1.25.2013

(Jangan) Ada Grifter Di Antara Kita

Sedari gw udah ditanamkan oleh orang tua gw untuk tidak memilih-milih dalam berteman. *picky di sini dalam artian tidak memilih teman karena kasta, golongan, suku, ras dan agama*
Selama orangnya emang niat tulus pengen berteman, pasti akan gw sambut dengan baik. 

Itu juga yang gw alamin ketika ada seseorang dari dunia maya mengaku bernama Pepi mendadak ikrib ngasih komen di blog gw. 

Awalnya gw masih menanggepinya dengan malu-malu *yah karena sebelonnya gw ngerasa belon kenal, Bok!* tapi karena dia menunjukkan kalo dia pengen akrab sama kita-kita, ya udah gw pun menanggapinya dengan sok-asyik juga.

Lalu dia pun merambah masuk ke dalam blog dua temen genk racun gw yang super tenar itu. Salah satu dari mereka sempet nanya sih " Pepi tuh sapa sih, Ndah ? Temen loe ya ?"

Karena emang sedari awal gw (pernah) menganggap dia temen, gw pun mengiyakan " Iya, Dhit. Temen blogger gw.. "

Sampe...suatu hari insting detektip gw mendadak mengendus ada "something wrong" dengan anak ini. 
Apalagi ternyata temen genk racun gw pernah bertransaksi bisnis (bahasanya Dedo) dengan Pepi dan sayangnya tidak berjalan mulus. 
Temen gw udah transfer uang ke rekening (belakangan kami ketahui itu rekening Dedo) tapi barangnya gak dikirim-kirim. Selalu ada ajaaaa alasannya. 

Dan berhubung di Genk Ratjoen ada dua detektif ( rekan gw Aini Marple yang analisanya suka setajam silet) dan satu detektif gak lulus-lulus magang, kami semua yakin alasan yang diutarakan si Pepi itu terlalu mengada-ada. 

Plis deh, kami mungkin emang emak labil. Tapi gak selabil itu sehingga bisa diboongin dengan alasan yang konyol kayak gitu. 

Sampe temen gw tadi emang dengan sengaja nantangin mo ngutus sodaranya ngambil pesenannya ke galery Pepi langsung. 
Dan seperti yang udah kami tebak dong, dese mana berani ngasih alamatnya.

Akhirnya gw gak tahan untuk gak ngetweet #nomensyen yang intinya " Jangan macem-macem sama gw dan Genk Ratjoen deh ! Kami ini detektif. Kalo bikin masalah sama kami, akan kami telusuri sampe ke akar-akarnya !" 

Gak ngerti apakah Pepi paham tweet gw itu gw tujukan ke dia apa gak, secara dia emang follow gw di twitter, tapi sejak tweet itu dia emang perlahan-lahan mulai menjauh dari gw.

Dia juga mendekati beberapa temen-temen genk Galaxy gw.
Karena terbiasa sama temen-temen Supermoms yang penyayang dan saling posesip, dalam satu kesempatan ngoyen, gw cuma mengingatkan mereka untuk berhati-hati. 
Gw beberkan beberapa fakta X,Y,Z yang gw temukan. Yang menurut logika gw, gak make sense!
Tapi tentunya silahkan mereka putuskan sendiri. 
Alhamdulillah, mereka pun sepemikiran dengan logika gw dan berhati-hati.

Gw yang mungkin udah dicoret dari daftar potential target terus ngamatin dia dari jauh apakah dia coba mendekati temen-temen gw di Supermoms. Secara karakter temen-temen Supermoms match banget dengan target-target dia.

Dan aha, gw liat salah satu temen gw di Supermoms pun nampak cukup dekat dengan dese. 
Gw juga coba ngingetin temen gw ini. Namun kayaknya temen gw ini tipe Bunda Gamalama Ibu Peri banget. 
Dia seakan gak bergeming dengan apa yang gw sampein. 
Ya sudahlah gw pikir itu hak dia untuk mo percaya gw ato milih percaya sama keyakinan dia. 

Abis kejadian gitu, lamaaa banget, gw dan Pepi justru jarang berinteraksi lagi. Hal yang sama pun terjadi dengan temen-temen blogger yang tadinya akrab di awal-awal dulu. 
Gw amatin hampir gak ada interaksi dengan mereka akhir-akhir ini. Gw juga gak konfirmasi lebih lanjut. *gile ya, gw stalker ternyata!*

Waktu gw baca postingan Desi yang bilang " Akhirnya sampe juga ya pep. Lega deh, after kejadian yang ga ngenakin ama tiki, pepih jadi bikin lagi artwork pesenan gue"' (somehow gw maksut message di postingan itu: artworknya dikirim juga setelah berbulan-bulan Desi ngejar!), gw pun coba mencari tau apakah Desi juga mengalami hal yang sama kayak temen gw. 
Tapi dikarenakan reaksi Desi di BBM *waktu itu gw masih BB-an* masih sungkan, malu-malu meong gitu yah gw gak berani bahas lebih lanjut mengenai insting gw. 

.......Sampe sekitar seminggu yang lalu.....
Ibu Peri tadi minta waktu untuk ngomong sama gw di telpon. Namun kebetulan kami ini sama-sama sibuk, justru gak sempet ngomong. 
Malah tau-tau Assistent Ibu Peri yang dulu pernah menjadi batu loncatan Pepi masuk ke komunitas kami ini yang ngirim message di Whatsapp ke gw.

