2.12.2013

Mug dan Kecemburuan Sosial

Bismillah.

Kalo ditanya petuah apa yang pernah gw dapetin, wah loe yakin punya banyak waktu untuk dengerin baca postingan gw ?

Banyak banget, Cuy!
Dibalik kelempengan dan kecuekan gw, belakangan gw baru menyadari bahwa gw suka menganalisa. Jadi setiap omongan orang yang berkesan di hati gw dan bikin gw merenung, kadang gw kategorikan sebagai petuah dalam hidup gw.

Di pabrik yang lama, kami punya kebiasaan nongkrong dulu sebelum Wudhu dan menunaikan shalat. 
Kebetulan mushollah pabs yang lama berada di samping pos satpam menghadap ke jalan. Dibelakang mushollah disediakan satu bangku kayu panjang untuk para karyawan mengenakan sepatu kembali.

Bangku kayu panjang ini kemudian disalahgunakan menjadi tempat kami saling berbagi. Berbagi gosip maksudnya. :p.

Salah seorang temen gw yang jauh lebih berpengalaman dibanding kami yang kinyis-kinyis ini pernah memberikan satu statement " Kecemburuan sosial di lingkungan pabrik itu sangat sensitip. Bahkan kadang bisa di luar logika kita. Gak perduli apakah dia perempuan atokah laki-laki "

Melihat kami nampak memperhatikan dia, dia dengan semangat melanjutkan maksud pernyataannya diatas " dulu, koncoku muangkel setengah mati karo boss ku, karena gaji kami beda lima puluh ewu. "
Kami : " Yaelah, Pak...Beda lima puluh rebu doang"
Temen gw : " Iyo...tapi dendamnya kesumat ! Bertahun-tahun dia dendam karo boss, cuma gara-gara bedo lima puluh ewu. Makanya gaji itu harusnya bersifat confidential ! "

Gw belum pernah ada di posisi kayak temen gw dan temennya itu sih.


Tapi akhir-akhir ini gw mulai mengamati ada tanda-tanda kecemburuan sosial tanpa-logika di pabs gw yang baru. 
Dan kecemburuan sosial itu gak melulu bersumber dari materil lho.
Inga inga inga !

#1 kecemburuan sosial karena pride dan self-esteem

" Sampeyan kayaknya gitu amat sih kalo ngeliatin Pak Steward. Kayak orang kesirep gitu ", protes Pak Jumanto ke gw sewaktu kami pulang meeting dengan salah satu customer.

Gw *merona* : " Iya, Pak. Abis kayaknya aura Pak Steward itu beda sama kalian, Pak.. "
Pak Jumanto *penapsaran* : " Lho, Bedanya apa ?"
Gw *gak tau kalo pengakuan gw ini akan memancing kecemburuan sosial* : " He looks smart ya, Pak "
Pak Jumanto : " Maksud sampeyan apa ?? Sampeyan pengen ngomong kalo KAMI INI GAK LOOK SMART, gitu ?!?!?"
Gw : " Saya gak maksud gitu,Pak. Sabar toh, Pak. Bapak sensitip amat sih..." *sodorin es batu satu frezeer*

#2 kecemburuan sosial karena insecure

Salah satu rekan kerja kami resign. Jadi saat meeting pagi setelah kepergiannya, gw nelponin salah satu staffnya buat gantiin dese di meeting pagi.

Di antara tiga staff pria dan satu staff wanita, gw memilih mengundang staff yang bernama Matt. 
Walopun staff paling baru, tapi dia kan brondong dan wajahnya juga mayan lah buat diliat di ruang meeting dibanding temen-temen gw nampaknya cakap dan penuh semangat. 

Selama meeting, temen-temen gw mostly ngomong Javanese English, Cuma dese yang ngomong dengan Cinca Lawwa Accent. Makanya kemudian, gw disorakin temen-temen gw. :p Lah kok gw yang disorakin yak ?

Seabis meeting, Pak X berdiri di depan kubikle gw. Dengan mulut dimonyong-monyongin dan di-cinca-lawwa-in, dese ngoceh “ Execuse me…”

Lah karena gw emang lagi sibuk ngetik, gw gak ngeh dong maksud Pak X. 
Gw baru ngeh setelah diulang-ulang muluk kayak CD rusak cari perhatian. Owalaaah…ternyata dese niruin gayanya Matt, the new bronies yang lebih brondong dari Mas Brondong. #eaaa #pentingbanget

Menurut temen-temen gw, sungguh gw ini ABNORMAL !

