10.25.2011

Salah Satu Warisan

Beberapa belas tahun yang lalu, seorang anak perempuan yang imoet-imoet, lucu seperti kupu-kupu  *baiklah, abaikan saja informasi tidak penting sebelumnya* berusia 10 tahunan melihat jenazah kakak laki-laki satu-satunya terbaring tak berdaya berbungkus kain kaffan. K-a-f-f-a-n, bukan k-a-f-t-a-n ya.

Di antara suara pengajian dan tangisan itulah, dia mendengar obrolan gak penting. *ternyata dari dulu emang orang-orang udah kehilangan rasa emphaty nya. Di saat orang berduka, masih sempet-sempetnya ngerumpi.*

Emak Rumpi 1 : " Kasian ya, anak laki-laki satu-satunya udah meninggal ...."
Bapak-bapak tukang gosip 2 : " Iya...kalo anak laki-lakinya meninggal, udah gak ada deh yang bisa jadi kebanggaan Bapak nya lagi..."

Jauh dalam lubuk hati sang anak terpatri " Aku harus membuktikan bahwa yang bisa jadi kebanggaan Bapakku bukan hanya anak laki-laki. Aku pun kelak pasti bakal jadi kebanggaan Bapakku..."

Memori pembicaraan emak-emak rumpi tadi terus menerus muncul dalam pikiran anak perempuan itu. Hingga saat ini.


Yah, anak perempuan itu adalah gw sendiri. Walopun bukan tumbuh jadi anak yang selalu menjadi nomer satu dalam segala bidang, tapi setidaknya gw berusaha untuk melakukan yang terbaik yang bisa dibanggakan bokap dan nyokap gw.


Ranking di kelas (nomer 10 masih ranking kah ? LOL) , pernah jadi juara kelas, pernah jadi juara umum, pernah jadi juara I Lomba Bidang studi, pernah jadi juara I Lomba Pidato Pelajar SLTA tingkat DKI Jakarta, juara umum lomba pidato pelajar dan mahasiswa tingkat nasional.


Dooh pengen rasanya gw mendatangi kembali mereka yang dulu bergunjing di depan jenazah alm abang gw, untuk menunjukkan bahwa bokap gw juga bisa bangga dengan gw! His daughter, catet! Belon tentu anak laki-laki juga bisa melakukan hal yang sama.


Yeaah..walopun prestasi gw gak selalu stabil sih. Naik turun persis kayak emosinya. Hahaha...ternyata emang sebelum jadi emak-emak, gw rada labil.


Demi jadi kebanggaan pula, gw akhirnya nekad memutuskan memilih masuk jurusan Engineering. Walopun sebenarnya secara psiko test, minat gw sebenarnya bukanlah di engineering.


Kalo dipikir-pikir waktu gw masih remaja, kemampuan bahasa dan kemampuan ilmu sosial gw lebih menonjol dibanding kemampuan ilmu pasti kayak matermatika dan fisika. Tapi gw maksain diri masuk engineering. Kenapa ? Karena gw ingin membuktikan tekad gw waktu kecil dulu. Untung bisa keluar dari FTI /Elektro dan ada yang mau nerima kerja. Gak sampe keluar jadi gila karena memaksakan diri. *eh apa iya ya?*


Bukan berarti masuk jurusan lain gak bisa jadi kebanggaan sih. Tapi maklumi aja namanya juga pikiran anak ABG beberapa tahun yang lalu *UHUK. Ambigu!*. Kesan yang ditangkap remaja labil macam gw kala itu adalah kalo bisa masuk fakultas engineering tuh "SESUATU" banget. Apalagi buat anak cewek. Zaman itu. Makanya "sesuatu" nya hurup kapital semua.:p


Namun saat denger gw gagal diterima di fakultas teknik perguruan tinggi paporit di negeri inih, bokap gw kecewa. Kecewa atas ekspektasi beliau yang terlalu berlebihan ke gw sehingga membuat gw sempet down. Setelah menjadi orang tua, gw gak lagi menyalahkan kenapa bokap gw segitu kecewanya sama gw. Gw jadi mencoba paham apa yang dirasakan orang tua gw.


Gw pikir mungkin pas zaman bokap gw mendidik gw, belum ada seminar pengasuhan anak macam Ibu Elly Risman.


Yang menjadi pelipur lara gw untuk bangkit dari kekecewaan adalah pemikiran bahwa alumni sekolah tidak selalu berbanding lurus dengan nasib. Itu sajah. Dari univ anu belum tentu jadi konglomerat, dan dari univ tulung-tulungan gak mesti jadi melarat. Rezeki mah udah ada yang ngatur kale, Cong!
Tapi tahun-tahun belakangan, gw melakukannya lebih untuk menyenangkan orang tua gw. Bukan untuk membuktikan ke siapa-siapa. Gak penting juga lah. *kibas poni ala kangen band*


Ngeliat temen-temen gw sesama abegeh udah dimodalin mobil sama orang tuanya, membuat gw juga ngerengek pengen dibekali modal yang sama. Bokap gw bilang kalo gw bisa cepet lulus kuliah dengan IPK di atas 3 koma barulah boleh menuntut dibeliin mobil. Dan gw pun berjuang untuk itu. Supaya bisa dianggap berhak untuk menuntut kemauan gw.


