4.11.2012

Teman Tapi Kompetitip

Gara-gara postingan gw yang ini, ternyata banyak juga ya yang ngalamin kekecewaan sama worang-orang yang dianggap sebagai teman.

In real life, Gw orang yang gak bisa kontrol mimik.
Jadi saat gw gak suka dengan seseorang, pastilah keliatan kalo gw emang gak suka. Bukan tipe yang sanggup bermanis-manis, ternyata di belakang tangan bawa piso siap menusuk.

Dan punya temen cewek itu lebih complicated buat gw ketimbang temen cowok. Tapi kalo pengalaman Allisa, katanya iklan KB. Cewek cowok sama aja. Cuma kalo cowok, intriknya lebih rapih. 

So far, selama ini aku dipertemukan sama cowok-cowok yang berkarakter sama, Lis. Males ribut sama cewek. Eh males ribut sama aku sih. Nyehehe...sepertinya sih.

Tapi kalo pengalaman gw yang pernah dibuat gak nyaman sama temen cowok, gw akan langsung samperin dia dan labrak bilang langsung ke dia kalo gw gak suka digituin sama dia. Dia gw tanyain balik. Kalo dia ada di posisi gw, kira-kira mo gak dia gw gituin juga. Gitulah kira-kira. Ngomong sambil bawa bedil. Hihihi..

Pernah ada temen cowok yang diam-diam suka ngadu ke mantan boss gw. Emang udah santer sih, kalo dese ini suka 'bernyanyi' ke para boss ngomongin si A,B,C. Dan kali ini gw jadi mangsanya. Isssh belon tau dia. Kayaknya dia salah pilih mangsa. Soalnya korban-korban yang laen cuma berani ngedumel di belakang. Walopun sesama lekong.

Gw langsung datengin ke ruangannya. Gw tanya apa maksudnya dia ngadu yang gak-gak ke mantan boss gw. Padahal kalo gw punya masalah sama dia, selalu gw diskusiin sama dia. Dia pun diem maluk. Maluk ketauan ngadu kamsutnya.

Dan kasus itu selese gitu. Besok-besoknya dia mikir seribu kali kalo mo ngaduin gw lagi. Gw kan galak, Book. Takut dilabrak gw kali. Hahaha

Dan setelah gw labrak itu, kami masih bertegur sapa, bercanda, dan seakan-akan biasa aja walopun gw juga tetep waspada sama dia. Tapi secara profesional, kami ya baik-baik aja. Dan kasus pelabrakan itu cuma gw dan dia yang tau. Antara pelabrak dan yang dilabrak. Ya sama Tuhan juga sih.

Tapi kalo gw labrak temen cewek kok kayaknya bakalan panjang ya urusannya. Even masalah profesional pun akan dibawa jadi masalah pribadi.

Bisa-bisa satu pabrik bakalan tau ceritanya kalo si Indah itu udah menindas, mengintimidasi, menganiaya pokoknya semua kata kerja yang negatip lah. Entahlah...mungkin gw aja yang su'udzan sama kaum gw sendiri.

Ehm, Versi gw, Teman Tapi Kompetitip itu adalah ........

Saat loe ke sekolah pake kalung yang lagi nge-heiitz, terus salah satu temen genk loe bilang " Eh, kok loe berani pake kalung gituan ke sekolah. Kan lagi dirazia sama guru BP. Gak usah pake. Lepas aja"
Dan seminggu kemudian loe ngeliat dia pake kalung model yang sama. Ke sekolah juga. Jawaban malu-malu kucingnya saat ditanya " Eh iya, ternyata gak dirazia ya....". Meleleh gak sih ??

Ketika loe dan room mate sama-sama menjomblo. Dan dia tau kalo loe lagi ngecengin cowok mayan ngetop di jurusan loe.
Eh pucuk dicinta ulampun tiba, ternyata si cowok idaman ini ngaku ke dia dan temen loe satu lagi kalo tuh cowok juga napsir sama loe tapi masih ragu untuk bilang " aku padamuuu".
Saat temen loe yang satu lagi nanya " Kasih tau gak yaaa ? ", dan dengan muka angelish yang menipu, room mate loe bilang " Gak usah..."

