7.19.2012

Sharing Gw Sebagai Emak-Emak

Gw tau kalo gw jarang banget menulis cerita gw sebagai orang tua di blog ini. Karena walaupun gw dengan bangga mencantumkan " proud to be part of Supermo ms Indonesia", but in Real Life, I guess I am not one of Supermoms.

I dunno.
Mungkin kalo gw jujur menceritakan gw sebagai pribadi muslimah yang tidak sempurna, orang akan memaklumi. Tapi gw rasa tidak akan demikian responnya jika terlihat bahwa gw bukan orang tua yang ideal. 

Sebenarnya cuma masalah di gw aja. Gw merasa insecure. Insecure atas ketidaksempurnaan gw sebagai Orang Tua. 

Pastinya semua tau bagaimana well prepared nya gw kalo ngadepin liburan. Mulai dari hunting tiket promo, survey dari satu review ke review saat memutuskan booking hotel, browsing tempat wisata, kendaraan selama liburan. Yes, I did.

Pasti tau betapa dulu gw sangat-sangat freak *istilah Hani ke gw* mengenai persiapan jadi orang tua. Mulai dari IMD, ASIX, RUM, MPASI, Pendidikan Anak, Parenting blablabla...

Tapi setelah gw benar-benar mengenakan emblem " Orang Tua", gw justru merasa sangat sante...
Betapa gak.
Saat orang-orang sibuk mikirin bikin bekal macem-macem buat anaknya, gw slow kayak slow motion.
Saat orang-orang sibuk cerita soal anaknya udah bisa ini, itu, dan anak gw belon bisa, gw sante kayak di pantei...

Terlalu sante, gw rasa.

Setiap orang tua pasti bangga sama anaknya
Itu adalah rumus nomer satu menjadi orang tua. Gak bisa ditawar.
Inget iklan " Iiih..cucuku sudah bisa berdiri..." ??
Yang cool : " penting gituh gw tau cucu loe udah bisa berdiri ?!"
Lah jangankan emaknya, neneknya aja bangga. :p

Jadi kalo yang belum menikah ato yang belum punya anak menatap sinis kepada orang tua yang suka cerita membanggakan anaknya, plis karena kalian belum ngerasain gimana rasanya jadi orang tua.
Kalo yang udah jadi orang tua dan masih mempertanyakan juga, lah itu namanya kebangetan! 
Lah emang situ juga gak bangga sama anaknya ? *serius bingung*

Tapi kali ini gw gak cerita gimana Athia membuat gw dan Hani bangga.
Bagaimana Athia membuat gw dan Hani bahagia sampe kami memeluk dan mencium si anak lucu kami sampe berkali-kali. 
Udah banyak juga kan yang cerita hal-hal menyenangkan yang dilakukan anaknya ?

Di luar semua cerita manis tentang anak gw, jujur gw justru sering banget ngalamin phase " Gak Sabar", "Pengen jedotin pala" kalo lagi ngadepin kelakuan Athia. Terutama kalo dia ngambek, tantrum, ngeselin, gak denger.

Gw kadang ngerasa, mungkin cuma gw orang tua doang kali ya yang tidak dikaruniai kesabaran seluas samudera di dunia parenting ini. 
Wahai emak-emak lain, stock sabar kalian masih banyak banget ya ? huhuhu...

Barangkali di antara pembaca blog ini, ada juga mungkin satu ato dua orang yang butuh sharing ngadepin anak gitu, gw akan share pengalaman gw sebagai orang tua. 

Setelah gw perhatiin, Athia itu kelakuannya mirip banget sama gw.
Kalo keinginannya gak terpenuhi, dia suka ngambek, ngamuk.
Sekarang dia kalo ngamuk di tempat tidur, menghempas-hempas kaki ke kasur.

Gw tercengang lho. Karena kayak gitulah kelakuan gw waktu masih kecil dulu.
*ngaca! abis tuh tutup muka*. Like mother, like son! Ampuun, Maaaak...
Jadi kalo anak berlakuan yang ngeselin kita, cobaa...inget-inget. Jangan-jangan kita juga dulunya begituh. Hihihi...

