8.10.2012

Edisi Rada Insap...Dikit

Mumpung masih masih hari Jum'at di bulan suci Ramadhan, gw mau nulis yang apa yang menari di dalam kepala gw.

Beberapa waktu yang lalu, saat lagi nguber waktu mengejar Jakarta Great Sale di Pacific Place, gw harus bertarung dengan kemacetan Tol Kebon jeruk, exit tomang. Bagi yang pernah lewatin situ pasti udah kebayang kan macetnya kayak apa kalo di jam pulang kerja.

Pas gw lagi konsen antri gitu di tengah status padat merayap gitu, mendadak aja gituh mobil gw ditabrak dari belakang.
Do'oooh! Ada-ada aja yak! Gw lagi keburu-buru gini harus berurusan sama tabrakan.

Gw keluar dari mobil dan ngeliat kalo bemper belakang mobil gw rada kegores.  Gw dengan gaya bertelak pinggang, pasang wajah sangar ngeliat ke mobil Honda City silver yang sepertinya pelaku perusakan ini. Udah siapin kunci stang kata-kata argumen kalo begitu turun pengemudi tidak mau bertanggung jawab, gak mo minta maaf.

Keluarlah seorang wanita yang wajahnya keliatan pucet, lebih putih dari warna kulit aselinya. Gw nunjukkin bemper mobil gw ke dese " Mbak, ini lecet lho!"
Yang nabrak nyamperin gw dengan takut-takut seraya bilang " Bu, maafin saya ya. Ntar diganti asuransi saya aja..."

Somehow, mendengar dia minta maaf sungguh-sungguh, langsung menurun emosi di pala gw. Dan karena gw juga gak mau memperpanjang masalah dan gak mau memperpanjang kemacetan di tol kebon jeruk sore itu, gw pun maapin dia. Dia memberikan kartu namanya. Dari kartunamanya, ternyata dese bekerja di salah satu produsen kertas deket Alam Sutra. #eh gakpenting ya.

Percaya gak bahwa apa yang kita lakukan itu suatu hari akan berbalik ke kita sendiri ?
Selang beberapa waktu setelah kejadian itu, gw berurusan lagi dengan yang namanya tabrakan. Makanya kalo ngeliat mobil gw, pasti geleng-geleng kepala. *baru mo gw claim asuransi abis lebaran ini*

Kali ini saat menuju kantor Hani di Veteran, gw yang dengan tak sengaja, membuat kecerobohan menabrak sebuah mobil pasangan suami istri bernomer kendaraan dinas warna hijau. 

Mana langsung ada abang-abang yang kayaknya pengen mancing di air keruh, menggiring gw suruh minggir. Tapi gw memilih minggir masuk parkiran sebuah bank gak jauh dari situ. Bersama pasangan veteran tadi.

Gw dan Hani yang segera mendatangi TKP dengan ngojek segera minta maaf baik-baik dengan sang Bapak dan Ibu. Dan Alhamdulillah, mereka cukup kooperatif, gak memperpanjang urusan dan juga gak minta yang neko-neko.

Gw jadi mikir, mungkin kalo waktu itu, gw reseh, minta yang neko-neko dan memperpanjang urusan dengan Mbak yang pernah menabrak mobil gw waktu itu, kejadian yang gw alami di Veteran sore itu pun mungkin akan berbeda.

Ada hal lain yang pengen gw share lagi.

Di luar zakat yang harus kami keluarkan di bulan Ramadhan ini, Gw dan Hani emang udah berencana membagikan paket untuk beberapa tetangga atau orang di sekitar kami yang kurang beruntung. 

Yang mo nuding gw riya terselubung atau pengen pencitraan, Ntar dulu..ntar duluu. Biar gw lanjutin kenapa gw pengen cerita ini ya.

Gw sadar betul nilai yang dikeluarkan sebenarnya gak seberapa kok. Tapi gw yang pengen share di sini adalah betapa besar efek dari nilai yang mungkin gak seberapa itu.