Waktu tau apa yang terjadi di Whatsapp-an dengan Ibu Assistent, gw sempet ngedumel " Lho, Ibu Peri tuh udah dari dulu aku ingetin ' be carefull with her!'. Tuh kan akibatnya dia gak dengerin kata aku "

Ternyata pengakuan Ibu Peri ke gw di telpon ke gw " Sebenarnya waktu kamu ngomong gitu ke aku, aku tuh udah kena sama dia, Ndah. Tapi yo aku isin dong ngaku ke kamu kalo aku ditipu anak kecil !"

.....begitu cepat kejadian bles bles bles dan tau-tau gw diajak masuk dalam update kasus penyelidikan ini.

Jujur, Gw sih males ya cerita detail kasus ini. Gimana kasus ini sebenarnya pengulangan dari kasus tahun 2009, 2010, 2011 dan akhirnya menimpa komunitas kami. Nama tokoh dan latar belakang berubah-ubah, tapi modus operandi dan pemeran tokohnya diketahuin selalu sami mawon. 
Ya dia dia juga.

Mulai dari investigasi ke keluarga Dedo (yang selama ini diakui sebagai suami) yang ternyata bernama aseli Mr. S / Mr. G, 
kemudian ketemu sama pemilik rekening Mandiri yang  biasa dipake sebagai penampung transferan transaksi eh ternyata si mbak pemilik rekening ini gak tau kalo rekening dan ATM atas namanya ini dipake untuk yang tidak seharusnya. Aaah capeklah nyeritainnya. 

Capek gw ngegerus panadol karena denger cerita dari para saksi kunci mereka yang mengenal Pepi dalam dunia nyata ini muter-muter kayak labirin telenovela 

Sorry to say, abis menurut gw nih ya, keterangan yang diberikan too much drama ! 
Saking dramanya sampe gw mikir, Omaigad, Cinta Fitri itu does exist ya ?!?
I do love drama ! Seriously, I do !
Tapi, pliiiis jangan too much kayak gini dong ! *ngegerus panadol lagi*

Kalo pengen tau detail cerita tentang kasus ini, baca sendiri aja di :
1) Versi Allisa, yang juga kena jadi korbannya
2) Ini Versi Novi yang ceritain lebih detail lagi sampe ke Tim FBI
3) Cerita salah satu blogger yang Nyaris Mo Diboongin lagi
4)  Dessi yang udah segitu sabar seluas samudera eh masih tega ditepu juga
5) Deritanya Yeye yang udah minjemin, nagih dan ditanya balik "Any problem ?"
6) Cerita Lulu
7) Leony yang cerita dari sisi-kelembutan-hatinya
8)Versi yang udah dijadiin Batu Loncatan, eh ditepu pulak *puk-puk MemTyka*
9) Dani yang udah rugi lahir batin *sodorin Panadol buat ditenggak*
10) Versi Ibu Peri
11) Versi Erlia, yang sedemikian perhatiannya
12) Versi Erry yang baru belajar bahwa Tulisan bagus itu tidak selalu Benar *makanya pernah ada istilah #pencitraan, Ry*
13) Intip TL nya @miwwa dan @ArmanTjandra deh buat liat yang udah ngaku pernah jadi korban modus yang sama

Coming Soon:
versi Erlia, situkangnyampah.com, 
dan versi-versi korban lainnya.


Setelah hari Kamis kemarin kasus yang menyeret Pepi ini terkuak di dunia per-twitteran dan dunia per-blog-an, Dedo/ Mr. G/ Mr. S yang selama ini sangat misterius pun akhirnya muncul ke permukaan. *bukan kamsut gw dia Paus lho*

Beberapa temen kami sempat ngobrol di tele-conference dan dikirimi email sama Dedo/Mr. S/ Mr.G. 
Gw gak ikutan. Malesin. 
Mending nonton Les Miserable di Blitz Bekasi Cyber park sama laki gw.
Eh awalnya pelem itu alur ceritanya lamban banget, udah gitu dari awal sampe akhir nyanyi mulu....#Fokus woi fokus!

OK, baiklah, Balik meneh ke cerita Pepi dan yang dialami temen-temen gw.

Dalam emailnya, Mr.G/Mr. S yang bertindak selaku penanggung jawab terhadap apa yang sudah dilakukan Pepi selama ini, mencoba menawarkan persoalan bisnis yang baik tanpa menyerang personal seseorang dalam ranah publik. 
Bahasa yang dia utarakan cukup tegas dan cukup OK sih, menurut gw.

Mr. G/ Mr. S mengatakan bahwa persoalan bisnis yang dirugikan bisa dia selesaikan hanya dengan menyerahkan bukti transfer, bukti korespondens pemesanan antara pembeli dengan Pepi, dan dia akan mengganti semua uang tersebut / mengirimkan barang yang dijanjikan.

Setelah itu kasus ini dianggap selese. 
That's it. Period.

Maap, sebenarnya mungkin Mr. G / Mr. S ingin menyelesaikan masalah ini dengan objective. Mata dibayar mata, persoalan Bisnis dibayar utangnya.

