1.05.2012

Pesta Akhir Tahun Rumah Kepik : A Proud Mommy

Basi banget deh cerita ini. Tapi tak apeu lah ya walopun udah basi untuk diceritain.


Gak terasa, satu semester sudah dilalui Athia di Rumah Kepik. 
Dan beberapa minggu yang lalu gw sempat merasa "  I am not a good mommy for Athia". Ada dua hal yang memicu gw melow kayak gitu :
1. Gw lupa datang ke sekolah untuk ngambil raport Athia
2. Sewaktu diingatkan oleh wali kelas Athia di Rumah Kepik, gw malah gak bisa datang ke sekolah. Akhirnya Hani (lagi-lagi suami gw yang pengertian itu) yang mengambil alih ngambil raport Athia


Awalnya gw memandang enteng dengan pengambilan raport ini. Gw pikir cuma dibagiin aja. Wong masih ipik-ipik gitu.


But I was wrong. Dari cerita @resti0510 di BBM yang saat itu menyempatkan diri mengambil raport Nico bersama @papanico, membuat gw ingin membenamkan diri ke lumpur karena merasa sangat tidak perhatian ke Athia.


Menurut Resti, pada saat pembagian raport, orang tua diberitahukan perkembangan anak di sekolah sampe detail banget. Bahkan gurunya memberitahu hal-hal yang mungkin terlewatkan oleh mata orang tua di rumah. 


Bahkan pas pulang dibekali oleh hasil kreativitas Athia selama satu semester kemarin. Kata Hani, wali kelasnya cerita sampe detail gitu soal perkembangan Athia. Di luar pas ngambil raport, Wali Kelas Athia juga emang beberapa kali menelpon gw untuk menginformasikan perkembangan Athia.


Dan sebagaimana yang udah diketahui publik, gw emang emak lebay. Gw sempat menitikkan air mata penyesalan gak bisa datang ke sekolahan Athia demi mengambil raport.



Karena penyesalan itulah, gw gak mau melewatkan untuk hadir di Pesta Akhir Tahun sekaligus openhouse Rumah Kepik yang diselenggarakan pada hari Sabtu, 17 Desember 2011. 


Apalagi gw baca di selembaran yang diinformasikan oleh Rumah Kepik, anak-anak akan melakukan pentas di panggung. Wow, cool!


Seharusnya anak-anak udah harus datang jam 8.00 apa jam 8.30 pagi untuk persiapan pentas di panggung. karena Athia bangun kesiangan dan bad mood sekali, jadi kami gak kekejar nyampe sekolahan jam segitu. Gw udah pasrah aja kalo Athia gak bisa tampil pentas semester ini.


Tapi begitu nyampe Rumah Kepik, langsung disambut sama wali kelas Athia yang menuntun Athia ke ruang ganti. Para orang tua langsung dipersilahkan duduk di kelas dimana Athia biasanya beraktivitas dan belajar.


Jujur, pada saat menelusuri dan memilih sekolah untuk Athia di Bekasi, gw emang udah tau diri dan tidak mematok harapan yang terlalu tinggi. 


Maksud gw, gw gakkan menyamakan harapan gw dengan teman-teman gw yang lain yang memilih sekolah anaknya di Jakarta Selatan, BSD atau kawasan lain yang mungkin lebih 'mapan'.


Mungkin gw kurang objective dalam memberikan statement di atas karena gw akuin gw emang kurang survey ke sekolah-sekolah lain di Bekasi. Gw memperhitungkan jarak, jadinya gw cuma melirik sekolah di seputaran Pekayon, Galaxy dan Kemang Pratama.


Tapi overall ternyata Rumah Kepik ini udah cukup memenuhi kriteria gw . Terlebih lagi pada saat Open House dan Pesta Akhir Tahun ini, Rumah Kepik tidak hanya memperkenalkan guru kelas anak kita, tapi Wali kelas masing-masing juga mempresentasikan laporan hasil belajar anak selama 6 bulan kemarin. Selain itu juga dipaparkan kurikulum tahun ajaran untuk masing-masing kelas.


Tiap minggu biasanya gw mendapat selebaran kurikulum Athia untuk beberapa pertemuan ke depan yang dilampirkan di Buku Penghubung. 
Jadi kita tau di sekolahan anak kita tuh bakalan ngapain aja. Emang sih cuma fun fun dan fun. Tapi kegiatan fun itu tetap harus ada maksud dan tujuannya.


