10.27.2011

Sudah Insap ...*NOT*

Masih lieur.
Break lagi.

Udah pada tauk belon kalo mulai hari ini Mothercare ngadain Bazaar di Plaza Indonesia ?
Belon ?
Wedeew...gak gawol nih. *emang penting yah harus tauk ??*

Sinih, gw kasih tauk.
Mothercare, Gingersnap, ELC lagi ngadain Spectacular Bazaar  di Plaza Indonesia Lt. 2 Multifunction Hall (di atas West Lobby) . Dimulai hari ini sampe tanggal 30 Oktober nanti. Tapi khusus hari ini untuk priviledge card holder only!

Dan sejak pagi hingga hari ini, rata-rata isi timeline twitter gw adalah reportase langsung (beserta informasi racun tentunya) dari TKP. Worth it banget katanya. Issue nya ada yang sampe nenteng 7 tas lho! Ck ck ck...namanya juga Level Ibu pejabat sih. Hahahaha...*sapa tuuuuh ?*

Duluuu...gw bisa gak konsen kerja kalo denger beginian. Maklum kerja di Cikarang, mana mungkin bisa menyambangi SALE / Bazaar macam begini. Eh pernah deng! Waktu gw masih hamil Athia. Gw bela-belain ngaudit Supplier abis makan siang, abis tuh dengan alasan keburu sore, gw ijin gak balik ke kantor. Tapi langsung nyangsang di Mothercare PIM.

Berhenti Simpati

Break sebentar dari keliyengan bikin flowchart.

Mungkin apa yang akan gw tulis ini akan menimbulkan pro dan kontra. Tapi ini murni pendapat gw. Gw gak memaksakan orang lain untuk setuju dengan opini gw. Kalo pun ada yang berbeda opini dengan gw, silahkan saja. Terlepas sama apa gak pemikirannya dengan gw, gw berharap kalopun beda mohon saling menghargai. Toh setiap orang punya hak untuk menyatakan pemikirannya.

Bismillah.

Seorang terdekat gw cerita bahwa dia kasian sama temennya. Gw pernah ketemu temennya itu. Orangnya manis. So sweet. Keliatan wanita baik-baik. Angelish. Sama sekali bukan tipe wanita penuh intrik kayak peran antagonis di Sinetron Endonesah.

10.25.2011

Salah Satu Warisan

Beberapa belas tahun yang lalu, seorang anak perempuan yang imoet-imoet, lucu seperti kupu-kupu  *baiklah, abaikan saja informasi tidak penting sebelumnya* berusia 10 tahunan melihat jenazah kakak laki-laki satu-satunya terbaring tak berdaya berbungkus kain kaffan. K-a-f-f-a-n, bukan k-a-f-t-a-n ya.

Di antara suara pengajian dan tangisan itulah, dia mendengar obrolan gak penting. *ternyata dari dulu emang orang-orang udah kehilangan rasa emphaty nya. Di saat orang berduka, masih sempet-sempetnya ngerumpi.*

Emak Rumpi 1 : " Kasian ya, anak laki-laki satu-satunya udah meninggal ...."
Bapak-bapak tukang gosip 2 : " Iya...kalo anak laki-lakinya meninggal, udah gak ada deh yang bisa jadi kebanggaan Bapak nya lagi..."

Jauh dalam lubuk hati sang anak terpatri " Aku harus membuktikan bahwa yang bisa jadi kebanggaan Bapakku bukan hanya anak laki-laki. Aku pun kelak pasti bakal jadi kebanggaan Bapakku..."

10.18.2011

Ritual Skin Care Eikeh

Sebelum gw curcol cerita soal lenongan gw sehari-hari yang ala kadarnya *hahaha*, ada baiknya kalo gw dahului dengan cerita ritual skincare dulu. Karena menyempurnakan tampil prima dan cantik, sebelumnya kita juga harus memperhatikan perawatan kulit kita terlebih dahulu. UHUK.

Seperti yang udah bisa ditebak bahwa wanita cuek nan irit model gw, gw gak terlalu suka memanjakan diri perawatan di salon. Emang sih dulu gw sempet rajin creambath, lulur, meni pedi, facial dan ratus *ahay!*. Tapi itu cuma demi preweti menjelang kawin doang. Abis sang mempelai pria itu takluk di pelaminan, gw justru udah gak terlalu rajin merawat diri. Huhuhu...

