11.30.2012

Ketika Kecanduan Games Bisa Berdampak Kekurangan Gizi

Sabtu, 24 November 2012 yang lalu, Supermoms Indonesia menyelenggarakan seminar session 3 dari rangkaian Seminar Tetralogy tahun 2012 ini. Tema di session 3 ini adalah " Ketika Anak Kecanduan Games ".

Dari ke-empat rangkaian seminar Tetralogy, session 3 ini memang yang paling sedikit peminatnya. Mungkin karena yang concern mengenai parenting ini mostly orang tua muda dengan usia anak sekitar 2-7 tahun, jadi mereka belum menganggap issue ini adalah penting. Toh anaknya masih kecil dan belum kecanduan.

Justru kemarin juga ditekankan waktu yang kita berikan kepada anak usia 3-4 tahun untuk bermain games. Ato education games yang bisa menstimulasi perkembangan otak anak.

Sadarkah kita bahwa jika seorang anak bermain games lebih dari 15 jam per pekan itu sudah masuk kategori Kecanduan Games ?
Taukah kita sebagai orang tua yang membelikan games ke anak, content apa saja yang ada di dalam games itu ?
Apa yang harus kita lakukan jika anak sudah kecanduan games ?
Pernahkah kita membandingkan sisi positif dan sisi negatif bermain games ?
Kenapa harus SHS alias Semua Harus Seimbang ?

Games itu bukan gak ada nilai positifnya lho. Maka dari itu dalam seminar kemarin, Bu Elly juga menjelaskan sisi positif anak dikenalkan dengan games. Namun, tujuan seminar kemarin adalah bagaimana kita bisa mencegah sisi negatif dari bermain games itu berdampak ke anak kita.

Karena ternyata sisi negative dari bermain games tanpa kendali alias kecanduan games itu efeknya banyak banget. Malah salah satunya bisa menyebabkan seorang anak menderita kekurangan gizi dan osteoporosis.
Ah, pasti pada ngernyit terus nanya dalam ati " Emang apa hubungannya kecanduan games dengan kekurangan gizi ?  Emang tuh makanin CD games ?"

Jadi gini, terjadi satu kasus seorang bapak yang baru saja ditinggal istrinya dan seorang anak yang kehilangan ibunya.
Karena rasa kehilangan ini, sang anak mencari pelarian untuk menghilangkan rasa dukanya. Salah satu pemicu orang bermain games adalah umumnya karena sebenarnya dia punya 'masalah'. Dalam hal ini, si anak ingin menghilangkan kesedihan ditinggal ibunya.

Karena Bapaknya juga sedang berduka, jadi gak bisa berpikir jernih, dimodalilah si anak untuk bermain games di warnet dengan paket "Durhaka" yang ditawari oleh warnet. Paket Durhaka itu adalah main games sepuasnya dari Jum'at malam hingga Minggu plus dapet suguhan makanan dan minuman.

Kenapa sang anak akhirnya menderita kekurangan gizi ?
Karena selama mengambil paket Durhaka ini, si anak cuma makan nasi goreng, paket yang disuguhkan oleh warnet.
Gak cuma itu, anak tersebut juga didiagnosa menderita osteoporosis.
Hmmm...tanpa kita ketahui, ternyata segitu besar ya dampak kecanduan games kepada seorang anak. Masih banyak dampak-dampak lain yang akan gw ceritain sembari merangkum session 3.

Seharusnya gw udah bikin rangkuman untuk session 3 kemarin. Namun apadaya, gw terlalu lelah belum sempat. Maapkeun ya. *salim dan cium tangan satu per satu*
Selain kerjaan di kantor lagi banyak banget *akhir tahun, Cyin!*, juga selang waktu dengan session 4  besok pagi. 

Sementara gw cuma pamer foto-foto aja.
Foto-fotopun gak banyak kok. Entah karena kami saking sibuknya ato mulai kehilangan naluri banci tampil *which is gak mungkin banget*


Menjawab komen Ilmy di posting sebelumnya
Gw keliatan lebih kece karena pake bulu mata pelsong, Cyin.
Didandanin sama suhu perlenongan  @emakayska


Kenapa gw sama Astie jadi demen gaya beginian ya ?
Sama-sama setres karena pulang malem ngurusin excel
Mumpung masih sepi, langsung gw geret foto narcist bersama
Dita Purdia, Pungky, Gw, Novi dan Mbak Tanti


Dresscode Supermoms : Kostum Prewedding ala sejuta umat jeans + atasan putih

Udah kok, segitu aja foto-fotonya.
Gak se-seru session sebelumnya yang gayanya heboh-heboh ya ? Musim ujan soalnya, Cyin. #apahubungannya ?
Namun seperti biasa, setiap pulang dari seminar Bu Elly, ada hal-hal yang cuma selintas diceritain Bu Elly namun bermakna sangat dalam di hati gw.
Makasih ya, Bu...
Saya tambah sreg dengan sistem parenting yang Ibu kemukakan kemarin. Gak menutup kemungkinan kita harus beradaptasi dan siap berubah terhadap hal-hal yang sudah modern. Kita emang harus mengikuti perkembangan zaman yang sudah berubah.
Namun walo begitu, ada hal-hal konservatif yang tetap harus dijaga.
Gw setuju banget. 

