1.29.2013

The Run(away) Mom

Biasanya kalo ada keperluan ngasih dokumen ke Marketing, gw nitip mas Bruno, seorang OB kami yang berdinas untuk di gedung operasional sini. 

Yah, kenapa dia dipanggil Bruno, bukan karena mamaknya sok-sokan Londo. 
Nama aselinya Sunarno. Bruno itu nama bekennya. 
Sekilas potongan rambut dan warna kulit Mas Ano emang mirip Bruno Mars.

Sebelum Mas Ano a.k.a Bruno, ada juga OB yang memperkenalkan dirinya sebagai Mas " Ami " ke gw. Padahal nama aselinya mah Zulmi.

Mungkin nama beken itu adalah salah satu persiapan mereka demi mencapai cita-cita jadi arteis kali ya. Jadi nama beken udah disiapin dari sekarang.

Eniwei, gw bukannya mo cerita soal nama-nama beken para OB di pabs gw. 
Gw mo cerita tentang diri gw sendiri.

Hari Selasa minggu kemarin, gw harus mendatangi ruangan Big Boss karena gw harus memberikan suatu laporan yang beliau minta. Makanya gak mungkin kan kalo gw harus minta tolong Mas Bruno ? *sigh*
Ruangan Big Boss ini berbeda gedung dengan tempat gw bekerja. Beliau berada di gedung yang di depan, sementara kantor operasional (dimana kubikle gw berada) terletak sekitar 50-70 meter dari gedung Big Boss.

Saat gw mendatangi ruangan beliau, beliau ternyata sedang meeting dengan salah satu vendor kami. 
Rasanya males setengah mati jika balik lagi ke kubikle. Gw coba nungguin sampe belio selese meeting. 
Tapi setelah menanti hampir 20 menit, belio gak kunjung selese meetingnya.

Akhirnya gw menyerah. 
Gw minta tolong sama receiptionist informasiin gw kalo tamu yang diajak meeting sama Big Boss udah pulang. Ntar gw balik lagi ke ruangan Big Boss. #okesip.

Baru 15 menit gw kembali kerja di kubikle gw, tiba-tiba receiptionist gw nelpon ngasih kabar kalo Big Boss udah selese meeting.

Gw pun langsung jalan menuju ruangan belio. Dalam perjalanan bolak-balik dari kubikle dan ruangan Big Boss itulah, gw merenung, dan lalu baru menyadari satu hal.

BOK, Gw NGOS-NGOSAN nyaris butuh oksigen tambahan!

Gw mulai kepikiran, Oh dear God *#LesMiserables Mode ON*, apakah ini purely faktor U (bertambahnya usia) atokah faktor E (berkurangnya exercise!) ?

Jelas sejelas-jelasnya gw mo #denial kemungkinan faktor U *ya iyalah, wong gw kan kelahiran 85* jadi kemungkinan besar gw hanya mo mengakui kalo ini emang disebabkan oleh faktor E.

Sodara-sodari sebangsa dan setanah air,
Itulah alasan utama mengapa Kamis pagi, 24 Januari 2013 bertepatan dengan libur Maulid Nabi Muhammad SAW, saya, Indah Kurniawaty memutuskan bangun lebih pagi, pake sepatu olahraga dan siap untuk lari pagi !

Simply, I don't want to die young ! 

Tapi, kenapa lari ?
Karena gw pikir cuma modal sepatu olahraga, training pants, T-shirt dombrong doang.
Gw udah punya sepatu olahraga dan baju olahraga. So ? Gak perlu ngeluarin modal laen kan ?
*yang kemudian gw ketahui kalo gw S-A-L-A-H Perhitungan ! Akan gw posting terpisah kenapa tiba-tiba gw salah gitu?!*

Dan seperti biasa niat baik itu gak selalu dimudahkan langkahnya. 
Pagi itu gw udah merencanakan rute lari gw : kompleks rumah - Kemang Pratama - pulang.

Dalam perjalanan ngikutin rute tadi, dari depan rumah gw udah mulai lari-lari kecil sebagai pemanasan *yang kemudian gw pun mulai ngos-ngosan*. 