Ketika temen loe bilang " Gw abis diomelin bokap gw, karena make mobil bokap diem-diem sampe pulang pagi abis ngedugem..."
Loe : " Emang loe suka dugem ?"
Temen loe : " Eeeitts...jangan salah...gw sering ngedugem sama pacar gw yang sekarang lagi sekolah di Jerman "
Dan selang beberapa tahun kemudian, loe menemukan fakta bahwa temen loe tadi ternyata gak bisa nyetir.
Daaaan bokapnya gak punya mobil.
Pacar di Jerman ? Wassalam.
*eh ini temen tapi kompetitip apa temen suka berhalusinasi sih? Ambigu *

Ketika loe abis beli barang baru dan branded, langsung diberondong pertanyaan " Mbak, itu jam nya aseli gak ? KW Super ya ? " *Maksud EL, gw gak mampu beli yang aseli?!!*

Yang bilang " Gak apa-apa, keren kok! " kala hampir semua temen-temen loe yang lain sepakat kalo loe mirip badut.
Tapi justru bilang " kayaknya gak pantes deh di loe " kala hampir semua orang bilang loe keliatan manis dengan baju baru yang lagi ngehiitz.

Yang ngajakin loe " Bobo aja yuuk, udah ngantuk nih!" pas lagi serius belajar buat ujian Kalkulus besok. Dan tengah malam loe mendapati dia bangun...dan lagi megang kalkulator dan catetan Kalkulus. 

Hari ini loe ngetweet mau pengen makan empek-empek.
Eh temen ikrib loe twitpic foto dia lagi makan empek-empek.
Loe ngetweet pengen Birkin.
Eh gak berapa lama, temen ikrib loe ngetweet pengen beli tas baru. Udah bosen nih pake Birkin. Abisan 'So last year', katanya.
Loe ngetweet pengen ke Perancis,
Eh temen loe reply tweet loe. Nawarin loe " Mau aku pinjemin Lonely Planet Perancis gak ? Aku punya...waktu dulu aku pergi ke Perancis. Tapi aku cari-cari dulu ya. Abisan aku udah sering banget ke Perancis, jadi gak baca lagi deh."
Loe ngeblog menyatakan keinginan untuk masuk surga.
Temen ikrib loe komen di blog loe " Eh, tebak dong gw lagi nulis komen di mana ? Dari surga, tauuk..."

Yang keliatan seakan memuja loe, ngepens berat sama loe, yang selalu RT tweet gak penting loe, yang selalu bikin TL loe kuning-kuning karena keseringan reply tweet loe.
Tapi sebenarnya dia orang pertama yang tertawa kalo ada drama yang menimpa loe. *ironic!*

Dan ketika, saling berbalas komen di blog, saling cipika-cipiki waktu kopdar, namun diam-diam mengirimkan hate-comment di blog loe pake anonymous. 
*wong edan iki mah!*

Sapa lagi yang pernah punya pengalaman dengan temen tapi kompetitip ? Buruan ngacuuuung!!!
Coba, gw pengen tau deh versi kalian...

Penasaraan deh gw , kaum Hawa doang yang punya TTK apa kaum Adam juga punya yang namanya TTK ?

Mari kita tanya Om Arman...hahaha..
*apa malah cuma gw doang yang punya versi beginian ? Kalo gitu, Derita loe, Ndah*

19 comments:

  1. pernah kejadian tuh mbak teen bilang udah nikah suaminya di suatu kota atau negara ternyata gak, dia belum nikah

    ReplyDelete
  2. Loe ngeblog menyatakan keinginan untuk masuk surga.
    Temen ikrib loe komen di blog loe " Eh, tebak dong gw lagi nulis komen di mana ? Dari surga, tauuk..."


    hmmm....ini mah namanya temen kompetitip till (after) death do us part ya... :))

    ReplyDelete
  3. Aduh.. topiknya bikin gatel pengen nimbrung :))

    kalo versiku:

    Temen seperjalanan ke kantor, yang biasanya slalu pulang pergi ke kantor bareng. Tapi pas lagi ga berangkat/pulang bareng slalu nanya: "eh kena macet ga lo? lo sampe kantor/rumah jam berapa? gw dong sampe rumah/kantor jam sekian. duluan gw dong ya."

