10.22.2012

Nasib Novel Kesayangan

Selayaknya ibu-ibu muda zaman sekarang, gw pun merasa membutuhkan Me-Time. Me-time terpaporit gw sebenarnya cuma menghabiskan waktu di pojokan tempat tidur, ditemani buku bagus, ngunyah sepotong cokelat dan segelas minuman segar. Sederhana kan ?

Dan beberapa waktu yang lalu, gw merasa setelah menikah, kegiatan ini nyaris gak pernah lagi gw lakukan. Padahal semasa gadis, kamar gw adalah tempat yang nyaman untuk gw menghabiskan satu - dua buah novel seharian.

Errr...mungkin gw tergolong freak.
Dari dulu hingga saat ini, hal pertama yang gw lakukan setelah membuka bungkus suatu buku buru adalah segera menyampul dengan sampul plastik buku pelajaran waktu Zaman sekolah itu lho. Karena gw tau gw orangnya sangat ceroboh, makanya sebisa mungkin gw melakukan proteksi terhadap buku-buku kesayangan gw. Melindunginya dari cipratan air, noda-noda bandel.

Gw juga agak 'keberatan' jika buku gw dipinjam oleh orang yang gw tau sebenarnya dia bukanlah pecinta buku. Karena kalo dia bukan pecinta buku, dia mungkin gakkan ngerti betapa besarnya cinta pemilik buku terhadap buku kesayangannya. 
OK, Baiklah, selain agak freak, gw emang juga agak lebay.

Baru-baru ini gw menemukan novel Perahu Kertas gw tidak ada pada tempat gw biasa menyimpan buku-buku koleksi gw. Seinget gw, selain gw yang membaca novel ini adalah Mbak nya Athia di kala wiken. Namun kata mbak nya Athia, novel gw ini lagi dipinjam bawa pulang oleh kerabat gw. Mungkin  dia tertarik baca novel ini setelah tau novel ini akhirnya difilmkan. 

Terus terang, gw pernah punya pengalaman kurang menyenangkan dengan urusan pinjam-meminjam novel. Bukannya gw gak pernah meminjamkan novel lho. Gw juga sering bertukar pinjam novel sama temen kerja gw yang lama. Tapi itu karena dia tau kalo gw menyayangi koleksi buku-buku gw dan dia selalu mengembalikan buku yang dia pinjam pada kondisi gak jauh-jauh seperti saat gw meminjamkannya.

Dulu gw pernah punya satu novel kesayangan. 
Novel pertama yang gw beli dengan uang gw sendiri, dari gaji gw. 
Walaupun gw udah selesai membaca novel ini sampe tamat, tapi gw masih sering membaca berulang-ulang kali karena menurut gw saat itu cerita novel ini sangat menarik. Gw sampe suka ketawa-ketawa sendiri saat membacanya.
Even membaca untuk yang kesekian kalinya.

Melihat gw membaca sambil tertawa sendiri ini, seorang temen gw penasaran dan tertarik meminjam novel yang sedang gw baca. Berhubung gw udah menamatkan baca sampe beberapa kali, gw pun mengalah meminjamkan novel gw ini kepadanya.

Satu minggu berlalu.... novel gw masih belum dikembalikan.
Dua minggu berlalu..... belum ada tanda-tanda dia mau mengembalikan novel gw. 
Padahal novelnya ini gak terlalu tebel lho. Gak setebal Harry Potter The Deathly Hallows lho.
Masuk minggu ketiga..... gw mulai was-was...mencoba nanya naseb novel gw.

Menurut pengakuan temen gw yang minjem, bukunya lagi dibaca sama pengasuh anaknya. 
OK, baiklah. 
Jadi novel itu emang sedemikian menarik sehingga yang minjem pun sampe bela-belain estafet gitu.

Minggu ke-empat...gw dengan melintir ujung baju, nanyain lagi keberadaan novel kesayangan gw. 
Lagi-lagi sang novel kesayangan belum bisa kembali ke gw. Alasannya lagi dijemur.
Gw mengernyitkan mata, jantung tambah berdebar-debar. 
Eh, kemarin gw minjemin novel apa kerupuk sih. 
Kok pake dijemur segala ? Eceu, Aya naon iyeu  ?

