4.18.2012

Meluap Di BBG

Baru-baru ini gw melampiaskan kekecewaan gw terhadap BBG di genk gw. Kekecewaan yang selama ini cuma gw pendam. Pendam. Terus pendam, hingga menumpuk, meluap dan gw tumpahkan semua isinya.

Anggota genk yang juga jadi member BBG langsung terpana. Gw yang biasanya cuma nulis-nulis gak jelas, bisa nesu kayak gitu.


Berawal dari gw lagi PMS.
Masih sakit dengan luka lama. Dengan BBG, teman genk kuliah gw ini.

Waktu zaman gw masih berstatus mahasiswi kece, di genk cuma ada 5 cewek. Dan rame-rame iseng-iseng ngekhayal kalo kami berlima berpasangan dengan salah satu anggota genk juga.

Termasuk gw yang dipasangkan dengan Didi (nama samaran). Kenapa gw dapetnya si Didi ?
Karena gw dominan, dan Didi penurut. Dibayanginlah kalo gw melakukan tindakan KDRT terhadap Didi. Awalnya buat lucu-lucuan di kamar kost-an. Hahahihi. OK, sampe sini masih lucu. Gw ikut tertawa bersama Didi dan teman-teman lain.

Waktu Didi ternyata punya pacar, gw dikenalin  sama pacarnya. Manis dan Cantik. Namanya Imah. Didi juga cerita soal fantasi lucu-lucuan tadi. Tapi karena emang dasarnya Imah cantik, manis dan baik, jadi Imah paham betul kalo itu cuma buat lucu-lucuan aja. Mungkin Imah juga tau kali ya, gak mungkin gw napsir sama yang namanya Didi. :p.

Yang namanya Didi itu kurus, item, gak ganteng sama sekali, gak keren. Pokoknya bukan tipe cowok yang dikejar-kejar wanita. Begitulah kira-kira deskripsi tentang seorang Didi.

....lama Didi gak masuk kuliah. Nongol-nongol cuma pas UTS sama UAS doang. Dan berhubung Didi sering ngulang mata kuliah semester di bawah kami, jadi jadwal UTS dan UAS nya jarang bareng gw.
Tiba-tiba gw dapet message suruh nelpon sederetan angka. Penting katanya.

Gw bela-belain nelpon tuh nomer. Penasaran sapa sih dan ada urusan apa dengan gw. Ternyata yang nerima seorang wanita. Abegeh. Anak baru lulus SMP.

Ngakunya sih sepupunya Didi, bernama Tjitjih. Dan dia nanya apa bener gw ini pacarnya Didi. Ya gw bilang gak lah. Pacarnya Didi itu namanya Imah. Loh, emang itu kok yang gw tau saat itu.

Gak tau apa yang diomongin Didi ke Tjitjih mengenai gw dan dia.
Belakangan, gw hanya tau Tjitjih itu ternyata pacarnya Didi yang baru. Didi sempet patah hati ditinggal Imah dan macarin si Tjitjih.

Dan Tjitjih ini ternyata sangat cemburu beraaaat sama gw. *hedeeh...gw serasa kayak cewek sempurna, dan Didi kayak cowok ganteng bak sinetron Endonesah*.

Didi keceplosan bahwa emang sih dia pernah becandain Tjitjih kalo gw napsir dia. Gubraks. Sampe sini, gw cuma mangkel aja karena gw ngerasa nama baik gw dicemarkan. Tapi ya sudahlah...temen-temen lainpun menanggapi ini dengan bercanda.

Sebagai teman yang pernah dekat, gw bela-belain dari Jakarta, abis UAS ke Banjarnegara bersama teman-teman genk lain menghadiri pernikahan Didi dan Tjitjih.

Didi putus kuliah, Tjitijih gak menyelesaikan pendidikan SMA. Gak ada apa-apa sih, cuma mereka pengen ngikutin jejak Agnes Monika dan Sahrul Gunawan di Sinetron Pernikahan Dini.

Lama-lama becanda ini kok kayaknya udah gak lucu ya.
Dan yang bikin gw sebel adalah Didi bisa dengan ketawa-ketawa cerita gimana Tjitjih cemburu sama gw.

Nambah sebel lagi temen-temen genk gw ini ikut tertawa bersama Didi. Kalopun gw komplain, justru akan membuat mereka makin tertawa lebih kenceng. Karena lucu liat gw ngambek. Makanya gw lebih suka diem aja.

