3.28.2013

Profesi Yang Paling Berat

Salah satu temen gw yang belum menikah kayaknya gak paham deh kenapa kami yang udah emak-emak,sibuk pusing mikirin anak sampe sedetail itu.

Entahlah, mungkin gw yang terlalu lebay kali ya.
Tapi yang gw rasain bahwa menjadi tanggung jawab seorang ibu itu jauh lebih berat daripada menjadi seorang wanita pekerja lho.

Waktu gw mencari inspector ataupun sekretaris, rasanya gw gak sampe segitu risaunya apakah gw merekrut orang yang terbaik untuk melakukan pekerjaannya.

Gw baca CV nya, kasih beberapa test, kemudian interview yang berhubungan dengan kerjaan dan kalo emang dia yang memenuhi segala persyaratan, maka orang tersebut akan gw rekrut. 
Selanjutnya gw tinggal review performancenya aja. Kalo gak memuaskan, cari yang lain. So simple, rite ?

Tapi ternyata gak sederhana itu kalo gw mencari orang untuk menjaga anak gw selama gw bekerja.

Sedari awal gw harus bisa mastiin diri gw apakah gw merasa secure menitipkan anak gw kepadanya ?
Akankah dia melakukan pekerjaannya dengan hati ?

Gw udah ngalamin banyak situasi yang menjepit gw untuk membuat keputusan yang tepat.
Gw memaksimalkan logika gw, menganalisa data, dan dari situ gw berusaha membuat keputusan dengan resiko yang paling kecil.

Kadang...gw pun membuat keputusan yang salah.
Tapi gw anggap itu bagian dari pembelajaran.
Sebesar apapun kesalahan yang gw buat dalam mengambil keputusan, gw gak akan mewek-semewek-meweknya. 
Gak pernah merasa gw orang paling gagal di dunia ini, setiap abis bikin keputusan.

Oh OK, mungkin salah mengambil keputusan profesional terbesar buat gw adalah ketika gw hengkang dari pabs gw yang lama, dan masuk neraka jahanam di perusahaan properti itu.  

Somehow, hal yang sama gak bisa diterapkan plek plek plek saat gw harus membuat keputusan untuk anak gw.

Yes, logika tetap harus dikedepankan.
Namun gw gak bisa membohongi kenyataan bahwa 'perasaan dan emosi' cenderung mendominasi setiap kali gw dihadapkan kepada pilihan.
Dan itu yang membuat gw berada pada posisi yang semakin sulit...

Kadang gw bertanya pada diri gw sendiri...
Apakah ini memang yang terbaik buat Athia ataukah terbaik untuk ego gw ?

But, What If I am wrong ? 
Haruskah Athia menanggung resiko atas kesalahan yang gw buat ?

Gw cuma pernah ngerasain satu kali patah hati sepanjang usia gw melajang.
Tapi gw patah hati berkali-kali sepanjang tahun sejak menjadi ibu...

Gw pernah patah hati saat melihat anak gw menangis kelaperan... sementara ASI gw gak cukup untuk memenuhi kebutuhannya dan gw tetep bersikeukeuh untuk hanya memberikan ASI. *setelah kesini-kesini gw mikir lagi. Apakah yang gw lakukan waktu itu terbaik untuk Athia ? Atau memuaskan ego gw sebagai emak labil ?*

Aaah, katakanlah gw ini menye-menye...

Gw selalu patah hati setiap kali Athia sakit

Waktu itu, Gw pernah mengalami lebih dari sekedar patah hati...

Gak terhitung berapa kali gw pernah merasa gagal menjadi ibu yang baik...

Saat gw dinilai capable untuk posisi profesional gw, gw gak meragukan penilaian boss gw.
I have all the required qualifications and I am that tough !

Tapi kenapa  saat gw dianggap mampu untuk menjadi ibu seorang Ganesha Athia Wijaya, anak laki-laki yang luar biasa, gw justru mempertanyakan tidakkah Tuhan over-estimate kepada kemampuan gw ?
Suddenly, I admit...I might be not that tough! 

....masih di awal tahun 2013...

Beberapa hari ke depan, berarti udah 4 tahun gw mengalami dalam kondisi seperti ini.
Ibarat seorang profesional, seharusnya skill gw udah pada level intermediate atau mungkin harusnya malah advance.

Tapi pada kenyataannya, kemampuan gw ya cuma begitu-begitu aja.

