2.20.2012

Budaya Mandiri

Kalo ngomongin soal ART, itu mah udah banyak banget emak-emak yang curcol di blog. Gak tau juga sih apakah ada Bapak-bapak juga yang curcol karena kena imbasnya



Kali ini gw mau cerita soal ketergantungan terhadap helper. Tapi bukan di rumah…melainkan di kantor.


Duluu, di pabs gw yang sebelumnya, semua hal yang bisa dikerjakan sendiri akan dikerjakan sendiri.
Daan maaf, gw bukannya menghakimi, tapi dari pengalaman dan pengamatan gw selama ini, yang manja itu justru orang Endonesah sendiri.


Saat ada satu Manager baru ditempatkan sementara di ruangan kami. Gak punya staff. Single fighter. Hari-hari pertama dia masuk, dia bikin gw mengernyit. Dia menyodorkan selembar dokumen dan bilang ke gw “ Mbak, tolong ini di fax-in dong. Ini nomer telponnya…”

Awalnya gw pikir, dia minta tolong gw karena gak tau make mesin fax dan gak tau dimana mesin faxnya. Makanya gw bantuin dia nge-fax. Tapi kok selanjutnya, malah ngelunjak ya. Dia narok beberapa dokumen di meja gw. Dengan sopan gw nanya maksud dan tujuan dia narok dokumen yang gak ada hubungannya sama kerjaan gw di atas meja gw. Ternyata belio minta tolong gw untuk nge-fax dokumen-dokumen tadi.


Barulah gw narik napas. Laah boss gw aja gak pernah nyuruh gw ngefax. Untungnya sebelum gw meradang, boss gw udah aware duluan. Dia nyamperin Manager baru dan bilang kalo di perusahaan itu semua dilakukan sendiri termasuk ngefax, fotocopy de el el. Jadi company tidak mengeluarkan budget khusus untuk membayar orang hanya untuk ngefax, fotocopy, beliin sarapan. Manager tersebut langsung gak enak ati dan minta maaf ke gw.


Soalnya, di pabrik waktu itu, walopun sekelas President Director, belio tetep jalan sendiri ke mesin fax dan memfotocopy sendiri. Jadi hampir gak pernah kami ngeliat belio datangin meja sekretarisnya, minta tolong fax ato fotocopy. Padahal dia Big Boss dan dia Londo. Justru Manager yang minta tolong gw itu orang Endonesah aseli.


Justru ada satu lagi manager local yang untuk ngambil hasil print-an di depan meja dia aja, dia harus ngeluarin suara “ Mbak Anu, tolong dong ambilin print-an saya dong ”. Emang sih bahasane halus, tapi teuteup aja intinya manja!

Padahal jarak antara meja dia sama printer cuma dua ato tiga langkah doang . Sementara jarak meja yang dimintain tolong ke printernya justru lebih jauh. Makanya Manager Lokal tadi selalu jadi bahan omongan semua kaum hawa di tempat gw. LOL.


Yah gak tau apakah perusahaan gw dulu sangat merki menerapkan cost saving di segala aspek, sehingga perusahaan merasa rugi kalo harus mempekerjakan orang hanya untuk fotokopi, ngefax dan hal-hal yang menurut mereka bisa dikerjakan sendiri oleh karyawan.


Tapi itu jadi kebiasaan buat gw. Melakukan segala sesuatu yang bisa gw kerjakan tanpa meminta bantuan orang lain. Seperti gotong barang keperluan gw sendiri. Termasuk barang untuk urusan kerjaan. Kalo masih sanggup gw gotong sendiri, ya gw gotong sendiri. Kecuali kalo berat banget, baru deh gw minta tolong.


Kemudian gw pindah ke suatu public listing company. Perusahaan Lokal. Tadinya gw bingung juga.
Kenapa sampe butuh 3 office boy untuk ruangan yang jauh lebih kecil daripada ruangan gw di pabs duluk. Tapi gak butuh waktu lama gw paham alasannya. Ternyata semua lebih suka dilayani. Gak cuma harus melayani Manager, GM tapi sampe juga harus melayani staff.


