2.13.2012

Jawaban DIA Atas Ujian

Percaya gak kalo namanya JODOH itu sudah diatur Yang Maha Kuasa. Kalo udah berjodoh, mau lari kemanapun gakkan bisa mengelak.



Minggu II Desember 2011.


Ada panggilan interview untuk suatu posisi idaman gw duluk.


Tapi lokasi perusahaannya lebih jauh, ditambah gw juga udah keenakan di posisi gw saat itu yang focus ngurusin satu scope doang. Udah gitu, gw juga kebentur dengan surveillance audit ISO dengan SGS di minggu IV Desember . Gak mungkin rasanya gw cabut interview sementara begitu banyak kerjaan yang musti dibereskan. Akhirnya gw melewatkan kesempatan itu. Begitu aja.


Biasanya kalo kita gak datang memenuhi panggilan interview gitu kan maka otomatis dianggap gak berminat dan gugur.Nah, gw pikir begitu pula dengan kesempatan tadi. Etapi ternyata selang seminggu gw dapet telpon dari nomer yang sepertinya kok gw pernah kenal.


Tuh kan dari perusahaan yang memanggil gw kemarin. HRD nya nanyain kenapa gw gak datang interview kemarin. Wahduh! Gw langsung mati gaya dong dong dong ditembak begitu di telpon, langsung “ ah-eh, ah-eh” gelagepan. Gak nyangka aja bakalan ditanya begitu.


Selain nanya kenapa gw gak datang, HRD menyampaikan pesan bahwa Pak Direktur masih pengen ketemu gw. Dia menawarkan reschedule, kali ini terserah gw sendiri deh yang tentukan waktunya. Tapi dia mengharapkan gw udah ketemu Pak Direktur sebelum Pak Direktur cuti natal dan tahun baru.


Gw menawarkan ketemu di minggu akhir minggu ke-3, tepat satu hari sebelum Pak Direktur cuti. Dan ternyata lagi-lagi, gw gagal memenuhi panggilan tersebut. Berat hati gw untuk meninggalkan kerjaan gw yang waktu itu lagi sibuk-sibuknya. Apalagi gw dapet dukungan penuh dari temen-temen yang akan diaudit. Mereka bener-bener udah nurut, patuh, pasrah sama gw waktu itu.


Namun kali ini gw bersikap sopan. Gw meluangkan waktu untuk menelpon HRD nya untuk menyampaikan permintaan maaf karena tidak bisa bertemu Pak Direktur . Gw sedang mempersiapkan audit di tempat kerja gw dan benar-benar gak bisa cabs untuk memenuhi panggilan interview ini.


Hani keukeuh sureukeuh mareukeuh nyuruh gw menebalkan muka untuk minta riskejul lagi . Yah gw gak enak atilah. Maluk ah. Alasan Hani untuk keukeuh : “ Mom, mending dirimu minta riskejul deh. Diriku yakin sehabis audit nanti, boss mu itu akan buat ulah aneh-aneh lagi. Percaya deh”


The moral story no. 1 : Patuhi apa kata suamimu.


Gw berdosa banget tidak mengindahkan nasehat suami gw. Gw membiarkan gengsi dan rasa malu menang daripada ikutin kata suami. Interview kedua pun gagal maning. Gw pun tidak meminta riskejul.


Daaaan kejadiaan kan apa yang sudah diprediksi suami gw.


Waktu gw dipanggil mantan boss gw yang pertama kali dia nyatakan keberatannya, gw baru berasa menyesal melewatkan kesempatan tadi. Tapi seperti kata peribahasa zaman SD dulu, kesempatan emang gak datang dua kali (eh tiga kali deng), pikir gw meratapi nasib. Gw anggap itu adalah ganjaran yang setimpal atas tidak mematuhi kata suami yang berniat baik. Huhuhu…


Setelah berdiskusi dengan kakak ipar gw yang kebetulan kerja di Depnaker, gw bisa saja melaporkan hal diskriminasi ini ke Depnaker. Ato lebih extreme melaporkan ini ke MUI. Secara gw punya bukti rekaman pembicaraan gw dan mantan boss gw yang menyatakan bahwa dia keberatan atas jilbab gw.


