9.28.2012

Suatu Renungan Rohani di Jum'at Sore

Saat makan siang sendirian di kantin pabrik (temen-temen genk maksi gw masih pada Shalat Jum'at), gw termenung.

Gw yang penuh akan dosa ini, pada suatu waktu pernah bertanya kepada Rabb ku, mengapa hamba-Nya justru diberikan ujian ketika berusaha mengikuti perintah-Nya.

Saat gw memutuskan memenuhi perintah-Nya, menutupi aurat gw, gw dihadapkan pada pilihan : DIA ataukah duniawi.

Gw selalu bertanya seakan-akan gw doang yang diberikan ujian. 
Berasanya nih, orang lain mah gak pernah dikasih ujian. 
Buktinya Iti, Baby juga baru pake hijab,tapi gak pake ujian tuh. *maap, tapi ini pikiran muslimah yang cetek!*

Gw selalu mengeluh seolah-olah cobaan yang gw terima itu adalah cobaan yang paling berat di dunia ini. *antara lebay dan kurang bertakwa*

Tapi kemudian, hari ini gw sadar betapa cemennya gw. 
Ujian gw ternyata gak seberapa berat.

Gw hanya disuruh memilih antara keimanan gw dan pekerjaan gw.
Tapi seorang teman gw dipaksa memilih antara kecintaan dia kepada-Nya ataukah Ibu kandung yang telah mengandungnya selama 9 bulan.
Langsung istighfar... Maapkan prasangka buruk hamba...
Alhamdulillah...diingatkan dalam keadaan masih bernyawa...

Semua seakan terlihat bahwa gw wanita mandiri, gw adalah pribadi yang tangguh, tapi dibalik itu semua sebenarnya gw juga seorang wanita yang kadang...lemah imannya.

Adalah kondisi yang memaksa gw, jika gw menginginkan sesuatu maka gw harus berjuang jatuh bangun untuk mendapatkannya.
Waktu gw masih kerja di Jababeka, turun dari angkot di depan Jababeka ke pabrik gw hanya bisa ditempuh dengan ojek. Gak ada angkutan masuk ke dalam lingkungan pabrik. Dan jarak dari gerbang Jababeka ke pabrik gw kurang lebih sekitar 5 - 7 km.

Jadi dulu, musim-musim penghujan seperti ini adalah masa-masa awal tragis buat gw. Jika sebelum berangkat kerja dari kaca jendela rumah, gw liat cuaca sudah keliatan mendung atau gerimis mulai turun, maka gw melepaskan kembali pakaian yang gw mo pake hari itu.
Menggantinya dengan kaos, celana jeans selutut dan bersandal jepit.

Kenapa ?
karena turun dari angkot, gw bakalan naik ojek ke pabrik. 
Dan somehow, gw gak pernah berhasil ngojek sambil payungan kayak mbak-mbak karyawati PT lain. 
Belum pernah sukses. *mbak, kasih tau saya dong pake payung merek apa ?*

Mencoba naik ojek sambil berlindung di bawah payung ? Aaah, gw udah coba beberapa kali.
Hasilnya ? Payung gw langsung meletot, jari-jarinya pada patah.
Terus apakah gw langsung putus asa ? Gaaaak dong, gw masih terus penasaran kok.
Beli payung baru di emperan kaki lima deket Cawang, coba lagi, patah lagi.

Apakah seharusnya gw beli payung di Ace Hardware, bukan payung lipet motif kotak-kotak di emperan Cawang yang harganya cuma sepuluh ribu apa lima belas ribu perak ?

Eniwei, akhirnya gw bosen dan frustasi beli payung lipet kotak-kotak tadi.
Akhirnya tiap hujan, gw cuma berlindung di balik jas hujan abang O'jack langganan gw. Tapi ya kebayanglah, pastinya saat gw nyampe di pos satpam kantor gw, gw turun bak kucing kecebur kali. Kuyup.

