2.28.2012

Mencari Genk Baru

Ada racun baru di Genk Racun.
Fresh from the oven..or NOT.

Setelah @merylbestari memecahkan telor (read:hamil anak kedua) di tahun kemarin, tahun ini dua member Genk Racun yang lain @firahmimihana dan @sucirosary menyusul hamil anak kedua dan ketiga (red: Barra anak Mama Icus yang kedua setelah Garin).

Awalnya mereka sibuk meracuni Iti, Aini, Dhita, Baby, Nuke dan errr gw juga tentunya. Tapi sepertinya hanya Baby yang tampak berbinar-binar tergoda racun ini. Gw nampak skip duluk. Yang lain tampak adem ayem. Merem melek.

Karena gagal ngajakin hamil bareng-bareng kayak dulu, Firah dan Icus nampaknya ngambek akan mencari genk baru menemani hari-hari kehamilan mereka. Di Weddingku.com meneh.

Menemani dan berbagi informasi masalah kehamilan.
Itulah asal muasal kami genk kami seperti yang pernah gw ceritain di sini .

Pas Firah dan Icus rusuh di BBG mau cari genk baru di Weddingku dan ngoprek-ngoprek forum kami yang lama dulu, tergelitik buat gw untuk nengok kembali thread kami dulu.

Sampe berseri-seri gitu yaa...
Sebelum nyambung ke sini harusnya ada satu thread yang bener-bener pemula. Dan terus nyambung dan nyambung dan akhirnya berakhir di sini deh kayaknya.

Hayooo tebak, nama samaran Iti apa ? Nama samaran Aini apa ?
Yang laen rata-rata pake nama aseli ya. Kayak Nuke, Meryl, Firah, Rotaryana. LOL.
Kalo gw yang manaaa ? *paling kalem sih pastinya. Another kebohongan publik*

Masih kebayang deh, gimana kami yang baru mual-mual di trisemester pertama, hingga sekarang udah pada sibuk cari sekolahan buat anak yang waktu itu masih dalam kandungan.

Dan sekarang beberapa anggota genk siap hamil anak kedua.

Time flies so fast ya.

Akankah pas hamil anak kedua nanti gw juga akan menemukan Genk seru kayak kalian, guys ? Akankah di kehamilan kedua, gw akan mengumpulkan slaber Carter tiap warna buat matchingin dengan Jumper ? *yang ternyata gak perlu ya *
**mendadak mellow dan pengen hamil**
***tapi begitu inget banyak PR yang belon kelar, rasanya emang harus menunda dulu***

2.27.2012

Shoppingdate ke ThamCit dan FX

Kalo ada temen yang memutuskan untuk berhijab, sebagai temannya cencu kita akan mendukung. Ya gak ? Kayak Icus yang ngasih kado shawl Kamiidea sebagai salah satu bentuk dukungannya ke gw pas gw berhijab. *Errr...entah karna gak enak ati ato karna abis keceplosan gw tagih molo ya, Cus*.


Begitu juga gw. Salah satu bentuk dukungan gw atas niat Mbak Pur (partner in crime gw di pabrik yang lama) yang memutuskan pengen insap berhijab, adalah menemani dia shopping keperluan dia berhijab. Sebenarnya ide shoppingdate justru datang dari Mbak @adevimala. Eh tapi ternyata dese ketat skejulnya.


Waktu gw ijin ke Hani untuk nemenin Mbak Pur shopping di ThamCit, gw mengajukan term and condition sebagai berikut:


1. Cuma NEMENIN doaaang. OK, belanja 1 cotton shawl motif masih acceptable dong.*pilin-pilin ujung shawl*
2. Gakkan lama kok. Jam 8.30 dari rumah. Jam 12 kami udah balik. Palingan Jam 1 juga kami udah nyampe Bekesong lagi.