Naaah, waktu ngobrol-ngobrol soal skincare bareng emak-emak Bekesong barulah mata gw terbuka kembali betapa pentingnya merawat kulit bagi seorang wanita. Apalah artinya make up yang manglingi jika tidak ditunjang dengan kulit yang sehat.*agak lebay ye gw. kayak kampanye ajah*

Dan pas bingung mau mulai perawatan kayak gimana, pucuk dicinta ulam pun tiba. Allisa dengan manisnya mau ngasih sontekan berbagi tip perawatan kecantikan dirinya di sini . Gak apa-apa ya, Lis, aku contek perawatan dirimu ? Boleh ya ? ya ? ya ?

10.14.2011

Eksis Berkat Ojek

*ngadem duluk*
Ternyata gak perlu nunggu sampe gw resmi pindah ke Thamrin City. Dari minggu kemarin BBG Genk Racun udah heboh demi perhelatan makan siang mewah.
Karena minggu kemarin gw sibuk panas-panas di daerah Serpong , maka diputuskanlah hari ini. Mumpung Bosscyin @ini_dhita lagi shopping ke KL.


Mumpung gw lagi ngantor di Jakarta. Jakarta Pusat. Deket Senen tepatnya. *yak...pasti pada menuding gw boss penadah barang SpaNyol (red: Sparo Nyolong) di Poncol*


Makan siangnya bukan di Plaza Indonesia ato Grand Indonesia kayak biasa. Eh pernah deng sekali di Burger King, Plaza Semanggi gara-gara lagi bokek. Tapi kali ini kesonoan lagi. Di Pacific Place. Yeah Mbyeeeer, niat banget makan siang sampe ke Pacific Place sono.


Ini gara-gara dua super celebs Genk Racun (DUO I : Iti dan Icus) yang ngantor di deket Gatsu dan Tebet dan ngerasa jauh ke Plaza Indonesia. Jadilah kami yang mengalah. :p


10.13.2011

Butuh Krim Wajah

Eeeh ketemu lagi.
Eike lagi sutris. Jadi pengen ngeblog lagi. Yak terima kasih udah diingetin. Emang ini yang kedua di hari ini.
Tapi pengen break lagi. Eikeh lagi nyari inspirasih. Gimana dooong.

Tadi makan siang bareng cewek-cewek marketing admin. Uhhuy. Oh ya maaf ya, tapi gw bukan termasuk orang yang suka 'mengkotakkan' diri.

Gw kurang sependapat kalo dibilang level buah apel harusnya bergawul dan ngobrol hanya dengan sesama level buah apel. Gak boleh terlalu ramah, ngobrol apalagi makan siang bareng level buah kedondong.  *ngutip perumpamaan : buah apel buah kedondong. Beda lepel dong...*

Menurut gw yang harusnya membedakan antara level buah apel dan level buah kedondong adalah responsibility dan pola pikirnya. Sekian. Please do not argue. Gw lagi gak mood berdebat.

Nah, mending balik lagi ke cerita makan siang hari ini. Biasanya kan gw ikut cewek-cewek makan siang di WTC Mall Matahari situ. Tapi hari ini mereka bosen dan mutusin makan di Giant Melati Mas. Ya sutralah, gw ikut ajah. Lagian, gimana mau  protes. Wong gw nebeng mobil dese.

Abis makan, gw celingak-celinguk bak anak ilang, eh ternyata ada Oenpao lho di sini. Ada sushi juga. Weeeew...asyik neh! Ada alternative tempat makan laen selain WTC mulu. Terus baru ngeh kalo depan kantor ada salon *kalo sutris kayak gini, bisa lari creambath gak ya*.

Pas keluar dari Giant sambil nengteng Delfi Chic Choc dan Kiwi Gold buat cemilan sore *biar pola makannya seimbang..hahaha*, disambut sama Mbak-mbak salah satu yayasan sosial lingkungan hidup...

Mbak : " Boleh minta waktunya sebentar, Mbak.."
Gw : (baru mau ngeles): " Errr..."
M : " Mbak orang Tangerang ? "
Gw (semangat karena merasa problem solved) : " Oh..maaf bukan..." gw pikir sampe sini Mbaknya bakalan berenti nanya-nanya dong. Gw udah siap-siap mau kabur, tapi Mbaknya tetep ngalangin gw. Ternyata gw salah sodara-sodari!

