11.13.2012

Kenapa Aku dan Kamu Diciptakan Sebagai Pasangan

Ada banyak cerita di wiken kemarin. Mulai dari Event FD Garage Sale yang gw jambangi dua hari di wiken kemarin (eits, tapi belanjanya cuma di hari kedua doang kok!). Terus nemenin Athia Field Trip ke Seaworld, Misteri Gabus Terbang, dan errr... apa lagi ya. Banyak lah pokoknya.

Tapi pagi ini, gw  lagi mencoba ngumpulin mood dan inspirasi yang berserakan untuk merangkaikannya dalam postingan. FYI *Oh yeah #penting banget untuk diketahui khalayak umum*, gw lagi PMS nih. 
Udah gitu, sehabis Shubuh, suami tercinta harus segera ke Bandara. Ada DLK ke Palembang. Ntar sore sih udah pulang.

Mana tadi pagi apa tadi malem kan Bekesyong sempet terguyur hujan. Tadinya sepeninggal Hani ke Bandara, gw masih pengen narik selimut. Namun gw urungkan niat karena suami nelpon ngasih tau kalo ada kecelakaan di tol KM 10. 
Yang mana terjemahannya: kalo gw kesiangan dikit aja, gw bakalan berjibaku dengan macet.

#okesip! 
Langsung buru-buru mandi dan ngeburu-buruin keponakan Hani yang abege. Oh ya, udah hampir sebulan ini, keponakan Hani yang abege tinggal di rumah. Dese sekarang kerja di bilangan Slipi. Jadi kalo pagi berangkat bareng sama gw dan Hani. Mayan banget, kalo Hani lagi pergi DLK gini, ada yang nemenin gw bermacet-macet ria di jalan tol. Hihihi...

Alhamdulillah...kami berdua berhasil menaklukkan jalanan dan tetap nyampe tempat tujuan masing-masing di jam kayak biasa aja. Tentunya ini berkat pengalaman gw berprofesi sebagai pengemudi AKAP yang kudu jungkir-balik ngelewatin macet. 
Terutama kalo musim ujan gini, beuuuh kejamnya ibutiri tak sekejam macetnya Jakarta-Bekesyong, Bung! 
Well, Practice makes perfect, rite ? *hidung kembang-kempis malu-malu kucing*

Setelah ngerasa aman di tol Kebon Jeruk, barulah perut terasa lapar. Dan karena lagi diet juga, so lupakan nasi uduk. *ish itu cuma RUMOR! Padahal mah lagi bosen aje. Pan baru kemarin pagi, gw nyarap sebungkus nasi uduk!*
Pilihan gw pagi ini untuk menemani Selasa pagi yang mellow adalah sepotong croissant dan satu cup Dilmah peach tea yang gw beli di Rest Area. Mayan buat ganjel perut sampe jam maksi nanti.

Mengingat Sebentar lagi tahun 2012 segera berakhir dan tahun 2013 udah siap-siap menjelang kita.
Kenapa ya setiap tahun rasanya ada aja cobaan yang harus dihadapin gw sama Hani ?Satu per satu kami coba lewatin. 
Dan setiap cobaan itu pada akhirnya mampu kami lewatin dengan terseok-seok, tenaga yang terbuang pun belum dicharge sampe penuh, namun sepertinya another cobaan baru udah siap menantang kami.

Cobaan paling berat yang pernah gw dan Hani terima dalam tahun-tahun pernikahan kami sebenarnya di tahun 2011 yang lalu.
Kami berdua seperti dihujani cobaan bertubi-tubi. 
Cobaan pertama di awal tahun yang kami terima adalah ketika kami akhirnya tahu betapa besar makna dukungan orang-orang terdekat. 
Saat orang-orang terdekat gw termasuk Hani masih trauma dengan kejadian Minggu malam itu, gw seakan lebih kuat dan berjuang untuk mengembalikan keadaan. 

Baru bernapas sejenak dari cobaan yang ini, sudah didera lagi cobaan yang menggetarkan hati gw dan Hani. 
Cobaan kedua ini mengajarkan gw bahwa salah satu ujian yang berat sebagai orang tua adalah ketika dia harus mengalahkan semua ketakutan, melepaskan semua egonya demi sang anak.  

Walopun gw dan Hani sama-sama merasa sangat terpuruk ke dalam putaran yang paling dahsyat, namun dalam cobaan ini Hani justru menjadi orang yang lebih bisa 'move on' ketimbang gw. 
Melihat semangat Hani, gw pun terpacu untuk mengumpulkan sisa-sisa kekuatan, kembali berjuang bersama mengikuti roda kehidupan terus berputar dan menyuarakan irama baru dalam kehidupan kami.