Berhubung nemenin emak-emak mbak Pur belanja dan gak percaya bakal cuma sebentar seperti janji gw, Hani menyarankan supaya gw gak usah ajak Athia.
Kami nyampe ThamCit sekitar jam 9 lewat. Ladies Parking yang di lantai dasar itu masih sepi. Yayyy! Ternyata kalo nyampe ThamCit jam segini, masih bisa dapet parkir di Ladies parking yang gak jauh dari pintu masuk.

Ketularan KARDIMAN

Wakidi.
Karbini.
Sholeh.
Merzon.
Parno eh Tarno deng.
Yang satu lagi pake Su- ,jadi Sutarno.
Deni
Yoko (errr..nama keren dari Haryoko)
Satu lagi....nggggg...yah gw lupita lagi.


Yak ternyata PR banget ya buat gw ngapalin nama kesembilan inspector baru gw. Plus muka yang punya nama.


Secara sekarang gw lebih sering nanya ke staff non shift dan mereka terkena shift-shift-an.


Udah gitu wajahnya mirip-mirip pulak. Kadang gw suka lama menatap mereka sebelum menyapa. Dalem ati “ Ini Pak Karbini apa Pak Wakidi ya ?”. Dan ternyata dese yang namanya Sholeh. Jauh kan melencengnya. Eiiym!

2.20.2012

Budaya Mandiri

Kalo ngomongin soal ART, itu mah udah banyak banget emak-emak yang curcol di blog. Gak tau juga sih apakah ada Bapak-bapak juga yang curcol karena kena imbasnya



Kali ini gw mau cerita soal ketergantungan terhadap helper. Tapi bukan di rumah…melainkan di kantor.


Duluu, di pabs gw yang sebelumnya, semua hal yang bisa dikerjakan sendiri akan dikerjakan sendiri.
Daan maaf, gw bukannya menghakimi, tapi dari pengalaman dan pengamatan gw selama ini, yang manja itu justru orang Endonesah sendiri.


Saat ada satu Manager baru ditempatkan sementara di ruangan kami. Gak punya staff. Single fighter. Hari-hari pertama dia masuk, dia bikin gw mengernyit. Dia menyodorkan selembar dokumen dan bilang ke gw “ Mbak, tolong ini di fax-in dong. Ini nomer telponnya…”

2.17.2012

Di Hi-jack

Teman baru gw.
Pendiam, bapak-bapak, belum terlalu tua tapi juga gak bisa dibilang masih muda. Gak banyak tingkah. Cenderung pendiam. Lempeng dot com kalo kata gw mah.

Situasi pagi itu :
Gw lagi berdiri pepetin dia di bawah pohon belimbing wuluh depan lobby kantor. Lagi nungguin petinggi dari head quarters dan Pak PresDir turun untuk kami kawal Factory Tour.

Gw memulai pembicaraan basa-basi ngusir nyamuk: " Sebelum di sini kerja di mana, Pak ?"
Temen gw : " Di Bogor"
Gw : "  Produksi apa ?" *kebiasaan orang pabrik selalu nanya perusahaan yang lama produksi apa ketimbang bergerak di bisnis apa*
Temen gw : " bikin *menyebutkan product yang sama dengan pabrik gw yang baru ini* juga kok "
Gw : " Oooh...berarti Bapak dari kompetitor dong ? "
Temen gw sambil senyum-senyum : " Iya..."
Gw : " Waah Jangan-jangan Bapak dulu di HI-JACK yaaa ?"
Temen gw liatin gw masih senyum : " Bukan..."
Gw : " OOh ngelamar via internet juga ? "

Temen gw ngasih tatapan bingung dengerin lanjutan pertanyaan gw.
Mata berkejap-kejap dan kemudian jawab dengan ekspresi serius, gak ada tampang becanda dikit acan : " Saya dulu di Ardan (read: salah satu kompetitor kami)..."

Lah gantian jadi gw yang binun.
Beneran, Gw jadi gak nyambung.
Iki maksute temen gw : plesetan ato opo toh ?

