9.27.2012

Gita Cinta Putih Biru Tua

Pagi tadi gw cerita masa-masa SMP gw waktu di Bangka dulu, sebelum akhirnya gw pindah ke Jakarta ke Hani. Ternyata gak kalah sama sinetron abege zaman sekarang dong, gw juga dulu punya cerita cinta monyet.

Waktu gw kelas dua SMP, gw punya genk yang cupu-cupu di kelas. Tapi selain genk cupu itu,  gw juga mayan dekat sama dua temen sekelas gw. 
Walopun sama-sama sekelas, tapi dibanding temen genk gw yang cupu-cupu tadi, dua temen gw ini bisa dibilang lebih gawul dikit. Dikiit doang. Hahaha..
Dan di antara kami bertiga, tentunya gw yang paling cupu kali ya. heu heu heu..

Dan herannya dengan dua temen gw yang lain inilah, kami bisa saling bongkar aib rasa cinta monyet kami.
Gw naksir cowok hitam manis, cool, bukan siapa-siapa bahkan kehadirannya nyaris tak dikenal di sekolah kami. Sebut aja si tersangka ini namanya Jaka

Temen gw, sebut saja Emma, cewek putih, cantik, pinter namun periang dan sama sekali jauh dari kesan freak, ternyata mengagumi kakak kelas kami, Ferry.
Oh ya Emma ini seorang muslim, dan Ferry ini adalah seorang keturunan chinesse, anak pemilik toko emas di pasar di Pangkalpinang. Sekilas dese mirip Tommy Page. Rambutnya pirang alami bak rambut jagung gitu. 

Dan temen gw satu lagi, Lisa, remaja yang takut Tuhan, berkulit sawo matang, kalem tapi sebenarnya cuma pencitraan *hahaha*, naksir temen cowok tetangga kelas kami bernama Yudha.
Yudha ini adalah cowok muslim, sering kali menjadi juara umum di sekolah kami. Berbeda dengan temen gw yang pinter tadi, Yudha ini selayaknya anak-anak pinter gitu deh. Pendiam, gak banyak tingkah.

Satu hal yang bikin gw bangga dan bersyukur pernah dibesarkan di Bangka, adalah di SMP kami dulu gak mengenal istilah SARA. 
Semua ras, agama terbiasa bergawul membaur dan saling menghormati. 

Wali kelas gw kelas 2 SMP bahkan menganjurkan kami, orang melayu (begitu sebutan untuk kami) mencari teman sebangku teman yang warga keturunan. Kebetulan di sekolah kami ada teman keturunan Cina, India, Arab.  
Seinget gw, gw dulu sebangku dengan temen gw bernama Yan Ping, anak pemilik toko furniture di pasar.

Di kala lebaran, yang non muslim datang silaturahmi berkunjung ke rumah yang muslim.
Zaman itu Imlek belum dijadikan libur nasional kayak sekarang, namun SMP gw dong, suatu SMP Negeri dengan hampir setengah dari siswanya adalah warga keturunan Cina, sudah menetapkan sekolah libur setengah hari. 

Ciyus ! Miapah ?
Demi supaya kami bisa bersilahturahmi ke rumah teman-teman kami yang merayakan imlek. 
Dalam bahasa Bangka biasa disebut Kong-nyan. Mungkin asalnya dari kata Kong Hi-an.

Balik ke romansa percintaan gw dikala berseragam putih biru tua.
Jadi Yudha ini sekelas dengan temen gw yang gw kenal dari SD, namanya Afrius.
Walopun kenal dengan Afrius sejak SD, tapi gw dan Afrius berasal dari SD yang berbeda. Afrius ini dulu pernah satu sekolah sama anak baru di sekolah gw.
Gw kenal mayan dengan Afrius lebih dulu sebelum masuk SMP, gara-gara gw pernah menang lomba bidang studi IPS, Afrius pemenang lomba bidang studi Matematika di wilayah kami.

Nah, kebetulan Jaka yang gw taksir itu adalah temen maennya Afrius. 
Jadi gw suka kilik-kilik mengancam Afrius demi mengorek-orek informasi soal Jaka. *merona*
Selayaknya kelakuan remaja di sinetron TV, gw suka senyum sendiri kalo inget-inget kelakuan bodoh kami waktu muda dulu.

Gw, Lisa dan Emma pernah janjian di sore hari selepas pulang sekolah untuk ke pasar di kota kami. 
Mau tau gak buat ngapain ?