Tapi beberapa point yang mengganjal dalam hati gw yang mungkin di luar perhitungan Mr. G/ Mr. S sebagai manusia biasa, 

Pertama  
Gini ya,
  • Kalo orang beli bakso, disodorin mie ayam. OK, ini mungkin Customer Satisfaction Issue.
  • Kalo orang beli bakso, cuma dikasih kuah sama mie doang, mungkin masih ditoleransi lah kalo ini masih masuk customer satisfaction issue.
  • Ato kalo loe jualan bakso, terus dagangan loe gak laku-laku, gak ada yang beli makanya loe pindah bisnis, jadi dagang hape, yes it is bussiness issue.
Tapi laen ceritanya : kalo loe bilang loe lagi jualan bakso ke orang-orang, terus mereka yang mo nyobain bakso loe disuruh bayar baksonya duluan, abis tuh setelah pesenannya dibayar, tapi baksonya gak dianter-anter.

Setiap kali ditagih sama puluhan umat yang udah bayar baksonya, selalu ada aja alesan loe.

Mulai dari kurirnya kebanjiran lah, packagingnya rusak terus tumpah makanya dibalikin lagi sama kurirnya lah, 
kurirnya lagi sibuk skripsi jadi gak bisa ngirim baksolah. 
Mas-mas tukang bakso loe yang goblik lah, ngasih bakso ke kurir tapi gak minta bukti serah terima lah. Makanya gak nyampe-nyampe,
Dan owh, jangan lupa ada alesan sewa truck dari Yogya ke Jakarta Selatan, cuma buat nganterin pesenan Bakso loe seharga 100rebu doang.

lama-lama ketauanlah klo loe tuh boong, 
Loe nutup semua akses yang menghubungkan loe dengan semua pelanggan yang menunggu bakso loe, termasuk nutup blog, akun social media lain dimana loe ngumpulin pelanggan, termasuk ganti nomer hape. 
Semuanya. 
Loe seakan-akan hilang ditelan bumi, dan oooh tentunya setelah loe berhasil membawa uang temen-temen loe sendiri yang masuk dalam rekening loe.

Sampe sini pun, masih OK lah kalo loe bilang " khilaf dalam dunia perbisnis-an"
OK, siapapun mungkin pernah khilaf, pernah gagal dalam berbisnis.

Tapi jangan abis itu loe muncul lagi dengan wajah tak berdosa, masuk ke komunitas lain dan pepetin orang-orang dengan sabaaaar sampe akhirnya ngaku lagi jualan baju.

Selalu gitu. Melakukan kekeliruan yang sama. 

Dan selalu berakhir dengan : tidak bisa( ato tidak mau, entahlah yang jelas kami gak mo tau!) memenuhi semua kewajibannya (ngirim barang/ngasih barang) setelah mendapatkan hak loe (uang) dan kabur. 

Nenek-nenek ompong buta huruf juga tau, Mas, kalo itu mah namanya bukan KHILAF. Tapi MODUS !

Bikin identitas baru, bikin bisnis baru lagi. 
Ketauan ? Kabur lagi. Tutup kasus.
Mulai lagi bergerilya dengan yang baru.
Oh ya, mungkin karena dia tau akan selalu ada satu orang tertinggal yang merasa " Kamu gak salah kok. Mereka nya aja yang gak ngerti etika bisnis!"

Oh, Mr. G/Mr. S Yth,
Saya rasa abang-abang Tukang bakso di pinggir jalan pun bisa memahami dengan jelas beda nya Customer Satisfaction Issue dan Cyber-Crime Issue.

Apalagi seseorang yang dari segelintir generasi pemuda Indonesia, berhasil lulus UMPTN dan (pernah) berstatus mahasiswa dari suatu PTN terkemuka di negeri ini, then You tell Us  " Is it Customer Satisfaction Issue or Cyber-Crime Issue ??!?!? "

Kedua 
Nyari duit itu gak gampang, Men ! Enak aja ada mo nyari gampangnya aja, bikin shortcut buat nampungin duit-duit jerih payah orang-orang.
Pernah kepikiran gak gimana betapa besar arti 100-200-500-700-800rb itu buat orang-orang yang bener-bener niat pengen beli barang ?
Pernah kepikiran gak apa yang harus mereka lakukan buat dapetin uang sejumlah segitu ?

Mungkin selama ini orang-orang macam Pepi cuma ngeliat apa yang pengen dia liat aja.

Dia ngeliat temen-temen komunitas baru ini, 
si A banyak bener duitnya
Si B bisa gonta-ganti gadget mehong muluk. Belon seminggu punya Iphone5, udah pengen beli lagi ajah Iphone6, Samsung S-IV. 
Si C belanja sepatu puluhan juta, tas seharga rumah subsidi,
Si D, baru aja abis balik jalan-jalan naek Onta dari Timur Tengah, eeh udah kirim foto lagi lagi mandiin beruang Kutub di Antartika  

Ngeliat temen-temennya itu kok gampang banget ya punya duitnya. 
Udah! Mungkin segitu doang yang pengen dia liat.