Yang bikin gw mengernyit di hari pertama. Selese ngambil print di mejanya, seorang staff teriak manggil salah seorang OB. OB tadi menghampiri staff tersebut dengan tergopoh-gopoh. Ternyata sang staff minta tolong office boy untuk ngefax dokumen hasil print-annya.


Tau lokasi Mesin fax nya ada dimana ?
Tepat di depan meja staff. Cukup butuh berdiri, keluar dari mejanya, loncat hop sekali, udah berada di depan mesin fax.


Tau kesibukan apa yang selanjutnya dilakukan staff tadi sehingga gak punya kesempatan untuk ngefax ?
Buka fesbuk untuk belanja onlen.


Selese ngefax, staff admin say thank you ke OB sambil menyodorkan gelas kosong. Minta tolong diisiin minum. Air putih yang tinggal mencet dari dispenser.


Menurut EL (read:loe), Jarak pantry dari meja staff tadi berapa kilometer? Gak nyampe tiga meter. Lokasinya pas di belakang mesin fax.


Sementara di ujung sana ada staff lain yang juga teriak manggil OB…untuk minta tolong colokin charger BB di bawah kolong mejanya. Karena dese males merunduk-merunduk untuk nyolokin tuh cable.


Pokoknya sering banget kedengeran suara staff, manager nyari OB. Buat nyuruh dimintain tolong ngerjain hal yang sebenarnya bisa dilakuin sendiri.

Posisi meja gw yang duduk menghadap pemandangan kayak gitu? NGANGA liat budaya gini. Culture shock, istilahnya Meryl.


Waktu abis meeting dari Dept lain, gw nge-drop staff gw di lobby sementara gw markirin mobil. Staff gw menawarkan membawa laptop gw. Yang kemudian gw tolak halus dong. Tapi gw nanya dalem ati. Ini staff gw so sweet banget sampe nawarin bawain laptop gw k eruangan. Dulu waktu di perusahaan lama, kayaknya turun dari mobil boss gw, gw dan teman-teman gak pernah punya niat buat bawain laptop boss gw.


LOL. Jangankan laptop, wong boss gw bawa sample produksi yang berat aja, kami biarkan dia gotong sendiri.Demikian juga gw. Walopun gw wanita lho.


Ternyata bukannya staff gw yang so sweet. Tapi emang budaya di situ emang kayak gitu. Terbukti kalo meeting, rata-rata gak bawa laptop di ruang meeting. Mereka tinggal jalan duduk manis di ruang meeting. Gak berapa lama OB datang bawa laptopnya beserta charger dan dokumen meeting.


Gw sampe mikir jangan-jangan kalo disediain tandu, klo mo meeting mereka pada minta digotong ke ruang meeting naik tandu kayak penganten jaman duluk kali ya.


Pernah juga ngeliat OB ngekor di belakang staff bawa barang belanjaan dari Giant *bukan barang kerjaan lho* masukin barang ke dalam mobilnya. Itu belanjaan cuma dua plastic doooang. Dan yang punya barang jalan di depannya melenggak lenggok gak bawa apa-apaan.


Dan waktu itu, gw masih kebawa kebiasaan gw di pabrik yang lama dan masih terus gw lakuin karena menurut gw itu kebiasaan yang wajar. Tapi menurut mereka, gw yang aneh. Gw ‘merendahkan’ kedudukan gw sendiri karena gak memanfaatkan fasilitas yang ada. Fasilitas yang dimaksud adalah : tinggal mangaap “ manggil nama OB yang mau disuruh”


Dan sekarang gw kembali kerja di pabrik. Ada beberapa helper. Tapi sepanjang yang gw liat mostly job desc nya sama kayak di pabs gw yang sebelumnya. Helper ato OB hanya membersihkan ruang, nyapu tiap selang waktu tertentu. Bikinin minum untuk manager. Nyuciin gelas kotor di pantry. Sama berlaku sebagai kurir untuk nganter dokumen dari office depan ke lokasi pabrik lainnya yang emang mayan luas.