    Beuh.. sumpah nyebelin, lebih duluan sampe aja dibanggain. ahahaha.. cemen ya gw kompetisinya, cuma selevel jam brp sampe tujuan :D

    ReplyDelete
  4. yg pernah gw alamin

    zaman kuliah:
    hah lo dpt A?? koq bisa?? minta ujian ulang yuk ke dosen..gw ga percaya lo dapet nilai A.. --->> dia anggap gw bego banget ya??

    eh ini kompetitip apa merendahkan ya??

    ReplyDelete
  5. huahahaha... sebelum ditanya, pas baca2 dari awal gua langsung keingetan ama salah satu temen kantor gua dulu.

    untungnya cuma temen kantor ya, bukan temen ikrib. kalo temen ikrib rasanya sih so far gak pernah dapet yang kompetitip. :D

    jadi temen kantor gua ini cowok juga ya. dan ternyata udah pada tau kalo emang sifatnya gitu. kompetitip dan sangat menjilat bos gitu dah.

    tapi dulu gua karena masih baru jadi belum ngerti awalnya.

    pernah suatu hari, gua ama dia ditugasin untuk presentasi ke medan besok paginya. sore itu kita disuruh bikin slide presentasi. gua bagian accounts payable, dia bagian accounts receivables.

    pas disuruh bikin slide gitu, dia langsung ngomong ke gua: bikinnya simple2 aja ya, paling 1-2 halaman aja. gak usah pake gambar2.

    gua sih ok ok aja.

    dan gua emang bikinnya 2 halaman aja.

    dan besoknya, sampe di medan, pas presentasi giliran dia dong... presentasinya ada kali mau 20 halaman slide, penuh dengan gambar2 dan warna warni!

    huahahahha

    gua ya antara gondok ya geli. kok jadi berasa kayak lagi di SD ya???

    tapi ya gua diem aja sih, males mengkonfrontasi, asal gua tau aja kalo dia orangnya begitu... :D

    ReplyDelete
  6. Gue : Ortu gue divorced.
    TTP : Sama, gue juga.
    Gue : Gue skrg tinggal sama kakak gue.
    TTP : Gue juga.

    bla bla bla....
    *semakin banyak kesamaan*

    Bbrp hari kemudian...

    Cowoknya si TTP : Gue lagi nyari kado buat ultah perak (25 tahun) ortunya si TTP.

    Gue : *mikir, si TTP kan umurnya 20 tahun*

    KAMPREEEET *nendang ke neraka*

    ReplyDelete
  7. Kalo aku juga pernah sih Ndah, ngalamin yang judulnya diadu-aduin ke boss. Tapi gak mungkin aku konfrontir karena boss aku juga gak akan ngomong siapa yang ngomong ke dia, dan orang yang ngaduin juga gak akan ngaku segalak apapun aku di depan dia. Kalo aku konfrontir, malah jadinya kesannya aku yang salah dan sembarangan nuduh..hikkss.... Jadi yah aku diem aja, cukup yakin kalo Tuhan gak akan biarin orang lain jatuhin aku. Terbukti dong pas penilaian kinerja, puji Tuhan boss ngasih aku nilai yang paling memuaskan. Sampe sekarang, tu orang yang suka jahat sama aku gak bisa ngelewatin peringkatku, padahal dia masuk duluan.

    Pernah juga ngalamin ada temen di kantor ini ngehasut temen2 laen biar gak suka sama aku. Lagi-lagi ya aku cuma diem aja. Toh akhirnya juga semua bakal tau kan karakter asli masing-masing. Dan akhirnya ya bener, orang2 juga jadi pada tau siapa sebenarnya yang cuma pinter akting :D

    Sebenarnya kalo ngomongin TTK ini memang ada di mana-mana yah. Bener kayak cerita kamu di sini, mau sejak jaman sekolah, sampe kuliah, sampe kerja, sampe punya anak, tetep adaaaa aja si TTK ini di mana2.. :D

