakkan membohongi Athia dengan memberikan alasan semanis surga kenapa momom harus kerja.

Karenanya Momom minta maaf kalo ternyata Momom masih egois, masih berusaha mengejar impian pribadi momom.

Momom gak bisa janji sama Athia bahwa momom akan segera membuang semua impian ini dari hati, bahwa momom akan mengubur semua impian dalam hati

Tapi satu hal yang bisa momom janjikan untukmu, sayang...
.........bahwa selamanya, Athia akan selalu jadi prioritas utama dalam hidup Momom.... 

Dan satu hal lagi, ketika Momom bilang " Momom pengen deh selalu berada di samping Athia,....karena benar begitulah adanya "

Love you, Athia. 

*maaf galau lagi. Padahal baru aja koar-koar bakalan stop galau. Untungnya kemarin udah declare kalo untuk sementara*

23 comments:

  1. ketubanku waktu lahiran kanaya udah tinggal dikit mbak, jadi masih bisa masuk aliran ketuban gak yaa.... hihihi salah fokus....

    dilema working mom niy, seperti diriku juga, tapi aku yakin setiap ibu pasti ingin memberikan yang terbaik buat anak-anaknya, hanya mungkin dengan cara, yang tidak harus sama dengan yang lain..... *ayoo semangat lagi mba Indah

    ReplyDelete
  2. setiap orang punya alasan sendiri utk melangkah.. asal tujuannya jelas dan semua pekerjaan diniatkan utk ibadah.
    Insya Allah semuanya berkah ;)

    hhmm...macam mama Ded*h aja ya gw #kemudian melipir cantik ;)

    ReplyDelete
  3. *peluk indah* I feel u Ndah :)

    ReplyDelete
  4. menurutku gak salah kok kalau seorang ibu tetap mengejar impian pribadinya, apapun alasannya. apalagi dirimu yang tetep menomorsatukan Athia.

    aku gak mau judging.....menurutku, gak ada ibu yang buruk.

    ReplyDelete
  5. @ Mbak Rina,
    Makasih ya. Semangaaatttt!!!

    @ yani,
    Alhamdulillah, Yan, akhirnya di antara kita ada yang kembali ke jalan yang benar. Hahaha...

    @ Yeye,
    *peluk balik*

    @ Luluk,
    *peluk*
    Makasih ya, Luk. Kamu semakin hari kok semakin bijak ya. Hihihi

    ReplyDelete
  6. huhuhuhu pernah banget dalam posisi ini...
    semangat ya Ndah..apapun keputusannya, pasti udah dipikirin semuanya ..;))

    fighting !! ^^

    ReplyDelete
  7. smua ada waktunya mbak indah,,jadi utk sekarang dijalani aja yg ada.. :)

    nanti pelan-pelan ALLAh pasti kasi jawaban terbaek bwt smuanya..hehehe


    ReplyDelete
  8. Mba Indah, kenapa harus memikirkan pendapat orang lain, setiap orang punya impian dan cita-cita masing-masing, ga perduli apakah dia seorang ibu ataukah gadis single.

    Semangat mba indah,lanjutkan impian dan cita-cita mba Indah. Insya Allah, Allah lebih tau yang terbaik buat mba Indah *ini kenapa jadi bijak gini yak* :D

    ReplyDelete
  9. Gue pun sama mbak Indah, pengen sekolah lagi dan tetap bekerja, karena selain impian gue, juga impian bapak ibu gue. Sama ketika ibu gue dulu fokus mengejar gelar karena menuhin impian bapak ibunya juga. Sebagai anak yg bisa terbagi antara ibu yg mengejar cita-cita dan mengurus anak, bahkan pernah ditinggal krn harus sekolah ke LN sama ibu gue, my mother will be still the best mom for me. Gue bangga dg ibu gue :). Semoga anak-2x gue pun akan merasakan demikian.

    ReplyDelete
  10. Ah Ndah, gw sekarang yakin banget kalo ga ada seorangpun yang boleh mengatakan sesuatu atas apa yang dijalani orang lain. Nobody is standing in other's shoes. Dan gw yakin Athia pasti bisa ngerasain kalo dirimu memprioritaskan nomor satu Athia. Ga ada yang salah dengan terus mengejar cita-cita dan impian kok Ndah kalo menurut gw. Kabar-kabari kalo ada yang nyinyir ya, gw bantuin nyambelin ntar biar citra sholehahnya tidak tercoreng. Hihihihi. :)

    ReplyDelete
  11. wanita bekerja, dikomentarin ntar anaknya gak diasuh bener...
    wanita gak bekerja, dikomentarin dulu ngapain sekolah tinggi2... jadi percuma sia2...

    emang begitulah ndah. namanya kita makhluk social yang selalu berinteraksi dengan orang lain yang punya pendapat dan pemikiran yang berbeda2. gak bias dihindari yang namanya dapet komentar2 yang kadang gak enak didenger.

    tapi ya toh kita gak bisa ngelarang orang untuk ngomong apa kan? orang itu mulut ya mulut dia sendiri... :P

    yang bisa kita perbuat adalah melarang diri sendiri untuk masukin ati omongan2 itu. cuekin aja... :D

    ReplyDelete
  12. Mimpi itu gratis, makanya justru rugi kalo impiannya gk tinggi, Ndah :)
    Gue bukan aliran ibu-ketuban sih, tapi juga bukan yang pengin banget ngejar karier. Yang gue tau, gue bisa gilak kalo ngendon di rumah doang dan rekening gue kering. Itu aja. Tapi tentunya tiap orang beda-beda, sih, hehehe..