Sisanya ? Semua dikerjakan oleh masing-masing. Bahkan untuk fotocopy dokumen, boss gw juga lakukan sendiri. Gak nyuruh sekretarisnya.


Kalo alasannya ngeles karena kesibukan, kayaknya loading kerjaan temen-temen gw yang mandiri ini justru lebih banyak dibanding temen-temen yang lebih suka membiarkan dirinya tergantung dengan helper deh. Buktinya mereka pulang sampe jam 6 malem dan gak pernah sekalipun buka fesbuk di jam kerja. Sementara yang tergantung dengan helper, browsing all day.


Gak tau juga sih , sebenarnya di Endonesah budaya yang mana yang dianggap wajar.Toh gw juga baru beberapa kali pindah kerjaan. Bisa jadi budaya mandiri ini justru agak aneh


Tapi kalo gw pribadi mungkin akan memilih ngelakuin sendiri apa yang masih bisa gw kerjain sendiri. Karena walopun dibayar perusahaan, tapi menurut gw pribadi, lebih me-manusiawi-kan rekan-rekan helper.

25 comments:

  1. Yuck, aku bacanya sampe illfeel sendiri.. ama orang2 yang males jalan berapa langkah doang itu, apalagi yg tinggal nyolok di bawah mejanya... Ampooonnn...

    Kejadian juga di sini, ada staf yang minta ambilin minum ama OB dari dispenser di sebelah mejanya persis. Ta' sindirin aje "Helloooo... itu dispenser di sebelah meja lo kaleee..."

    Trus OBnya kubilangin, "kamu kalo ada yg minta tolong kebangetan kayak gitu, bilang aja lagi dipanggil yg lain disuruh apa kek"..

    Eh, kok jadi #emosi sendiri inih saya komennya :p

    ReplyDelete
  2. Wow..serius mam, ada staff perusahaan yang manja habiss seperti itu??. Yang beginian saya juga banyak belajar dari org bule. Semakin tinggi jabatan mereka, mereka semakin "menunduk". Direktur sy yang bule aja kalau ada perlu ke saya, datang ucluk2 ke ruangan, bilang perlunya ini. Lha kalau mau kan tinggal angkat telpon manggil kita atau setidaknya nyuruh sekretarisnya. That is a culture :-)

    ReplyDelete
  3. selain budaya (pe)malas angkat pantat dari tempat duduk,ada lagi budaya feodalisme alias ingin dihormati karena merasa kedudukannya lebih tinggi dari orang lain.
    Indonesia adalah negara demokrasi, tapi malahan lebih feodal daripada negara lain yang memang menganut sistem feodalisme.
    ga heran,banyak yang kena obesitas atau penyakitan karena jarang bergerak.

    ReplyDelete
  4. Ya ampun Ndah, itu seriusan tingkat malasnya sampe segitu amat? Ampun deh, seriusan lho, aku belom pernah liat yang kayak gitu sekalipun di kantor aku sekarang semuanya orang Indonesia. Berarti di tempat kerjamu yang lama bener-bener budayanya bossy banget ya Ndah.

    Kalo aku malah seneng lho kalo misalnya musti fotocopy di lantai 1 gara2 mesin fotokopi di ruangan lagi rusak karena itu berarti au bisa maksain diriku untuk turun kebawah, biar banyak gerak gitu, kan kalo duduk terus pegel juga kali' :D

    ReplyDelete
  5. Gue juga paling rikuh Ndah kalo apa-apa dibantuin sama OB, driver, etc. Apa mungkin karena gue aslinya kere ya? Dulu pas pake driver pribadi, gue malah kagak betah karena rikuh bener ditungguin lagi liputan etc. Enakan juga naik taxi or bis atau nyupir sendiri karena lebih bebas gak ngerepotin orang.