Lah si Matt itu saking takut giginya dicolong orang, sampe dia pakein kerangkeng di giginya (maksudnya behel). Kok Sampeyan malah demen sih sama cowok model begituan. Hiiiyyyy!! “ nyinyiran Pak X yang kemudian disambut anggukan temen-temen yang lain dengan 'ih jijay!' look.

Kesian kamu, Matt. 
Diam-diam dibully temen-temen saya. *puk-puk Matt, si brondong yang lebih brondong dari Mas brondong* #eaaa

#3 Kecemburuan Sosial menyangkut urusan perut

Beberapa bulan terakhir ini, Gw seringnya makan siang sama Pak Jumanto. Yaelah, gw pikir wajar kali ye. 
Lah wong dese kan duduk di sebelah kubikle gw. 
Jadi kalo gw terasa laper, dese adalah orang pertama yang keliatan di mata gw untuk gw ajak maksi ke kantin.

Tapi yang demikian itu sungguh gak sesederhana itu di pemikiran Pak X dan rekan sesama Kucing Garong, Pak Darma. 
“ Eh, kayaknya sampeyan itu makan siang bareng Jumanto terus ya ? Akrab banget sampeyan berdua. Sampe makan siang pun, harus bareng dia terus“

Oh OK, karena gw gak enak diomongin gitu, keesokan harinya gw gak makan bareng Pak Jumanto. Gw milih duduk semeja sama mereka di kantin. 

Mau tau reaksi mereka ?
“ Tumben, sampeyan makan bareng kita. Biasanya bareng Jumanto! Ada apa nih ? “
" Tau. Pasti ada maunya !"

Yah, salah kan gw ? *nelan pisang sama kulitnya!*

Baiklah, Gw putuskan untuk menjadi orang adil. 
Gw gak makan siang sama salah satu dari mereka. Adil kan ?

Gw pun ngajakin para engineers muda, staffnya Pak Jumanto untuk makan siang bareng. 
Dan ngerasa eh, enak juga makan sambil ngobrol bareng anak-anak yang masih fresh gini. Obrolan dan becandaannya bikin gw makin kinyis-kinyis. pantesan @ainaira demen maksi bareng Kang Acid dkk. *UHUK!*

Gw pikir yang nyinyir cuma Pak X dan Pak Darma.
Eternyata Pak Jumanto pun protes  " Kenapa sih Sampeyan sekarang demennya makan bareng yang muda-muda ?? Udah gak mau makan bareng kita-kita "

Tuh salah lagi kan gw. *negak jamu beras kencur satu teko!*

Yah udahlah, gw putusin untuk balik lagi makan siang bareng tim gw. 
Gw rasa ini adalah keputusan yang terbaik. Keputusan paling safe!

Eh, again, I was wrong dong dong dong.
This time yang komentar nambah banyak. 
Para cowok-cowok engineer fresh itu ikut komentar " Ciyeee, Bu Indah sekarang balik lagi makan sama yang tuwir-tuwir ya, Bu "

YA TUHAN. MASIH SALAH LAGI AJA GW! *jedotin pala ke nampan*

#Leasonlearned : Emang Gak gampang ya jadi orang ADIL. 

#4 Kecemburuan Sosial menyangkut urusan MUG

Denger Pak Jumanto mo dines ke luar negeri, gw langsung inisiatip tingkat premanisme kirim foto Revlon Just Bitten Kiss ke whatsapp Pak Jumanto.

Pak Jumanto : " Waah, maaf Bu, Saya gak tau istri saya pake lipstick apa, Bu "
Gw *sumpah gak maksud*: " Pardon ?"
Pak Jumanto : "Ibu Indah mau nawarin dagangan lipstick buat dibeli istri saya kan ?"
Gw : " Oh Bukan. Bapak kan mo dinas ke luar negeri. Saya titip lipstick ini ya. Tenang, Pak, Ntar sampe sini saya ganti uangnya kok.  Inget, jangan coba-coba pulang gak bawa lipstick titipan saya ! "
Pak Jumanto : " HAH ?!? " *kemudian pingsan seketika!*

Singkat cerita, Pak Jumanto pulang dinas dari luar negeri. 
Somehow, beliau sih ngakunya gak nemu lipstick yang gw titip itu. 
Sebagai gantinya, dia janjiin mo kasih oleh-oleh lain. 
Gw udah girang ngarep dikasih eyeshadow Urban Decay. *ngarep gak dosa kan ? :p*

Dia menyodori gw sebuah kotak kecil, dan gw buka dengan deg-degan nyangkain dikasih jam Bvlgari...namun ternyata oleh-olehnya....sebuah MUG !

