3.09.2012

Life is So Unpredictable

Eh, pengumuman di hari Jum'at, teman-teman.
Kemarin gw cengengesan sepanjang hari.
#hayyah. penting gitu, Ndah ?!? LOL.

Booster pertama.
Saat gw lagi googling, dan gw lupa awalnya cari keyword apa dan gimana, tau-tau nongol aja salah satu blog wedding organizer di page pertama. Di posisi agak di atas (bukan nomer satu-dua sih). Dan saat gw lagi cari-cari clue sebelum ngeklik, eh ngeliat sekilas, hey kok kayaknya gw kenal ada nama mantan pacar gw dulu.

Pas gw klik, mata langsung tertumbuk pada foto pernikahan mantan pacar gw.
Ampuni aku. Aku memang manusia biasa, yang tak sempurna dan kadang salah. *bersenandung ala Yovie and  the nuno*
Tapi aku tak kuasa untuk tidak berbunga-bunga sepanjang hari setelah mendapati kenyataan...gw gak kalah keren dengan pasangan mantan gw sederhana. *bahasa @irrasistible dkk lhooo hahaha*
**tolong, saya jangan ditimpuk pake shawl yaa...**

Ehternyata, bener kata Irra lho. Fakta model begini inih bisa juga bikin mood bagus sepanjang hari lho. Gw udah gak ada rasa yang tersisa sih. Suwer deh. Cuma...aah entahlah. Rasanya tetep, Sesuatu banget gitu lho.
Coba, Indah Prabandono, loe pasti paham maksud gw.
#sudah,sudah abaikan saja.
##ajaran gak bener.
###Indah, kembalilah ke jalan yang lurus! *both of us, Indah :p*

Hadoooh padahal paginya baru dapet sms dari Yudith yang mengatakan
" Patokan gw hanya salah seorang sahabat Rasullah SAW yang dijamin masuk surga, padahal ibadahnya biasa-biasa aja. Bukan tipe yang berjam-jam shalat Tahajjud. Tidurnya sampai pagi juga. Juga bukan ahli puasa. Rahasianya adalah dia gak pernah dendam dan iri sedikitpun dengan orang lain dan selalu mendoakan kaum muslimin dan muslimah. Kisah tersebut yang jadi pedoman gw. Simple tapi mengena banget di hati gw"

DEZIIIIIG....agak insap sedikit sih setelah baca lagi sms Yudith. Tapi abis itu, teuteup ya, Bok, masih cengengesan.

Booster yang kedua,
Saat buka blognya Allisa dan menemukan nama gw ada di salah satu pemenang piala Oscar The Giveaway yang diadain Allisa. Uhhhuuuy ..dan sakses membuat gw makin cengengesan sepanjang sore.


Tapi sebenarnya niat gw nulis siang ini bukan untuk ngasih tau kalo kata orang-orang yang gw kasih liat foto gak penting tadi, gw ternyata lebih kece. *sombyoooong!! inget, Ndah, sombong itu adalah sifat syaiton! Astaghfirullah...*

Gw cuma mikir bahwa hidup itu kadang berjalan di luar prediksi kita.
Gw belum bisa lupa gimana kesan ibu mantan pacarnya gw terhadap gw. Gw pikir suatu saat kalo nyari mantu yang-katanya-harus-sederajat, sang ibu bakalan ngadain perhelatan resepsi anaknya minimal sekelas Ritz Carlton.

Pada akhirnya, yah...nggg..yah nggg..yah gitu deh. Biasa aja. Gak lebih baik juga dari pernikahan gw dan Hani.*PLAK! Gimana mau ikut jejak Yudith ini* 

Terus gw BBM-an sama @arfinasn. Baru nyadar lagi, bener-bener dunia itu sempit banget.

Jadi waktu gw pacaran sama mantan pacar gw yang baru nikah tadi, Fifin ini pacaran sama adik mantan pacar gw.
Setelah hubungan kami sama-sama kandas di tengah jalan, selang beberapa tahun kemudian Fifin menikah dengan ex-temen gw di Engineering duluk. Si Mas Ntjup. Iiih gak nyangka ya ?

Inget lagi kalo gw waktu kuliah punya genk cewek yang beranggotakan lima orang wanita badung yang lucu-lucu. Yah model-model Cherrybelle gitu deh. *oeeeksss*

Dari kami berlima, masing-masing punya target menikah yang berbeda-beda. Katakanlah temen gw sebagai si A, punya target menikah selepas lulus kuliah. Dia gak pengen berkarir. Pengen jadi ibu rumah tangga aja. Pengennya jadi ibu pejabat, fokus ngurusin anak dan suami, arisan, ikut dharma wanita endbre endbre.

