9.30.2011

Update Gak Penting di Akhir Pekan

Mumpung masih sempet mau update blog dulu ah. Gak ada yang rikues sih, cuma yah namanya blog gw. Jadi suka-suka gw mau update kapan aja.

Sebelumnya, permisi saya mau ngeluh dulu ah. *pretekin tangan, lurusin kaki*. Kenapa ya setiap gw harus nyetir ke arah toldalkot selalu aja mulai macet dari pintu tol Bekasi Barat. Udah gitu gw harus nyetir sendiri. Macet sendiri. Kalo macet di tol JORR mah gw gakkan ngeluh. Yang ngeluh suami gw . Soalnya gw tinggal duduk manis sampe Veteran. Dari veteran sampe ke BSD biasanya sih lancar car car.

Gw pikir yang terkena syndrome labil tuh cuma emak-emak doang lho. Eh ternyata Bapak-Bapak, mas-mas juga lho. Kayak Baleno di depan gw di antrian gerbang tol halim tadi pagi. Karena gw kasian, gw kasih dia lajur untuk bayar tol. Eeeh..entah kenapa dia masukkin mobil ke lajur tuh lambrettaa banget. Sampe-sampe ada dua mobil ganas yang langsung mepetin mobil gw mau nyelak di antara mobil gw dan si Baleno.

9.23.2011

Merana Ditinggal Liburan

Errrggghhh...Saat sebgian besarteman-teman se-genk sibuk mo ke Singapore dengan promo Air Asia, barengan pulak, gw justru menangis sesugukan di balik BBG. Betapa tidak, misi saya status BBM gw adalah " NO VACATION TILL 2013".

Ada dua alasan kenapa gw bertekad melakukan pengencangan ikat pinggang ini.
1. *ini alasan terkuat*. Gw belon dapet cuti, Cuy *Mewek gegerungan*
2. Baru denger kemarin di U-FM, bahwa liburan itu sebenarnya adalah kebutuhan tersier. Sementara rumah adalah kebutuhan primer. Gw pengen menguatkan hati dan tekad demi memenuhi kebutuhan primer. Apalagi seperti pengakuan gw pada Galaxy-ers, gw sekarang lagi suka banget tinggal di Galaxy, Pekayon dan sekitarnya daripada balik ke Bekasi Timur ato Cikarang. *andaikan gw bisa kayak @sucirosary yang ngoleksi rumah dan appartment semudah nyaplok rumah di monopoli*

Kalo gw melirik Hang Lekir, Patiunus kayaknya gw bakalan langsung ditabok suami gw supaya bangun dari mimpi deh. Etapi, gak tau juga kalo ternyata dilimpahi rezeki dari Allah ya. Amin.

Pas denger FP nya bilang gini " Liburan ini termasuk kebutuhan tersier. Orang toh gakkan mati karena gak liburan ". Buat gw yang labil ini sih, rada susah menerima opini ini. Gw pasti bakalan mati pelan-pelan karena merana gak liburan. *pembenaran* Huahaha...

Namun demikian, gw tetep akan bikin planning liburan, walopun cuma yang deket-deket aja dan dengan budget yang seminim mungkin. *Yang kemarin kan udah irit ? Iya gw mo planning lebih irit dari yang udah irit kemarin!! Ciiiaaaat!! *

Tapi kalo apakah gw akan tergoda dengan rayuan setan-setan manis temen-temen Genk Racun di BBG, atokah tetep memegang teguh untuk mendahulukan pengumpulan uang demi kebutuhan yang lebih primer, naaah itu gw juga belon bisa memprediksi. Coba para cenayang, ramalkan dooong apakah misi gw bisa sukses.

Ada juga nih temen gw yang sharing tahun 2012 nanti, abis dari liburan ke Bali selang beberapa bulan langsung nyambung ke Singapoh. Iiiih iiiih It's soooo 2011 gak seh !  *lirik Iti, dongak dagu sombong ah padahal dalem ati berdarah-darah karena merana*. Pisss ya, Ti...