Buat gw, walopun namanya masih sekolah buat anak ipik-ipik, tapi sekolah itu harus kudu wajib punya yang namanya kurikulum. Ini yang tertanam di pikiran gw sejak pulang dari Seminar di sini

Dan Alhamdulillah, Rumah kepik gak cuma menawarkan konsep kemandirian, tapi juga sudah mewajibkan guru kelas untuk membuat kurikulum selama setahun tahun ajaran sekolah. Hiuuufff....harapan gw yang lain terhadap sekolah Athia pun kembali terpenuhi.


Selesai presentasi, barulah acara pentas dimulai. 
Yang tadinya selama presentasi, semua pada duduk di belakang, begitu diumumin acara pentas seni dimulai, baru deh para orang tua murid berhamburan ke depan udah siap dengan kamera dan . Pengen liat aksi anak masing-masing, tentunya.


Pesen dari Bu Anastasya, KepSek Rumah Kepik : " Kalo lucu, kita ketawain aja. Kalopun gak lucu, ya kita ketawain juga. Namanya juga acara senang-senang...". 


OK deh Ibuuuu...


Dimulai dari pertunjukan dari kelas Toddler, kelasnya Athia. Jreng..jreng...diumumkan bahwa kelas Athia akan mempertunjukkan tarian dengan diiringi musik Lilo and Stich. Athia yang udah berganti kostum kaos putih berdiri di panggung dengan beberapa temannya dan didampingi guru kelasnya. 


I can say it out loud just like another mommies : I'M A PROUD MOM!


Bukaaan...
Bukaan karena anak gw bisa luwes meniru gerakan tarian guru di sampingnya. 
Bukan karena anak gw paling lincah di antara anak-anak lain.
Bukan karena anak gw paling hebad, paling jago, paling oke...


Kenyataannya : 
Tangan Athia digandeng sama gurunya yang sibuk ngajakin nari-nari, tapi Athia cuma diem dan bengong. Liat sana-sini dimana puluhan pasang mata menatap ke panggung. 


Gw bangga karena Athia gak nangis. Temen-temen yang lain juga gak ada yang pada joget. Semua masih merasa 'asing' dan gak nyaman diliatin sekian banyak orang dengan suara berisik lagu dan ketawa orang-orang yang melihat ke mereka.


Ada satu anak kecil yang tiduran di panggung nangis teriak-teriak nyariin mamanya. Yah tapi untungnya semua orang tua di Rumah Kepik ini gak ada yang komen " Iiih itu anak siapa sih ?? ". 
Semua nampak memaklumi dengan kondisi "namanya juga anak kecil". Dan membiarkan acara terus berlanjut dengan keceriaan. 


Dan yah, begitu aja sih udah bikin gw bangga. 
Gw gak perlu menunggu Athia melakukan sesuatu yang hebad, 
Gak perlu menunggu dia melakukan sesuatu yang sebenarnya belum bisa dilakukan oleh anak seusia dia, tapi dia udah bisa,


Setiap ada perkembangan yang sekecil apapun yang dibuat Athia, buat gw dan Hani itu " Amazing!"sampe kami langsung memeluknya. 


Balik ke pentas seni. Anak TK A dan B udah mementaskan Operet Peter Pan. Lucu juga sih ngeliat anak-anak kecil gitu berakting. Narasinya pun dibacakan oleh anak TK B dengan logat Cinca Lawra. Lucuuuk deh. Hihihi... 
Oh ya, ada yang pas di atas panggung, salah satu pelakon "Pirates" ngeliat mamanya terus melambai " Mamaaaa..." . Hahaha... SERU ! Jadi deg-degan nunggu Athia maen operet juga, kelak. *hihihi*


Selesai pesta akhir tahun ditutup dengan makan-makan. 
Dan seperti yang gw duga dari trial pertama, bahwa Rumah Kepik ini sudah membidik target pasarnya. 
Gak cuma dari mainan yang rata-rata diangkut dari ELC, makanan yang disediakan pun adalah makanan so called 'sehat' semua.


Bahkan di awal-awal sekolah, kami sebagai orang tua murid mendapat himbauan agar tidak membekali anak dengan makanan yang mengandung pengawet dan MSG untuk jam snack di sekolah. 


Makanan yang disuguhkan di Pesta Akhir Tahun itu ada klaapertart, Nasi Kepel, Risoles dkk. Nyum nyum nyum. Minuman yang disediakan pun susu, Ovaltine dan Aqua. Sluuurrrp....


Berarti Rumah Kepik ini udah mempelajari karakter ibu muda zaman sekarang yang mulai selektif ke anak-anaknya ya.....Ibu-ibu muda macam temen-temen gw itulaaah. LOL #nomention lhooo.