Tapi selain dua opsi di atas dia juga mengajukan opsi yang ketiga. Dan opsi itulah yang akhirnya gw ambil.


Gw menganggap diskriminasi ini sebagai salah satu ujian gw mengenakan hijab. Ujian dalam menjalankan perintah-Nya. Dan gw percaya suatu saat dia akan mendapat karma atas semua kedzalimannya.


SUBHANALLAH.


Tepat saat gw merasa mantap memutuskan untuk melepas pekerjaan gw ini, DIA langsung datang memberikan pertolongan. SeCEPAT itu.


Di saat gw pasrah, menyerahkan diri nasib gw sepenuhnya hanya pada DIA, meminta pertolongan dan perlindungan hanya kepada DIA, tiba-tiba nomer itu muncul lagi di layar BB gw.


GAK ADA yang GAK MUNGKIN bagi DIA.
Kalo namanya udah rezeki, gakkan lari kemana-mana.

Minggu II Januari 2012


Yaaak…nomer yang sama dengan dua telpon sebelumnya.Suara Ibu HRD yang sama ramah menyapa dan menyampaikan informasi bahwa Pak Direktur masih keukeuh lho mau ketemu gw.


Ya Allah, gw sampe speechless. Sampe gemeteran antara saking gak percayanya dan saking excitednya. Inikah jawaban atas ujian-Mu, Ya Allah ? *sujud syukur*


Untuk skejul interview yang ketiga ini, gw menawarkan ketemu selepas jam kerja. Dan beliau gak ada masalah.


Dianter Hani malam itu berangkatlah kami ke pabrik yang mungkin adalah jawaban atas do’a gw. HRD nya nelponin gw untuk mengkonfirmasi bahwa gw beneran bakalan datang kali ini. Sepanjang perjalanan ke pabrik ini, gw deg-degan. Kenapa ? Karena perusahaan ini pasti memegang CV gw yang lama, dimana foto gw yang terpampang di situ masih belum mengenakan jilbab.


Gimana reaksi mereka kalo pas datang, kandidatnya ternyata mengenakan jilbab ? Apakah mereka juga akan keberatan seperti mantan boss gw yang kemarin ? Too many what if yang menari-nari di kepala gw sepanjang perjalanan yang bikin gw gak sante.


Sampe pabrik jam setengah tujuh malam, Ibu HRD masih menunggu gw dan tercengang melihat penampilan baru gw. Tuuuh kan. Bener prediksi gw.


Saat jalan dari lobby ke lokasi kantor operasional yang berada di pabrik, terjadi pembicaraan seperti ini:


HRD : “ Bu Indah sekarang berjilbab ya ? Abis di foto CV nya gak berjilbab


DEG! Ujian lagi kah ini ?


Gw : “ Iya, Bu. Makanya saya bawa CV saya terbaru. Apakah perusahaan ada masalah dengan jilbab saya ini, Bu ? “. Gw udah pasrah dengan jawabannya.
HRD : “ Aaah gak kok. Saya hanya kaget aja melihat Ibu berjilbab. Di sini rata-rata karyawan wanitanya berjilbab kok, Bu. Saya aja yang belum. Dido’akan segera menyusul ya, Bu. Heu heu…”
Gw : “ Apakah Mr. (nama boss gw yang baru) akan keberatan dengan jilbab saya, Bu ?”
HRD : “ Gak kok, Bu. Mr **** tidak pernah mempermasalahkan soal jilbab. Yang penting mah kemampuan ”


Hiuufff…lega luar biasa gw mendengar jawaban ini.


Akhirnya setelah tertunda beberapa kali, gw pun bertemu dengan beliau yang kemudian jadi boss gw, berdiskusi kualifikasi dan tantangan pekerjaan yang dia tawarkan ke gw, gw pun jadi tertarik. *terlepas dari I need the job!*


Gw merasa akan banyak hal yang bisa gw pelajari dari beliau yang nampak kebapakan. Oh yeah rite, usia belio sudah hampir mendekati pension tentunya beliau sudah banyak pengalaman dan sudah malang melintang di bisnis ini.