Sekitar 100 meter dari rumah gw, ada ibu-ibu yang gak gw kenal *tapi kepo* negur gw " Mau kemana, Bu ? "
Mungkin selama ini gw bukanlah warga Bekesyong yang ramah. Jadi sewaktu ditegur demikian sama beberapa ibu-ibu yang sumpah-baru-pertama-kali-itu-kami-bersua, rasanya bikin kagok.

Tapi selanjutnya hingga masuk ke gerbang Kemang Pratama, semua berjalan mulus. Di Kemang Pratama, gw sempat papasan dengan beberapa sesama pelari *eciyeee*, walopun gak saling tegur sapa, paling tidak kami saling tersenyum.  

Gw masuk dari gerbang pekayon, lewatin jogging track yang di pinggir kali, sebelah tempat rusa-rusa dipagerin, kemudian belok ke arah Kemang 3.
Lewatin emak-emak baru pulang bersepedaan dari Taman Cikas yang lagi berenti makan siomay di pinggir pagar.
Abis tuh gw menyusuri menuju arah kemang 2, kemudian belok ke kemang 1, tau-tau nembus di depan Al Azhar, kecapekan dan pulang menuju rumah.

Sebelum menutup rute lari pagi itu, gw mampir ke Alfamart deket rumah gw demi beli sebotol kecil Pocari Sweat doang. Udah, begitu aja.

Sebagaimana orang yang udah lama gak olahraga dan mendadak olahraga, gw pun mengalami fenomena yang sama.
Bangun tidur di hari Jum'at pagi, Masya Allah, badan gw kayak digebukin orang satu RT. *tempel koyo cabe sekujur badan*

Begitu nyampe pabrik, gw naik tangga menuju ruang meeting dengan gaya tertatih-tatih saking pegelnya di sekitar betis dan paha gw. Beraaat banget ngangkat kaki untuk naikin tangga.
Plus tambah akting dikit sih biar lebih dramatis diliatin temen-temen di ruang meeting. Hahaha...

Temen-temen gw : " Lho, Kenapa kok sampeyan jalannya begitu ? "
Gw : " Iyaa... saya habis lari kemarin. Jadi pegel semua badannya, Pak... "
Temen-temen gw (dengan cengengesan) : " Pantesan sampeyan agak kurusan dikit... "

Duuuh, rasanya pengen meraup sebaki aqua gelas di meja meeting buat nimpukin mereka satu per satu. Tapi apa daya, gw udah gak punya tenaga (saking lemesnya) untuk melakukan itu...Hiks!

Tapi walopun begitu, gw gak kapok lari dong. 
Malah ingin ngajakin Hani supaya nemenin gw lari bareng.
Waktu gw lari di kemang Pratama Kamis itu, gw ngeliat pasangan suami-istri yang lari pagi bareng. Ih..pengen deh lari ditemenin Hani kayak ibu-ibu muda itu. *genit*
Gw pun ngojlok-ngojlokin Hani supaya mau lari bareng gw di hari Minggu pagi. 

Awalnya gak mudah ngajakin Hani mo ikutan lari.
Macem-macem alasan dilayangkan ke gw. 
Yang capeklah, yang inilah, itulah. Seribu satu macem alasan dikerahkan.

Gw pun gak mo kalah. 
Senjata pertama gw keluarkan : " Iih...masa gak sayang istri sih. Biarin istrinya lari pagi sendiri... "

Hani masih gak bergeming. Errr...kayaknya senjata pertama berhasil ditangkis.
Baiklah, kemudian gw pun terpaksa harus mengeluarkan Senjata mematikan " Gak kasian sama Athia kalo kita mati muda ?"

OK, Berhasil !
Senjata maut tadi berhasil bikin Hani mengikat sepatu olahraganya.
Dan kami pun lari berdua dengan rute mengarah ke Galaxy.
Lewatin Hermince Galaxy teruus sampe ke gerbang Grand Galaxy City, Central Park Galaxy, baru balik pulang lagi ke Pekayon.

Eh ternyata ya, teuteup gak seromantis apa yang gw liat kayak pasangan suami istri di kemang pratama kemarin lho. 
Gak ada adegan lari-lari bareng sambil nunjuk-nunjuk ke langit *loe pikir foto prewed*, ato 
Lari sambil gandengan tangan *cih!*
Yang ada tetep aja sama : gw lari ngos-ngosan. 
Sementara Hani udah lari jauh di depan gw.
Ada peningkatan sih dari lari yang sebelumnya. 
Gw udah gak terlalu ngos-ngosan dan gak cepet pegel kayak kemarin.

