10.27.2011

Berhenti Simpati

Break sebentar dari keliyengan bikin flowchart.

Mungkin apa yang akan gw tulis ini akan menimbulkan pro dan kontra. Tapi ini murni pendapat gw. Gw gak memaksakan orang lain untuk setuju dengan opini gw. Kalo pun ada yang berbeda opini dengan gw, silahkan saja. Terlepas sama apa gak pemikirannya dengan gw, gw berharap kalopun beda mohon saling menghargai. Toh setiap orang punya hak untuk menyatakan pemikirannya.

Bismillah.

Seorang terdekat gw cerita bahwa dia kasian sama temennya. Gw pernah ketemu temennya itu. Orangnya manis. So sweet. Keliatan wanita baik-baik. Angelish. Sama sekali bukan tipe wanita penuh intrik kayak peran antagonis di Sinetron Endonesah.

Selanjutnya kita sebut aja Mbak yang angelish binti so sweet tadi dengan "Sweety". Jangan bunga aah. Kesannya dese tersangka banget. :p

Ternyata sangat disayangkan, Sweety terjerumus dalam lembah cinta terlarang. *hayyah..kayak judul pelem mesum era 90-an *. Lebih jelasnya : dia (ketauan) menjalin hubungan dengan pria beristri. At least, secara resmi masih terikat pernikahan negara dengan istrinya. Belum ada ketuk palu yang mengatakan dia resmi cerme (red:cerai) dan status dia Dude Harlino.

Sebaik-baiknya menutup aib, lama-lama akan tercium juga. Dan tau sendiri dong gimana reaksi orang Indonesia terhadap "orang ketiga" dalam pernikahan. Udah banyak banget kita liat di TV, gimana hancurnya karir dan image orang-orang yang pernah terperosok dalam cinta segitiga gini.

Dan ketidaknyamanan inilah yang mulai dirasakan Sweety. Dimana reaksi orang sekitar mulai terasa gak menyenangkan, gak nyaman.

Temen dekat gw ini (catet: cowok!) merasa iba ngeliat keadaan Sweety saat ini. Gw bilang gw gak mau ikut menghakimi, tapi sorry kalo gw gak ikut bersimpati dengan apa yang dialami Sweety.

Temen gw menyalahkan sang pria beristri. Cerita versi temen gw ini :
Sang cowok nya emang dasar udah baj*ngan. Sengaja mepetin Sweety yang lugu dan polos untuk berkeluh kesah soal rumah tangga yang berantakan.

Terus Sweety juga lagi dalam emosi gak stabil. Akhirnya mereka menemukan kenyamanan dan mulai melakukan ini, itu dan seterusnya...

Maaf ya, Gw gak bisa menerima alasan klasik yang paling sering dipake untuk pembenaran
" Sedari awal, rumah tangganya juga udah berantakan kok...".
" Ada gak ada gw, dia emang udah punya problem dengan pasangannya.."

Kalo emang udah tau rumah tangga nya berantakan, He must FIX IT! Entah dengan kembali jadi keluarga yang harmonis ato harus mengakhirinya baik-baik, setidaknya sudahi dulu satu masalah. Jangan nambah masalah yang baru.

Itulah sebabnya gw salut sama salah satu temen baik gw. Sedalam apapun cintanya pada kekasih hatinya, tapi begitu dia tau ternyata pacarnya adalah suami dari wanita lain, dia segera memutuskan hubungan. Sakit banget, pastinya!

Dan yang bikin gw salut adalah dia gak pernah menyalahkan langkahnya itu walopun akhirnya dia masih melajang hingga saat ini. 

Menikah itu membuat kita bahagia. Bukan demi menyenangkan orang lain yang pengen kita cepet-cepet nikah. Dan menurut kalian, apakah menikah dengan menyakiti orang lain (istri/suami yang direbut) itu akan membuahkan kebahagiaan ?

Jelas Mbak itu masih lebih mending melajang, daripada hidup gak tenang karena merusak rumah tangga orang lain.

Menurut gw, cowoknya Sweety emang minta digebukin. Udah tau masalah sama istrinya aja belon kelar, eh pake nambah masalah ngedeketin wanita lain.

Tapi bertepuk sebelah tangan gakkan bunyi. Betool ?

Kalo Sweety gak nanggepin, kalo sedari awal Sweety udah paham betul bahwa si pria sudah beristri, maka perselingkuhan ini gakkan terjadi. Betool ??