Selamat liburan teman-teman, yang mau liburan silahkan lanjutin cari promo tiket murah. Saya ? Saya harus kembali ke laptop! *ini Toekoel apa Indah sih??*

9.20.2011

Tips Emak Labil Yang Lagi Galau

Sabtu kemarin membuat gw sedikit merenung bahwa sebenarnya gak sedikit teman-teman di dunia maya yang mungkin tertular virus Peer-Pressure. Ada yang parah banget sampe ketauan, ada yang terinfeksi dikit tapi disimpan sebegitu rapinya sampe kita gak nyadar.


Rasanya gw pengen deh ngeluh ke @ainaira bahwa naluri detektip ini kadang menyiksa. Sometime, gw gak pengen dengan sengaja mencari tau lho. Cuma gara-gara menyusun puzzle inget statement keceplosan seseorang aja, gw bisa mengendus there is something wrong with her/him. Heran yak. Tapi itulah resiko ikrib dengan orang cerdas model @Ainaira justru mempertajam naluri detektip. Tsk.

Week #3

Memasuki week #3, mulai merasakan culture shocks ada yang berubah :

1. Team Member
Sebelumnya team gw banyak membernya. Tapi walopun banyak member nya tetep aja gw selalu ngerasa gak enak ati ngasih kerjaan overload ke Inspectors gw. Kadang suka garuk-garuk ngebagi tugasnya.

Sekarang punya satu member aja kayaknya sampe bingung mau ngerjain apaan lagi. Terbiasa sok super sibuk sayah. Dulu suka dikejar-kejar setan kerjaan. Hahaha...

Eh tapi sekarang saya terhibur dengan staff gw yang bronis, berpakaian rapi, sholeh, kalem, yah beda tipis sama Afghan lah makanya jadi idola staff cewek-cewek jomblo. Dan yang penting : gak pernah pundungan! Pusiang sayah kalo harus ngadepin staff yang suka ambekan lagi. udah suka ambekan, gak ganteng pulak. Lengkap sudah penderitaan saya dulu.

2. Bukan bagian dari Engineering lagi
Selama ini bertahun-tahun kerja gw selalu kedapetan bagian dari team engineering/teknik, sekarang gw masuk ke Divisi Sales dan Marketing. Sesuatu yang baru sih buat gw dan gw sebenarnya dari dulu pengen coba nyebrang ke sini. Pas meeting dengan team Teknik kemarin, gw jadi inget kelakuan gw dan temen-temen gw duluk kalo pas meeting sama Dept lain. Heu heu heu...

3. Boss yang perhatian
Bukannya boss gw yang dulu gak perhatian sih, dese baik banget tapi emang dese rada cool. Paling dese cuma nanya " Gak makan,Ndah ? Makan dimana ? Saya titip dong ". Heu heu heu...
Seumur-umur gw kerja sama dia gak pernah dapet komen " Kamu hari ini cantik banget ya, Ndah..." wedew...bisa-bisa hujan logam mulia di Cikarang.

Naah Boss gw yang sekarang justru kebalikannya tuh. Pak Boss kadang suka masuk ke ruangan gw cuma buat ngobrol sebentar, ngajakin makan siang bareng. Bahkan kalo pak Boss gak makan siang, belio berbaik hati nyuruh temen-temen gw supaya ngajakin gw makan siang bareng.

Jum'at kemarin, gw diajak Babeh meeting BOD bareng team dept lain. Gw abis shalat, langsung ke toilet. Nyisir, nyemprotin lagi parfum sama pake lipbalm dan lipgloss. Pokoknya gw udah ngerasa se-Okeh Ibu Evelyn Agung Sed*yu Group itu dah. Lempeng masuk ke ruang meeting yang masih sepi, boss gw lagi nyeting-nyeting laptop buat meeting. Gw duduk di belakang babeh.