Tapi pernah gak mo melihat ada juga kenyataan yang lain ?
Misalnya kenyataan yang kayak gini :

Gw yakin, di pagi hari dalam pikiran kita, situasi ideal yang dialami anak-anak kecil yang belum akil balik seharusnya sarapan disuapi ibunya, dipasangkan kaos kaki dan sepatu sebelum sekolah, 

In Fact  : 
  • Sedari Subuh, saat kita baru ngulet bangun tidur, terdengar suara teriakan anak-anak yang bening karena belum akil balik. Menjajakan dagangannya dengan " Donat nya donaaat...kacang ijo, cokelaaat " ato " Koran nya Koraaan...Pos Kota, Kompaaas " 
  • Membiarkan dirinya kebasahan dan kedinginan sementara menyewakan payungnya untuk kita ?
Ya Allah, belum saatnya kali Nak, untuk kalian mencari uang. *diam-diam idung dan mata berair*

Kata Financial Planner, seharusnya setelah pension / melewati usia produktif  tua, kita udah gak perlu kerja. Kita tinggal ongkang-ongkang kaki menikmati hasil investasi dengan gaya hidup kayak masih usia produktif dulu.

Tapi kenyataannya :
  • Apa kabar ya ex-tetangga gw, Sang Nenek Istiqomah *istilah Mbak Rina* ?
  • Pernah ngeliat kakek-kakek yang tua renta, peyot, penuh keriput, ompong masih harus menarik gerobak dengan tertatih-tatih mendagangkan buah-buahan ?
  • Pernah menahan napas karena ngeliat Kakek-kakek yang menjual sisa-sisa perkakas tuanya ke tukang emperan demi menyambung hidup hari itu ? 
  • Ohyeah, gw pernah melihat seorang kakek tua renta berpeci, mengelus-elus mesin ketiknya yang jadul sebelum lepaskannya untuk digadai demi beberapa lembar puluhan ribu.
When you think life is unfair, then think again !

Cobalah berkaca pada anak-anak belia dan kakek-nenek yang masih gigih mencari rezeki. 
Gw juga suka malu masih mengeluh soal beratnya nyari uang. 
Malu mengeluh soal susahnya nyari uang.
Nah, tidakkah orang-orang yang mo dapet duit dengan cara instant kayak gini juga merasa malu ?

Anak-anak dan para manula ini mungkin gak punya bakat dan kemampuan kayak Pepi.
Tenaga, pikiran, kemampuan mereka pun tidak lebih baik dari gw.
I might earn more money than them.

But they don't give up. 
For some reasons, they keep struggling for living.
Coz Life is never easy, Mamen!

Ketiga
Ada kerugian yang gak bisa diselesaikan dengan mengirim kembali uang pernah ditarik dari para korban.

Saat kami memutuskan untuk berhenti percaya dengan orang-yang-kami-pikir-adalah sahabat 
Saat kami menyadari dibohongin dan dimanfaatin oleh orang-yang-kami-pikir-adalah sahabat 
Pernah kepikiran gak kalo,
 .....rasanya sakit banget?!

Oh, tapi tentu saja, perasaan begini hanya bisa dimengerti oleh orang-orang yang emang punya niat tulus untuk berteman and doing bussiness.

Gw dan temen-temen gw sama sekali gak ada maksud untuk menyerang siapa pun di dunia maya ini.
Tujuan kami menulis postingan ini hanyalah supaya semua teman-teman lain di luar sana bisa lebih berhati-hati dalam mempercayai orang yang tak dikenal dan identitasnya tertutup rapat.

Sudah banyak korbannya sejak tahun 2009. 
Yang somehow, kami baru menyadari kenapa kasus Sheno, NonaNoto, Ata dkk gak pernah muncul di permukaan.

Mo percaya apa gak, silahkan pilih sendiri. 
#Gakpenting juga buat kami. Lah wong Resiko ditanggung penumpang kok.
Cuma berharap, semoga 2013 onward gak akan ada lagi tokoh baru, gak ada lagi 'Allisa lain', 'Dani lain', 'Dessy lain', Yeye, Erlia, Tyka dkk yang akan menjadi korban selanjutnya.

**kalo pengen komentar sertakan nama lengkap yang bisa dipertanggungjawabkan. Karena hanya coward yang berani komen hater dengan anonymous**

***update : Pepi akhirnya membuat satu pernyataan permintaan maaf
Semoga Pepi beneran berubah menjadi manusia baru. Bukan buat kita-kita kok, Pep. tapi buat diri loe sendiri. Hidup ini hanya sekali. Sayang aja kalo gak dijalani dengan memberikan manfaat bagi sekitar loe. 
Semoga ini menjadi pelajaran bagi kita semua. Because Life is never easy. ***

51 comments:

  1. Ternyata pengakuan Ibu Peri ke gw di telpon ke gw " Sebenarnya waktu kamu ngomong gitu ke aku, aku tuh udah kena sama dia, Ndah. Tapi yo aku isin dong ngaku ke kamu kalo aku ditipu anak kecil !"

    >> *sobek-sobek hasil tes IQ 125* hahahaha....

    ReplyDelete
  2. Nama Lengkap : Yeye
    Status : Menikah
    Pengalaman Hidup : diTEPU anak ingusan :p

    ReplyDelete
  3. Pinter banget "cuci piringnya" Ndah (kalo istilah jurnalistik) karena bener-bener nggak ada jejaknya ya nih orang, ck ck ck..
    Untungnya dia nggak pernah narget gue ya, cuma pernah BW 2x doang :)
    Dan gue tau kok ngenesnya nyari uang susah-susah buat ilang gitu aja..

