4.18.2013

Segalak Macan Betina Yang Baru Beranak

Baca postingan Manda yang ini, ish gw dong baru-baru ini ngalemin hal yang sama.

Sebagai orang yang beli rumah pake duit (dan bukan bayar pake daun salam boleh metik di kebon tetangga), gw tau banget bahwa rumah itu gak MURAH. 
Jadinya gw paham betul arti budget bagi orang yang niat membeli rumah.

Yah, kalo semua orang bisa bayar rumah pake daon salam, mungkin semua pada mo beli di tengah kota. 
Cuma pas masak aja kita susah nyari daon salam. 
Lah semua stock daon salam di kebon udah pada dipake buat bayar rumah ?

Tapi kan masalahnya, gak ada developer ato empunya rumah yang mo barteran sama daon salam.
Mo nya pake duit.
Sementara gak semua orang punya duit sebanyak harga yang ditawarkan rumah-rumah di tengah kota. Bukan begitu, bukan ?

Bagi yang belon paham, tau gak sih kalo komen " Bok, Jauh banget ya rumah loe, ..." itu bisa menyinggung perasaan empunya rumah.

Mungkin empunya rumah gak butuh pelukan hangat ato bahkan puk-puk atas kondisi dia terjerat tawanan kota kudu bayar KPR sekian puluh tahun, but at least jangan loe tambah kepedihan hatinya dengan komen gak penting dong, plis. *I've told you, Lebay is my middle name*

Akhir-akhir ini gw udah makin bisa meredam emosiong dan mendam kekesalan di hati.
Tapi maaf ya, Mbak, kemarin aku gak bisa untuk tidak menumpahkan aliran larva panas dari hatiku .

Kejadiannya Kira-kira dua minggu setelah kami pindah ke rumah baru.
Ada orang yang berkunjung ke rumah baru gw untuk pertama kalinya.
Loe tau gak sih komen apa yang dia lontarkan pas buka pintu mobil depan pager rumah?

" Gak ada rumah yang lebih jauh lagi apa, Han !"

OK, andaikan ada sasak tinju di rumah gw saat itu, pasti udah gw lampiaskan kekesalan gw dengan menonjok sasak tinju sampe ke Neptunus.
Oh well, ada sih kulkas, tapi sayang kan ya, Bok kalo tuh kulkas ketendang sampe Neptunus. 
Gw susah mungutnya balik. Sementara gw masih butuh kulkas buat nyimpen ayam, daging di rumah soalnya.

Berhubung gak ada sasak tinju dan gw eman-eman sama kulkas gw, jadinya gw cuma menarik napas panjang. 
Inhale exhale.

Eeeeh, gak berapa lama komentar yang sama diulang lagi dong. 
Salahnya kali ini ditujukan ke gw. 
" Jauh banget sih, Ndah..."
And you-know-gw lah ya. 
Yes, gw yang galaknya saingan ama macan betina abis beranak itu lho. 

Tapi mengingat objective gw tahun ini ingin meningkatkan ketakwaan *Amin*, makanya gw pasang senyum setajam parang yang abis diasah. Gw simpan dengan rapat taring gigi macan dibalik senyuman gw.

Dan Masya Allah, ternyata emang gak mudah ya jadi orang sabar.
Godaan (dari dese) terus bertubi-tubi.
Dan diulang lagi doong untuk ketiga kalinya. 
" Gak ada rumah yang lebih jauh ya, Ndah "

OK, that's it. I can't bear it anymore ! God, please forgive me.
Boro-boro gw sodorin piring beling ato payung sebagai hadiah karena ngulang-ngulang komentar yang sama untuk ketiga kalinya.

Badan gw udah gak mampu menurunkan suhu darah yang mendidih di kepala gw. 
Ibarat diukur dengan thermometer, gw yakin suhu badan gw udah sama kayak furnace dengan 800 derajat celcius. Siap melumatkan besi sekalipun.

" Jauhan rumah Mbak kaleee "
Gw akuin gw ceplosin ini dengan bergetar menahan emosi.
Gw sengaja tunggu respon dia. 
Kalo dia nyadar, bagus. Berarti gw tarik urat cukup sampe di situ aja.

Ealaaah, tapi dia gak nyadar juga dong. 

