3.01.2012

Strive For Living

Ibarat kuis Family 100, common questions yang sering ditanyain setiap gw pindah kerja adalah :
1. Kerja di perusahaan apa.
2. Dimana (red: lokasi kerjanya).

Kalo gw ngaku lokasi kerja saat ini, komentar yang paling sering muncul adalah :
1. " Jauh juga ya, Ndah ".
2. " Makin jauh ya, Mak "

Setelah drama Januari, dan mendapati komentar yang paling sering muncul tadi membuat gw tidak menjadi lebih baik, melainkan tambah down.

I repeat : semakin D-O-W-N.

Akhirnya membuat gw mengeluh " Makin jauh ya, Han ? ". Tapi emang Hani suami terbaik yang dipilihkan DIA untuk gw. " Jangan pikirin jauhnya dulu, Mom. Ini emang udah diatur oleh-Nya".

Dan itulah sebabnya gw semakin sungkan menjawab kalo ditanya "kerja dimana " dan " rumahnya dimana". Termasuk saat orang-orang kantor mulai menanyakan rumah gw dimana.


Awalnya, gw sungkaaaaaaaan banget ngejawabnya. Karena gw pikir mereka pasti bakalan memberi komen seperti jawaban Family 100 tadi.

Tapi tentunya sebagai orang baru gw gak bisa cuma senyum ato bilang " Mau tauuu aja ". Dijamin gw bakalan gak punya temen karena disangka sombong.

Here they go again.

" Rumah Ibu dimana ?".

Dan gw gak bisa untuk menolak menjawabnya, karena yang nanya duduk di sebelah orang HRD.

" Hm...anu...nggg...di Bekasi..."

Dengan perasaan malu, gak percaya diri, siap-siap tebalin kuping, siap-siap kontrol mimik untuk tetap usaha senyum kalo sampe mereka komen " Jauhnyoooo!! Niat amat, Bu kerja di sini".

Eeeeh, emang su'udzan itu dilarang keras. Ternyata jawabannya sama sekali berbeda dengan apa yang gw pikirkan. " Ibu Bekasinya di mana ?"

Gw : " Ngg...di Pekayon..."
Yang nanga : " Oooh...saya juga di bekasi, Bu. Di daerah Pondok Ungu. Kalo Pak Anu, di Bekasi Timur. Mbak Anu di Pekayon juga. Ibu ke sini naek apa ?"
Gw : *mulai lega* : " Nyetir sendiri, Mbak..."
Yang nanya : " Ooh...tadinya kalo Ibu gak bawa mobil, ta' suruh Mbak Anu ngasih tau kalo ke sini angkutannya yang gampang naek apa aja..."

Belakangan setelah ngobrol-ngobrol dengan yang laen, ketauanlah bahwa ada yang rumahnya di Cibinong, di kota Bogor, di Serang, di kelapa Gading. Dan mereka jalani jauhnya jarak yang terbentang antara rumah dan pabrik dengan angkutan umum. Setiap hari. Bergumul dengan macetnya Jakarta.

Mendadak gw antara lega dan semakin malu. Kali ini semakin malu bukan karena rumah gw tergolong jauh dari tempat kerjaan gw.

Malu karena masih suka mengeluh. Mengeluh karena jauh. Mengeluh karena capek nyetir.

Sementara mereka ? Rumahnya lebih jauh, musti naek angkutan pulak. Ada yang bis nya datang setiap setengah jam sekali. Jadi kalo udah kelewatan, mereka harus nunggu bis berikutnya hingga setengah jam mendatang. Kadang harus gonta-ganti angkutan lebih dari tiga kali.

Dan itu mereka lakonin setiap hari. Ada yang udah melakoni ini hingga belasan tahun.

Sementara gw masih pantaskah untuk mengeluh ?
Walopun harus capek nyetir, tapi gw gak perlu khawatir deg-deg ser bis nya masih ada apa gak. Udah lewat apa belum. Berlari-lari ngejar bis, udah dapet harus berdiri dalam jarak yang cukup jauh dan menghadapi macetnya jalanan ibukota. Belon lagi kalo hujan. Gimana nasib yang kehujanan ? Berdiri di atas bus yang stuck ?

Belon lagi kenyataan di antara mereka ada ibu-ibu, emak-emak. Boro-boro nanyain " Kok bisa ya ? Kok tega ya ninggalin keluarga ?".

