10.24.2012

Salah Satu Penentu Nikmehnya di Meja Makan

Dulu waktu awal-awal MPASI, gw selayaknya emak-emak yang baru jadi emak-emak sangat selektif dalam pemilihan bahan-bahan makanan Athia. Dan kebiasaan itu terbawa hingga saat ini. Apalagi saat ini Athia sudah makan apa yang kami makan, jadi hingga saat ini gw sebisa mungkin menyajikan bahan makanan yang sehat untuk keluarga kami. Sehat tidak selalu identik dengan mahal ato beli di supermarket premium lho ya.

Saking banyaknya reportase investigasi di televisi memberitakan manipulasi yang dilakukan oleh pedagang nakal dalam menjual dagangannya, membuat gw kadang merasa parno. Apakah makanan yang kami makan itu adalah makanan sehat, tidak mengandung zat-zat berbahaya demi keuntungan salah satu pihak yang tidak bertanggung jawab.

Gw sempat baca berita kekejaman para pedagang beras yang nakal. Jadi beras yang lama gak laku, oleh pedagang yang nakal dipakein pemutih pakaian supaya warnanya putih bak baru, dipakein zat pewangi biar gak bau apek. Dan untuk menutupi jejaknya, abis itu dicampur dengan beras baru.

Enden, Kenapa gw kok jadi ngomongin soal beras dan nasi ?
Dalam keluarga kami,beras a.k.a nasi adalah sesuatu yang #pentingbanget. Karena di rumah gw menganut paham “ kenikmatan lauk-pauk yang disuguhkan di meja makan itu tergantung dari kualitas nasinya”.

Jadi, seenak apapun lauk lauk-pauk yang dimasak, kalo gak ditunjang dengan nasi yang enak, pulen, tentunya gakkan sempurna. Sedaap ye bahasa gw!
Tapi kalo nasinya udah enak, pulen, wangi, biar kate makan cuma pake tempe, pake kecap ato cuma dicocol pake sambel terasi doang rasanya nikmeh banget! Who's with me?!
Gak tau juga sih, apa di rumah gw doang yang berprinsip kayak gini ato emang hampir rata-rata keluarga di Indonesia juga berpikiran sama. :p

Eniwei, dulu gw juga gak tau beras yang enak, wangi, sehat blablabla tuh yang gimana. Pokoknya gw ke supermarket, gw cuma concern : beras Pandan Wangi ato Setra Ramos. Essensinya adalah ketika belanja bulanan, pasti ada beras yang gw masukin ke dalam troli belanjaan gw.

Sampe beberapa bulan yang lalu, gw ngeliat ada promo beras Pandan Wangi di Naga Pekayon. Warna kemasannya yang merah dan tagline nya yang unik (selain tulisan Promo tentu saja, LOL) menarik perhatian gw.


OK, baiklah.
Gw pun beli satu paket beras Nachi dengan berat 5 kg ini untuk dibawa pulang ke rumah. Kemudian kami pun nyobain beras baru ini yang dimasak mbak nya Athia jadi nasi.
Beras Nachi Pandan Wangi yang digotong dari Naga pekayon
Pas baru masak dari magic jar, uap nasi yang baru mateng ngebul-ngebul dan mmmm….tercium bau wangi. Langsung dimakan bersama lauk makan hari itu rasanya pun pulen dan enak. Kesimpulannya : sekarang setiap gw belanja bulanan, gw gak lagi asal comot beras.  Sejak itu, Kami pun mengkonsumsi beras Nachi ini setiap hari. 

Tapi tetep dong tagline “ Putih Tanpa Pemutih , Wangi tanpa Pewangi “ itu masih bikin gw penasaran. Kenapa sih harus “ Putih Tanpa Pemutih " ? Emang ada apaan ?

Rasa keingintahuan gw inilah yang bikin iseng googling dan nemu satu artikel bagus , Tabloid Wanita Indonesia 1184/22 – 28 sep 2012 covernya Giselle pacarnya GM).  Di situ gw baca dan jadi tau apa aja yang sebaiknya kita perhatikan ketika kita memilih dan membeli beras untuk kebutuhan pokok kita sehari-hari . Gw coba share di sini ya...

1. Warna Beras
Ternyata warna beras yang sehat itu bukanlah yang putih bersih, melainkan putih susu agak berkilau.
Saat ini banyak pedagang maupun pabrik beras yang nakal menambahkan bahan kimia seperti klorin, kaporit, tawas bahkan detergen dan zat pemutih pakaian untuk membuat beras yang dijual keliatan putih bersih, bening gitu.

Emang agak susah sih mengenalinya. Tapi kalo kita amati warna berasnya kelewat putih dan gak ada warna alami beras (bening kekuningan) maka kita harus waspada. Beras berkualitas dalam persepsi kita saat ini adalah beras warna putih, bersih, tidak ada benda asing, dan saat dimasak hasilnya pulen.