Boss gw malam itu menyemangati gw : “ Don’t worry, Indah. You are still young. You have much time to learn…”


Gw terlonjak dan pengen bilang : “ Can you say it again ? ” terus gw rekam di BB dang w puterin terus-terusan depan Dhita *yang mana tentu saja gw tidak sedodol itu di interview dan tidak mungkin gw lakukan. Well setidaknya tidak malam itu. LOL*


Intermezzo : Tapi Bubu Dhita harus baca dengan seksama ya. I AM STILL YOUNG. At least, setidaknya begitu kata Boss gw. LOL


Abis interview, keesokan harinya gw ditelpon sama HRD suruh datang lagi. Ketemu Direktur, katanya.


Gw dengan polosnya balik nanya: “ Bukannya kemarin udah ketemu Pak Direktur, Bu ?”
HRD : “ Iya, kan kemarin yang mewawancara Ibu itu Operation Director, Bu. Besok ketemu sama President Director kita.”


Dan emang kalo namanya udah berjodoh itu prosesnya gak ribet ya. Setelah ketemu Pak PresDir dan Director Finance, gw pun mendapat titik terang atas ujian gw kemarin. Finally, balik meneh dadi karyawan pabrik. Mungkin di sinilah rezeki gw. Dimana aja sama. Yang penting berkah untuk dibawa pulang.


Sebelum menjalani memang keliatannya bakalan beraat banget, tapi setelah nyaris seminggu gw jalanin, ternyata gak sesusah yang gw bayangkan. Mungkin kita harus menjalani terlebih dahulu baru kita bisa tau. Lagipula secara waktu perjalanan pulang ternyata sami mawon kayak gw kerja di BSD kemarin kok.


Hikmah yang akhirnya gw pahami, jika gw tidak mengalami Drama Januari kemarin, mungkin gw akan menolak tawaran ini. Karena sebagai emak-emak, gw udah nyaman banget ngerjain pekerjaan gw yang sebelumnya (kita ngomongin scope pekerjaan lho ya, terlepas dari punya Boss yang Nggilani itu ya :p).

Sekilas secara lokasi kantor gw yang lama tentu lebih dekat. Scope pekerjaan lebih sedikit,otomatis pusingnya lebih sedikit, penghasilannya pun masih cukup untuk buat beli cotton shawl online. LOL. Naah apalagi sih yang dicari oleh emak-emak macam gw.


Tapi seperti prasangka gw kepada rencana DIA, mungkin emang gw harus menjalani ujian Drama Januari tadi. Kalo gak begitu, mungkin gw akan melepaskan kesempatan ini. Secara kalo emak-emak macam gw gini, biasanya kita lebih menyukai comfort zone daripada menerima tantangan yang lebih besar.


Karma baik gw :


Gw akhirnya duduk di posisi yang pernah gw idam-idamkan dulu (hust belon Operation Director. Itu mah posisi boss gw yang sekarang hahaha). Walopun tantangan kerjaan dan pusiangnya akan lebih banyak dan lebih complicated daripada kerjaan gw sebelumnya. Tapi tetap gw syukuri.


Punya Boss yang mau memberikan waktu buat gw belajar dan bersedia ngajarin. Secara background gw teknik elektro, setelah 8 tahun belajar metallurgy dan mechanical engineering, 4 bulan sempet belajar soal Civil Engineering di property kemarin, sekarang belajar lagi mengenai Chemical Engineering. *laap kringet. Emang hidup itu gak pernah berenti belajar bak sekolah*.


Boss baru ini sepertinya tidak mengharapkan gw bersusah payah untuk ‘membuat dia senang dengan hiperbola’ (read:menjilat). Fair enough.


Gw sempet eneg ngeliatin kultur beginian di divisi gw yang lama. Makanya gw sempet curhat sama Meryl mengenai culture shock dulu. Bukan dari culture manufacturing ke office. Tapi bener-bener culture kerja yang beda.