Gw masih menangis, merasa pediiiih saat harus membuat keputusan sulit yang terkait dengan masa depan anak gw...
Gw masih belum bisa menghapus denial-denial yang selalu menari-nari di kepala gw...
Mungkin gw masih terus jalan di tempat berada level 'basic' forever sebagai seorang ibu...

Dunno know.

Athia anakku sayang,
Andaikan kamu tahu...
Gak pernah mudah buat mommy untuk mengambil setiap keputusan yang menyangkut dirimu, Sayang.
Mommy tahu kalo mommy mungkin orang paling egois di dunia ini 
Namun kini kembali mommy harus bertarung dan mengalahkan semua ego.....

Karena sebenarnya, menjadi seorang Ibu jauh lebih menantang daripada profesi lainnya di muka bumi ini...
Tapi Mommy sudah menandatangi surat kontrak di Rabu malam itu, awal April tahun 2009 yang lalu.

Herannya, keputusan itu adalah salah satu keputusan terbaik yang pernah Mommy buat dan tidak pernah mommy sesali.

I love you to the bones, Athia.

Semoga Mommy bisa memenangkan pertarungan batin ini, ya. *kiss and hug*

Have a nice long week-end, friends...

19 comments:

  1. Duh, toss dulu sama elu Ndah.

    Jadi ibu tuh bukan cuma pressure soal pilihan aja, tapi gimana soal kita nutup mata dan telinga atas opini2 miring orang. Gue tuh sampe skrg ASI benernya cukup, tapi krn baby gue gak gembul kayak Michelin Baby, ada bbrp pihak yg neken gue suruh pake sufor. Itu baru salah satu contoh.

    Padahal gue tuh percaya banget, apapun pilihan kita, maksud hati kita terdalam adalah untuk kasih cuma YANG TERBAIK untuk anak sesuai dengan kemampuan kita, semaksimal2nya, kaki buat kepala, kepala buat kaki.

    ReplyDelete
  2. Hari ini knp yah tiap BW pasti bnyk tema nya ibu bekerja, macam tau ªƆ̈å isi hati gw :(

    ReplyDelete
  3. @ Leony,
    Aduh pengalaman gw ya, pressure dimulai saat anak baru keluar ngek !
    Apalagi kalo anak pertama, selalu aja ada penilaian kita newbie mom. Hahaha
    Jadi dipikirnya jangan level basic. Kita ini masih level super basic. ;p

    @ Yeye.
    Gw malah belon blogwalking, Ye. Masih up and down.

    ReplyDelete
  4. Sabar, Ndah. Sabar. Kalau Alloh kasih masalah, pasti ada jalan keluarnya :)
    Gue juga dulu sempet heran, kenapa orang kayak gue malah Dia percaya untuk jadi ibu, tapi ternyata gue sanggup. Walau bukan best mom juga, sih :D
    Kalo baca postingan lu selama ini, gue malah yakin kalo lu itu ibu yang jauh lebih baik daripada gue, kok :)
    Mudah-mudahan cepet selesai ya masalahnya, apa pun itu :)

    ReplyDelete
  5. @ Della,
    Huhuhu...loe yakin gak salah baca postingan gw, Dell ? bagian mana yang bikin loe nyimpulin gw emak yang lebih baik. Malah menurut gw, loe hebat ! udah berani tandatangan dua kontrak.

    ReplyDelete
  6. sangat merasakan kegalauan mba Indah sebagai sesama ibu pekerja, sering juga merasa gagal jadi ibu yang baik, tapi Allah pasti tahu kita sudah berusaha menjadi ibu yang luar biasa buat anak-anak kita.... *peluk mba Indah

    ReplyDelete
  7. Setuju Mak, patah hatiiiiiiiiii banget liat anak nangis :'(

    Btw setelah merasakan ngurus anak sendiri, aku jd mikir kalo Baby Sitter jg profesi yg paling berat. Bayangin, kita yg Ibu kandung aja kadang gak sabar dan *pinjam istilah blog lain* pengen lempar anak dari jendela, lha ini baby sitter malah lebih sabar ngadepin anak yg bukan anaknya. Ya gak sih? hehehe...

    ReplyDelete
  8. mewek bacanya... *tiba2 mellow* T_T
    Insya Allah, sgala keputusan yg diambil adalah yg terbaik utk Athia.. Aamiin

    ReplyDelete
  9. ya ampun Ndah, bukan lo aja yang suka mikir begitu..guee pun sering mikir kalo gue masih dilevel basiiic banget jadi emak2.