Kondisi seperti inilah yang memicu munculnya oknum yang dengan sengaja mengolah beras menjadi lebih putih bahkan dengan tanpa berdosa menambahkan bahan pemutih seperti klorin, ato hidrogen peroksida bahkan pemutih pakaian. Hiyyy!!

Nah, kalo pengen tau apakah beras putih yang kita beli mengandung pemutih apa gak, bisa dicheck dengan cara begini :
Inget, air cucian beras yang mengandung pemutih justru akan bening, sementara yang bebas pemutih cenderung keruh. Kemudian cobalah rendam beras semalaman, lalu cium aroma berasnya.
Jika aromanya asam, berarti beras kita bebas pemutih. Tapi jika tidak berbau apa-apa, maka dipastikan itu beras yang mengandung pemutih.
Oh ya, beras dengan pemutih biasanya lebih cepat basi.

Yak, coba ibu-ibu, mari dicheck stock beras yang ada di rumah saat ini...hihihi...

2.  Wangi Beras
Di antara sekian banyak beras yang dijual di pasaran, salah satu beras yang aromanya wangi adalah beras jenis Pandan Wangi. Kalo kita membeli jenis Setra Ramos tapi tau-tau mengeluarkan aroma wangi, ya udah jelaslah beras tersebut ditambahkan zat pewangi oleh pabrik ato pedagangnya.

Nah sekarang, masalahnya gimana kita bisa tau beras yang dijual beneran pandan wangi ataukah beras jenis lain yang diakui Pandan Wangi oleh penjualnya ?

Yang pernah gw baca, ciri-ciri beras pandan wangi : bentuknya cenderung lebih pendek bulat / gemuk. Jadi kalo ada beras yang bentuknya panjang / lonjong namun wangi, yassalam kemungkinan beras itu udah ditambahkan zat pewangi.

Namun yang kadang bikin kita pusing jadi emak-emak, adalah fakta bahwa ternyata beras pandan wangi pun ada yang ditambahkan zat pewangi. Nah lho! Edun ya! *nepok jidat*

Mungkin pada bertanya-tanya lagi kayak gw, emang kenapa Pandan Wangi yang dari sononya udah wangi aja, kok masih juga ditambahin zat pewangi ? Emang buat apaan lagi sih ?

Jadi gini, alaminya beras Pandan Wangi itu hanya beraroma sangat wangi waktu beras masih berumur < 2 bulan.
Kalo umurnya udah lebih dari 2 bulan. otomatis wanginya akan berkurang, walopun sebenarnya masih tetep wangi sih kalo dimasak jadi nasi. Tapi kan kalo beras yang udah terlalu lama umurnya juga secara kualitas akan menurun.

#eaaaa...nambah lagi PR buat emak-emak. *makanya sapa bilang jadi emak-emak kerjaan itu gampil*
PR baru lagi : gimana caranya kita bisa tau kalo beras ini sebenarnya produksi udah lama apa masih baru ?
a) Bau Beras
Cium aja baunya. Kalo udah agak apek, apalagi jika digiling tidak terlalu kering, maka biasanya beras ini umurnya udah lebih dari dua bulan.

b) Fisiknya
Kalo umur beras udah kelamaan, biasanya ditemukan banyak guratan-guratan garis memanjang dengan tekstur yang cukup jelas.Selain guratan, beras yang udah lama juga mulai keliatan penepungan berupa warna putih kayak serbuk yang menempel di beras.

c) Berkutu
Beras lama umumnya akan berkutu. Walopun sebenarnya sih, sisi positive jika ditemukan kutu dalam beras, maka beras itu tidak mengandung zat kimia. Tapi tetep aja kan kita pengennya beras sehat, tanpa embel-embel zat kimia dan gak pake bonus KUTU!

Kenapa kita harus concern memilih beras tanpa bahan kimia di dalamnya ?
Karena pemakaian klorin/kaporit/ zat pewangi/ ada juga yang malah iseng pake zat pelicin dan zat kimia lain , itu semua berbahaya bagi kesehatan. Efeknya bisa keracunan, gangguan asma pada anak, sampe bisa menimbulkan kanker. 

Bukannya sok-sokan mau hidup sehat sih, tapi kalo sampe species kutu aja gak mau makan beras yang mengandung bahan kimia, lah moso kita mo-mo-an aje ?

Kekurangan dari beras nachi Pandan Wangi ini adalah : bikin susah berpaling. 

Jadi ceritanya , gw emang tiap bulan nganterin nyokap gw beras untuk konsumsi nyokap gw sebulan di rumahnya. Yah biasanya gw nganterin beras yang sama dengan yang kami konsumsi di rumah. 

Suatu ketika, karena pengen nyobain beras Setra Ramos (which is lebih murah sih LOL) gw juga nganterin beras Setra Ramos ke nyokap. Awalnya nyokap gw protes, kok beras yang dianterin kemasannya warna hijau. Gw  mengelak bilang ke nyokap gw kalo beras yang gw bawa itu sama aja kok dengan beras yang biasa gw beli. Maksud gw, sama-sama beras Nachi. *ngeles kayak bajaj*

Selang beberapa hari setelah nyokap gw coba masak, nyokap telpon gw. Katanya, iya sih beras yang hijo (setra ramos) juga enak. Tapi belio minta besok-besok anterin beras yang Pandan Wangi aja. Soalnya lebih wangi. Mintanya sih ke mantu (red: Hani). Sang mantu sih gak keberatan, anaknya yang garuk-garuk sambil gerutu ” yaiyalah...harganya juga beda!” hahaha...

