8.24.2012

Terinspirasi Appelsinpiken : How I Got My First Job

Dear Athia, 

Kali ini Momom pengen menuliskan satu cerita yang ditujukan untuk Athia jika Athia sudah besar nanti.

Dari remaja, Momom punya cita-cita bahwa Momom udah harus bisa mandiri secara finansial di saat usia Momom mencapai 21 tahun. 

Dan Momom tau itu bukanlah hal yang mudah mengingatnya susahnya mencari pekerjaan dengan penghasilan yang layak. Dan zaman Momom, belum lazim jika anak-anak sebelum lulus kuliah mencari kerja. Makanya awalnya Momom juga gak gitu ngoyo untuk mewujudkan cita-cita ini. 

Mungkin beda sama Cicikmu ( red : kakak Momom yang di atas Momom yang selisih usia sekitar 10 tahun).  Cicikmu (panggilan sayang dari MakCik dalam bahasa Bangka) ini termasuk kebanggaan Atok dan Nenek Athia. 

Menyelesaikan kuliah dari tempo waktu kurang dari 4 tahun. Semasa kuliah Cicik udah bisa nyari duit sendiri dengan menjadi Assisten Dosen. Terus dibayar untuk Jadi pengawas ujian bagi angkatan-angkatan baru.

Kenapa Momom gak kepikiran jadi asisten dosen kayak Cicik aja?
Boro-boro kepikiran ada dosen yang mau minta Momom jadi assistent nya. 
Hmm...kayaknya Momom tau diri aja deh, kalo Momom gak pinter tapi sok-sokan kuliah di Engineering. Harapan Momom mah cetek : Syukur-syukur lulusnya gak pake lama. 

Kalo nyambi jadi SPG jagain pameran kayak yang dilakuin sama mahasiswi zaman sekarang ?
Hmmm...Selaen Momom gak punya jejaring ke situ, kayaknya gak ada juga perusahaan yang mau kontrak Momom deh. 
Apalagi ngimpi mau nyambi dilirik produser suruh maen pelem ato sinetron gitu. Do'oh buang jauh-jauh deh. 

Cerita ini bermula ketika Momom masih kuliah di akhir Semester 7.
Kebetulan beberapa mata kuliah di semester 7 udah Momom ambil sebelumnya di semester 5, jadinya pas semester ini Momom tinggal ambil matakuliah Kerja Praktek (eh berapa SKS sih itu 3 apa 4 sks ya), Seminar sama skripsi. 

Dan sebelum semester 7 berakhir, Momom sudah selesai kerja praktek, sudah selesai presentasi kuliah seminar tinggal fokus ngerjain skripsi aja.

Sementara di semester 8 nanti, Momom udah santai. Udah gak ada sama sekali matakuliah yang harus diambil
Karena semua mata kuliah semester 8, udah Momom habisin ambil di semester 6 kemarin. Dan Alhamdulillah Momom selalu beruntung di semester genap sehingga rata-rata lulus dengan memuaskan. Gak perlu ada yang perlu ngulang.

Mengingat di semester 8 nanti Momom udah gak ngapa-ngapain, sebenarnya Momom berharap bisa segera lulus di semester 7 ini. 
Supaya gak bebanin Atok untuk bayar uang kuliah Momom. 
Atokmu cuma pensiunan BUMN yang harus kembali bekerja di salah satu perusahaan swasta di Bekasi demi membayar uang kuliah Momom. 

Ya ya ya, andaikan Atokmu udah tau Financial Planning seperti Ligwina ato Aidil Akbar, mungkin belio gak perlu bersusah payah di masa pensiunnya demi menyekolahkan Momom.

Kala itu, kakak-kakak kelas satu tahun di atas Momom yang satu peminatan sibuk memilih dosen pembimbing yang fokus di peminatan kami. Sementara Momom nyeleneh sendiri. Memilih salah seorang dosen senior di peminatan Electronika. Padahal peminatan Momom sendiri adalah Automation. *daaan sekarang semua ilmu automationnya udah bubar jalan karena udah gak pernah kepake lagi* 

Dan berhubung dosen pembimbing ini super sibuk banget, jadi bimbingan skripsi hanya bisa dilakukan di rumah sang dosen, bukan di kampus. 
Dan biasanya para mahasiswa yang melakukan bimbingan skripsi di rumah Pak dosen setiap Sabtu sore mayan banyak. Soalnya gak cuma jadi dosen pembimbing di Elektro, tapi juga temen-temen dari Jurusan lain seperti Fisika FMIPA.