Ternyata setelah gw lulus, bokap gw tidak mengabulkan keinginan gw. Belio malah ngeles dengan bekal itu gw lebih mudah mendapatkan pekerjaan dan gw bisa tau gimana susahnya cari uang dan beli mobil sendiri. Dengan uang hasil jerih payah gw sendiri.


Sebel sih karena dibohongin. Tapi gw cuma ngedumel aja. Dan Alhamdulillah sebelum lulus kuliah, gw mendapatkan pekerjaan pertama gw. Sejak itu gw pun menyatakan melepaskan diri secara finansial dari orang tua gw.


Saat Hani meminta ijin menikahi gw, gw bilang sama bokap gw untuk tidak usah memikirkan biaya pernikahan kami. Walopun gak mewah tapi kami berdua Insya Allah bisa memenuhi beberapa keinginan gw yang sebenarnya emang banyak maunya. Alhamdulillah, Gw masih diberikan kesempatan untuk bisa menyaksikan orang tua gw tersenyum tanpa dibebani pikiran biaya pernikahan kami.


Namun ada beberapa hal yang membuat gw sedih. Beberapa hal yang pengen gw share ke bokap gw, namun Allah tidak memberikan waktu untuk kami.


Saat gw membeli rumah dari hasil jerih payah part-time job gw, gw gak sempat menceritakannya ke bokap gw. Karena bokap gw keburu dipanggil Allah SWT.


Dan hari ini, setelah sekian lama akhirnya momen itu datang juga. Tepat di saat 3 tahun setelah bokap gw menghadap-Nya, Si compact silver yang gw beli dengan uang keringat gw, diomel-omelin boss yang tidak tampan, garuk-garuk aspal  stress, kerja keras, akhirnya datang juga setelah indent sekian lama. Bukan hanya indent dari showroom, tapi lebih pada "indent" dalam perjalanan hidup gw.


I wish my father was here....I want to share my achievement with him.


Bukan hanya gw pengen ngasih liat bahwa finally gw beneran bisa sanggup membelinya bener-bener from my own money, more than that now I deserve it!


Walopun saat ini bokap gw udah berada di dunia yang berbeda, tapi gw tetap percaya gw udah bikin bokap gw tersenyum bangga di sana. Bisa beristirahat dengan tenang tanpa harus kepikiran nasib anak perempuannya yang bungsu...

Andaikan gw bisa memilih, gw gakkan munafik. Jika masih tetap dengan orang tua gw yang sekarang, Gw tentunya bakalan milih punya orang tua yang mau dan mampu memberikan fasilitas first class buat anaknya. Seriuuuusss!!! Hahaha...*ini curcol yak?*


Tapi di saat gw gak bisa memilih, gw juga gak menyesal harus memiliki orang tua seperti yang sudah Allah pilihkan untuk menitipkan gw, membesarkan gw dan mendidik gw. Setidaknya berkat didikan bokap gw, gw bisa tumbuh menjadi perempuan yang mandiri dan tough.


Makanya sewaktu salah satu finansial planner menyarankan untuk menyiapkan dana pendidikan, dana mengawinkan anak, dana bekal anak (bisa buat Athia beli rumah, beli mobil), gw puuun mulai mempersiapkan ke arah sana.

Pendidikan doang deng. Nyiapin dana pendidikan doang aja udah semaput. Apalagi nyiapin dana perkawinan Athia di Ritz Carlton 25 tahun mendatang. Kalo punya dua anak laki-laki?? *bisa-bisa tiap hari makan gaplek!*


Athia, jika suatu hari nanti kamu dewasa dan menemukan postingan ini, Mommy udah berusaha menyiapkan dana pendidikan untuk Athia nanti.
Athia sekolah yang bener ya...jangan pikirin biaya. Biar Momom dan Deded aja yang pingsan ngitung dan nyiapin dananya mikirin.


Tapi lebih penting dari itu semua, ada lagi yang momom ingin mewariskan untuk Athia : Kemandirian.


Semoga dengan bekal warisan yang satu ini, Athia gak bergantung dengan Momom dan Deded. Saat Momom dan Deded ternyata tidak mampu memenuhi harapanmu, Nak, Insya Allah Athia bisa meraihnya sendiri karena bekal warisan "mandiri" tadi. Amin. Luv you, Son!


