5.28.2012

The Sequel : Teman Tapi Posesip

Pagi ini dalam perjalanan ke kantor gw nyetel lagu-lagu kesukaan gw, ikut nyanyi-nyanyi sendiri sembari nyetir. Mumpung cuma gw doang yang denger suara gw. :p 


Sampe gw denger lagu " 100 years " nya Five For Fighting. Hmmm....DEG! Mendadak, gw kangen sama salah satu my best friend gw di pabrik yang lama. Eh dosa gak sih ?


Kalo baca cerita gw, tentang Genk Katro dan Komunitas Iwak Peyek , sebenarnya temen genk gw gak melulu nggilani lho. Gw juga punya temen ikrib yang versi cool juga lho. 
Bukan versi Teman Tapi Kompetitip. Justru Hani menggambarkan pertemanan kami sebagai pertemanan yang posesip.



Teman Tapi Posesip yang pertama
Kami duduk sebelahan meja. Kami mendengarkan musik yang sama. 


Oh well, mungkin selera musik gw tadinya lebih cenderung ke Charlie Van Houten ST12 :p.
Sementara dese muterin lagu-lagu macam Cold Play, Keane, Saybia, Maroon5. 
Pas lama-lama gw mo gak mo ikut dengerin, eh jadi ketularan kami punya selera musik yang sama.


Tuker-tukeran buku novel. Dia yang juga yang merubah selera bacaan gw dari yang metropop, chicklit ke novel-novel yang pake mikir untuk mencernanya.


Sarapan pagi bareng.
Dan gw justru lebih sering titip beliin sarapan pagi sama dia. Soalnya pernah dia titip gado-gado yang gw beli di Pangkalan 59 sebelum gw ke pabrik. Yang ada gw biasa-biasa aja, dia langsung diare Bok. Jadi tiap pagi dese sms-in gw 
*zaman itu belum ada BBM*, nanya mo sarapan apaan. So sweet ya.


Hang-out bareng after office hours. Yaaah namapun dua-duanya sama-sama single available. 


Entah kesambet setan apaan, waktu patah hati, gw lagi mewek-mewek merana. Sampe lebay, niat gantung diri di pohon toge.


Dese pusing denger gw curcol masalah patah-hati ini. 
Alesan gw " Yah loe mana ngarti perasaan gw. Loe kan jomblo huhuhu..." sambil mengapus air mata yang bercucuran. Untung gw gak ditendang dese mental sampe Pluto!


Intinya demi gw bisa normal kembali, gw merengek minta ditraktir makan dan nongton bioskop. Hahaha..jebakan betmen! 
Ujung-ujungnya minta traktir. 
Eh, tapi dia pun menyanggupi.


And that was not a DATE, ya ! I repeat, that was not a DATE!
Ini murni hang-out antara dua kolega sesama dibawah naungan boss super perfectionist!


Akhirnya pulang kerja, begitu jam 5 teng, kami langsung chao menerobos 
kemacetan Cikarang yang saat itu belum se-nggilani saiki, menuju ke Setiabudi One. Gileee niat banget ya, Bok.


Setelah kelar nraktir makan malam porsi makan gw yang bermuatan kontener, dese masih mau bayarin gw nonton. *diporotin abis-abisan sama gw*
Gw lupak pelem apaan. 


Bodoh ! 
Kenapa pulak kami milih duduk di belakang, padahal kursi tengah pada kosong. Karena kan hari kerja, pengunjung bioskop sepi. Mana AC dinginnya pulak. Brrrrrr....

Pelem dimulai. Bukannya nonton, Gw sibuk celingak-celinguk. 


Oh deim! 
Kayaknya kami terjebak dalam situasi yang sangat-tidak-menguntungkan.


Kanan dan kiri kami adalah pasangan pacaran. Sementara sebelah kanan sibuk berpelukan, yang sebelah kiri gak keliatan mukanya. *kebayang gak sih situasi kami*


Gw dan temen gw ?
Masing-masing merapat saling menjauhi. 
Dia fokus nonton meluk tas ranselnya.
Gw ? Kebelet pipis tapi gak mungkin kan minta dianterin dese. Jadi sibuk menahan pipis.
   
Kejadian lain, masih dengan TTP (teman tapi posesip) yang pertama.