Cuma buat bolak-balik lewatin toko emas Ferry. Beruntunglah kami karena sore itu Ferry lagi bantuin orang tua dan cici nya melayani pengunjung yang datang ke toko emas mereka.
Bolak - balik geje geje aja gitu. 
Emang cuma bolak-balik pura-pura lewatin sih....
Sampe cici empunya emas ngenalin gw. Errr....nyokap gw dulu suka beli emas di toko emasnya Ferry. Selain harganya bersaing, cici nya Ferry cantik dan ramah.

Pernah juga janjian naik sepeda rame-rame terus berhenti di seberang rumah Jaka. Ngapain ?
Cuma ngeliatin rumahnya dari seberang jalan. *tepok kepala*
Bodoh sih kalo dipikir lagi, tapi waktu itunya rasanya begitu aja gimanaaaa gitu. 
Makanya gw bengong liat kelakuan pacaran abege zaman sekarang. Wong begini aja, deg-degan setengah mati! 

Kalo cerita Lisa dan gebetannya ?
Berhubung Lisa naksir temen sejawat kami, makanya gw dan Emma ngompor-ngomporin untuk bikin surat cinta. 
Dibagilah tugas. 

Emma ketumpuan ngarang kata-kata, Lisa nulis sendiri surat cintanya dan gw kebagian peran jadi tukang pos. Kebetulan kan gw suka maen ke kelas Yudha demi nyamperin Afrius. Biasaaaa....ngorek informasi, yang walopun informasi yang diberikan kadang gak ada yang penting sih. :p

Surat cinta yang ditulis dari kertas surat wangi itu lhoooo, berbungkus amplop bunga-bunga sudah ada di tangan gw. 
Emang dari dulu gw dasarnya cuek, jadi dengan sante nya gw bilang ke Yudha pas jam istirahat " Yudh, pulang sekolah, jangan pulang dulu ya. Gw mau ngomong sama loe " . (tentunya dalam bahasa Bangka laaaah)  

Expressi Yudha tuh yang sempet bengong gitu sih. 
Yudha ini emang gak terlalu bergawul sama cewek-cewek. Apalagi cewek agresif kayak gw. Hahaha...
Kenakalan di kelas mereka emang didominasi oleh genk mereka yang membernya cowok-cowok semua. Sementara kenakalan di kelas kami didominasi oleh cewek-cewek petakilan macam kami bertiga tadi. 
Tapi yaah...cuma nakal petakilan begitu doang lho. hihihi...

Balik ke tugas gw menjadi pengantar surat cinta. 
Yudha udah nunggu gw di depan kelasnya. 
Gw yang mohon dicatet : kan gak naksir sama Yudha, jadi dengan tanpa beban nyodorin amplop berisi curahan hati Lisa ke Yudha sembari ngomong " Nih buat loe. Dari temen gw . Jangan buka di sini, di rumah aja. Udah ya "

Yudha kaget, tapi gw emang dasarnya gak perduli sama Yudha, jadi langsung cuek bebek, nyelonong nyamperin Afrius.

Sejak menerima surat cinta itu Yudha mendadak berubah. Setiap ketemu kami bertiga, kami merasa Yudha mulai memperhatikan kami. Dan tersenyum malu-malu gitu. Aiiiih

Gw dan Emma tentunya senang dengan perkembangan ini, langsung " Ciyeeee Lisaa....kayaknya gayung bersambut nih..."
Yudha yang penampilan awalnya, err...pake tas selempang seadanya, sekarang ikutan pake tas ransel gawul kayak temen-temen genknya.
Dan yang gw inget adalah saat dia tersenyum ke gw dan Lisa pas ngambil sepeda kami di parkiran sekolah. Sungguh Eye-catching banget!
Boook, tengah hari bolong dia pake topi merah!

Gw dalem ati sempet ngebatin sih, tapi ya sudahlah ya, secara temen ikrib gw kesemsem berat sama Yudha yang katanya " Lucu bangettt..." sambil meremas tangan gw
Oh PLIS! 
Kalo cowok kece yang pake topi, mo merah kek, mo hejo dangdut kek, mo ungu terong kok, jelas lucu !
Lah ini, Yudha. YUDHA, yang menurut gw, biasa aje, dimana letak kelucuannya sik??

Kami udah menyangka sebentar lagi salah satu dari kami akan mengakhiri kejombloan ini. Lisa dan Yudha akan segera jadian. Horeeee!!!
Tinggal gw dan Emma yang memendam rasa kagum *ciyee kagum*, hanya mampu memandang pujaan dari kejauhan. Huhuhuhu...

Sampe suatu hari....
Gw, Lisa dan Emma lagi jajan di kantin sekolah. 
Gw lagi sibuk makan pempek. 