Karena gw gak tau kebutuhan mereka. Gw gak tau keadaan finansial mereka.Yang ada di benak gw : SALUT ! Mereka bisa lebih tough dari gw.

Kalo ada yang keheranan dan mempertanyakan kami : " Heran deh, Demi apa sih kalian sampe segitunya bela-belain kerja sejauh itu ? Pergi pagi, pulang malem ? "

Yang jelas bukan demi menenteng tas Bottega Veneta. Karena uang yang dikejar diterima rasanya tak mampu membungkus pulang tas itu.

Seorang Bapak yang tinggal di bekasi Timur, bergonta-ganti bis ke kantor, berangkat dari rumah jam 5 pagi, nyampe rumah sekitar jam 20.30 malam " Saya udah kerja di sini hampir 15 tahun, Bu..."

Gw terbelalak.
Dia tersenyum lagi " Tapi saya masih bersyukur, masih punya pekerjaan. Anak-anak masih bisa sekolah. Dapur masih bisa mengepul. Coba liat nasib teman-teman yang sekarang yang waktu berganti kepemilikan, diPHK dan tidak dipanggil kembali oleh perusahaan. ".

" Demi anak-anak bisa terus sekolah, bisa kasih kehidupan yang layak, rasanya ke ujung dunia pun akan dilakoni, Bu..."

Hening seketika.

Iya. Gw masih belon pantas ngaku-ngaku sholehah. *ya eyalaaaah...*
Gw masih belon tau caranya bersyukur.
Bener kata Hani, walopun jauh, tapi bukankah kami harus tetap bersyukur. karena setidaknya kami masih memiliki pekerjaan. Orang lain hanya melihat dari luar, but they never been in our shoes. Mereka gak tau kebutuhan kami yang menjalani ini setiap hari.

Dan bagi yang masih pengen tau kenapa : Inilah alasan kami untuk tetap melakoni ini setiap harinya: " Strive for living ".

Period.

20 comments:

  1. bagus untuk refleksi kita semua nih ndah....

    emang kita gak boleh dikit2 ngeluh ya... masih banyak yang kondisinya lebih susah dari kita tapi mereka tetep ngejalanin. jadi kita juga harus bisa!!

    ReplyDelete
  2. @ Arman,
    Ya, Man. Dan yang begini ini bikin jiwa gw tetap waras. Bikin hidup gw gak selalu melihat segal sesuatu dari satu sisi. Tapi ada sisi lain yang masih banyak bisa diambil pelajaran. Kalo gak mah, gw tukang ngeluh molo. hahahaha.

    ReplyDelete
  3. Iya Ndah, pokoknya jalanin semua dengan sukacita aja. Semakin kita bersukacita, semakin kita bisa ngerasain berkat dari Tuhan, ya gak?

    Semangat! ;)

    ReplyDelete
  4. " Demi anak-anak bisa terus sekolah, bisa kasih kehidupan yang layak, rasanya ke ujung dunia pun akan dilakoni, Bu..."

    kalimat ini koq langsung bikin gw berkaca-kaca y mba...

    jleb nancep di hati T_T

    ReplyDelete
  5. Mbak indah, aku juga buruh rumah ku juga bekasi.. tapi seperti sebagian besar orang bekasi aku bekerja di jakarta...yg pasti setiap pagi jalur bekasi jakarta sudah pasti berubah jadi jalur neraka hihihihi... mbak masih lebih beruntung krn melawan arus jalur neraka hihihi walaupun tetep macet juga ya mbak... postingan ini bikin aku terharu... makasih ya mbak krn aku jadi punya jawaban utk pertanyaan2 org "strive for living"

    ReplyDelete
  6. like this mbak :)

    krn sdg dlm proses beli rumah yg jauh dr kantor,pdhl biasanya di rmh ortu,yg ke kntor cm 15menit,klo sepi,ngebut 10menit nyampe :D

    ttp smangat y mb,cm Allah yg tau apa yg tbaik buat qta,,biarin org ngmg apa aja :D

    ReplyDelete
  7. @ Allisa,
    Bener banget, Lis. Ternyata ini termasuk berkat juga lho. Walopun lebih jauh, tapi hati juga jauuuh lebih damai. Pulang ke rumah tanpa setres kayak waktu itu. Nyampe rumah ketemu Athia bener-bener bisa senyum plong karena gak ada beban.