Gw inget waktu kami beramai-ramai ngejenguk temen kami yang juga satu department yang sedang sakit di daerah Poltangan.
Dese gak pulang ke rumah, karena mau sekalian maen ke rumah temennya.


Akhirnya gw dan Sony, temen kami yang laen, yang juga satu department sama kami diturunin di UKI. Saat itu udah menunjukkan jam 9 malam.
Sony : " Naek apa, Mbak ?" *padahal ya dese lebih tuwir lho*
Gw : " Naek 43..." siap-siap mo naek karena ngeliat 43.
Sony : " Mbaak, jangan naek dulu ya. Tungguin aku. "
Gw : " Hah ?"
Sony : " Aku mau naek T511 yang arah pulogadung itu lho, Mbak. tapi aku ngeri sendirian di UKI. "


Jadilah gw gak jadi naek 43 duluan,jadi bodyguard nemenin Sony yang mana T511 itu mayan langka, jadi lama nunggunya. 
Pas gw cerita sama temen gw tadi, Temen gw mo marah dong sama Sony. 
Menurut dese, harusnya Sony yang jagain gw di UKI, bukan sebaliknya. 
Emang yang cowok sapa sih ?


Kemudian, gw menikah dengan Hani.
Beberapa bulan setelah gw menikah, dia juga menikah dengan istrinya.
Then situasi berubah. Kami udah gak seakrab dulu. 
Apalagi gw udah gak pernah pulang bareng dese. karena sejak menikah, gw pindah tinggal di Bekesong. 


Dan sejak dia akrab dengan temen gw * cewek!* yang lain kebetulan searah jalan pulang, kok gw merasa tersisihkan.. merasa terpinggirkan. 
Dan walopun gw tetap duduk di sebelah dese, pertemanan kami udah gak seperti yang dulu lagi. Posesip yak gw ?


Awal tahun 2009, dia resign dari pabrik gw dan merantau ke negeri sebrang. 
Dan banyak hal yang terjadi di antara kami.
Gak berapa lama setelah gw resign dari pabrik, dese malah balik lagi kerja di pabrik gw itu.


Beberapa saat sebelum gw resign dari perusahaan di BSD ituh, gw sempet mampir ke pabrik gw yang lama.
Temen cewek yang pernah bikin gw merasa tersisih, tersenyum dan bilang ke gw " Ndah, ditungguin 'Anu' tuh di mejanya...Dia pesen ke aku kalo ketemu kamu, dia pengen ngobrol sama kamu "


Dan kami pun ngobrol seperti layaknya kami waktu masih single dulu. Ngobrol seperti dia masih jadi my best friend.

Yah gitu deh. Berteman akrab, jadi aneh, berteman lagi, jadi aneh lagi, dan sekarang berteman lagi. It's kind a complicated emang. 

Gw juga gak paham.
Daaan di antara sekian banyak temen gw yang ikrib di department kami dulu, emang cuma kami yang ON-OFF begini. Sama yang laen sih biasa aja.


Eh, did I say " sama yang laen sih biasa aja ?"


Teman tapi posesip yang kedua
Gak sebelahan meja. Tapi masih satu department dengan gw dan sohib gw yang satu itu. Seumuran sama sohib gw, dan sama-sama lagi ngejomblo waktu itu. Dese ini yang kami jenguk di Poltangan malam itu.


Sebut aja, Bang Simbara. Dalam rentang dua tahun kerja bareng, Bang Simbara jarang ngobrol sama Sony. Apalagi sama sohib gw tadi. Pernah sekali mereka ngobrol, dan gw ngakak mergokin mereka lagi ngobrol.


Bang Simbara ini paling sering ngobrol sama gw. Bang Simbara ini  so sweet sama gw. 
Kalo pulang bareng naek bis, Simbara ini selalu memposisikan dirinya naek bis setelah gw udah naek bus duluan. 
Sebelum naek bis, suka jajanin juga. Hahaha...


Kadang kalo gw terlalu sibuk ngobrol dengan sohib gw, Bang Simbara selalu bilang dengan logatnya yang kental " Indah, kamu akrab sekali dengan dia rupanya. Tapi heran ya, kenapa di usia segitu, temanmu itu masih belon punya pacar "
Gw : " Teman aku ?? Teman kita kaleeee..."