    Yah gak cocok berarti kita jadi socialite yak :P

    ReplyDelete
  6. dikantor suami gw juga kurleb kayak gitu tapiiiii semua "bantuan" itu ada "imbalan"nya alias ngga gratis, misal nih minta beliin sesuatu ke Mall sebelah (kantor suami sebelah mall) tapi bukan yang remeh temeh macem ambilin minum sih tapiii abis itu pasti ngasih sekedar duit rokok, karena OBnya sendiri yang minta tambahan kadang nawarin perlu beli makanan ngga kalo lembur? dsb jadi yaa kalo dikantor suami simbiosis mutualisme, OB senang dapet duit, karyawan senang ada yang bisa dimintain tolong. bahkan ada yang minta diambilin bajunya dirumah loh dan rumahnya di Tangerang, si OB diganti uang bensin 50ribu seneng banget, weww ngga tau deh budaya kantor gini bener atau engga :/

    ReplyDelete
  7. Boook,gimana gwe yg kerja sll ma org jpg?manja2...lo gag bkal dianggep.direktur bank aja mau bo ngepel lantei pas gwe numpahin minuman di depan teller ufj. Direktur booo...

    ReplyDelete
  8. @ Nuri,
    Mbak Nuri aja ngeliatnya gerah kan ? Aku waktu itu mikir. Ini apa susahnya sih, tinggal berdiri,jalan dikit, pencet dispenser. Musti ya minta tolong OB isiin gelas minumnya ? Dia sendiri lho yang mau minum.

    @ BunDit,
    makanya aku kadang bingung. Wong orang asing aja bisa sedikit menghargai, kok orang kita sendiri yang keenakan dilayanin di rumah, pengennya dilayanin muluk.

    @ Nony,
    Iyaa...makanya aku dianggap aneh. Karena menurut mereka udah tugasnya OB begitu. Dan mungkin mereka merasa kastanya lebih tinggi dari OB. jadi ada rasa ingin nunjukin berkuasa.

    @ Allisa,
    Serius, Lis. Ada yang model begini.Gak tau apa kebawa gaya mantan boss ku yang dulu kali ya. Yang suka nyuruh-nyuruh.

    Sama Lis. Aku kadang bela-belain nyamperin orang di department mana daripada nelpon. Sekalian butuh olahraga dikit biar menjaga berat badan tetep seksoy. hahaha..

    @ Ira,
    Bukan karena kita gak cucok jadi socialite dong, Ra. Karena aselinya kelakuan boleh cetar,cetar bak catwoman, tapi lubuk hati yang terdalam sebenarnya kita ini lembut bak dewi Kwan Im. Wakakak

    @ Dila,
    Kalo mutual simbiosis gitu sih gak apa-apa. kayak minta tolong beliin rokok, terus dikasih tips. Mungkin tujuannya buat nambah income OB nya juga.

    ReplyDelete
  9. Gue paling ga tahan deh sama orang2 model gitu ndah.. pengen dilayani dan pengen dihormatin itu parah bgt deh! Sama kaya orang yang galak sama pelayan resto/supir taksi.. grr minta dicocol sambel

    ReplyDelete
  10. di kantorku dulu & skr juga ada OB tp ga segitunya juga kalik *tepok jidat* baru tau ada yg kayak gini

    ReplyDelete
  11. @ Nadia,
    Naaah...kadang orang suka mau nunjukkin kelasnya makanya sok galak. padahal di situ dia nunjukin kelasnya yang gak-berkelas. hahaha

    @ Dian,
    Iya, Di. Parah banget. Mungkin dulunya ditindas apa ingin nunjukkin kekuasaan dikit.