Boss gw ngelirik gw : " Ndah, kamu gak ke toilet dulu ? Ke toilet dulu gih deh rapi-rapi dikit"
Gw *bingung tapi cepat tanggap dan sigap* : " Oh iya, Pak "

Gw pun kabur ke toilet. Nyampe toilet, bingung. Ternyata gw masih kurang rapi ya untuk meeting siang itu. Nyisir lagi, ngaca, nyisir lagi, ngaca. Bolak-balik sampe gw diliatin orang di toilet, baru gw balik ke ruang meeting.

Dan kemarin pagi, pas gw baru datang dan nyalain laptop gw, tiba-tiba entah darimana tau-tau Pak Boss udah ada di ruangan gw

Pak Boss : " Kaki kamu kenapa, Ndah ?"
Gw : " Hah ? " dalem ati mikir 'Aduuh ketauan deh gw jarang meni-pedi '
Pak Boss : " Kamu jalannya pincang. Kamu gak keseleo atau apa kan ? "
Gw : " Oh, gak ada apa-apa, Pak..."

Mendadak gw langsung tau root cause problemnya.

Gw tau ini pasti gara-gara gw sok kecentilan pake sepatu dengan heels kemarin pagi. Kayaknya size kaki kiri dan kanan gw berbeda deh. Jadi size 36 tuh fit di kaki gw, tapi somehow rada oblak-oblak di kaki kanan.

Tadinya Gw mengutuk Charles and Keith karena sepatu heelsnya bikin gw susah jalan. Eh tapi pas gw make Everbest juga sama problemnya. Kayaknya gw emang gak diberkati make sepatu heels deh. Hiks! Makanya hari ini gw kembali make flat shoes lagi. Terima naseeeb!

Minggu depan gw dan Pak Boss gw mau dateng ke SGS Quality Network di Hotel Mulia. Kalo my ex-boss belon juga dapet pengganti gw, kemungkinan dese sama orang EHS tuh yang dateng ke acara ini.

Kira-kira gimana ya kalo gw ketemu ex-boss dengan boss baru ? Seperti layaknya Gemini, mulai mengkhayal drama sinetron sambil ngemil setoples Cadbury Choclairs di meja gw...*Aaah, Drama banget seh lho, Ndah! Kerja gih!*

9.13.2011

Metamorfosa Ulat Menjadi Kepompong

Sebelum istirahat makan siang tadi, seorang teman dunia maya nyolek gw di BBM. Dia baru blogwalking ke sini dan nemu salah satu postingan gw yang ini  yang menurut dia mungkin kok tumben-tumbennya gw kembali ke jalan yang benar. LOL. Dia nanya kok gw bisa menjelma jadi Mama Dedeh berubah wise gitu sih. Kali dia penapsaran apa sih rahasianya. Ato cuma bagian dari pencitraan sholehah gw selama ini aja? LOL


Dengan ini gw menyatakan bahwa apa yang gw ceritain di blog gw ini adalah berdasarkan pengalaman gw aja. Kalo gw ternyata bisa lebih bijak santai dalam menghadapi hidup yang complicated ini, yah karena gw udah melewati banyak phase dalam hidup gw kali ya. Dan Semua itu melalui proses. Dan udah yang terjadi dengan gw, ternyata proses itu membutuhkan waktu yang gak sebentar.


Sebagai salah satu wanita yang sering galau dan labil zaman sekarang *Yak ngacung tinggi-tinggi*, saat gw sedang dalam kesusahan, gw gak serta-merta langsung menerima kenyataan yang menimpa gw ini dengan sholehah, ikhlas, legowo. Kalo gw bisa langsung sholehah kayak gitu, bisa gempar dunia pergalauan.


9.08.2011

Tantangan Selama Maidless

Dari cerita mudik, lanjut lagi ah cerita soal ujian terbesar Momom Athia saat Maidless.
Sementara para emak-emak lain curcol soal tugas domestik sepeninggal ART, Untungnya gw dikaruniai seorang suami yang sangat pengertian. Jadi gw dan Hani langsung berpartner dalam tugas domestik ini.