Setelah merasa kalo-diterusin-gw-kayaknya-perlu-dianter-andong-pulang-ke-rumah cukup larinya pagi itu, gw ngajakin kami pun mutusin balik pulang.

Sebelum pulang, karena kami lewatin Alfa Midi Galaxy, gw mampir dulu buat beli Pocari Sweat. 
Duduk ngaso sebentar di depan Alfa Midi sambil meneguk Pocari Sweat kan gak dosa yaaa ?

Selanjutnya dari pengalaman setelah ngaso di Alfa Midi inilah, gw akan mengeluarkan beberapa tips untuk Running  Run(away) Mom pemula kayak gw :

#1. 
Kalo mo lari, kayaknya mendingan sendiri deh. 
Waktu gw lari sendirian di hari Kamis, gw fokus sama rute dan gak banyak  kenginan. Tapi begitu gw lari duet sama Hani ? Hmmm...Liat tips #2 

#2. 
Waspadai dan hindari rute lari di daerah yang banyak jual jajanan menggiurkan. Apalagi klo ternyata tips#1 udah dilanggar.

Tips#1 dan #2 ini sudah terbukti kebenarannya dari hasil pengalaman gw pribadi.

Kejadian : Ngaso di depan Alfa Midi.
Hani : " Pulang Yuk, Mom !" menyodorkan tangannya untuk menggandeng gw pulang.
Gw udah siap-siap berdiri, namun masih sempet-sempetnya melihat spanduk dengan jelas MIE AYAM KUNCIR:  " Han, laper gak ? "
Hani *bengong* : " Hah ? "
Gw : " Han, Gw laper. Makan mie ayam kuncir dulu yuuuk. Kan dari kemarin-kemarin gw nyariin tuh dia pindah kemana. ternyata pindah di situ. Yuk, mumpung ketemu..."

That's what I did.
Gw bela-belain bangun pagi, lari-lari ngatur napas yang Senin-Kemis, demi membuang kalori itu selama hampir satu jam....dan semua terhapuskan dalam sekejab 10 menit dengan semangkok mie ayam kuncir.

Gw pulang dengan hati remuk redam, dengan penyesalan tak berkesudahan. *ngomong nyesel sama Hani sepanjang jalan sambil ngelapin sisa-sisa mie ayam di mulut gw*

Terus, Salah siapa ?
Yah salahkan bapaknya ! 
Kenapa pake jualan mie ayam di deket kawasan orang jogging !! Udah gitu, dipakein spanduk gede-gede pulak.

#3
Jadi emak-emak jangan terlalu eman-eman!

Alhamdulillah, sampe rumah.
Mau ngepel ah, biar jogging tadi gak sia-sia. Setidaknya masih ada cara satu lagi ngebuang kalori.

Tapi....Athia udah bangun bahkan udah mandi. Rumah juga udah bersih.
Ya udah deh. Gak jadi ngepel.
Istirohat dulu kali ya, pikir gw. 
Soalnya ntar jam 10 ada pengajian Al galaxyah di rumah Vera.

Gw pun duduk selonjoran di sofa dengan mata mulai kriyep-kriyep pengen bobo.  *Boook, gw abis olahraga terus perut udah kenyang*.
Athia buka kulkas, ngambil martabak duren, sisa dosa gw malam sebelumnya.
Duduk sebelah gw. Kletek-kletekin pinggiran martabak yang lebih garing daripada tengahnya.

Gw, baru nyadar, anak gw cuma makan pinggirannya.
Gw suruh makan tengahnya juga, dia gak mau. Ama dia mo dibuang aja. Ih kan eman-eman. Gw ngotot suruh dia makan, dia lebih ngotot gak mo.

Daripada ribut, akhirnya kami pun bikin semacam deal mutual simbiosis. 
Athia tetep boleh cuma makan pinggiran martabaknya. 