Punya rekan sejawat bapak-bapak kabeh. So no more rekan sejawat wanita yang songong nya amit-amit kayak di Serpong dulu. *nepok kasur pake gebukan kasur *. Dan somehow, gw emang lebih gampang masuk ke para pria daripada para wanita, sepertinya. Walopun gak bisa gosip arteis pas makan siang. heu heu heu...


Punya satu team yang juga cowok kabeh…dan mau menerima gw di tim mereka. *penting!*


Gak tau juga sih apa rencana DIA selanjutnya, tapi gw pasrahkan dan berdo’a meminta diberikan yang terbaik di mata-Nya.


Terus gimana mantan boss gw ? *pada penasaran karma ya*


Baru juga beberapa hari gw meninggalkan perusahaan, mantan staff gw bikin status di BBM yang bikin gw kepo. Akhirnya mantan staff gw cerita kalo mantan boss gw sekarang sudah dipindahkan (read: bahasa halusny didepak) ke anak perusahaan lain. Dan katanya dia mati-matian menolak tapi mau gak mau dia harus jalani. Pilihannya : Take it or leave it!
Maza Rezim Dinastinya di Serpong udah redup. Semua lega. Peta politik divisi gw yang lama juga tentu berubah. Satu babak karma baru untuk dia dimulai, tapi gw percaya karma-karma lain akan merentet datang selanjutnya…


Gw pernah ngetweet kenapa hidup ini kadang harus bak sinetron. Dimana yang jahat itu kok gak ada matinya, justru terus dibiarkan mendzalimi yang baik*tsaaah…kayak sinteron Cinta Fitri itu lhooo*


Gw percaya, dalam agama manapun pasti mengajarkan umat-Nya untuk melakukan kebajikan. Jika kita didzalimi dalam melakukan sesuatu yang kita yakin benar, yakinlah bahwa DIA pasti akan membantu kita. I’ve been there!


Jadi untuk teman-teman yang merasa terdzalimi, yakinlah dan bersabarlah bahwa suatu saat masing-masing PASTI akan mendapat karmanya, baik karma baik maupun karma atas kejahatannya. Tinggal menunggu masalah WAKTU YANG TEPAT bagi DIA untuk menurunkan karma-Nya…


Happy Monday, everyone.....

20 comments:

  1. Subhanallaahh.. cerita2 begini nih yang bikin semangat istiqomah berkobar2 lagi.. dan bikin makin yakin, tentang ayat (gue lupa ayat berapa) yang intinya "barang siapa menolong agama Allah, maka Allah akan memberi pertolongan juga". Tfs inspirational story.

    ReplyDelete
  2. God is good ya ndah!!! :)
    congrats buat lu!! :)
    congrats karena lu udah lolos ujian keimanan... dan juga congrats atas kerjaan barunya... :)

    ReplyDelete
  3. Mbak Indah.. *peluk

    Subhanallah.. Allah Maha Adil... kudoakan yg terbaik sll buat Mb indah sekeluarga.. makasih berbagi ceritanya..byk hikmah yg bisa diamil

    Salut...you're a smart woman ..

    n off course "You are still young"..beneran kok yg ini..kita kan samaaaa imutnya hehehe

    ReplyDelete
  4. akhirnya si shinta bakalan lepas dari tangan rahwana dan hidup bahagia kok ndah sama rama :D
    *gara-gara kelamaan nongkrong di prambanan kemaren*

    ReplyDelete
  5. 5 jempol buat mbak Indah.

    salam kenal....
    dari pertama baca blog inipun, aku mengagumi mbak Indah

    ReplyDelete
  6. ikut terharu mba denger ceritanya, *lap2 mata pake saputangan* salut atas perjuangan mba untuk tetap istiqomah,dan emang mba Allah lebih tau apa yang terbaik buat kita..
    Semangat mba ^_^

    *salam kenal, saya silent reader selama ini, tapi untuk post yang satu ini gatel pengen ikutan komen*
    :D

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah, akhir yg indah...sesuai nama si empunya blog :D

    mudah2an kerjaan yg baru lbh amanah & berkah buat kamu skelg ya Ndah

    ReplyDelete
  8. terharu gw bacanya..
    alhamdulillah bangeet ya ndah.. lo kuat menghadapi ujian Nya dan sekarang lo naik tingkat lagi..

    semoga penampilan baru lo dan juga pekerjaan baru lo jadi bisa makin membawa berkah buat lo sekeluarga..

    salut sama lo yang bisa tangguh menghadapi ujian drama Januari..