    ReplyDelete
  8. Hmmm berlanjut yah jeng...hehehe...ngekek setengah gimana gitu mbacanya..palagi mbaca komen komennya kawan kawan...ada arman, ada yang "ada deh" sapa itu...mbak seleb yah..:)...atau koment mbak allisa..hmm semua dengan pengalamannya soal TTK ini..
    saya hehehe...sering .....nggak ditempat kerja nggak diluaran...emang bener kata mbak allisa akan selalu ada...
    ditempat kerja..hampir sama sama mbak indah saya mending to the point..tapi saya tunggu dulu...saya sabar sabarin dulu...saya nggak mau menghitung ini itu yang telah saya capai dalam kerjaan...dan pamer pamer...tapi saya lebih baik diam dan atasana akan menilai sendiri...dan saya yakin Tangan Tuhan berjalan...intinya saya sabar dulu tapi kalo dah pas timingnya dan dibiarin semankin melunjak baru saya "labrak" dengan baik baik tentunya..*eh emang melabrak ada baik baik yah..pernah kejadian saya telp saya konfron apa maksudmu karena saya tahu dan awarenya dah dijalan mau pulang..jadi mending daripada besuk besuk mending sekarng aja saya telp..saya ungkapkan semua..apa mengapa..apa aku pernah mengganggumu??? apa masalmu sama aku...bla bla bla...masih juga ngelit..dasar ular dimana mana akan jadi ular..kata bojoku kalo dah gawan bayi atau sifat mana bisa berubah dan ternyata benar, sehari dua hari baik, eh abis itu balek lagi...baik baikin kalo ada apa apa, giliran ini itu..ngadu ini itu...merasa jadi sok pahlawan..problem solving...sok jadi auditor..walah nggak pernah berkaca bahwa dia sendiri juga nggak perfect..tapi saya juga nggak pernah ngadu ini itu..cukup saya print screen aja evidence nya dan simpan di draft sampai suatu saat kalo masih macem macem saya tunjukkin.....*ini mah namanya pendendam yah hehehe..enggak sih cuman buat kaca aja.....kawan kawan yang ngerti saya dan tahu sifatnya bilang..hajar aja..kirim aja cc semua bos..saya tetap senyum..nggak baik membalas sesuatu dengan sesuatu yang sama jeleknya lho terus apa bedanya saya sama dia....mencoba sabar dan ikhlas dan apa adanya pribadi saya dalam bekerja, kalo bisa dengan pendekatan baik baik dan diskusi kenapa mesti dengan konflik..tapi sejatinya emang dunia kerja yo mengharuskan seperti itu.."kompetitif" eh tapi nggak dunia kerja aja...di luaran..entah itu berteman, bertetangga, ....dari jaman sekolah, kerja...dah keluarga..ada aja..TTK ini.. *mak ini koment apa posting..sorry nyampah...seperti yagn saya bilang di blog mbak allisa..entah pas nulis koment kayak ngobrol aja rasanya...plong lepas..inilah indahnya ngeblog dan saling koment...serasa punya teman..tapi bukan TTK kan hehehe..teman sharing dan berbagi..kalo ada yang cocok yo diambil dan dipake...kalo nggak cocok ya udah..nggak usah ada judgement....gitu kan...ampun deh mbak.. komentnya kayak kereta...:)

    ReplyDelete
  9. Aku punyaaa TTK di dunia nyata! klo ini mah kelewatan, dy ngitung bgt dlm hal materi & sll ingin lbh. Klo ga bisa lebih keluarnya jd syirik, iri, dengki, sinis, nyinyir. Dan segala kata kerja negatif lainya *LOL*. Kdg bikin kesel, tapi yaudahlah sing waras ngalah..pasti kan dy bakal cape sdri, masa hidup isinya buat nyaingin org terus.

    Temen pemimpi jg ada, sukanya ngibul. Lg bahas Spore ikutan nimbrung aku kmrin abis dr Spore loh, ditanyain kmn aja pas di spore? gatau lupa. Dimari bahas ke Bali, nimbrung lg aku pernah ke Bali. Ditanya nginep dimana? jwbnya gatau namanya lupa. Halaaaaaaaaaaaaghhh :))

    Kesimpulannya: Alhamdulillah kita diciptakan mjd manusia normal & waras :p

    ReplyDelete
  10. Koq gue agak tersungging sih Ndah soal makan empek2. Itu kan gue banget kalo lagi bikin ngences Yudith dan para twitmoms. Apakah berarti aku teman tapi kompetitip?

    *menerawang*

    ReplyDelete
  11. Eh ndah, gue sendiri ngerasa jiwa detektip itu sebenernya berangkat dari jiwa kompetitif loh, kalo gak kompetitif kan gak mau tau :)))

    ReplyDelete
  12. aq juga pernah mengalaminya tapi kejadiannya agak tersembunyi,aq cuma tau dr orang lain kalau si A temanku ini suka begini2,tapi aq cuek aja krn takutnya salah paham juga.