" Yah jauhan rumah kamu lah, Ndah "
Jiaaah, jadi ceritanya dia mau adu ilmu teknik pengukuran kali sama gw nih. OK,baiklah, Bon, gw jabanin ! *singsing manset*

" Mbak tau gak " berusaha tersenyum semaniiis mungkin sebelum gw melanjutkan kalimat berikutnya 
" Exit tol Rumahku hanya berjarak 14 KM dari Jakarta. Sementara exit pintu tol Rumah Mbak itu KM29, artinya rumah Mbak itu berjarak 29 KM dari Jakarta. Oh well, emang lebih deket rumah Mbak kok. Dari- UJUNG-KULON-SONOH ". 

Napas gw gemuruh bak air terjun saat menyelesaikan sederetan kalimat terakhir. 

Ibarat bahasa tulisan, gw ngomong kalimat paling judes sedunia akherat itu dengan dibold, hurup kapital, diunderline, dimiringin. *mungkin gw gak sesabar Manda. Salut. Cium tangan Master suhu*

Walopun kemudian gw menyesal.
Bukan karena mbak nya nangis-nangis minta ampun menyesali perbuatannya.

Tapi ibarat lagu ADA Band, gw merasa jadi orang paling bodoh sedunia udah mo-monya ngeladenin orang model begini.
Soalnya dese masih mo ngeles juga dong. 

Tolongin Aye, Maaak !!! Air muka gw langsung kasih #kode ' Mbak, pliiiis, jangan hambat aku masuk surga dooong. Stop bully-ing me! Jangan sampai ada pertumpahan darah di rumah ini. Langkahi dulu mayatku ' *#eh maaap, keterusan dramanya*

Untungnya mbak-mbak yang satu lagi yang duduk di sebelah mbak tadi langsung buru-buru nginjek kakinya sebelum mbak tadi mangap pengen ngeles lagi.
Mbak-mbak yang satu lagi tau kali biasanya kan hatiku selembut salju, sehangat mentari. *tapi emang iya kan, teman-teman ?*

Apakah kepedihan hati gw selese sampe di situ ?

Oh sayangnya aku tidak seberuntung itu. 
Ternyata ujiannya ada 4 soal.Buktinya, untuk ke-empat kalinya dia ngomong lagi hal yang sama ke Hani. 
Kali ini dese dibekep rame-rame sama yang dateng barengan dese supaya stop ngomong sebelum gw (ato Hani) ngamuk.
Tadinya gw udah mo lari ke kran air aja nadahin aer sebak mandi buat ngeguyur.

Ada dua hal yang pengen gw tekanin di sini :

  • Jadi orang sabar itu emang gak gampang. Selalu adaaa aja ujiannya. Baik ujian yang berbobot, maupun yang gak berbobot kayak pengalaman gw tadi.
  • Kita gakkan bisa membekep mulut orang lain untuk gak komen yang gak penting.
Then, What should we do ?
Selama kita masih hidup, tebelin aja kuping barang 3-10 mm buat ngedengerin never-ending-unimportant-comments.

Kalo udah usaha semaksimal mungkin tapi teuteup gak bisa nebelin kuping? 
Siapin es krim buat dijilat-jilat.
Kenapa es krim ? kenapa gak ? 
Bantal juga boleh dijilat-jilatin. 
Tapi kan enakan jilatin es krim daripada jilatin bantal, toh ?

Sekian curhat berikut tips dari saya yang katanya-segalak-macan-betina-yang-abis-beranak. #Auuum. #cetar membahana.

44 comments:

  1. =)) Susah ya mbak klo orang yang komen suka gak sadar sama omongannya.
    Aku pernah dikomenin
    "Iih..koq beli rumahnya kecil banget sih, ul"
    -_____-"

    Iye iye yang situ rumahnya gede.. tapi alhamdulillahnya, aku dan suami bisa beli pake duit sendiri. (makanya mampunya yang ukuran seuprit) sementara yang komen dibeliin orangtuanya... ciih -__-"
    *eh koq aku yang jadi emosi =))

    ReplyDelete
  2. Indaaah :D..klo gw udah kebal deeeh, scara dulu gw skolah di Setiabudi-jakarta daaan rumah gw di ujung aspal-bekasi..hadeuuuh rasanya,jadi mngeciiiil bgt klo udah ditanya rumahnya di mana wkwkwk..

    jd skrg klo ada yg komen rumah gw jauh,yasudlah..jauh dari mana n mnurut siapa..:p

    ReplyDelete
  3. Tobaaatttt! Kok ada ih orang yang mulutnya ngga pake saringan kaya gitu ya, mbaaakkk. Mending kalo iyes rumahnya beneran di tengah kota gitu.. *istighfar, kesel sendiri bayanginnya*

