12.28.2011

Angin Tidak Bisa Membaca

Siapa yang di sini suka membaca ??
Mana suaranyaaaa ?? Hayo tunjuk tangan !!


Kalo pas ngisi biodata, Gw suka jawab : Hobby membaca. Mulai dari buku, blog orang lain, pamflet, OLS or anything yang menarik buat gw baca. Eh tapi pssst..sesungguhnya gw rada males baca resep ye *maaaap banget buat @darina_danil dan @irrasistible yang suka posting resep*.


Gw cuma demen baca resep pas Athia masih MPASI doang ato pas ada event khusus aja yang bikin gw pengen masak.
Waktu dia udah bisa makan macem-macem gini, gw lebih tertarik baca menu sih (read: lebih suka jajan daripada masak). *ampyuuuuun*


Kalo Mbak Pur, salah satu temen gw di kantor yang lama, demennya baca buku-buku karya Mira.W, Marga T, Habiburrahman El Sharizy. Dese pernah mau minjemin gw koleksi novel-novelnya, tapi gw menggelengkan kepala. 


Bukannya gw gak sholehah lho. Tapi abis beberapa kali membaca buku karya pengarang yang sama, kok endingnya udah bisa gw tebak ya. Kayak sinteron Indonesia. Terlalu flat, kurang klimaks. No offense bagi penggemarnya ya, ini menurut gw. 


Duluuuu gw demen banget baca Chick -lit nya Fira Basuki, Alberthiene Endah, Dee Lestari. Menurut gw ceritanya lebih "cosmopolitan" buat gw yang dulu masih kinyis-kinyis, kerja di pabrik dan mendamba kerja di tempat yang lebih "urban". 


Suatu hari pas gw bawa salah satu koleksi novel gw untuk dibaca di dalam ELF,  temen deket gw di Engineering yang so-called LAKI banget itu mencibir ke gw " Novel apaan tuh ?  Drama Picisan. Gak ada isinya. Gak ada manfaatnya. Kalo loe baca gituan, gakkan menambah apa-apa untuk jiwa loe" 


Dan dia menawarkan suatu novel tebal yang isi ceritanya 'Berat banget untuk dicerna' oleh wanita dengan kapasitas otak medium macam gw. Tapi akhirnya karena penapsaran gw baca juga novel yang dia pinjemin. Eeeh malah gw jadi tertarik untuk koleksi novel-novel lainnya karya orang yang sama.


Lain lagi, mantan temen gw di Engineering yang lain. Laki banget juga. Dia geleng-geleng waktu gw sibuk membalikkan halaman demi halaman suatu tabloid entertainment sambil ngunyah-ngunyah risoles.


Kalo versi dia, bacaan gw gak bermutu banget sih. Apa menariknya sih baca drama kehidupan pribadi orang lain celebrity.  Keesokan harinya dia sodorkan buku-buku biografi dari tokoh-tokoh terkenal, buku-buku sarat kejiwaan seperti Chicken Soup for Souls, Robert Kiyosaki dkk. Gw baca juga sambil manggut-manggut. 


Setiap orang mungkin suka membaca. Sama-sama butuh bacaan. Tapi kayaknya juga harus dipahami, bahwa gak semua orang memiliki selera dan kebutuhan bacaan yang sama dengan orang lain. Kayak gw dan Mbak Pur, kayak gw dengan temen gw yang di Engineering. 


Menurut Mbak Pur, novel-novel kesukaan dia tuh sangat menyentuh. Tapi menurut gw, terlalu flat. Endingnya gampang ketebak. Anti klimaks.


Menurut temen-temen engineering yang rada serius, bacaan gw tuh terlalu picisan. Abis dibaca, menguap dan gak meninggalkan apa-apa di jiwa gw. Tsaaaah...


Menurut gw, kok kayaknya kurang bijak kalo kita mempertanyakan orang lain untuk sesuatu yang menurut kita seharusnya begitu. 


Temen gw mempertanyakan " Emang kenapa sih loe suka baca tabloid gosip ? Itu kan isinya gak lebih cuma nyeritain kehidupan pribadi orang yang pengen eksis ... ". 
Menurut temen gw harusnya gw tuh baca autobiogafi ato buku-buku yang bermanfaat buat gw. Yang "HARUSNYA" versi dia.


