3.07.2012

Yudith dan Cartoon Box

Siapa Yudith ? Apa itu istilah Cartoon Box ? Dan apa hubungannya antara Yudith dan cartoon box ? Makanya jangan maen kepo aja. Baca duluk. :p

Sebelum pake hijab, gw pernah menangkap suatu kesan dari suatu kaum. Dan jikalau gw suatu hari berhijab, gw gak mau kayak orang-orang ituh. Dan setelah gw berhijab ternyata emang susah ya, Bok. Saat loe memutuskan untuk berhijab, kebanyakan dunia seakan menuntut loe menjadi pribadi yang lebih baik (kalo risih dibilang dituntut kesempurnaan).



Resolusi keimanan gw di tahun 2012 ini cukup sederhana.
Gw pengen kayak Yudith aja.
Lengkapnya : Yudith Dyah Hapsari.


Emang siapa sih Yudith ini ? Tokoh yang lagi ngehitzzz di Cosmopolitan ? hiyaa…bukan.
Tokoh yang baru-baru ini menjadi salah satu wanita berpengaruh di Asia ? Nope.
Tokoh yang menjadi profile di salah satu majalah parenting ? *geleng-geleng*
Tokoh pejuang wanita di belantara Arab sana ? Book, Yudith kayaknya orang Jawa deh.


Terus siapa dong si Yudith ini ?
Dia salah satu temen genk ratjoen gw.

Dan kenapa gw mendadak terinspirasi sama Yudith.


Jadi gini, keinginan nulis ini pun gara-gara malem apa ituh, gw gatel banget pengen nyilet. *Gatel ? Olesin kalpanax, Ndah*
Awalnya gw pikir biasa deh ada pro dan kontra. Menyambung dari hiruk pikuk hijab syar’i.

Agak ajaib juga karena gw terbilang sangat-susah-untuk-dikasih tau, emosian tingkat tinggi tapi kali itu gak langsung defensip sama statement mereka yang kontra. Merasa tertohok sih iya. Tapi terlepas dari betapa menohok dan pedasnya apa yang dibilang itu, somehow gw merasa ada benernya juga. *labil*

Dan gw bertanya yang ke temen-temen gw yang gw anggap mempunyai ilmu di atas gw. Pleuus browsing-browsing ke website muslimah, muslimin, sholehah, sholeh pokoknya yang sakinah mawadah warahmah gitu deh. *Yaak gw rasa temen-temen yang udah kenal gw lamaan langsung pada rebutan pengen raba jidat gw. Secara gw sehari-hari biasanya brosing website pria elemen onlineshopping*.

Mencari tau atas pertanyaan gw : sebenarnya yang namanya aurat yang wajib kita tutupi itu yang mana sih.

Itu mungkin pertanyaan paling dodol surodol markodol odol-odol bagi kaum beriman. Tapi IMO, sebenarnya ini pertanyaan yang paling mendasar dan harus diketahui kalo gw berhijab.

Kebetulan yang merespon saat itu adalah: Firah, akhwat yang pengakuannya sebagian-keimanannya-hanyut bersama air ketuban. Seluruh tubuh wanita adalah aurat kecuali muka dan telapak tangannya. Itulah yang menjadi dasar gw kenapa akhirnya gw mengenakan kaus kaki. Bukan Cuma sekedar marking biar disangka termasuk aliran pake hijab yang bener. Tapi gw sedang berusaha memenuhi major requirement alias persyaratan utama dalam berhijab.
S-e-d-a-n-g b-e-r-u-s-a-h-a.

Dan sedang berusaha menutup aurat dari yang bukan muhrimnya. Gw pernah melihat temen gw bela-belain remfong cari kamar mandi untuk berwudhu, sementara temen gw yang juga berjilbab biasa aja tuh wudhu di tempat wudhu umum bareng-bareng sama yang lain. Berhubung gw emang punya rasa ingin tau kepo mau tau aja, gw tanya dong. Alasannya cukup masuk akal. Gak pake emosi, standar muslimah lah “ Kalo wudhu bareng-bareng gitu, keliatan dong aurat kita,Mbak. Padahal mereka kan bukan muhrim” Oooo bulet.