Sweety bisa memilih untuk geleng " GAK MAU" saat dirayu untuk berselingkuh, tapi dia justru memilih untuk bilang " Yuuuks..".

Jadi perselingkuhan itu dilakukan oleh dua tersangka. Bukan cowoknya yang baj*ngan, ato ceweknya yang gatel. Jadi jangan cuma menuding satu pihak, tapi dua-duanya yang memilih dan memutuskan untuk melakukan itu.

Cinta suami istri itu hanya untuk dirasakan oleh dua orang. Tiga orang terlalu sesak untuk satu cinta pasutri. Gak pernah ada satu alasan pun yang bisa ditolerir untuk sebuah pengkhianatan. Nuff Said.

Dan saat Sweety memilih untuk berhubungan dengan suami wanita lain, saat itulah gw merubah pemikiran gw yang baik-baik tentang dia.

Gw gakkan mengecam, gakkan menghujat, gak akan melabrak, hanya gw berhenti simpati pada dirinya.

14 comments:

  1. "Cinta suami istri itu hanya untuk dirasakan oleh dua orang. Tiga orang terlalu sesak untuk satu cinta pasutri. Gak pernah ada satu alasan pun yang bisa ditolerir untuk sebuah pengkhianatan" -----> SETUJU BGT!!!!
    bnr mbk, yg namay perselingkuhan atw apalah hub yg ngrusak hub org laen it g mgkn bs klo cm 1org pasti 22y gatel smua mky jadi, hehehehehehehe....

    ReplyDelete
  2. @ Mbak Mia,
    Segatel-gatelnya mau sampe guling-guling, kalo yang diajak gatel gak mau nanggepin gakkan kejadian kan ?
    Betoool ? Hihihihi

    ReplyDelete
  3. setujuuuu.... dua-duanya berperan. ga bisa cuma 1 pihak yang salah.

    ReplyDelete
  4. matur nuwun atas koment supportnya untuk emak yang lagi labil dan galau ini..., maaf belom ada kesempatan untuk replynya diblog, tapi saya baca semua koment koment mbak indah..dan merasakan spirit-nya..semangat untuk menapaki hari esok..waduh bahasanya..
    menanggapi soal "sweety" saya se-ide dan sepaham banget dan juga setuju sekali..dengan tulisan mbak indah.
    salut dengan kawan mbak indah yang memutuskan ditengah jalan ketika tahu lekongnya dah punya bini...harus seperti itu aku rasa, sweety harusnya nggak main api dari awal.apapun itu alasannya...*hmmm manusia memang beda beda yah mbak..itulah makanya banyak masalah tercipta didunia ni..persepsi..pendapat...tapi yang penting saling damai..

    ReplyDelete
  5. Temen gue ada yang kaya mbak sweety dan dia tau dia salah, tapi selalu punya 1001 alesan kalo dikasih tau, tapi dan tapi. mulai dari gimana kalo sebenernya jodoh dia itu emang gue ? kan bisa aja, orang salah langkah tapi jodoh yg sampe mati nya itu gue. ngik !
    Berhubung temen walau ga terlalu deket, yang bisa gue lakukan adalah oohh ooh kalo dia cerita & the rest juga berenti simpati. gue akan kasih link postingan lo ini ke dia soalnya persis seperti yg pengen gue bilang tapi cape bilangnya hihi biar dia baca aja

    ReplyDelete
  6. STOP!!!! Katakan TIDAK untuk perselingkuhan!!!
    Tapi....*salahkan FB jika CLBK*

    ReplyDelete
  7. gua setuju 100% sama elu.
    kedua pihak yang terlibat dalam perselingkuhan gak perlu dikasih simpati. gak ada alasan apapun yang bisa jadi pembenaran untuk tindakan selingkuh.

    jadi both si cowok ama sweety ya dua2nya salah.

    ReplyDelete
  8. emang tadinya lo simpati ma sweety napa Ndah??*lemot*

    hmmm, lekong yang baik untuk pere yang baik dan sebaliknya.

    yah doakan ajah mereka dapet hidayah. sohib gwe duluk juga pernah kek gini. tapi akhirnya dua2nya insap brg. si lekong kembali ke si istri dan berbahagia dan temen gwe akhirnya juga usaha nyari cinta yg lebih hakiki :)

    cepat ato lambat the moment of truth kan bakal dtg. dan kita mungkin sbg org luar bisa berpikir bahwa ini batu kerikil yg lagi nyandung hidup keduanya. mungkin abis ini mereka justru bisa jadi manusia yang jauuuh lebih baik dr sebelumnya. Baca dong ya Oh Mama Oh Papa huahahahaa...