Dan kami sebagai orang tua tentunya ingin mengajarkan kepada Athia bahwa tidak semua keinginan itu harus terkabul. Dan untungnya gw sempat ngikutin Pelatihan (bukan seminar ya) Komunikasi Pada anak tahun 2011. 
Jadi dapat gambaran yang lebih intensive lah mengenai gimana harus ngadepin anak yang lagi tantrum.

Kalo gw sih....gw diemin aja dulu. Biarin aja dia tantrum, biarin aja dia ngamuk sampe dia merasa puas. 
Gw gakkan tanya-tanya dulu. Gak gw bujuk-bujuk juga. Pokoknya diemin aja dulu. 

Karena gw memposisikan kalo gw lagi ngamuk, ditanya-tanya, gw akan merasa dapat angin dan semakin menjadi-jadi. *see, I am not a perfect kid*
Dan satu hal lagi : gw gak pengen membuat Athia belajar " Oh, kalo aku pengen sesuatu, aku tinggal nangis sekenceng-kencengnya. Abis itu pasti deh dikabulkan sama Momom dan Deded ".

Harus kuatkan hati. 
Biasanya Hani yang suka luluh hatinya " Mom, diriku gak tega ngeliat Athia nangis gitu..."
Lah, Gw juga gak tega! Tapi gw harus kuatin ati demi Athia juga. Gw gak mau kelakuan yang jelek ini keterusan sampe gede. 

Gw dan Hani sepakatin satu Aturan. 
Kalo misalnya gak dibolehin sama momom, berarti Deded harus mendukung keputusan momom. Begitu juga sebaliknya. Biar anak gak bingung 'sebenarnya boleh gak sih' dan gak berusaha mencari perlindungan ke salah satu. Believe me, dengan begini akan lebih mudah menerapkan disiplin.

Ada orang tua yang menerapkan istilah time-out kepada anak. Artinya, saat kita berbeda pendapat sama anak, anak dibiarkan berdiri atau duduk di sudut ruangan untuk memahami kenapa dia dihukum.

Kalo gw memilih memberi time-out untuk diri gw sendiri. Biasanya kalo gw udah esmoni ngadepin Athia yang kayaknya kok susah bener dikasih tau, sampe pengeeen errr, biasanya gw keluar dan tinggalin dia yang lagi ngamuk-ngamuk. Entah nonton TV, buka majalah. Pokoknya time-out sampe emosi gw yang reda.

Setelah dia mereda dikit dan emosi gw juga udah turun, barulah gw menanyakan perasaan dia. Dengan baik-baik " Athia marah ya sama Momom ? Athia gak suka ?"

Menanyakan perasaan ini penting sekali, untuk memperkenalkan anak mengenai penamaan rasa yang dia alami saat itu. 
Jadi dia paham " oh kalo ini nih, namanya marah..", " Oh kalo ini namanya gak suka ".

Begitu juga saat dia tertawa senang, tersenyum, namakan emosi ini ke anak " Athia senang ya kalo diajak jalan-jalan sama Momom..."

Gw biasanya akan tunggu sampe dia mereda, sampe moodnya bagus. 
Barulah Gw kasih tau alasan kenapa gw gak memenuhi keinginannya ato kenapa gw melarang dia melakukan sesuatu. 

" Athia, Momom gak suka kalo Athia loncat-loncat dari sofa. Karena Athia bisa jatuh dan sakit. "
 " Athia, Momom sedih deh kalo Athia gak mau mamam. Nanti Athia lemes, gak punya tenaga lari-lari deh "

Pada saat kita sedang ngasih tau anak, jangan lupa ungkapkan perasaan kita " Momom gak suka kalo..." , " Momom sedih deh kalo...", atau " Momom seneng deh kalo ...."
Jadi si anak tau " oooh kalo aku berbuat begini, Momom gak suka..." atau " oooh Momom seneng ya kalo aku berbuat begini..."

Menurut Pelatihan Komunikasi Pada Anak, penamaan emosi ini sangat penting dan gak nyangka kan kalo hal kecil gini bisa berakibat kepada anak hingga anak dewasa lho. 