Pagi ini, gw mulai membagikan beberapa paket untuk office boy yang suka membantu gw dan seorang gardener perusahaan kami yang sudah tua.

Gak berapa lama setelah mas-mas Office Boy menggotong titipan gw keluar dari kubikle gw, ada sms tercinta masuk ke BB gw. 
Dari Mandiri Banking. 

Bukan THR Kantor. 
Bukan gaji kantor. 
Namun Allah SWT sudah melimpahkan rezeki yang lain. Rezeki yang di luar perhitungan gw, di luar financial plan gw...
ALHAMDULILLAH...

Allah SWT sudah menggantikan nilai yang gw keluarkan itu melalui tangan orang lain. Dengan nilai yang berlipat.

Subhanallah. Gw sampe termenung sendiri...secepat itu Allah memberikan gantinya. Semakin yakin.

Langsung keingetan materi pengajian gw beberapa bulan yang lalu.

Seperti statement gw di postingan itu, saat menulis ini gw gak bermaksud riya, pamer, mengharapkan pujian atau pencitraan.

Gak sama sekali.

Karena dengan menulis apa yang pernah gw alamin ini, sebenarnya adalah salah satu bentuk gw berdakwah dengan cara damai. Tidak memaksa dan mencoba untuk tidak menghakimi.

Semoga apa yang gw share di sini bisa mengetuk pintu hati yang baca untuk terus melakukan kebaikan. Walopun dihimpit edunnya dan kejamnya dunia yang kita tinggali saat ini.

Jangan pernah ragu berbuat baik,
Jangan pernah takut untuk berbuat baik,
Jangan pernah menghitung untung rugi berbuat baik,
Karena sudah ada Yang Maha Kompeten untuk mengganti dan membalas semua perbuatan kita..

Have a nice week-end, dear friends...
Postingan ini #edisi rada insap dikit

29 comments:

  1. Ga usah dijelaskan panjang lebar kenapa, yang jelas makasih ya mba udah ngingetin.. :)

    Kalo mau inget2 emang masih kuranggg sekali berbagi sama org sekitar yang kurang beruntung. Seringnya malah merasa kuranggg terus :(

    ReplyDelete
  2. @ Fitri,
    Iya, sama.
    Akupun kadang merasa kurang berbagi. Padahal kita diwajibkan untuk berbagi setiap saat. Di kala lapang dan sempit.

    ReplyDelete
  3. Setahu saya Sedekah terang2 an itu gak masalah kok, kalau gak salah ada di Surat Al Baqarah ayat 271 (CMIIW). Asal niat kita bukan buat riya' ya. Alhamdlillah, ikut senang dengan balasan Allah untuk mam Indah yang datang dengan begitu cepat.

    Sooo..jadi makin percaya sama "karma" y mam hehehe

    ReplyDelete
  4. @ BunDit,
    Iya, Bun. Kata mentor pengajian aku, yang penting niatnya bukan riya, tapi untuk mengajak orang ikut berbuat baik.

    ReplyDelete
  5. makasih sudah diingetin mbak....disaat diri ini sedang egoisnya mikir...."eh, beli apa lagi yah??" :) jadi keinget lagi janji kecil dalam hati untuk lebih lagi berbuat baik. :)

    ReplyDelete
  6. What goes around comes around Ndah.. :) Baik sama orang akan dibalas kebaikan. Vice versa :) Allah Maha Adil insyaAllah :)

    ReplyDelete
  7. @ Lulu,
    Manusiawi kok, Lu.
    Aku juga sering begitu. Makanya karena insap dikit, jadi pengen menebar keinsapan ke teman-teman lain.

    ReplyDelete
  8. Edisi insapnya bagus, Ndah. Sering-sering juga gpp, kok :D
    Baru-baru ini gue juga ngalamin soalnya, dan bener, gw juga sampe terbengong-bengong ngliatin buku tabungan sambil nggak henti-hentinya berhamdalah. Mungkin juga karena bulannya lagi bulan berkah, ya :)

    ReplyDelete
  9. Gue jadi inget pepatah : apa yang kau tanam , maka itulah yang akan kau tuai..