Barulah selang seminggu kemudian, sang novel kesayangan kembali ke pangkuan gw.
Ternyata sang pengasuh pernah baca novel gw sambil makan lontong sayur. Entah gimana ceritanya dan gw juga gak pengen tau, pokoknya novel gw ketumpahan lontong sayur. 
Kalo nodanya mengotori sampul depan mah masih mending. 
Tinggal dilap pake kain basah, rebes deh. Soalnya kan udah gw proteksi pake sampul plastik.

Masalahnya tuh kuah lontong sayur meresap sampe ke halaman dalemnya. Halaman-halaman novel kesayangan gw yang tadinya berwarna putih, berubah jadi agak kekuning-kuningan.

Gak cuma itu, karena keterbatasan waktu, nampaknya si pengasuh bacanya pake nyicil. 
Terlihat dari fakta dia juga melipat beberapa halaman sebagai penanda batas yang dia baca. Jadi lipatan itu bertugas menggantikan pembatas buku.

Gw emang diam aja pas nerima novel kesayangan dalam keadaan naas begitu. Salahnya gw, gw gak mengutarakan keberatan gw kepada temen gw ini.
Tapi jelas dalam lubuk hati paling dalam, gw patah hati banget.
Pengen deh nangis rasanya saat itu! *OK, lebayatun*

Belon lagi, ada yang rajin minjem tapi males gak punya waktu untuk mengembalikan buku yang dipinjam. Sampe gw males nagihnya, dan beli lagi!
Ada yang pernah balikin komik, tapi isinya udah robek-robek.

Emang sih cuma : buku ato majalah.Kesannya emang issue yang remeh temeh.

Namun aduh Gimana ya. Yang jelas, pengalaman inilah yang ngajarin gw jadi males selektip minjemin buku ke orang lain. Makanya gw ngerasa gak nyaman ketika mengetahui fakta novel gw dipinjem oleh orang lain tanpa sepengetahuan gw. 

Dari Pengalaman pribadi tadi jugalah yang kadang bikin gw mikir-mikir untuk minjem barang orang lain. 
Selama masih bisa gw beli sendiri, mendingan beli aja deh daripada minjem. Bukan karena sengak, bukan karena gengsi.
Tapi gw sendiri orangnya emang ceroboh. Takutnya gw gak bisa menjaga properti yang kita pinjam sebaik pemiliknya. 
Terlebih lagi gw punya anak usia 3 tahun yang suka geratak. 

Apakah teman-teman juga pernah menangisi mengalami hal yang sama ?
Selamat hari Senin, teman-teman.

28 comments:

  1. aduhhhh aku kalo urusan buku sih mending beli sendiri dan gak usa bilang2 ke temen kalo punya hahaha *pelit skaligus takut dipinjem* abisnya yg minjem pada gak bertanggung jawab sih, sering gak dibalikin....emang sih buku itu keliatannya sepele, tapi kalo musti beli lagi padahal udah pernah beli kan nyebelin aja.

    ReplyDelete
  2. @ Novi,
    Aah, ternyata emang normal ya kalo gw sekarang rada males minjemin buku ke bukan sesama kutubuku.
    He eh, masalahnya suka sembarangan gitu yang minjem.

    ReplyDelete
  3. kenapa saat membaca lo menerima buku lo dengan kondisi naas begitu lo bagaikan 'ibu peri' ya ndah :D...kalo gueee...tampaknya gue akan murka...hehehee...engga ding kalo murka,cuma gue akan kasih komen dikiiiit plus bonus muka gak 'enak' hehehe...secara gue sayang bgt ama buku...gue seneng baca dan gue gak segen2 jutek kalo buku koleksi gue jadi kusut..apalagi kotor..

    eniweiii waktu temen lo balikin buku beraroma lontong sayur itu...dia gak merasa bersalah kah?