Terus saat Athia menolak mengikuti kata gw, gw akan tawarkan pilihan. 
Tapi gw harus usahakan pilihannya itu menuruti kata kita. 
Kayak Athia biasanya susah diajak bobo. 
Gw akan ajukan pilihan " Athia kan harus bobo, besok mau sekolah. Sekarang Athia mau bobo sama Momom atau sama Deded ? "

Kadang berhasil, kadang gak sih. Hahaha...
Tapi kalo gak, jangan langsung digebug ya. Yuk cari ide lain lagi. 
Itulah menjadi orang tua itu gak mengikuti teori buku plek plek plek. 
Apa yang diterapkan oleh si A, belum tentu bisa diterapkan ke si B. Makanya ada istilah " Parenting is an art".

Tapi ada beberapa kunci utama yang harus gw pegang :
  1. Athia akan lebih mudah dikasih pengertian kalo dia moodnya lagi bagus. Jadi kalo dia lagi ngambek, jangan dikasih tau. Dijamin Perang Dunia III pindah ke rumah. Seperti yang selalu diingatkan oleh Bu Elly dalam setiap seminarnya, jika hati senang maka akan menyerap lebih banyak. termasuk lebih gampang dikasih tau. Gak percaya ? Gih, coba terapin deh sama anak. Hihihi
  2. Anak seusia Athia urat syarafnya belum bersambungan. Jadi adalah wajar kalo hari ini dikasih tau, besok dia akan melakukan hal yang berbeda dari yang dikasih tau kemarin. Makanya jangan pernah lelah untuk mengarahkan anak.
  3. Jangan suka membandingkan anak! Itu menyakitkan. " kenapa sih kamu itu lama banget belajar baca. Kakak kamu dulu seumuran kamu udah bisa nyetir mobil!". Setiap anak itu pasti berbeda. Even berasal dari rahim yang sama. Jadi kebayang kan betapa kejamnya kalo kita membandingkan " Kenapa sih kamu gak kayak anak temen Mama yang lain ?? Mereka udah bisa merakit pesawat terbang, kamu baru bisa ngayuh sepeda doang!"
  4. Gw selalu mengusahakan untuk gak bicara keras, gak pake bentak Athia. Karena itu akan membentuk anak berprilaku bak reptil. Saat masih kecil, akan mencontoh prilaku seperti kadal. Dia akan mundur. Mengikuti apa kata kita. Tapi itu bak boom waktu. Tunggu aja begitu dia gede, dia akan berubah menjadi reptil lain : Buaya. Begitu kita berusaha bikin dia patuh dengan kekerasan / bentakan , maka dia akan balik menyerang, balik membentak. Amati aja.
Selalu usahakan komunikasi dengan anak. Gali sebanyak-banyaknya apa yang dia rasakan dan kenapa.

Daan sekarang anak udah makin gede. Tantangannya pun jauh lebih susah dan lebih kompleks. Kayak ke-parno-an gw di sini

Apalagi di zaman serba digital gini, dimana terkadang kita menfasilitasi anak kita dengan gadget terkini. Macam-macam alasan sih. Ada yang demi membantu stimulasi anak, ada yang demi komunikasi, demi eksis gak-mo-kalah-dong. 

Apapun alasannya, yang penting saat anak diberikan gadget, pastikan dia tau tujuan kita ngasih gadget ke dia dan kasih tau dengan jelas apa aja rambu, term and condition nya.
 
Untuk beberapa pola pengasuhan ke Athia, gw masih meniru apa yang diajarkan orang tua gw ke gw. 
Misalnya : untuk selalu mengucapkan terima kasih pada sekecil apapun bantuan yang sudah diberikan orang lain ke gw. Kayak menerima kembalian uang, menjawab pertanyaan gw.

Juga untuk memulai dengan kata " minta tolong " jika meminta bantuan orang lain. Kepada siapapun, tak kenal kasta.

Dan kami selalu berusaha memberikan contoh yang baik ke Athia. 
Sebaik-baiknya membuat seorang anak melakukan sesuatu adalah jika dia melihat orang tuanya melakukan itu. Ini menurut gw. itu juga yang salah satu motivasi gw kembali ke jalan yang lurus. 
Jangan nyuruh anak kita shalat, jika kitanya gak shalat.