    Apalagi ditambah dilema2 sebage emak yang juga kerja, beraaat banget.
    berpelukan yuk....huhuhu





    ReplyDelete
  10. Peluk Indah.... mengharukan sekali.

    ReplyDelete
  11. ndah, jangan pernah sekalipun mikir kalo lu ibu yang gak baik buat athia. harus percaya kalo setiap orang tua itu pasti adalah yang terbaik buat anaknya. :)

    kalo emang kadang ada keputusan yang salah, ya namanya juga orang tua juga manusia ya, bisa salah dong pastinya ya... gak mungkin kan ada orang yang gak pernah salah. :)

    tapi gua yakin athia tau kok kalo elu cinta banget ama dia dan u will do anything for him! :)

    ReplyDelete
  12. you're not alone Ndah... kemarin gw juga cerita ttg sedihnya gw yang menyaksikan Samara lebih memilih mbaknya ketimbang gw, huhuhu...

    Sama kaya Della, gw melihat lo juga sdh menjadi ibu yang baik buat Athia, berbeda jauh dg gw yang masih cengceremen :)

    ReplyDelete
  13. itulah ndah..makin kesini kok gue makin ga pede punya anak kedua. soalnya gue ngerasa banyak dosa ke aka.

    kalo aka ngalakuin kesalahan, mungkin anaknya blm ngerti apa2 tapi gue udah ngomel merepet ga berenti2. gue pernah marah ke aka cuma gara2 anaknya numpahin es krim di mobil. gue yang lagi nyetir jadi spanneng dan ngomel deh *sigh*

    padahal kalo dipikir2 ya salah gue juga ya. anak masih kecil dikasih pegang es krim sendiri di mobil. ya jelas kemungkinan tumpahnya sangat besar kan..

    kapann yaa sumbu sabar gue bisa panjanggg..

    ReplyDelete
  14. eh gw ga tahu komen sebelumnya masuk apa kaga Ndah.
    Buat gw Ibu adalah profesi paling luar biasa. Gw suka merasa bersalah karena merasa ga berkontribusi sama tumbuh kembang dan pendidikannya Aaqil. Melihat Bul jadi merasa iri selain perasaan bersalah. Semangat Ndah.. :)

    ReplyDelete
  15. Jatuh bangun sebagai Ibu, menjadi pembelajar sepanang hidup kita dan di setiap tahap perkembangan anak-anak kita...Bukankah ini yang menyebabkan kita Genk Racun bergandengan tangan saling sharing (bahkan jika anak kita demam pun kita saling sharing untuk mencari solusi:-) )Selamat Ulang Tahun Athia Sayang, Semoga Athia menjadi anak yang sholeh permata hati yang membahagiakan kedua orang tua, AAAMIIIN

    ReplyDelete
  16. Nanti suatu saat anak kita akan tahu mam, apapun yang kita lakukan pasti untuk kebahagiaan anak kita dan keluarga kita. Jadi ibu memang tidak mudah, tapi bukan berarti tidak bisa kalau kita terus mau belajar, bertumbuh bersama anak kita *words to myself 2. Happy 4th Birthday Athia. Semoga kesehatan dan kebahagiaan selalu menyertaimu nak :-)

    ReplyDelete
  17. met ultah Athia....

    iya Ndah, kamu harus percaya, bahwa Tuhan tak pernah salah, sudah memberimu kepercayaan untuk jadi ibu lelaki kecil yang hebat ini.
    Seperti Della dan Yani, aku juga melihat dirimu sebagai ibu hebat Ndah, jauh kali dengan aku
    dan baca komen Dhita aku mewekkk.... beberapa kali ibu menegurku, kalau anak berbuat salah seperti itu, bukan salah dia, tapi salah kita....

    peluk Indah, mari kita saling menguatkan

    ReplyDelete
  18. Athia tau pasti mommynya yang terbaik. huggg

    ReplyDelete
  19. hmmm....nggak iso koment banyak mbak..soale bingung juga mau ngomong apa ane juga kerja dan ada anak..gimana gimananya..walah kalo diceritakan perasaan...ini itunya..nggak akan habis kertas 1 rim...7 hari 7 malam...intinya bismillah semoga segala keputusan yang kita ambil berkenaan dengan anak dan keluarga pada posisi emak bekerja seperti kita ini semoga diridhoi sama allah..semoga dimudahkan...*hikss sorry kalo lebay..tapi itulah kenyataannya...

    ReplyDelete