Athia tau gak, Momom harus bersusah payah lho nyamperin dosen pembimbing ke rumahnya di Puri Indah. 
Momom harus naik bus dulu ke daerah Grogol, abis tuh lanjut lagi naek angkot ke Pasar Turi *yang belakangan ternyata Momom salah denger* sesuai instruksi Pak Dosen.

Sampe Citraland, Momom nanya dong sama abang-abangnya " Bang, kalo mo ke Pasar TURI naek apa ya ?"
Abang-abang : " Pasar TURI, Neng ? Pasar Turi mah di Surabaya. Ke Gambir sono aja gih...naek kereta " *kemudian ngakak rame-rame*
Ngeliat muka Momom yang melas, abangnya gak tega " Mungkin maksudnya Pasar Puri kali..tuh naik angkot di situ..naik B14 arah rawa Buaya, turun depan pasar Puri Indah "

Bener-bener perjuangan banget deh. 
Mana bis dari Salemba ke Grogol itu lama lho jedanya. Momom bisa nunggu setengah jam hingga satu jam sebelum bisanya datang. Belon lagi kalo Pak Dosen suka pergi ke luar negeri karena menghadiri seminar ini, seminar itu. Momom jadi patah semangat bisa lulus di semester 7 itu deh.

Tapi nasib baik biasanya menyertai orang-orang yang mau berjuang keras...

Pada suatu Sabtu sore saat bimbingan di rumah pak dosen, Pak dosen dengan antusias ngasih tau ke kami semua yang datang untuk bimbingan skripsi sore itu. Salah satu kolega Pak Dosen sedang membuka lowongan Engineer di perusahaan jasa teknik.
Semua mahasiswa yang lagi bimbingan skripsi saat itu dimotivasi untuk mencoba peruntungan, mengadu kemampuan melamar ke perusahaan tersebut. 

Beliau lalu ngasih alamat perusahaannya yang ternyata gak jauh-jauh dari kawasan Puri Indah situ. Para cowok-cowok langsung excited nyatat alamat dan contact personnya. Momom malah cuek aja ngeliatin mereka sibuk nyatet. 

Ya manalah Momom bisa pede bersaing dengan mereka, Nak. 
Mereka ini rata-rata adalah lulusan diploma 3 yang sedang melanjutkan ke tingkat S1. Jadi walopun kami sama-sama sedang bimbingan skripsi, tapi setidaknya mereka udah ngantongin bekal ijazah Diploma. 
Setiap bimbingan skripsi, mereka udah cas cis cus ngomongin bahasa Elektronika. Sampe Momom keder sendiri.

Lah Momom ? Masa mo ikutan ngelamar posisi Engineer cuma bermodalkan  ijazah SMA. Ya ya ya, Momom udah melipir sebelum berperang.

Dosen pembimbing ternyata mengamati Momom : " Indah, kok kamu gak nyatat ? Emang kamu gak tertarik pengen nyoba melamar kayak temen-temen kamu ini ? "
Momom : " Emang saya juga bisa melamar, Pak ? Saya kan cuma punya ijazah SMU doang" 
Dosen pembimbing : " Kamu masih banyak matakuliah yang belum diambil ?"
Gw : " Nggg...kalo matakuliah sih, Saya kuliah tinggal semester ini aja, Pak...semester depan udah gak ada kuliah sama sekali. Udah abis "
Dosen gw : " Nah kamu coba aja...bawa aja fotocopy transkrip IPK kamu yang terbaru...nothing to lose lah, Indah..."

Nothing to lose. 
Itulah yang membuat Momom akhirnya tergerak mengambil secarik kertas dan pulpen,ikut mencatat alamat perusahaan kolega dosen pembimbing Momom tadi. Katanya, datang aja langsung bertemu dengan Ibu Laila (nama samaran).

