5.29.2012

Lagi-Lagi Dia Yang Malesin Banget

Gw gak menyangka kalo secepat ini gw akan dongkol lagi sama dia-yang-males-banget-untuk-gw-sebut-namanya. 

Kemarin pagi, kolega gw semasa kerja di bilangan Serpong, mayan dekat sama gw, nelpon gw. 

Curhat sekaligus mungkin menebar jejaring. Mengatakan bahwa dia-yang-males-banget-untuk-gw-sebut-namanya yang sebenarnya udah gak ada hubungan kerja dengan kolega gw ini tapi masih berusaha mempengaruhi top management untuk tidak memperpanjang kontrak kolega gw tadi.

DEG! Jantung gw berdesir. Bukan karena napsir.
Kolega gw tadi adalah seorang Ayah. Kepala rumah tangga. 
Keadaan dan posisi dia selama di perusahaan itu memaksanya untuk mengganti mobilnya yang lama, dengan mobil baru. Dengan cicilan bulanan yang tidak sedikit. 

Dan dia belum tau nasib ke depan setelah pemutusan kontrak ini.
Tapi saat mendengar suaranya yang lirih di telpon " Sepulang saya diberitahu sama Pak *ewww..males banget* kalo saya gak diangkat jadi permanen, Saya gak bisa tidur, Bu. Dan ketika saya buka pintu kamar anak saya jam 2 pagi, ngeliat mereka tidur pulas, saya menangis....Ya Allah, bagaimana nasib anak-anak saya jika kontrak saya tidak diperpanjang..."

Batin gw ikut menangis. Gak basa-basi.
I feel him! I've been there and I know exactly how he feel.

Gw, bukan megang peran kepala rumah tangga aja gamang. Bagaimana dengan dia, selaku kepala keluarga yang bertanggung jawab atas kehidupan anak istrinya ?

Faktanya adalah gw dan kolega gw ini berada di posisi minoritas. Dia makin gak suka aja. 

Gw hanya bisa membantu menyemangati kolega gw bahwa Allah itu tidak akan memberikan ujian melebihi kemampuan umat-Nya. 
Meminta dia untuk terus berikhtiar dan memohon bantuan dari DIA Yang Maha Mengetahui. Seperti ketika DIA menjawab do'a gw. Semudah membalikkan telapak tangan. 

Jadi inget postingan Allisa Senin pagi.
Nasib bangsaku. Bangsa yang aku banggakan. Ketika kecil. 
Dan sekarang apakah kadar kebanggaan gw terhadap bangsa gw sendiri tetap sebesar waktu gw belajar PPKN ?

Kemana sih mereka saat guru pelajaran PPKN nyuruh memahami UUD 45 pasal 29 ayat 2 ” Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu.” 

Mereka yang bertindak semena-mena dengan mengatasnamakan agama mayoritas,
Dia-yang-sumpah-bikin-gw-males-ngedenger-namanya selalu bikin status di Fesbuk dengan mengutip ayat-ayat Tuhan, 

Tapi kenapa ya kelakuan orang macam mereka justru samasekali tidak mencerminkan bahwa dia orang yang beragama.

Karena baik secara disadari maupun gak sadar: selalu menyakiti, selalu menghakimi, selalu menyudutkan orang lain. Seperti dia-yang-malesin-banget itu. Menikmati setiap kenyataan ngeliatin orang lain susah.

Even teman seruangan gw, yang sebenarnya bukan minoritas seperti kami, juga pernah mengeluh ke gw, saat kami berdua sama-sama duduk di kursi pesakitan dicari-cari kesalahan untuk didepak.

Bilce, begitu nama kolega gw se-divisi sama gw, emang masih single. 
Tapi " Dia itu tau, Bapak ibu gua udah tua di Surabaya sono. Gak punya penghasilan. Dia tau kalo gua yang ngidupin Bapak Ibu gua. Dia tau kalo dia pecat gua, gua gak punya uang. Bukan cuma nasib gua. Tapi juga nasib Bapak Ibu gua. Gimana nasib utang mobil gw. Nasib utang kartu kredit gua. Tapi dia justru seakan menikmati kalo gua merasa tak berdaya" 

MASYA ALLAH. *ngelus dada*

Rasanya semua agama pasti mengajarkan umatnya berbuat baik. 
Tentunya gak ada satu pun agama yang memerintahkan umatnya untuk dengan sengaja menyakiti kaum yang lain.

Kalo gw pribadi ya, akan lebih baik jika gw memenuhi semua kewajiban gw terlebih dahulu sebagaimana yang diperintahkan oleh agama gw, sebelum gw mengurusi orang lain dan bagaimana dia beribadah.

But again, itu pribadi gw.