Untung biasanya gw nyampe termasuk yang paling pagi. 
Jadi gw langsung lari-lari ke toilet wanita. 
Mandi, ganti baju, dandan bedakan, lipstikan, pake sepatu lucu dan tradaaaa...si kucing kecebur kali udah berubah jadi Cinderella.
Hilang semua jejak keujanan dari ojek tadi, berganti jadi kece lagi bak turun dari Alphard. :p
Dan itu gw alamin gak cuma setahun dua tahun lho.
Gw berjuang untuk tidak terus-terusan mengalami kejadian kayak gini.
Tapi gw juga gak mo memaksakan sesuatu yang di luar kemampuan gw dan Hani. Gw maunya kami punya mobil karena kami memang sudah mampu dan pantas memilikinya.

Sampai akhirnya ada mobil pertama kami yang dibawa pulang sama Hani. Eh salah, dealer mobil deng yang bawa ke rumah. :p
Sebelumnya garasi kami cuma dipake buat markirin Honda.
Eh, ada untungnya juga lho motornya Hani Honda Supra Fit. 
Jadi agak menipu dikit kan kalo ditanya " Tadi ke sini naik apa ?"
Bisa dijawab " Oooh... naik Honda..."

Kan bisa jadi disangkain naek Honda Jazz, Honda CRV.
Tapi kalo jawab " naek Yamaha ..." yah udah pasti naek motor lah kalo itu mah. 
Heu heu...#intermezzo gak penting

Dan Alhamdulillah, masih dalam tahun yang sama, setelah indent sekian lama dalam hidup gw, akhirnya I deserve my own car ! 
Begitu juga saat ingin membeli rumah. Sama aja harus tetap berjuang jatuh dan bangkit...

Kadang gw pengen ngikutin saran salah satu FinPlan yang nasehatin para orang tua untuk menyiapkan :
  • Dana menikahkan anak dan mahar : kalo Athia mo minang Ava (anaknya Arienda), besan gw minta maharnya berupa LM 15 kg. Itu aja dia belon ngomong minta dirame-ramein dimana. :p
  • Dana semacam hadiah untuk anak pas dia berusia 21 tahun : maksudnya biar anak bisa beli mobil pilihannya sendiri pake duit ini
  • Dana untuk beliin anak rumah. Minimal 6 kamar lah.Kan 1 kamar anak kita, 2 kamar cucu, 2 kamar ART plus gardener, 1 lagi buat kamar tamu
  • Dana untuk liburan sama anak cucu : minimal ngelus macan di Afrika
  • Dana naek Haji bareng anak cucu
Dan dana-dana tetek bengek laen yang akhirnya gw urek-urek sampe item saking keselnya.
Laah kalo ngikutin semua saran dese, bisa-bisa gaji gw dan hani abis buat investasi . Cuma nyisain buat beli segelas Aqua doang buat hidup sebulan.

See, gw gak seperti apa yang dibayangkan.
Sampe satu titik gw juga merasa kadang merasa jenuh dan capek...jenuh karena harus berjuang melulu. Capek, tauk! *curcol niyeee*

Rasa cinta gw ke anak gw lah yang memicu terlintas juga tuh dana-dana yang tadi udah gw urek-urek. Kayaknya gw emang perlu nyiapin dana-dana itu semua deh. 
Biar Athia bisa hidup nyaman, gak perlu ngalamin susah kayak yang gw dan Hani alamin.
Gak tega juga gw ngeliat Athia harus ngalamin lagi apa yang pernah gw alamin dalam hidup ini.
Apakah dia sanggup ?
Gw hanya ingin anak gw mendapatkan yang terbaik...mendapatkan yang lebih baik dari apa yang kami pernah dapatkan...*huhuhu...rada hiperbola sih tapi beneran inih*

Di tengah kegalauan itu, rupanya penting menyirami jiwa dengan sentuhan rohani ya.
Untunglah seperti plan gw beberapa minggu yang lalu, Allah memudahkan langkah gw untuk datang ke pengajian #cihuyers yang rutin diadakan sebulan sekali.

Kenapa gw bilang dimudahkan langkahnya ? Sohib-sohib sholehah  pengajian gw, kayak Mbak Nana, Rini sama uwi berhalangan hadir karena urusan mereka masing-masing. 

Bulan ini tadi pengajian gak diadain di Rabbani Rawamangun maupun Mesjid Al Azhar kayak biasanya, melainkan di rumah Mbak Nora Bawazier di Menteng situ. Untung Mbak Nora dan teman-teman Cihuyers lain pada ramah, jadinya gw gak mati gaya walopun datang sendirian.