*ditulis dalam rangka masa melow yellow berduka 3 tahun ditinggal pergi alm bokap gw. Bokap gw tidak mewariskan harta yang gak abis-abis sampe tujuh turunan, but still I am a proud daughter!

25 comments:

  1. ya Allah...udah 3 tahun ya ndah....semoga Almarhum selalu tersenyum melihat lo dan kelurga kecilmu dari sisiNya...

    ReplyDelete
  2. Sosok mam Indah yang tertangkap dr tulisan di blog ini : wanita kuat hati dan mandiri, dan sepertinya saya gak salah. Salut mam. Papa mam sudah pasti bangga karenanya. Btw..mana...mana foto di compact silver nya hehehe :-)

    ReplyDelete
  3. aduh jadi ikutan mellow ngebacanya...
    gua yakin bokap lu sangat2 bangga ama lu... :)

    ReplyDelete
  4. kira-kira apa yang bakal penggosip itu bilang ya kalau ketemu mbak indah?
    kakaknya pasti bangga lah punya ade yang mandiri kaya gini

    ReplyDelete
  5. @ Umnad,
    Peluk balik...

    @ Firah,
    Ya Fir, gak berasa udah 3 tahun ya. Hiks. Tengkyu ya, Fir...

    @ BunDit,
    Alhamdulillah kalo yang ketangkep yang mandiri dan toughnya. Bukan yang labil. Hahaha...ntar kalo diphoto disangka pamer..

    @ Arman,
    Tengkyu Man..

    @ Mbak Lidya,
    Aku juga udh lali sopo yang ngegosip, Mbak...hihihi

    ReplyDelete
  6. makasih mba indah... dapet pelajaran lagi deh untuk mendidik anak saiah....

    ReplyDelete
  7. *peluk Indah*
    Gw yakin bokap lo pasti amat sangat bangga dengan apa yang telah lo capai Ndah. Kelak Athia pun pasti akan bangga dengan apa yang lo wariskan ke dia

    ReplyDelete
  8. @ Bunda Kanaya,
    Semoga aku juga bisa mendidik Athia menjadi anak yang mandiri seperti orang tuaku mendidik aku dulu.

    @ Astie,
    *peluk balik*
    Hiks! Amin, Tie. Gw pengen banget Athia tumbuh jadi anak yang mandiri. Gak bergantung sama kami karena rasa sayang kami ke dia.

    ReplyDelete
  9. Hari ini pas 3thn kepulangan ayah mbak Indah y,
    hari ini pas tanggal kelahiran damar mbak..

    pasti ayah mbak Indah bangga punya anak seperti mbak Indah yang mandiri,
    amin, semoga kemandirian mommy Athia bisa terwariskan ke Athia kelak,

    sini2 compact silvernya direyen buat liburan ke Jogja :)

    ReplyDelete
  10. Indah, peluk,
    Almarhum papamu sudah benar mempersiapkan dirimu menjadi untuk tidak menjadi generasi yg lemah. Al Qur'an surah An Nisa ayat 9: “Dan hendaklah takut kepada ALLAH orang-orang yang seandainya meninggalkan di belakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap kesejahteraan mereka. Oleh sebab itu, hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar.” (dikutip dari http://eddysetia.wordpress.com/2009/11/07/mendidik-generasi-muda-islam/)

    Pola didik Almarhum Papa Indah adalah pola didik yg pantas untuk ditiru:)

    ReplyDelete
  11. @ Tika,
    Ya Allah, Tik. Kita sama-sama mellow dong hari ini. Tapi kita jangan larut dalam kesedihan ya. Insya Allah, mereka sudah tenang di sana. *peluk Tika*.
    Iya, ntar kalo ada rezeki dan (cuti) mao ke Yogya. Kangen.

    @ Yudith,
    Peluk. Amin. Semoga gw juga bisa mendidik Athia jadi anak yang mandiri, dan menjadi generasi yang kuat.

    ReplyDelete
  12. Mantap tulisannya..:) pantes, lho wong tulisan juara pidato tingkat nasional je :) nggak sia sia jadi follower seleb blog hehehe banyak dapat ilmu..
    hmm itulah mbak hikmahnya..coba kalo dibelikan mobil duluan sama bokap, nah lulusnya kayaknya bakalan lama, dengan begitu terpacu kan untuk cepet lulus....aku bisa merasakan aroma kemandirian dalam setiap cerita mbak indah...dan terbukti biarpun anak cewek tetap bisa memberikan kebanggan untuk orangtua dan keluarga...ketawa ngakak dibagian ini..*bisa-bisa tiap hari makan gaplek!* >>> wah gaplek juga mahal sekrang mbak..:D

    ReplyDelete
  13. Keren banget, ndah, papanya dan tentunya Athia juga pasti bangga banget sama mbak Indah.