M : " Ohh..gak apa-apa, Mbak...Walopun bukan orang Tangerang, Mbak masih bisa berpartisipasi kok".

Beuuuuh, pikir gw.

M : " Maaf, kalo boleh tahu usia Mbak dibawah 25 tahun apa sudah di atas 25 tahun ?"
Gw : (senyum padahal mikir jangan sampe salah jawab lagi kayak tadi) : " Saya ? Saya masih dibawah 25 tahun.."
Dengan pedenya. Senyum manis. Wajah innocent. Tapi gak pake berkejap-kejap kayak iklan obat kuat ye.

Eeeh kuraaang ajyaaar. Tuh Mbak-mbak jadi senyum ke gw : " Serius, Mbak ?"
Gw langsung mendelik " Iya. Saya masih di bawah 25 tahun ..." nada bicara gw mulai nge-gas!
Mbak : " Beneran ?". Pake diulang lagi yak ? Harus ye, Mbak ?

Eeet daaah. Gw pengen lari ngaca! Emang segitu keliatankah kerut-kerut di wajah gw sehingga gw udah tak pantas lagi mengaku usia 25 tahun ? *mewek bobay*. Well, emang iya sih gw udah di atas 25 tahun. Tapi kan, tapi kan ...gw kan baru 26 tahun. *menghindar dari timpukan botol aqua*

Gw (mendelik makin tajam dan tersenyum bengis) pengen deh nyaut 'MAKSUD EL (red: Loe)  ??'

Apa daya seperti yang dipuji Bu Tya, kesabaran gw udah memasuki level beda tipis sama mamah Dedeh. *silahkan keselek yang lagi minum*. Jadi gw diem aje.

Akhirnya sang Mbak yang mengalah. " Oh ya sudah. Berhubung Mbak NGAKU masih berusia dibawah 25 tahun, mbak belum bisa berkampanye. terima kasih atas bla bla bla..."

Gw udah gak denger karena udah buru-buru ngacir.
Lega.
Karena kali ini pilihan jawaban gw bener.

Empeeet.
Kayaknya gw harus ngolesin krim malam dan krim mata lebih bagus. Tolong dong reperensiin gw krim mata dan krim malam yang bikin kulit muka kencang. Krim malam yang bisa bikin saru seakan-akan gw masih seumuran Nikita Willy. Urgently needed!

*sementara belon nemu, gw harus ngemil cokelat lebih banyak. Hubungannya ? Emang gak ada. Tapi setidaknya mengurangi setres gw ajah... nom nom nom

Case Closed

Dear teman-teman blogger yang baik,
Mungkin gw kurang bijak saat memutuskan bercerita di postingan yang sebelumnya. Gw pun udah menanyakan baik-baik di message FB alasannya apa. Itu aja. Karena menurut gw Mbak ini sepertinya ibu yang baik-baik. Namun gw gak menyangka reaksinya tidak seperti yang gw kira.

Awalnya gw pikir dengan gak mencantumkan link ke blog mbak tersebut akan melindungi mbak tersebut. Namun ternyata emak-emak zaman sekarang mah lebih cerdas dan somehow bisa menemukan blog mbak tersebut. Hebad euy, lulus semua jadi detektip. Heu heu heu...

Mbak yang bersangkutan ini sudah membalas message ke FB @darina_danil dan menyampaikan permintaan maafnya ke kami.

Jujur, secara 10 postingan gw udah dicopas Mbak tersebut, gw sebenarnya lebih mengharapkan Mbak yang bersangkutan mengirimkan message ke gw pribadi. Toh saya juga nanya dengan baik-baik toh,Mbak. *mungkin Mbak membaca tulisan saya ini*. Believe me, saya tahu gimana rasanya di posisi Mbak. Saya pernah berada di posisi seperti itu. Semoga jadi pelajaran buat kita semua ya.

Anyway, seperti kesepakatan bersama di Genk Racun, kami sudah memaafkan dan menganggap masalah ini sudah selesai. Saya minta maaf kalo gara-gara saya udah membuat posisi Mbak menjadi terpojok. Saya minta maaf karena kurang bijak dalam menyikapi masalah ini.

Teman-teman, mohon anggap kasus ini selesai ya. Dan Mbak mulailah dengan menulis cerita kehidupan Mbak sendiri. Siapa tau justru berbalik menjadi inspiratif lho.