    ReplyDelete
  4. @ Silvi,
    Iya gw pikir, gw doang yang freak kalo buku gw kotor sampe harus marah.
    ternyata emang udah seharusnya ya.

    ReplyDelete
  5. ihhh samaaa gue juga ga demen banget deh minjemin novel ke orang2.
    bukannya pelit bin medit, tapi emang kesel kalo kaga balik lagi ke kita.

    malahan beberapa novel yang dulu itu kalo dicari di toko buku sekarang udah ga ada lagi..beeuh pengen jambak rambut orang ga siiih..??? :p

    ReplyDelete
  6. @ Desi,
    Embyeer! Gw juga sebelnya gitu deh. Padahal novel-novel lama itu harta karun kita kan ?

    ReplyDelete
  7. duh mbak, ky gt wajar lha, gak lebay
    kalau bukuku dipinjem dan plg dlm keadaan naas (dilipet itu naas lho) aku yo marah, apalagi org yg minjem, minjemin ke org lain tnp ijin ke kita.
    aku sih g pny bnyk buku, aku suka dvd, gt aja mau minjemin ke teman berat bgt, kecuali teman itu bs dipercaya. kalau gak balik bs sedih bgt krn blm tentu bisa dpt gantinya

    ReplyDelete
  8. kalo soal buku sama lah Mba. dulu sempet kepikiran kalo buku yang saya punya adalah anak non biologis sayah. jadinya kalo ada yg mau minjem sampe dicatetin. untungnya baik-baik. tapinya kalo saya sendiri yang baca mah ga ketauan deh. ga sampe ditekuk sih... itu pantangan berat ditekuk halamannya. tapi karena paling pw baca ditoilet kadang buku suka nyerap kelembaban. heheheh. *biar ga ada yg pinjem*

    ReplyDelete
  9. Hai Indah,
    Kenalkaann, udah lama ngikutin blognya, dan skrg terpanggil utk komen krn merasa senasib heheh...
    Pernah banget buku dikembaliin dalam keadaan ga proper, halaman kelipet, bekas basah, sobek dikit, sampe ga balik sama sekali :p.
    Sebenernya kalo punya buku baru, pinginnya dipinjem2in biar banyak yang baca juga, biar ga eman2 udah beli cuma dibaca sekali. Tapi ya itu, jadi musti seleksi kira2 yang pinjem sayang buku juga engga ( semacem KDI gitu? pake seleksi :p)

    ReplyDelete
  10. *menunduk malu, uwel uwel daster*

    gw suka kaya gitu Ndah, suka bikin kotor/basah buku pinjeman.. coz gw baca bukunya dimana aja..sampe dibawa nongkrong di WC dan kecebur bak mandi! :( Untung minjemnya direntalan buku jadi gak kena plototan, paling cuma dapet omelan aja dan denda kalo rusaknya parah! hiks

    Etapi kl minejm buku temen gw suka sampulin plastik looh, walaupun gak bebas lipetan atau pembatas buku yg ilang keselip entah dimana! hihihi


    Makanya lo jangan minjemin buku sam gw deeh... *syapa pula yang mo minjemin buku yeej*

    ReplyDelete
  11. Wuaduuh, bener bgt mba, males bgt kl barang kita yang tadinya dipinjem dlm keadaan sehat walafiat ternyata harus kembali dlm keadaan naas kyk gitu. Saya juga pernah ngalaminnya, alhasil jadi males lagi deh buat ngasi pinjem buku ke sembarangan org, bukan pelit bukan apa apa, tapi kalo kira2 yg minjem nya nampak bisa menjaga si buku dengan baik, ya saya kasih aja soalnya gak enak kalo gak dikasih ntar dikira pelit hehe..
    *silent reader yg baru ninggalin jejak** salam kenal ^_*

