4.09.2012

Unconditional Friends

Hellow Monday Real World !
Ihiiy, gimana long wiken ? Pada liburan kemana ? Hahaha...gw lagi tiris nih. Jadi gak punya hepeng buat liburan kemana-mana. Eitts, tapi bukan berarti long wiken gw kelabu. Selain ngabisin waktu dengan Athia dan Hani, gw juga sempet kumpul-kumpul dengan temen-temen. Mayanlah, kayak intermezzo dari dunia kerja yang gw hadapi dari Senen sampe Jum'at.

Salah satunya adalah ketemu temen genk lama. Dimana gak cuma cewek, tapi juga ada cowok dalam satu genk. Bahkan temen genk cowok gw nikah dengan temen genk cewek gw. Jadilah pas kumpul-kumpul kemarin, kami nyambi jadi nyamuk ngeliatin kemesraan mereka yang serasa Hanimun Porepeh.

Well, bukan cerita mereka yang menyentuh hati gw di long wiken kemarin. Tapi cerita temen genk cewek gw yang lain.

Gw bisa dikatakan sangat jarang banget ngumpul di genk ini kayak dulu. Terlebih setelah salah satu temen ikrib gw di genk itu pindah ikut suami dinas ke Muna, terus ke Kendari. Dan setelah sekian lama gw ketemu lagi sama temen genk cewek gw.

Dia dulu paling trendy di antara kami. Maklum dese alumni salah satu SMA favorite di Jakarta Selatan. Dan dia yang gw liat sore itu berubah.
Gak ada lagi aura percaya diri seperti dia tunjukkan kala itu.

Ketergantungannya terhadap obat dokter membuat napsu makannya menggila. Dan dia harus mengkonsumsi obat tersebut karena insomnia akut yang dideritanya. Dideritanya sejak dia kerja di Jepang.

DEZIG!
Setelah sekian tahun gw baru kali ini denger pengakuan dia soal ini. Dia cerita ini ke gw dalam perjalanan kami ke Musholah untuk shalat Maghrib. Pada waktu denger berita dia berkesempatan kerja di Jepang, gw sempat ikut senang. Akhirnya di genk kami, ada juga yang berkarir bagus. Hahaha...gw sendiri udah frustasi sama karir gw saat itu. Makanya gw mutusin nikah. :p

Jadi waktu di Jepang, ternyata dia punya kendala bahasa. Jadi agak susah dalam berkomunikasi dan memahami instruksi yang diberikan sama boss nya di Jepang. Dan menjadi satu-satunya wanita di divisi itu, menjadi satu-satunya wanita dalam batch itu yang dikirim kerja ke Jepang membuat posisi dia semakin susah. Ditambah lagi dia pernah mengalami kejadian yang kurang menyenangkan di kereta dalam perjalanan ke kantor. Dan ternyata dia gak punya temen curhat untuk mengeluarkan isi kepala dan hatinya!

DEG! Lah dimana gw saat dia membutuhkan temen curhat? Dan dimana ketiga temen genk cewek gw yang lain ?
Malemnya gw BBM-in temen gw yang di Kendari. Intinya gw merasa bersalah banget karena kami gak ada untuk dia di saat dia butuh temen untuk curhat.

kata temen gw yang di Kendari, rasanya dia punya satu teman yang keliatannya ikrib deh. Tapi gak mungkin deh dia 'berani' curhat ke temennya itu.
Karena walopun terlihat ikrib, walopun kemana-mana mereka tampak sering berduaan, sebenarnya ada aroma kompetitip di antara mereka berdua. Dan gak banyak yang tau. Yah gw mah gak usah ditanya. Detektip gitu loh!

Gw pernah mengalami apa yang dia alami. Masalah kerjaan gitu, maksudnya. Iiish rugi amat. Mendingan gak temenan sekalian kalo emang mau kompetitip maah. Kayak musuh dalam selimut gak sih ? Ato menggunting dalam lipatan ? Tolong guru bahasa Indonesia bantu gw memilih peribahasa yang tepat untuk menggambarkan TTK. Ires, mungkin ?

Teman Tapi Kompetitip.

Gw sempet mengalami masa-masa pulang dari kantor, nyetir dari BSD sampe Veteran kadang sampe Bekesong dengan cucuran air mata. Bedanya adalah gw masih punya Hani yang senantiasa ada di samping gw. Masih punya temen yang mau dengerin curhat gw di BBM.

Dan itu mengangkat sedikit beban yang ada di gw. Dan itulah yang tidak ditemui temen gw. Dia gak punya temen untuk berbagi mengangkat beban itu.