    ReplyDelete
  4. Huahahaha...komen mem Tyke! Sini mem, tak bantuin sobek *kemudian disihir ibu peri jadi batu* LOL

    Mr G. baca ini noh, kalo masih ngeyel lagi, ayo dong tunjukkin dirimu secara gentle, jangan berani maen lewat imel-imel gak penting ajah!

    ReplyDelete
  5. Postingannya mengaduk-aduk emosi di siang hari....jadi pengen nambah makannya...ups...fokus, fokus. Iya mbak, ada orang yang demi uang, pantang menyerah, kerja siang malam. Eh ada orang yang punya talent tapi males, lebih seneng mengambil hak orang lain dengan menipu. Semoga ini yang terakhir ya, dek Indah...sekali lagi salut dengan insting detektifnya.

    ReplyDelete
  6. setuju banget ndah!!! kalo ini mah emang jelas modus penipuan banget!!!

    si G itu defensif lah karena udah tau salah... dia udah kena sirep ama si pepi kayaknya ya...

    moga2 aja dah bisa segera diselesaikan. dan diselesaikan masalah duitnya itu emang udah tanggung jawab dia. tapi masalah membongkar kedok dan modus dia ini juga perlu supaya dia gak terus nanti mengulangi lagi di komunitas yang berbeda. biar orang2 sekarang lebih melek dan waspada ya...

    beware and be aware!!

    ReplyDelete
  7. seharian ini mantengin postingan dan TL ttg penipuani ni, sampai juga ke postingan mba Indah.

    Duuuh .... baca nih ... bacaaa.... wahai pelaku *kok jadi esmosi sih saiah....

    btw, ibu istiqomah itu masih ada gak ya....

    ReplyDelete
  8. Ck...
    Kok pada gak takut yah sama ibu peri?!
    GADING ini gak tau peribahasa "tiada gading yang tak retak" jadi dia merasa udah semua yang dijalaninya itu bener..
    I don't know whats on his mind. Yang jelas, anak yang bisa seperti itu k ortunya, bisa juga kaya gitu ke SIAPAPUN!

    ReplyDelete
  9. ya ampun postingan nya sungguh mengaduk emosi lho Mba Indah :'(
    trus kenapa korban korban sebelum nya gak ada yang speak up kayak sekarang ini ya?

    ReplyDelete
  10. gading yang ini mah udah retak, Dhir...mana retak tapi mikirnya perfect

    ReplyDelete
  11. Blog walking hari ini seru banget, semua cerita ttg si P, gw jadi maraton bacanya.

    Semoga gak ada lagi korban berjatuhan di tangannya. Amin...

    ReplyDelete
  12. Postingannya mantab gan!

    Emang sih gue ama aini kan termasuk ansos, jadi kalo ada nama yang kita belum pernah dgr anggap aja kalo ga "temennya Indah" ya "temennya Dhita" hihihi..

    Tapi gue setuju pada rame2 nulis di blog gini, supaya ga ada korban berikutnya. Gue tu suka ada insting gitu sih ama orang dan dari awal gue udah ga sreg ama dese, makanya gue gak folbek..

    Emang ye jgn2 macem2 deh ye ama kita.. yang angelish aja bisa keluar taringnya *uhuk*

    Tapi mari kita doakan oknum dgn kejadian ini jadi insaf. dan yang dirugikan klo emang bisa dibalikin kerugiannya.

    Gue juga suka kalimat terakhir lo ndah.. +1 milyar deh..

    ReplyDelete
  13. Beneran hari ini aku berkelana dr blog satu ke blog yg lainnya semua cerita ttg pepi yg mendadak populer tp populer dlm artian minus ya mbak indah...

    Semoga dgn ky gini dia kapok deh

    ReplyDelete
  14. postingannya mantap Ndah!
    beneran buat Mr. G deh!
    mewakili banget apa yang ada di hati....kami? atau aku yah?

    ReplyDelete
  15. wkwkwkwkwk padahal gue pan mau apus postingan yg itu Ndah..eeeh lo bikin link...:D

    gue sama kek si ibu peri itu, malu buat ngakuin ke lo, kalo udah hampir kena tepu si bocah, hihiihihi ;p

    dan lagian itu juga gue udin ngejar2 die sampe die gerah keknya, hahahaha

    ReplyDelete
  16. Ini yang aku tunggu...*aku yakin mbak indah pasti mengeluarkan posting terdasyat soal si P ini...hmm hari ini kepo se kepo keponya BW ketempat tim pansus dan juga para korban...
    hedeh...geleng geleng kepala..
    campur aduk emosi ku nieh mbak...baca postinganmu...Mak jlbe banget...semoga Mister G/S itu baca...gimana susahnya cari duit ...jangan anggap remeh itu..walah analisa dirimu tajam setajam silet..
    sempat visit dan mengunjungi blog mbak P itu...walah...ternyata..
    semoga insyaf dan mau bertanggung jawab....
    *tadi aslinya aku kesini mau lihat mbak indah salah satu korbannya kah atau bukan? karena kayaknya mbak indah ini juga target....kayaknya
    turut berduka untuk teman2 blogger yang juga kena perdaya oleh bujuk rayu-nya

    ReplyDelete
  17. @DARINA: aku pernah liat lho si Pepi mencoba modusin kamu, mak. di twitter. dia nawarin ngirimin kamu sesuatu. waktu itu kamu lg curhat ttg olshop-mu itu. dih, dese panggil ngana 'iti'. sok akrab niyeeee :P

    hamdallah mak dikau nggak trtepu.