    :)

    ReplyDelete
  9. jadi...jadi...miska mati Ndah???? *halah!*

    jiyeh udah bisa nyengir dong si marshanda. bedewe...aduh gwe tertohok bgt pas lo bilang "you're still young" itu :p *knp blm pernah ada yg ngomong itu ke gwe yak? mungkin itu beda gwe ma lo. oh bruntungnya dirimu :D*

    ReplyDelete
  10. @ Nuri,
    Bener banget, Mbak. Itu kan Firman Allah. Pasti ditepati-Nya.

    @ Arman,
    Thank you. Yup, God is good. Hanya kita aja lalai menyadarinya. Do'ain supaya gw gak dodol surodol lagi di kerjaan yang baru. hahaha...

    @ Mbak Mietha,
    Asyiiik...toss tupperware dong kita. Makasih ya, Mbaak.

    @ Firah,
    hedeeh...Loe ngapain aja sik di Prambanan sampe kesambet gitu ? *kabuuur*

    @ Mbak Lulu,
    Makasih, Mbak.

    @ Mbak Dian,
    Makasih Mbak. Do'ain supaya bisa terus istiqomah ya, Mbak.

    @ Dian,
    Amiiin. Makasih do'anya, Maaak.

    @ Nike,
    Makasih Ke. Iya semoga rezeki yang kita bawa pulang memberi berkah ya, Ke...

    @ Indah,
    Naah bener banget. Lah loe nyadar bedanya antara yang keren dan keren bangets. *benerin bulu mata pelsong*. Hahaha...Piss, Ndah!

    ReplyDelete
  11. HAHAHA gue ngakak baca komen Firah sama IP.

    I told you, Gak cuma Kandara ya yang kena Karma.. *ceile mentang2 mau ke bali *org gak bakal kesana juga.

    Belakangan juga kynya lg ngehits ya kena Karma akibat ulah sendiri *ceile lo kata lagu ngehits. Makasih ya udah ngingetin ndah.. like you always do :)

    Selamat menikmati hari2 baru ya ndah

    ReplyDelete
  12. Subhanallah, kehidupan mam Indah sangat dinamis, banyak cobaan tapi tetap kuat. Oh ya...welcome back to pubs club hehehehe. Allah gak diam untuk hambanya yang selalu melangkah di jalanNya. Semoga pekerjaan mam Indah yang sekarang, meski lebih berat, Insya Allah lebih membuat bahagia. Amin :-)

    ReplyDelete
  13. Oh ya mau nambahin komentar "You r still young" ituuu. Ah kalimatnya perlu dibold dan di underlined tuh mam hehehe. Saya mah kalau di kantor banyak yang bilang sy masih muda, secara bergaullnya sama Bapak2 yang udah kerja 25th hahahahaha.

    ReplyDelete
  14. ah mba indah... menginspirasi banget, semoga Allah selalu memberi kemudahan buat mba INdah untuk langkah2 hidup selanjutnya.... peyuuukk

    ReplyDelete
  15. gw pikir cerita macem gitu cuma ada di sinetron ajah, ternyata beneran ada ya... iihh sumpah jahat banget mantan bos lu... kudu dilaporin ke depnaker tuh!
    gw juga orang yang percaya karma... yakin deh klo yang jahat macem gitu balesannya pasti adaaaa aja...
    tapi yang penting sekarang lu udah bisa kerja tenang lagi kannnn :)
    btw salam kenal ya Ndah :)

    ReplyDelete
  16. wooww..salut sama indah....klo kita melangkah di jalan yg bener, Alloh pasti akan selalu menjaga umatNya ya. mudah2an betah di tempat kerja barunya.