Sepulang dari rumah dosen, di rumah Momom langsung sibuk nyari-nyari  transkrip Momom terbaru yang untungnya lagi gak jelek-jelek amat buat difotocopy bekal ngelamar kerjaan. 
Momom masih inget ditanya Atokmu saat bongkar-bongkar arsip di lemari " Emang mau ngapain ?"
Momom dengan semangat jawab : " Acu mau ngelamar kerja. Dapet dari dosen pembimbing tadi waktu bimbingan skripsi. Katanya hari Senin besok disuruh datang antar lamaran langsung ke Ruko Puri Indah. "

Ah Momom masih ingat senyum alm Atokmu melihat semangat Momom yang menggebu kala itu " Bismillah. Semoga bisa diterima ya "

Nyampe di tukang fotocopy pun Momom masih gak percaya bahwa Momom bisa pede melakukan ini. 
Momom bahkan gak paham bidang usaha perusahaan yang akan Momom lamar itu. OKlah , Momom paham secara teori, karena pernah mendapatkan 2 SKS matakuliah itu. 
Tapi kalo ditanya apakah Momom bener-bener udah paham applikasinya, terus kerjaan Momom nanti ngapain aja, Momom masih bener-bener blank.

Gak mungkin nanya Cicikmu ato Atokmu, secara latar belakang pekerjaan mereka bukan di Engineering. Jadi Momom bener-bener buta saat itu.

Tapi keingetan lagi kata dosen Momom sewaktu di rumahnya tadi : Nothing to lose.

Ada anak tetangga nenekmu yang usianya udah jauh di atas Momom dan udah lama mengantongi ijazah sarjana. Kebetulan kami bertemu di tukang fotocopy sama-sama lagi motokopi buat ngelamar kerjaan. Ngeliat Momom memfotocopy transkrip, ijazah SMU, dia pun basa-basi nanya: " Mau ngapain ?"
Momom : " Mo fotokopi. Buat ngelamar kerja besok "
Dia mesem-mesem. 
Dia : " Eh tapi gw juga mau dong informasinya. Buat posisi apa ?"
Momom : " Di Puri Indah. Untuk posisi Electrical Engineer "
Dia : " Yah...gw dari management. Gak bisa dong. *Lah menurut EL??* Ada posisi lain lagi gak ?"
Momom : " Wah gak tau...yang saya tau hanya dibuka untuk posisi Electrical Engineer"

Sepeninggal Momom dari tempat fotocopy-an itu, Momom sangat yakin mendengar dia ngomong gini sama tukang foto copy " Dasar ya anak zaman sekarang. Emang dipikir gampang nyari kerjaan. Belum lulus aja udah belagu, pengen nyari kerja. Lah gw yang udah lulus aja, belon dapet kerja sampe sekarang ".
Tukang foto copy menimpali dengan senyum dan manggut-manggut.

Gara-gara diomongin begitu, Momom jadi maju-mundur lagi deh ngelamar kerjaan ini. Bener juga sih.
Tapi lagi-lagi, inget " nothing to lose "
Toh serugi-ruginya Momom bersaing melamar pekerjaan ini, cuma rugi uang transport ke Puri Indah dan uang makan doang kan.
Apalagi Alm atokmu dan Nenekmu ikut menyemangati Momom. " Kami berdo'a kalo memang rezekinya Acu, semoga diterima ya. "
(red:Momom dipanggil Acu di rumah; Acu = MakSu= Bulik=tante paling bungsu)

Akhirnya nyampe juga Momom di perusahaan yang dimaksud, setelah nyasar kesana-kesini. 
Momom membuka pintu perusahaan dengan deg-degan, dan ngeliat udah banyak yang antri nunggu dipanggil interview di lantai atas. Termasuk beberapa wajah yang mahasiswa yang ketemu di rumah dosen pembimbing Momom kemarin.

That was my first time, Athia. 
Momom deg-degan dan gak tau harus gimana.
Seorang mas-mas agak botak nyamperin Momom dan nanya ramah " Mau melamar kerja ya, Mbak ?"
Momom  : " Iya "
Mas-mas : " Mana surat lamarannya, Mbak ? Biar saya antar ke atas dulu sebelum Mbak dipanggil wawancara "

DEZIIIIIGGG!!! Langsung Momom keringet dingin, pucet. Surat Lamaran ??
Gimana mau diterima kerja, wong Momom dengan bodohnya pengen ngelamar kerja tapi gak bawa surat lamaran kerja. 
Momom dengan lutut lemas bilang " Bentar ya, Mas..."