    ReplyDelete
  18. keknya ini pepi-pepi yang pernah sale buku ya Ndah, gw hampir ngimel dia tuh, tp ga jadi,,
    semoga ditunjukkan jalan yang lurus deh bwt pepi,,,

    ReplyDelete
  19. Cup cup mwah buat kamu, Ndah!!!! Mantabbbb buat Timsus! Salam manis dari team sebelah hauhahaha...

    Eh, kelembutan hati??? Sebenernya itu gue ngomongnya sambil kalem, dengan mata menatap dan tegas, tajam, setajam clurit Madura!

    ReplyDelete
  20. hi, salam kenal :) ini nyasar dari blognya.......lupa hahaha, saking terlalu banyak yg membahas si pepi ini...

    ga nyangka loh ternyata dia penipu gitu... aku cuma pernah mampir ke blognya sekali, dan kebetulan dia lagi sale buku, uda mau pesen tp ga jadi krn ga ada duit hehehehe... untung ga jadi mesen ya...

    trus dia kan follow twitterku dan DM aku buat minta no HP ku cuma ga aku bales... lupa... and then dia imel aku, again buat minta no HP katanya mau nawarin apalah itu lupa.. setelah berdiskusi dengan si pacar, akhirnya ga aku kasih, aku bilang ngobrol via imel aja...

    yg bikin aneh tuh, karena dia ga pernah majang foto mukanya.. makanya jadi agak waspada gitu..

    ternyata... ckckckck...

    ReplyDelete
  21. kayanya lebih banyak lagi dhe yang kena tapi belum pada nongol ya mbak.

    ReplyDelete
  22. Ga bosen bosen hari ini baca kasusnya si pepi ajaib, eh penipu
    Postingan dia hari ini juga keren minta maaf panjang banget pake nyebutin satu persatu orang yang pernah ada hubungan sama dia.

    ReplyDelete
  23. Semoga pepi baca post ini dan segera sadar. Kata-katanya mengena sekali. Cuma, yang bikin gemes, orang-orang yang tulus mau menerima pertemanan dia kok ya malah ditipu..ugghh..bener-bener nila seember merusak susu sebelanga. Thanks for sharing, Indah.

    ReplyDelete
  24. Wah, mmg rapi sekali yah modusnya :)

    ReplyDelete
  25. salah target banget dese, dikiranya emak2+bapak2 dikomunitas yg dia sedang masuki skrg ini ga sekompak dan sesolid ini dalam membuka kedok dia..hehehe..kaciman..

    btw gw niat banget smalem ngegugel nama ata notonegoro, abisan penasaran stlh baca blognya mba novi. ketemulah blog2 yg pd muji2 dia sebagai anak muda yg cerdas, penulis berbakat yg bukunya mo dibikin pelem lah, temen bloger yang menyenangkan lah blablablelebloblo...seriusan guemess buangett baca tulisan para korban yg muji2 dia,ga sadar mereka kena kibulan berbisa -__-" dan trus berita ata ini ilang gitu aja ga ada jejaknya lagi.

    mnrt pemikiran butut gw ndah, knpa dia+pasangannya itu skrg tiba2 brniat menyelesaikan masalah, karena eh karena nama asli mereka sejak 2 hari yg lalu sudah terekam dengan sangat cakep di om google. Sebelumnya kan gak ada, bersih aja gitu nama mereka. makanya skrg mereka kebat kebit, nama asli loh itu mwehehehe..track recordnya yg terpampang buruk pulak, nipu bok! makanya buru2 minta maaf di blognya cari2 belas kasihan, mengiba2 supaya dimaafkeun..trus harapannya beramai2 para korban memaafkan dan menghapus postingan ttg keburukannya dia kemaren2. aahh jangan terpedaya dengan kata2 dan kalimat2 manisnya kaaak...inga ingat dia udh nipu dr dulu, dan berulang2 terus, ibaratnya ini penyakit kambuhan ya...hekekekek *berapi2 gini eykeh nulisnya, maaph maaph :D*

    acungin jempol sebanyak2nya, keren insting detektipnya euy...terus diasah biar smakin yahud yah yah :))



    ReplyDelete
  26. hari ini blogwalking ke mana-mana buat nemu cerita seru tentang Pepi.
    sedih ya begitu tahu kita ditipu sama teman yang udah kadung dipercaya.

    ReplyDelete
  27. Halo salam kenal mbak indah.. :)
    Kalo bagi saya, postingannya bener2 nuncep jes.. :)

    Rasanya juga mau marah dan sebel kok bisa ada blogger spt ini.. Menurut saya mah, menjaga pertemanan dan kepercayaan di dunia maya itu sangat berharga lho, karena kita kan ga saling tahu secara physically, begitu tahu ada teman blogger yg didepannya baik dan manis, tapi tega2nya nipu kita ya sakit hati banget tapi mau gimana lagi wong ga prnh ketemu secara penampakan orgnya...
    Sangat disayangkan ya padahal dia berbakat nulis,dan banyak org yg ngira dia itu tulus dan manis...
    Saya sempet baca tentang si nonanoto, ata notonogoro, googling dan nemu bbrp blogger yg menulis tentang ata aka pepi ini, mereka puja puji dia.. Ga tau apakah mereka merasa jd korban juga ya..