Oh ya, di Bangka, adalah lumrah kalo jajanan sekolah makan pempek, ato sarapan pagi makan pempek. Pokoknya breakie, lunchie, dinner semua makan pempek !

Tiba-tiba Afrius nyamperin gw dan narik gw menjauhi Lisa dan Emma dengan tampang serius.
Afrius : " Gw pikir selama ini loe naksir temen gw si Jaka "
Gw ngelap bibir gw yang berminyak kena pempek sambil asyik ngunyah " Lah emang iya kan "
Afrius : " Kok kata Yudha, loe naksir dia "

Gw terlonjak dong " Hah ?"
Afrius : " Iya, kata Yudha, loe ngirim surat cinta sama dia "

DEZIIIIGGG...
Gw buru-buru mengklarifikasi : " Gak...gak kok...itu bukan gw. Kan yang ngirim surat tuh temen gw, gw cuma tukang ngasih suratnya doang "
Afrius : " Jangan boong deh ...Yudha meratiin tulisan yang ada di surat itu sama persis kayak tulisan tangan loe "
Gw *ngotot dong* " Ah, Yudha sok tau! Emang dia pernah liat dimana tulisan tangan gw "
Afrius : " Di mading. Kan loe ngirim tulisan ke mading. Kata anak-anak juga (red:temen se-genk nya), emang tulisannya sama kayak tulisan loe "

Gw pun ngasih tau berita buruk ini ke Lisa dan Emma.
Gw : " Kok Yudha bilang tulisannya kayak tulisan gw. Tulisan loe kan lebih bagus daripada tulisan gw, Lis "
Lisa : " Emang sengaja gw jelek-jelekin biar gak ketauan tulisan gw "
Gw : " Tapi loe sebutin kan kalo pengirim surat itu adalah loe ?"
Lisa : " Ya gak lah. Biar kesannya secret admirer gitu..."

MATENG!
Sampai akhirnya gw pindah sekolah ke Jakarta dan Yudha pindah sekolah ke ke kota lain, Yudha cuma mau tau kalo gw naksir dia dan gak mau percaya kalo gw kagak naksir dia. Heran ye, pede amat!

Eeeeeh, drama percintaan abege gw tatkala SMP belum cukup sampe situ rupanya.
Ada temen SD nya keponakan (sepupu) gw ternyata mengagumi gw sejak SD dan jadi adik kelas gw waktu SMP. Mungkin gw waktu SD seimut Dhea Imut. Hihihi...
Suatu kebetulan kah jika nama kami sama-sama berawalan " I " ?
Gw Indah, dia Indra.

Dan tradisi di SMP kami kala itu, kalo ujian semester, anak kelas 2 ujian bareng duduk sebangku dengan anak kelas 1. 

Entah inikah namanya takdir, keinginan alam yang ingin mewujudkan kegembiraan Indra, atokah kesengajaan temen-temen sekelas dia dan gw yang ngerjain kami (kami sama-sama kelas B. Gw dua B, dia satu B) sehingga dia jadi duduk sebangku dengan gw di setiap ujian semester.

Kedekatan gw dan Afrius ternyata memancing rasa tidak suka dari Indra.
Suatu hari, gw dan Afrius pulang sekolah bareng menelusuri jalan dari sekolah ke rumah. 
Sebenarnya gw lagi curcol perasaan gw yang menggelora mengenai Jaka ke Afrius. Afrius mendengarkan dengan serius.
Afrius berjalan kaki, dan gw menjajari langkahnya dengan menenteng sepeda gw di sampingnya.
Sementara Lisa dengan setia mengayuh sepedanya pelan-pelan di belakang kami.

Kami pun berpisah di jalan karena Afrius harus mengambil jalan yang berbeda ke rumahnya, gw dan Lisa melanjutkan perjalanan pulang mengayuh sepeda kami. Ternyata Indra and the genk itu udah cegat nungguin Afrius di ujung jalan.

Besoknya, Afrius ngeluh lagi ke gw " Loe punya hubungan apa sih sama Indra, anak kelas satu itu ? Dia sampe nyegat gw di tengah jalan kemarin buat ngasih tau kalo gw jangan coba-coba deket sama loe lagi. Katanya loe ceweknya dia  "
Zaman itu belum kenal istilah brondong deh kayaknya. :p

Gw sebel banget deh : " terus loe bilang apa ?"
Afrius : " Yah gw bilang aja ke dia, bukan gw kok yang deketin loe. Tapi loe yang deketin gw karena loe naksir temen gw... "

