1.07.2013

Another Boy's Thing and @supermomsid Next Agenda

Waktu kecil, gw suka banget manjat pohon di depan rumah dinas Bokap gw di Bangka. Kebetulan di depan rumah kami itu terdapat pohon buah seri yang gak terlalu tinggi. Pohon ini sering banget berbuah sehingga mengundang anak-anak kecil lain untuk manjat dan memetik buahnya.

Setiap kali gw menggapai buah seri merah ranum yang ada di ujung ranting pohon paling tinggi, kayaknya prestasi banget. Padahal mah setiap kali abis dipetik, gw sendiri gak doyan makannya. Cuma demen manjat dan memetiknya doang.

But eniwei, menurut pengalaman gw, memanjat itu salah satu kegiatan yang menyenangkan di kala gw masih kanak-kanak. Gw juga suka memanjat pohon jambu air tetangga gw demi memetik buahnya untuk kemudian jadi salah satu buah rujakan.

Dan menurut gw lagi, kegiatan memanjat ini membawa banyak manfaat di kehidupan gw selanjutnya lho. 
Salah satu manfaatnya adalah, gw jadi mahir memanjat tembok pager kampus semasa kuliah dulu demi mengambil jalan pintas.

Eh pernah lho, pas gw lagi siap-siap manjat pager gitu bareng temen-temen genk gw, tiba-tiba bahu gw dicolek dari belakang.
Gw gak nengok, gw cuma menepis tangan si pencolek.
Dicolek lagi. Gw tepis lagi.
Sampe colekan yang ketiga, baru gw nengok. 

NGEK NGOK! 
Ternyata pacar gw yang nyolek, Boook! Katanya anak cewek kok manjat pager sih! #terus masalah gitu ?? LOL

Abaikan aja benefit kemahiran gw memanjat tembok pager kampus.
Di dunia kerja, still kebiasaan memanjat ini masih ada manfaatnya bagi gw. 

Walopun gw keliatannya girlie dan so sweet, tapi gw gak kagok dan tergolong cukup lincah dalam manjat kontainer, manjat rak dan manjat-manjat lainnya yang sekiranya memerlukan untuk dipanjat dalam mendukung kerjaan gw. :p

Hani pun pernah melewati masa-masa yang sama kayak gw. Hobinya memanjat pohon. *maapkeun, nyokap kami terlalu irit untuk membelikan PS, nitendo dan sebagainya. Jadi sebagai gantinya, kami kreatip cari kegiatan lain*

Dan dia juga sepakat bahwa memanjat pohon adalah salah satu kegiatan mengasyikkan yang sayang untuk dilewatkan di masa kanak-kanak. 
Apalagi buat anak cowok. Ah sederhana banget ya pemikiran kami berdua.

Walopun sekarang ada permainan manjat-memanjat di playground, tetapi rasanya kok kurang orisinil ya kalo bukan manjat pohon beneran. :p
Lagian kalo manjat pohon kan gretong. #ketauan emak irit

Makanya Sabtu kemarin, sembari nungguin Momom kerja part-time di bilangan Gunung Sahari, Athia dan Deded pergi ke taman di Lapangan Banteng for doing what they call 'the boy's thing'.

Jika emak-emak metropolis lain suka ngajakin anak main di playground berbayar, gw dan Hani emang lebih suka ngajakin Athia maen di taman. 
Selain gak berbayar *ini sih alasan utama!*, kami bertiga suka lari-lari kejar-kejaran di rumput. Kadang gak pake alas sepatu. Membiarkan matahari menyinari kami *kalo takut item, ada sunblock,Cyin!*, dan angin bertiup menerpa rambut mereka dan jilbab gw.
Kayak mengulang apa yang pernah kami lakukan waktu masa kecil.


Awalnya masih ketakutan
Lama-lama kok malah menikmati
Hayo looo nyangkut pas turun
Gw pernah membaca salah satu buku yang menceritakan kehidupan emak-emak metropolis. 
Dalam salah satu ceritanya, tokoh utama mengeluhkan bahwa dia mendambakan park, taman ato whateverlah yang nyaman untuk mengajak anaknya bermain. Yah intinya semacam kayak di luar negeri itu lhooo.

Akhirnya kesampean juga impiannya bisa mengajak anaknya bermain di taman yang nyaman, karena pada akhir cerita mereka pindah ke luar negeri.