    ReplyDelete
  13. @Lidya - Mama Cal-Vin

    kadang, wanita gak suka ketauan kalo masih sendiri. makanya dia berusaha menutupinya. Takut disangkain kok belum laku juga. Pdahal kan kita juga gak sepicik itu mikirnya.

    ReplyDelete
  14. @ndutyke
    hahaha...kamu lucu sekali sih, Tyk.

    @ Mila,
    Apa aja bisa bikin kompetitip ya, Mbak. Walopun cuma sekedar nyampe duluan sapa.

    @ Della,
    Tapi emang iya, Del ? *kabur ah sebelum dibekep Della*

    ReplyDelete
  15. @Arman
    hahaha..gw pikir cuma cewek doang lho, Man. Eh ternyata sama aja ya.

    @ Adadeh,
    Berarti ? Ortunya nikah pas umur 5 taon ? :p

    @ Allisa, Mama Kinan,
    Yah mungkin sifat manusia emang suka kompetitip. Tapi semua tergantung bagaimana menyikapinya. Ya gak ? *sok wise*

    ReplyDelete
  16. @dian sigit solichedi
    Mbyeeer. Dan semoga kita tergolong orang yang waras dan calon penghuni surga. *benerin ciput*

    @ Irra, Iti,
    Eh gw sering lho maen detektip sama Irra. Artinya gw ngepens sama Irra dong ? Ahey! Emang iya ternyata Ra, aku ngepeeens padamu.

    @ Mbak Diandra,
    Mending dicuekin aja, Mbak ya. Daripada bikin setres. Nyehehe

    ReplyDelete
  17. halo mba,,salam kenal,,aku anonim yah, demi keamanan diri ini :p

    aku baru lho mba ngalamin,,jadi ceritanya aku bilang pengen parfum, tanggapan dia, adalah dia males pake parfum karena ga suka kalau orang recognize dia dari wanginya, tapi setelah aku beli parfum, doi beli lho...

    lalu kemudian akuh beli maskara dengan eye shadow, tanggapannya?ga bs pake kayak gitu, kulit super sensitif, dan kemudian beli lho maskara dan eye shadow

    di hari lain dia liat saya si cewe yang tomboi ini punya lipensetip, dan kemudian beli lipensetip-lah dia...

    dan lalu masih banyak perintilan-perintilan sedemikian

    *garuk-garuk kepala*

    ReplyDelete
  18. Ahahaha...postingan berbeda namun pernah merasakan juga.

    Jadi temen ikrib akuh pernah kasih saran buat jauhin gebetan aku karena.. blaa..bla..bla.. Dan aku lebih baik cari yg lain.

    Dan dua bulan kemudian, tadaaaa....dia jadian aja gituh sama gebetan aku (yg notabene dia juga naksir aku, huhuhu)

    Setelah gondok luar biasa dongkol teramat sangat, barulah diketahui kalau ternyata teman umm..ralat mantan temanku ini ngomong yg ngga2 tentang aku ke gebetanku. Dan bodohnya gebetan..errr..mantan gebetan percaya dan gak mau tanya langsung. Dan sampai saat ini, kamu tidak pernah saling sapa lagi.

    Saya sih biasa ajah, tp cukup deh sampai sini ajah..huhuhu...

    ReplyDelete
  19. lucu banget yaaa...numpang crucol dong..dulu waktu kuliah punya temen kaya gini juga...dia itu waktu sma pinter banget beda ama saya yg ga pinter..dilalah pas kuliah satu jurusan en jadi deket...nah kebetulan pas kuliah tu saya tiba2 kesambet apa gitu jadi pinter, ipk saya lebih tinggi lah dari dia, trus saya punya byk temen dibanding dia (lebih beken gituhhh),dst yang seakan2 dia ngrasa bahwa dia bayangan saya...pdhl saya ga pernah nyuruh dia cuci baju,jemur,dst (emangnya art???),saya selalu berlaku baik deh sama dia...dia selalu ngomong yg bagus2 ttg saya, dst tapiiii pernah ni dia bilang rambut saya bagus sambil ngejambak!ugh,,,sebel banget...pas makeup di salon dia, saya d kasih MUA yang bikin saya jelek spy dia kliatan lebih bagus than me...ada2 aja...untungnya, I'm done with her,hehe

    ReplyDelete