.......ya ampun, walopun gw gak pernah ngerasain indahnya masa-masa pacaran di sekolah, tapi ternyata banyak juga kenangan yang menyenangkan terjadi dalam kehidupan remaja gw dulu.
Cerita-cerita percintaan gw kala SMP-SMA bertepuk sebelah tangan semua deh kayaknya. Hahaha... #lho kok bangga 

Dimana di bangku di belakang kelas gw menghadap ke lapangan basket, kantin dan kelas-kelas lain di halaman belakang, pernah ada penampakan :

Indra lagi mencuri-curi pandang ke gw,
Gw lagi ngeces merana liatin Jaka
Jaka lagi menerawang ngeliatin cewek yang jauh lebih cantik,
Cewek cantik yang diliatin Jaka lagi cari-cari perhatian sama cowok tampan, adik kelas gw waktu SD dulu.
Cowok tampan itu lagi pacaran sama temen sekelas gw.

Aaah...masa muda itu adalah masa penuh tragis warna ya....
Masa-masa kelabilan itu memang gak pernah mudah dilewati...

Gw bilang ke Hani kalo gw pengeeen banget ketemu Lisa dan Emma lagi.
Pengen bisa mentertawakan bernostalgia romansa kami kala ipik-ipik.
Kata Hani, mengapa gak. 
Toh walopun gw udah gak berhubungan lagi, tapi Lisa sekarang berdomisi di kota yang sebenarnya bisa ditempuh kala week-end.

Gw gak yakin apakah jika gw bertemu kembali dengan Lisa, ato dengan Emma setelah sekian tahun, kami tidak akan terjebak dalam satu kekakuan yang sulit mencair. 

Mungkin kalo ketemu dengan temen-temen blogger yang belum pernah gw temuin sebelumnya, tapi at least kami punya cerita yang sama. 
Ato setidaknya kami mengikuti cerita hidup masing-masing melalui blog ini. Jadi benang merah yang bisa disambung-sambungin.

Sedangkan temen -temen lama gw ini kayaknya gak baca blog gw deh.
Jadi ada sepenggal cerita hidup yang terputus di antara kami.

Gak tau juga sih...
Mungkin karena emang dasarnya gw ini pemalu dan gak cepat akrab dengan orang baru. *tersipu-sipu*

Entahlah..
Waktu itu gw juga pernah parno kalo gw ketemu dengan temen-temen SD gw yang lama terpisah, kira-kira bakalan garing gak ya ?

Ternyata gak seperti yang gw takutkan lho. 
Apa karena Ellyn dan Ningrum temen gw tuh emang dari SD sampe sekarang emang rame banget jadi yah suasana ngobrol kami gak sempet bengong garing gitu ? 
Ngalir aja ngoceeeh. Hihihi... 
Doddy, satu-satunya kaum adam yang setia ngikutin kami ketemuan biasanya cuma cengengesan sesekali ikutan ocip-ocip. :p

Dan setelah sekian lama, akhirnya gw bertemu dengan Endah, temen SD gw yang sekian lama gak bersua. 
Terakhir kali gw ketemu Endah rasanya waktu kami lulusan SD.
Kebetulan beberapa waktu lalu dese lagi liburan ke Jakarta dan menemui kami, temen-temen SD nya yang tinggal di Jakarta.

Bareng temen-temen SD gw di Mall Kelapa Gading 3
Ningrum, Endah, Ellyn dan gw
Ya ampun, tau gak sih...
Wajah mereka ini seakan gak berubah banyak sejak gw main karet, maen bekel sama mereka di SD dulu. *ya go ahead tanya aging cream mereka gih!*


Doddy, Ningrum, Endah, Ellyn


Dear Lisa, Emma... 
I miss you.
Mungkinkah suatu saat nanti kita bertiga bertemu dan berbincang mengenai masa lalu kita yang terlalu indah untuk dilupakan....

15 comments:

  1. gileeeee.... kisah cinta masa muda lo mbulet juga ya, nyak? Kayak novel. ^_^ Seruuuu

    ReplyDelete
  2. Semoga bisa cepet ketemu sama Emma dan Lisa Mba Indah.
    Saya ama Bul ngikik baca kisah FTVnya inih. Drama banget Mba Indah.

    Kalo saya ketemu sama orang yang blognya saya follow jadi ndredeg grogi gituh. Kemaren mau nyapa Mba Indah juga ga pede. Hehehe.