Terus sisanya ?
Yaah...pindah ke perut gw. ternyata martabak duren tuh mo panas, mo dingin, tetep enak ya! Hidup duren ! *awas, kalo ada yang berani komen ngasih tau berapa KKal Duren ya !!*

Yassalam. 
Sedikit (kilo) kalori yang gw buang melalui keringat hasil running pagi itu itu berganti dengan setumpuk (GIGA) kalori baru yang gw dapet dari Mie Ayam Kuncir dan Martabak Duren.
SUNGGUH AKU BENCIH!

Di pengajian Al Galaxyah di rumah Vera pun, gw masih mendramatisir curhat (plus nangis bombay gitu deeeh). Maka Para pendahulu saya, Al Galaxyah Runners, Lita dan Rini pun pukpuk gw dan membagi tips tambahan.

#4 (dari Lita, Selaku Ketua Al Galaxyah  )
Untuk pemula, sebaiknya targetkan waktu dulu ketimbang targetin jarak yang mo dicapai.
Instead of targetin mo lari sepanjang 25 KM dengan kecepatan 20KM/jam, mending targetin lari selama 20 menit non stop gitu.

Alasan mengapa itu lebih baik, errr....maap ye, akika lupita jones.
Gw udah gak terlalu fokus waktu Lita jabarin.
Karena gw lebih tertarik dengan tips selanjutnya dari Rini. 

#5 (dari Rini, selaku seksi dakwah)
Kalo mo fokus lari : GAK USAH BAWA DUIT !

#6 Kami bertiga berkolaborasi merumuskan tips ini
Kayaknya harus punya Running Shoes deh. *pembenaran karena tanggal 27 kan udah gajian dan pengen butuh shopping!*
Soalnya selama dua kali lari kemarin, gw ternyata salah pake sepatu. Bukannya gw pake sepatu heels sih.
Tapi kata Hani, sepatu gw itu bukan didesain untuk olahraga lari. 
Makanya langkah gw terasa berat *tsaaah* dan kenapa Hani bisa lari lebih cepat dan gak capek.

Udah gitu, Lita pake ngomporin kalo Sports Station lagi diskon. Dia rekomen sepatu PUMA udah bisa diadopsi dengan 300rebu saja.

Cih, gak sudi gw beli sepatu lari lebih dari 200rebu! RA SUDI!

Gw dengan semangat bak Financial Planner bertekad cuma pengen beli Diadora Running Shoes
Itupun harus diskon dan harus dibawah 200rebu. 
HARUS ! Gak ada tawar-menawar !
Kalo bisa nemu sepatu merek KEMPO seharga 50rebu, nah itu lebih baik lagi!

Cerita gimana gw mencari partner my running shoes akan gw posting belakangan.
Yang penting, kuasai dulu tips dari The Run(away) Mom di atas.

Ato, ada yang mau nambah running tips for the beginners ?

28 comments:

  1. Ahahahaha.. been there done that. Gue malah lebih heboh Ndah, pake beli stelan training segala, trus ud nyiapin MP3 player (ini settingnya berabad-abad nan lampau) buat nemenin lari. Yang ada, gue selalu males bangun pagi dong tiap hari minggu!
    Met jogging ya, Mom ;)

    ReplyDelete
  2. Ndaaaaah.. Percaya gak sih? Postingan ini menampar-nampar gw yang udah buncit dan semangat mau lari bahkan udah bayar membership salah satu rumah fitness terkenal tapi ternyata gagal mulu latihannya.

    Btw voucher map dari kontes nachi kapan hari itu gw pake buat beli sepatu lari yang aslinya harganya sejuta, diskon ditambah voucher jadi gw cuma bayar 50 rebu buat sepatu seharga sejuta! bayangkan!
    Tapi gw tetep gak lari juga. Hahahaha

    ReplyDelete
  3. aku yasalam juga mbak...susah amat ya...pengeln lari pagi doang...kalah ama selimut mbak...