Tapi kadang ada juga sih, yang mungkin ada beberapa hal yang gw alamin saat mendidik Athia namun gak dialamin sama orang tua gw dulu. Yah namapun beda generasi pan, masalahnya juga beda. 

Itulah mengapa, kalo menurut gw, jadi orang tua itupun harus dinamis. Harus mengikuti perkembangan zaman, karena kalo gak, bisa kecele sama anaknya.

Kayak ngadepin anak yang kecanduan games online. Kalo gw nanya sama nyokap gw, mungkin metodenya udah susah diterapin ke anak zaman sekarang kali ya. Ato malah emak gw gak pernah punya masalah beginian waktu membesarkan gw dan kakak-kakak gw. 
Lah Emak gw gak pernah beliin kami gadget kok macam Nitendo, game watch, PS dkk. *ternyata #emakmedit nurun ke gw*

Tapi memikirkan solusi buang aja gadgetnya juga belon tentu bisa menyelesaikan masalah lho. 
Berarti kita cuma buang kulit luarnya aja, tapi gimana kita membenahi akar permasalahannya ?? 

Beruntung, gw berkesempatan untuk baca buku parenting, mengikuti beberapa seminar parenting serta sharing bareng teman-teman yang anaknya sebaya dengan Athia. Saling bertukar ilmu, bertukar informasi, saling memberi masukan. Jadi kurang lebih punya gambaran lah what to do as parents.

Makanya teman-teman yang juga berprofesi sebagai orang tua, udah daftar seminar Tetralogy Supermoms belon ? *tetep iklan bantu publikasi*

Dan ohya, bagi teman-teman yang kemarin ketinggalan dengerin supermoms Indonesia di radio U-FM Senin, 9 July yang lalu, masih bisa dengerin @supermomsid on air kok. 

Kali ini Supermoms Indonesia akan on air di Cosmopolitan  90.4FM Sabtu tanggal 21 July dari jam 11 siang sampe jam 12.30 bersama Lidwina Halim dan Reymund Levy dalam program Family Weekend
Yang penasaran pengen denger suara koordinator Panitia Tetralogy 2012 Ibu MF, monggo siapin waktu dan siapin channelnya.

This time, Stay tuned ya! And don't Miss it...

#postingan eike menjawab rikues @ndutyke yang merindukan cerita mengenai Athia, Momom dan Deded. Semoga kelak bermanfaat ya.    

16 comments:

  1. loh ndah, aku sudah pernah request toh? *lupa* padahal pas baca postingan ini, aku mbatin: "Iya ya, udah lama ga liat atau baca cerita ttg si Athia disini...."

    anyway....

    jujur gw justru sering banget ngalamin phase " Gak Sabar", "Pengen jedotin pala" kalo lagi ngadepin kelakuan Athia. Terutama kalo dia ngambek, tantrum, ngeselin, gak denger.

    PERSISSS apa yg aku rasain kalo lagi ngadepin...... Suami :( :( Jadi yah, terima kasih dek Indah, tips-tips nya berguna & akan dipraktekkan, huehehehe.... Hati yg senang akan menyerap lebih banyak, indeed...

    ReplyDelete
  2. Jangan nyuruh anak kita shalat, jika kitanya gak shalat --> beeuh ini mah bener banget. Jadi orangtua emang musti ngasih kebiasaan yang baik dan bener, supaya sianak ngikutin.

    Makanya, biarpun radit masih kecil & blom ngerti,jangan sampe gw ama si ayah berantem didepan dia. Apalagi kalo sampe nangis2an. Deuuhh jangan sampe deh..

    Bok, ternyata dalam hal parenting yg lo tulis disini, gw sependapat banget sama lo. Ga salah deh kalo gw ngepens sama lo, hihihihi ;p

    ReplyDelete
  3. Pertama, mau ngikik dulu ama coment nya mem tyk..PERSISSS apa yg aku rasain kalo lagi ngadepin...... Suami :( : howahahaahha... maap maapp..menggelitik soalnya...