Sekian. Semoga kita semua bisa memetik hikmah dari kejadian ini. Hopefully, there will be no another drama...*Sumpah, Gw yang capek hati*

**update : mendadak super malu sama @sucirosary yang ketenarannya MP tak tertandingi. Dese mengingatkan di BBG GR : " Sabar ndah...Photo dagangan gw sering dicopas...Biasa aja " *icon pake kecemete item*.
Ya Allah...untung duluk kami mengajak Icus bergabung di genk Racun untuk jadi asistennya Mama Dedeh Meryl sebagai pengingat emosi kami yang membaraaa....Alhamdulillah ya...

10.12.2011

Sekedar Menyapa

*kretek-kretekin badan, ngaso dulu di ruangan dengan kursi yang empuk di kantor pusat di samping GM IT*.

** And Dam*, kenapa kursinya lebih empyuk daripada kursi di ruangan gw di Serpong yak?**

***kursi tetangga selalu lebih empyuk daripada kursi sendiri***
#gaknyambung #biarinajah #wongbloggwkok

Life is never end learning process. Setuju ? Gak ?
Well, at least itu yang gw rasain. Bukan hanya dalam kehidupan gw sehari-hari. Dalam urusan kerjaan gw pun kayaknya begitu.

Dulu gw lulus kuliah harusnya gape bikin program robotics, eh malah nyangsang ngurusin hal-hal yang berbau teknik mesin dan metalurgy. Mulai dari casting (pengecoran), Forging (tempa), drilling (pengeboran) dan masih banyak lagi istilah yang bikin pusyiang integral. Dan sekarang gw mulai belajar ilmu Civil Engineering. Mulai dari nol lagi. C3munguuuds, Indah !

10.11.2011

Copy Cat : Takut ataukah Bangga ?

Bismillah. Semoga dengan menulis ini gak mengundang kontroversial seperti postingan Mbak haus drama. Dooh kenape akhir-akhir ini gw sering banget ketumpuan drama-drama sih ? Kenapa oooh kenapaa ??

Ada comment yang masuk ke awaiting for moderation tadi. Lagi-lagi bikin gw mengangkat alis. Bukan. Kali ini bukan komen dari Mbak haus drama. Tapi menurut gw, tetep ujung-ujungnya bakal menimbulkan drama babak baru kontroversial.

Mbak yang berbaik hati tadi hanya menginformasikan bahwa salah satu postingan gw di copy paste. *makasih ya, Mbak atas infonya. Kecup*

Saat membaca komen ini, gw sebenarnya biasa aja. Bener-bener biasa aja. *cuih, sok celebs banget sih gw!* . Selama ini ada lah beberapa, gak banyak sih, yang minta ijin copy paste tulisan gw untuk ditulis di blognya. Dan gw sama sekali gak keberatan. Asal mencantumkan informasi sumber penulisnya.

Dan karena gw emang lagi break dari kepenatan siang ini, iseng doong gw berkunjung ke blog yang katanya copy paste postingan gw. Iya lho sama percis. Plek plek plek. Dan yang empunya blog sama sekali tidak mencantumkan source postingan di atas. Gw masih diem aja. Beneran. 

Dan gw pun pengen tau dia aselinya gimana, pengen baca postingan dia yang lain. Gw mulai melirik arsip postingan empunya blog di bulan yang sama dengan dia memposting tulisan yang secara judul maupun isi sama persis dengan gw. Gw mulai menganga. Betapa tidak. ENG ING ENG...10 dari 14 postingan yang ada dalam arsip bulan Juni itu, gw merasa familiar betul dengan judulnya. Ya iyalah. Gw kan kalo ngasih judul postingan kadang suka-suka gw. Gak geunah.

Teuteup gw gak mau berburuk sangka. Gw buka satu per satu postingan yang judulnya itu familiar banget dengan judul postingan gw yang dulu-dulu. Gw juga buka postingan yang sama. OH MY GOD!

Gw kembali terpelongo...Bener-bener sama persis. PLEK PLEK PLEK! Hanya diedit mengganti nama Ganesh (itu postingan lama sebelum gw merubah panggilan nama anak gw menjadi Athia) dengan nama anak gadisnya.