Eh, betwe sekarang tanggal berapa sih, Bok ?
udah tanggal 24 ya ?
Berarti Udah musti siap-siap belanja bulanan lagi nih! 
Lagi ada promo apa lagi ya di SPM buat belanja bulanan ? Biar #lebihirit nih... :p. 

13 comments:

  1. Saya juga pilih-pilih beras yang bagus, Mbak. Belinya nggak di supermarket sih, tapi di warung langganan.

    Nggak enaknya, tuh warung agak jauh dari rumah, ngelewatin warung tetangga gitu.. kadang nggak enak hati nggak beli ke tetangga tapi ke warung yang jauh.

    Lhah, siapa suruh situ nggak jualan beras yang kualitasnya super..

    ReplyDelete
  2. wkwkwkw samaa aja ternyata emak2 yee..kalo udah mo belanja bulanan pasti ngecek2 dulu di supermarket mana yang lagi promo..;p

    tapi keren Ndah ini, gue jadi tau perbedaan beras yang pake pemutih apa ngga. Udah berasa nonton reportase T***S tv book..hihihihi

    ReplyDelete
  3. Haduuuh aku jadi lieur...kekekekeke :)

    Selama ini cuman beli di supermarket doang...terus coba2 bulan ini beli merk A bulan depan beli merk B...ga kepikiran macem2 dan enak-enak aja...hehehehe :)

    ReplyDelete
  4. liputannya kerennn!!! mbak Indah nih pinter deh!
    eh tapi itu promosi juga gak sih? karena liat cap produsennya ntuh, hehehe
    aku juga gitu mbak. lauk boleh ikan teri, yang penting nasinya enak, turunan dari ibu...dulu pernah ditanyain...mau makan beras jatah tapi pakai ayam, atau nasinya enak tapi lauk tempe? tentu aja milih nasi...lha wong Indo he :)
    kapan hari dikasi beras mertua, bener bgt...air cuciannya tuh keruh hingga cucian ke2 pun tetep keruh, sayangnya kurang enak berasnya..... :)

    ReplyDelete
  5. org Indonesia kl gak makan nasi serasa blm makan ya.. Sy juga gitu :D

    ReplyDelete
  6. zuzur jadi pengen nyobain si nachi ini. dan makaasiiiih Mba Indah udah diingetin soal kesehatan. ngelihat harga beras sekarang kok rasanya mau pingsan ya Mba. ngebandingin dengan harga beras yang dijual ibu di warung sepukuh tahun lalu..

    ReplyDelete
  7. Ndahhhh.... lu mah promosinya, soal nasi pula hahahaha.. Gue sendiri di rumah hampir gak pernah makan nasi. Di kantor doang buat lunch. Tapi kapan2 gue beli deh, tergiur juga sama si Nachi.

    ReplyDelete
  8. iya beras emang kudu pilih2...

    kalo kita udah lama gak makan beras putih tapi beras coklat (kayak beras merah kalo di indo). lebih sehat daripada beras putih ndah...

    ReplyDelete
  9. wuich lengkap dan akurat jadi pengen meluncur cari beras NACHI

    di rumah aq campur sama beras merah

    @arman
    bener enggaknya belum di cek
    tapi beras merah en coklat katanya beda dan aq dah pernah nyobain juga, rasanya beda...
    cuma syuseh cari beras coklat, bertebaran beras merah :D
    apakah itu sama? ayo qt googling

    ReplyDelete
  10. Makasi reportasenya, bu Indah :) lengkap dan kumplit kayak tayangan di TV

    ReplyDelete
  11. hmmm ngomongin perberasan...dirantau ini harga beras lumayan mihil..nggak ada sawah sih..tapi yang nggak beda beda jauh benernya ma asalnya dijawa...jadi ngerti beda beras dengan pemutih dan yang nggak pake pemutih..jadi pingin ngecek beras dirumah..TFS nya...

    ReplyDelete
  12. Setuju Ndah, prinsip keluarga gw juga gitu kok :D
    Btw, tengkyu banget ya Bo share-nya. Gw langsung nyoba ngerendem beras gw, hehe..
    Tau nggak, beras yang gw beli di warung ternyata lebih memenuhi syarat daripada beras yang biasa gw beli bulanan di supermarket. Ngggg.. apa beralih ke warung, ya?
    Ntar coba ah gw liat2 si Nachi ;)

    ReplyDelete
  13. waduh mbak aku malah lebih parah niy, ga ngerti beli beras jadi seringnya suami yg beli atau nitip sama nyokap yg sudah ahli....

    ReplyDelete