Perlakuan seperti cerita Allisa, perlakuan terhadap gw dan kolega gw itu, sangat tidak menyenangkan. Diskriminasi memang tidak pernah terdengar menyenangkan. Untuk siapapun. Dimana saja. 
So, SAY NO TO DISCRIMINATION!

Bilce juga pernah bilang ke gw " Gua gak ngerti kenapa dia mempermasalahkan jilbab loe, Ndah. Gua yang seruangan sama loe aja gak terganggu. Tapi gua percaya Tuhan pasti bersama gua. Gua serahkan semua ke Tuhan. Karena selama ini gua kerja bener, gak macem-macem "

Dan Alhamdulillah, selang satu dua bulan setelah ditinggal teman sesama yang ditindas gw, Bilce resign dan dapat pekerjaan di tempat lain.

Mungkin Bapak-yang-males-banget-gw sebut-namanya itu masih suka mencari tau soal gw dan mungkin aja dia baca blog gw ini. 

Secara gw personally pernah mergokin dia itu menelpon SGS dan meminta informasi keberadaan dimana tempat orang yang sebelumnya gw gantikan bekerja. 

Karena gw, dia dan orang yang gw gantikan pernah bertemu dalam event SGS. 

Buat apa ? Waallahu'alam. 
Gak bisa nebak niat dia apa terhadap orang yang gw gantikan itu sehingga segitu niatnya mencari tau keberadaan dia di kantor barunya. 
Tapi yang jelas, setiap orang yang resign dari posisi gw dulu itu selalu tidak baik-baik. Dan sumber masalahnya ya Bapak itu.

Sekedar mengingatkan bahwa Tuhan itu tidak tidur...Tidak pernah tidur.
Semoga dia-yang-dzalim-itu lekas diberi hidayah untuk tidak lagi terus menyakiti orang lain.
Semoga kolega gw berhasil melalui ujian ini seperti gw dan Bilce dan segera digantikan dengan kesempatan yang lebih baik.

Amin Ya Rabbil Alamin.

#maaf postingan ini rada emosi. Sebagai orangtua, gw paham banget gimana posisi kolega gw itu.

21 comments:

  1. ya Allah, jadi ikutan sedih & prihatin. Apalagi pas si bapak itu bilang jam 2 malem, liat anaknya tidur pules, trus dia nangis.

    Smoga aja, si bapak itu segera mendapatkan kerjaan yang lebih dan lebih baik dari tempatnya dia sekarang. Jadi biar buru2 ninggalin dia-yang-dzalim-itu.
    Amin...

    ReplyDelete
  2. Selalu tergugah membaca postingan mbak indah. Pun juga dengan postingan ini. Sekarang saya berada di negeri yang saya adalah kaum minoritas, tapi alhamdulillah ke mayoritasan orang-orang di sekitar saya tidak mejadikan saya terzhalimi, meski saya berada jauh dari negeri ripah loh janawi.

    Sepakat, mbak. Allah tidak pernah tidur.

    ReplyDelete
  3. Ya Alloh ndahhh....
    Semoga si Bapak yg nasibnya tengah terancam itu diselamatkan dr kezoliman si-dia-yg-malesin-bgt itu. Kesian nekkkk.... Kepala rumah tangga, punya tanggungan ini itu... Ngebayanginnya aja udah ikutan sakit hati.

    Alhamdulillah ya dikau dan Bilce udah lolos d rsono...

    ReplyDelete
  4. "SAY NO TO DISCRIMINATION"
    Setuju banget mba, been there juga waktu aku masih kerja di pabs dulu. Bukan masalah diskriminasi agama tapi diskriminasi karena kita dianggap lebih rendah dari ras tertentu.

    Aku ga tau di pabs tempat mba Indah trend nya sama atau ga dengan pabs lain yang biasanya untuk jajaran middle sampe top management dihuni oleh ras tertentu. Dan di tempat kerjaku dulu, kebijakan antar ras ini beda lho mba, dari pergaulan sampe gaji (walaupun posisi sama).

    Dan percaya atau tidak, sampe sekarang pun ada lho salah 1 pabs yang ta inspek (ini termasuk pabs seafood terbesar di Indonesia) yang kebijakannya feodal banget. Masa makan aja dibedakan antar ras tertentu. Hanya karena saya inspektor, jadi saya bisa makan seruangan sama manager, direksi plus staf ras tertentu (list nama yang berhak makan di ruangan ini ditempel di pintu ruang makan lho...kurang sangar apa coba?!) dengan menu yang lebih variatif dan jumlah makanan yang lebih banyak. Sementara staf lain harus makan di ruangan yang berbeda.

