7.24.2012

Never Been in Working Mom's Shoes


Man-teman, tahun berapa sih sekarang ?
Udah tahun 2012 kan ya ? Hiuufff...berarti gw gak salah liat tanggalan.
Berarti hampir dua tahun berlalu sejak gw nulis goretan hati yang terpendam soal issue yang gak ada habisnya di kalangan emak-emak.


Dan issue yang kayak gitu masiiiiih aja beredar. Hedeeh.
Beberapa malam yang lalu, gw buka-buka link hingga mampir ke suatu tulisan. Jangan tanya link nya yang mana ya. Gw udah lupa.



Tapi jujur, gw susah melupakan tergelitik dengan sederet kalimat yang terbuka untuk dibaca publik itu. Yang intinya begini : 
Kalo ibunya seorang working mom, berarti nanti anaknya jadi anak pembantu dong.


HAH?! 
Gw mencoba husnu'dzan bahwa sang penulis mungkin tidak bermaksud apa-apa saat dia mengetikkan sederet kalimat diatas. 
Mungkin itu pengalaman pribadi sang penulis. 
Or may be because she never been in Working Mom's shoes!

Anyway, saya cuma mau bilang makasih ya udah mengingatkan kami sebagai working mom supaya jangan sampe anak kami jadi anak pembantu.


Banyak banget cerita yang pengen gw ceritain. Termasuk cerita on air nya @supermomsid di Cosmopolitan FM Sabtu yang lalu.

Tapi apa daya gw saat ini lagi banyak loading kerjaan. 
Karena buat gw menulis di blog ini bukan sekedar membutuhkan waktu senggang, tapi juga mood yang baik.


Walaopun gw pribadi punya target untuk bisa posting minimal 2X seminggu, tapi tetep gak bisa keburu-buru ato dipaksa bak ngejar deadline. Makanya gw gak bakat jadi jurnalis kali ya.
Kalo sekedar nulis asal mungkin bisa, tapi gak tau outputnya kayak apa. 
Bisa aja karena asal nulis *biasanya kalo gw didorong rasa emosi* tau-tau menyinggung perasaan orang lain. 
Padahal maksud hati tidak menyinggung orang yang jadi tersinggung.
Gw biasanya lancar menulis apa yang keluar dari hati. 
Ato karena cuma demi mengejar target, gw nulis gak keruan sampe yang baca gak paham apa isi yang pengen gw sampein. Lah wong emang gak ada tema. Hihihi


Sampe blogwalking pun gak sempat. Maafin ya teman-teman.

Hari ini puasa hari ke 5 buat gw, ato puasa hari ke-4 ya bagi teman-teman yang baru mulai puasa hari Sabtu.
Selamat menjalankan ibadah puasa ya.

18 comments:

  1. Lah gw anak pembantu dongggg :p

    ReplyDelete
  2. Mamaku juga dulu kerja kantor mbak, tapi aku gak pernah merasa anak pembantu loh.

    ReplyDelete
  3. Ya Tuhan, berarti anakku juga anaknya si Oma dong, lha sehari-hari dia sama Omanya :p
    Up to you deh, kan belum ngerasain menjadi mama-mama seperti kita ya mbak.
    Bdway, met puasa ya. Stop blogwalking gpp yang penting puasa bisa jalan terus kan hehehe.
    Aku juga lagi sibuk banget, mau cerita2 juga gak sempet nulis, tos deh :)

    ReplyDelete
  4. Sabar, Bu, mungkin yang nulis itu ga bermaksud menyinggung perasaan pembacanya. Hanya saja dia ga nyadar, kalo semua ibu bekerja tuh juga punya alsan di balik keputusannya untuk tetep bekerja dan ga ada yang mau jauhan ama anaknya dikala kerja.

    ReplyDelete
  5. yess.. keknya dia itu beneran never been in working mom's shoes deh.
    Dia ga ngerti betapa dilemanya kita.. huhuhuhu..

    ReplyDelete
  6. udah sering mbak klo aku baca tulisan sejenis ini... awalnya ngerasa sensi... tapi lama - lama yaa masih sensi juga... hihii ga ada bedanya.... yaaah,, hidup pilihan dan setiap pilihan ada konsekuensinya, harusnya saling menghormati pilihan orang yaa...

    ReplyDelete
  7. ooh mbak indah puasa dari jum;at ya. selamat menjalankan ibadah puasa ya

    ReplyDelete
  8. Makin sering gaul di internet, makin biasa baca tulisan ibu2 yang suka judge ini itu. Tapi emang soal FTM, WM, WAHM itu gak akan pernah berhenti lah di bahas. Anggap aja dinamika kehidupan seorang ibu hehehe

    ReplyDelete
  9. Aaaaaaaaa.. Indah, kalo kita ketemuan, gue pengen peluks dikau erat-erat deeeeeeeeeeehhhh.. T^T
    Ternyata gue punya temen senasibbbbb..
    Paling sebel kalo ada yang komenin keputusan gue buat jadi working mom. Sampe pernah gue giniin, "Emang kalo gue brenti kerja, lu mau ngebiayain sekolah anak gue?" tapi ngomongnya pake gaya becanda n senyum superrrrr manis, hehehehe..
    Harusnya emang saling menghargai keputusan orang laen ya.. :)

    ReplyDelete
  10. terima kasih karena somehow postingan ini (dari kalimat yg linknya kamu dah lupa itu Ndah) ngingetin, kalok posting emang jangan dalam keadaan emosi. seringnya menyinggung orang meski kadang maksudnya nggak begitu. sebetulnya masing2 pihak gak berhak nge judge apapun juga karena pilihan itu kan didasarkan pada keadaan masing2 yg gak bisa disamaratakan.