Kalo buat gw pribadi, pemahaman gw tentang taman yang nyaman untuk tempat anak-anak bermain cukup sederhana aja. 
Bahkan beberapa taman di kompleks rumah kami yang baru kelak pun menurut gw, bisa gw manfaatkan bermain dengan Athia. 
Kalo nunggu tinggal di luar negeri baru bisa ngajakin anak ke taman, ya belum pasti sih kapan gw dan Hani bisa tinggal di luar negeri. 

Yang terpenting buat gw adalah quality time dan bonding dengan anak. 
Masalah ini, itu, kan ada Rinso, Lifebuoy, Dettol Hand sanitizer ! Hahaha...

Maapkeun kalo beberapa hari ini gw jarang update blog dan blogwalking. 
Selain sibuk dengan kerjaan menggila akhir-akhir ini, dalam kurun waktu kurang dari sebulan, Supermoms Indonesia kembali akan mengadakan salah satu seminar. Dan so pasti, gw excited banget ! Don't you ?

Pas banget karena bulan-bulan segini nih adalah waktu yang seringkali dimanfaatkan oleh sekolah-sekolah idaman untuk mengadakan open house.

Sementara jujur, sebagai orang tua walopun ada openhouse, saking banyaknya informasi yang berkeliaran, kita malah jadi bingung dalam memilih sekolah anak. Internasional School, IB, IGCSE *zuzur, adakah yang bisa bantu ini makhluk apaan sih ?* , bla bla bla, arrrghhh...lieur ! 
Zaman dulu pernah ada status disamakan, diakui dan terdaftar. Ato akreditasi A, B dan C. Itu aja gw masih belum paham. Lah sekarang makin paraaah banyaknya. 

Terus yang bagus yang mana ? Kalo mo masukin anak ke sekolah gitu, gimana kita bisa tau kalo sekolah itu bener-bener udah comply dengan apa yang kita mau ? *ngemut panadol! Amnesia sama RUM :p*

Hayooo, siapa di antara teman-teman yang senaseb dengan gw ? Yang terjebak dengan kekalutan segitu banyak informasi soal sekolah ? tapi kan..tapi kan... gw pengen yang terbaik. Tapi yang terbaik tuh kayak mana ? ujung-ujungnya #labil.*eh, wait ! apakah cuma gw doang ?*
But eniwei, bagi yang senaseb dengan gw dan tertarik soal memilih sekolah, tunggu informasi lebih lanjut ya. 

FYI, kali ini limited seats! 

So, Stay tune, Parents ! 
Be Right Back with detail information !

21 comments:

  1. Udah dapet bocorannya, hehehe..
    Idem dong, gw juga lebih suka ngajak anak2 ke taman atau sejenisnya ;)

    ReplyDelete
  2. @ Della,
    Ikutan yuk, Dell ! Barengan sohib-sohib kita yang laen. Kan loe mo ketemuan sama Dani, Yeye, gw dkk. Hihihi

    ReplyDelete
  3. Mba Indah, capcipcup ya.. Semoga ada duit buat bayar pendaptaran. Hahaha.
    Btw sayah sama Bul udah nge tag pohon-pohon di sekitaran rumah yang kira-kira bisa dipanjatin bareng Aaqil. Dan alhamdulillaahnya karena masih di pedalaman Tangsel, kampung penduduk masih punya banyak daerah yang bisa dijelajahi sambil (sok-sokan) trekking gitu Mba Indah. :D

    ReplyDelete
  4. ihhh seru sekali main panjat2an...
    asyik ya mbak ngajak si kecil main di tempat terbuka
    untungnya aku tinggal di desa mbak,msh bnyk pohon2 yg bs dipanjat
    lagian di halam rumah baruku yg luas sekali akan kujadikan taman buah2an jd tar bs buat panjat2an anak2ku kelak.....

    ReplyDelete
  5. @ Dani,
    Sippo. Aku tekin tempat buat kamu deh.
    Di Tangsel emang masih adem sih ya, Dan. Makanya mehong kan ? hihihi

    @ Ika,
    Aduuuh lucky you !
    Di sini kadang susah nyari lahan di pekarangan rumah untuk ditanami pohon yang bisa dipanjat. maklum lahannya terbatas.
    kangen deh masa kecil ku dulu...