Kejadian, si Tjitjih dan Didi udah punya anak 2 apa 3 waktu itu ya.
Gw udah punya pacar. Somehow, gw bilang sama temen gw kalo gw ngeliat Didi di antara abang ojek di kebon Jeruk. Kebetulan mereka tinggal di Kebayoran Lama. Temen gw ini confirm ke Didi yang diliat gw itu bener gak si Didi.

Didi ngamuk. Tjitjih apalagi. Jungkirbalikin rumah mereka kali ye.
Padahal jelas-jelas kan yang nelpon Didi tuh temen gw. Napa ngamuknya ke gw ? Kok jadi gw yang dituduh mengganggu rumah tangga mereka. Apa hubungannya ?? Hedeeh...tapi ya sudahlah.

Eh ternyata kasus itu gak berenti hanya sampe situ.
Entah gimana pokoknya si Tjitjih bisa dapet nomer telpon rumah gw. Entah dapet dari buku telpon Didi, ato nanya temen-temen genk gw yang lain. Si Tjitjih ini emang cuma alergi sama gw. Sama temen genk gw yang lain mah dia biasa aja.

Kasus penteroran dimulai. Gw...diteror sama istri orang. Istri dari temen gw sendiri. Adooooh, malu-maluin gak sih ? Kayak gw pengganggu rumah tangga orang lain aja. Pliis deh.

Mulai sering banget ada yang nelpon nyariin gw, tapi kalo gw angkat gak ada suara. Kalopun ada suara, cuma caci maki . Isi kebon binatang keluar semua setiap gw angkat telpon. Mulai dari doggie, pork dan aneka satwa lainnya.

Tengah malem pun masih dia lakonin. Hedeeh...gw sampe gak bisa bedain ini telpon dari orang sakit jiwa ato mbak Kunti lagi ngetest telpon.

Orang rumah gw mulai merasa terganggu, karena telpon berdering sering banget. Tiap 3 menit sekali kali ya. Emang kurang kerjaan tuh orang.
Padahal zaman itu belum perang tarif lho kayak sekarang lho. Yang banyak gretongannya. Yang ada paket gawol, paket anti-galau.

Nelpon masih mahal aja dan sorry to say, dia juga hidup dengan uang yang gak berlebih. Daripada buat bayar pulsa neror gw, mending duitnya buat belanja sehari-hari kan ?
Sayang yah. Kalo udah ada paket anti-galau kala itu, mungkin dia akan update status di Fesbuk mencurhahkan kegalauannya.

Pernah Alm bokap gw coba ngangkat telponnya dan si Tjitjih bilang " Om, anak om itu an*ing!" . Astaghfirullah. AAJB *amit-amit Jabang Bayi, jangan sampe keturunan gw ada yang gak sopan kayak gini*

Alm bokap gw langsung nelpon ke rumah Didi minta supaya orang tua Didi menegur menantunya karena gak sopan. Abis tuh frekwensi telpon mulai berkurang, dan lama-lama pun berhenti. Hidup kami tenang kembali.

Oh well, tapi gw gak sepenuhnya bisa tenang waktu itu.
Setiap kali gw bertemu Didi di salah satu acara bareng temen-temen genk gw, ada banyak rasa yang berkecamuk dalam hati gw.

Trauma karena gw takut abis ketemuan ini, Si Tjitijih akan kembali meneror gw. Dan diteror itu sangat gak nyaman lho. Walopun cuma denger suara, gak ketemu muka. Dan rasanya sakiiiiit banget. Makanya suka heran sama, yang jelas-jelas ganggu rumah tangga orang lain kok bisa cuek sih diteror sama istri sah ??

Jengkel karena setiap gw mengutarakan keberatan gw ke temen-temen, mereka selalu ketawa dan ngecilin. " ya elah, Ndah...gitu aja loe marah"
Muak karena udah tau punya istri pencemburu gak punya sopan santun apalagi otak, si Didi ini masih bisa-bisanya ngeggombal ke gw bilang kangen pengen ketemu gw. Gw paham maksudnya kangen sebagai teman, karena bagaimanapun kami pernah berteman sebagai genk.