    ReplyDelete
  5. @ Desi,
    Waktu gw denger dia ngomong soal ngeliat anaknya dan dia menangis, mata gw ikut berair. Periiih dengernya, Des. Amin ya, semoga temen gw segera dapet gantinya.

    @ Fety,
    Alhamdulillah ya, Mbak. Mbak di negeri orang justru tidak didiskriminasi. Sementara yang di negerinya sendiri, ditindas oleh bangsanya sendiri.

    @ Tyka,
    Alhamdulillah banget. Kejam bener deh tuh mantan boss eike.

    @ Fitri,
    Alhamdulillah selama aku kerja pabrik, gak pernah ngalamin namanya SARA, Fit.
    Even Boss ku sendiri dulu juga non muslim. Dari ras yang mungkin kamu maksud.
    Tapi hampir semua jajaran di bawah dia adalah muslim. Gak pernah membedakan SARA. Pas meeting, gw dan staff gw bilang " Pak, break dulu ya. Udah sore, dan kami mau shalat".
    Beliau gak menghalangi.
    Begitu juga di pabrik ini. Tau, Kolega gw yang sangar sebelah kubikle gw ini kan ? Dese non muslim. Tapi semua jajaran staffnya adalah muslim kabeh.
    Gw merasa akrab dengan teman-teman ras . Makan siang bareng. Asalkan halal ya. hahaha..
    Yang parah emang kantor yang gw ceritain ini. Tapi yang diskriminasi kental itu ya cuma si dia-yang-gak-mau-disebut-namanya itu. CEO gw selalu ngajak HRD Director gw kemanapun dia pergi. Dan HRD Director gw wanita berhijab. :p

    ReplyDelete
  6. semoga bapak itu cepet dapet kerja yang lebih baik...aamiin....
    apakah itu lazim terjadi di pabrik atau sebagian aja??? ya aku sih dulu juga di pabrik pertama yang disebutin Fitri itu :) dan merasa gak punya temen dan banyak musuh....
    plus baca komen Fitri di pabrik kedua *meski dulu pernah denger ceritanya* masih aja miris....

    tuh bapak yang suka dzalim itu pasti insecure sepanjang hidupnya...dan psiko....merasa bahagia banget kali yah kalo dia bisa buat orang lain sengsara.....
    dan baca blog mbak Indah.....dasar stalker!!

    ReplyDelete
  7. @ Lulu,
    Semua karena watak manusianya.Bukan agama, bukan ras nya.
    That's why aku berusaha untuk bersikap adil dan manusiawi ke ART. Pernah terpikir gak, kalo kita memperlakukan ART tidak adil, memperlakukan ART semena-mena, gimana kalo kita diperlakukan begitu oleh Boss kita ? *kalem*

    ReplyDelete
  8. wuiii iya malesin banget tuh orang ya...
    hari gini kok masih diskriminasi SARA...

    emang paling males dan kesel ama orang2 yang suka sok2 beragama, ngomong/nulis pake ayat2 agama, tapi kelakuannya justru bertolak belakang... itu namanya munafik!

    yah biarin lah ndah, itu jadi urusan dia ama Tuhan nantinya... karena Tuhan kan gak bisa dibohongin dengan kemunafikannya dia....

    ReplyDelete
  9. Indah,
    do'a saya hanya semoga ALLAH SWT memberi ganti pekerjaan yang jauh lebih baik. Semoga teman Indah itu diberi kesabaran dan keteguhan untuk selalu berprasangka baik akan takdir yang ditetapkan ALLAH SWT padanya, AAAMIIIN

    ReplyDelete
  10. iya mbak....kita kan simbiosis mutualisme sama ART....tapi aku gak punya se.... :)

    ReplyDelete
  11. Sedih dgn kalimat "Dan ketika saya buka pintu kamar anak saya jam 2 pagi, ngeliat mereka tidur pulas, saya menangis"

    Huhu..I feel it beberapa bln kebelakang..

    Dan Setuju bgt ALLAH TIDAK PERNAH TIDUR..
    Karna semudah itu DIA membalikkan nasib,,,huwaaa..jadi kanyenyeri deuiiii..

    Semoga si bapak itu mendapatkan yg lebih baik ya...

    ReplyDelete
  12. Sepanjang baca ini, aku geleng-geleng kepala, Ndah... Hari gini kita harusnya kan gak melihat lagi mayoritas maupun minoritas, semua orang punya hak, harkat, dan martabat yang sama serta berhak diperlakukan sama.

    Kita ini cuma manusia biasa, apa hak kita menindas manusia lain??