Dan tega-teganya empunya blog maen mengcopy paste dan mengganti dengan nama anak gadisnya untuk postingan : DEDIKASI UNTUK GANESH. Hey ! Gw menulis itu langsung dari lubuk hati gw yang paling dalam. Waktu gw menuliskan postingan itu, gw bercucuran air mata, mencurahkan kegalauan gw, karena itulah yang sebenar-benarnya gw rasain saat itu. Gw gak ngerti apakah empunya blog juga merasakan sebegitu dalam apa yang pernah gw rasain ? Entahlah.

Dan ternyata gak cuma gw. Ada juga sih beberapa point yang copy paste @darina_danil. Well, kalo copy cat @darina_danil mah wajar lah ya. Wajar bangettt!! 

Yaelah siapa sih yang gak terinspirasi dengan @darina_danil ? *wink*. Tapi copy cat gw ? GW ?? GW GITU LOH?? *sampe bengong lama...*. Yakin nih gak salah milih target buat dicopy cat ? Saya bukan celebs,Mak. *pupur blush on karena merona*

Bisa-bisa postingan gw yang aselinya gw cerita 'kalo hasil sharingan gw dengan @ydhappy alias Yudith udah ditunggu emak-emak milis mpasirumahan', diedit jadi 'sharingan dia dengan Iti ditungguin sama Gank Racun'. Okeh, Iti, loe kayak Dewi Persik ajeh. Diem-diem nerima anggota baru di Genk Racun. Langsung sharing masalah PAUD pulak. hahaha...


Perasaan gw ? Jujur, antara bangga dan serem sih. Bangga sampe terbengong-bengong lama. Gw ? Yang bukan sapa-sapa, kecuali temen se-genk nya @ini_dhita dan @darina_danil yang kesohor itu. Dan oh ya tidak melupakan popularitas @sucirosary yang mengalahkan Iti di dunia per-multiply-an.

Serem. Ya iyalah, Bok. Karena gw gak ngerti apa maksud dan tujuan mbak-mbak ini sebenarnya. Dese maen copas postingan gw, edit ganti nama dan ganti tokoh, abis tuh publish di blog dia seakan-akan itu ceritanya dia. Dan masalahnya gak cuma satu. Nah lho!

Apalagi pas gw BBM-in curcol sama Allisa, Allisa menemukan fakta bahwa tulisan Icus juga dicopas sama empunya blog. Cuma diganti nama anaknya juga.

Eh tapi Lis, kamu yakin tulisan kamu gak ada yang dicopas sama empunya blog ? Periksa lagi deh. Ubek-ubek arsipnya. *maksa*

Kira-kira menurut teman-teman bloggers, gimana ya sebaiknya menyikapi drama kasus yang dialami sama kami kali ini ? Monggo petunjuk dan wejangan teman-teman semua...*kecup*

10.06.2011

Ketagihan Nyotomie

Break dulu ah dari ngetik laporan hasil audit ke Dept Teknik beberapa hari yang lalu. BBM-an sama Allisa Mama Raja. Seneng banget!

Eh abis tuh kepikiran pengen makan soto mie Galaxy depan Miramar situ. Ah gw udah pernah cerita kan kalo gw, @maniapasta, @nenglita dan @r33n3e pernah ngobrol-ngobrol sore di situ.

Gw sih pamitnya sama Hani " Bentaran doang kok, Haaaan...palingan juga cuma sejam." Dan ternyata suami gw PANG PING PANG PING...gw gak ngeh saking serunya ngobrol. Dan tebak berapa lama kami duduk makan di soto mie situh ?? 3 Jam saja , sodara-sodari !

Ternyata lokasi itu juga menentukan males apa gaknya kita kumpul-kumpul ya. Biasanya suka mikir males jalan ke TKP, yang jauh lah. Yang aksesnya macetlah. Tapi kemarin gak punya alasan buat males angkat badan. Wong lokasinya gak jauh-jauh dari rumah. Gak perlu takut kejebak macet.

Gw tadinya mau minta dianterin mbak Athia naek motor, eh tapi ngeliat sore itu sempat mendung jadinya bawa mobil. Dan lewat belakang PPI ke Darussalam, 5 menit juga nyampe ke TKP. Senangnyooo!

Sebenarnya kita sih pengennya lebih rame lagi ya. Tadinya juga ngajakin @adityamoetiara yang sebenarnya tinggal ngesot ke Soto Mie situ, eh Athaya lagi atit ya. Naaah....waktu itu Lita sempet celetukin tuh mau pindah nongkrong di Galaxy Food City. Mau malam mingguan nyekuteng di sono sambil menatap bulan.

