11.05.2012

My First Bento, Made by Love

Waktu awal tahun ajaran baru kemarin, emak-emak lain pada sibuk berpusing ria mikirin bekal anak ke sekolah, anehnya gw malah belum merasa terintimidasi. Mungkin karena gw udah memasuki tahun ketiga menyandang status Ibu, jadi gw udah imun dengan segala bentuk kompetisi emak-emak.

Begitu juga waktu temen gw berduyun-duyun ikut kelas Bento beberapa waktu yang lalu, somehow gw ngerasa belum perlu untuk ikut-ikutan juga. Menurut gw, percuma lah gw ikut, toh gw juga gak bakalan bisa bikin bento semenarik yang sering kita liat di majalah atau blog mommies lain. Ya, ya, ya, gw sadar banget tangan gw kurang terampil dan kurang kreatif untuk hal yang berbau keterampilan tangan.

Nah, gw lupa apa gw udah pernah cerita belon ya, kalo sekolahnya Athia rada strict soal bekal yang dibawa sekolah. Honestly, gw pernah kena diingetin di buku Penghubung sekolah Athia untuk tidak membawakan bekal yang ‘sekedarnya’
Gara-garanya gw kelupaan nyiapin bekal Athia, gw maen comot aja snack di gerai Alfamart deket rumah buat bekal snack Athia. Sejak diingetin gitu, gw pun bertekad untuk menyiapkan bekal sekolah yang lebih baik buat Athia. Terlebih lagi, tahun depan kan dia udah duduk di bangku TK, jadi IMO persiapannya harus dimulai dari…sekarang! 

Yup, you can say  that I’m lebay one of very well-prepared mommies!

Begitu dikasih tau temen-temen kalo Mommiesdaily sama FrisianFlag bikin Bento Workshop, gw awalnya masih maju mundur gitu untuk ikut. Yang bikin mundur adalah ketidakpercayaan diri gw. Do’oh, gimana ntar kalo udah ikut kursus bento, ternyata tetep aja gw gak bisa bikin bento ? Apalagi gw tergolong emak yang susah bangun pagi. *yeah, pengakuan dosa terbesar abad ini!*

Tapi setelah dipikir-pikir toh gak ada ruginya, toh gak ada ruginya gw ikut Bento Workshop ini. Gw gak akan tau kalo belon bener-bener nyoba, rite ? Jadi Sabtu pagi, dengan masih muka bantal, gw dan @nenglita udah semangat memenuhi panggilan jiwa untuk hadir Bento Class Mommiesdaily di HQ MD di Kemang.


Di kelas Bento ini, gw duduk dengan Putri Mama Qanit, @putzkiy. Sementara @resti0510, @vinasumitro, @mommyechal dan @tya_priyandito duduk semeja. Teridola emak-emak 2012, @irrasistible tentunya duduk di meja paling depan. Hahaha…

Yang memberikan materi di kelas Bento ini adalah Pak Lukman, dari My Meal box. Beliau ini kayaknya udah sering diundang untuk mengisi kelas bikin bento buat kalangan emak-emak pemula tapi penuh semangat. Yah macam kami inilah…
Sebelum kelas dimulai, selain snack box untuk mengganjal perut peserta, di setiap meja sudah disiapkan buku referensi bento (yang mana dalam bahasa Jepang, Cuy!) dan kotak putih berisikan bahan-bahan yang akan dipergunakan oleh peserta untuk mempraktekkan bikin bento.

Referensi bento, material praktek bento dan snack pengganjal perut pagi itu
Gw sempat tertegun waktu Pak Lukman memproklamirkan bahwa dalam tempo waktu setengah jam, beliau akan mendemonstrasikan tiga model bento. Ah ciyus ah, Pak ? Kayaknya gw bikin egg sheet aja (disini lah gw baru ngeh kalo telor dadar titipis itu nama kerennya : egg sheet) perlu waktu setengah jam sendiri deh :p.
Pak Lukman,
itu siapa yang sih yang duduk paling depan ?? Semangat cekali!!
 Kelas dibuka dengan perkenalan macam-macam supporting tools nyiapin bento, kayak Art knife, Puncher dkk. Kemudian kami rikues untuk diajari cara bikin Egg Sheet. Ternyata cara bikin Egg Sheet itu pake tepung maizena. Untuk perbandingan telor dengan maizena adalah 2 : 1. Artinya 2 butir telor berbanding dengan 1 sdm maizena dan 1 sdm air.
Cara mengocok dua butir telurnya biasa aja ya, jangan sampe berbusa, setelah itu baru masukan tepung maizenanya. Kemudian digoreng di teflon kotak berukuran kecil pas dengan dimensi egg sheet yang kita inginkan. Sedangkan minyak yang digunakan untuk menggoreng cukup setetes dan api yang dipergunakan low-medium saja.

Kalo mo bikin egg sheet yang berwarna kuning, ya hanya pergunakan kuning telur saja. Sebaliknya jika ingin mendapatkan egg sheet warna putih, maka bagian kuningnya gak usah dipake.