    Fokus..tapi sama juga sik..pengen jedotin pala kl dah masuk phase itu..kaya yg ngerasa paling gagal sejagat raya #butuh puk puk#

    ngademin nya juga hampir sama..aku kluar dulu..tp kl dirimu sambil buka majalah, aku sambil cembetut n mewek hahaha

    semoga, badai cepat berlalu..Aminnnn berjamaah..

    ReplyDelete
  4. wuah... jadi pengen punya cucu... ehehe... *lupa umur, padahal masih jauh..

    maaf lahir batin ya Mam, semoga puasanya lancar...

    ReplyDelete
  5. "Jadi kalo yang belum menikah ato yang belum punya anak menatap sinis kepada orang tua yang suka cerita membanggakan anaknya, plis karena kalian belum ngerasain gimana rasanya jadi orang tua."

    setuju banget gua ndah!!! :D

    anyway, parenting style emang berbeda2 tiap orang. karena setiap anak juga adalah individu yang unik dan berbeda. jadi gak bisa disamaratakan. bahkan anak2 dari keluarga yang sama pun sifatnya bisa jauh berbeda... :)

    yang penting emang orang tua lah yang paling tau yang paling baik untuk anaknya. every parent is the best parent for their children! pasti itu! :)

    ReplyDelete
  6. Hihihi..iya, Ndah, maklum-maklum aja lah ya kalo yang udah jadi orang tua lebih kebanyakan ngomongin soal anak di blog, soalnya ya mo gimana lagi...namanya juga anak sendiri, mo kek manapun dia, kita pasti bangga dan di mata kita dia adalah anak terbaik...

    Begitu juga di mata anak kita ya Ndah, gimanapun kita, kita adalah orang tua terbaik buat dia :)

    Btw, soal seminarnya aku udah sharing juga di blog ku, udah lama sih, hari jumat minggu lalu *ecieee..berharap dibaca...wkwkwkwk*

    ReplyDelete
  7. wah....gini dikatakan ibu yang jauh dari sempurna?? gimana akuuu???jauh dari sempurna bolak balik....

    trus kalau baca komen mem tyke....ya kurasa......menghadapi Inot jauhhhhh lebih mudah dibanding menghadapi anakku yang lebih besar....ya itu....bapaknya!!! kuping'e jiannn kandhelll!!!

    ReplyDelete
  8. Akuuuuuur banget dengan mam Indah. Saya dulu pas belum menikah dan punya anak juga mikir, kenapa sih ini ibu segitu amat muji anaknya...sekarang ngerasain deh hehehehe. Setelah ada cerita Athia...mana foto Athia?? Kangen liat wajah Athia yang cool :-)

    ReplyDelete
  9. Kadang emang jadi orang tua bikin gw "kepayahan", banyak hal baru dan berbeda, banyak tantangan. Kadang gw sampe nangis karena ngerasa bego banget.
    Beberapa hal gw catet dalam hati dan mungkin gw tiru. Sukses ya kakak seminarnya, dan itu yang di U fm dirimu siaran juga?
    Eciyeeehhh seleb.
    Dan kenapa mem tyka dan mba lulu curcol? Hahaha bayi besar emang tantangannya lebih besar ya.

    ReplyDelete
  10. "Anak seusia Athia urat syarafnya belum bersambungan. Jadi adalah wajar kalo hari ini dikasih tau, besok dia akan melakukan hal yang berbeda dari yang dikasih tau kemarin. Makanya jangan pernah lelah untuk mengarahkan anak."

    Pengetahuan baru nih, berarti harus stok sabar yang buanyaakk ya ngadepin anak apalagi masa tantrum... bdway Amanda sptnya mewarisi sifatku juga, suka ngambek wah...pusing deh. Oh ya selamat berpuasa ya mbak, semoga lancar ibadahnya... :)

    ReplyDelete
  11. I feel u mbak indah...

    iyalah sama , anaknya seumuran...kekekee :)

    Iya butuh banget ilmu2 macam gitu...biar aku yang baru jadi emak ini tau gimana caranya mendidik anak dengan baik dan tentu saja dengan cinta dan kasih sayang ...yah walopun cara itu ga bisa dipukul rata ke tiap nak tapi setidaknya kita punya gambaran.