Do'akeun gw bisa segera mengumpulkan mood, semangat dan inspirasi untuk nulis session 3 " ketika Anak Kecanduan Games" kemarin ya.
Semoga kemalasan yang sama tidak menimpa di Session 4 " Pede Bicara Sex pada Anak dan Remaja " besok.

So, Yani, Novi, Dani, Nike, Pungky, Rully dkk, sampe ketemu besok ya.

Oh ya, sayang euy Desi mama Radit besok gak ikutan.
Dese katanya lagi audisi jadi bintang pelem. #rumor.
Hahaha...

14 comments:

  1. Bu.... Bu Elly... Gak mau bikin seminar 'Ketika Orang Dewasa Kecanduan Internet' ya Bu? Saya daptar deh. Sekalian sesi terapi ye :))))) #curcol tp emg bener kok Ndah. Aku sendiri ngerasain. Nyandu internet sbage pelarian dr sumpek ama offline world.

    Anyway..... Si Desi mau audisi pilem apaan?? Des des kalo lawan mainnya si Fedi Nuril, akika titip tanda tangan ama cap bibir ye! #tetteupppph #TeamFediNuril

    ReplyDelete
  2. hahah eyampuuuun..dia bikin rumor disindang..:D

    @ Tyka : hahaha penasaran ga Tyk..? nantikan di blog post eik selanjutnyaaah, hohohoho..*sok misterius*

    ReplyDelete
  3. aku nggak main games mbak, jd blom puny apengalaman

    seneng ya mbak ketemu blogger blogger seperti di atas

    ReplyDelete
  4. thanks ya mbak Indah review-nya :)

    ReplyDelete
  5. aku main games mulu jd lupa segala2'a tp emang seru sih main game tp kalau kebanyakan jd kagak baik

    ReplyDelete
  6. wah akhirnya bikin juga kamu Ndah....udah aku tunggu-tunggu rangkumannya (males bikin sendiri)

    ReplyDelete
  7. yang namanya kecanduan emang selalu membahayakan ya. apapun yang 'terlalu' atau 'berlebih'kan emang gak baik ya ndah...

    termasuk kecanduan game emang!!!

    emang heran juga (walaupun gak bisa judgemental juga melihat kondisi orang yang diceritain itu kan lagi berduka ya) ada anak2 yang dibebasin main game di warnet sampe malem2 atau begadang2 gitu...

    kalo gua sih, moga2 bisa selalu begini, sebaiknya kalo main game/internet itu di rumah yang bisa kita awasi. dan tentu jam nya harus dibatasin.

    so far sih kalo si andrew cuma boleh main game on weekend. kalo weekdays gak boleh sama sekali. weekend pun jatohnya gak bisa lama2 atau kadang malah gak sempet juga karena kan kita pergi2 juga. hehehe.

    ReplyDelete
  8. Karena aku ga ikutan, jadilah skrg lg memahami posting an mu ndah :D

    ReplyDelete
  9. setuju sm bu Elly, selama ada pengawasan game itu positif.. Anak2 sy banyak belajar kosa kata bahasa inggris salah satunya ya dr game.. Krn saya & suami juga pecinta game, jd di rumah cukup di fasilitasi bbrp game.. Tapi memang harus disiplin.. Ada jam2 tertentu utk main dan itu gak boleh di tawar.. Hal2 yg utama spt solat, makan/minum, belajar, mandi gak boleh sp lalai.. Kl lalai akan ada punishmentnya.. Alamdulillah sejauh ini sih masih cukup disiplin lah anak2 sy

    ReplyDelete
  10. Ha... sesi ini aku gak ikut. :D Selama ini sih cuman ngasih tablet (maapkeun... ngasih tablet sebelum ikut seminar Bu Elly, jd terlanjur) klo sekolah pas libur & gak ke mana2.

    ReplyDelete
  11. Waduh, Nadya ud kecanduan dong ya. Sehari dia bisa maen game sampe 2 jam. 2x7=..

    T^T

    Buruan ya share-nya, Ndah.. :)

    ReplyDelete
  12. Haduh, ngeri juga ya efeknya. Makan nasi goreng terus bisa osteoporosis. Lha saya yang bisanya cuma masak nasi goreng, gimana nasip Diana nanti ya? *mikir*

    ReplyDelete
  13. Gue Maaaaak! kecanduan game!!!! tapi dijamin kaga kurang gizi, karena g nge game di rumah doang. yang ada kadang pala g kliyengan karena kebanyakan ngadep kompi. :p

    ReplyDelete
  14. Ih Mba Indah, bersyukur banget bisa nemu blog ini dan bisa dapet info soal seminar tetralogy.
    Soal teknologi, para petinggi di silicon valley pada bilang mereka maunya sekolahin anaknya di sekolah yang ga ada pendidikan komputernya untuk anak mereka yang masih elementary school. gitu kata artikel yang pernah saya baca. :D

    ReplyDelete