Temen gw si B, mau berkarir barang setahun-dua tahun dululah abis tuh menikah. Menikah dini. Ihhiy...

Kalo temen gw si C, miriplah sama gw. Mau kerja dulu sampe punya karir yang lumayan OK, baru memutuskan menikah. Kami punya target menikah di atas usia 25 tahun.

Temen gw si D lebih extreme lagi. Dia gak kepikiran mau berumahtangga. Dia akan lebih mementingkan berkarir.
Target dia menikah paling cepet di usia 32 tahun.
Kalopun akhirnya dia tidak menikah karena sibuk mengejar karir, toh gak apa-apa. Karena menikah gak ada dalam skala priority di target hidupnya. Hidup jadi superwoman wanita berkarir! Tekadnya berapi-api waktu itu.

Selepas lulus kuliah, kami berpisah dan mulai menjalani hidup masing-masing. Dan suatu saat ketika kami ketemu dan ngobrol, betapa hidup membuat kami menjalani yang berbeda dengan yang pernah kami targetkan dulu.

Kenyataannya ternyata berbicara lain :
Si D yang katanya lebih mementingkan karir, yang katanya gak ada secuil pun pikiran mau berumahtangga sebelum usia 32 tahun, eeeh malah dia yang nikah duluan. *jitak*

Abis tuh disusul ehm, ehm...Indah. Iya, Indah Kurniawaty yang duluk sok-sokan mau punya karir itu lhooo. Gak taunya malah kegatelan dan pengen cepet-cepet nikah. Alasannya : mumpung ada yang mau bayarin shopping diajak nikah sih. LOL.

Disusul temen gw yang punya cita-cita dan target yang sama dengan gw.

Kemudian, selang beberapa tahun, barulah temen gw si B menikah dengan salah satu temen genk gw yang cowok.

Dan temen gw si A, yang pernah memasang target menikah muda, pengen menikah di usia ipik-ipik kinyis-kinyis, justru belum bertemu dengan tambatan hati di pelaminan hingga saat ini. Masih dalam proses mencari belahan jiwa.

Tuh kan, hidup itu unik kan. Kalo gak mau dibilang ironic.

Terus gw jadi mengenang masa-masa muda kami di penghujung tahun kuliah. Kami berlima masing-masing udah punya pacar. Dari kalangan kampus yang sama juga.

Beda dengan temen-temen sekelas kami di genk yang lain, walopun masih culun, tapi kami menjalani hubungan ini dengan sok serius. Ohya. Serius lho.

Kami merasa bahwa pacar kami kala itu adalah belahan jiwa kami yang sudah lama kami nanti, adalah calon suami, adalah calon bapak dari anak-anak kami, adalah imam kami di masa depan. Predewcuih cuih cuih! Hahaha...

Sementara temen-temen cewek sekelas di genk lain, bener-bener pacaran cuma buat ya...mengisi kejombloan doang. Daripada kasta jomblo, kan mending punya pacar. Sekedar punya pacar.

Sampe kami yang saat itu sangat wanita-baik-baik-banget memandang gimanaaa gitu saat temen kami di genk itu bilang begini sambil cengengesan ..." Gw pacaran sama si Anu. "

Kami melongo : " Hah ? kok bisa ?"
Temen gw : " Iya...abis daripada jomblo. Tapi sih gw rasa kami cuma bertahan sampe 3 bulan. Eh kurang ajar dong, ternyata si Anu (red : pacarnya itu) bilang ke temen-temennya kalo selama-lamanya kami pacaran paling cuma bertahan dua bulan doang...hahaha.."

Temen kami, satu genk sama yang tadi : " Hahaha...gw juga lagi pacaran sama si Pulan nih. Yaaah...sama deh kayak loe. Daripada menjomblo. Gw sisebenarnya lagi ngincer anak lain nih. Tapi kayaknya tuh cowok biasa aja ma gw. Malah si Pulan yang ngajakin gw pacaran. Ya udah...sambil cari-cari lagi ya, neik. hahahaha"

Karena keculunan keluguan dan idealisme kami in the name of love; True Love or whatever, cencu saat itu kami merasa temen-temen kami ini rada sedeng, gendeng, ngillani ada something wrong sama urat syaraf mereka.
Hahaha...padahal mah kaminya aja yang cupu. Tidak tau cara menikmati masa muda, kata keponakan gw yang abegeh.