Mbak Nora Bawazier selain menjadi tuan rumah yang ramah, hidangan di pengajian kemarin banyak banget. Udah gitu endeus-endues pulak. Pokoknya yang gak dateng ke pengajian bulan ini tadi, rugi berat la yaw. *hohoho....lirik ketiga sohib gw #salahfokus*

Buat gw, bahasan pengajian kali ini bener-bener menjawab pertanyaan dalam hati ini.
Terlalu banyak informasi, opini yang berseliweran. Apalagi di zaman dimana orang lebih pede ngeluarin isi kepala di social media. 

Semakin banyak informasi yang gw baca, kok membuat gw bingung...
semoga itu pertanda akan diturunkan petunjuk.

Kadang kita tergerak men-RT informasi yang disuguhkan hanya dalam 140 karakter. 
Yang kadang keterbatasan 140 karakter itu tidak menjelaskan lebih lanjut mengenai " why " . Oh well, buat gw sih. 

QS Al Isra : 36

وَلاوَلا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولا
"Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya akan dimintai pertanggung- jawabannya" (Al-Isra:36)
Mengena banget sama salah satu tujuan pengasuhan gw : ingin menjadikan anak gw anak yang sholeh.
Bahwa sebaik-baiknya pendidikan agama, sebagai fondasi dasar moral anak adalah diajarkan oleh orangtuanya sendiri.
Bukan oleh subkrontraktor macam sekolah yang berbasis agama. *hello, Ndah, bukannya loe lagi sibuk nyari sekolah Al-Al-an* 
Karena kitalah yang paling tau nilai-nilai seperti apa yang ingin kita tanamkan ke anak kita.

Tapi gimana gw mau mencontohkan ibadah yang benar, 
Gimana kalo kelak anak gw menanyakan hal yang berhubungan dengan keimanan dan keyakinan gw, sementara gw sendiri gak punya pengetahuan yang cukup mengenainya ?

Bagaimana mungkin gw me-RT apa yang gw tidak paham betul, tidak didasari pengetahuan yang cukup tentangnya ?
oh yeah, demi meningkatkan #pencitraan sholehah gw. 
Tapi lanjutan ayat tadi : semua akan dimintai pertanggung jawabannya.

Mempunyai bakat detektip, gw termasuk orang kepo tingkat bidadari. 
Misalnya ada yang ngetweet : " Maka janganlah engkau makan bakso..."
Gw pasti gak puas begitu aja dengan pernyataan tersebut, walopun datang dari account seorang dokter sekalipun.
Pasti gw bandel dan akan timbul pertanyaan " Emang kenapa gak boleh ?"

Genk ratjoen beruntung punya satu narasumber yang multi function yang dengan sabar memuaskan keingintahuan gw, Yudith

Mulai dari ASIX, RUM, MPASI, Ekonomi investasi, pendidikan anak, agama Islam semua dijawab Yudith dengan sabar, jelas dalil dan dasarnya, tanpa menghakimi " Loe ngapain sih nanya begituan, Ndah ? ", ato " yang begituan mah gak boleh untuk ditanya. Dari zaman dulu juga emang udah begitu aturannya!"

Seakan-akan Allah memberikan petunjuk, menjawab semua kelelahan batin gw, kegalauan gw untuk ngikutin apa saran FinPlan mengenai dana-dana urek-urek tadi, maka Abu Marlo menyentil gw akan Firman Allah dalam An nisa : 9 

وَلْيَخْشَ الَّذِينَ لَوْ تَرَكُوا مِنْ خَلْفِهِمْ ذُرِّيَّةً ضِعَافًا خَافُوا عَلَيْهِمْ فَلْيَتَّقُوا اللَّهَ وَلْيَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا
Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar.

Eh gw peratiin minggu ini, gw demen banget nulis postingan ngutip ayat ye.

Hidup ini gak selamanya berjalan mulus.
Gw gak hidup selamanya untuk selalu memback-up Athia.
Jika gw memang sayang sama Athia, maka gw harus bisa menguatkan hati gw untuk mendidik dia menjadi anak-anak yang kuat.
Yang kelak dia bisa bertanggung jawab atas kesejahteraan dia dan anak istrinya sendiri.
Seperti yang pernah dilakukan Almarhum bokap gw ke gw dulu...