Tapi sorry, gw muak ngeliat kelakuan dia. Karena dia seakan menikmati dicemburui istrinya. Menikmati tertawa (bersama teman-teman gw yang lain) setiap ngeliat respon gw yang ketakutan sama istrinya. Eh ini yang sakit jiwa istrinya, temen gw apa dua-duanya sih ?

.....sampe gw curahkan perasaan gw malam itu di BBG. Awalnya temen-temen gw masih menanggapinya dengan tertawa. Bahkan salah satu temen gw yang sok angelish bilang " Nasib loe, Ndah!"

Errrr, tau gak sih, rasanya pengen gw cakar aja mukanya. Auuummm...
Mana kemarahan ini udah terpendam bertahun-tahun, malam itu gw lagi PMS pulak. Tapi demi pertemanan, gw cuma diemin aja. Gak merespon. Pura-pura gak baca.

Gw cuma bilang " Dan kalian tampak sangat menikmati apa yang terjadi antara gw dan Tjijih...kalian merasa ini semua lucu. Tapi kalian gak pernah berada di posisi gw..."

Meluncurlah semua uneg-uneg dan kejadian Tjitijih meneror gw, apa yang udah Tjitijih bilang ke Alm bokap gw. Kemudian BBG hening. Satu per satu temen gw yang cowok minta maaf. Mereka ngaku gak tau kejadian yang satu itu. Dan mereka jadinya tahu bahwa ini udah mulai gak lucu.

Temen gw yang angelish masih nanya " kok loe gak pernah cerita sama gw ?"

Buat apa ? Buat diketawain lagi ? Buat dikomentarin 'Derita loe, Ndah !!' ? Basi!
*eh gw ternyata marah beneran ya ??*

Dan gw bilang kalo gw udah memutuskan untuk gak mau datang di setiap acara yang bakalan dihadirin Didi.

Memutus tali silaturahmi ? Itu resiko Didi saat dia membuat cerita yang ternyata-sama-sekali-gak-lucu hingga permasalahan ini menjadi berlarut. Udah harga mati Tjitjih gak mau berdamai dengan gw. Ada teman yang mencoba mendamaikan walhasil malah kena semprot dan teror Tjitjih juga.

So what ? Gw juga gak rugi. Tapi gw gak mau berhubungan lagi dengan Didi. Mending gw kehilangan satu orang teman, tapi hidup gw damai daripada gw mempertahankan teman macam Didi tapi hidup gw dan keluarga gw dalam bahaya laten. Bahaya teror maksudnya.

Gw gak tau musti ngasih himbauan apa untuk mereka yang punya pasangan posesif dan membabi buta.
I mean, harusnya waktu pacaran kan kedeteksi sifat pasangan. Dan kalo sampe kalian putuskan untuk tetap menikah dengannya, ya adalah bagian dari resiko untuk kalian harus membiasakan hidup dengan begitu. Gitu loh.

Tapi jangan menyusahkan orang lain. Kami ini gak terlibat apa-apa dalam hubungan kalian. Dan buat perempuan berperasaan halus macam kami, sakit lho rasanya dituding sebagai pengganggu rumah tangga orang lain. Ya ampuun, kayak kami ini perempuan gimana aja. Padahal boro-boro pengen ngerebut waktu dia udah kawin, wong dia masih jomblo aja ...ogah!

Eniwei, BBG Genk Ratjoen sekarang udah Full Team lho. Komplit. Karena Yudith sudah bergabung. Beraneka topik yang berbobot akan hadir di salah satu chatroom di BBG. Yay! Hahaha...

Welkam, Yudith...

Sekian curhat gak penting tentang derita saya yang pernah diteror istri teman saya. Sejak itu saya selalu berusaha menjaga hubungan baik dengan para istri teman saya. Cukup sekali saya diteror. Jangan lagi-lagi deh!

14 comments:

  1. Soal teror-teroran jadi inget pengalaman pribadi. Baca postinganlo gue jadi keinget lagi deh. It was traumatic karena sampe maki-maki dan neror keluarga, teman dan pacar gue. Haduuhh...