Gw demen daaah kalo kopdar deket rumahginih. Udah gak perlu bermacet ria, murah meriah, gak diusir pulak walopun duduk berjam-jam. Pentiiiing inih!

Pertanyaan konyol Hani waktu gw abis nyotomi kemarin " Hah ?Kalian cuma makan sotomie doang di sini ? Duduk berjam-jam ? Gak diusir tuh??" ...Ya gaklah...mana tega mas-mas di situ ngusir empat emak-emak muda udah tampil keren gitu yak. Hahaha...

Dan guess what, gw ketagihan! Yah ketagihan soto mie nya *thanks to Lita yang udin merekomendasiin tempat ini*. Yah ketagihan ngobrol seru kayak gini. Sayang nih, di Bekesong belon ada Sevel (Seven Eleven). Kalo gak pasti kita jadi emak alay bin galau yang nongkrong sambil nyelurpeee.Eh itu gw doang ya ? *Tolong ya Mbak Rini, itu lilinnya diperbanyak biar modal bikin Sevel di bekesong bisa lebih cepat kekumpul*

Teman-teman The Galaxy-ers, ayo dong kita realisasikan kumpul-kumpul lagih. Mbak Lidya, yuk ikutaan yuuk. Pondok Hijo ke Galaxy mah selemparan kolor doaaang.

Jangan takut gak nyambung ngobrolnya karena sebelumnya belum pernah kenal. Mbak @nenglita tuh aselinya selain modis abwesh, keren, orangnya juga ramah dan baik banget. Gw yang aselinya tuh pemalu, lemah lembut, kalem jadi gak canggung waktu ngobrol bareng dese waktu pertama ketemu. Ya kan, Lit ? Hahaha...

Semoga "ketagihannya" nya gw bisa terealisasi...*wink lirik @nenglita, ketua forum Emak Galaxy*. Wes lah, eike balik maning ke report yo..

10.04.2011

Everybody Changes

Alhamdulillah...kalo temen se-genk gw, iti mulai kebal ngadepin ART,  walopun seringkali galau melanda, tapi ternyata gw udah mulai kebal ya ngadepin bumbu-bumbu ngeblog *ngutip istilah BunDit dan Mbak Allisa*.


Gw akuin sempat kepancing emosi bentar, tapi abis itu otak gw langsung otomatis switch lagi ke sederetan prioritas yang harus gw kerjain. Untungnya bulan Oktober ini loading kerjaan gw lagi penuh. Sedari pagi gw mantengin lappie nyiapin Customer Satisfaction Survey dan Customer Behaviour Analysis *ehm...CikGu Tya, siap-siap dikunjungi diriku ya, Cyiiin. Janjian dimana kita ? Teraskota ? favour Bliss? Soto H.Mamat ? nyehehe*.


Belum lagi gw harus audit ke department lain, bikin laporan, follow up corrective action, sampe buat BBG-an update info aja kadang cuma bisa pas di rumah ato pas lagi di jalan. Nyampe rumah pun kadang udah capek banget, sisa energi cuma buat Athia yang masih setia nungguin kami.


Bayangin deh. Gw pulang pergi menyebrangi 3 propinsi : Jawa Barat (Bekasi), Jakarta dan Banten. Mana kemarin Hani dinas keluar kantor sampe sore. Walhasil, gw malem-malem nyetir sendiri. Jadi maap kalo udah bikin kecew karena gak berhasil bikin gw galau.

10.03.2011

Especially To : Yang Haus Drama

Dear Mbak Anonymous...
(karena selama ini gw bergawol dengan cowok. Jadi gw tau banget kalo begini nih biasanya perempuan! Gak mungkin laki )

Siapapun Mbak, sebelumnya saya mau bilang terima kasih banget karena Mbak sudah mau mengirimkan komen ke blog saya. Saya sungguh terharu lho. Apalagi Mbak mengirimkannya di jam 12:33 siang tadi.

Artinya sebelum makan siang mbak menyempatkan diri untuk membaca blog saya. Alhamdulillah, kalo buat Mbak, blog saya ini ibarat obat anti-galau sebelum makan.

