12.04.2012

Kesalahan Tanpa Disengaja

Saat mendengarkan seminar Bu Elly dan Pak Toge, gw menemukan adanya benang merah. Salah satunya adalah kesalahan yang seringkali gw lakukan selama ini.

Setelah semua pihak akhirnya sembuh dari infeksi Mischa capedeentris, justru sekarang Athia dan Mischa menjadi teman main yang mayan dekat.  

Selayaknya anak-anak kalo maen bareng, tentunya ngalamin yang namanya rebutan mainan. Berhubung Athia dan Mischa sama-sama masih menikmati status sebagai anak tunggal di keluarga masing-masing, kalo udah rebutan mainan gak ada yang mau ngalah. Ngotot-ngototan, tarik-tarikan.

Kadang kalo Athia ngerebut maenan Mischa, seringkali gw bicarain baik-baik untuk gak merebut maenan Mischa. Tapi kalo giliran Mischa yang merebut mainan Athia, tentunya gak mungkin gw nasehatin Mischa untuk gak ngerebut maenan Athia. Bisa-bisa emaknya gak terima anaknya digituin, malah gw dan emaknya yang perang-perangan.

Book, gw inget pernah ada satu kasus emak-emak berantem di lingkungan per-emak-emak-an di rumah emak gw. *itung deh tuh ada berapa kosa kata emak di kalimat tersebut*
Emaknya si Otong tetanggaan sama emaknya Iki.
Suatu hari si Iki lagi maen sama Otong. Bukan maenan Ipad ato little tikes dong, tapi maen jorok-jorokan ke got. :p 
Si Iki ngedorong si Otong kekencengan sampe si Otong jatuh ke got.
Si Otong pulang ke rumah sambil nangis sekenceng-kencengnya.
Prosedur standar : ngadu sama emaknya.

Emaknya lagi tanggal tua, keluarlah dari kamar dengan geram nanyain kenapa juga anaknya bikin dese tambah pusing dengan tangisannya.
Ngerasa dapet angin, si Otong makin menjadi-jadi deh tuh nangisnya " Otong dijorokin si Iki ke got, Mak ", gitu deh kira-kira aduan si Otong.

Emaknya Otong kesel keluar ngamukin si Iki.
Emaknya Iki gak terima dong anaknya diamukin ama Emaknya Otong.
Terjadilah keributan perang mulut antara emak Otong dan emak Iki. Berakhir dengan masing-masing bawa anaknya pulang ke rumah. Gak usah maen dengan si Otong / Iki lagi.

Apa yang terjadi kemudian ?
Gak sampe sejam kemudian si Otong udah maen lagi ketawa-ketawa sama si Iki.
Eeeh, emaknya Otong sama Emaknya Iki sampe lebaran masih perang dingin. 

Itulah sebabnya gw gak pernah mau ngapa-ngapain 'anak orang' kecuali kalo anak gw sengaja disakitin dan emaknya diem aje! Gak bakalan banyak omong, pasti gw linting lengan baju.

Balik lagi ke urusan Mischa dan Athia.
Di sinilah gw melakukan kesalahan. Kalo udah ngotot tarik-tarikan maninan Athia, Mischa kadang suka ngeluarin strategi 'pengen meweknya', dan gw tadinya mau ngajarin Athia untuk bersikap sopan " Athia, udah kasih aja sama Mischa. Malu ah, berantem sama Mischa. Dia kan anak cewek..."

Kesalahan yang udah gw perbuat :
1) Itu kan hak milik Athia. Adalah hak dia kalo tidak mau meminjamkan barangnya. Dia lagi mempertahankan barangnya dia, tapi gw dengan sotoy menyuruh dia meminjamkan barang dia ke Mischa. Besok-besok Athia mungkin gak pede untuk mempertahankan hak miliknya.
2) Gw ngajarin hal yang gak bener ke Mischa. Gw seakan melegalisasi perbuatan Mischa. Besok-besok dia belajar begini " Oooh..ternyata diperbolehkan kok ngerebut maenan orang lain. Tinggal pake strategi nangis aja..."
3) Gw mencampuri urusan anak-anak. 
Lah si Iki yang bocah aja udah ngerti. Waktu emaknya melarang dia maen sama Otong, dia protes persis dengan Pak Toge " Lagian, emak-emak ngapain sih ikut campur urusan anak-anak ". #jiaaaah...