    Makanya gue pun berusaha ga marah2 lebay ke klien kalo mereka ngelakuin kesalahan. Karna gue juga ga mau kalo kejadian itu bakal berbalik ke gue. Sabaar..sabar walopun hati gondok banget *asli ini curcoll* :D


    Emang bener ya..keajaiban sedekah itu ga ada tandingannya..:D

    ReplyDelete
  10. Mbak Indah,

    Aku speechless deh...aku baca ini pengen nangis...sumpah...#yah mungkin karena aku lagi galau kali ya...

    Tapi makasih mbak Indah selalu ngingetin aku, untuk berbagi dan berbagi. Ikhlas dan sabar. Dan alhamdulillah ketularan lho...jadi makin sering....InsyaAllah.

    ReplyDelete
  11. @ Anggie,
    Amin. Allah emang Maha Adil kok.

    @ Della,
    Alhamdulillah ya. Emang bulan penuh berkah, banyak berkah yang kita terima.

    @ Desi,
    Betuuul.
    Embyeer. Kejadian gw suka ngomelin supplier, " QC nya ngapain aja sih ?" eh gw balik digituin sama customer. #JLEB banget. hahaha

    @ Pungky,
    *peluuuuk*
    Semoga dengan berbagi, akan menghalau semua rasa galaumu, Ky.
    karena kalo kita ikhlas, semua rasa galau itu akan berganti dengan rasa senang karena melihat orang bahagia. Beneran deh. Aku udah pernah share kan ?

    ReplyDelete
  12. aihhh sejuknya hatiku baca postinganmu, Ndah....mbok ya insapnya lebih sering hahahaha (lari sebelom dilempar parcel lebaran).

    aku juga pernah ada pengalaman sama Ndah. aku biasanya gak pernah ngasih duit ke pengemis di Jerman karena yg ngemis biasanya tukang mabok. suatu hari ada cowok minta duit di stasiun kereta, katanya dia mau pulang tapi duitnya kurang 2 euro. aku kasih, tapi itu pake diomelin suami karena katanya palingan org bohong aja tuh.

    seminggu kemudian, pas lagi nyetir sendiri dalam keadaan hamil, mobilku mogok dan aku musti pulang naik bis, aku gak punya cash dan aku ngomong ke org di halte apa bisa minta uang 1,5 euro buat naik bis...eh dikasih duit hihihihi

    bukan berarti kalo berbuat sesuatu karena mengharapkan pamrih ya, tapi ya memang apapun yg kita tabur itulah yg akan kita tuai.

    maap komennya panjang bgt

    ReplyDelete
  13. Mba Indaah.. Merinding baca soal berbaginya. Makasih dah diingetin lagi.
    Nyesel kenapa ga dulu-dulu aku menerapkan ini. Beneran urusan kayak digampangin aja gitu ya.

    Oh iya. Kita menuai apa yang kita tanam kayaknya bener banget Mba Indah.

    ReplyDelete
  14. Apa yang kita tabur, itu yang kita tuai memang selalu berlaku ya Ndah :)

    ReplyDelete
  15. Mba Indah, komen pertama tadi error. Klo dobel maap ya.

    Saya juga merasakannya. Keajaiban bersedekah. Sampe merinding. Urusan kayak gampang banget.

    Daaan kita memang akan menuai apa yang kita tebar benihnya Mba Indah.

    Blognya Mba Indah sama Mem Tyke emang bikin adem dibuka puasa-puasa gini..

    ReplyDelete
  16. yah emang sesuai peribahasa: siapa yang menabur, dia yang menuai ya... :) (eh ini sebenernya peribahasa apa bukan ya? :P)

    ReplyDelete
  17. hmmm... bener juga ya.. apa yg kita lakukan suatu hari akan kembali ke kita sendiri..