    ReplyDelete
  4. ah indah emang sangat bijaksana... hehehe :)

    gua setuju banget kok ndah. yah namanya orang mau comment apa, kita gak bisa melarang kan. orang itu mulut2 dia juga.

    yang bisa kita lakukan ya untuk gak masukin ati. soalnya kalo sampe kita masukin ati, trus kita jadi kesel, marah2 atau dipendem, jadi dendam, akhirnya kita cape ati sendiri, kita jadi rugi sendiri. ya gak... :)

    ReplyDelete
  5. Ahhh mbak postingmu...mengingatkanku dgn luka lama....yg dikucuri jeruk nipisss..."bujug tin,rumah jauhnya kayak jin buang anak elo beli.." zzzzzzZZZZZzz....

    ReplyDelete
  6. km 29 itu cikarang bukan ya? *berusahamengingatdengansangatkeras*

    emang nyebelin nemu org kek bgini, kek rumahnya ditengah kota aja... *jejelin cabe ke mulut si mbak rese* *ikutan esmosih*

    ReplyDelete
  7. "Sengaja mbak. Biar ngana gak demen dateng kemari."

    *kemudian tabok simbak-nya*

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. mbak Indah, aku silent reader yg gak tahan comment nih. salam kenal ya *salim*

    rumah orangtuaku juga di bekasi, dan samaaa, aku juga dulu panen komen "RUMAHNYA JAUH BANGET SIH"...... pas lagi lamaran!! zzzz banget ga sih

    btw lagi, komplek mbak Indah itu komplek idamankuuu kalo mau beli rumah.. sayangnya ada yg ngomporin "BEKASI JAUH", ga jadi deh.. hikss.. cuekin aja mbak, sirik kali tu orang.. congrats utk rumah barunya yaa...

    ReplyDelete
  10. SABAR Mba Indah, SABAR SABAR dan SABAR *kemudian dilempar isi kulkas*

    Tmn kntor gw pernah lho ada yg blg gini "sumpah ye rmh lo jauh bgt, ini sih depok bkn jaksel" dan itu sering bqt. Awal2 sih gw blg nya bae2 as u know me kan ndah :p lama2 pengeng kuping, krn gw jg blm punya SABAR seluas samudra, akhirnya gw blg gini "msh mending gw punya rmh yak, wlopun jauh tp di KTP sih msh jaksel, alhamdulillah nya ga mesti pusing mikirin angsuran nya, lo msh betah aja ngontrak, ga pengen bli rmh kah?" Mestinya sih Jleb yah di dia, ini mah tambeng, ngmg mulu gt *barsabar* hahahahhaa

    ReplyDelete
  11. Pa kabar mbak.....semoga sehat sehat sekeluarga, waduh udah pindah kerumah baru yah?? ketinggalan banyak cerita mbak indah....ini jumat agak senggangan kalo pagi mau ngerapel baca dulu ah..kemarin kemarin edun...nggak ada henti2nya cangkulan...nggak afdol rasanya ketinggalan ceritanya...
    selamat menempati rumah baru, bahagia selalu dan penuh berkah dirumah barunya..:)

    ReplyDelete
  12. ya ampuun...aje gile itu si Mbak2x, minta disodorin samurai suruh harakiri -__-"
    Tapi ya Mba Indah, emang banyak kalipun orang2x yang kadar empatinya minus begitu, ga ada tenggang rasanya...
    Sabar ya Mbaaa...biar kata jauh yang penting udah rumah sendiri :)

    ReplyDelete
  13. I feel you .. huhuh secara ya rumah gue juga kalo ada sodara dateng dibilang 'rumahnya di ujung berung, tempat jin buang anak'. buset ! Pengen di telen rasanya.

    ReplyDelete
  14. sama bgt mba indahh i feel you aku juga dulu baru pindah rmh ke bekasi timur dkt tambun byk yg ngmg gtu ..awalnya keki lama2 sabar dan akhirnya skrg ujug2 byk yg nanya rmh aku hahahaha mgkn karena harga rmh naik trus... dan ga kebeli-beli aku sih sesuai budget uangku dan ga bisa emg beli yg wah wah dijkt tp ga sesuai hihi

    ReplyDelete
  15. *sesama warga bekesyong ikutan manyun nih sama komentar si mbak....

    etapi klo ngurusin komen orang emang ga udah2 yaak..... sabar sing sabar yoo....