    ReplyDelete
  12. Pertama mau mengucapkan Selamat menunaikan ibadah puasa ramadhan 1433 H yah mbak, dengan segenap kerendahan hati mohon maaf lahir dan batin yah mbak, jika selama bergaol dengan emak kinan ada banya kesalahan, entah itu kesalahan lewat bahasa tulisan, baik dipostingan maupun komentar,ataupun persepsi dan pikiran...*baca meskipun kita gaulnya lewat dunia maya yah..tapi ini adalah real juga menurutku..
    semoga puasa ramadhan kali ini kita lewatkan dengan hati ikhlas, khusyuk dan penuh berkah dari-NYA
    wah mak, berbicara mengenai tantrum..wakkkkkk kinan juga demen tantrum model gitu....hempas hempasin kakinya dikasur terus kakinya di satukan bahasanya apa yah diusuk usuk gitu kanan dan kirinya..walah awalnya bingung segalanya dituruti diajak ngobrol tambah jadi...ini salah itu salah tambah kenceng nangisnya karena nggak tega kan..dan bener banget akhirnya aku dan ayahnya ubah haluan..tega nggak tega biarin aja dulu..sampe dia puas nangis, abis itu dia akan ngomong ini itu..maunya ini itu...akhirnya lebih mudah kita beri pengertian...walah walah.....bener juga kita harus melihat ke masa kecilkita...kata emakku persis aku juga..plek...kekekke kalo minta apa apa ngambek kayak gitu...
    sip thanks tips nya mak..berguna banget...

    ReplyDelete
  13. Mbak Indah. Salut deh sama prinsipnya.
    Jadi belajar satu lagi teori parenting dan berniat untuk ikut seminarnya kalo memungkinkan.

    Baca link-link yang ada di postnya dan diikutin kok jadi nyut-nyutan ya kepala. Berasa banyak banget yang kudu diplejarin.

    Btw kalo soal mengupdate perkembangan anak ke orang. Saya termasuk yang males cerita-cerita. Bangga dan seneng cukup disharing ama Bul (istri) aja. Orang lain malah suka penasaran nanyain anaknya udah bisa apa. Suka ceritanya palingan sama orang tua. Hehehe... :D

    ReplyDelete
  14. Ndaaaaah...
    tumben lo bijak sih?...hihihi...
    *minta dikeplak*

    Tapi gue setuju lah ama ele...
    jadi ibu ituh kayaknyah ujian kesabaran paling besar sepanjang hidup gue...

    Dan ngadepin tantrum ituh emang harus didiemin yah kayaknya? jangan sampe kalah sama nangisnya anak soalnya bisa dijadiin senjata...

    Trus...trus...gue pernah baca juga, kalo ngadepin anak yang ngambek...
    membungkuk/berlutut sampe sejajar anak, trus tatap matanya dan ngomong baik baik...
    jadi sang anak tidak merasa terintimidasi...

    Tapi...yah geto deeeh...talk is cheap deh...hihihi...

    ReplyDelete
  15. Iya, bener banget. Baca-baca buku parenting itu penting, sharing sama yang lebih senior juga penting, tapi penerapannya nggak bisa plek plek persis sama. Tenang aja kok Ndah, masih ada satu lagi nih emak-emak yang nggak ideal, hehehe..
    Aku waktu fase tantrum Nadya (yang untungnya nggak lama itu), tips dari mama dan mertua justru harus langsung digendong n dibujuk, jangan sampe ngamuk kelamaan. Tips dari swami lebih tokcer lagi, cari tau kenapa dia tantrum jadi besok2 cegah sebelum dia melakukan itu. Cari faktor pencetusnya gitu deh..
    Tapi ya gitu, beda anak, beda gen, beda penyelesaian pastinya :)
    Yuk deh sama-sama berjuang :D

    ReplyDelete
  16. Cuma mau peluk Indah..hug...

    ReplyDelete