Suatu sore, gw pengen bikin secangkir kopi panas rasa kantuk yang menyerang.
Pas gw masuk ke pantry, ada Pak X dan Pak Kimung ngaduk kopi bersama-sama.

Pak X sempet-sempetnya ngelirik mug, oleh-oleh Pak Jumanto yang gw pegang. Dasar Mo Tau Aja! " Mug kamu bagus.." masih sambil ngaduk kopi di cangkirnya.
Gw *tanpa merasa mengadu domba, buka sachet kopi instant* : " Lebay! Kan sama aja kayak punya Bapak. Ini kan mug yang dibawa Pak Jumanto kemarin itu lho... "

DUDUL ! 
Asumsi gw semua temen-temen gw kebagian oleh-oleh mug dari Pak Jumanto.

Pak X : " Hei, kok aku gak dapet ya ? kamu dapet mug juga gak, Mung dari Jumanto ?! "
Pak Kimung : " Lah, saya anak buahnya aja gak dapet kok "
Pak X : " Kok kamu bisa dikasih oleh-oleh mug sama Jumanto ?"
Gw : " OMAIGAD, It's just a mug, Pak. Bukan intan permata berlian..."
Pak X : " Tetep aja...kenapa kamu doang yang dikasih ? Kita gak dikasih . Kasih oleh-oleh kok pilih-pilih temen "
Gw * pasrah* : " Kalo kalian mo dapet mug dari pak Jumanto, titip lipstick sama dia dulu gih !"

Pak X dan Pak Kimung pandang-pandangan gak nyambung.
Gw keburu kabur dari pantry. Malesin !

So, what's the moral of story ?

Maapkeun kalo yang baca dari atas ngarepin cerita yang berawal dari statement temen gw , kemudian akan berakhir dengan ending yang mengharu biru, menginspirasi yang baca ato membawa hikmah besar dalam kehidupan gw.

Expectasi Anda terlalu jauh terhadap saya dan tulisan-tulisan saya.

Karena sesungguhnya gw bukanlah wanita yang bijaksana. *walopun berusaha sholehah*
Gw ini cuma seorang emak-emak yang kadang suka melakukan hal-hal dodol udah gitu labil pulak, sama seperti Della Firayama.

Karena kelabilan jiwa jualah yang membuat gw terus mencari #pembenaran bahwa sebenarnya cemburu itu mungkin adalah manusiawi.

Cemburu itu kadang datang tanpa kita sadari. 

Wanita, Laki-laki, anak kecil, abege, emak-emak bahkan bapak-bapak pasti pernah sesekali terbakar api cemburu terlintas rasa cemburu di hatinya.

Alasannya pun bisa macem-macem

Cemburu karena mama lebih merhatiin adek,
Cemburu karena temen punya foto lebih alay
Cemburu karena ada yang ngelirik pasangan,
Cemburu karena temen lebih aduhai,
Cemburu karena temen lebih sholehah *eciyeeee*
Cemburu karena temen lebih keren terus nyinyir di Social media *#ehcurcol*

Bahkan cemburu untuk hal-hal yang sebenarnya #gakpenting banget untuk dicemburuin. 
Kadang di luar logika manusia kalo 'yaelah yang gitu aja pake dicemburuin! ' Hahaha

Justru saat seseorang mengklaim tidak pernah ada rasa cemburu sama sekali, tidakkah hidupnya terasa hampa. 
Lagi-lagi gw nyari #pembenaran.

Pe-eR kita selanjutnya adalah how to manage rasa cemburu itu supaya tetap berada di ambang batas kewajaran dan berimbas produktive, bukan destructive. 
Gimana memanage cemburu itu memotivasi kita untuk jadi lebih baik, bukan menanamkan kebencian gak beralasan.
And Yes, I'm still trying to work on it. 

Dan karena ada persamaan geografis sesama emak labil ini lah, maka postingan ini  diikutsertakan Give Away perdana Della Firayamaseorang Ibu labil yang gak suka warna Hijau dan Hitam.

Wish me luck ya, dear friends. For both.
Untuk GA nya #BubilpunyaGA dan untuk memanage rasa cemburu dalam hati ini.

*SUMPAH, gw niat banget deh ikutan GA ini. Gw bela-belain nulis di antara berkejaran dengan waktu di sela-sela outstanding kerjaan yang gak kunjung ada habisnya*
**balik kerja meneh**

23 comments:

  1. ngakak baca ini >>>>>“ Lah si Matt itu saking takut giginya dicolong orang, sampe dia pakein kerangkeng di giginya (maksudnya behel)..

    aku doakan menang GA nya mbak Indah....