    Tuhan memberi jalan yang lebih keras bagi orang yang ingin DIA tegur keras, cuman dg tujuan mereka menjadi manusia yg baik :)

    Eh gwe ngomong apa sik? Marriii...

    ReplyDelete
  9. @ NengDhita, Ita,
    Stop bermain api! hahaha...

    @ Mama Kinan,
    Senang kalo Mama Kinan udah kembali bersemangat.
    Emang kalo semua orang pikirannya sama, dunia bakalan sepi, Mbak.

    @ Mbak Dinni,
    Emang kadang butuh kesabaran lebih ngadepin temen kayak gini. Karena pasti ada aja alasannya. Semoga temen Mbak cepat tersadar dari kekeliruannya.

    @ Arman,
    Iya, Man. Gw sih gak nyalahin cowoknya doang. Emang dua-duanya yang khilaf. Semoga cepet sadar deh.

    @ Indah,
    Lah gw kagak nyangka aja Sweety bisa begitu, Ndah.
    Gw pernah ketemu Sweety. Dia mah kalem, so sweet. Gak pecicilan, petakilan, kecentilan, manis manja group kayak kita ginih. *KITA???hahaha*
    Eh apaan tuh Oh Mama Oh Papa ?
    Gw biasanya baca gadis, Cita Cinta sama Cosmo Girl. *siyul-siyul*
    Semoga Sweety cepat sadar deh. Karena gw percaya aselinya dia orang baik.

    ReplyDelete
  10. Komentar gw cuma,"Tutup semua gerbang ke arah perselingkuhan".
    Semoga Sweety cepat sadar, sehingga ia bisa menyongsong hidupnya untuk menemui jodoh sejatinya, yg akan sulit ditemui jika ia masih terikat cinta terlarang. Kehilangan pintu haruslah diganti dengan pintu juga, tapi jelas tidak dibenarkan mengambil pintu rumah orang lain.

    ReplyDelete
  11. @ Yudith,
    Nganga gw Dith baca komen loe.
    Ternyata loe bisa berpuitis ria. Biasanya kan selama ini loe selalu bicara dengan bahasa analisa dan statistik. Hihihi

    ReplyDelete
  12. Gak tau mo ngomong apa, kecuali SETUJU!! hahahaha...

    Aku juga gak pernah bisa bersimpati sama cewek yang rela dan mau-maunya jadi pasangan selingkuhan. Sesalah-salahnya si istri, tetep aja gak ada alasan buat si suami bikin perselingkuhan dengan perempuan lain. Dan gak ada alasan juga buat si perempuan lain itu untuk tambah bikin kisruh rumah tangga orang... *eh, tadi katanya gak tau mo ngemeng apa, kok tetep aja komen?? hihihihi*

    ReplyDelete
  13. hai mb.indah.. salam kenal..
    ngebaca postingmu kali ini, gatel pengen komen.
    ngebaca postingmu kali ini, jd inget postingny mb.lita ttg menduakan n diduakan.
    ngebaca postingmu kali ini, jd inget ad cewek yg sakit jiwa yg menghalalkn sgl cara utk mdptkn seseorang. walau pd akhrny seorang tsb menikah dgn ce lain. tp dia tetep ngeganggu keluarga kecil itu n ngebuat si co 'sakit' n 'lupa' ma istrinya.
    astaghfirulloh.. smoga Alloh sgera menyadarkannya.
    ~panjangamatyahkomennya.hehehe.esmosidotcomneh..

    ReplyDelete
  14. ada bbrp temen jg yg sm dg 'sweety" itu Mba dan bbrp kl ak jg 'terlibat' sbg mediator dalam bbrp kasus perselngkuhan..byk bgt alasan2 dari para sweety itu yg udah dalam kategori nekat dg mengatasnamakan "cinta dan kenyamanan' - pasti ada yg tersakiti..
    setuju ama mbaIndah untuk memilih berhenti bersimpati
    *ati2 yg suka ttm an tuh hehehe..resiko kena penyakit selingkuh

    ReplyDelete