Abis tuh Momom pulang dengan rasa malu. Gak mo balik-balik lagi.
Gagallah sudah kesempatan Momom mendapatkan pekerjaan pertama Momom.

Malemnya, Momom nelpon dosen Momom seperti seorang anak ngadu sama bapaknya. Kebetulan dosen Momom ini udah senior banget dan emang nganggep kami ini bak anak-anaknya. 

Dengan nada suara kebapakan, belio tetap menyemangati Momom " Gak apa-apa, Indah. Malam ini, kamu bikin aja surat lamarannya. Besok kamu coba datang lagi ke sana...karena berdasarkan informasi yang saya terima, sampe sakarang mereka belum mendapatkan kandidat yang pas kok..."

Aaaah, Momom gakkan pernah melupakan kebaikan Dosen Pembimbing Momom itu.
Besoknya Momom datengin lagi perusahaan itu. Momom pikir mas-masnya bakalan lupa sama Momom saking banyaknya pelamar. 
Tapi ternyata karena jarangnya wanita yang melamar posisi engineer waktu itu, Mas-masnya tersenyum mengenali Momom
Mas-mas : " Lho kok kemarin pulang, gak balik-balik lagi, Mbak ? Saya nungguin lho..."

Momom akhirnya bertemu dengan Ibu Laila. Cantik. 
Bu Laila nanya apakah Momom keberatan jika interview dilakukan dalam bahasa Inggris.
Karena kelak dalam pekerjaan sehari-hari, Momom akan berkomunikasi aktif dalam bahasa Inggris.
Soalnya MD a.k.a Managing Directornya adalah Philiphino.

Athia sayang
Itu adalah interview kerja Momom yang pertama kali dalam hidup Momom. 
Setelah menjalani interview dengan Ibu Laila, ternyata Momom kemudian masih harus melewati proses interview lagi dengan calon direct boss Momom. Namanya Pak Afrizal (lag-lagi nama samaran). 

Sepulang dari interview, Momom malah gak yakin kalo Momom akan lulus dan diterima bekerja di situ. Wong Momom ngerasa interview nya tadi gak berjalan mulus kok.

Sempat terpikir ya sudahlah, yang penting segera selesein skripsi Momom. Abis tuh segera cari kerja. Dimana aja. Gak musti jadi Engineer. Kerja di bank kek, kerja di TV kek, kerja di mana ajalah yang paling duluan nerima Momom sebagai karyawati. 

Tapi kalo emang namanya udah rezeki, udah nasib, semua udah ditentuin sama Yang Maha Kuasa ya.
Baru aja Momom mengucapkan salam begitu masuk nyampe rumah, alm atokmu dengan antusias menyambut Momom, bilang kalo tadi ada yang nelpon ke rumah nyariin Momom. Dari Pak Afrizal katanya. Pesannya adalah dia minta Momom datang lagi ke kantor keesokan harinya.

Momom semakin deg-degan tapi kali ini karena excited dan mulai merasa ini mungkin pertanda baik. Tetap aja Momom gak mau takabur. 
Momom menemui Pak Afrizal itu kembali di kantornya. Pak Afrizal menyatakan kalo diantara sekian banyak pelamar, mereka memilih menerima Momom. 

Dan itu juga pertama kalinya Momom melakukan apa yang dikenal dengan negosiasi gaji.
Sampe rumah, momom memberitahukan berita bahagia ini ke Alm Atokmu dan Nenekmu. Mereka sangat senang sekali.

Momom juga menyampaikan berita ini ke Dosen pembimbing Momom. Belio juga terdengar senang banget. Karena mahasiswi bimbingannya bisa bersaing dan keterima kerjaan. Momom sendiri masih gak percaya, kalo pak Afrizal memilih Momom yang cuma berbekal ijazah SMU dan transkrip IPK doang ketimbang temen-temen Momom yang sudah berbekal ijazah diploma 3. Bahkan banyak yang melamar dengan ijazah sarjana dan sudah berpengalaman.

Setiap ada tetangga Atok dan nenek yang datang maen ke rumah, mereka juga menyampaikan berita ini. Berita bahwa Momom udah dapet kerjaan.

Dulu Momom ngerasa ngapain sih Atok dan Nenekmu pake acara ngasih tau orang-orang. Norak tau gak sih. Biasa aja dong. 
Tapi setelah Momom menjadi ibumu, Nak, Momom sekarang tau alasan kenapa Alm Atokmu dan Nenekmu melakukan itu.
Dan Momom juga akan melakukan hal yang sama terhadapmu, Sayang.