Dipertengahan tahun di bulan Ramadhan, Alhamdulillah Allah menurunkan rahmat dan berkah-Nya. Gw dan Hani mengira ini jawaban dari apa semua cobaan yang melelahkan hati kami di bulan-bulan sebelumnya.

Gak sedikitpun kami menyangka bahwa dibalik berkah ini, ada ujian lain yang udah siap menunggu kami. 
Akhirnya, pelan-pelan gw mulai menyadari bahwa berkah yang gw terima ini sesungguhnya adalah ujian berikutnya buat gw.  

Allah sedang mengingatkan gw makna bersyukur. Gw, yang dulunya tukang mengeluh, akhirnya menerima pelajaran yang sangat berharga. Dan puncak ujian itu adalah ketika gw harus memilih antara keimanan dan duniawi.
Bersama-sama, Alhamdulillah gw dan Hani berhasil melalui cobaan ini.

Gw tau, Allah tidak akan menguji melebihi kemampuan umat yang diberikan cobaan itu. 
Kadang gw berpikir kenapa ujian yang diberikan ke gw terasa berat dan gak enak untuk gw lewatin.
Katanya menjadi kaya, menjadi super model kece itu juga salah satu bentuk ujian yang diberikan Allah kepada umat-Nya tersebut.

Ya Tuhan, lalu bukan kenapa ujian yang 'enak-enak kayak gitu' yang Engkau berikan kepada hamba ?

Katanya hanya orang-orang yang istimewa *eciyeee...* yang diberikan ujian-ujian sesukar ini...
Oh ya ? Mungkin jika boleh memilih, gw pengen jadi orang yang bisa masuk surga, mendapatkan Ridho Allah dunia akherat dengan cara yang biasa-biasa aja. Gak usah melalui ujian-ujian 'istimewa' ini. Boleh gak ?

Kadang, gw merasa " Ya Tuhan, why me ? " 
Hamba gak mampu melewati semua cobaan ini...
Ampuni aku dan prasangka ku ini, Ya Allah...

Saat boss gw, ato manusia lain yang memberikan challenge ke gw, bisa saja orang tersebut over-estimate dengan kemampuan gw. 
Iya, gw yakin. 
Jika Allah yang menilai gw bisa, berarti sebenarnya gw emang pasti bisa.
Mana mungkin Yang Maha Mengetahui bisa salah dalam menilai kemampuan hamba-Nya.
Tapi...but...teteup aja berat banget buat hamba dengan iman pas-pasan begini. 

Inget surat Ar Ruum yang suka ada di dalam undangan pernikahan ?

Ar Ruum : 21

وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجاً لِّتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

 Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.

Sejenak, gw merunduk...

Itulah kenapa Allah menciptakan gw dan Hani. 
Kemudian menjadikan kami sepasang suami isteri. 
Kami mungkin bukan pasangan yang sempurna, panutan semua umat.
Kami mungkin hanya salah satu pasangan di antara milyaran di dunia ini...  
Namun Allah sudah mengukur, bahwa dengan segala kelebihan dan kekurangan yang masing-masing kami miliki,
Kami bisa saling mengisi, 
kami bisa saling menguatkan.
Baik saat tertawa maupun saat sedang berikhtiar melewati satu demi satu ujian yang menerpa kami...

Semoga kami bisa melewati semua ujian yang dihadapkan dengan ponten yang baik...

Miss you, Sayang. Sampe ketemu ntar malem ya. 
Jangan lupa empek-empek Candy titipan istrimu ya. *Muah*.

20 comments:

  1. postingan solehah tapi kok UUM (ujung2nya makanan) hahaha....

    ReplyDelete
  2. @ Novy,
    Penting itu, Nov.
    Buat gw, empek-empek jauh lebih menarik daripada Sushi simbilikity.

    ReplyDelete
  3. nelen ludah nih bacanya mbak, ada makanan kesukaaanku pempek :)

    ReplyDelete
  4. sama kek Mba Novi. postingan syariah nan solehah dittup dengan pempek. hihihi.
    takjub Mba Indah sama kisah-kisah sebelumnya..

    ReplyDelete
  5. @ Mbak Lidya,
    Suka empek-empek juga ya ?

