10.15.2012

Preambule Seminar Bersama @sigoloktoge :Template Banci Tampil

Seperti yang gw ceritain kemarin, gw, @emakayska, Uni @Riani, @Risnaps, @NanaUlie, @vinasumitro (beserta misua), @richieshan, @mommyechal temen-temen dari Supermoms Indonesia ngikutin seminar Pola Asuh Mendidik Anak Mandiri bersama Pak Toge Aprilianto.


Seminar ini diselenggarakan oleh X4C. Ini bukan seminar mereka yang pertama kali gw ikutin. Sebelumnya gw pernah ikut seminar Bu Elly Risman bersama mereka.

Mungkin karena kapasitas peserta yang lebih sedikit, seminar diselenggarakan di Lotus Rooms. Warna label peserta dibedakan berdasarkan usia. Usia anak, maksudnya. :p

Dan kursi pun sudah diatur sedemikian rupa. Label putih diperuntukkan orang tua yang mempunyai anak lebih dari satu. Label kuning untuk anak usia 0-3 tahun. Gw mengenakan label hijau karena anak gw berusia 3-5 tahun. Biasanya posisi yang paling pewe buat gw dengerin seminar adalah posisi baris no. 2 dari depan. Karena baris terdepan biasanya untuk undangan VIP, sponsor ato panitia. Ya jelaslah panitia udah bekerja keras ngadain seminar, jadi mereka wajarlah duduk paling depan sepanjang acara.

Sayangnya, di deretan depan gw temukan kursi mostly ditempeli label kuning dan putih. Gw justru harus mencari kursi yang tidak ditempeli warna label. Dan jatah kursi itu yang gw temukan ada di bagian belakang. Ya sudahlah, naseb begitu pikir gw.

Panitia udah OK banget mikirin menyewa satu ruangan Orchid yang berfungsi tidak hanya untuk menfasilitasi bazaar dan sponsor, tapi juga disewakan playground bagi anak-anak yang menunggu orang tuanya ikut seminar.

Gak berapa lama setelah gw datang, Pak Toge datang. Sekilas loe gakkan menyangka beliau akan menjadi pembicara dalam seminar ini. Penampilan beliau sangat santai. Mengenakan ransel dan tidak mengenakan sepatu resmi (lancip) mengkilap. Gak cuma penampilannya saja kok yang bersahaja, setelah menaruh barang-barangnya di meja pembicara, beliau turun dari panggung. Mendatangi kami para peserta yang sudah datang saat itu, menyapa dan menyalami kami satu per satu. Sungguh pribadi yang ramah dan bersahabat. Dan itu membuat gw terkesan.

Gw pikir pagi itu gw sudah siap lahir batin menyerap ilmu dari Pak Ge, begitu beliau biasa dipanggil. Tapi ternyata, posisi sangat menentukan dalam proses belajar mengajar. Ada satu anak yang ternyata ikut orang tuanya masuk dalam kelas seminar. Pas banget mereka duduk di belakang gw. 

Kalo anak bayi yang masih menyusui, gw masih memaklumi sih. Tapi anak ini masuk kategori usia 3-5 tahun daaaaaan...dese duduk sama orang tuanya pleuuus ditemani oleh SUSTER nya juga. 
Yup, betul. Susternya ikut duduk di belakang dengerin seminar. 
Awalnya gw sih gak ngerasa terganggu, sampe anak itu asyik ngoceh-ngoceh sama bapaknya. Suaranya seakan menyaingi suara Pak Ge yang sibuk berbicara di depan.

Beberapa kali gw udah menunjukkan bahasa tubuh yang intinya gw 'tergengges', tapi orang tuanya nampak meminta permakluman dari peserta sekitar santei aja kayak di pantei. 

Gw gak tau apakah sebagai ibu, gw ini tergolong ibu yang egois. Yang jelas gw merasa gak nyaman dengerin materi seminar.

Bapak itu juga gak sepenuhnya bisa fokus sama seminar kok. Lah gimana dia mo fokus, wong dia sendiri sibuk ditanya-tanyain, diajak ngobrol muluk sama si anak. Emang sih adalah hak mereka untuk tetap punya quality time dengan anaknya,walopun mereka sedang ikut seminar. Mungkin mereka cuek aja, kenapa orang lain harus protes, toh yang hadir pun sama-sama berstatus orang tua. Harusnya ngerti dong, posisi mereka. Yang protes aja yang egois banget sih. Gitu kali ya pikir mereka.

Tapi tidakkah mereka juga egois, karena tanpa mereka sadari (ato sebenarnya juga tau), bahwa mereka saat itu sudah merenggut hak gw sebagai peserta lain. Tidakkah gw dan peserta lain di sekitar mereka juga mempunyai hak untuk menyerap isi seminar tanpa terganggu konsenterasinya ?