Then gw mulai mikir yang menerawang jauh...yah lagi-lagi gak nyambung juga sih.

Sometime, kita pengen deh jadi temen curhatnya Mbak Socialite.
Pengen jadi temen gawolnya Mbak Celebs.
Pengen jadi temen reply-reply-an dengan Mbak Arteis.

Buat apa ?
Entah karena ngepens berat ato pengen ikut ngeheits berat lah intinya...

Tapi saat kita bener-bener butuh temen buat curhat, apakah mereka ini mau mendengarkan kita ?
Apakah mereka adalah temen yang ikut bersedih dikala kita menangis ?
Apakah mereka juga temen yang ikut tersenyum dikala kita tertawa ?

I don't know.

Gw emang suka curhat sama mbak celebs (read : @darina_danil) dan Mbak Socialite (read: @ini_dhita) di BBG. And they do listen and respond! In fact paling rajin merespon curhat gw pulak. *sister hug*

But wait...
Gw temenan sama Darina Danil sebelum gw tau namanya Darina Kamil, Darina Danil, Iti. Gw taunya Fitri Weddingku.
Gw temenan sama @ini_dhita juga dengan nama beken : Littlechubby.
Gw kenal Dhira Rahman waktu dengan nama BundaZua.
Kenal Ira yang ngetop dimana-mana ?
Dari jaman MP karena dia role model kami dalam per-belanja-an perlengkapan bayi. Huahaha...

Jadi motivasinya beda...

Saat gw down, Gw BBM-an sama @astie92 dan menangis. And she was there for me. Anytime.

Tapi apakah saat gw sedang happy, gw juga akan merayakannya bersama @astie92 ?
Oh well, itu sepenuhnya hak gw.
Untuk memilih dengan siapa gw tertawa dan dengan siapa gw menangis.

Itulah kata @astie92, perlu ketulusan untuk menjadi seorang teman.
Saat kita memutuskan menjadi seorang teman untuk individu yang lain,
Saat kita meminjamkan tangan untuk memeluk dan menghapus air matanya,
Saat itulah kita harus ikhlas dalam melakukannya.
Jangan berharap apa-apa atas ketulusan dan kebaikan yang kita berikan untuk seorang teman
Karena di saat kita berharap, di saat itu pula kita merasakan kecewa kalo gak dapet sesuai harapan.

Jangan berharap dia akan melakukan hal yang sama untuk kita, karena belum tentu
Jangan berharap dia akan mengingat kita dikala dia bahagia, karena belum tentu juga

Dan suddenly, gw berpikir soal konsep pertemanan.
Unconditional friend.

Temen seperti inilah yang seharusnya gw cari.
Temen yang seperti inilah mungkin yang sedang dicari temen gw.
Temen tanpa term and condition.
Yang tetap mau berteman dengan kita, even when we were nobody...
Yang tetap berada di pihak kita, sementara yang laen memilih peduli dengan pihak lain.

Friends who keep us away from lunacy!

Sekian meracau saya di sore ini. Lanjut bikin presentasi buat meeting besok.

13 comments:

  1. intinya kalo bertemen itu harus tanpa pamrih.

    kalo kita bertemen cuma demi biar ikutan ngetop atau biar keliatan keren, akhirnya bakal jadi bumerang buat kita sendiri. jadi stres, dll.

    buat apa?

    padahal bertemen itu kan buat seneng2. ngapain bertemen kalo jadinya malah susah sendiri kan? :D

    ReplyDelete
  2. banget banget setuju sama postingan ini. mungkin punya kenalan di mana2 itu lebih gampang, dibanding punya beberapa teman yg benar2 ada kapanpun dan tanpa embel2 kompetitif..thanks for sharing mba :')

    ReplyDelete
  3. hmm...dalem...unconditional friend...tidak ada term and condition..mengalir..ikhlas..apaadanya ..gak ada aroma kompetitif..nggak ada guntingan kertas eh salah maksudnya menggunting dalam lipatan yah...itu seperti peribahasa mbak indah itu hehehe musuh dalam selimut....saya terus terang setelah terpisah dari komunitas, terdampar disini, susah nyari yang click ...ada genk ibu ibu pkk...tapi pernah juga ada kasus, saling tersinggung dengan guyonan....jadi mending hati hati dan mundur teratur..*berpikir aromanya kompetitif bo' emak ini selera begini, emak itu begitu..rumahnya begini begitu..waduh takut sutris bagi saya yang masih ngontrak rumahnya hehehe, dan saya pendatang, lebih muda, takut nanti malah banyak mudhorotnya...jadi friend yang fun fun aja...nggak terlalu ikrib...ada satu kawan ikrib yang alhamduillah dari jaman smp, sd, sma, kuliah di universitas yang sama beda jurusan aja..senasib lah dari ndeso....sayangnya sekarang tinggal di disurabaya, paling telp2 an sms...dia dah lebih sukses dan makmur....manager bank ternama...tapi tetap mau membuka tangan untuk saya... emang bener tulisanmu mbak.."unconditional friend" we really need it..