    ReplyDelete
  16. yep mbak Indah, jleb banget :( Emang ya, lidah tuh ga bertulang tapi tajam setajam silet *kayak Fenny Rose ngomongnya*. Meskipun kadang orang juga suka ga sadar kalau apa yang kita ucapkan menyakiti perasaan orang lain. Makanya harus jaga lisan ya mbak. Aduuh... aku juga suka kebablasan, meskipun ga ada maksud seperti itu *curcol*

    ReplyDelete
  17. BUkan cuma komen jauh banget loh, tapi ada juga yang komen bekasi itu tempat jin buang anak, bikin marah gak tuh

    ReplyDelete
  18. @ Mbak Uul,
    kecil pun belinya pake duit kan, mbak ? Dikata beli rumah kalo kecil pake salaman doang. Hihihi

    @ UmNad,
    Nah bener kata loe. Jauh menurut dia dari rumah dia. Padahal kalo ukurn standard, jauhan rumah dia kan *gw ngeyel*

    @ Mbak Andina,
    Nah itu juga sih yang bikin tambah muangkel. Kalo rumahnya depan monas sih dimaklumilah kalo ngenyek ya. Hihihi

    ReplyDelete
  19. @ Arman,
    Ya ampun, Man, loe jujur banget sih bilang gw bijaksana. hahaha...
    Emang cuma ngerusak mood doang. harusnya yang kayak gitu gak usah didengerin ya. Anggap aja gaung. :p

    @ Mbak Titin,
    Rasanya pengen mutilasi yang ngomong kan, Mbak ? #eh apa aku doang ya ?

    @ Deva,
    Bukan tol cikampek, Dev.
    Emang nyebelin. Jauh dari rumah dia. Lah emang dia sapa jadi patokan yak. Loe pikir cawang jadi tolak ukur titik nol ? hihihi

    ReplyDelete
  20. @ Memy, Dani,
    Dan emang tuh orang emang udin akika coret dari list house warming bagi-bagi gudibeg. Hahaha

    @ Mbak Janees,
    Padahal Jakarta-bekasi sejauh-jauhnya kan tol Grand Wisata tuh masih KM21 lho. Beli di sini aja, Mbak. tetanggaan kita.

    @ Yeye,
    Emang kadang orang-orang kayak gini mah gak langsung JLEB kalo diskak mat. Ah, Tambeng. bener kosakata loe.

    ReplyDelete
  21. @ Mama Kinan,
    Kemana aja Mbak ?
    Udah lama nih gak bercengkrama.

    @ Reyliarey,
    Waktu itu sih pengen bilang " Gih sana ke pojokan, Mbak. Ngomong sama tembok. Tapi yawis lah..

    @ Dian,
    Sabar ya, Mbak. *puk-puk*

    ReplyDelete
  22. @ Nuri,
    Dirimu di Mutiara Gading Timur, Kalimas apa Grand Wisata, Nur ?
    *kok malah kepo*

    @ Mbak RIna,
    Iya mbak. Mau belajar sabar kayak Bunda Kanaya.

    @ Dina,
    Yah namanya juga manusia. Suka kesengkat lidah. Hihihi

    ReplyDelete
  23. @ Mbak Lidya,
    Padahal mah sekarang ada tanah dikit aja langsung dibangun townhouse, mall sama appartment. Jin juga udah gak secure kali buang anak di Bekesong. Hahaha

    ReplyDelete
  24. hadooh hare gini beli rumah masi mikirin jauh apa deket? sing penting ga banjiiirrr dan at list udah punya rumah sendiri, ga nyusahin org xixixi....

    ReplyDelete
  25. aku masih ingat bok, komen bijakmu tentang rumahku dahulu....aku syukaaaa karena punya penyemangat.

    dulu sepupuku juga pernah ngomong gitu di rumah yang kami tinggali saat ini. ya elah, daripada kamu yang masih ngikut ortu...masih enakan kami lha, meski rumah judulnya Sidoarjo jauh, Surabaya bukan, wkwkwkwk

    beneran deh orang2 kaya gitu, perlu dilakban

    ReplyDelete
  26. Aku juga dulu waktu awal2 beli rumah di tempat sekarang sering dapat komen gitu, Ndah. Malah banyak yang bukan cuma ngomong ih..jauh banget yaa... tapi ada juga yang ngomong, "kok beli rumah di tempat jin buang anak gini sih??"