    Kalo gini kan kita jadi curiga sama org yg ngajak kenalan via blog, ato belanja secara online krn pengalaman ini..

    Smoga ga ada pepi2 lainnya ya... Cukup satu aja dan smoga yg ini bertobat juga...
    Oya.. Saluttt banget untuk timsus bloggernya, hebat banget bisa membongkar kedok si pepi supaya ga ada korban2 lainnya :)

    ReplyDelete
  28. Hhhhhhhhhhhh...*tarik napas panjang*

    Org2 kayak Pepi ini yg bikin:
    1. Org yg pengen menjalin pertemanan bener2 di dunia maya jadi saling curiga.

    2. Org yg nyari nafkah bener2 dari jualan online jadi gak dipercaya.

    Sepandai2nya tupai meloncat satu kali akan jatuh jg, semoga penipu2 seperti ini jatuhnya di penjara. aamiin.

    ReplyDelete
  29. Sayang yang elo gerus2 itu panadol, Ndah. Coba kalo yang digerus2 itu aspirin, masih mending bisa buat maskeran. :))
    Ini kasus penipuan kesekian yang gw baca deh. Dulu kala ada juga, terus yang di multiply ada juga. Argggh... banyak ternyata.

    ReplyDelete
  30. Speechless aku mbak baca banyak postingan ttg hal ini

    ReplyDelete
  31. kayaknya emang sudah dideklarasikan membahas PEPI biar gak semakin banyak korbannya ya ;)

    gw bukan genk Ratjoen apalagi supermom
    gw juga gak masuk di genk whatsapp n galaxy jeng Indah *lha wong baru punya android...nelangsa*

    tapi secara pribadi BW disini justru karna melirik RD dan virus genk Ratjoen yang perlu 'dicuri' ilmunya :lol:
    tanpa sadar ternyata jeng Indah koq berteman dah luamaaa sama Mama Raja *dampak BW suka buru2 dan gak suka tengaktengok*
    yang lebih parah lagi gw baru ngeh kalo gw sempet tinggal dan gak permisi di daerahnya jeng Indah

    wakakakakak

    ini komen gak penting ya...

    ya kalau gara2 Pepi, jeng Indah pilah2 teman dunia maya ya wajar aza hihihihihi
    tapi kalo meragukan q tanya aza ke 123 :lol: atau qt ketemuan di LapMer aza ya...ach gak seru...ke otak2 amui aza yuks.....

    jadi kangen otak2....

    ReplyDelete
  32. Nah, yang versi ini lumayan rada panjang dan bikin ngos2an. Udah gitu disodorin panadol pula hehehe ^_^

    ReplyDelete
  33. Saya kelompok 2011 nih... sekedar nulis mengingat kejadian dulu di http://amiratnawatiutami.blogspot.com/2013/01/blogger-berbakat-tapi-menipu.html

    ReplyDelete
  34. uhuk..ketinggalan cerita :-(. Postingannya mengharu biru ma.. Penipu begitu lihainya ya menipu dr 2009. Semoga yang bersangkutan insyaf dan gak kambuh lagi.. Dan kejadian ini membuat kita lebih berhati2..

    ReplyDelete
  35. @ Tyka,
    *Sodorin mesin penghancur kertas*

    @ Yeye,
    *pukpuk*
    Cup cup cup...yang penting utang dibayar eh dicicil.

    @ Della,
    Dapet istilah baru selain cuci tangan. CUCI PIRING.
    Untung gak nari piring.

    ReplyDelete
  36. @ Allisa,
    Eh kamu ikutan manggil Mr. G
    Ada juga sih yang ikutan nulis Mr. G tapi ngakunya gak baca postingan aku yang ini. #nomensyen.

    @ Maria,
    Semoga drama ini segera usai.

    @ Arman,
    Iya, Man. Tapi itu pilihan dia : Disirep apa menyirep. Hahaha

    ReplyDelete
  37. @ Mbak Rina,
    Iya aku penasaran sama nenek Istiqomah. mending mikirin nenek itulah ketimbang drama.

    @ Ibu Peri,
    Ampun, Ibu Peri. *cium tangan khusuk*

    @ SuciPrim,
    yah mungkin karena digertak bahwa ini pure masalah bisnis kali.

    ReplyDelete
  38. @ Novi,
    mending pikirin konco-konco mu nang kene wae, Nov.

    @ Yani,
    Mending lari marathon. jelas bikin sehat. Blogwalking marathon yang itu mah bikin pala pening.

    @ Iti,
    Genk Racun kan udah Detektip (kepo), SILET pulak.

    ReplyDelete
  39. @ Mrs. Priadi,
    Langsung naik deh hitstat dia.

    @ Lulu
    Ciyeee...ikutan Mr. G ni yeee...
    Eciyeee (Pake C, bukan pake J ya!)

    @ Desi,
    Jangan diapus, Des. Biar jadi jejak asal muasal kecurigaan gw. hahaha

    ReplyDelete
  40. @ Mbak Arti,
    Aku harusnya menang di #terDAHSYAT nya Olga sama Rafi dong, Mbak ?