    ReplyDelete
  18. Allhamdulillah dapet rezeki bulan ramadhan ya

    ReplyDelete
  19. aku jg pernah mba ngalamin kejadian begini (yg ttg sedekah ya), malah suatu kali suami aku sengaja bener mo buktiin ucapannya Ust. Yusuf Mansur yg kalo kita sedekah 1 dibalas 10 oleh Allah. Nah suami aku tuh sedekahin 20rb, ehh ga lama siangnya dpt rizki ga disangka2, jumlahnya bener2 10x lipat dr yg dia sedekahin. padahal niatnya dia cm mo buktiin aja, dan bener terbukti. yg jumlahnya kecil aja dibalas, apalagi yg besar or yg nilainya berharga bgt utk kita, pasti lebih berlipat2 kali :)

    ReplyDelete
  20. Iya Ndah selama bukan buat riya dan tujuan lo ngingetin ga masalah kok. Hihihihi gue juga selalu percaya keajaiban sedekah o:)

    ReplyDelete
  21. Good good :). Problem sama orang masa kini yah, SUSAH BERBAGI... Gue aja mau ngadain bakti sosial di panti jompo, minta tolong orang susaaahhh banget. Padahal banyak yang baru dapet THR, tapi bilangnya: "Maaf, lagi banyak kebutuhan..." Padahal, kayaknya tiap saat mah kebutuhan tuh ada aja yah.

    ReplyDelete
  22. mak pa kabar?? semoga sehat sehat selalu bersama keluarga..*waduh formil banget yah mak..
    asli merinding bacanya...terus makasih banget mbak..ini pengingat banget buat saya ...akhir akhir ini sibuk ini itu kebanyakan galau..eh tahu tahu udah dipenghujung ramadhan..
    thanks alot..

    ReplyDelete
  23. jadi inget materi keajaiban sedekahnya Ust YM ya mbak... subhanallah janji ALlah itu selalu benar, akan membalas berlipat2 harta yang dkeluarkan karena Allah...

    ReplyDelete
  24. Well said Ndah, so deep the meaning inside!
    Emang ya berdakwah damai dan tidak menghakimi itu penting banget, orang lebih gampang tergerak karnanya *note to self*. Gue nih suka takut sama kata2 sendiri yang sebenernya maksudnya baik, tapi mungkin terlihat pamer dan berkesan sombong :(

    ReplyDelete
  25. Berbagi itu nagih koq :)

    hihihihi,, walopun lagi pas pasan prinsip yang harus dipengang adalah,,
    gak akan jatuh miskin kalo kita ngasih mereka yang lebih membutuhkan..
    ga mungkin miskin hehehe,,
    yang ada utang2 sedikit demi sedikit berkurang :)

    ReplyDelete
  26. Like this post mbak indah :) btw salam kenal yah, komen perdana nih hihihii ;)

    ReplyDelete
  27. Gue percaya banget sih Ndah...

    Apa yang kau tebar...
    Itu yang kau tuai...

    Walopun kita gak ngarep balesan dan melakukannya dengan ikhlas...

    Tapi gue percaya Allah maha adil kok...

    Buktinya...entah kenapa setiap kali menang doorprize...gue selalu dapet tipi..hihihi...
    *emang gak nyambung*

    ReplyDelete
  28. ndah...postingannya...maknyess,adeeemmm...iya bener aku percaya banget ama pepatah apa yang kau tanam itu yg akan kau tuai...

    salah satunya yaa yg macem ini...makasih buat 'reminder' nya yaa...Barakallah indah... :)

    ReplyDelete
  29. Nah kan tema lalu Lintas juga sudah perna saya singgung di postingan sayah. Kalaw kita yang tidak hati hati ya orang lain yang ceroboh sehingga kita ditabraknya.

    Enak ya berburu great sale, andai ada yang seperti itu di Pontianak. Hmmm pasti menarik sekali

    ReplyDelete