    ReplyDelete
  17. spechless... artikel kedua ini saya mbacanya "sambil kedip" tadi yang pertama nggak kedip..kenapa kedip..karena diganggu kerjaan yang tiba tiba datang hehehe..sekarang dah tamat mbacanya..
    hmmm...asli subhanallah..
    dalam ajaran islam setahu saya kayaknya tidak mengenal karma, tapi yang ada mungkin ganjaran yah...atas apa yang kita perbuat, kalo kita berbuat baik walau sebesar biji sawi pasti dihitung, begitu juga perbuatan jelek....hmm jadi merasa kuat setalah membaca i ni *waduh merasa terdzalimi neh ceritanya.....bukan ma atasan sih..atasan mah oke oke...tapi mungkin kurang lebih sama ma mbak indah waktu di serpong...rekan sejawat hmm...ini dikit dikit email atasan..itu dikit dikit email atasan...tembak ini tembak itu...serasa "paling benar dan paling pintar" ...yo wis bene gawan bayi je...huhuahuahu * kok jadi curhat..padahal sebenarnya mau di keep aja buat diri sendiri...Allah nggak tidur mbak..Gusti Allah ra sare..tuh terbukti dengan mbak indah, kalo kita pasrah dan berserah..dia akan datang untuk kita...tanpa kenal lelah....Hanya KepadaNYA kita Percaya dan memohon pertolongan...tetap semangat mbak.."Ala biasa karena biasa" mengiyakan..mending temenan ma cowok emang bener...nggak resek...nggak nanya nanya anak loe sepatunya merek apa...anak loe dah bisa apa aja..ye anakku dah pinter ini itu..pameran setiap hari..huahuahua...walah basi banget ....anak dijadiin ajang kompetisi gituan...hari gini..waduh...ini komen apa curhat..
    sing penting tetap semangat mbak..sama seperti bunda..welcome to the clubs pabs..hehehe..sing penting halal dan barokah mbak..:)

    ReplyDelete
  18. God is good all the time ya Ndah. Kami juga bolak balik ngerasain hal yang sama, apalagi di dunia kerja yang serba politis seperti ini Ndah, jegal menjegal akibatnya gak hanya demosi, dibuang ke unit terpencil, atau malah dikeluarin dari perusahaan tapi berhadapan dengan kejaksaan dan ujung2nya masuk sel. Belum lama ini, seorang teman seangkatan ngalamin hal yang serupa, sampe sekarang masih ngejalanin sidang. Serem kaaann??

    Puji Tuhan, walo berkali-kali ngalamin yang kayak gitu, tapi Tuhan selalu nunjukkin kebaikan dan perlindungan-Nya. Tuhan tau kok apakah jalan kita lurus atau bengkok dan meski kita merasa terseok-seok di jalan yang lurus itu, pada akhirnya kita akan melihat rencana-Nya yang indah :)

    Happy for you too, Ndah. Sukses di kerjaan baru yaaa ^_^

    ReplyDelete
  19. @ Iti,
    Setidaknya sejak kerja di perusahaan yang baru, jiwa gw lebih tenang dan napsu makan gw bertambah. *hug Iti*

    @ BunDit,
    Amin. Iya nih balik ke Pabs. Mungkin di sinilah tempat yang nyaman buat saya mengais rezeki ya, Bun. Gak apa-apalah. yang penting halal. ya gak, Bun ?
    Sekarang temenku juga bapak-bapak, Bun. Padahal ngarepnya se-genk sama yang masih abegeh. hahaha...

    @ Bunda Kanaya,
    Makasih, Mbak *peluk balik*

    @ Mbak Fani,
    Salam kenal juga.

    @ Vera,
    Amin. Do'ain betah ya, Maak.

    @ Mama Kinan,
    Hahaha...balik meneh dadi wong pabs. Makasih, mama Kinan.

    @ Allisa,
    Makasih, Lis. Tuhan pasti memberikan pertolongan bagi umat-Nya yang taat dan berada di jalan-Nya. Semoga kita terus menjadi orang yang selalu di jalan Tuhan ya, Lis. *Angel mode ON*

    ReplyDelete
  20. wow, i am glad read ur story,,we have same experience but maybe in different case, saya juga percaya Tuhan akan menjawab doa saya (soon in His time )

    aku follow ya blog ya:)

    salam kenal *jabattangan*

    ReplyDelete