Pada waktu maen ke rumah adik ipar gw, gw tetep pake jilbab walopun gerah, sumuk, hareudang. Dooh pengen rasanya berbikini aja. *rajam! tuja!*. Ato versi sakinah *ujian istiqomah*

Tuh kan bener ada aja yang nyeletuk “ Emang walopun udah di rumah, kamu tetep pake jilbab, tetep pake kaos kaki, Ndah ?”. Gw sih udah tau maksud dan tujuan arah pertanyaan ini. “ Di rumah, aku emang gak pake jilbab, Mbak. Wong di rumah Cuma, aku, Hani, Athia sama mbaknya. Tapi kalo sekarang kan ada Mas Anu *adik iparnya Hani*. Dan walopun Mas Anu itu keluarga Hani, tapi dia bukan muhrimku. Jadi aku harus tetap pake jilbab. Kalo Cuma kita-kita doang mah, udah dari tadi aku mau ganti hotpants sama tank top:p ”

Terus apakah gw berhak merasa jilbab gw udah bener menjalankan semua syar'i . Errrr…Makro masih 2 KM lagi jauh ceklisnya deh. Dan teuteuuuup, kalo fashion style, gw masih merujuk ke Mbak Siti Juwariyah. LOL.

Kemudian gw baca komen-komen yang bermunculan.
Inti tersirat yang gw tangkep *kep!* adalah mempertanyakan niat para mbak yang berjilbab tapi tetap ingin keliatan modis ini.

Emang siiih kalo kita mau objective dan gak langsung serta merta depensip, gw liat ada beberapa yang belum memenuhi persyaratan utama tadi. Misalnya waktu di foto, tangannya masih keliatan. *masalah tangan ini sih paling sering kecolongan*.

Mungkin pada saat foto-foto, dia lagi sama temen-temennya yang cewek. Makanya dia merasa nyaman saat lengan tangannya dilinting. Terus mungkin dia lupa kalo saat foto diaplot di dunia maya, yang ngeliat bukan Cuma cewek. Apalagi kalo kece. Pisss ya.

Daripada mempertanyakan emang niatnya berhijab buat apa sih, mending mikir positip aja ya gak sih. Laaah, Niat aselinya seseorang berhijab itu hanya yang make dan DIA yang tau. IMO, niat berhijab itu datang dari hati. Gak bisa Cuma dinilai dari penampilan luar.

Dan gak ada yang tau juga kan, niat aseli yang ngasih komen.
Bener-bener purely pengen menegakkan hijab atokah ada rasa lain dalam hati yang mungkin cuma sekecil buah zarah ? no offense. #justwondering. ##tuhkan gantian gw deh yang su'udzan!

Adalagi yang menganjurkan untuk menyimpan kuas-kuas makeup. Itu maah no problem. Lah emang gw jarang dandan ke kantor Bok. Kecuali kalo lagi haid dah tuh. Baru deh lenongan udah kayak lenong beneran. *masih amateur soalnya*. Dan prinsip temen gw : kalo mekapan juga dilarang, Ndah, kenapa wardah punya sertifikat halal dari MUI. Itu aja prinsip kami.

Maaap, silahkan brosing sendiri ya mau ikut kebenaran yang mana. Jangan maen ikut aliran kami. Ntar kalo ternyata beneran dosa, banyak beneur dosa yang gw tanggung gara-gara ikut gw.