    ReplyDelete
  12. heh?serius mbak ada org2 begitu? hahah kayaknya krn kelamaan di pabrik nih gue ga tau ada tipe org2 yg begitu manja... seneng bgt baca blognya mbak.. apalagi sesama org pabrik hihihi

    ReplyDelete
  13. yup, orang2 indo emang manja ya... hehee. tapi gak nyalahin juga sih, karena tenaga kerja murah jadi emang kita terbiasa ada helper.

    sementara kalo di luar negeri kan gak bisa gitu. sampe bos tinggi pun apa2 harus ngelakuin sendiri, karena gak mungkin kantor mau ngebayar orang hanya untuk bikinin kopi misalnya. hehehe.

    gua sendiri sih dulu pas di jkt juga jarang manggil OB. fotocopy, fax, mau beli makan ya sendiri aja. masa sih gitu aja nyuruh OB ya... :D

    cuma ya kalo di jakarta dulu enaknya ada OB, meja kantor jadi selalu bersih karena dibersihin rutin. lha disini? duh... kudu bersih2 sendiri. hahaha.

    ReplyDelete
  14. aduh aku emosi bacanya. lebay banget itu mb indah. cuma di kantorku juga ada yg kayak gitu (dia bos di bidang lain), sengaja dateng ke mejaku dan bilang, "eh, saya ditungguin tamu, kamu fotokopi ini ya. cepet" padahal kondisiku itu lagi hamil dan stafnya ndiri lagi main inet. emosi ga sih? budaya feodalnya berasa banget. semoga orang-orang kayak gitu segera diberi kesadaran klo yang disuruh2 juga punya hati dan perasaan :(

    ReplyDelete
  15. hmm..mengiyakan sebagian besar "endonesiah people" emang kayak begituh "attitude"nya..
    tempat kerja mbak indah yg lama mirip banget culturenya ma tempatku yg sekarang, semua serba mandiri..GM atau disini disebu site leader yang ruangannya satu lantai ma aku..nge print sendiri..ngambil sendiri, copy sendiri ...jalan lenggang lenggang nggak ngerepotin yang lain lain..mau minum yo ambil sendiri, bikin milo sendiri..*sekelas GM/site leader lho..maklum juga bukan wong sini..alias expat ..begitu juga wong wong Singaporean dan malay...adabnya sopan sopan soal begituan.."mandiri" nggak ada istilah OB dan OG disini...CS bersih bersih aja dan nyiap nyiapin ini itu fasilitas......serba mandiri...mungkin budaya timur kita terlalu tinggi yah, jadi makanya justru kadang orang orang indonesia yang minta dilayani...minta ini itu...* dan itu ada..fakta....
    Belajar banyak dari kemandirian orang orang sono..

    ReplyDelete
  16. Err.. jgn panggil mbak doong, kan sayah lebih imut *gubraks*.. piss

    ReplyDelete
  17. hihihi.. Jd inget ma kantor lama mb. Dlu ak satu gedung ad dua lantai.
    Lantai atas holding alias owner, lantai bawah yaah kita2 gt..
    Lantai atas tu yg kata budaya nyuruh2 bgt. Lah lantai bawah tuh yg apa2 sendiri n malah suka ngajakin OB ny nongkrong gt. Jadi OB ny suka pada curhat dah ma qt2.. :D

    eh btw.. Ad lowongan g nih mb d pabrik?? *salah topik*

    ReplyDelete
  18. aku paling jarang nyuruh2 OB loh mbak, semua aku kerjain sendiri dulu. aku suka sungkan kalau menyuruh orang lain makanya nih dirumah gak pake ART

    ReplyDelete
  19. @ Mbak Esti,
    Iyaa. Justru karena kita orang pabs jadi lebih mandiri lho. Jarang nemuin orang pabs yang tergantung banget sama OB.

    @ Arman,
    Mungkin karena tenaga kerja murah itu lho, Man. Jadi ngeluarin cost untuk hire posisi OB yang banyak itu gak masalah.