Ato temen gw yang lain " Heran kenapa sih loe suka baca novel kacangan kayak gitu ?? Novel gituan tuh gak bikin loe mikir. "


Bagi temen gw yang pengen menambah wawasan, pengen nambah pengalaman, nambah ilmu, mungkin bacaan gw tuh GAK BANGET. Tapi buat gw, yang cuma pengen break dari rutinitas, dari kepenatan, gw gak mengharapkan bacaan yang berat, yang bikin gw sakit kepala, bikin gw berkunang-kunang.


Gw cuma butuh bacaan yang bisa bikin gw 'segar' kembali. Gak penting ada ilmunya apa gak. Yang penting gw happy. Ngok! 


Itulah kenapa jika kita pergi ke toko buku, membaca resensi buku, melihat satu per satu novel dan buku yang berjejeran, kita akan menemukan buku karya penulis dengan gaya bahasa sangat intelektual, 
penulis dengan daya imajinatif tingkat tinggi,
penulis dengan kehebatan membuat alur cerita yang baca terus penasaran, 
penulis dengan gaya bahasa yang bikin kita komen " Yaelah cuma nulis begini doang gw juga bisa!" 
Ato penulis stesilan macam Enny Arrow,


Untuk masalah bacaan dan tulisan saja :
Karena selera orang berbeda,
Karena kesukaan orang berbeda,
Karena kebutuhan orang berbeda,
Karena harapan seseorang berbeda,
Karena karakter orang berbeda,


Mbak Pur dengan kesukaannya,
Temen-temen gw so-called LAKI banget dengan kebutuhannya,
Gw dengan karakter gw,


Apa yang menarik buat kita, belum tentu dirasakan sama oleh orang lain.
Apa yang membuat kita terheran-heran " Kok bisa sih ?" , " Iiih gak penting banget sih", bisa jadi menarik buat orang lain. 


Gak perlu dipertanyakan. Gak perlu dibahas. Tinggal tentukan apa yang menjadi pilihan kita. Tekuni. Cukup. 


Untuk teman-temanku tercinta ex-Engineering,
Jangan mengharapkan semua orang selalu seiring sejalan dengan kalian,
Kalo kalian pengen milih baca yang 'berat-berat', soook atuh 
Tapi kalo gw demen yang dodol-dodol, tolong hargai perbedaan kita ini dengan ikhlas.
Niscaya hidup kita akan jauh lebih tentram dan damai sentosa. LOL 

13 comments:

  1. Hahaha.. bahasnya buku, tapi sesungguhnya lebih ke blog ya :P

    Lo posting resep dong ndaaahh trus judulnya fashion blog. *gubrak

    ish gue dikit tauk posting resep, itu juga yang gampil bener, malu ah disejejerin ama ira hahahaha...

    eh jadi gmn sih seharusnya nulis blog yang baik dan benar.. *nyisir jilbab*

    ReplyDelete
  2. *pentung Iti*
    Eh ini beneran didedikasikan untuk temen-temen cowok gw yang pintar itu tauk.

    Aaah, namapun cuma blog. Buat gw ngeblog itu yang penting menyalurkan apa yang pengen gw salurkan. Asal tidak merugikan sapa-sapa. Gw dodol aja, loe yang celebs udah mendeklarasikan fans tetap gw. Gimana kalo gw berada di jalan yang lurus ? :p

    ReplyDelete
  3. bnr deh mom, stp org punya bacaan paporit sendiri2, kyk aq jg demen baca tabloid gosip, lah udh tsedia d dpn mata he...

    ReplyDelete
  4. Eh..eh..setuju! Yang namanya selera mah mending gak usah dipertanyakan ya, ya namanya juga selera. Lain hal kalo yang dipertanyakan, kok bisa si ibu nunun setelah ditangkap jadi sakit-sakitan gitu??? hihihihi...gak nyambung yak :D

    ReplyDelete
  5. @ Tika,
    Aku sekarang jarang beli tabloid, Tik sejak disindir gitu. Tapi kalo baca mah tetep. Nebeng punya temen yang beli. *makin parah. Makin gak modal hihihi*

    @ Allisa,
    Namanya selera tuh gak bisa diukur kan benar ato salah. Hanya bisa diliat dan dirasakan. Satu lagi pertanyaan penting yang patut dipertanyakan " gajian udah masuk belon ya ?" ke temen sejawat di kantor. hahaha

    ReplyDelete
  6. aku juga termasuk yang suka baca ndah sambil ngapin aja aku suka hehehe...
    paling merasa butuh bacaan kalo lagi makan sendirian dan lagi pup duh kalo gak ada bacaan bisa matgay..
    aku juga suka segala macem sampe majalah lama juga suka, brosur permahan aku juga suka hahahahaha...

    kalo novel udah sejak jaman dahulu kala tuh aku suka macem mira w s. mara gd v lestari lumayan lengkap juga koleksiku.. (jadul banget seleranya)

    ReplyDelete
  7. Eh eh koq disebut-sebut di sini siihh.. Numpang ngetop boleh ya Kakaaakk..