    Ha, Dani...keren banget beli sepatu sejuta cuma bayar 50ribu???ckcckckck mau dong,,,,

    ReplyDelete
  4. Indah...kan udah aku bilang, itu duren bukan buah surga, jadi jangan sia-siakan hidupmu untuk mencintainya. *apa sih, sinetron banget*...... Ngomong-ngomong, hampir gak pernah nih, ada agenda lari segala. Wiken aja padat acara, kapan larinya :(

    ReplyDelete
  5. hi indah salam kenal, gw yanti, silent reader tulisan2 lo selama ini..rmh gw di jatiasih,deket naga,lingkungan jalan2 sore & jajanan kita sama tuh di galaxi.. g sempet kesambet lari pagi bbrp x d galaxi,my gosh jajanannya menggoda abis y, walhasil g cm berhasil lari dr gerbang grand galaxi sampe hermina, makan bubur & pandur, trus plg naek mobil,zzzz.. tetep semangat lari ndah, sapa tahu kt bs ketemu, hihi..update trus y tips n tricknya

    ReplyDelete
  6. berarti gue doang kali yak, yang ga punya niat buat olahraga sama sekali..hihihi

    udahlah emang dasarnya males, ditambah gue takut makin sexy kalo harus olahraga lagi..;p *ditimpuk martabak duren*

    ReplyDelete
  7. Gak berani bilang brp kkal yg ada di durian, cuma mo ingetin aja durian bisa bikin darah tinggi apalagi kalo udah dibikin martabak campur mentega dll, bisa kolestrol, darah tinggi trus stroke trus mati deh.

    kemudian saya kabur dulu ya mbak, salim dari jauuuuh. *takut dilempar pake sepatu lari* hehehe...:P

    ReplyDelete
  8. jadinya lebih besar tiang daripada pasak ya ndah? lebih banyak pemasukan (ke perut) dibanding pengeluaran (keringat)? huahahaha

    ReplyDelete
  9. Hahaha klo gw sampe d beliin iPod dan celana treningggg ungu supaya gw mau lari sm laki gw, tp gw msh aja belain si malas buat ga lari pagi ckckck *toyordirisndiri*

    ReplyDelete
  10. kayaknya aktivitas lari pagi tuh aktivitas terberat buat dilakukan yah, tapi tekadnya besaaaaaaar banget :). Saya dan suami juga gitu, biasanya klo hari jumat/sabtu malam udah janjian besok harus bangun pagi terus joging. Eh pagi-pagi abis sholat subuh, malah balik tidur lagi. Mumpung libur, kesempatan buat bisa bangun siang

    ReplyDelete
  11. Kalo g, Ndah, angkat tangan deh kalo disuruh lari. kalo jalan cepat g masih sanggupo. muterin mall selama 2 jam nonstop aja kayaknya g sanggup. *halah

    ReplyDelete
  12. dari pertama sampe abis ngikik terus
    tipsnya paling mengena emg gak bw duit tuh! bw air mineral ama HP aja deh! asal jgn dibarterin aja :)

    ReplyDelete
  13. klo di bekasi Timur tempat favorit olah raga itu di Depsos mbak, tapi aku klo kesana numpang sarapan bubur sambil liatin orang olah raga trus pulang lagi deh..... lebih parah kaaan...hehe

    ReplyDelete
  14. Hahahah seperti biasa tulisan mam Indah selalu bikin ngakak. Saya itu kalau olahraga yang gratis *kayak lari, bultang di kantor* kok ya selalu gak bertahan lama, makanya mau cari yg berbayar... hehehe tp yg gak mahal2..*teuteup. keinginan skr mau aerobic spt jaman gadis dl...tp aerobic yg dkt rumah msh baru blm buka kelas malam...*banyak alasan :D

    ReplyDelete
  15. huahahahaha....
    dulu aku pernah tuh kepengen tiap minggu lari2 muterin komplek,,,eh akhirnya cuma sekali doang larinya...abis itu gak pernah lagi...hehehehe

    ReplyDelete
  16. Isshhh....udah lama gak mampiiir siniih, indah udah jadi RUNNER...?! *plok...plok..plok...* kereenn ndah, gue takjub...secara diri ini susahnyaaaa, napsu jd runner gede banged,tp apa daya tertahan si radang jari kaki yang gak move on aja..btw beneran itu ada running shoes harga segitu?

    ReplyDelete
  17. ini yang belom bisa terealisasi sama sekali buat saya...yaitu OLAHRAGA!!!..yang ada makan mulu dan badan makin melarrrr...mau komit ikut aerobic kelas malam didekat kompleks aja ahh...dan semoga bisa hueheueueheu....nggak yakin dibolehin sama si ayah dengan alasan pasti Quality time sama kinan...hiks..