    @ Mbak Fey,
    Aku juga langsung DEG! denger omongan itu. Yah, itulah rasa cinta kita kepada keluarga ya, Mbak.

    @ Mbak Esti,
    Hahaha...tidaaak. Sekarang aku ikut menerobos kemacetan. Aku kan lewat tol dalam kota setiap hari kecuali Senin. Aku tak sanggup berangkat lebih pagi kalo Senin, makanya lewat JORR. Awalnya ku pikir sulit, tapi setelah dijalani, ternyata bisa ya.

    @ Mbak Qonita,
    Yah namanya hidup, seni nya itu ya di perjuangan kayak gini. Tetap semangat ya.

    ReplyDelete
  8. Semangat mbak Indah!!!!
    aku dari SMP sekolah gak pernah dekat....kerja sekarang 23km sekali jalan. 1000km bok sebulan....
    naik motor pula...kehujanan mah tak akan menghalangiku untuk pulang ke rumah!!!!
    Justru kita harusnya bangga!!! gak semua orang bisa enak, kantor deket, semua deket. kita dong, bersahabat dengan jarak...masih punya stamina pula ngurus anak, ngurus suami, masih tetep bisa cantik pula!!
    Asalkan kita bisa merasa nyaman dan bahagia di tempat kerja, jarak mah gak masyalah!!!....
    semangat terus mbak Indah!!!

    ReplyDelete
  9. Gue jadi inget seorang temen kantor gue. Kerjanya ngeluuhh melulu. Gaji kecil lah, rumah jauh lah, beban kerja berat lah, etc. Tiap dia ngeluh, gue cuma dengerin sambil lewat aja.

    Suatu hari akhirnya gue gak tahanjuga dan langsung ngomong "Eh lo tau gak gaji orang-orang yang duduk dekatlo? Beban mereka sama denganlo, rumah mereka lebih jauh darilo, tapi gaji mereka cuma separo lo tau. Lo gak tau hal ini kan? Trus lo liat nggak orang-orang yang kemarin di-PHK? Lo liat nggak temen2lo yang masih luntang-lantung meski udah tua?"

    Dia sempet diem sih. Tapi ya namanya itu orang tipe pengeluh berat, my words didn't stop him from complaining. Emang susah sih ya Ndah sama tipe orang yang selalu merasa seolah-olah mereka adalah orang termalang di dunia. Yang parah, si temen gue ini sering menyebarkan virus mengeluhnya itu ke orang sekitarnya. Alhasil orang2 sekitarnya pun jadi sering ngerasa orang termalang di dunia deh :(

    Sekarang tinggal kitanya aja kali ya. Mau terpengaruh sama orang-orang kayak gitu atau nggak :)

    ReplyDelete
  10. mba indah , aku bertahun tahun menjalani rute bekasi timur sudirman trus mampang.... pernah lho berdiri dari sudirman ke bekasi macet pulak... rasanya maknyuuss... hehehe
    btw mba indah maap ya klo ga bisa komen di blogku, kadang2 blogspot suka begitu, tapi biasanya klo di refresh bisa lagi kok... ^___*

    ReplyDelete
  11. postingan yang saat membacanya langsung #jleb...*gitu yah bahasanya di twiter mak...maklum nggak punya account twiter hehehe..
    like this posting....banget!!!
    postingan postingan kayak gini nieh bikin saya jadi semangat...reminder buat saya juga supaya jangan banyak ngeluh...bersyukur bersyukur dan bersyukur...bener banget....rasanya itulah indahnya hidup...saat kita melakukan sesuatu dengan penuh perjuanganb untuk mendapatkan hasil seperti yang kita inginkan...