Yang mana menurut gw pertanyaan aneh. Karena Bang Simbara sendiri kan waktu itu masih jomblo dan seumuran juga. Pertanyaan yang sama harusnya ditanyain Bang Simbara ke dirinya sendiri. *pisss, Bang!*


Masih inget waktu drivernya Bang Simbara nelpon nanya mau pulang jam berapa, Bang Simbara nanya apakah gw mau pulang bareng. Dan waktu gw minta tunggu bentar karena masih ngerjain tugas dari boss, Bang Simbara bela-belain nunggu. Padahal dese udah selese kerjaannya. So Sweet!


Dan ohyeah, gw orang yang suka ngabisin stock kue kaleng di mobil Bang Simbara yang katanya cool ituh. Hahaha...


Sekarang kami udah terpencar, punya kehidupan masing-masing dan udah mulai jarang berhubungan. Gw sama Bang Simbara masih suka komen-komen status di Fesbuk. 


Mungkin karena masing-masing dari kami telah dibatasi oleh satu dinding yang namanya pernikahan.  

Eh, bukan berarti Komunitas Iwak Peyek gak posesip lho. 
#Terposesip bagi anggota komunitas Iwak Peyek adalah ketika gw bawa makanan, dan mereka gak kebagian. 
Bisa nesuuuu seharian. hahaha..

Kalo kemarin, banyak yang mengaku punya Teman Tapi Kompetitip, sekarang apakah ada juga yang punya Teman Tapi Posesip ? Hayoo mumpung masih Senin...Yang ngaku, yang ngaku!
Mari kita pilih mana yang #terposesip!

17 comments:

  1. apalagi ini teteeh?
    si teteh indah banyak ceritanya yah, gw ada lah juga yang posesif gitu.

    Kalo nge g-talk gak langsung dibales suka marah2, karena katanya dia nungguin *iiih sapa yg nyuruh coba*

    temenan dari sama2 kuliah sampe udah berbuntut kayak sekarang.sering ngobrolin fashion juga padahal dese laki ya bok :P

    ReplyDelete
  2. @ Etty,
    Untungnya di G-Talks gak ada BUZZ, ato PING.
    kalo gak, loe pasti diteror BUZZ ato PING deh.
    Mungkin minatnya emang ke Fashion kali, Ti..

    ReplyDelete
  3. ngacuung... punya temen cewek dari jaman sma sahabatan sampai kuliah juga.... eeh saat dia pacaran aku ngamuk2, takut ga punya temen pulang bareng... wakakakaak...

    ReplyDelete
  4. @ Bunda Kanaya
    Nah nyebelin tuh kayak gitu. Ntar giliran dia punya pacar, lupa deh sama ke-posesip-annya. Hahaha

    ReplyDelete
  5. Hahahaha...aku ketawa2 baca ini, Ndah :D

    Kalo aku ketemu sama orang yang model temenannya TTP gini cuma kejadian jaman sekolah sampe kuliah dulu, sekarang sih dah gak ada lagi, Ndah..

    ReplyDelete
  6. dulu aku punyaaa.....

    Tapi seneng juga sih diposesipin...rasanya ada yang ngerebutin aku,,,lho...
    Antara pacar dan sahabat...(padahal sahabatku cewek...hehheeh.. :) )

    ReplyDelete
  7. mbak Indah, maaf ya. Suaminya ga pernah cemburu ya? Dulu aku jg punya sahabat2 cowok, tapi setelah menikah. Saya berusaha menjaga perasaan suami saya, meskipun dia juga ga complain sih. Makanya, temen2 cowokku pada bilang aku sombong setelah nikah. Tapi, itu kan konsekuensinya ya. Kalau ga mau bikin perasaan pasangan kita cemburu, ya jangan bikin orang cemburu. Aku coba memposisikan kedudukan aku di suamiku. Kalau suamiku punya temen cewek yang dekeeeet kayak gitu, gimana rasanya? kalo aku sih ga suka. Makanya, lebih baik aku menjauh dari sahabat2 cowokku.

    ReplyDelete
  8. @ Allisa,
    Waktu kuliah posesip sih...tapi kesini-sini udah gak posesip. Abis mereka sibuk mengejar cewek, kami sibuk sama keluarga. Hahaha..

    @ Pungky,
    Ciyee...rasanya dibutuhkan gimana gitu. Hahaha..