    ReplyDelete
  18. wah hebaat nih tips2 nya....penuh sensasi dan kejutan. terutama tip #5 (dari Rini, selaku seksi dakwah)
    Kalo mo fokus lari : GAK USAH BAWA DUIT !

    Itu benar sekali, pengalaman wektu dulu lari2 di senayan, gara2 ada duit suka berhenti lirik2 tempat jualan minuman, kdg lirik liat pecel sayur, ada juga gorengan mendoan... jadinya misi berlari keliling senayan jadi ga konsen. tapi kalo di senayan ga bawa duit...kira2 bisa pulang ga yaa huf

    ReplyDelete
  19. kelahiran 85? beda setaon ama aku hahahaha... aku 86 :)

    jadi inget kudu sering2 nengokin tempat gym juga nih, mengingat beberapa baju uda ga muat hahahaha...

    ReplyDelete
  20. mba sepatuku jg diadora yg modis dibawah 200rb...hihi.. dibeliin tahun lalu buat jogging sm misua...*bangga tidak pada tempatnya* hehe

    ReplyDelete
  21. Emang lari itu olahraga yang paling gampang diniatin tapi *khusus untuk aku* susah untuk dijalanin

    Salam Kenal mb Indah selama ini cuma silent reader aja *salimtangan* :D

    ReplyDelete
  22. Gue dulu kalo lari demen pake nike yg tinggal blebes itu, atau adidas yg super enteng.

    Oh iya, tips kalo pas lari, mending gak usah kenceng2, tapi stabillll... gituuuu aja (sampe bego).

    ReplyDelete
  23. @ Della,
    heh, iya ya. gw belum nyiapin playlist. Huahaha...
    Thank you diingetin.

    @ Dani,
    Pajang dooong sepatu sejutanya.

    @ Pungky,
    Kalo daerah rumahmu dan sekitarnya suka lari di GOR Bekesyong situ ya, Ky ? *nuduh!*

    ReplyDelete
  24. @ Maria,
    Kamu sih setiap wiken sibuk pemotretan dan skejul suting. :p

    @ Yanti,
    Hai. Tetanggaan dong kita.
    Kapan-kapan janjian lari bareng aja yuk sama Genk Galaxy. Seru kok !

    @ Desi,
    Bodi loe udah kuruuuus, Des. Buat apa olahraga. Kalo gw jadi loe mah, ngemil martabak duren muluk dah!

    @ Asty NNS,
    *langsung bulimia*

    ReplyDelete
  25. @ Arman,
    Mbyer banget, Man.
    Aduh gak kebayang kalo kita yang lari. yang ada sibuk jajan kali ya. Hahaha

    @ Yeye,
    kasih Dani aja, ye training ungunya. *SUMPAH, ini gw ngomong dengan KALEM*

    @ Mbak Naniknara,
    Kebetulan badanku udah ada alarmnya, Mbak. kebiasaan tinggal sama nyokap bertahun-tahun. Mo wikdey, wiken, tetep gak bisa bangun siang.

    ReplyDelete
  26. @ Fely,
    Gw ngiterin mall 2 jam juga gak sanggup. Unless, ada yang mo bayarin gw suping! hahaha #matre.

    @ Lulu,
    Bawa air mineralnya pegimana, Lu. Duh jadi pengen beli botol aer kayak Erlia. *ini kapan larinya sih ?*

    @ Mbak Rina,
    Banyak tukang jual ampar-amparan gitu gak sih di Depsos, Mbak ?
    Makanya aku males diajak lari ke Mutiara Gading Tidur. Saytonnya banyak. *abang2 jualan maksudnya*

    ReplyDelete
  27. Ndah, inti yang lebih harus lo tangkap adalah: lari jangan bawa duit. Bawa KTP, penting.
    Urusan yg gue bilang untuk pemula lebih baik ukur melalui waktu bukan jarak itu, gue juga lupa, sih, alasannya. Kayanya gue ngasal :))

    Yuk, ah, kapan barengan??

    ReplyDelete
  28. @ Lita,
    Gw gak bawa duit tapi errr...bawa ATM. Sama juga bodong yak

    ReplyDelete