    @ Dani,
    Hahaha...kadang, aku sendiri masih belum percaya lho, Dan. kalo semua ujian itu bisa aku lewatin. Entah dapet kekuatan dari mana.:D

    ReplyDelete
  6. Hahahaha...ujung2nya tetep yaaa..pempek...emang lidah gak bisa diboongin ya Ndah! :D

    ReplyDelete
  7. Kayaknya jurnal ini mesti dibaca oleh Hani, Indah :)

    Aamiin untuk do'a-do'a di paragraf terakhirnya.

    ReplyDelete
  8. Makanan enak emang obat PMS yang paling indah ha ha ha ha...

    Eh iye, cobain pempek 888 Taman Kenten. Emang rada susah nyarinye, tapi kalo ada org sono yang bisa dititipkeun, beli deh, cobain!

    Gue jadi inget lirik lagu Pass Band: "hidup iniiii... hanya kepingan... yang terasing di lautan.." Bayangin, kepingan, terombang2 di lautan, sampe ke daratannya kapan gak ada yang tau. Memang hidup itu penuh ujian, gak akan selesai sampai ajal yah :D

    ReplyDelete
  9. @ Allisa,
    Mumpung Lis...mumpung ditawarin. hahaha

    @ Fety,
    kayaknya Hani suka ngintip blog aku kok diam-diam. Hihihi...

    @ Leony,
    Ya ampun itu yang nyanyi Pass Band ya. gw juga sering dengerin lagu itu. tapi sekarang sih lagi demen dengerin lagu Cakra Khan yang " Harus Terpisah ".

    ....ku berlari, kau terdiam, ku menangis, kau tersenyum
    Ku berduka, kau bahagia, ku pergi kau kembali...


    ReplyDelete
  10. Amin..
    Konon karena Tuhan memberikan kita apa yang kita butuhkan :)
    Btw kalo pempek doang bukannya lo bisa bikin, Ndah? Kue 8 jam aja bisa, kan? ;)

    ReplyDelete
  11. amienn ndah
    dirimu ternyata romantis juga ya :p

    ReplyDelete
  12. @ Della,
    Oooh, dulu gw bikin sendiri kue 8 jam untuk bikin pacar gw terkesan. Nah sekarang, orangnya udah jadi laki gw, ngapain repot-repot masak kalo bisa beli. Hahaha


    @ Dhita
    Ini serius apa becandain gw sih ? :p

    ReplyDelete
  13. Ooooh.. pempek... *cuma bisa ngiler aja karena udah susah ketemu pempek sekarang* T__T

    ReplyDelete
  14. namanya hidup emang pasti ada aja cobaannya ya ndah...

    dan iya bener emang pasangan itu ditakdirkan untuk saling melengkapi emang..

    ReplyDelete
  15. membaca dari atas hati gw trenyuh eh giliran the end malah ngakak gara2 pempek :)

    ReplyDelete
  16. @ Bebe,
    Bikin sendiri aja, Be. Kalo loe kayaknya pasti bisa.

    @ Arman,
    Iya, Man. Eh tumben, loe gak ngiler empek-empek juga ? hahaha

    @ Yani,
    Hahaha...sebenarnya intinya lagi ngerayu minta dibeliin empek-empek

    ReplyDelete
  17. nice postingan..
    pasangan itu emang untuk saling melengkapi biar semua nya bisa berjalan baik..

    ReplyDelete
  18. duh, mb indah. aku nangis lho baca ini. apalagi abis baca lagi postingan mbak yg cobaan di 2011. tambah mellow deh pagi ini. mksh ya mbak udah mengingatkan hal yang paling penting dari hubungan suami istri.

    *tiba2kangenpaksuami

    ReplyDelete
  19. Bacanya sempet terharu...ini postingan lu edisi sholehah ya ndaahh...etapiiii kok berujung dengan reminder ttg pempek candy...?! Wkwkwkwkk...mengakak diujung postingan..

    AHh tapi sejak suaminda ditugaskan di bangka selama 1 tahun di 2011 ampe pertengahan tahun 2012 ini...gue mah skrg doyannya pempek bangka...sedaaapp,pokoknya lbh endess daripd candy...*silahkan ngacai nasional* :p

    ReplyDelete
  20. Inilah namanya kehidupan yah mbak...ujian kehidupan....kadang merenungi justru kita bisa menjadi lebih kuat, mandiri, intinya survive, karena ditempat ujian ujian yang allah berikan untuk kita..dan bener banget, yakin sama allah bahwa ujian yang diberikan kepada kita itu udah ditakar sesuai kadar kemampuan kita untuk menghadapinya...

    ReplyDelete