    ReplyDelete
  2. ahahahah.. ajaib2 banget dah tuh Pak Jumanto, Pak X, Pak Kimung atw para engineer muda nya...
    Ngakak abis ama semua scene mu mbak.. :))

    ReplyDelete
  3. prok prok prok..akhirnyaaaaa ikutan jugaaa..hihihihi

    tapi sumpah deh, gue udah kangen ama tulisan2 lo yang kek gini Ndah..ciyuss..enelan...heuheuheu

    ReplyDelete
  4. hahahaha kocak dah cerita lu makk.. smoga sama2 menang yahhh hehehe

    ReplyDelete
  5. hihihiternyata ga cuma temen perempuan aja yang yang tingkat kecemburuannya tinggi, ternyata para laki2 yang notabenenya bapak2 bisa cemburu juga ditempat kerja wkwkwk.

    *nyempet2in baca disela2 kejaran laporan*

    balik kerja lagi. :D

    ReplyDelete
  6. @ Mbak Rina,
    Makasih Mbak Rina.
    Di sini bapak-bapaknya gak ada yang pake behel. Makanya begitu ada satu cowok pake behel langsung merasa kompetitip. Hihihi

    @ Ilmiy,
    Makanya jadi jarang setres.

    @ Desi,
    yah loe gak kangen sama gw, Des ?
    Gw mati gaya nih.

    ReplyDelete
  7. @ Yeye,
    Amin. Loe ngincer hadiah apaan, ye ?

    @ Dian,
    Bapak-bapak juga posesip lhooo...

    ReplyDelete
  8. Pengen nya sih sprei ndah tp klo dpt buku gpp jg kok hahahaha *semoga della nya liat*

    ReplyDelete
  9. hahahha orang2 kantormu kok lucu2 sih Ndah, pasti kamu di kantor ktawa2 terus ya

    ReplyDelete
  10. Wahahahaha... saingan gak kira2... lebih tepatnya, ngirian gak kira2 hihihi...

    Kasian tuh si brondong, udah mahal2 pake kawat, diledek pula.

    ReplyDelete
  11. Ha.. Ha.. Ha.. Kecemburuan mmg bisa atas nama apa aja yah, Indah :)

    ReplyDelete
  12. Ngakak pas bagian ini-->> Lah si Matt itu saking takut giginya dicolong orang, sampe dia pakein kerangkeng di giginya (maksudnya behel).
    Hiahahaha, emang orang itu selalu ada catatnya dimata orang lain ya. Apalagi klo udh ada rasa iri, cemburu dll.

    ReplyDelete
  13. hahaha ternyata bapak2 suka iri2 dan gosip2an juga ya... :P

    ReplyDelete
  14. Serem juga ya yang namanya kecemburuan sosial di kantor lu, Ndah. Mug aja sampe segitunya :D
    Udah gue catet ya, makasih lho partisipasinya ;)

    ReplyDelete
  15. Matt oh Matt...lebih brondong daripada brondong...hehehe...ngekek bacanya..
    cemburu...kayaknya selalu ada disetiap sisi manusia, nggak laki nggak perempuan...hal kecil yang kita anggap remeh temeh ternyata bisa jadi biang kecemburuan yah...bukan hanya jabatan dan materi :)
    sukses GA-nya yah mbak..

    ReplyDelete
  16. sebenernya pak Jumanto smart gak mbak? hehehe

    ReplyDelete
  17. ceritanya seruuu.... :D
    etapi kalau aku jadi pak Jumanto dibilang gak kaya pak Steward karena pak S looks Steward, ngerasa gitu juga lho :)
    sukses GAnya yahh....

    ReplyDelete
  18. haha..sumpah ketawa mbak baca nya...ga kenal gender ya cemburu tuh.. :))...crita lagii dong mbak...mas brondong cakep nya #ups :)

    ReplyDelete
  19. ejiyeh indah dijadiin rebutan kala jam maksi. jadi kembang pabrik ya ndah? *ngikik sambil sikut2 indah*

    ReplyDelete
  20. Paling lucu reaksi2 nelen pisang sama kulit dan jedot2in kepala....wkwkwk

    ReplyDelete
  21. gw sirik juga Ndah eh Mbak Indah *bingung* sama temen-temen pabs di sana yang kalo dari ceritanya sih asyik-asyik yaa, hehehehe

    ReplyDelete
  22. makasiy mb indah, dah bikin postingan ini. tadinya lg ga semangat gara2 ditingal suami ke solo, jadi lumayan ngikik2...
    *kasih jempol

    ReplyDelete