    ReplyDelete
  13. Semangaaaat mb.indah...
    InsyaAllah cita2nya bakal tercapai.. Aaamiin.. :)

    ReplyDelete
  14. akuh... ke jepang, ninggalin anak2 sebentar, bikin suami gw kudu resign, minta suami jd bapak rumah tangga. kurang kejam apa coba ndah? :)

    tapiii... ya sudahlah, pilihan kita, resiko kita
    selama suami mendukung, ya tutup telinga sama omongan orang :)

    ReplyDelete
  15. saya doakan kata soon to be nya segera diapus beneran jadi President Director...:D
    btw, slam kenal mbak sy sdh lama ngikutin blog ini tp bru berani comment...:)

    ReplyDelete
  16. Masuk kuping kiriiii...keluar kuping kanaaannnn... (kayak post gue yg terakhir). SEMUA IBU YANG WARAS, inget ye, yang WARAS, pasti akan berusaha kasih yang terbaik buat anak, dengan cara yang istimewa. Prinsip tuh hihihi.

    ReplyDelete
  17. apapun itu yg penting anak tetap jd prioritas utama :)

    ReplyDelete
  18. Halo Indah, numpang komen ya say :) Menurut gw sih, setiap ibu punya pandanganya masing2. Ada yang give up their job untuk mengasuh anak,supaya bisa deket dan mendidik anaknya sendiri. Ada juga yang harus bekerja, untuk membantu perekenomian keluarga. Ada juga yang trying to catch her passion, untuk karir yang lebih baik, self actualization. Apa pun itu, semuanya pasti ada konsekuensinya. InshaALLAH sudah dipikirkan masak2 dan jangan sampai menyesal di kemudian hari. Selamat berjuang ya mbak! Every mom has their own battle :)

    ReplyDelete
  19. Wah saya yang baru jadi istri dan belum jadi ibu aja dianggap salah loh waktu milih buat kerja, malah kata orang tersebut : "suami yang ngijinin istri kerja, pasti gak sayang sama istrinya". beehhh tau apa dia tentang cinta suami saya. heheh jadi curhat :D salam kenal mbak Indah :)

    ReplyDelete
  20. Hallo Indah, nice post! Satu prinsip yg hrs diingat, yg pertama-tama kita mesti bahagia dulu, baru bisa membahagiakan orang lain, dlm hal ini suami&anak.Lha kalo kita bahagia dgn bekerja, masa mesti berhenti? Omongan orang mah ga ada abisnya kalo diikutin ya.Tya, toss dulu ya, aku sama bgt kyk Tya, tapi bedanya udah ada di Jepang, kuliah bawa anak&suami.Semangat Indah, semangat Tya, seluruh perempuan, ayo semangatttt!

    ReplyDelete
  21. hhehee....idem sama bunda kanaya..*hedeh nggak kreatif..air ketuban ane dipecah...tapi keluar dikti dikit..sampai akhirnya diputuskan operasi....
    walah malah OOT..
    hehehe intinya hmm gimana yah kalo saya berpikirnya sama dengan yang dirimu tulis bagian ini..
    " Lah, belum tentu yang gak mengejar impian pribadi, full 100% fokus ke anak bisa mendidik anak dengan bener..."
    ..La kalo bisa dua duanya jalan beriringan walau mungkin banyak pengorbanan perasaan dan waktu...ya kenapa tidak...
    hmm menjalani yang bisa dijalani sekarang..dan pastinya manusia harus punya tujuan dan pencapain...apapun itu ...

    ReplyDelete
  22. Astaga gue baru baca hahaha
    eh itu kan kata2 gue yang bilang ambisi karir hilang bersama ketuban :P

    *minta royalti berupa traktiran hanamasa jumat besok

    ReplyDelete
  23. Bagaimana kalau bunyinya begini.."kompromi dengan aliran air ketuban"...hehe..
    Menurutku pribadi sih ngga apa2 ngejar karir, disesuaikan dengan perkembangan anak, misal mulai fokus setelah anak2 berusia 8 tahun, karena fondasinya sudah kita tanamkan dulu..agama, disiplin, dsb..
    Tapi semua keputusan masing2, selama anak ngga jadi korban (misal ada ibu "pengganti" di rumah yg bisa menerapkan yg diatas itu)..sisanya ya, itu kegalauan ibu bekerja saja yang otomatis waktunya lebih sedikit drpd ibu di rumah, yaitu..you will miss a lot of beautiful moments with your childs.. perkembangan anak kita...apalagi ketika anak tiba2 saja sudah dewasa dan keluar dari rumah. Sekali lagi semua pilihan...Rejeki nggak akan kemana2..

    ReplyDelete