Indah (17tahun ke atas) : Nyuci, ngejemur, nyapu, ngepel, beberes, nyuapin Athia, mandiin Athia, boboin Athia.
Hani (matang) : Nyuci piring, masak, nyetrika, bersihin halaman, nyuci mobil, ngejar-ngejar Athia.


Buat gw pribadi, yang paling pegel itu bukan ngerjaiin kerjaan domestik lho ya. Karena kadang Sabtu-Minggu, gw pun masih ikut bantu Mbak ngerjain kerjaan rumah. Lagian waktu awal-awal nikah kan kami udah terbiasa ngerjain ini semua tanpa ART. Naaah yang bikin spanneng pangkat 3, plus diintegral itu adalah mengontrol emosi saat capek.


Ngerasain Dua Kali Malam Takbiran

Senin-Selasa-Rebo kemarin dalam perjalanan ke kantor, ngerasain JAKARTA agak lengang.
*sengaja hurup gede demi ditujukan untuk teman-teman kantor lama gw di Cikarang, yangmana gw tau kalian diam-diam suka baca blog gw juga kan. Hahaha..*

Alhamdulillah, lebaran tahun ini terasa hikmah dan indah dari tahun sebelumnya.
Senin malam, gw, Hani, Athia nyempetin berbuka puasa di rumah nyokap gw. Hari itu menjadi buka puasa terakhir kami di bulan Ramadhan 1432H. Walopun takbir belum menggema, tapi kami tetap merasakan 'malam takbiran' di rumah nyokap gw. Gw melow, mewek seperti biasa. Kangen almarhum bokap gw.

Hari Selasa, tanggal 30 Agustus kemarin, selepas shalat Ied di Arcici club, deket rumah nyokap, silahturahmi dengan beberapa keluarga gw di sekitaran situ juga (walopun ternyata mereka masih puasa hari itu). Gak pake lama ngendon makan opor di tiap rumah sih, karena jam 10 pagi gw langsung cabs cus menuju pelabuhan Merak. Tahun-tahun sebelumnya kami biasanya mudik dengan menggunakan pesawat.

Pernah kejadian, dua tahun yang lalu kami memesan tiket pesawat untuk mudik di hari lebaran pertama. Jadi gw pesen tiket kan awal puasa. Eeeh begitu menjelang lebaran, ternyata pemerintah memajukan hari lebaran. Jadilah tanggal kami mudik jatuh di lebaran hari ke-dua. Pengalaman dari situ, akhirnya tahun ini kami mutusin untuk mudik melalui perjalanan darat. Toh Athia udah gede ini, kan ?

9.06.2011

Day 3 & 4 : Off to ( Green Garden Hotel ) Kuta

Day 3
Seakan bener-bener lupita dengan kejadian semalam, kami bangun dengan enak. Puas karena bobo semalam enak beneur. Gak mau susah-susah kayak kemarin jadi kami pesen breakie dari hotel aja.


Selese mandi, breakie kami pun check out dari Tegal Sari. Dalam perjalanan menuju Kuta, gak lupa mampir dulu beli cemilan di Alfa Mart buat Athia dan Momom. Seperti yang gw bilangin di postingan sebelumnya, karena searah menuju Kuta, kami akan singgah dulu ke Bird Park di daerah Batubulan.


Gw gak mampir ke Pasar Seni Ubud maupun Pasar Sukowati untuk belanja souvenir. *biasalah Momom Athia kan demen beli souvenir buat temen-temen di kantornya*. Soalnya kata Nuke kalo gak bisa nawar bisa digetok harganya belanja di sono. Wahduh. Mana gw termasuk tipe yang gak bisa nawar pulak. Lagian gw baca di thread FD katanya kalo belanja souvenir printil-printil, bukan barang khusus gimana gitu, mending beli di Erlangga ato Khrisna di Kuta aja. Gak pake nawar, pake AC dan toh harganya juga gak jauh beda kayak di Pasar Sukowati. OK deh kakaaaak...