    Gue nulis resep juga karena gue pelupa berat Ndah. Gue kan tukang masak amatir, tiap masak kudu bawa contekan resep. Jadi itu blog masak-masak gue tujuannya ya buat contekan gue kalo lagi turun ke dapur tauukkk...

    Soal buku, setuju samalo. Berhubung anak Sastra yang bacaan wajibnya novel-novel literatur yang ratusan bahkan ribuan lembar, guilty pleasure gue dulu adalah novel-novel ringan macam chicklit dan bahkan Harlequin bookk.. Lumayan buat bikin kepala agak tenang dikit :D

    ReplyDelete
  8. @ Dhira,
    Aw aw ada Bu Mod milis yang ngetop itu kasih komen di sini. Aku jadi terharu.
    Aku pikir aku doang yang apaan aja dibaca kalo pas lagi iseng. Dan yup bener, termasuk brosur perumahan. hahaha...

    @ Irra,
    Ya ampun ada idola gw di sini. Sinih cup cup duyu. Loe mah jangan merendah. Gw juga kalo pas emang niat, harus masak, langsung ngubek resep loe. Dari jaman di MP duluk. *ah ternyata udh lama gw mengidolakan loe, ra*
    Etapi kalo koleksi Enny Arrow punya, ra ? *ngesot pelan-pelan*

    ReplyDelete
  9. kenape judulnya angin gag bisa mbaca Ndah? *pertanyaan gag penting*

    paporit gwe ya bacain blog ma komen2 di blog lo Ndah...acik...cihuy...bikin pala gwe entengan...qiqiqiqi...

    kebayang gwe tiap hari ngeliyatin power point eh salah ngapalin resep appetizer ampe dessert trus disuruh baca Paulo Coelho pake bahasa engris pulak *ikutan ngesot juga :p*

    ReplyDelete
  10. iya lah, buku juga kan tergantung selera ya...

    tapi cobain baca the hunger games deh ndah.. bagus tuh... :D

    ReplyDelete
  11. Mak, unjuk tangan hadir...selalu haus *halah bahasanya* akan tulisan dirimu..walah ini tulisan yang "Gue banget" dulu suka baca tabloid gosip :D...walah walah...insyaf sekarang nggak beli atau langganan tabloid gosip atau kosmo atau kartini *kosmo-nya indonesia bukan apa apa..biar irit aja, pan bisa cari bacaan online..*biasa emak irit..,terus kalo soal novel dah dari jaman baholak nggak nafsu lagi ma novel..soalnya dah bisa menciptakan drama dan novel dalam kehidupan sehari hari sama suami dan anak tercinta *halah yang ini nggak nyambung yah..aslinya nggak ada waktu aja jeng untuk baca baca novel lagi kayak dulu jaman single, apalagi bojo-ku overprotektif banget soal anak jadi dikit dikit...ma itu anaknya..ma itu gini gitu..tinggalin dulu itu..yang penting anaknya dulu..hiks. *istri yang menderita sekali kesannya yah hehhehee....walah malah curhat..
    sip intinya "setuju" banget bacaan itu tergantung "selara" nggak boleh dong kita paksa paksa karib kita untuk suka dan seide dengan apa yang kita hobby baca..

    ReplyDelete
  12. Hehe, mo baca ya baca aja kalee.. mo itu bacaan berat.. ringan ato gosip tgantung selera dan mood... kali pas moodnya lg bete, kerjaan sekantor menggunung, bolehlah baca yg jadul2 or gosip biar enteng... Pas mood happy, ga ada kerjaan, anak suami terurus, bisa baca bacaan yg tebel2 n berat muatannya...

    ReplyDelete
  13. Tul mam. Hobi boleh sama :membaca, tapi selera bacaan bisa lain lah. Saya suka baca bukunya Dee, tp waktu mencoba baca bukuya Fira Basuki yg kata temen saya seru, saya merasa bahasa tulisannya "terlalu nge-pop", saya kurang suka. Tapi yang jelas membaca itu (baca apa saja, tms baca blog), membuat otak kita olahraga, itu menurut saya sih hehehe

    ReplyDelete