    ReplyDelete
  12. Nggghh.. mmmhhh.. *melintirin ujung jilbab* berarti gw freak juga dong Ndah. Gw juga nyampulin novel2 gw dengan sampul plastik n super duper medit soal minjemin novel ke orang yang nggak se-freak gw, hehe..
    Buku cerita Strawberry Shortcake Nadya aja gw sampul2in sambil wanti2 supaya jangan dipinjemin ke orang laen. Eyaampun, ngajarin pelit sejak dini yakk gw.. -___-
    Soalnya cuma sesama penyayang buku yang ngerti gimana harus memperlakukan buku orang laen, ya kan ya kan ;)

    ReplyDelete
  13. Huaaaaa....baca ini aku ESMOSIIII!
    Soalnya jadi keinget tmn2 yg minjem buku2ku trus gak balik-balik lagi huhuhuhu...sebeeeellll...padahal buku2 itu kesayanganku banget! mana belinya nyicil duit lagi. sama berarti kita mbak indah, ampe di sampul pake sampul plastik tebel yg meteran itu deh, trus di halaman pertama dikasih signature khas. Huaaaa *nangis di pojokan*

    ReplyDelete
  14. lingak clinguk nih komennya hehehe aku pelit mbak minjemin buku takut gak dikembalikan

    ReplyDelete
  15. pernah sekali doang. pas kecil gua ngumpulin buku detektif cilik. ada 14 seri dan gua punya komplit. eh yang seri 13 dipinjem temen dan gak dibalikin aja gitu! nyebelin banget yaaa...

    tapi other than that gak punya sih pengalaman buruk ama peminjem novel gua (kalo peminjem catatan lebih banyak - bukan catatan jadi rusak, tapi gak dibalikin padahal besoknya ada ulangan, yang ada gua kelabakan... soalnya gua suka lupa siapa yang minjem :P). sekarang kalo ada yang minjem novel ama gua, kalo gak dibalikin ya gpp lah secara gua gak akan baca lagi anyway. hehehe.

    dulu gua sebenernya lebih sering jadi peminjem daripada yang ngasih pinjem. karena gua kan hemat ya, jadi modal baca gua ya pinjem temen. huahahaha. males beli novel cuma buat dibaca sekali... mendingan minjem :P

    tapi gua kalo minjem novel temen mah sangat bertanggung jawab kok. gak mungkin sampe rusak. :D

    ReplyDelete
  16. duuhh gregetan pengen engkek-engkek temennya, kok tega banget buku boleh minjem eee dikasih baca pulak ke pengasuh.. errrr....

    Dulu jaman smp, dirikuh koleksi buku cerita "Lupus", smua juga di kasih sampul plastik..koleksinya lengkap ada sekardus. Tapi sayang beberapa ada yang ilang gegara dipinjem temen gak balik lagi -__-"

    ReplyDelete
  17. Ampunnn... BACA BUKU sambil MAKAN LONTONG SAYURRRR??? I've never done that! Gue biasanya baca buku sambil selonjoran di kamar, dan bener-bener konsentrasi. Kalau baca koran, masih bisa lah sambil makan...

    Next time diem-diem aja ya Bu kalo punya buku. Hehe.

    ReplyDelete
  18. ihhh gue banget nih mbak, yg akhirnya gue memutuskan utk ga minjemin buku2 kesayangan gue ke siapapun, dgn sejuta alesan.kadang blg ketinggalan di kantor, lagi dipinjem temen apa kek yg ujung2nya itu buku ga jadi dipinjem... ga rela klo buku balik dlm keadaan mengenaskan, walaupun lebih sering gak balik lagi sih.

    ReplyDelete
  19. @ Lulu,
    Iya Lu, aku aja yang punya gak pernah dilipet klo baca buku. Saking sayangnya...

    @ Dani,
    Iya kadang saking penasaran tuh buku dibawa kemana aja. Seringkali juga basah. Makanya aku sampulin.

    @ Ine,
    Hai Ine.
    Aku juga pengennya kalo punya buku, dipinjemin biar menularkan gemar membaca. Cuma ya itu yang bikin ragu. Kalo sesama pecinta buku sih aku biasanya minjemin.

    ReplyDelete
  20. hiks...hiks... jadi keingetan sama buku2 aku... jumlahnya nyaris setengah rak buku raib dipinjem dan ga balik lagi

    ReplyDelete
  21. @ Amel,
    Hahaha...No Comment aah!