    @ Mbak Nony,
    hahaha...itu kan cerita pas jaman aku single available, Mbak.
    Setelah menikah, aku selalu ngenalin temen-temen akrabku ke suamiku. Dan beneer, kalo menikah, harus tau batasannya. Mungkin suamiku gak cemburu, tapi istrinya ??
    Alhamdulillah, aku kenal hampir dengan semua istri teman akrabku. Dan mereka justru merasa aman, karena sekalian nitip suaminya ke aku.

    ReplyDelete
  9. Duuuuuh...
    waktu jaman kerja temen kantor gue cowok semua, tapi gak terlalu akrab sih...gitu gitu ajah...

    PaS jaman kuliah, gue sibuk pacaran ama abah...gak sempet punya temen...gubrag...

    Baru nyadar ternyata hidup gue selama inih merana yah...hihihi...

    ReplyDelete
  10. awal baca kirain itu cewek, ternyata cowok ya... hehehe.

    hmmm temen tapi posesip ya... gua rasanya gak pernah sampe posesip ama temen sih... gak tau kalo gua gak nyadar aja. hahaha.

    ReplyDelete
  11. Bener Ndah, ada perasaan yang hilang memang saat jadi "jauh" dari sahabat. Ketika 2 sahabat cowo dan saya sendiri menikah jadi menjauh...ya mungkin karena sama-sama menjaga perasaan pasangan masing-masing.
    Sekali ketemuan ya bawa versi lengkap, pasangan dan anak, malah jadi seru:)

    ReplyDelete
  12. Gue ga punya temen posesif ndaaah, hahaha parah yak temen gue ga sayang sama gue *halah*

    ReplyDelete
  13. oalaah mbak Indah, ada2 aja ceritanya :) jadi inget jaman muda *caelaah..* punya sahabat2 cowok, yang ampe ga ada "rasa" samsek, sangking udah kayak sodara. Main ke kos2an, di kamar jg ga ada deh hawa2 mau ngapa2in. udah ilang rasa hehehe.. Tapi semenjak nikah, agak jauh deh. Scr mereka juga pny keluarga, saya juga pny keluarga. Lagian, suamiku aneh dehh.. dulu, waktu belum nikah, kok ya gak apa2 mau jalan sama temen2 cowokku, mau ngapain juga. Sekarang hiks... ga bisa lagi, bawaannya cemburu. Katanya ga ngertiin perasaan dia aja. Katanya sih karena cinta. oalaah.. waktu dulu ga cinta apa ya? :(

    ReplyDelete
  14. hihi jd pengen komen krn punya teman posesip juga :D

    jaman kuliah sih,pny teman posesip,cowok,smp smua orang mikirnya kita pacaran,kmana2 bareng,apa2 bareng *kcuali ke toilet :))
    pisah dan mulai jauh pas dia kerja ke luar pulau,eh tau2 pas balik udh mo merid aja,ga kbr2,sedih ga diceritain lg,eh tyt istrinya cemburu abis sm diriku smp message di FB,akhirnya malah aq omelin,huahaha kesel X_X
    skrg klo ktemu kyk canggung bgt..
    sayang jg sih sahabat bs jd gini :(

    ReplyDelete
  15. aq juga suka kangen dgn temen2 ketika dulu ngantor...hiks

    ReplyDelete
  16. hehehehe..walah walah...ada sequelnya tho..
    aku suka bahasa mbak indah yan ini "se-nggilani saiki", asli benernya aku penasaran lho sama gaya bahasa mbak indah yang njawani, tapi padahal kayaknya dari Bangbel yah...jadi bukan jawa ...daddy-nya kak athia aja kan yang keturunan jawa..atau tercemari bahasa jawa..*walah jadi Kepo gini..
    hehehe..
    eh btw teman tapi posesif..sopo yo..sing onok koyone "bojo yang posesif" huahauahua....hehehe...enggak gitu gitu amat sih posesifnya...
    kalo kawan..hmm...jaman dulu kali yah ada..

    ReplyDelete
  17. hmmm punya banget temen tapi posesip model begini... tapi dulu... he's passed away about 2 years ago... sedih banget rasanya waktu itu... kepikiran kenapa dulu ga bilang apa apa, apalah gitu deh...

    selepas kuliah, ga pernah lagi punya temen model begini.. mungkin karna jarang juga punya temen cowok kali ya jadinya ya gitu... emang mending ga punya lagi ah temen begini... suka gimana gitu jadinya... sigh...

    ReplyDelete