Tapi gw yakin gw gak sendirian pernah melakukan kesalahan kayak gitu.
Hayo cobaaa, kalo sang adik lagi ngerebut maenan kakak, siapa sih yang kita suruh ngalah ?
Mostly Kakaknya kaaan ? " Kamu ngalah dong sama adik kamu... "

Saat gw merasa butuh break sejenak dari membaca setumpuk FDA (Food and Drug Administration) dan EC Regulation, gw pun kepikiran soal ini.

Gw jadi mikirin posisi gw sebagai anak-anak yang disuruh mengalah atas sesuatu yang seharusnya gak perlu ngalah.

Jangankan anak-anak, kadang-kadang sebagai emak-emak aja gw masih suka merasa diperlakukan tidak adil oleh orang tua. Malah, orang tua gak ngeh lho kalo itu kita marah. Wong mereka pikir yang gitu itu biasa aja, gak kepikiran kalo itu ternyata mampu membuat kita terluka.

 *harap diperhatikan bahwa ini hanya imajinasi gw aja lho...*
Orang tua : " Inget ya, Sabtu depan jangan bikin planning kemana-mana ya.. "
Kita : " Emang kenapa, Ma ? "
Orang tua : " Kamu harus nemenin Adik ipar kamu ke Kebon Binatang "
Kita : " Lah kenapa dia yang mau ke kebon binatang, aku yang harus nemenin ? "
Orang tua : " Anterin dia lah ke kebon binatang... kesian dia kalo naik busway. Dia kan lagi hamil muda. "
Kita : " Perasaan mama dulu gak pernah deh nyuruh kakak nganterin aku kemana-mana waktu hamil. Inget gak mama gak pernah bilang apa-apa walopun mama tahu aku hamil tua berdiri bergelantungan naik metro mini ? "
Orang tua : " Kasian adik ipar kamu itu pernah keguguran..." 
Kita : " Lah dulu aku juga sebelumnya pernah keguguran..."
Orang tua : " Tapi kan adik ipar mu gak sekuat kamu..."

Hmmm...keluar juga kan kalimat itu .
Ato kejadian kayak gini...
Kita : " Semua kakak dan adik kok dibelikan kue sama Mama. Jatah kue ku yang mama belikan mana, Ma ?"
Orang tua : " Kata kakak dan adik-adikmu, kamu gak usah dibeliin. Soalnya kamu mampu beli kue sendiri. Kamu kan banyak uangnya... "
Kita : " Amin..." *sambil dongkol*

Orang tua : " Cobain deh kue bikinan adikmu. Enak kan ? "*yang mana tuh kue kalo dilempar ke tembok, temboknya yang retak.* **saking kerasnya**
Kita : " Aku bikin kue lebih enak dari ini kok gak pernah ya dapet pujian dari Mama "
Orang tua : " Ah, kamu mah gak butuh pujian lagi... "

Eiiits, tanpa disadari mungkin kita sebagai orang tua juga pernah melakukan kekhilafan yang menyakiti anak kita. 
Do'oh, Gw aja ngebayanginnya gak enak banget jadi posisi yang di-kalah-in kayak gitu. 
Dan Alhamdulillah, itu cuma kejadian dalam khayalan gw. 
Gak kebayang kalo beneran yang kayak gini ini ada di dunia nyata.

Yah namapun manusia pastinya tak luput dari kesalahan. Orang tua pun juga manusia.
Kata Bu Elly, janganlah segan untuk meminta maaf setulus hati kepada anak jika memang apa yang kita lakukan menyakiti hatinya.
Jika dia meluapkan emosinya, biarkan saja. Dengarkan saja.
Tapi tetap bukan berarti dia bisa menginjak-injak wibawa kita sebagai orang tua. 

Pernahkah kalian minta maaf kepada anak karena pernah membuatnya terluka ? Ato pernah kalian terluka karena perlakuan orang tua yang tidak disadarinya ?

#mari lanjut baca FDA sama EC lagi sampe mabok.

17 comments:

  1. Bagus mbak ceritanya : ) temenku cerita, dia anaknya 2 cewek semua. Jadi kata dia, susah untuk bersikap adil dengan kedua anaknya. Tanpa dia sadari, salah satu dari kedua anak itu ada yang lebih dia manjai.

    mbak Indah, review "seminar part 4-nya" ditunggu ya. HIhihhi..