Yah dengan konsenterasi terpecah itu, gw masih pengen usaha merangkum hasil seminar kemarin. Mungkin seadanya aja. Lagipula session materi Pak Ge hanya diisi sekitar 45-60 menit aja. Sisanya lebih banyak diisi dengan session tanya-jawab yang dibagi berdasarkan usia anak.

Pak Ge, sepanjang seminar berbicara sebagai pengacara anak-anak. 
Anak-anak gak pernah salah. 
Kalopun anak melakukan kesalahan, maka yang harusnya dipertanyakan adalah bagaimana orang tua mereka sudah mengajari mereka. Karena anak kan belajar dari orangtuanya.

Kalopun orang tua merasa anak bukan belajar kesalahan itu dari mereka, tetep aja salah orang tua. Yah kenapa kok bisa membiarkan anak belajar kesalahan itu dari orang lain.

Jadi beliau berusaha membuka mata kami tentang apa yang dirasakan anak, apa yang ada di pikiran anak. Bukan sebagai orang dewasa, sebagaimana yang kita pikir tentang anak kita.
Dan @Vinasumitro, salah satu temen di Supermoms udah coba mempraktekin apa yang jadi materi seminar kemarin. Biasanya temen gw ini merasa tiada hari dilalui tanpa komunikasi yang melelahkan. 
Tapi setelah dia paham proses yang dialami anaknya, sampai pada tahap apa, dan mulai dipraktekkan, dia kaget. Ternyata komunikasi dia antara dia dan putrinya justru jadi lancar jayaaa. Dan dia merasakan jauh lebih mudah dengan bener-bener ngerti apa sih yang dimauin anak.

Sounds interesting, huh ?
Seperti anak yang udah mengganggu konsenterasi gw kemarin, bukan anaknya yang salah. Tapi kenapa orang tuanya membiarkan anak sekecil itu masuk dalam kelas seminar, kelas yang bukan diperuntukkan anak-anak sehingga mengganggu konsenterasi orang tua yang lain ?

IMO, parenting should be FUN! 
Orang tua seharusnya gak merasa terbebani oleh parenting. We apply for this position, don't we ? 
Gak ada teori yang mutlak. Gak ada yang absolut sama persis sis sis.
Yaah pastilah antara psikolog Anu akan menemukan beda-beda dikit dengan psikolog Ntu.

Gak semua yang nyaman buat kita, applicable buat orang lain.
Gw ngikutin Yudith untuk mempelajari beberapa narasumber. Mencari tau seperti apa sih.  Mempelajari dulu semua sampe gw paham yang dimaksudkan tuh seperti apa.

Tinggal nantinya di sortir aja, yang dirasa positip dan dirasa cocok sama  tujuan pengasuhan gw ya gw serap.
Yang gak berkenan, tinggal buang aja.
Selama yang penting tujuannya sama, why not ?

Ini mungkin pendapat gw aja sebagai orang tua, ngapain berdebat soal the best parenting theory!
Karena yang jadi juri berhak menilai  "the best parenting" adalah anak dan orang tua masing-masing.
Setiap orang tua bisa milih sendiri yang mana yang paling nyaman, yang paling fit dan paling applicable untuk dia jalanin bersama anaknya mencapai tujuan pengasuhan.

Oh ya, kayak biasanya aja, walopun seminar ini bukan diselenggarakan oleh Supermoms Indonesia, tapi maaf ya teman-teman X4C, kami ini emang udah template nya banci tampil. 




Salah satu Supermoms Indonesia, Vina dan Suami
Eciyeeee...
Pas break, langsung naik ke panggung ngajakin foto bareng


Pada Sessi tanya jawab, Pak Ge ditemani oleh Mbak ChichiErnest, 
ketua panitia seminar ini
Selepas seminar, teuteup narcist...
Foto monyong-monyong setelah nyobain lipstick baru...
Uni siiih udah pulang duluan
*yup..lagi-lagi lipstick*

Gak mo kalah sama Aurel, masih gaya monyong-monyong
*niatnya sih pamer lippen Aqua Rouge*
Alhamdulillah...cuma segitu aja foto-fotonya. Gak sebanyak kalo foto-foto Seminar tetralogy. Gak enak ati. Hihihi

Terus ceritanya, pas break seminar, @Nanaulie sama Uni @Riani kok sibuk ngomongin no. 2, no.4 bla bla bla...
Gw bingung dong. Emangnya masih musim pilkada ye ? *sigh*
Egak taunya mereka lagi ngomongin lippen baru.
Watataaaau....masih ada lagi nih lippen baru ? 
Setelah yang gonjreng-gonjreng kemarin ? Masih juga ngomongin lippen ? 
Etapi, emang ada yang baru lagi ? #eaaa

Mulailah bak dapet angin, @Nanaulie dan @emakayska langsung nebarin sengatan racun. 
@Risnaps tanpa perlawanan langsung ngajakin " Dimana counter terdekat ? Anterin dong"

Gw dan Echal masih bertahan dong dengan mengkekep 4 buku Pak Toge erat-erat. Keempat buku ini jelas akan bikin kami sangat sibuk sekali dan gak sempet kepikiran soal lippen baru.