Mengingat banyak working mom yang ingin nyiapin bento tapi gak mo ke kantor dengan mata panda, maka Pak Lukman kasih alternative solution. Untuk menghemat waktu, kita bisa siapkan egg sheet sekalian banyak. Sisanya bisa kita simpan di lemari es, bisa tahan hingga 3 hari kok.

Untuk menyiapkan onigiri ato nasi kepal dalam berbagai bentuk, kita juga bisa mengkreasikan dalam berbagai warna. Eiits, Jangan takut rainbow rice ini tidak sehat atau menggunakan pewarna yang justru berbahaya untuk anak,karena pewarnanya bisa kita pilih dari sumber warna yang alami kok.

Seperti warna hijau pada nasi bisa kita dapatkan dari daun suji. Begitu pula warna kuning kita dapatkan dari kunyit tapi tanpa santan. Namun jika kita cuma menyiapkan satu atau dua kepal nasi untuk bekal anak sekolah, kan rasanya rempong juga ya kalo harus memasak dengan daun suji ato kunyit. Seakan paham dengan kemalasan kita, Pak Lukman membagi tips yang “wow” untuk kita para peserta workshop kemarin.

Biar praktis, warna kuning bisa kita dapatkan dari kabocha. Caranya kukus kabocha yang berwarna kuning. Kemudian haluskan dan campur dengan seporsi nasi yang akan kita bentuk hingga merata warnanya. Dengan begitu, kita akan mendapatkan nasi kuning. Kalo warna hijau bisa kita dapatkan dari kacang polong/edamame yang dikukus. Hanya saja jika menggunakan edamame, warna hijau yang didapatkan cenderung pucat. Makanya Pak Lukman memilih sebaiknya pergunakan kacang polong. Untuk menyembunyikan rasa langu dari kacang polong, kita tambahkan sedikit garam.
Naaah bagi pecinta warna ungu, dan ingin menyulap nasi berwarna ungu yang aman untuk kesehatan, bisa menggunakan ubi ungu yang dikukus

Tambahan tips lain dari Pak Lukman hari itu, daripada menggunakan tusuk gigi sebagai penyemat bentuk dalam berkreasi bento, disarankan sebaiknya memakai spaghetti yang mentah saja.

Dan ternyata beneran lho. Set set set, Pak Lukman memperagakan tiga model bento dalam waktu setengah jam saja. Waktu ngeliatin Pak Lukman berbagi tips mengenai bahan bento yang dipergunakan, peralatan bento, sampe mempraktekkan, gw manggut-manggut di sebelah Manda dan Lita. ‘Ah kayaknya  gw bisa nih bikin bento‘ sambil pretekin tangan. *embyer, gw kadang perpaduan antara sotoy dan Over-PD*



Kedua bento ini adalah kreasi Pak Lukman
Hebring yaa...

Sekarang, giliran kami para peserta untuk mempraktikkan dengan mempergunakan material yang ada dalam dua kotak putih tadi. Satu kotak isinya nasi dengan tiga macam warna, sedangkan kotak yang satu lagi berisikan strawberry, sosis, jagung, nugget sebagai isian bento, serta susu UHT buat ngelengkapin bekal 4s 5S kita. Ini untuk bahan material semeja lhooo (kira-kira 3-4 orang)…bukan perorang.

Material praktek kami bikin Bento
Beserta peserta lain, gw pun mulai membuat bento yang kelak akan gw persiapkan untuk Athia sebagai bekal ke sekolah. Dan ternyata kalo kita gak kompetitip, bikin bento tuh justru cepet banget lho. Terbukti sementara peserta lain masih rempong nyiapin bento untuk menjadi tiga bento yang terbaik, kami selesai paling duluan. Bukan karena kami paling lihai dalam membuat bento. Tapi karena gw dan Putri nampaknya punya tema yang sama : simple is the best! *LOL denial karena gak kreatip*

Ketika seorang Managing Editor Mommiesdaily membuat Bento
Lihatlah Bento kami...
Bento ala Supermom...
Keren banget ya kreasi Vina ? Memang gak salah kalo kemudian Pak Lukman memilih Vina sebagai salah satu dari tiga kreasi bento terbaik di workshop ini.

Tiga kreasi Bento terbaik pilihan Pak Lukman

Sementara, bento simple bikinan Momom Athia ....tradaaaa...


Bento ala Momom Athia
Terharu gak nyangka, gw yang gak kreatif ini bisa bikin Bento *lopelopelope*
Gw sih gak berharap bisa bikin bento dengan bentuk yang super lucu-lucu. Harapan gw, cuma bikin bento yang menarik sehingga merangsang Athia untuk semangat makan bekalnya, itu aja udah cukup. Karena buat gw, justru nutrisi bekal anak adalah yang utama.