So, Athia, 
That was how I got my very first job.
Pekerjaan pertama Momom sebagai seorang engineer,
Pekerjaan pertama Momom yang kemudian membuat Momom pertama kali mengecapkan imigrasi ke luar negeri, dan sendirian,
Pekerjaan pertama Momom yang melatih Momom ngomong bahasa Inggris aktif,
Pekerjaan pertama Momom yang membuat Momom ditawari part-time job hingga saat ini. Bersama Pak Afrizal. 
Walopun kami sama-sama udah gak kerja di perusahaan di Puri Indah itu lagi, tapi sampai sekarang kami tetap menjaga hubungan baik dan menjadi kolega di perusahaan tempat Momom bekerja paruh waktu.

Akhirnya Momom bisa mewujudkan keinginan Momom ya, Athia. 
Bener-bener mandiri secara finansial di usia Momom yang ke-21 tahun.

Pesan yang ingin Momom sampaikan ke Athia adalah :
  • Jangan pernah mundur sebelum berperang. Serahkan semua kepada Yang Maha Kuasa. Nothing to lose biarpun secara itung-itungan logika itu kecil harapannya. Tapi gak ada yang gak mungkin bagi-Nya jika DIA sudah berkehendak.
  • Jangan pernah menganggap enteng peran do'a orang tua. peran do'a dan restu orang tua sangat besar dalam kehidupan seorang anak, Sayang. Momom yakin dikabulkan-Nya keinginan Momom tak terlepas dari do'a alm Atok dan Nenekmu.
  • Orang tua itu selalu membanggakan anaknya. Seperti Momom selalu bangga akan dirimu, Sayang...

Semoga dengan membaca postingan ini, Athia bisa tumbuh jadi anak yang mandiri, kuat dan bisa survive dalam kerasnya kehidupan yang akan dijalani.

Momom dan Deded selalu menyertaimu dengan do'a-do'a yang baik supaya kamu bisa selamat dunia akherat dan meraih semua impianmu, menjadi manusia yang bermanfaat bagi agama dan lingkungan sekitarmu.

We Love you, Sayang...
*Ya Allah, berikan hamba kesempatan untuk memeluk dan mencium Athia saat dia membuat kami bangga, mendapatkan pekerjaan profesional pertamanya saat dia dewasa nanti*

24 comments:

  1. Kebayang Athia pasti terharu banget waktu baca ini, Ndah...aku aja terharu bacanya...

    Hidup ini memang selalu butuh perjuangan ya Ndah, tapi perjuangan juga gak akan ada hasilnya tanpa keberuntungan yang diberikan oleh Tuhan dan bisa mendapatkan doa serta restu orangtua juga adalah bagian dari keberuntungan itu...

    ReplyDelete
  2. Aaamiin.. Ikut mengamini doa mbak Indah..

    waw mbak indah kereeen.. jadi tambah ngepens.. saya umur 21.. mmm.. baru lulus kuliah.. xixixi.. *malu

    Pasti athia bangga deh punya momom kya mbak Indah.. :D

    ReplyDelete
  3. A Allisa,
    Iya Lis. Aku beruntung dididik oleh orangtuaku dengan cara yang konvesional. Sekarang PR aku adalah bagaimana mengajarkan Athia untuk bisa berjuang dalam kehidupan ini.

    @ Ilmiy,
    Akupun mendapatkan pekerjaan itu di penghujung usia 21 tahun kok. Insya Allah, kalo kita niatnya baik dan mau berusaha pasti bisa mendapatkan apa yang kita inginkan. Tentunya dibantu oleh do'a orang tua.

    ReplyDelete
  4. Merinding terharu Mba Indah bacanya. Amiiiiiin yang kenceng buat doanya. Athia pasti bangga punya momom yang hebat kayak Mba Indah dan semoga terinspirasi dari cerita ini.