Keluar lagi ada wacana hijab itu gak boleh dimodel-modelin. Hayyah, kok makin banyak aja sih gak benernya gw. Gw makin tersudut. Well, itu gw sih. Suka model-modelin hijab. Walopun Cuma ngikutin tutorial yang paling simple. Dan gw sampe sekarang masih penasaran, sampe terus browsing mencari jawabannya. Brosing boleh apa gak pake bross di hijab.*iyak, I did it!*

Gw masih belon depensip. Masih brosing. Belon juga nemu.

Eeeeeeh…suatu malam, mata gw tertumbuk pada adanya istilah Cartoon Box. *bukan istilah yang sebenarnya. Karena sangat sensitip*. Seriuuus nanya, ini cibiran ato niat ngingetin sih ?.

Istilah jilbab cartoon box ini mungkin ditujukan untuk gw yang belum berjilbab yang baik dan benar, yang pribadinya masih jauh dari sosok muslimah ideal. Di mata mereka. Yaah, gw masih suka dandan, masih suka model-modelin hijab, masih suka pecicilan, masih suka petakilan. Masih suka koleksi bross dan corsage * ya ampyuun, ujung-ujungnya pamer ya, Ndah?!*. Intinya masih suka  yang berbau duniawi.

Ngiiing..whozz...whoozzz...Berasap lah kepala gw malam itu kayak lokomotip.


Entah karna gw lagi PMS, entah karna gw emang depensip, entah emang gw pada dasarnya agak gimnaaa gitu, tapi menurut gw, penamaan cartoon box ini sangat-konotative-negatif-banget, kalo gak mau dibilang sangat-nyinyir-sekali.

Dan jika memang niatnya ingin mengingatkan, kenapa gak memilih dengan cara yang lebih simpatik dan lebih muslimah ? Toh gw yakin akan lebih banyak orang yang terbuka, lebih banyak orang yang mendengarkan, ngikutin.

Well, life is about to choose, I guess.

Jadi kalo ada yang mempertanyakan “ kenapa sih udah tau perintah tapi gak dijalanin? “ “Kenapa sih gak ngikutin begini…” “ kenapa sih gak begitu “, mungkin yang bertanya lupa bahwa diciptakan-Nya surga dan neraka itu bukan tanpa alasan. So simple as that! Jadi tinggal milih mau kereta jurusan mana. Yang milih tau kok term and conditionnya:p

Tapi mungkin keimanan gw masih tipis. Makanya mungkin belum bisa melihat permasalahan dari sisi yang lebih complicated dan lebih sophisticated.

“ Daripada pake jilbab setengah-setengah, mending gak usah sekalian.”.
Apakah kita juga akan mengatakan hal yang sama “ Daripada shalat loe bolong, bolong gitu, mending gak usah shalat sekalian aja.” ? Bubar jalan !

Mungkin yang suka kebanyakan komen terlalu sibuk memperhatikan hal-hal yang sedetail itu.Sehingga lupa bahwa yang berhak menilai keimanan seseorang, sempurna atau tidaknya jilbab seseorang, hanya DIA.

Betapa sombongnya jika kita merasa berhak menilai bahkan sampai mengeluarkan istilah Cartoon Box yang sorry-to-say menurut gw sangat-judgmental . Lupa bahwa sesungguhnya kesombongan itu bukan sifat muslimah dan muslimin.*Ngaca! Ini gw nyindir diri gw sendiri yang suka pamer, suka sombyooong*

Wallahualam.

Eniwei, Itu yang melatar belakangi kenapa resolusi gw ingin kayak Yudith. Bukan dari sisi fashion style nya. Karena cara pake hijab Yudith kayaknya biasa-biasa aja. Simple, sederhana, dan sudah mengikuti beberapa syarat syar’i.

Dan Yudith menjadi ensiklopedi berjalan, tempat yang nyaman buat gw bertanya. Mulai dari sisi agama, ASIX, RUM, Parenting, ekonomi, investasi, pendidikan, rasanya dia menguasai semua. Dari mulai pengajian rutin, seminar, kursus, browsing, ikut milis, langganan majalah, semua rasanya udah dibabat abis sama Yudith.