    ReplyDelete
  3. brarti kamu perlu ngadain kopdar an SMP Ndah biar lengkap liputan kopdar dan foto2nya (eh tapi kalo udah pernah jadi temen sblomnya sih itu namanya reuni ya, bukan kopdar)

    ReplyDelete
  4. Enak masih inget masa2 SD-SMP, Ndah. Gw sama sekali ud blank, hihihi..
    Ternyata bener, kisah cinta lo seru banget :))

    ReplyDelete
  5. bagus tuh kalo sekolahnya berbaur gitu ya ndah....

    btw konyan itu dari kata guo nian yang artinya tahun baru. trus orang2 suka ngomongnya cepet jadi lama2 jadi konyan. hehehe.

    kalo ama temen lama, walaupun udah lama gak kontek, kalo ketemu lagi gak mungkin kaku lah. pasti ada aja yang dibuat bahan obrolan... :)

    ReplyDelete
  6. Mbak Indah...salam kenal yah, aq silent reader selama ini..
    Kisah cintaku di SMP jg penuh warna bgt mbak.. Malahan jadian di kelas 3 trus berlanjut 10 tahun pacaran sampe akhirnya nikah.. :D
    Nah lho.. Tolong dianalisa mbak Indah, ini emang cinta mati atau kami yg gak laku diantara pria/wanita lain, hehehe.. :p

    ReplyDelete
  7. hahaha kocak banget dah kisah lo..:D
    cucok ini kalo dibikin ftvnya beneran..;p

    Btw gue sungguh masih penasaran, waktu smp lo angkatan sih Ndah? hohoho

    ReplyDelete
  8. Lalu kemanakah Jaka skrg? Hihihi..

    Sy pernah nyobain pempek yg katanya sih pempek bangka. Tp rasanya agak beda ya sm pempek palembang..

    ReplyDelete
  9. wah mbak indah ceritanya bisa jadi inspirasi produser buat bikin sinetron remaja nih.... aku senyum2 baca postingan ini , inget masa muda juga yg mirip2 gitu deh cerita percintaannya....

    ReplyDelete
  10. kertas wangi..jd inget masa lalu jg nih..kl inget gt emang seru bgt ya taunya ketawa ketiwi aja
    asik ya kl bs reunian lg ama temen kecil
    btw kabar Jaka skr gmn tuh? :D

    ReplyDelete
  11. lho, kan Lisa di Palembang dan Emma di LA mbak! hehe....
    emang masa2 Ababil seru yah untuk diingat. aku dulu juga gitu, hehe.... SD SMP naksir2 heboh, salting sendiri. tapi sampe sekarangpun belum ketemu sama cowok2 yang kutaksir itu.
    Semoga ketemu Jaka juga! aamiin

    ReplyDelete
  12. Hihihiiii...asyik banget sih kisah cintanya walaupun mbulet :D
    Sayang gak ada foto waktu sekolah, padahal kepo pengen tahu wajahmu mbak waktu pake seragam putih biru tua :D

    ReplyDelete
  13. Klo udah ada facebook jaman dulu, mungkin statusnya : complicated kali yah hihihi...

    Kisah cinta monyet jaman dulu itu emang bikin hati berdebar-debar deh, gak kayak kisah cinta mesum ABG skrg hihihi....

    Mdh2an reunian lagi ama dua sohib lamanya ya!

    ReplyDelete
  14. cuit cuittttttt...sepenggal romansa jaman smp..masih cupu cupu..*jadi ingat juga masa cupu emak kinan di smp dulu...heueheuehue..napsir napsiran...dsb...walah walah....
    eh mak bangka kayaknya tipikalnya kayak Bintan yah..mixed campur..banyak suku bangsa...dan hidup berdampingan nggak ada masalah SARA..banyak juga yang imlekan, banyak yang melayu or muslim, sedikit india, palembang,sumut/medan....mungkin yah kurang lebih tipikalnya sama *walah jadi sok teu nieh..hehehe
    mau sok teu juga ..maksudnya tanya...kenal afriyandra tak?? anak bangka juga ...kapan hari sempat ngobrol sama suami kan soal aktifitas blogging..terus aku cerita soal mbak indah ..seleb blog hehee tulisannya suka menginspirasi hehehe....terus iseng suamiku nyeletuk..tanyain kenal afriyandra tak..anak ITS dari bangka ...hehehe aku benernya antara enak nggak enak nieh mau tanya...tapi tak beranikan diri...*Maaf kalo salah orang soalnya secara bangka kan luas,hehehe..
    semoga suatu saat bisa bersua dengan sahabat jaman smp
    maaf kalo salah yah mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mama Kinan, Setelah hampir dua tahun aku baru ngeh baca komen Mbak lagi.
      Lho, si Afriyandra ini adalah si tokoh Afrius yang aku ceritain di atas, Mbaaak. Hahaha
      What a small world !

      Delete