Semoga dengan menunda waktu makan siang Mbak demi membaca dan mengirimkan komen ke saya, Mbak bisa mendapatkan banyak manfaat dari blog saya. Eh, betwe, abis makan siang, mbak baca juga dong blog saya. Biar komplit. Sebelum dan sesudah makan, baca blog saya. Kalo bisa, sehari tiga kali ya. Biar mabok sekalian. Hahahaha....Piss, Mbak.

Terus terang lho, Mbak menggetarkan hati saya karena komen Mbak sungguh sangat apa yaaa...susah deh untuk diungkapkan dengan kata-kata.

Maaf ya, tapi gak apa-apa kan, kalo saya terlalu posesif dan tidak ingin membagi komentar Mbak dengan publik yang membaca blog saya. Saya ingin menyimpan baik-baik komentar Mbak hanya dibaca saya seorang, dan saya menyimpannya dengan rapi di kotak "SPAM" saya.

Sama, Mbak. Saya juga suka drama. Everybody loves drama! Makanya saya mendramatisir komen Mbak tadi jadi satu postingan.

Tapi pengakuan Mbak di luar sana sangat menantikan cerita drama-drama kami...Mbak so sweeet banget....kami tersanjung lho. Ya kan teman-teman ??

Tenang, Mbak, udah gak perlu melibatkan siapa-siapa, kami sudah punya cukup stock drama. Tinggal cari waktu aja untuk menceritakannya ke Mbak. Mbak mau drama apa ? Drama ART, drama liburan, drama musibah, drama kantor baru, drama punya rumah lebih dari satu, you name it, Babe!

Tapi kendalanya ya gitu, Mbak. Kami di genk racun tuh kan punya aktivitas yang lebih penting ya mbak. Dimaklumin aja ya.

Ada yang sibuk kerja keras demi nanem pohon emas, ada yang sibuk bikin itinerary liburan ke luar negeri tiap dwibulan, ada yang sibuk mengamati harga saham, ada yang sibuk nyari property buat dikoleksi. Ntar kalo dapet banyak waktu luang, gak ada kerjaan kayak Mbak gitu, baru deh kami posting cerita drama Maha Dashyat! Mau ala FTV apa berseri-seri kayak Cinta Fitri ?

Untuk bikin cerita drama seperti yang Mbak mau mah, gampil. Gak perlu melibatkan si Anu, si Ani. Sepuluh orang di Genk kami udah penuh ide drama. Sepuluh orang aja udah sesak untuk suatu genk drama galau. Jadi gak perlu ditambah orang lain.
Saya gak tau tujuan Mbak apa mengirimkan komentar seperti itu. Apa emang lempeng ? Mau nerapin politik Devide Et Impera ? *eh,tapi Mbak tau kan yang saya sebutin barusan itu apa*. Yah intinya Mbak Butuh drama ?

Yah semoga Mbak bisa mendapatkan drama spektakuler seperti yang Mbak harapkan di tempat lain ya, Mbak. Karena kata dokter, yang punya blog ini udah mulai insap dan mulai sembuh dari galau.

Ato saya punya ide yang lebih baik : gimana kalo Mbak aja yang bikin drama sama orang lain. Siapa kek. Jangan jadi penonton drama orang mulu dong. Ntar kelibas lhoooo,Cyiiin kalo maunya jadi penonton drama mulu. 

Mengutip kata Mbak tadi " Ayo jangan mau kalah ah" ! Gantian sesekali saya yang disuguhi tontonan drama.OK, Mbak, saya tunggu lho drama Mbak.  *@ainaira, gelar tiker. Iti, siapin pop corn*

#maap buat yang bingung baca postingan ini. Sesuai judul, ini khusus buat yang ngirim komentar haus drama. 

Lagi Males Aja

Salah seorang temen gw yang pernah sangat eksis dan nge-hits di belantara dunia per-emak-emakan ditanya mengapa akhir-akhir ini jarang nongol di social media. Alasan yang dikemukakan oleh temen gw ini : " Lagi bosan aja ".

Mungkin buat beberapa kaum, alasan ini cukup bikin dahi mengernyit heran. Tapi menurut gw sangat manusiawi sih. Karena gw juga somehow lagi merasakan hal yang sama.

Gaaaak...gw lagi gak ada masalah silet-menyilet sama sapa-sapa di social media kok. Juga bukan karena gw lagi ngambek sering dikait-kaitin sama si X, lho,Dhit. Nyehehe...