Tapi satu hal yang gw cermati dari Yudith. Dia gak pernah sekalipun memberikan komentar judgmental ke gw. Dari soal ASIX, RUM. Terus gak pernah menelanjangi gw dengan tatapan dari ujung kaki sampe ke ujung saat gw dulu berhotpant dan bertanktop. " Indah, Masya Allah...." yang mana akhirannya dipanjangin sampe Cicaheum. 

Gak menghakimi gw saat gw tanya-tanya berapa uang pangkal Kanisius untuk patokan dana pendidikan Athia SMP nanti. Bahkan Yudith memberikan beberapa referensi sekolah sejenis yang gak kalah bagus. Padahal goal nya Yudith sendiri adalah mencari pesantren yang bagus untuk anaknya.

Gak pernah sekalipun Yudith nyinyir. Gak pernah ngomongin kejelekan orang, malah. Setiap gw sharing dengan Yudith, Insya Allah dan Alhamdulillah semuanya positip. Padahal dengan semua ilmu yang Yudith miliki, sebenarnya udah cukup untuk menjadi bekal dia untuk nyinyir, sotoy, nge-judge, tapi dia memilih tidak melakukan itu.

Dan itu sebabnya gw selalu datang ke Yudith jika gw memerlukan tempat untuk bertanya. *kecuali bertanya dimana racun ya. Gw akan bertanya ke Bebeb LOL*. Karena jawaban yang dikasih ke gw selalu rasional, selalu lemah lembut, sumbernya jelas dan gak pernah menyakiti perasaan orang lain. Gak tau ya kalo ternyata Yudith suka ngomel-ngomel ke mahasiswa-mahasiswi bimbingan skripsinya ya. Piss, Dith.

Jadi kalo ditanya, resolusi keimanan gw. Sederhana aja. Gw Cuma ingin menjadi pribadi yang lebih baik. Setidaknya ingin menjadi seperti Yudith.

Kok pengen kayak Yudith ?
Kenapa gak pengen kayak Aisyah, Fatimah, Khodijah sekalian ?

Karena gw realistis dan cukup tau diri dimana posisi gw saat ini.

Base line gw masih sangat jauh untuk mencapai menjadi ketiga tokoh tadi. Gak achievable buat gw saat ini.
Buat gw, bisa menjadi pribadi muslimah seperti Yudith saja ternyata oh ternyata cukup sulit direalisasikan untuk wanita yang dulunya masih hobi nyilet, sotoy, nyinyir, kepo pengen tau ajaaaa urusan orang, berhot-pants ria dan ber-dress tali spaghetti , nah ini bener dulunya.

Kalo resolusi berdakwah ?
Hmm...dengan membenahi pribadi kita menjadi yang lebih baik, tanpa kata-kata pun gw rasa orang-orang di sekitar kita juga akan lebih terbuka, terinspirasi ikut menjadi lebih baik.

Udah ah. Asap di kepala udah mulai berkurang.. Do’akan saya. Semoga istiqomah dan resolusi menjadi pribadi muslimah yang lebih baik bisa tercapai. Syukur-syukur bisa ikut masuk surga.*siap-siap mengkeret, menuai kontroversi*

17 comments:

  1. Subhanallah mbk.... aq pgnnnn bgt bs lsg brubah kyk mbk Indah.
    aq setuju jgn suka mlihat atw mnilai seseorang lbh jelek tingkat keimanany hanya dari penampilany. karena cuma Allah yg tau, klo secara halus ishaAllah tp pasti orang bisa berubah...
    doain y mbk aq bisa cpt2 nyusul berhijab kyk mbk Indah... Aminnn

    ReplyDelete
  2. Suka banget mb.. baca reviewmu hari ini.. Seakan membuka cakrawala dan meminimalisir pencarianku terhadap hal2 yang sampai saat ini masih saya pertanyakan... Jadi penapsaran dg mb Yudith sey...