    Tapi biasanya aku jawabnya, "rejeki dari Tuhan kasihnya di tempat itu, yang di tengah kota mahal, duitnya gak cukup..."

    Atau aku ngaku aja kalo tempatnya memang jauh karena emang kenyataannya untuk ukuran sini cukup jauh dari pusat kota, "iya, memang jauh banget tuh..tapi rumahnya ngademin hati, makanya kami tetep beli di situ."

    Biasanya sih setelah ngomong gitu orang yang komen aneh2 gak ngelanjutin lagi komentarnya..

    Moga makin betah di rumah baru ya Ndah...

    ReplyDelete
  27. Walah, Ndah. Kebanjiran tamu di blog, nih, gara-gara disebut sama lo :))

    Kl gue biasanya jawab, "Memang jauh :p tapi Alhamdulillah dikasih kemampuan untuk beli."

    Lagian, ngapain juga, sih, ya, bahas jauh-nggaknya wong bukan dia juga yang njalanin :))

    ReplyDelete
  28. Indah kenal deket sama kak Resti ya, pas baca Athia mau dibikinin bekal sama mamanya Nico. Salam kenal ya, Ndah. Enjoy rumah barunya, Ndah. Itu kan rumah impianmu, jangan biarkan orang lain (yg karena sirik) merusak kesenanganmu. Kami jg sering dikomen rumahnya jauh bgt,dan guess what emang bener biasanya yg komen rumahnya lebih jauh dari kota daripada rumah kita.Yg rumahnya beneran di kota biasanya malah gak pernah komplen, loh. Coba perhatiin deh. Dan rumah kita yang 'dianggap jauh' itu bisa jadi filter sosial kita kok, jadi yg ke rumah yang bener-bener temen, macam pepatah Cina, "A road to a friend's house is never far' jadi kalo ada yg komplen rumah kite jauh, ah situ bukan temen kite...

    ReplyDelete
  29. Hahaha jambak aja si mbaknya, mba Indah. Tapi itu mah masih mending Mba. Gue pernah diginiin "kalo mau rumah yang harganya murah, di daerah rumah irni aja tuh yg masih kampung". Dan yang gituin gue bukan cewe, tapi cowo, mba. Baru seumur2 gue nemu cowo senyinyir itu!
    Padahal rumahnya juga kampungan n murahan doi... *esmosi tingkat dewa* hahaha....

    ReplyDelete
  30. SABAR Mba Indah, SABAR SABAR dan SABAR *kemudian dilempar isi kulkas*

    muhahahahahahahaha.... *dilempar paspor ama visa*

    ReplyDelete
  31. Hmmm, benar ya kata Pak Faisal, kalau ada masyarakat nyinyir...(ikutan inhale exhale)
    Tapi mungkin juga ada semburat "kecemburuan" dalam ucapan tamu tersebut. Semburat cemmburu karena rumah Indah di kompleks perumahan ternama (ASTAGHFIRULLAH, kok saya jadi su'udzon ke taumnya Indah)

    ReplyDelete
  32. @ Vera,
    kan rumah deket termasuk deket kalo buat pengajian Al Galaxyah kan ya ? ya ?

    @ Lulu,
    Kayaknya waktu nulis komen di blogmu itu, aku baru pulang dugem ajeb-ajeb. Sisa-sisa mabok es teh manis nya masih belon ilang, makanya so sweet. Hihihi...

    @ Allisa,
    Semua pilihan kan ya ?
    Di tengah kota harus nemuin masalah A.
    Di pinggir kota kendalanya masalah B.
    tergantung kita mo milih tolerir terhadap yang mana.

    ReplyDelete
  33. @ Manda,
    ish..gw juga nambah follower dimensyen sama loe, man.
    tapi ajib, gw emang kudu berguru ilmu sante dari loe, Man.

    @ Sondang,
    Halo juga.
    Iya sama Resti justru udah kayak sodara sendiri.
    "A road to a friend's house is never far' jadi kalo ada yg komplen rumah kite jauh, ah situ bukan temen kite..." ---> Aku suka banget quote ini. Makasih ya

    @ Irni,
    bener banget. kadang yang rumahnya tengah kota malah biasa-biasa aja sik.

    ReplyDelete
  34. @ Memy,
    Rasanya pengen nendang kulkas ke kamu dan ke Yeye. hahaha

    @ Yudith,
    ternama ? Gubrak ...
    Ini bukan group Agus Sedari yang beli sekarang, senin naik, Dith...
    hahaha

    ReplyDelete
  35. Gpp ndah, mendingan langsung di semprot aja kalo ketemu orang kaya gitu..trus2, kapan nih pengajian Al Galaxyah diundang kesana..