    @ Rezki,
    Halo Rezki, Salam kenal juga.
    ternyata kita bukan pelit kok, soalnya banyak yang begitu juga. Tapi lebih ke selektif memilih peminjam buku.

    @ Della,
    Aha ! Toss, Dell!
    Samaaa...gw juga sayang sama bukunya Athia. Mo ngajarin dia supaya menghargai buku.

    ReplyDelete
  22. @ Mayya,
    Betuuull...betul.
    Biasanya tulis nama, tanggal kapan beli kan ya ? hahaha

    @ Mbak Lidya,
    Gak pelit kok, Mbak. Soalnya semua juga begitu, ternyata

    @ Arman,
    Huahaha....daripada sakit ati mending gitu aja ya, Man.
    Loe suka Detektip Cilik ?
    Itu Hawkeye sm Amy kan ??
    Gw baru nyari lagi koleksi itu.

    ReplyDelete
  23. Pernah ada temen yg balikin novel dalam keadaan keriting karena kering abis kena banjir, langsung ai minta ganti tu novel.

    Emang musti teges gitu sik, biar dianya juga lebih ati2 kalo minjem buku lain kali

    ReplyDelete
  24. ya ampuun sama banget..tiap habis beli buku pun selalu gw sampul plastik sebelum gw baca.

    gw banyak kehilangan buku gara2 dipinjam orang..ga cuma 1 atau 2 buku ndah.. tapi puluhan buku!!

    yg paling bikin gw keki berat waktu SMP kan gw koleksi buku2 nya LUPUS *ketauan umur deh*. nahh, ada temen yg pinjem dengan maksa. akhirnya gw kasih pinjam bukunya.
    tiap gw tagih adaaa aja alasan dia untuk g mengembalikan. dibaca kakaknya, dibaca nyokapnya, dibaca tetangganya..

    sampe akhirnya gw tembak dengan ngomong "jujur aja, buku gw ilang kan? gw minta ganti". dia kekeuh kalau buku gw masih ada dan ga hilang. sampai lulus SMP itu buku ga kembali ke pelukan gw.

    naah beberapa bulan yg lalu orang tsb nge-add FB gw. luka lama kembali terbuka..akhirnya gw tanya lagi buku lupus gw yg zaman dulu dia pinjam, eehhh dia masih ga ngaku dong kalo itu buku hilang. gw pun minta buku gw dikembaliin kl beneran ga hilang, gw kasih alamat lengkap. sampai sekarang buku gw ga balik juga dan dia meng-unfriend gw.

    hihihi.. malah jadi curhat nih..maapkeun.. :p

    ReplyDelete
  25. @ Mbak Rohani,
    Setujuuu!! *ancungin tangan tinggi-tinggi!*

    @ Nuri,
    pengen deh teges kayak dirimu. Tapi gitu sih, suka meleleh. Akhirnya gigit besi sendiri.

    @ Della,
    ya ampun Dell, naseb lupus-lupus loe. Eh itukan udah gak dijual lagi di Gramedia kan ?
    Gw baru inget juga dulu gw pernah punya serial Lupus yang " Sandal jepit " ? Punya gak loe ? hahaha

    ReplyDelete
  26. pernah mengalami hal serupa...tapi tak sama..dipinjem nggak balek balek....sebel sebel gimana mana baliknya udah acak adul...hmmm sempat marah..dan nggak mau pinjam pinjami lagi...

    ReplyDelete
  27. Aahhh..i feel you mbak.
    Malesin banget klo minjemin k orang yang gak ngerti pentingnya buku.
    Yang dilipat lha, dibasahain, dll.

    Aku aja klo minjem buku orang , selalu aku jaga baik2. Pernah gak sengaja ngrusakin buku karna keujanan..langsung ngumpulin uang jajan buat beli buku pengganti.

    Dan sampe sekarang koleksi bukuku yang dipinjem orang banyak yang gak dibalikin juga. Sigh

    ReplyDelete