    Emang harusnya dikelarin ya Ndah. Good job lo akhirnya meluapkan semua kekesalanlo. Daripada jadi jerawat batu kan? #eh :)

    ReplyDelete
  2. Yg sabar n ikhlas ya mb.... Aku yakin mb Indah bs kuat ngejalanin semuaa.. apalg support tbesar dr mas Hani ma Athia... Semangaaatsss

    ReplyDelete
  3. Aku takuttt ada yudith di BBG :p

    Itu salah didi nya ga sih? Kok ga bs ngomongin ke istri nya kl ga ada apa2 diantara kalian.
    Kl gw jadi elo, sekalian aja panas2in.. Tiap ktm didi dandan secantik mungkin trus ajak ngobrol :p

    ReplyDelete
  4. baca postingannya kaya baca cerpen di anitacemerlang #eh. tapi salah 1alasan si tjitjih kaya gitu karena tingkat pendidikan jg. soalnya gue udh nemu 2 kasus istri posesif krn educational gap sm suaminya.okelah kalo dia sama didi ya ga jauh tp mgkn pikirannya masih dangkal bgt berhenti di masa ABG SMA, menilai temen2 cw didi sbg saingan. gw pernah dicurigai sama istrinya tmn juga.krn srg sekelompok bikin paper (padahal rame-rame tp sekelompok cm gue yg wkt itu msh single) dan pemimbing tesisnya sama jd sk brg antri bimbingan padahal kan rame.belakangan stlh agak clear dia curhat blg aku sebenernya percaya sm suamiku tapi srg ga ngerti kerjaan sama gimana dia di kuliah,ngurus 3 anak aja ini udah cape.kalo ditanya dia kayanya males ngejelasin karena takut aku nggak ngerti kali ya. si mbaknya ini lulus SMU lsg nikah sementara suaminya skrg lg lanjut S3 di umur 32 thn.
    Gue aja dulu lsg jagajarak bgt sama suaminya,malesin diteror ga jelas.aplg kalo kasus gini sih mending putus hubungan aja sama didi, ga sering ktemu lg juga. banyak mudharat & fitnahnya.

    ReplyDelete
  5. Kebayang kesel dan capeknya Ndah ngadepin yang kayak gitu. Si tjitjih tuh bener2 posesif dan pencemburu buta yah, mungkin ya bener juga karena faktor kurang pendidikan juga kali' yah dan sayangnya dia punya suami yang gak bisa dibilang gak becus lah ngarahin istrinya...

    Kalo aku jadi kamu juga gak bakalan mau ketemuan lagi sama temen yang kayak gitu, soalnya cuma nyusahin aja, hehe

    ReplyDelete
  6. ikut prihatin mba indah... kirain crita beginian cm di sinetron ternyata ada juga yah orang yg ribetnya minta ampun kek gini....

    ReplyDelete
  7. mbak Indah itu cukup sabar....
    kalo aku ya mbak....dah kudatengin itu Didi, ada Tjijih juga sekalian....kalo perlu bawa suami juga...kulabrak habis2an...bilang semua uneg2 yang ada....ih aku kaya kompor mleduk gini sih....
    karena ya kalau dalam pikiranku...menjauh pun masih mengandung kemungkinan tuh istri posesif masih negatif pikirannya. kuncinya ada di Didi, bagaimana dia bisa mengendalikan dan menjelaskan ke istrinya. Dia yang bikin gara2, dia yang harus selesaikan.
    Semangat mbak. semoga dengan curhat begini jadi plong....

    ReplyDelete
  8. Aku juga dicemburuin ama istri sahabat SMA aku...
    kejadianya baru2 aja. tapi ga sampai diteror kayak gitu sih cuman disewotin aja...dia ga mau mandang aku.

    Jadi aku datang ke nikahan sahabat aku ini eh pas aku salamin si sahabatku ini, eeeh pas dikenalin ma istrinya, istrinya sewot dooong, aku ga dipandang. Udah gitu si sahabat aku ini malah nyamperin aku pas tamu udah sepi (aku datang agak belakangan), makin sewot lah istrinya. Buru2 pamit deh...Hadeeeuuuuhhhh.....ya elah masak cemburu ma emak2 yang kesanapun bawa anak.

    Udah aja abis itu males deh dibbm atau disms ma temen SMA-ku itu, takut dilabrak istrinya heheheh

    Bete banget mbak, aku aja digituin udah sebel apalagi mbak Indah yang diteror, ga bisa mbayangin...sabar2.. :)

    ReplyDelete
  9. si didi kayaknya beneran naksir lu ya ndah.. jadi dia begitu.

    anyway, gua setuju ama sikap lu. mendingan emang memutus tali silaturahmi dah. mendingan gak dateng ke acara yang ada si didi nya lagi. karena emang udah jadi gak lucu lagi. teror2 itu annoying banget.

    emang ribet kalo ketemu orang sinting kayak begitu. tapi toh prinsipnya kan yang waras ngalah. jadi ya udah mendingan jangan deket2 orang sinting lah ya...