    ReplyDelete
  5. tuh kan, sekali lagi deh denger cerita 'kalo rejeki gak kemana'... km udah melipir pulang dan mutusin buat nyerah aja, kalo emang rejeki itu buat km, ya dapet aja. berbekal doa2 orang disekitarmu jg ya ndah :)

    aku dl jg sebelum lulus, pengennya kerja jd guru ngajar anak seusia Athia gt deh ndah. ngelamar ke SMA ini jg dipaksa2 ama best friend-ku. dia dapet info dr slh satu guru senior di sekolah ini, klo mereka lg nyari guru baru.

    pdhl aku udah tekad, ga mau ngajar anak SMA krn kuatir dpt murid yg sebandel aku dl pas SMA. eh kok alhamdulillah, dapet yg lbh bandel, hahaha...

    interview 1x, trs diterima deh. 6 bln kemudian berjumpa dgn Fedi Nuril KW ini di ruang guru, hehehe...

    ReplyDelete
  6. Bener2 butuh perjuangan dan keikhlasan ya mb.. Seneng dey baca ending cerita akhirnya ketrima.. Athia pasti bangga banget baca ini...

    ReplyDelete
  7. baca postingan ini jadi keingetan pengalaman pertama dapet kerjaan juga mbak.... semoga bisa memotivasi athia kelak ya... btw mba indah, aku yg waktu itu kepedean negor mba Indah di Superindo bulak kapal sebelum lebaran, untungnya ga salah orang yak, hehehehe....

    ReplyDelete
  8. *Permisi ambil tisu dulu mau mewek...*

    Athia, inget pesan Momomnya baik-baik ya....biar Athia bisa sukses bahkan lebih sukses dari momomnya.

    Postingannya membuat aku terharu Mbak Indah...bersyukur ya Mbak, Mbak Indah dikelilingi oleh orang-orang yang mensupport Mbak :D TFS...

    ReplyDelete
  9. Aduh aduh Indah, ini ada yang menggenang ini di pelupuk mata.. :')
    Athia, moga saat kamu dapat pekerjaan pertamamu, Momom jadi orang pertama yang kamu peluk, ya :)

    ReplyDelete
  10. Ndah, aku gak ngerti gimana kamu nulisnya inih...aku bacanya kok terharu ... bukan karena aku cemen ya, but i think Athia will be proud of you when he read this.

    ReplyDelete
  11. amiiiinn...jadi terharu ih bacanya..hiks..

    smoga anak2 kita nantinya bisa gampang dapet kerjaan bagus dan sesuai dengan passion mereka juga..amiiin..

    ReplyDelete
  12. heibat ndah!!! gua selalu salut ama orang2 yang niat banget bekerja pas sebelum lulus kuliah. karena gua tau itu gak mudah. yah kayak si esther juga tuh kerja sambil kuliah.

    walaupun gua sih bukan penganut paham kerja sambil kuliah. hihihihi. mungkin karena gua terlalu males. :P dulu sih gua mikirnya yang penting gua kuliah yang baik aja. dapet nilai yang selalu bagus, jadi bayaran kuliahnya dapet diskon (beasiswa tapi gak full), dengan begini kan ngebantuin ortu juga...

    banyak yang nyuruh jadi asdos atau ngelesin anak2 angkatan bawah, tapi gua males. paling duit tambahan cuma dari ngelesin electone (itu pun murid cuma 1) atau jadi guru pengganti. mau jadi guru full time di sekolah musik juga males. gila ya dipikir2 gua males banget. huahahaha.

    tapi justru karena itu gua sangat menikmati masa2 kuliah dulu lho. it's one of the best moments in my life rasanya. banyak liburnya, banyak jalan2 ke mal, hang out ama temen2... hahahaha. rasanya idup indah banget... :D

    eh jadi panjang dah komen gua.... :)

    ReplyDelete
  13. Huhuhuhuuuu ikut terharu mbak, aq juga punya PR yg sm nih buat baby meca krn aq pun sebelom dapet ijazah diplomaku alhamdulillah udah dapet kerjaan pertamaku waktu itu di salah satu sub dealer operator seluler...
    Hidup itu sll penuh perjuangan yah, aq juga mau ngajarin ke anakku kalo kita menginginkan sesuatu tuh gk bs dapet dgn semudah membalik telapak tangan, dgn membaca postingan inipun athia pastinya bangga punya momom ky mbak :)

    ReplyDelete
  14. @ Dani,
    Amin. Semoga Athia jadi belajar gimana perjuangan Momomnya dalam hidup ini.