    @ Tyka,
    SUDAH MEM SUDAH #terNIA DANIATI

    @ Lail,
    Alhamdulillah gak sempet jadi korbannya ya, Lail.

    ReplyDelete
  41. @ Leony,
    Hahaha..baru kali ini gw melihat sisi kelembutan loe, Le.

    @ Mellisa,
    Salam kenal juga.
    Ya ampun, dia sampe nguber kamu ke twitter ?

    @ Mbak Lidya,
    Semoga semakin banyak yang mawas diri.

    ReplyDelete
  42. @ Fiazku,
    *mending baca novel MIRA W ato nonton LIE TO ME sekalian. Dramanya gak bikin pusing*

    @ Pungky,
    Sama-sama. Semoga bikin kita semua lebih ati-ati dalam memilih teman.

    @ Fety
    Rapi banget. Bersambung pulak.

    ReplyDelete
  43. @ Ary,
    Salam kenal juga ya.
    Aku juga pernah menganggap dia teman, tapi ternyata ya gitu deh.

    @ Mbak Asty,
    Sabaar, Mbak.
    Semoga ada hikmahnya.

    @ Retma,
    Gw udah nyetok masker bengkoang, Ret.

    ReplyDelete
  44. @ Mbak Ely,
    Apalagi yang ngalamin, Mbak. Hihihi...panadol sampe abis 3 kontener digerus.

    @ Meila
    LapMer itu lapangan merdeka ya ?
    Hahaha...klo ada temen yang mo temenan dan niatnya tulus, rugi kan kalo gak mo ? Lagian ketauan kok mana yang tulus mana yang gak.
    Kamu kan tulus kan sama aku ? hahaha

    @ Bang Aswi,
    Kalo disodorin logam mulia, ntar antri, Bang!

    ReplyDelete
  45. @ Ami,
    kenapa angkatan #tertipu 2011 gak ada yang mencuat sih ? *kepo*

    @ Bundit,
    Semoga insyaf beneran, Bun. Kasian Mama Raja negak panadol mulu.

    ReplyDelete
  46. Dr sekian postingan para blogger ttg pepi baru ini yg bikin aku ngakak2, ada mandiin beruang kutub lah, kirim bakso dr jogja lah :))

    aniwei tp ikut prohatin ada case ky gini, mudah2an jgn sampe berjatuhan korban lagi kelak kmd hari dan si pepei nya beneran insap

    ReplyDelete
  47. hampir seharian baca cerita PEPI postingan ini yg paling berapi-api....(ketauan nggak ada kerjaan makanya blogwalking seharian)

    dan kemudian tercengang...mbaaakkkk banyak banget korbannya...

    ReplyDelete
  48. Baca beberapa postingan ttg pepi, di beberapa blog lain isinya emosi dan bikin kesel kok kl disini saya malah ngakak ya.. Yg bagian mandiin beruang kutubnya ga nahan. Tp dr kasus ini jg kita jd bs liat jalinan pertemenan yg oke sampe akhirnya si pepi ini bs terbongkar :)

    ReplyDelete
  49. galih.pratidina@gmail.comFebruary 15, 2013 at 2:27 PM

    Halo Indah, kalo selama ini gw cuma SR, sekarang ikutan kasi komen yaaa. Soalnya aku juga punya pengalaman yang mirip dengan kasus Pepi. Jadi awal mulanya, tahun 2003, waktu socmed masi jaman fs, blm ada twitter dll, suamiku (waktu itu masi pacar) dideketin ama seseorang lewat online. Di situ dia ngenalin dirinya sebagai interpreternya Megawati (waktu itu masi Pres), keponakamnya Rachmat Gobel, cewe smart yang ngakunya lulusan Ostrali, temen deket DhantybRukmana, dsb dsb. Awalnya, suamiku ga curiga, soalnya dia ngaku sebagai temennya X, yang mana X ini adalah temen suamiku. Lama kelamaan dia nawarin bisnis, awalnya bisnis bangun hotel. Tapi krn suamiku ga punya passion di situ, akhirnya mental. Ga hilang dia nawarin usaha supplier ke salah satu Oil Company. Tertariklah suamiku. Dengan polosnya, dia transfer rupiah demi rupiah hingga sampai pada jumlah ratusan juta aja gitu. Dia pinter banget nipunya. Waktu suamiku mulai mencium gelagat ketidakberesan, dia ngaku nyokapnya meninggal, sampe nangis2 bombay di telp. Puncaknya, waktu suamiku dapt email yang ngaku dari Dhanty Rukmana, dan Rachmat Gobel. Rachmat Gobel ngakunya lagi di Tokyo. Pas dicek IPnya, eh ternyata ngirimnya dari IP telkom aja gitu. Tepu banget kan? Lemes deh suamiku. Pelajaran banget sejak saat itu, gw ga mau langsung percaya dengan orang yang tiba-tiba datang dan sok ikrib seolah udah kenal tahunan. Yang gregetan, suamiku ga mau mengkriminalkan tu orang. Sampe sekarang, masi berkeliaran aja dianya. Gemessss

    ReplyDelete
  50. Kakk gimana.pepi dah dipenjara belum (kepo).hehe

    ReplyDelete