Di pengajian kali ini selain hidangan yang berkecukupan dan enak, kami juga dioleh-olehi dua edisi majalah Ummi
Makan siang dan goodie bag Pengajian Cihuyers di Sept 
Daan salah satu manfaat dibagikannya goodie bag itu adalah Mbak Indadari ngajakin kita semua foto bareng dong...
Ehm...foto bareng sambil pegang goodie bag 
Setelah Etty, Amel ngerasa pernah mengenali gw dan Mbak Nana yang candid tertangkap kamera dalam posisi sholehah baca Qur'an di majalah Noor, maka siyap-siyap bentar lagi...*sinyal mendadak jelek...*

#ooh jadi ujung-ujungnya pamer mo ngasih tau kalo mo bentar lagi mau masuk majalah
##ooops...ketauan ya maksud terselubung eikeh. Hihihi...
Sekian renungan rohani Jum'at ini dari wanita yang ingin terus belajar mengarungi kehidupan ini...

Have a nice week-end, Friends

7 comments:

  1. ah Indah, sungguh kamu solehah betulan meski ujung2nya mau pamer soal majalah :p

    Kamu nggak sendiri kok Ndah, ada banyak org yang memang hidupnya gampang2 aja, tapi lebih banyak lagi yang kalo mau sesuatu harus berjuang.

    Kadang suka mempertanyakan juga (banding2in istilahnya) kenapa aku begini dan orang lain begitu. But at the end, I realize that God has given me the best thing according to His best judgement.

    Kalopun pemberian Tuhan itu harus diawali dengan embel2 kerja sampek ngesot, itu karena Tuhan ngelihat kita kuat. Jadi berbanggalah karena itu (dianggap kuat sama Tuhan).

    Hope you have a blessed Friday!

    ReplyDelete
  2. Mbak Indah... soal payung, carilah payung yang mereknya cap Kapal! :D Itu bisa banget dipake buat naek ojek. **pengalaman** Tp Cap kapal pun pilih2, tanya aja terus abangnya punya varian apa, nah, klok yg paling mahal, biasanya itu yg kokoh. **Jgn lupa ditawar dg sepenuh hati & segenap tenaga** :))
    Nana itu Syafrina Siregar bukan?

    ReplyDelete
  3. ndah, kalo mau ngelus macan, di taman safari aja atuh.. deket.. hahaha

    ReplyDelete
  4. Langsung gelagepan Mba Indah bacanya.

    Banyak banget yang kudu disiapin ya. Terutama ilmu agama.Apalagi jadi bapak.

    Kalo soal finplan masak iya sih kudu nyiapin segala-segalanya? setuju aja mah kalo diurek-urek. Hehehe.. setuju sih kalo buat menyiapkan sampe mereka siap untuk mempersiapkan hidup mereka sendiri. *yagitudeh* Hehehe..

    ReplyDelete
  5. Aku sama suami sering diskusi hal yang hampir mirip sih mbak seperti pemikiran mbak indah ttg masa depan Athia. Suamiku mesti bilang, ntar kalo kita kuliahin Nda, Nda juga harus nyambi kerja entah itu kasih les privat atau kerja sambilan apa gitu...bukan karena kita pelit tapi pengen mendidik anak menjadi mandiri dan menghargai susahnya mencari uang sehingga dia tumbuh menjadi pribadi yang kuat alias gak pemalas gitu. Dalam hatiku kadang mikir kog kasian ya tapi mikir lagi, iya yah...kalo semua2 aku yang back up dia kapan dia dewasa. Bersyukur ya mbak, saat kitanya lemah iman,Tuhan masih mengingatkan kita....semoga dari hari ke hari iman kita bertumbuh. Amin....happy week end sekeluarga :D

    ReplyDelete
  6. yg penting selalu sabar & berusaha yg terbaik y mbak.. TFS :)

    ReplyDelete
  7. asli gue ngkik baca intermezzonya Hondanya lucu Ndah..hahaha
    ada2 aja sih..:D

    Kalo gue mah pasrah aja, yang penting selalu berusaha kasih yang terbaik buat anak semampu kita.. *tsaaah*

    ReplyDelete