    ReplyDelete
  3. @ Mbak Mia,
    Insya Allah bisa kok, Mbak. Bismillah dan niatin hati untuk berkomitmen. Semoga kita semua menjadi orang yang lebih baik ya, Mbak.

    @ Anggie,
    Pliis deh, Nggi, jangan panggil aku mbak. Panggil Indah aja.
    Hal-hal apa nih yang dipertanyakan ? *tuuh kan kepo lagiii*

    ReplyDelete
  4. hua..penapsaran abis ma sosos mbak yudith...walah makk..eikye merasa tertohok neh....heuheuhue harus banyak introspeksi diri dan untuk jadi sholehah ,....masih banyakkkkkkkk banget nggak benernya dari pada benernya...

    ReplyDelete
  5. Kalo soal hijab ini ya aku jelas gak ngerti lah Ndah ya... tapi kalo soal menghakimi dan sotoy, ya aku juga setuju, yang kayak gitu harus dihindari. Sebagai teman tentu aja harus bisa saling mengingatkan, tapi jelas harus dengan cara yang benar bukannya dengan cara yang sok menggurui :)

    Moga harapan dikau untuk jadi lebih baik bisa tercapai ya Ndah :)

    ReplyDelete
  6. Hmmm...ini jg ada hubungan sm drama yg lg gw liyat skrg ndah.bener deh gw pgn bgt mosting soal ginian tp msh ragu.soalnya grey area.yg jls skrg gw bener yakin kadar keimanan ga bs dinilai dr lebar kain. Krn hembusan setan dlm hati gag bs dihalau cm dgn modal jilbab bok.

    ReplyDelete
  7. waktu lo blg di BBG gue sampe searching word "kerdus" loh hahahaha.. Hidup Yudith lah pokoknya!!

    Dakwah tujuannya memang selalu baik, karena sumbernya dari Allah SWT. Penyampaian? belum tentu :D udah ada campur tangan manusia. Ceile.. defensif ya gue.. eh tp kita bole dong milih ustad mana yang mau didenger.. (smile)

    ReplyDelete
  8. kita kadang suka mikirnya ibadah dah bagus, sedekah dah banyak jd sdh pasti donk kita masuk surga..*sombong bnr ya manusia*
    pdhl kan kita mo masuk surga itu semata2 hanya karena ridho Alloh..
    jd buat aku sih ttp berusaha memperbaiki diri aja biar bs dpt ridho Nya, amin...mg di istiqomahkan hati kita ya mbk... :)

    ReplyDelete
  9. mmg mba, khilafiyah (perbedaan)adalah sunnatullah dlm khidupan. begitu jg melihat fenomena hijab skrg. bgs sih hijab skrg jadi tren, itu pastiny tetap lbh baik drpd aurat dipamerin kmana2.

    ya untuk jadi good moslemah emg g cukup cm jilbaban daong tnp nambah ilmu apa2. akyu salut padamuh mba. lgsg drastis bgitu perubahannya. semoga akan Alloh tunjukkan sll k jln yg lurus ya ;)

    #maaf klo komennya meuni g nyambongg

    ReplyDelete
  10. @ Mama Kinan,
    Ya makanya tiap hari harus continous improvement, Mbak. Nyehehe..

    @ Allisa,
    Amin. Do'ain ya, Say...

    @ Indah,
    Hormat grak pada Mama Dedeh!
    Dalem banget lho, Ndah. Tapi emang bener sih.

    @ Iti,
    gw tau..gw tau...
    Loe mau ngomong kalo loe lebih milih berguru dengan ustadzah Icus ketimbang Ustadzah Meryl kan ? kan ? kan ? *pisss yaaa..*

    @ Mbak Ira,
    Iya..soal keimanan, masuk surga semua rahasia Allah. Bukan seperti ilmu matematika.