    @ Mbak Evi,
    Semoga cepat diberikan kesadaran karena mendzalimi wanita hamil ya.

    @ Mama Kinan,
    Mungkin karena orang endonesah terbiasa punya ART di rumah, makanya kebawa sampe ke kantor.

    @ Nuri,
    Baiklah dek Nuri...hahaha

    @ Ilmi,
    Yakin udah enak-enakan kerja di gedung bertingkat mau pindah ke pabs ? *wink*

    @ Mbak Lidya,
    Kalo Mbak Lidya mah gak usah diragukan lagi. Superwoman gitu lho.

    ReplyDelete
  20. @ Mbak Esti,
    Iyaa. Justru karena kita orang pabs jadi lebih mandiri lho. Jarang nemuin orang pabs yang tergantung banget sama OB.

    @ Arman,
    Mungkin karena tenaga kerja murah itu lho, Man. Jadi ngeluarin cost untuk hire posisi OB yang banyak itu gak masalah.

    @ Mbak Evi,
    Semoga cepat diberikan kesadaran karena mendzalimi wanita hamil ya.

    @ Mama Kinan,
    Mungkin karena orang endonesah terbiasa punya ART di rumah, makanya kebawa sampe ke kantor.

    @ Nuri,
    Baiklah dek Nuri...hahaha

    @ Ilmi,
    Yakin udah enak-enakan kerja di gedung bertingkat mau pindah ke pabs ? *wink*

    @ Mbak Lidya,
    Kalo Mbak Lidya mah gak usah diragukan lagi. Superwoman gitu lho.

    ReplyDelete
  21. xixixi.. Skrg uda jd jobseeker lg neh mb.. Kmrn jg d pabrik kog. Tp dikarenakan berbagaimacam hal n pertimbangan eik cabs mb.. Loh kog jadi curcol.. Ups.. :D

    ReplyDelete
  22. Wakzzzzz... itu kantor manah, kok kebangetan banget. Apa2 minta tolong OB. Pasti lama2 pada osteoporosis kayaknya tuh gak pernah gerak. Hahaha. Di kantorku semua apa2 sendiri. Tapi ya, ada beberapa orang yang manja jugak. Heran.

    Eh, betewe buswe, waktu acara di Kepik, Kira gak jadi peri. Tapi jadi emak2 yang mau pesta itu. :D Jadi kita kayaknya belum ketemu ya? ;)

    ReplyDelete
  23. Hi indah.. Ga tahan deh mo ikutan komen..
    Gw kerja di luar dan disini kita g punya OB. Mo fc, fax sendiri. Cuma ada tukang bersih2 yg dtgnya malam hari. Ya karena itu disini mahal banget untuk bayar tenaga kerja. Dan jadinya mandiri sih karena emang dikondisikan begitu. Meskipun demikian kadang kehilangan sosok ob yang bs diandalkan. Soalny meskipun perushannya di LN, tetep bos2ny orang indo jg, jdi klo ad apa2 suka nyruh staf ceweny. Hehehe

    ReplyDelete
  24. setuju sama komentarnya Arman

    mungkin karena kebiasaan saja ya
    membayangkan itu orang manja banget ya, mau minum saja nyuruh org lain, ampun ... gimana kalau dia kepala perusahaan ya ? apa malah beda ?

    ReplyDelete
  25. @ mbak Retma,
    Karena udah keenakan mangap "minta tolong", Mbak. jadi rasanya susah banget angkat badan.

    Oh Kira yang jadi mamanya yang pamit mau ke pesta sama Bapaknya itu ya ?

    @ Mbak Dessy,
    Karena di sini mungkin UMR masih kejangkau. Makanya perusahaan gak keberatan hire OB sampe 3 gitu.

    @ Mbak Ely,
    Para direktur justru lebih 'biasa' aja. Yang kelewatan itu justru yang nanggung-nanggung.

    ReplyDelete