Kenyataan hidup yang harus kami telan :
Kami yang berpacaran dan berikrar untuk menjalani hubungan kami dengan serius malah berguguran satu per satu.
Gw rasa mantan pacar gw sampe sekarang pasti mengutuk ide gw untuk rame-rame pacaran di Jembatan merah Kebon Raya Bogor. *maklum kere, Bok. Jadi gak mampu pacaran di bawah menara Pisa*
Hahaha...konon mitosnya siapapun yang pacaran ke situ pasti putus. Dan gw yang ternyata udah bakat sok-sokan sholehah langsung "Hust, musyrik itu!". Nyehehe...

Gw selingkuh *ohyeah, gw gak seculun itu ya ternyata* dan putus dengan pacar gw yang telah menuliskan nama kami di pohon Taman Monas bersama gw selama 8 tahun. Putus pun dalam keadaan sedang menyiapkan pernikahan kami.
Keji emang. Tapi gw memandangnya sebagai : sometime, dunia emang kejam, jendral dia bukan jodoh gw.

Tahun 2006 gw kenal dengan pria bernama Hani Wijaya. Pria yang pernah bikin gw sesumbar di pertemuan pertama kali .

Sesumbar bahwa pertemuan itu akan menjadi yang pertama sekaligus pertemuan terakhir kami. Gw sama sekali ngarep berjodoh dengan Dude Harlino yang keliatan sholeh itu gak punya feeling kalo berjodoh sama dia di pertemuan pertama kami.
Eeeh sapa yang nyangka, taunya belakangan gw bisa termehek-mehek dan sekarang ada anak bujang bernama Ganesha Athia Wijaya, buah cinta kami. Hahaha...

Temen gw, si C, dulu nempeeel kemana-mana sama pacarnya yang notabene juga temen genk gw. Akhirnya memutuskan pacarnya demi bisa bersama dengan cinta pertamanya sekaligus musuh bebuyutan di kala SMP. Dan siapa sangka, bahwa dia bisa kesampean juga bersanding dengan cinta pertamanya.

Temen gw si A,B,D juga gak bisa mempertahankan hubungan mereka dengan pacarnya dan harus kandas di tengah jalan.

Terooos ? Apa yang terjadi dengan mereka, temen-temen kami yang pernah ngekek menjalin hubungan percintaan demi mengisi waktu kejombloan ? Halaaah...kok bisa-bisanya justru mereka yang lebih dulu melangsungkan pernikahan. Dua-duanya yang ngomong gitu lho, Bok.

Iyaaaa, dengan pasangan yang dulu-katanya-cuma-bertahan-dua-tiga-bulan ituh. Eeeh taunya sekarang udah punya anak dua.

See ? Betapa hidup itu gak bisa diprediksi.
Jodoh, rezeki, Maut.
Kita punya planning, kita punya target yang udah disusun rapi, namun tetap final decision ada di tangan yang punya Authoritas di atas kuasa manusia.

Kita hanya bisa berusaha memperjuangkan planning dan target kita, sisanya serahkan kepada-Nya agar kita mendapatkan yang terbaik. Karena DIA yang Maha Mengetahui.

Have a nice week-end!
#teuteup dengan masih cengengesan sisa-sisa kemarin

12 comments:

  1. setujuu...
    hidup itu memang unpredictable..
    gw pun pernah mengalami semua yg udh gw rencanain ternyata ngga sesuai dan mungkin menurut Sang Penguasa Alam Semesta semua rencana gw itu ngga bagus buat gw dan DIA punya rencana yang indah buat gw..

    suka sama paragraf terakhirnya bahwa kita hanya bisa berusaha memperjuangkan planning dan target kita dan untuk hasilnya kita serahkan kepada Nya..

    nice posting ndah :)

    ReplyDelete
  2. hari ini gwe bersyukur bgt untuuung gwe gag pernah berurusan sama mantan2 lo ye Ndah. Coba kalo iya, gwe pasti udah diketawain gara2 kalah keren ma elo qiqiqiqi

    ReplyDelete
  3. @ Nike,
    Emang kita hanya bisa berencana dan berusaha, Ke. Selanjutnya serahin sama Allah.

    Nice weekend ya.

    @ Indah,
    *ngakak duluk*
    Gw juga bersyukur bukan loe yang kawin ama mantan gw. Soalnya gw pasti nangis darah karena ternyata dia dapet yang lebih OK. :p

    ReplyDelete
  4. Mengutip kalimat kakak indah: "dengan pasangan yang dulu katanya cuma bertahan dua-tiga bulan, taunya sekaranh udah punya anak dua".