    @ Makasih ya, Mbak. Emang seharusnya kita terus meningkatkan diri. Gak cuma di pekerjaan aja kita dituntut semakin meningkat, target spiritual kita juga harus ikut meningkat.

    ReplyDelete
  11. Makanya Ndah, untuk kasus oknum di twitter, gue mah mending unfollow aja dah. Abisan mau gue reply pun pasti bakal dijawab "Mbak tau apa sih? Mbak kan gak pake jilbab." Tapi kalo dibaca terus menerus, kepala rasanya pusiang.

    Well, sebenernya sih di awal-awal, gue berupaya berpikir positif "Oh mungkin mbak/mas ini ingin berdakwah ya. Memberitahu yang (menurut mereka) benar supaya orang2 ketularan jadi benar juga." Tapi lama kelamaan koq gue liat, mereka jadinya nge-judge gitu yak? Gue sih gak berasa di-judge ya, wong gue gak berjilbab. Tapi beberapa temen gue, termasuk lo, yang pake jilbab pada bilang "Baca akun dia koq berasa meski berjilbab, gue masih jadi makhluk paling berdosa di dunia ya."

    Udah ah, ntar dirajam follower-nya lagi :D

    ReplyDelete
  12. like this post mak! :)

    *salam kenal*

    ReplyDelete
  13. wah mbak indah kueyeeeennn... mantab kaleeee.. jadi tambah ngefens neh.. hehehe...

    klo menurutku sih.. pada dasarnya urusan agama atw iman itu urusan kita ma yang diatas.. tak perlulah ngejudge org. padahal kita sendiri belum tentu paling baik (kita?? akuu kalee:D)

    yang penting.. tetep berbuat baik sama sesama.. insyaAlloh kalo kita baik ma orang, insyaAlloh orang juga bakalan baik ma kita.. ;)
    loh.. jadi OOT yak?? *cari tali biar nyambung ma topic ny mb.indah* hehehe..

    tetep semangat mb.. have a nice wiken mb.. :)

    ReplyDelete
  14. @ Ilmi,
    *peluk*
    Setuju sama dirimu.
    Nice wiken juga yaa...

    ReplyDelete
  15. @ Irra,
    hahaha...sebutan jilbab Kerdus a.k.a Kerudung Dusta yang bikin gw ngernyit, Ra. Terkesan judgement yang sombong gak sih ? Sementara sifat sombong itu adalah sifat syaiton. *yeeah rite, gw masih suka sombong8

    @ Mbak Lia,
    Salam kenal juga

    ReplyDelete
  16. sebagai pembaca blog ini, koq gue baru baca ya postingan ini, padahal ini kena banget. you'd wrote what I've been thinking. seperti lo ya,sblom berjilbab,gue juga punya banyak pertanyaan di kepala yang beberapa diantaranya gue temukan sendiri jawabannya setelah berjilbab dan lebih dekat dengan agama.Banyak pertanyaan dan perdebatan yang ternyata muncul karena emg kurangnya pengetahuan ttg agama, makanya disuruh Iqra. padahal ini aja masih superjauuhh dari solehah.sisa pertanyaan masih terus dicari dan dipelajari jawabannya. bukannya memang hidup itu adalah belajar tiada henti. Intinya ketika kita punya pertanyaan, jangan cuma menelan mentah2 jawaban manusia,jangan tergantung kata manusia. tapi telaah sumber utamanya salah satunya dengan mengamalkan. Gue salut sama lo krn gue baca blog ini dari sejak lo tank top + hot pants-an. menampar gue juga krn masih on off pake kaos kaki *tertunduk*

    ReplyDelete
  17. jadi penasaran bener apa sik maksudnya cartoon box ini... Huehehehe. Gw juga merasa terhakimi sama mas-mas berjenggot yang geleng-geleng kepala ngeliat gw ngobrol ama temen-temen cewek.

    ReplyDelete