    ReplyDelete
  4. berteman tidak hanya saat senang saja ya mbak, tapi harus menerima juga kalau temannya dalam keadaan sedih

    ReplyDelete
  5. heh? peribahasa apa ya ? (*ikut garuk-garuk kepala aja*)
    Kadang, suka mikir, ada juga tipe temen yang gak suka, kalau dikasih kabar senang dan bahagia dari kte...aneh ???

    ReplyDelete
  6. Memang kalo untuk berteman, kita bisa berteman sama siapa aja ya Ndah, tapi kalo untuk bersahabat, sepertinya harus pilih-pilih deh... Ya ngapain juga kita mau terlalu akrab dengan orang yang sebenarnya gak care dan sayang sama kita dan lebih parah malah nusuk kita dari belakang..

    Waktu masuk ke lingkungan kerja yang sekarang, bisa dibilang aku gak punya sahabat di sini. Teman baru banyak. Sahabat keknya gak ada. Bahkan sekalipun kami tinggal serumah waktu nge-kost, tetep aja statusnya cuma sebatas teman bukan sahabat, karena toh sudah terbukti salah satunya hobi nusuk dari belakang. Tapi bersyukur sih, dengan kondisi gak punya sahabat yang dekat di mata, aku masih punya suami (yg dulunya masih pacar :D ), punya orang tua, punya kakak sama adek yang kapan aja bisa ku gangguin buat curhat, punya blog (walopun curahan isi hati cuma nyampe di draft aja, hehe) dan yang terpenting punya Tuhan yang selalu siap 24jam buat dengerin aku...hehehe...

    ReplyDelete
  7. hi indah salam kenal izin copas kata2nya dikit ya lg galau sama temen jg ni. makasi :)

    ReplyDelete
  8. Temen si emg bs byk ndah.kita bs blg temen sm ini sm itu tp sahabat itu yg susah.kdg gw mikir ini gw yg naif pgn bs temenan sm sapa aja x ya tp blakangan ya gw srg kecewa krn aroma kompetitip itu mkn menggila. Aseli capek si dan akhirnya ya gwe balik ke temen yg ono lg ono lg pdhl jarak jauhan. Is saya curcol di blog lo...maapkeun :)

    ReplyDelete
  9. temen ya temen..ikhlas ke mana mana...ga ada "syarat dan ketentuan berlaku" hihihi...

    Setuju mbak indah...sy pernah merasa pengeeen berteman sama seseorang tapi dia tidak cukup menganggap saya sebagai teman...mungkin saya kurang keren kurang canggih...dll...ya sudahlah...*dicuekin ceritanya* hehehe

    ReplyDelete
  10. kalau pakai syarat dan ketentuan itu mah bukan temen tapi undian berhadiah... hehehe... bener mba indah temen itu seharusnya tidak hanya ada disamping kita ketika senang saja

    ReplyDelete
  11. berteman itu ya mesti tulus, gak ada pamrih, gak ada itung-itungan...

    ReplyDelete
  12. Setuju sekali mam, teman yang bener2 teman..yang menyiapkan bahunya buat kita nangis...tp tidak akan tersinggung saat kita melupakannya...tulus, tanpa pamrih:-)

    ReplyDelete
  13. Saat kita memutuskan menjadi seorang teman untuk individu yang lain,
    Saat kita meminjamkan tangan untuk memeluk dan menghapus air matanya,
    Saat itulah kita harus ikhlas dalam melakukannya.
    Jangan berharap apa-apa atas ketulusan dan kebaikan yang kita berikan untuk seorang teman
    Karena di saat kita berharap, di saat itu pula kita merasakan kecewa kalo gak dapet sesuai harapan.

    Jangan berharap dia akan melakukan hal yang sama untuk kita, karena belum tentu
    Jangan berharap dia akan mengingat kita dikala dia bahagia, karena belum tentu juga


    bagus banget kata2nya, boleh ku kutip di blog/fb ga? kutulis sumbernya kok #kedip2ngerayu

    ReplyDelete