    ReplyDelete
  10. hmmm dalem curhatannya....asli saya bacanya pelan pelan teraratur dari atas sampai bawah, dengan muka tegang..*ini posting serius dari mbak indah...
    hmm ikut berempati..dan bisa merasakan bagaimana nggak nyamannya diteror apalagi itu oleh orang yang dikenal, istri kawan..dan atas tuduhan yang bener bener tidak pernah terlintas dalam pikiran...hmm naudzubillah mbak T itu kayaknya harus disekolahkan lagi lah..maaf maaf...apalagi dari ceritanya dengan segala macam kebon binatang..mengganggu privasi dan kenyamanan...hmm terus terang saya juga pernah merasakan teror seperti, dituduh merebut suami orang yang kenal saja enggak...sampai nangis nangis sampai dicaci maki...dibilang macam macam padahal tahu namanya aja baru saat itu...katanya ada nama saya dan nomer telp dikartu nama bojonya..aneh bin ajaib...emang nama saya aja..ada yang lain nya juga kan..sampai dijelaskan berkali kali..tiap kali nelpon nggak ngeh juga..akhirnya yo wis...ganti kartu..biar aman...tenteram..semoga dimanapun ibu itu berada sadar dan diberi pentunjuk....huahuahau jadi ingat masa lalu nieh....

    ReplyDelete
  11. @ira
    gak tahan lagi gw. Abis gw kesel begindang, masih aja dijadiin bahan buat lucu-lucuan. Mana istrinya psiko gitu.

    @ Anggie,
    Amin. Untung sekarang udah tenang dari kejaran si istri.

    @ Dhita,
    Gubraaks.
    Serem tauk, Dhit diteror istri orang gitu.
    Coba tanya ama Icus deh. Dia kan punya pengalaman sama istri si kurir.

    @ Dinniw,
    Anita Cemerlang ?
    Apa itu ? *pura-pura bukan era nya. Hahaha*
    Emang Mending kita putus hubungan aja dengan temen macam gini. Bikin susah idup.

    @ Allisa,
    Embyeer. Mending ganteng lagi, Lis. #eh #salahfokus.

    @ Rina,
    Yaaah...kali sinteron itu terinspirasi dari kehidupan nyata. Ato emang orang suka niru sinetron biar ada dramanya.

    @ Lulu,
    Habis kalo aku timpalin, Lu, tuh Tjitjih makin menggila. Ntar gak abis-abis. Aku yang merana. #lebay

    ReplyDelete
  12. @ Pungky,
    Mungkin temen SMA mu napsir kamu kali. Ato kalo bahasa emak-emak jaman sekarang " so insecure" sama kekecean dirimu. Hihihi...

    @ Arman,
    Gubraaks.
    Man, bisa minta tolong Darius aja gak yang naksir gw ? #eh #milih

    @ Mama Kinan,
    Nyebelin, Mak ? Dituding macem-macem. Apalagi di Indonesia ini, cap wanita perebut suami orang tuh nista banget deh.

    ReplyDelete
  13. Ya ampun Mba Indah, baca postingan ini bikin aku inget kejadian beberapa tahun lalu. Persiiiis banget sama kayak yg mba Indah alamin. Bedanya, temen2 group ga ngetawain saya, malah ndukung saya. Malahan temen saya ini di blacklist dari kumpul2 kalau seumpama belom ngedidik pacarnya sampai bener. Soalnya pacarnya itu ngehasut semua pacar temen2 yg lain.. rempong banget ya cari pendukung.. kayak mau cari dukungan jadi gubernur ajah.. hihi..

    Anyway, salam kenal ya Mba Indah.. Selama ini saya slinet reader di blognya Mba.. Gara2 postingan ini, jadi gatel pengen komentar deh hehehe..

    ReplyDelete
  14. @ Garfield,
    Halo Mbak..
    Salam kenal juga.
    ternyata kita pernah ngalemin hal yang sama ya

    ReplyDelete