    ReplyDelete
  6. hihihihi... gua dulu pernah nulis tentang panjat memanjat pohon. gara2 si andrew pengen manjat pohon!

    yang mana gua sampe sekarang gak pernah kebayang lho, apa enaknya sih manjat pohon? bukannya enakan duduk di sofa/ranjang daripada duduk di atas pohon? :P

    ReplyDelete
  7. Arman,
    Wuidiy...seru lagi, Man manjat pohon. Loe bisa melihat sekeliling loe dari atas tanpa hambatan. *jangan bilang mending liat dari atas gedung :p*

    ReplyDelete
  8. Kalau saya takut ketinggiaaaan hehehe. Jadi takut manjat pohon :D. Ngakak baca yang kepergok pacar pas manjat pager :D

    ReplyDelete
  9. manjat pohon, ini mah maenanku waktu kecil mba. Dulu seneng banget kalo maen kerumah temen trus dibelakang rumahnya ada pohon jambu yang deketan sama genteng rumahnya, jadi kalo lagi berbuah kita manjat pohon trus langsung dimakan deh ato ga makannya digenteng rumahnya deh sambil menikmati semilir angin...*duh kangen masa-masa itu*. trus lagi kalo maen kerumah sepupu di Citayem paling demen maen ke kebon jambu biji trus ngambil dan makannya diatas pohon sambil ngobrol2, dan dulu ga sadar kalo itu kebon orang :)) *untung ga ketangkep*
    *ini kenapa jadi curhat panjang bener yak*

    ReplyDelete
  10. nanti di rumah barunya puas tu mbak banyak tamannya, ada si rusa lagi ya....

    ReplyDelete
  11. aku mau daptar Ndah...

    Gak sabar nungguin postingan nya.
    Pas banget topiknya buat gw karena tahun ajaran ini Samara mau sekolah :)

    ReplyDelete
  12. ikooootttannn ;)
    pokoknya kali ini gue musti bisa dateng seminar, soal sekolah bikin gue keder juga inihh..:D

    ReplyDelete
  13. ahahaha... ternyata kita ada 2 kesamaan.
    yang pertama sama2 pernah di bangka.
    yang kedua hobi manjat pohon seri :D

    ReplyDelete
  14. Salam kenal, ditunggu update acaranya yah mba..walaupun tuk PG udah daftar tp tetep butuh ilmu tuk lebih buka mata-hati-otak tuk sortir TK-SD ,mkasih mba

    ReplyDelete
  15. Untung di Semarang sekolah lom banyak macamnya kyk di sana mb... Pindah Semarang aja ???

    ReplyDelete
  16. Tuh ndah dah bnyk yg daptar, langsung cusss ksh kita seat dah :p

    ReplyDelete
  17. Ilmu manjatnya boleh tuh, mba, hobi manjat juga...kecuali pohon pisang XD...Pas bgt kalau bkn seminarnya, lg hangat RSBI diapus...

    kalau anak masih kecil, sih santai aja, sekolah apapun jadi asal konsepnya bermain..

    ReplyDelete
  18. mba Indah...salam kenal ;)) saya silent reader yg ga tahan mo comment atas post ini.
    and somehow..ketika disebut pohon buah seri, ingatan jadi melayang ke masa kecil karena saya juga hobi bgt manjat pohon buah seri yg ada di depan lapangan rumah saya..malah jd kyk ritual tiap pagi habis mandi, keluar main ke lapangan (saya sekolahnya masuk siang), manjat pohon, duduk manis nyemilin buah seri sambil ngeliat sekeliling merhatiin para mamang2 yg bongkar muatan gudang. FYI, lokasi rumah saya itu di daerah pasar+pergudangan, jadi selalu rame dg lalu lalang aktivitas bongkar muat gudang (makanan, pecah belah, dll...namanya pun pasar yah.. segala ada..hehe)sampe sering dibilangin sm para mamang2 itu.."kok cewek manjat2 pohon sih??" huhuhu...padahal diatas pohon itu asyik lho..
    sekian cerita saya, maap kepanjangan ya mba.. Seneng aja rasanya ada temen yg sama kayak saya, jadi ga berasa aneh sendiri...hohoho...

    btw, ada rencana ngadain seminar parenting Supermom di luar JKT ga mba??

    ReplyDelete
  19. Pengen ke taman juga,,,,

    Daptar mbak,,,,

    ReplyDelete
  20. wah kak athia keren diphotonya yang manjat pohon itu..
    hmm soal seminar....nunggu ringeksannya aja deh dari mbak indah ..hiks...jaohhhh soalnya..

    ReplyDelete
  21. Mbak, kapan lagi ada seminar tetraloginya bu elly risman?

    Thanks,
    eMi

    ReplyDelete