    ReplyDelete
  12. Ehm mau komen bingung dr mana mulai. **ya elah, mirip mau pidato tujuhbelasan**

    Gini mbak. Diriku Bekasi-Palmerah tiap hari. Brangkat jam 2 siang, pulang jam yaaaa... sampe rumah jam 1 malem paling telat (6 hari dlm seminggu). :D Dan ya, aku naek kendaraan umum. Knp? Krn seringnya di kendaraan umumlah aku istirohat.:)) Kebanyakan tidur. Tp kadang baca buku. Klo nyetir ndiri? Hm... belon terpikirkan lagi **meski tiap hari diomelin suami disuruh nyetir ndiri. hahaha**

    ReplyDelete
  13. aku kerja selalu jauh juga mbak , dulu awalnya takut ga diterima krn kejauhan :) tapi aku bisa buktiksn ga pernah telat kok :)

    ReplyDelete
  14. @ Mbak Lulu,
    Ya ampun! Baca testi Mbak Lulu jadi makin semangat! Makasih ya, Mbak. Semangaaaatttt!!!

    @ Irra,
    Embyer, Ra. Makanya kita jangan ngeliat ke atas muluk. Capek. Sesekali juga ngeliat ke bawah biar tau betapa banyak hal yang masih harus disukurin.

    @ Bunda Kanaya,
    Aku duluk pernah juga berdiri dari Puri Indah sampe ke Pulo gadung via tanjung priok itu lho. macet di atas. Untungnya waktu itu masih muda. #eh.

    @ Mama Kinan,
    Itulah namanya hidup ya, Mbak. Penuh dengan perjuangan. Apapun yang kita jalanin, harus tetap kita syukuri.

    ReplyDelete
  15. @ Mbak Retna,
    Huhuhu...iya bener banget, Mbak. kalo macet, enak serasa disupirin. tinggal bobo, tinggal baca novel.

    @ Mbak Lidya,
    Jauh gak selalu identik dengan telat ya, Mbak. Justru biasanya yang suka telat itu mereka yang rumahnya lebih dekat lho. Perhatiin deh.

    ReplyDelete
  16. Saat kita sudah memutuskan dimana kita bekerja pastinya kan sudah dipikirkan jaraknya dsb ya. Kadang orang lain emang judge, kok tempat kerjanya jauh bener. lha yang menjalani fine2 aja kok ya mam. Kalau hal yang berat dijalani dengan rasa sykur, Insya Allah enteng dan berkah mam. Amiin :-)

    ReplyDelete
  17. Post lo yang ini bikin gue menitik deh ndah. Bener ya, gak sepantasnya ngejudge orang lain karna gak tau pasti kondisi real mereka gimana.

    Jleb banget di gue, biar lebih sering bersukur dan inget2 masih banyak yang nasibnya gak lebih baik dari gue:( TFS ya mak *peluk*

    ReplyDelete
  18. @ BunDit,
    Aah amin, Bun. Makasih ya.

    @ Mbak Evy,
    Semoga kita jadi orang yang pandai bersyukur. *langsung raba jidat*

    ReplyDelete
  19. Mba Indah salam kenal terima kasih u/ share postingan ini, jadi berkaca-kaca bacanya dan pastinya ngerasa ketampar dan bersyukur bgt untuk keadaan ku sekarang.

    Sempet mengeluh dan kecewa ketika ak yg saat ini bekerja di kawasan Thamrin di suatu office tower yg masih 1 kawasan dengan mol elite terkemuka dan dari manajemen memutuskan u/ divisi-ku dipindah ke anak perusahaan yang berada di timur jakarta yang jauh dari mol dan gempita jakarta padahal secara jarak jauuuh lebih dekat dari rumahku ngga perlu bermacet-macet, ngga perlu lagi desek2an naek kereta dan pastinya ak akan lebih banyak saving ketika ak pindah k anak perusahaan ini.

    Kecewaku mungkin karena ak ngga bisa lagi gaya-gayaan, ngga bisa tau diskon2 apa yang terbaru, susah u/ hang out *Astagfirullah* padahal mungkin Allah merencanakan yang tebaik u/ ak, jadi merasa malu hati.

    Terima kasih mba Indah untuk mengingatkan ak dan yang membaca postingan untuk selalu bersyukur atas segala yang kita jalani .

    nuke

    ReplyDelete
  20. @ Mbak Nuke,
    Kadang kita selalu melihat ke atas. makanya kita suka mengeluh. *ini ngomongin diri sendiri sih sebenarnya. Hahaha*
    tapi kadang kita lupa, bahwa yang menurut kita pantas dikeluhkan itu ternyata menjadi sesuatu yang sangat berharga, sesuatu yang harus disyukuri bagi pihak lain.

    ReplyDelete