Auk ah. Nice week-end !

Be-Be

Berat Badan.



Gak tau ya. Apa emang cewek doang yang sensi dengan dua suku kata ini, atokah kaum Adam juga pernah sensi dengan namanya Bau Berat Badan ?


Waktu gw masih single, gw mah gak pernah sensi soal berat body. Makan sebakul pun gak ngaruh. Tetep aja ceking kayak orang cacingan. Kalo istilah medisnya, gw itu ibarat Bodi Citicar, muatan container. Hahaha…

2.15.2012

Wong Lanang Kabeh

Hiuuff…



Gara-gara komen Mama Kinan soal rekan kerja wanita di posting gw sebelumnya dan pertanyan Tika di BBM semalam, gw jadi pengen cerita. Bukan mau ngomongin mantan rekan wanita di Serpong yang iih-sumpah-gak-penting-banget. Gw mau cerita soal Genk gw yang baru.


Hah ? Kerja baru seminggu udah punya Genk ??


Iyaa doong. *pilin-pilin ujung scarf*. Selaen gw lebih gampang masuk ke dalam pergawulan para pria, bapak-bapak di sini jauh lebih terbuka menerima gw ketimbang rekan-rekan kerja di divisi gw yang dulu.


Dan sekedar ingpormasi, dengan ini gw memproklamirkan diri sebagai karyawati paling cantik di jajaran kami satu genk. Maap, Mbak Yu Indah Prabandono. Yey jangan sirik yee sama nasib akika yang sekarang paling kece di antara mereka. *ngesot ke OZ minta sungkem ke Mbak Yu Indah Prabandono yang kece* :p


Knowing My Priority

“ Pernah denger Limited Edition Hermes gak ? “ kata Hani senyum-senyum ke gw.



Gw emang gak pernah ngikutin pergerakan keluaran terbaru tas. Gw akhir-akhir ini sibuk ngikutin perkembangan shawl. Yah double-sided cotton shawl lah, glittery shawl, two-tone scarf. LOL.


Ternyata ceritanya gini :


Katanya ada yang melenggang anggun sambil nengteng tas Hermes Birkin. Tapi gak ada yang kasak-kusuk bisik-bisik rumpi “ hayo tebak, KW apa ori ?”


Bukan karena mereka udah pada jago screening tas Ori, KW, KW1 kayak anak FD yang udah pada jago. Soalnya mereka langsung tau bahwa itu limited edisiong.


Hermes Birkin by Louis Vuitton.


Soalnya di sekujur tas Hermes Birkinnya bercorak logo LV. :D


2.13.2012

Jawaban DIA Atas Ujian

Percaya gak kalo namanya JODOH itu sudah diatur Yang Maha Kuasa. Kalo udah berjodoh, mau lari kemanapun gakkan bisa mengelak.



Minggu II Desember 2011.


Ada panggilan interview untuk suatu posisi idaman gw duluk.


Tapi lokasi perusahaannya lebih jauh, ditambah gw juga udah keenakan di posisi gw saat itu yang focus ngurusin satu scope doang. Udah gitu, gw juga kebentur dengan surveillance audit ISO dengan SGS di minggu IV Desember . Gak mungkin rasanya gw cabut interview sementara begitu banyak kerjaan yang musti dibereskan. Akhirnya gw melewatkan kesempatan itu. Begitu aja.

2.10.2012

Drama Januari : Ujian Berhijab

Diskriminasi bisa menimpa siapa saja, suku dan ras mana saja, dan agama manapun. Tidak hanya bisa terjadi pada diri saya, tapi juga bisa terjadi terhadap semua orang.


Berhubung Drama Januari ini akan menjadi hal yang sangat sensitive sekali, gw berusaha untuk menuliskannya dengan hati-hati. Semoga yang membaca justru melihat sisi positifnya ketimbang menyerap sisi negative nya.
Bismillah.