    Iya, bener, gak harus anak laki-laki yang jadi kebanggaan, anak perempuan pun bisa. Dan benerrr banget, modal kemandirian itu lebih berharga dibanding segala modal fasilitas yang justru bikin anak jadi manja.

    Salut deh buatmu, ndah, peluk eraaattt ^_^

    Tapiii...mana foto compact silvernya ndah? hehehehe..

    ReplyDelete
  14. #terharu bacanya....

    pasti Alm. Papa-nya Mba Indah tersenyum Bangga..karena telah meWariskan kemandirian dan anak yang sholehah... :)
    dan kelak ketika Athia dewasa dan membaca blog ini, dia juga pasti akan bangga sekali terhadap Momomnya..

    ReplyDelete
  15. @ Allisa,
    Iya, Lis, apalagi anak kita kan anak cowok. Suatu hari nanti dia akan menjadi kepala keluarga. Jadi bukannya gak sayang ato kurang sayang sama anak ya, tapi aku pengen sedari kecil Athia udah aku didik mandiri.

    @ Mbak Susy,
    Makasih Mbak. Semoga Athia bisa mandiri kelak ya, Mbak...

    ReplyDelete
  16. Indaaah, gwe pgn mewek baca postingan lo. homsik daaah...kangen papaaaa *embyeer gwe anak papa banged*

    padahal kalo dulu gwe sempet lo mikir bokap nyokap gwe kejem. apalagi pas ngeliyatin anak-anak laen maen nintendo, gwe dooong disuruh ngepel rumah tujuh keliling kek tawaf. Sumpeee!

    ternyata pas jadi emak2, gwe sadar. kejemnya bokap gwe tanda sayang. biyar anaknya gag manja menyek-menyek di kemudian hari. huhuuuu...

    aah bokap lo pasti bangga lah Ndah. Kan anaknya seleb, inspiring woman :)

    Al fatihah ya buwat bokap :) *hugs indah*

    ReplyDelete
  17. subhanalllah ayahandanya mewariskan ilmu dan ketangguhan buat anaknya, kliatan kan hasilnya sekarang, jd anak mandiri, tdk tergantung org lain. Mgkn klo dr kecil terbiasa dididik manja, apa2 langsung dibeliin, gak mngkn tangguh kayak sekarang. Warisan ilmu itu gak akan abis2, sementara klo warisan harta, klo ngelolanya gak bener, pasti langsung abis.

    ReplyDelete
  18. huaaaa.... mbaaak...
    *nangis*
    nice post mbak, hiks...

    ReplyDelete
  19. jd mewek bacanya mba..tp salut sama Mba Indah :)
    papa n kakaknya pasti bangga liat dari sisiNya, apalagi Hani n Athia :)
    bener mba mewariskan kemandirian ke anak adlh salah satu tanda kasih sayang ortu krn bs bikin anak survive n tough
    5 jempol buat mba Indah *jempol 1 nya minjem* hehehe :D

    ReplyDelete
  20. Sesuatu yang ingin gue wariskan juga buat anak gue. Itu yang utama sih ya, walo tetep gue juga pengen banget nyiapin dana pendidikan yang baik buat mereka.
    Karna kita kan gak tau umur ya mam, duh semoga diberi umur yang cukup buat ngeliat anak2 gede dan sukses aamiin.
    Your papa must be proud of you, ndah! :)

    ps. boleh ya gue panggil nama, dan boleh dong gue dipanggil dg nama juga hihi :p

    ReplyDelete
  21. @ Mama Kinan,
    Hahaha...gaplek tuh mahal toh Mbak. Salah dong aku cari contoh nya.

    @ Indah Prabandono,
    Eh tapi kita sekarang tumbuh jadi emak menye-menye gak sih ? *garuk-garuk*
    Tengkyu ya..Hugs balik

    @ Mbak Vera,
    Makasih, Mbak. Iya harta tak dibekali dengan ilmu untuk mengelolanya biasanya gak bertahan lama.

    @ Della,
    *Peluk*. Do'ain aja dari sini, Del.

    @ Mbak Yuyi,
    Makasih. Peluk

    @ Jeung Rully,
    Makasih. Minjem jempolnya sapa tuh ? Hihihi...

    @ Evy,
    Makasih, Vy. Iya kita punya rencana, tapi Allah lah yang menentukan final decisionnya. Aku juga mikir ke situ...

    ReplyDelete
  22. huahaha manja menyek-menyek di depan suami Ndah.

    Kalo di depan orang mah gengsiiih *makan tuh gengsih kata Indah*

    ReplyDelete
  23. Met kenal mom Indah, selama ini aku jadi jd silent readermu dan baru kali ini komen. Walau kita belum saling kenal tapi aku bisa menangkap dari tulisan2mu kalo mom Indah wanita yang tangguh. Dan inilah hasil kemandirianmu...salut :)
    Btw boleh ijin dilink blognya?

    ReplyDelete