Tapi ternyata 4 buku Pak Toge gak cukup kuat menangkal racun. Then, I gave up !
Berujung pada satu lippen baru sudah nangkring dengan aman di dalam pouch makeup gw. 
Errrrrr.....*langsung gigit buku-buku parenting*

Jadi mana duluan nih, yang mo direview ?

Lippen baru yang tahan lama walopun abis makan, abis minum tetep gonjreng ??
Ato review materi seminar duluan ??
Shyok giiih, voting...hahaha *ciyeee...kayak apaan aja!*

Selamat menikmati hari Senin, teman-teman!

Update : review seminar ada di sini

13 comments:

  1. Mba Indah, bukunya apa aja Mba? *pengen beli*
    Heheee

    ReplyDelete
  2. sering denger namanya pak Toge, jadi, penasaran kepengen ikutan seminarnya. Mudah2an nanti ada lagi di bekesyong

    ReplyDelete
  3. aku vote lipen aja deh duluan :p
    jadi lo beli warna apa?coba dipajang dong disini :D

    ReplyDelete
  4. ditunggu sharing seminar kemaren ya ndah.. :)

    ReplyDelete
  5. @ Dani,
    Ada beberapa judul buku karangan Pak Ge.
    - Ku Didik Diriku Demi mendidik anakku
    - Ku Rangkul Diriku Demi Merangkul Bahagiaku
    - Saatnya Melatih Anakku Berpikir
    - Saatnya Aku Belajar Pacaran
    Tapi belum ku baca satupun. gegara lippen nih..hihihi

    @ Mbak Rina,
    Ikut milisnya aja Mbak.

    @ Dhita,
    Aduuh *ketjup*
    Gw pun tak sabar pengen review lippen. Apa daya kayaknya vote banyakan ke seminar. Gimana dong dong

    @ Nike,
    Jadi loe gak mo vote lippen baru, ke ? *kedip-kedip*

    ReplyDelete
  6. gue juga vote ripiu lippen baruu doong..*minta diracunin* :D

    ReplyDelete
  7. @ Desi,
    Jadi loe dikubu Dhita ye.
    Baiklah status 2 : 3.
    2 lippen, 3 seminar.
    Huhuhuhu

    ReplyDelete
  8. mesti dijadiin masukan buat panitia nya tuh ndah... untuk lain kali materi seminar nya tentang lipstick... huahahaha..

    joking lho.. joking... :P

    maksud gua dikasih masukan ke panitia nya, selain menyediakan playground buat anak2, harusnya ada aturan juga kalo anak2 kecil gak boleh ikut masuk ke kelas seminar biar gak mengganggu peserta yang lain ya....

    ReplyDelete
  9. iya, mbak, lipstik yg direview duluan ya :)
    -tp postingan seminar menyusul di hari yg sama #edisikurangajar :D

    ReplyDelete
  10. @ Arman,
    Justru ide seminar tentang lipstick bagus juga tuh. Hahaha...pasti banyak peminatnya.

    @ Mbak Bertha,
    Dua-duanya udah aku tulis di draft. nampaknya aku memang mo review lippen dulu deh.

    ReplyDelete
  11. Padahal JDC deket loh dari Kemanggisan :D *keluardaritopik*

    ReplyDelete
  12. Maaam, ntar review ke-4 bukunya yaaa.. hehehe

    ReplyDelete
  13. Halo Mbak B**aW*r*ng yang ninggalin komen barusan di sini.

    " Ini si Toge yg ngajarin anak ABG buat ML sebelum nikah kan?
    Hadeehh kok ada yang nge fans sama org spt itu ya?
    Kiamat sudah dekat >.< "

    Respon aku :
    Jauh sebelum mbak ninggalin jejak link yang rame dibicarakan hari ini, sedari tahun 2012 juga aku udah statement :

    " Gw ngikutin Yudith untuk mempelajari beberapa narasumber. Mencari tau seperti apa sih. Mempelajari dulu semua sampe gw paham yang dimaksudkan tuh seperti apa.

    Tinggal nantinya di sortir aja, yang dirasa positip dan dirasa cocok sama tujuan pengasuhan gw ya gw serap.
    Yang gak berkenan, tinggal buang aja. "

    And that's what I did.

    Kalo teman-teman yang lain, saya no comment.
    Saya rasa walopun kita ini namanya emak-emak, tapi saya percaya emak-emak dengan teknologi di tangan, tentunya emak-emak yang cerdas dan bisa memilah-milah informasi yang baik untuk diserap dan informasi yang gak baik untuk dibuang.

    Sekian aja tanggapan dari aku atas komen Mbak. :D

    ReplyDelete