Lagi-lagi terinspirasi oleh salah seorang teman gw (belio HRD-Training di perusahaan gw yang lama) nyeletuk sederetan kalimat yang ditulis di blognya ke gw pertengahan November yang lalu :


“ Kesuksesan itu tidak menjamin kebahagiaan seseorang. Namun sebaliknya, jika seseorang merasa bahagia, maka bisa jadi dia merasakan kesuksesan. “


JLEB ! JLEB ! JLEB!


Itulah tepatnya yang gw rasakan saat itu. Bagi teman-teman yang suka mampir baca blog gw, mungkin udah bisa merasakan aura gundah gulana gw di blog ini. Di satu sisi, gw keliatan lebih sukses secara jenjang karir daripada pekerjaan gw sebelumnya, namun di sisi lain gw gak merasa bahagia. Bukan karena gw tidak mencintai pekerjaan gw. Tapi kondisi lingkungan kerja yang tidak sehat membuat gw tertekan dan diet otomatis.

Boook, berat badan gw balik lagi ke zaman gw masih gadis. Bayangkan gw yang super gragas ini bisa-bisanya keilangan napsu makan tiap makan siang dan pulang kantor.


2.03.2012

Menutup Malam Terakhir Jogja Trip 2012

Menutup Jogja Trip 2012 ini, akhirnya semalam gw berkesempatan juga ketemu temen-temen sesama suka ngeblog (rasanya gw masih gak enak ati menyebut diri gw sebagai blogger) Mbak Mitha dan Tika setelah gagal kopdar waktu liburan tahun 2010 dikarenakan bencana gunung merapi.

Awalnya gw berencana liburan di Yogya sampe Sabtu pagi. Tapi mengingat kami harus berkendara mobil kembali ke Jakarta dan Senin pagi udah harus kerja lagi, makanya gw putuskan untuk menyudahi liburan ke Yogya hingga Jum'at pagi ini.
Acara kopdar ini sebenarnya rada dadakan sih. Tapi untungnya Mbak Mitha dan Tika mau meluangkan waktu untuk sekedar bertemu. Justru temen gw di genk Racun @Firahmimihana yang gak bisa ikutan. HUH!

2.01.2012

Menunggu Datangnya 1 Feb 2012

1 February 2012.

Satu hari yang gak pernah gw ramalkan bahwa akan gw tunggu kedatangannya. Gak ada yang istimewa betul dengan tanggal ini. Gak ada perayaan atau kejadian bersejarah dalam hidup gw sehingga beberapa minggu terakhir gw amat sangat menantikan tanggal ini.

Dengan datangnya 1 February 2012, berarti secara resmi gw sudah meninggalkan bulan Januari. Januari 2012 bisa jadi bulan yang sangat menegangkan buat gw. Dan 1 February 2012 ini semakin mengkukuhkan gw bahwa finally I'm FREE! ALHAMDULILLAH.

Sebenarnya secara legalitas, I supposed to be FREE from my company on Friday, 27 January 2012. But actually,  I was officially FREE on Monday, 30 January 2012. Karena walaupun tanggal 27 January 2012 disahkan sebagai hari terakhir gw bekerja di perusahaan, namun gw baru bisa tenang ( read: gaji gw baru dibayar) pada hari Senin. Book, gajian di perusahaan itu setiap tanggal 25 dan gw baru dibayar tanggal 30. Deg-deg an kan ?? Untungnya dibayar setelah gw selesai nemenin Nuke shopping di ThamCit. :p

Alhamdulillah. Makasih banget untuk do'a dan support dari teman-teman sehingga gw bisa melewati hari-hari terakhir di Januari kemarin. Dengan waras.

Special thanks buat @mayialexa yang udah sering gw repotin kalo ada masalah yang berbau-bau hukum. *peluuuk cium Ayieb sampe basah. YOU ARE THE BEST, DARL!*