Biarpun simple, tapi yang penting kebutuhan “4 sehat, 5 sempurna” terpenuhi dalam bekal anak. Jadi selain karbohidrat (bisa dari nasi kepal,jagung, kentang) sayuran (brokoli, buncis), lauk-pauk praktis (nugget, sosis, telur) buah-buahan, susu juga penting untuk melengkapi  bekal Athia.

Waktu workshop kemarin, dapet UHT Frisian Flag Kid kemasan 115ml (yang untuk anak usia 1-6 tahun), kalo menurut gw ukurannya pas buat takaran perut Athia, karena kan selain susu dia juga musti ngabisin isi bekal dia. Trus susu Frisian Flag Kid ini ada 2 rasa : strawberry dan cokelat, jadi bisa digonta ganti aja biar gak bosen. Dan  kebetulan, Athia penyuka rasa strawberry dan cokelat.
Ibu-ibu pada belanja susu Frisian Flag di booth workshop kemarin
Selepas ikut workshop kemarin, gw liat banyak ibu-ibu peserta pada melipir ke booth Frisian Flag untuk mendapatkan produk dengan harga khusus. Ada juga yang ngeriung di booth Pak Lukman yang menawarkan supporting tools buat belajar bikin bento  dirumah. Soalnya denger-denger nih, Frisian Flag bikin semacam Bento competition gitu deh di Fanpage FBnya *colong start nih ceritanya* 
Makanya gw mau mulai belajar bikin bento dirumah biar bisa upload ke fanpage. Lumayaaan…selain buat bekal anak, gw juga bisa sekalian pamer hasil kreasi plus dapet hadiah…hehehe *emak2 opportunis*

Nah, seperti biasa yaa, kan kalo workshop pasti dapet goodie bag…jadi setiba di rumah, gw langsung mengintip goodie bag  ini…dan tadaaaaa….


Goodie bag dari workshop kali ini 
Lumayan banget kan ? Selain lunch box, juga dapet masing-masing 1L UHT low fat dan rasa cokelat. Oh bukaaaan. Bukan buat isi bento Athia sih. Tapi buat bekal bikin pudding lebaran Idul Adha kemarin. Hahaha.. #emakirit

Kemarin ngeliat kalo workshop ini juga diliput oleh AnTV buat acara Topik Siang. Jadi kalo waktu nonton Topik Siang, ada yang sempet ngeliat wanita muda dengan outfit kayak gini, itu gw ya…hihihi
Today's Outfit
Thamcit Cotton Shawl and Inner | Thamcit Manset | Airwalk Boxy Tee
Maxlane Flowy Maxi Skirt | AIXAGGIO flat shoes | Mango bag
Note : yang penapsaran dan pengen ikutan kelas " Membuat Bento dalam 30 menit " II bareng Mommiesdaily kayak yang gw ikutin di atas, bisa langsung daftar di sini ya.... Jangan mo kalah saing dong sama eike... *emak kompetitip*

11 comments:

  1. Waks... lucu ya Ndah bento-bentonya. Gemesssss!!!!! Coba ah, besok g siapin bekal Ony kayak gini. *peduli amat deh dia komplen karena diledekin temen bos-nya kayak anak cilik

    ReplyDelete
  2. oo jadi gitu ya bikin telor dadar yg ocreh..:D
    tambahin tepung maezena *catet catet*

    gue juga suka banget liat bento anak2 kek begitu..jadi ga sabar nunggu radit usia sekolah, hehehe..

    ReplyDelete
  3. harus kreatif juga ya mbak dalam ngebento

    ReplyDelete
  4. Kemampuan yang belum ada di saya nih, mbak : menghias bento. Tapi, mmg benar sih, rata-rata anak yang makan siangnya dihias dengan model bento ini, berdasarkan penuturan ortunya makan dengan lahap :D

    ReplyDelete
  5. ngaku gak kreatip tapi buatanmu lumayan tuh Ndah.

    ReplyDelete
  6. bagus ndah bentonya!! lucu.. :)

    salut gua ama orang2 yang niat2 banget bikin bento gitu... keliatannya ribet. hahaha.

    ReplyDelete
  7. sebagai pecinta ungu, gw tertarik pengin belajar bikin juga. Siap2 hunting ubi ungu :)

    TFS ya Ndah :)

    ReplyDelete
  8. diriku sudah beli peralatan ngebento sejak Kanaya 7 bulan... hehehe bener2 emak-emak kalap ... nyaris lupa dan keingetan lagi pas baca postingan ini.... mudah2an ada acara beginian di bekesyong....

    ReplyDelete
  9. berasa langsung penggn bikin bento buat bekel ngantor. lengkap banget isinya Mba Indah..

    ReplyDelete
  10. keren acaranya...thanks sharingnya mbak..lagi serius juga belajar bento, biar kinan semangat makannya..kemarin kemarin ala kadarnya aja ngebento buat dia biar mau makan sayurnya...alhamdulilah...
    eh closing TO picnya keren...nuansa oranye...:)

    ReplyDelete