    ReplyDelete
  11. Seorang Istri dan/atau Ibu bekerja di luar rumah, pasti ada alasan2nya sendiri. In my case: I love teaching at school and beside that.... I have to teach there bcoz my Grandma force me to do that #curcol. Setuju ama pendapat2 diatas: sebaiknya kita saling menghargai aja. Think twice b4 we say, type, or tweet something. Krn mulutmu harimaumu dan jempolmu singamu.... #maksa :)))))

    ReplyDelete
  12. suatu hari di sekolah Inot....ada ibu2 tanya.....
    "kalau pulang mbak Anik (ibu yang ngerawat Inot) yang jemput yah?"....."trus kalau malam tidur sama sampeyan?".....helloooo!!!....."kok mau yah, ya kan sepanjang siang sama mbak Anik, cuma malam aja sama sampeyan"....
    pengen gampar gak???? Astaghfirullah....itu di halaman sekolah lho mbak, pagi2 pas aku nganter Inot lho.....waktu itu aku gak pengen nangis, tapi pengen banget tabok tuh ibu...sumpah!!!
    dikira aku gak sedih apa???

    ReplyDelete
  13. Aih. Kenapa sih gak saling menghargai aja dengan pilihan-pilihan masing-masing ya Mba Indah?

    Bul adalah working mother dan kami berdua berusaha sebisa mungkin untuk ngasih perhtian ke Aaqil semaksimal mungkin. Saya yakin working Mom yang lain juga akan melakukan hal yang sama untuk anaknya. Bersyukurlah Ibu-Ibu yang bisa memilih untuk jadi Stay at Home Moms, tapi jangan lantas ngejudge orang yang punya pilihan beda.

    Lagian bukan hidup mereka juga gitu kan? *mule emosi*

    Btw Mba Indah, panggilnya Dani aja.. *bukan mau sok ikrib sih, cuman sungkan kalo dipanggil Mas sama Mba Indah :)*

    ReplyDelete
  14. Capedeh....baru weekend kemaren aku curhat2an ama temen kulaihku via bbm masalah ini....

    aku jujur ya kurang suka dengan istilah FTM itu emang kita kalo di kantor bukan ibu gitu? di kantor aku juga masih ngejalanin peran sebagai ibu, telpon ke rumah, ngobrol ma Hanif via telp pas dia pulang sekolah nanyain belajar apa...udah makan belum, nyuruh bobo siang....itu kan tugas seorang ibu juga....walaupun ga bisa dilakukan secara langsung....iya ga sih buibu?

    Malamnya...ketika kita sampai rumah...masih ngobrol lagi ma Hanif...ngecek buku atau bekel buat besok paginya dia sekolah...ngajarin banyak hal...nemenin dia bobo...

    Terus bedanya apa sama ibu-ibu yang menyebut dirinya dengan FTM?hadddduuuuh emosi nih...sabar2...maaf ya,,,

    Ayolah teman2 mari kita saling menghargai...setiap kondisi orang tuh beda2 ga bisa disamaratakan...
    peace ya.

    ReplyDelete
  15. Daripada sibuk saling menghakimi, habis waktu dan emosi, mending kita sibuk ngurus anak masing-masing aja, berusaha jadi ibu yang terbaik untuk anak kita apapun pilihan kita.

    It takes consequences in every choice we made and every mom has their own consequences to run... Buahnya nanti akan terlihat pada anak-anak kita :)

    ReplyDelete
  16. @jeng Allisa...aku setuju denganmu...

    maafkeun komen saya diatas...masih agak panas soale.....#guyurin aer dooong....

    yuuuk kita urus anak kita masing2.. :)

    ReplyDelete
  17. waduh kalo kinan yang ngasuh Utinya kalo ku tinggal kerja berarti menurut seseorang itu kinan anak Uti-nya donkkkkkkkkk..heueheehue...nggak rela beratttttttttt......ini pilihan hidup je..jangan saling mencibir dan mencela...heueheue..ini bulan puasa..*sabar sabar...aduh mbak untung sabat sabar...biar pahala puasanya nggak angus...

    ReplyDelete
  18. Barusan nulis komen tapi nggak ngeload, maaf ya Mbak kalo dobel dobel.

    Aku enggak tau ini mom blog yang Mbak In maksud apa enggak, aku coba quote salah satu tulisannya ya Mbak:

    "Beli dimana yah hati dan perasaan ibu2 pekerja itu?! 'Tangguh' amat pura2 'buta' dan 'tuli' liat wajah melas dan denger tangisan malaikat kecilnya. Ckckck"

    Kalo bener yang itu, santai aja ya Mbak In, I also read her blog in the past and proudly declared that you are so much more inspiring as a mom and a person...really (maaf ya mbak, aku enggak maksud ngebandingan tapi sungguhan deh-u've dealt with tongue tie geto looo).

    Anyway kalo bukan juga gpp, u are still a great inspiration for many working mom, such as me for instance.

    Lagipula tiap sepatu seperti juga tiap orang kan fungsi dan kebutuhannya beda beda. kalo sepatu Manolo mengkilap cantik itu kita pake buat nyelem jelas gak seefektif sepatu katak yang bentuknya jelas gak seoke hak Manolo. Kalo kita emang basically a better and happier Mom if we work I dont think we should let anyone else makes us feel bad about it ^_^....salam peluk Mbak

    ReplyDelete