    ReplyDelete
  36. meskipun mb indah lg sebel,aq seneng bc postingan ini,krn mrasa byk tmn senasib :D hahaha maap lho ya mb,,
    ternyata emg sama smua ya,dikomenin gt sm org2,,aq kan jg beli rmh di pinggiran sby,stiap yg maen ke rumah lgsg blg "jauhnyaaa" , "tmpt jin buang anak" dan msh byk lg yg bikin orang pengen ngelakban mulutnya hahahaha
    jawabanku :
    "emg mampunya beli dsini,smoga km mampu beli di tengah kota :D"
    smua yg komen itu jg blm punya rmh sndr :D

    ReplyDelete
  37. Waduh, kalo gitu selama ini gue berdosa sama adek gue. Soalnya cuma komen itu yang selalu gue bilang ke dia tiap kali ke rumahnya, dan selalu senyum manis yang dia keluarkan. Aeh, maapkeun aku, dek.. padahal gue sendiri blom punya rumah ya, bisa-bisanya komenin rumah orang, hehe..
    Oke. Noted. Gk akan komen. Tengkyu, Ndah ;)

    ReplyDelete
  38. @ Muti,
    Katanya mingdep di rumah loe. padahal gw barusan beli gorden biar kalo ngaji gak kayak aquarium.
    Ntar kita disangka pamer.. *padahal sik gw pamer abis beli gorden baru*.
    Buldep rumah eike yaa...

    @ Qonita,
    Mungkin karena belon ngerasain betapa mahalnya rumah, Mbak. *puk-puk*

    @ Della,
    Wakakakk....maaaaaaap.
    Tapi setidaknya dengan begini loe paham betapa sholehah/sholehnya adik loe, Dell.

    ReplyDelete
  39. Haduuuh kakak Indah harus belajar dari Etty si gadis desa yang rumahnya di ujung Jakarta nih, gw mah udah kebaaaaallllll hihihihihih secara dari lahir udah ada di antah berantah yang gak semua orang tau atau pernah denger sih.
    Paling enggak perumahan ente kan terkenal, lah kalo gw sebut Pondok Ranggon kebanyakan orang langsung ngernyit loh :D

    ReplyDelete
  40. @ Etty,
    Gw tau Pondok Ranggon. Itu pintu tol yang deket Bintaro kan ?
    #eh itu mah Pondok Ranji ya.
    Pondok Ranggon yang arah sekolah Tiara Bangsa kan ?
    terkenal apaan, Et.
    Kalo gw tinggal di BH 10210 baru deh terkenal. Hahaha

    ReplyDelete
  41. Makasih ya ndah, selama ini mengademkan.. Ya lo tau kan gue dikomenin apa aja hahahaha..

    bener bgt kita gak bisa kontrol orang lain, kita harus bisa kontrol diri sendiri.

    Harus niat yang kuat, dan ada di lingkungan yang saling menyurgakan.
    buang jauh2 deh ya orang yang negatif dari hidup kita..

    ReplyDelete
  42. @ Darince,
    Gw mah sekarang simple aja.
    Simply seseorang menunjukkan kelasnya dari attitute yang dia tunjukkan.
    Contohnya ya cerita yang dateng ke rumah gw ini.
    Keliatan kan gap nya dengan gw yang sholehah, baikhati, manis periang, ramah dan tidak sombong ? *lah attitute apa pulak ini. * hahaha

    ReplyDelete
  43. baru baca komennya mba indah hihi aku di alamanda regency mba deket perumnas 3 bulak kapal hehehe :'))

    ReplyDelete
  44. Salam kenal mbak Indah, aku Mey. Biasanya cuman silent reader. Hihihi *sungkem*

    Crita mbak Indah ingetin pengalamanku th 2008 waktu ikut tes SPMB di slah 1 kampus di Sby. Waktu itu aku ngobrol sama cowok dan dia sempet nanya rumah. Aku kasih tau dong kecamatanku. Eh dianya komen "kalau ngga salah itu daerah TPA (Tempat Pembuangan sampah Akhir) ya?" Jedueeerrrr.

    Itu baru kenal lhoooh. Akunya cukup mesem, takut emosinya kebawa sampe jawaban test. Hahaha

    ReplyDelete