    Lho ini kok gue banged ya haha.. Setelah sama2 ngaku, suami jadian sm gue ktnya buat ngisi kekosongan setelah 3bln sebelumnya putus dari pacar sbelumnya *siaul bngt nih* dan gue trima tawaran dia buat pacaran gara2 ngecengin kakak kelas tp tiada progress *haha kasian bngt gue*.

    Akhirnya pacaran cuma sekedar iseng dengan terget 6bln saja. Siapa sangka bolak balik putus sambung ternyata sampe 9th pacaran, nikah, dan berbuah 2 anak :D

    ReplyDelete
  5. @Motik,
    Hahaha...maaap, padahal nomention lho. Tapi ternyata bener kan. Life is unpredictable. Hihihi

    ReplyDelete
  6. selamat ya udah menang di GAnya mama raja.
    kita boleh berencana tapi Tuhan yg menentukan ya mbak, untung ga jd sama mantannya ada laki2 yg lebih baik kan, papanya Athia :)
    have a nice weekend

    ReplyDelete
  7. Duh ini koq bawa-bawa nama saya siihh.. Hahaha.. Mana itu alinea penutupnya nonjok banget bok. Sampe lebam-lebam gini gue kayak ditonjok Tyson, hahaha..

    *tutup muka pake cadar*

    ReplyDelete
  8. iya ndah... manusia berencana, toh Tuhan yang menentukan ya... :)

    malah justru itu serunya kan ya... kalo apa2 kita udah tau duluan, gak seru dong ya... :P

    tetep kita boleh pasang target, bikin rencana, tapi jangan sampe diawa stress, go with the flow aja, enjoy life... and just let where the life takes us.. :)

    ReplyDelete
  9. Congrat mbak indah memboyong piala oscar eh salah ding..kain palembang dari rumah mbak allisa...:)
    bener banget mbak, hidup sangat tidak bisa diprediksi..rencana rencanya yang kita buat walaupun itu dengan matang matang atau masak masak *kayak buah aja yah..heehhee...akhirnya harus kalah dengan keputusan takdir dari yang Maha Kuasa...btw anyway basway sedikit OOT...benernya masih nyerempet2 sama life yang unpredictable ini...karena ada kasus teman kantor...tiba tiba divonis sakit berat..alias criticall illnes...dan harus dirawat..anak anak masih kecil, lalu daku jadi kepikiran..ia kan kepala keluarga...walaupun ada asuransi dari kantor...tapi untuk wara wiri dan lain lain tentu butuh dana juga kan...jadi kepikiran asuransi jiwa buat pencari nafkah nieh..selama ini pencari nafkah hanya dapat perlindungan asuransi jiwa dari kantor aja yang nilai pertanggunannya u know lah.....sharing dong mbak... *dah percaya mbak indah analisanya tajam setajam financial advisor lebih percaya berdasarkan pengalaman mbak indah dan hitung hitungannya hehehehe....benernya mau email tapi nyari nyari emailnya kok nggak nemu..makanya jadi nyampah disini..

    ReplyDelete
  10. Smoga masih ada harapan bagi gue buat masuk surga scara ibadah pas2an, tidur sampai pagi, jarang bgt puasa sunat dll :(
    I'll keep in mind, never envy someone else. Insyaallah. Nice reminder ndah :)

    ReplyDelete
  11. Baru beberapa hari gak ke sini, ternyata udah banyak cerita serunya :D

    Selamat ya Ndah buat semua hal baik yang terjadi. Everything happens for reasons, dan emang bener soal mantan2 pacar, mungkin emang kesannya kalo diputusin gitu tuh kita jahat ya tapi ya namanya kalo belom jodoh ya mo gimana lagi :D

    ReplyDelete
  12. @ Mbak Lidya,
    makasih, Mbak.

    @ Arman,
    Iya bener. Hidup boleh pasang target. Tapi juga musti siapin mental kalo ternyata Tuhan punya rencana lain ya.

    @ Irra,
    Ah masa sih ? Gw kan belajar bijak dari loe, ra. *siyul-siyul*

    @ Mama Kinan,
    Udah dibales via email ya.

    @ Mbak Evy,
    Huahaha...aku juga, Mbak. Tapi emang siapa yang masuk surga itu murni rahasia Allah.

    @ Allisa,
    Iya kan. Mungkin salah satu cara untuk menyatakan bahwa kita gak berjodoh sama mantan ya..dengan kita putusin itu. Hihihi

    ReplyDelete