2.23.2011

8 Things About Me

Setelah Pe-er yang pertama mencoba menulis kalimat inspiratif  done, sekarang ngerjain pe-er kedua dari Mbak Allisa yaitu share 8 things about me.

Okay mari kita coba reveal 8 fakta tidak penting tentang gw yang bisa menggambarkan gw sebagai Truly Gemini.

1. Cihuy tapi Sholehah *maap, kebablasan pencitraan nyehehe*

2.22.2011

Mencoba Inspiratif

Ahaaaai kangen nge-blog sangaaat!
Apa daya kesibukan gw akhir-akhir ini jadi bertambah banyak.Sebenarnya udah pengen banget ngeblog soal Kelas Dandan Playdate Make Up Femaledaily dua minggu yang lalu tapi belum nemu waktu yang cukup buat cerita dan belum dapet inspirasi nulis bagian mananya.


Apalagi seperti yang 'dibongkar' oleh Mommisdaily (ehm, sebelumnya sudah ditebak sama BunDit), gw semakin terengah-engah ikut bantu-bantu ngurusin serangkaian Seminar Pengasuhan Anak untuk tiga bulan ke depan.

2.11.2011

" Test Kaki Pun Kalo Dirasa Perlu Akan Ku Jalani..."

Gw pernah bilang kalo gw sungkan kampanye RUM, ASIX, ato apalah ke teman-teman terdekat kalo gak mereka datang sendiri ke gw karena bertanya.

Beberapa waktu yang lalu, waktu anak temen gw sakit, dia menanyakan opini gw tentang kapabiltas seorang DSA. Gw cuma menyarankan temen gw untuk menanyakan langsung kepada temen-temen gw yang kebetulan juga merupakan pasien DSA tersebut. Nah kebetulan lagi, ternyata dari pengalaman beberapa temen gw yang juga pasien DSA itu, ada pro dan kontra terhadap DSA tersebut.

Temen gw yang anaknya sakit tadi jadi tambah bingun dan kembali menanyakan pendapat gw lagi. Gw cuma bilang " Yah, ikutin aja hati nurani loe...". Dan dia akhirnya memilih untuk memeriksakan anaknya ke DSA itu. Dokter itu memberikan beberapa tindakan medis yang secara ilmu-per-RUM-an sebenarnya belum perlu diberikan.

2.08.2011

You Know Me So Well

Bukan mau menceritakan betapa tergila-gilanya gw dengan boy band Indonesia yang lagi nge-hype Sm*sh sih, justru mau cerita soal suami gw tercinta dan pap smear yang belum jadi.

Gw dan teman-teman kantor gw lagi mau ikutan promo beberapa pemeriksaan rutin di salah satu RS Swasta di Cikarang sini. Kebetulan gw pengen ambil paket pap smear.

Suami gw udah ngingetin gw : " Dirimu yakin mau pap smear di situ? gak mau di YPK seperti biasa sama Prof Yun ?"
Gw ngeles : " Ini lagi promo... hanya bayar gak nyampe seratus ribu udah include biaya obgyn nya "
Suami gw : " Oke, tapi inget yaaa...jangan ngomel-ngomel kalo gak sesuai harapan dirimu..."
Gw ngernyit : " Maksud loe? Emang gw tuh cerewet gituh? Gak lah. Ini RS bagus kok di Cikarang. Bukan RS yang ecek-ecek gitu. Lagian gw janjian sama temen-temen kantor di sono jam 8 pagi abis tuh datang ke kantor "
Suami gw : " Okeeeh, jangan bilang diriku gak ingetin dirimu yaaaaa..."

2.04.2011

Ikutan Trend Pencitraan

Gara-gara baca blognya Ira plus ngobrol-ngobrol sama orangnya langsung, gw jadi terpelongo sendiri. Waktu Hani masih di Public Relation, Gw pernah denger sih Hani ngomong soal menjaga citra,image, personal branding bla bla bla, tapi yang kami omongin itu kan emang orang penting, celeb, artis.

Gw baru tahu kalo sekarang ternyata pencitraan juga lagi ngetrend.Walopun yang lagi melakukan pencitraan itu berasal dari kalangan bukan celebs, bukan politikus nyehehe..

Selama ini gw mikirnya gw kan bukan celebs, bukan siapa-siapa,jadi buat apa juga toh pencitraan. Gak masalah juga kalo orang-orang melihat inilah gw yang sebenarnya.

Gak perlu diciptakan image gw tergolong kalangan tertentu. Gak perlu maksa biar gw bisa masuk kategori tertentu. Gw cukup tau diri lah. Kalo kemampuan gw cuma sanggup naik bemo, gw cukup sadar diri untuk gakkan maksain diri  naik pesawat terbang.

Kasianilah Ganesh kalo emaknya lama-lama gila karena ngikutin tuntutan zaman di luar kemampuannya.

Dengan menjadi diri gw yang sebenarnya, kalo ada yang masih bersedia menerima gw apa adanya *yang bawel, dodol, lugu, emak irit, tapi baikhati, ramah, tidak sombong...huahaha*, yah hayuklah kita temenan. Namun Kalo ada yang keberatan dengan keadaan gw seperti ini, ya gw juga gak bisa maksa dong. Dan gw juga gakkan menangis menyalahkan nasib gak bisa masuk kriteria pertemanan model begitu. So simple toh?

Tapi setelah dipikir-pikir, eh mungkin gw juga pernah deng melakukan beberapa pencitraan *okeh, emak labil!*. Contoh beberapa kasus :