Tapi jujur, emang itu yang ada di harapan gw juga. *HUST, bukan maenan ELC nya*

Sebisa mungkin, Gw tidak membiasakan Athia dengan makanan yang mengandung MSG, pengawet dkk. Bukan berarti cemilan Athia tuh harus kue-kue import ato kue yang beli di Bakery mahal gitu lho. 


Cemilan favorite Athia tuh justru tuh buah, puding buah, kue putu, cenil, getuk, ongol-ongol, klepon,talam ubi dkk. Pokoknya selera anak gw mah sangat-tradisional-sekali.



Naaah, gw bisa dengan tenang membiarkan Athia ke sekolah tanpa parno " ntar di sekolah, Athia jadi kenal jajanan Ch*ki dkk gak ya ?". 


Mungkin, menurut sebagian orang, gw termasuk lebay banget sampe segitunya dimasukin ke dalam kriteria sekolah yang diharapkan.


Namun bisa jadiiii, harapan gw ini justru belum sedetail orang lain lho. Baru cetek dan cuma segitu doang. Hahaha...


Makanya gw tekankan sekali lagi : Memenuhi kriteria harapan GW.


Sayang foto-foto Pentas Akhir Tahun nya di foto via BB (jadul pulak) dan hasilnya jadi burem. *gara-gara buru-buru jadi lupa bawa kamera. Hiks!*. Jadi kalo mau liat foto-foto Pentas Rumah Kepik bisa diliat di postingan Mbak Retma ya.


Next question : Tahun ini Rumah Kepik naik gak ya untuk kelas PlayGroup nya ? *lirik @resti0510*

9 comments:

  1. selamat tahun baru mbak, maaf telat:)
    asyik mbak kalau sekolah punya kurikulum trus orang tua tau jadwalnya. pingin cari sekolah untuk alvin nanti nih, pingin yg lebih bagus dari pascal

    ReplyDelete
  2. haduhhh makk.... gengsi donng yang tradisional gituh... makanan athia tuh harus organik semuasemuany mamaaaaa.....

    ReplyDelete
  3. boook, gwe yakin kalo Atar ma Athia pentas mereka bakal rangkul2an tapi diyem seribu basa huahaa...jogetnya pasti gag mo ngikutin lagu tapi nari kek suku indian yang ngacak *itupun emaknya udah bangga selangit dan bumi*

    duh malu euy anak lo cemilannya mehong. gag dapet mak itu di Ostrali :(

    ReplyDelete
  4. Waaah.. untuk ada papa Hani... *uhukk... sudah sini Athia pindah ke rumah tante ajaaa.. ^^

    ReplyDelete
  5. aku ketawa2 sendiri ngebayangin anak2 pada pentas... pasti lucuuu

    ReplyDelete
  6. Hahaha...aku ikut ngebayangin lho gimana ngegemesinnya anak-anak di atas pentas itu. Buat Athia, you did a good job!

    Bte, cemilan Athia sama tradisionilnya tuh dengan Raja, tapi buat Raja ditambah sama kerupuk kemplang...hihihi..

    Btw, Ndah, emang rugi lagi kmrn gak ikut ngambil rapor Athia..asliii rugiiii bener...hihihi *minta ditimpuk*

    ReplyDelete
  7. @ Mbak Lidya,
    Selamat tahun Baru juga. Hayuuk semangat cari sekolah buat Alvin

    @ Tya,
    Lupakan gengsi, demi originalitas eh irit hahaha *elus-elus dompet*

    @ IP,
    Mbyeeer. Gw pikir anak gw pasti deh suka-suka dia. Eh gak taunya temen-temen yang lain juga gitu. Yang pasti bangga duluk deh. Hahaha

    @ mbak Anggie,
    Ehm, ntar ya kalo ke Semarang mampir ke tempat Athar.

    @ Bunda Kanaya,
    Emang lucuk, Bun. Aku aja ngekek mulu.

    ReplyDelete
  8. haduh ketinggalan cerita seru mbak indah...beberapa hari nggak BW karena kerempongan....
    anyway " LIke this yoooooooo"..suka dengan tulisannya ini..asli....banyak hal bisa didapat dari tulisan mbak indah yang ini...tentang kemandirian kakak Athia, soal reviewnya tentang rumah kepik, tentang harapannya....dan alhamdulilah dah terpenuhi dengan rumah kepik ini..wah coba kalo disini ada rumah kepik..hiks...
    dari tulisannya yakin sekali kak Athia mengerti tentang Mommynya yg saat itu blom bisa ngambil raport, Seperti mbak Indah yang begitu bangga sama Kak Athia, begitupula Kak Athia akan bangga dengan Mommy-nya..:)

    ReplyDelete