    ReplyDelete
  2. @ Dina,
    Diusahakan secepatnya. Hihihi

    ReplyDelete
  3. Waaww, never thought about it before. Mengingat anakku juga anak tunggal, akan kuingat post ini selamanya. Thanks for sharing, bu.. :*

    ReplyDelete
  4. Pas banget gw lagi pusing sama ponakan gw umur 2.5yo ada Mbak indah post ini, jadi tercerahkan pikiran gw.
    alkisah kmrn gw lagi lihat video suami gw, gak ada hujan gak ada badai lagi main lari2xan dia iseng menampar anak gw umur 19bulan dan anak gw smp megang mukanya sedih bilang "ikukul" (dipukul). Suami sdh diwanti gw jangan pernah marahin anak orang even ponakan sendiri, agak gemes juga sambil megang kamera. sebelumnya anak gw juga usaha sendiri (as a baby) buat ambil topi ultah dr lemari trus dipakai sendiri, eh ponakan merebut kasar dg bilang itu miliknya. gw sambil menahan marah, gw kasih tau bahwa topinya ada dua dan bisa dipakai berduaan. Benar mbak, gw pun dilematis, klo gw suruh anak 1 gw atau adeknya mengalah pada sepupunya, kok gw seperti mengiyakan perbuatan rebutan itu. kedua jadi terkesan ketika anak gw ditampar, lalu ada celetukan om-nya bilang "gak apa2x dek" berkesan utk ponakan gw perbuatan itu acceptable dan utk anak gw merasa tidak dilindungi. Pembiacaraan tadi pagi di mobil dg suami adl bagaimana anak kita merasa kita pun melindungi mereka tapi juga tanpa ikut campur "mendidik" ponakan kita. ya akhirnya sepakat gw sama suami klo terjadi lagi kita hanya laporkan hal tersebut kepada ortunya.
    Btw salam kenal ya Mbak Indah :) terima kasih pencerahannya.

    ReplyDelete
  5. Terima kasih mbak Indah atas postnya, benar2x mencerahkan pikiran gw, pas banget dg problem gw dan suami saat ini.
    Kmrn anak gw 19bulan lagi main lari2xan, trus tidak ada badai ditampar mukanya oleh sepupunya 2,5yo. tiba2x ada celetukan dari om-nya bilang gak apa2x. suami gw yg sedang menahan diri utk tidak marah (krn gw wanti2x tidak boleh memarahi anak orang lain) gemes. dari situ berkesan dua: satu anak gw akan merasa tidak terlindungi, dua si sepupu merasa acceptable perbuatannya. kami berdua sdg berpikir bagaimana supaya hal tersebut tidak terulang, tanpa berkesan ikut campur dalam pendidikan anak lain.
    thanks ya mbak, akan gw ceritakan ke suami gw postingan ini. Btw salam kenal ya mbak :)

    ReplyDelete
  6. Itu juga jadi beban pikiran aku nih mbak...Pokoknya klo udah urusan ama anak tetangga, tiba-tiba puyeng deh...
    Anakku sering di-bully ama tmn laki2nya, dan akhirnya aku ajari dia utk bales mukul klo dipukul, nah, itu dia, bener atau gak ya? :(

    ReplyDelete
  7. @ Mbak Nina,
    Sama-sama, Mbak. Ini kebetulan aku lagi merenung hasil seminar parenting aja. Emang gak mudah ya jadi orang tua.

    @ Sushiaddicts, Mayya,
    Aku coba menarik benang merah ya hasil parenting seminar dari dua orang yang berbeda ya.

    1) Jika sedari kecil anak sudah dibiasakan dengan Teaching Thinking method, maka dia akan dengan sendirinya tumbuh menjadi anak yang kritis. Jika mendapat perlakuan yang tidak adil terhadap dirinya, dengan sendirinya anak akan berani mempertanyakan " kenapa kamu melakukan itu terhadap saya" terhadap pembully. Justru sebagian besar pembully itu jika ditantang balik malah suka ciut sendiri.

    2) Ajarkan sedari kecil anak untuk mempertahankan harga dirinya.

    3) Ajarkan anak bahwa tidak semua kekerasan harus dibalas dengan kekerasan. Kunci hal itu dengan ajaran agama masing-masing. Pastinya semua agama tidak ada yang mengajarkan kekerasan.

    4) Jika anak berantem sesama anak-anak, biarlah mereka menyelesaikan permasalahan mereka. Kita hanya mengamati proses mereka. Kata Pak Toge, kalo ditanya kenapa sih mereka harus berantem (untuk hal yang mungkin sepele bagi kita orang tua), jawabnya : Kenapa gak ?

    5)Namun jika dirasa perlu, bela lah anak kita. Terkadang dia perlu pembelaan dari orang tuanya. Catat : hanya untuk hal-hal yang kita yakini bahwa itu benar ya.