    @ Tyka,
    Mungkin emang udah jalan hidupmu mengajar anak-anak SMA. tapi siapa tau suatu saat nanti keinginanmu untuk mengajar anak-anak seusia Athia terkabul lho, Tyk. DIA tau yang terbaik buat kita.

    @ Anggie,
    Amin. Iya semoga dia bisa memetik pelajaran dari kisah momomnya.

    ReplyDelete
  15. @ Bunda Kanaya,
    Aah gak apa-apa kok. Aku terlalu sibuk mengejar daging special price buat rendang sama semur jadi gak meratiin sekeliling. Untung Mbak Rina negur aku lhoo. Aselinya Bunda Kanaya lebih manis lhooo.

    @ Maria,
    Amin. Iya ternyata dukungan dan do'a orang-orang sekitar kita itu pengaruhnya besar sekali ya, Mar.

    @ Della,
    Amin. Semoga Momom diberi kesempatan untuk memeluk dan mencium Athia saat dia mendapatkan pekerjaan pertamanya.

    ReplyDelete
  16. @ Novy,
    Kamu kan aselinya emang keibuan banget, Nov, jadi mudah terenyuh.

    @ Desi,
    Amin. Semoga anak-anak kita mudah dapet kerjaan ya, Des.

    @ Arman,
    Dimaklumi kok, Man. Karena cewek emang lebih gimana gitu. hahahah...genderwati gw.
    Gw juga kerja karena bingung mo ngapain lagi, Man. Sama kayak loe, Pengen buru-buru kelar kuliah, dapet nilai bagus biar gak bebanin alm bokap gw bayarin gw kuliah.

    @ Mrs. Priadi,
    Iya, Mbak. Jangan sampai karena kasih sayang kita membuat kita terlena, memanjakan anak kita sehingga lupa membekali mereka untuk menghadapi kehidupan yang mereka jalani.

    ReplyDelete
  17. hari senin mulai start kerja..lemes..nggak ada nafsu mengerjakan ini itu..bw dulu biar ada penyemangat..entah kenapa yang di click blog mu mbak..mbaca postinganmu tambah campur aduk perasaannya....mulai dari pasar turi yang bikin ngakak...terus kisah perjuangan first jobsnya...dan lain sebagainya..sungguh menginspirasi membuatku mengingat lagi kerjaan pertama yang dulu aku jalani...hmmm....salut mbak indah..
    insyallah dengan membaca ini kelak kak athia semaking bangga dengan perjuangan mommy nya dan menjadi anak yang tangguh dan mandiri..

    ReplyDelete
  18. kalau Maria siapin tisu, tisuku udah kusut dari tadi
    aku suka banget tulisan ini :)
    semoga akan sangat berguna buat Athia nanti. aamiin
    sejak melipir ke blog ini, aku udah feeling mengidolaimu banget lho mbak, dan aku tak salah :)

    ReplyDelete
  19. nice posting ndah :')

    hidup emang butuh perjuangan dan itu juga yg harus kita ajarin sama anak kita ya.. supaya mereka ngga pantang menyerah nantinya :)

    ReplyDelete
  20. kerja keras & semangat itu 99% & keberuntungan nilai'a 1%,itulah pola pikir pikir yang saya terapkan sejak lama supaya survive dalam hidup yang keras ini

    ReplyDelete
  21. pertama
    kangen banget ma bangka...acu, atok dan cicik
    oalah...tanpa sadar babel dah melekat di diriku

    ke dua
    jadi athia pas baca ini pastinya bangga bangettt

    ke tiga
    emang norak ya si atok kasih woro2 ke semua orang hahahahahaha
    tapi sama juga kayak papa q koq langsung heboh kasih tahu aq dah kerja


    udah ach itu aza dl hihihihi

    ReplyDelete
  22. indaaahhh....kau harus bertanggung jawab...aku meweeekkk baca postingan mu iniihh...eyeliner ku pun blebeerr *makanya jangan pake eyeliner murahan dong sil :p * kereeenn daahh...yakin athia pasti terharu dan bangga sekali ama momomnya...

    aku beneran makin takjub dan menge pans padamu...keren ! keren banget...

    ReplyDelete
  23. Perjuangan itu emang butuh kombinasi usaha dan doa ya mam. Athia pasti bangga sama momomnya kalau baca ini.. Athia, u have a great mom :-)

    ReplyDelete