    Tapi memang sih ya gak bisa dipungkiri, adaaa aja orang yang selalu senang dan berbahagia di atas penderitaan orang laen.. Dan memang, malesin banget kalo orang yang doyang ngomong agama ternyata kelakuannya tak sejalan. Masih mending kalo kelakuannya cuma ngerugiin dia aja ya, lha kalo sampe nyakitin orang laen, trus apa dong maknanya dia bertopeng seolah2 orang yg sangat agamawi??

    Tapi percayalah, manusia boleh gak adil, tapi Tuhan pasti selalu adil!

    ReplyDelete
  13. Semoga si Bapak segera dapat pekerjaan yang jauh lebih baik...bos yang juga jauuuh lebih baik.,,,

    sedih banget.... :(

    Bos aku juga berbeda dengan aku temen2ku juga banyak yang beda. Alhamdulillah ga ada SARA-SARA-an...
    Hare gene gitu loh...
    Justru 'perbedaan' bikin hidup kita lebih hidup tho...tul ga?

    ReplyDelete
  14. @ Arman,
    Iya Man. Kalo loe liat status fesbuknya, gak akan menyangka betapa kelakuannya suka menindas orang lain.

    @ Yudith,
    Amin, Dith. Sedih bener gw ngedengernya. Tapi gw yakin dia pasti bisa melalui cobaan ini. Amin Ya Allah.

    @ Mbak Yetti,
    Akupuun mo nangis pas denger dia ngomong gitu di telpon,Mbak. Mana Bapak itu kalo ngomong suaranya lemah lembut.

    ReplyDelete
  15. @ Allisa,
    Itu dia, Lis. Ngelus dada emang kalo keiingetan kelakuan si Bapak itu.

    @ Pungky,
    Iya. Emang kenapa sih kalo beda ? Selama gak ganggu kita, dan asyik-asyik aja, yah kenapa pusing ?? Yoi gak ?

    ReplyDelete
  16. ternyata masih banyak ya orang kek begitu, apa enggak takut tuh ya, didoakan orang yg dizolimi, kan doanya makbul....

    ReplyDelete
  17. saking merasa jengkelnya walaupun deskripsinya hanya dari membaca tulisan mbak indah.." dia yang males banget untuk disebut namanya itu" asli satu kata mungkin yang aku bisa bilang sama dia.."nggak b*r*dap" dan mendekati psyko...mikir nggak sih..tentang kompetensi kerja, bukan dari faktor like and dislike, bukan faktor samaan tempat ibadah, atau samaan gaya hidup..walah walah...
    asli turut sedih membaca soal bapak yang kepala keluarga dan sedang gundah...semoga diberikan kekuatan..Yakin sama allah swt, rejeki sudah diatur,..seperti selalu yang aku bilang ke suamiku..apapun kedepan yang kita hadapi dengan karirmu dengan pekerjaanku...rejekimu..atau rejekiku..semua allah yang telah mengatur, jangan takut dan gundah...asli bisa merasakan juga bagaimana dia saat menatap anaknya....sama sama kita ini pekerja...hmm semoga dia yang males banget disebut namanya sama mbak indah atau mantan bos diberi petunjuk..diberi peringatan untuk lebih jadi bos dan manusia yang lebih beradap..*semoga dia baca komen ini yah...*jangan semena mena jadi orang dan jangan diskriminasi...semoga dia membaca lagi ayat ayat Tuhan dengan seksama dan dipahami tidak pada penggalan yang salah..*amien
    *maaf mbak kok jadi esmosi gini aku ...

    ReplyDelete
  18. Suatu saat orang seperti itu akan menemui karmanya mam. Apa yang dia tanam, itulah yang dia petik. Dan semoga dengan begitu dia bisa berubah menjadi lebih baik, tidak merugikan orang lain :-)

    ReplyDelete
  19. Beneran sedih dan prihatin baca postingan ini Mba.

    Semoga si Bapak diberikan rejeki yang jauh lebih baik dan lebih barokah.

    ReplyDelete
  20. Indaaah...kangen baca blog lo.
    Haa...tu bapak2 msh eksis ya diskriminasinya.anehe bgt!!!!!
    Ya ampun baca ini membuat gw berkaca2 krn gw baru aja ada sdikit slek sm dua orang yg notebene gw anggep 'soleh/solehah' bgt tp klo bergaul diskriminasi abis.org yg pgn gw jdkan panutan krn ilmu agamanya yg 'mumpuni', tp mlah membuat mrk sombong krn kealimannya :( #gilee eykeh curhat#sungkem ma indah

    ReplyDelete
  21. hai :) saya kadang suka blogwalking ke blogmu. ceritanya seru, hehehe.
    perusahaan di serpong ini yg depannya s bukan, ya? krn kebetulan sy dpt tawaran kerja dari situ.
    gina

    ReplyDelete