    Bukannya sok-sok parenting ya, cuma share apa yang aku tangkep dari hasil duduk dengerin seminar-seminar sih.

    ReplyDelete
  8. pak toge itu siapa ya Ndah? hiks jadi pengen ikut seminarnya

    ReplyDelete
  9. ya ampun mbak aku juga suka salah tuh kalau ada yang merebut mainan aku suka nyuruh ya udah pinjemin aja secara itu emaknya diem aja gak ngomong apa2, melarangpun gak

    ReplyDelete
  10. Gw pernah nulis di blog tentang sikap tidak adil nyokap gw terhadap gw sekitar 10 tahun lalu dan tentang bagaimana secara mengejutkan nyokap gw minta maaf ke gw. Postingan itu mendapatkan banyak sekali komentar yang mengapresiasi positif sikap nyokap gw, itu sikap yang jarang sekali: berani minta maaf kepada anaknya.

    Orang tua jarang memanusiakan perasaan anak-anaknya, mereka sulit terima kenyataan bahwa kadang-kadang orang tua bisa salah. Gw sangat berharap kalau suatu hari nanti jadi orang tua, gw nggak akan begitu.

    Bagus sekali mau menuliskan saripati seminar ini, Mbak Indah :)

    ReplyDelete
  11. emang lebih gampagnnya nyuruh yang gede yang ngalah. tapi kita sih juga berusaha fair sih antara andrew dan emma. apalagi andrew juga sensy.

    jadi kalo emma yang ngerebut, walaupun emma belum ngerti diomelin, tetep kita omelin. kita gak akan nyuruh andrew ngalah. biarin aja si emma nangis. hehehe.

    ReplyDelete
  12. dirikuh terus belajar menjadi orangtua yg baik dan benar....hikz..

    ReplyDelete
  13. jadi inget juga ama radit pas arisan keluarga kemaren. Radit lagi maenan mobil2an, trus ujug2 dateng sepupunya mau maenan mobil2an itu juga.

    Radit karna emang masih pengen maenan itu, dia tetep pertahanin mobil2an itu. Si sepupu sih ga ngerebut mobil2an, tapi dia nangis teriak2 minta diambilin mobil2annya sama mamanya.

    karna radit tetep ga mau kasih, dia lemparlah itu mobil2an keluar. mungkin pikir radit, udeh tuh ambil sendiri sono diluar :D

    akhirannya radit lari ke gue, dan dia nangis kejer juga, hihhhihi kesel kali yak dia...luucuu bener dah anak2.

    jadinya ya, malah tuh mobil2an dianggurin, ga ada yang maenin..:D

    ReplyDelete
  14. duh bocah yak dimana mana sama aja, yang beda cuma perlakuan orang tuanya .. samaan juga sama Kanaya yg sekarang tinggal serumah sama sepupunya usia 4 tahun, setiap hari rame rebutan mainan, kadang ga sadar sering menangin Kanaya, dan nyuruh sepupunya ngalah... aduuh ini salah ya, * malah ikutan nanya

    ReplyDelete
  15. hmm catetan..eh salah postingan yang menarik, ilmu juga nieh buat parenting..lagi hanget2nya di rumah..kinan lagi suka pelit ngasih pinjam mainan sama kawan yang main dirumah..saya suka bingung memposisikan..pinginnya netral..kalo anak tetangga yagn salah ya aku kasih tahu juga gitu..eh tapi takut juga entar ortunya nggak terima hehehe.....wah nggak ada rugihnya nieh ngerapel baca postingan jeng indah...tambah ilmu...*efeknya EGP dulu sama kerjaan..hehehehe...abis membius sih kalo belom tamat eh maksdunya belom sampai pada postingan terbaru nggak afdol...

    ReplyDelete
  16. Makasih Mba Indah udah diingetin tentang prinsip mempertahankan hak dan standing by for our children. Sesodaraan Bul ama adek saya punya anak yang hampir seumuran. Saya bakalan sebarin tulisan-tulisan parentingnya dari blog Mba Indah ini buat mereka juga..

    ReplyDelete
  17. Aaahh...iyaa dilema juga ya klo berhubungan sama anak orang.
    Ada anak tetangga, yang klo anakku minjem barang/mainannya gak pernah dibolehin.
    Giliran dia main krumah, asal nyamber mainan/barang yg ada aja. Walo pas itu lagi dimainin sama anakku.
    Sigh.
    Bingung mo negurnya, emaknya juga ada disana tp gak negur juga. -__-"

    ReplyDelete